Kak Esah Sifu

Aku tengok iklan Silkygirl kat tv tadi, watak seorang akak atau mungkin lebih sesuai dipanggil makcik yang bertugas di jabatan pendaftaran itu mengingatkan aku kat Kak Esah sewaktu aku bekerja di sebuah sekolah dahulu. Orangnya yang berisi, atau mungkin paling sesuai dipanggil gemuk, bertudung, berkaca mata dan rambutnya yang ikal sesekali keluar sedikit di tepi tudung memang sebijik macam kak Esah yang bekerja sebagai kerani di syarikat tempat ku bertugas dahulu.

Kak Esah merupakan isteri Cikgu Hamid dan mempunyai 4 orang anak. Ketika aku bertugas di sana, umurnya 40-an. Aku memang stim juga dengan Kak Esah ni. Sebab orangnya bertubuh gebu, punggungnya bulat dan lebar, lengannya yang montok, perutnya yang sedikit buncit serta mukanya yang berkaca mata dan bertudung itu sungguh comel.

Aku selalu ambik peluang untuk bersentuhan tubuh dengannya. Terutamanya ketika kami berdua di pantry yang muat-muat untuk 2 orang dan ketika kami melalui ruang antara meja yang agak sempit. Selalunya aku ambik peluang memegang pinggang dan pinggulnya sekali. Kak Esah nampak tak kisah, malah dia selalu buat bodoh je kalau aku minta laluan untuk melalui kawasan yang mana terpaksa berhimpit dengannya. Biasanya aku mintak kebenaran time nak lalu tu jugak, dan time tu lah aku ambik kesempatan nak pegang body dia yang montok habis tu.

Aku mula rapat dengannya sejak aku melalui satu peristiwa yang memang aku nantikan. Segalanya sewaktu selepas majlis makan malam antara staff pejabat di sebuah hotel. Guru Besar yang belanja, maklumlah dah nak pencen. Makan besar kita orang malam tu. Lepas dah habis majlis, dia orang nak berberkaoke, memang hobi Guru Besar terkenal suka berkaraoke tapi aku malas nak follow, lagi pun aku tengok Kak Esah mula tinggalkan majlis. Kak Esah datang seorang sebab suaminya terpaksa berkursus untuk persiapan peperiksaan tak lama lagi. So, aku pun follow dia dan aku panggil dia sewaktu kak Esah sedang menunggu di depan pintu lif. Di dalam lif kami berbual seketika.

“Akak balik dengan siapa malam ni?” Tanya ku. “Tadi Cikgu Hamid janji nak amik akak, tapi tadi akak bagi tahu ambik pukul 10.00 malam. Sekarang baru 9.00… tak taulah camne.. “ rungut kak Esah.

“Akak dah call dia?” Tanya ku.

“Akak dah call, tapi dia tak jawab. Akak kat rumah tak pasang telefon, guna handphone je..” kata kak Esah lagi.

“Kalau saya tak bawak Cikgu Fendi dan Cikgu Suraya tu, saya rasa saya boleh hantar akak balik sekali, tapi dia orang tu nak bersuka ria dulu..” kata ku.

“Ehh… tak pe lah Cikgu… Akak boleh tunggu… “ kata kak Esah sambil terus melangkah keluar dari lif yang sudah tiba ke lobby hotel.

Dari jauh aku lihat kak Esah sendirian menunggu di perkarangan hotel. Berkali-kali dia kelihatan cuba mendail suaminya namun, dari riak wajahnya aku tahu dia hampa. Aku berjalan menuju kak Esah.

“Kak.. dapat dah call suami akak?” Tanya ku. “Tak dapat lagi lah Cikgu… Akak tak biasa balik lewat macam ni…” rungut Kak Esah seperti kerisauan. “Camne kalau akak balik je dengan kami nanti, tapi inform dulu dengan Cikgu Hamid. Sementara tu macam mana kalau saya bawak akak kat tempat paling best dalam bangunan ni yang mana akak boleh nampak pemandangan malam.” Pelawa ku.

“Hmm… boleh jugak. Jom” kak Esah setuju dengan pelawaan ku. Hehehe tiba-tiba terasa dalam tanduk mula tumbuh atas kepalaku. Aku pun bersama kak Esah masuk lif dan menuju ke tingkat 28. Itu adalah tingkat dimana terletaknya gymnasium dan spa. Aku yang dah biasa ke gym di situ tahu ada tempat yang menarik untuk melepak. Gymnasium dan spa dah tutup ketika itu, tetapi level tu memang selalu open.

Aku membawa kak Esah ke kawasan taman mini yang dipenuhi pokok-pokok. Kami menuju ke tepi tembok besi yang terletak terlindung dari sesiapa yang datang ke taman mini itu. Dari situ, kami nampak pemandangan seluruh Bandar. Kesamaran lampu taman memberikan aku peluang untuk menatap tubuh gempal kak Esah yang berdiri menyiku tembok besi paras perutnya itu. Tubuh montok Kak Esah yang memakai baju kurung satin berwarna purple itu kelihatan sungguh menarik perhatian aku.Dari sisinya, aku lihat punggungnya yang besar itu kelihatan melentik di tubuhnya. Wajahnya yang comel berkacamata itu aku tatap pipinya. Kegebuan pipinya buat aku macam nak cium je kat situ jugak. Tudungnya yang hanya dililitkan di kepala style selendang kelihatan anggun menutup rambutnya yang ikal dan terkeluar di tepi tudungnya. Kak Esah sedar aku memerhatikannya.

“Kenapa cikgu tengok akak macam tu… “ Tanya kak Esah sambil tersenyum. “Akak ni cantik lah… “ kata ku ringkas. “Ye ke… akak kan dah tua… Gemuk pulak tu… macam ni cikgu kata cantik?” kata kak Esah.

“Ye… saya nampak akak cantik.. saya rasa macam nak cium akak..” kata ku berani. “Ishhh cikgu nie… berani sangat… Akak ni bini orang.. anak dah berderet tau…” kata kak Esah.

“Alah.. pandai makan pandailah simpan… kita berdua je kat sini… cium je… bukan luak pun… “ kata ku meyakinkannya lagi. Aku pun tak sangka boleh terpacul permintaan sebegitu berani. Mungkin kerana selalu sangan bergesel dengan Kak Esah di sekolah menyebabkan aku kira Kak Esah seorang yang amat sporting.

Kak Esah diam. Aku tak tahu samada dia setuju atau tidak, sebab pandangannya hanya jauh ke seluruh pemandangan Bandar yang menarik minatnya. Aku berdiri semakin rapat di sisinya. Kelengkang ku yang membonjol aku sengaja tekankan di tubuhnya. Kak Esah seperti membiarkan aku merapatkan bonjolan batang aku yang semakin keras di dalam seluar. Aku usap pipinya yang gebu dan aku palingkan dagunya mengadap wajah ku perlahan-lahan. Kak Esah seperti lembut sahaja menurut. Wajah isteri orang beranak 4 yang terlalu tua untuk aku panggil ‘sayang’ itu kelihatan sungguh ayu di hadapan mata ku.

“Kenapa nie…. Akak dah tua lah cikgu…. “ kata kak Esah perlahan. Wajahnya semakin rapat aku dekatkan dengan muka ku. Akhirnya aku mengucup bibirnya lembut. Kak Esah cuma memejamkan mata tanpa memberi sebarang tindak balas. Kaku membiarkan aku mengucupi bibirnya. Aku terus memaut tubuhnya agar rapat ke tubuh ku. Tubuh gempal wanita matang itu aku dakap erat. Seluruh tubuhnya yang licin berbaju kurung satin purple itu aku raba dan usap. punggungnya yang lebar dan lentik itu aku ramas geram. Kak Esah masih lagi tak de respond. Dia tegak je berdiri membiarkan setiap inci tubuhnya aku usap. Kemudian bibir aku beralih ke telinganya. Aku kucup telinganya yang ditutupi selendang yang menjadi tudungnya. Sedikit pergerakan dari tubuhnya yang gempal itu mencuri perhatian ku. Aku ligatkan lagi mengucup telinganya. Hembusan nafas hangat dari mulutku perlahan-lahan menerjah lubang telinga kak Esah.

“Inilah masanya kak… Kita berdua je…. “ bisik aku di telinganya.

Kucupan aku di telinganya kemudian beralih ke lehernya dan lengannya. Bahunya yang gebu itu aku kucup lembut. Kemudian aku beralih ke dadanya. Buah dadanya yang melayut di dalam pakaiannya aku hisap. Meskipun masih kemas di dalam balutan coli di dalam baju kurungnya, namun aku tetap dapat memasukkan buah dadanya ke dalam mulut ku. Kemudian aku beralih ke perutnya yang buncit. Aku berlutut di depannya sambil menciumi perutnya sambil tanganku tak henti-henti meramas punggungnya penuh geram. Aku selak, baju kak Esah tetapi segera dia menahan. Aku kemudian beralih ke belakangnya. Aku peluk tubuhnya. Kehangatan tubuh gempal kak Esah menyemarakkan rasa berahi ku. Kelembutan dagingnya yang berlemak itu aku usap-usap dan peluk erat. Batang ku yang semakin stim dalam seluar aku geselkan di punggungnya. Tengkuk Kak Esah aku kucup. Berdiri bulu tengkuknya aku rasakan.

Aku kemudian berlutut di belakangnya. punggungnya yang lebar itu aku cium. Aku letakkan muka aku di celah-celah belahan punggungnya. Kak Esah masih membiarkan. Aku selak baju kurungnya ke atas, kali ini hanya kainnya sahaja yang menutupi punggungnya. Aku lakukan kembali ciuman dan sedutan aroma celah punggung kak Esah. Aku pekup muka aku celah punggung kak Esah. Aku bernafas sedalam-dalamnya, menghidu bau punggungnya yang sedikit busuk dan masam.

Aku kembali berdiri memeluknya dari belakang. Kali ini aku keluarkan batang aku dan aku letakkan di celah punggung Kak Esah. Aku lalukan batang aku di celah punggungnya berkali-kali. Memang sedap. punggung kak Esah yang lebar dan besar tu seolah mengepit batang aku. Lebih-lebih lagi, kain satin yang dipakainya sungguh lembut dan licin. Sedap je aku rasa daging punggung dia yang lembut tu bergesel dengan batang aku yang keras gila tu.

Seterusnya Aku capai tangan kak Esah dan aku letakkan di batang aku yang menempel di punggungnya. Tanpa diminta, Kak Esah terus melancapkan batang aku.

“Ooo… Kak Esahhh… Sedapnya… pandai Kak Esah nie” aku memuji kesedapan tangannya.

“Akak dah lama kawin cikgu…. Dah tahu mana sedap mana tak untuk lelaki ni… “ kata kak Esah selamba. Dari jawapannya, aku sudah tahu bahawa dia memang berpengalaman besar di dalam aktiviti ranjang sepanjang dia menjadi isteri orang. Yelah.. dah empat kepala keluar dari perut dia tu.

“Cikgu nak apa sebenarnya ni… kata tadi nak tengok pemandangan je… Cikgu ada niat lain kat akak ye?” Tanya kak Esah, tangannya masih melancapkan batang aku di punggungnya.

“Saya nak akak…. “ jawab aku ringkas. “Cikgu dah gile ker? Akak yang gemuk macam ni pun cikgu selera ke?” kata kak Esah seiring dengan tangannya yang terhenti melancapkan batang ku.

“Sebab akak gemuklah saya selera kak…. “ kata ku lagi.

“Cikgu… akak takut kita ter’berat’ lah cikgu… Akak suka sangat bila akak tahu cikgu suka kat akak.. tapi cikgu juga kena tahu.. akak ni isteri orang…. “ kata Kak Esah.

“Saya tak minta yang berat kak… dapat yang ringan-ringan macam ni pun cukup lah kak… Asalkan akak happy sudahlah… “ kata ku sambil meramas-ramas buah dadanya. Nafsuku sudah tidak terkawal lagi. Fikiranku hanya dipandu oleh syaitan.

“Cikgu… akak lancapkan saja ye…” kata Kak Esah. “Ok…. Teruskan kak…. “ kata ku.

Kak Esah pun terus melancapkan batang ku di punggungnya. Setelah penat, kami berdiri berhadapan pula. Sambil dia melancapkan batang ku yang keras menghala ke perutnya, aku meraba seluruh tubuhnya. Sesekali aku berkucupan dengannya dan nampaknya Kak Esah semakin memberi respon yang positif.

Sampailah masanya aku terasa nak terpancut. Aku terus peluk tubuh gempal kak Esah. Batang aku yang dilancapkannya rapat di perutnya yang lembut. Tangannya semakin laju melancapkan batang ku. Dan akhirnya batang aku memancutkan air mani terus ke perut kak Esah. Berdenyut batang aku dalam genggaman tangan Kak Esah. Agak lama juga air mani aku nak habis memancut. Setelah aku reda, aku lepaskan pelukan. Dari kesamaran cahaya lampu taman, aku lihat kak Esah menyapu-nyapu perutnya yang buncit itu. Kesan tompokan air mani aku yang kelihatan amat besar dan banyak membasahi baju kurungnya yang licin itu.

“Cikgu… habis basah baju akak…“ kata Kak Esah sambil mencubit lengan ku. “Alah kak.. baru pukul 10.30. Lama lagi nak balik. Sempat kering tu.. “ kata ku menyedapkan hatinya.

“Ye lah tu… “ jawabnya ringkas. Kemudian mata ku terpandang kerusi panjang tidak jauh dari tempat kami berdiri. Aku kemudian mengajak kak Esah duduk bersama di kerusi itu. Selepas kami duduk berdua-duaan di tempat yang gelap dan suram itu, kami pun berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sambil-sambil tu aku pegang peha kak Esah yang gebu tu. Kelicinan kain yang dipakainya menambah keberahian aku tatkala tangan ku mengusap-usap pehanya. Kemudian aku kembali mengeluarkan batang ku. Kak Esah melihat batang aku yang separa keras itu terjulur keluar dari seluar ku. Aku minta kak Esah melancapkan aku sekali lagi. Kak Esah menurut sahaja dan sekali lagi batang aku dilancapkan oleh kak Esah. Sambil dia melancapkan batang aku, sambil itulah aku raba seluruh pelusuk tubuh kak Esah yang gempal tu. Kak Eah membiarkan aku meraba tubuhnya, malah tangannya melancapkan batang aku lebih mengasyikkan.

“Kak… saya minta tolong sikit kak… “ kata ku. “Apa dia…. “ Tanya kak Esah. Wajahnya berkerut. “Hisap kak…” jawab ku sambil menarik bahunya agar tubuhnya tunduk ke kelengkang ku. Kak Esah tak membantah. Dia hanya tersenyum manja. Mungkin kerana tak sangka masih ada orang yang bernafsu dengan dirinya walaupun sudah berbadan besar dan beranak 4.

Dalam kesamaran cahaya, aku lihat kak Esah tersenyum sambil menjelingkan matanya tajam ke arah ku. Aku lemparkan senyuman kepadanya. Pipinya aku cubit manja.

“Gatal… “ kata kak Esah sambil mulutnya terus menghisap batang ku. Sambil kak Esah menghisap batang aku yang keras di dalam mulutnya, aku meraba seluruh tubuh kak Esah yang rebah di peha ku. Sungguh enak aku rasakan disaat batang aku yang keras tu dihisap mulut wanita gempal yang comel itu.

“Kakk… saya rasa nak pancut kak…” aku merengek kesedapan. Kak Esah pun terus menghentikan hisapannya. Dia keluarkan batang aku dari mulutnya dan terus dia melancapkan dengan laju. Batang aku yang tegak di hadapan mukanya dilancapkan dengan khusyuk. Matanya yang berkaca mata itu seolah tidak mahu melepaskan peluang melihat batang aku memancutkan air maninya. Akhirnya aku terpancut-pancut di mukanya. Kak Esah membiarkan mukanya di nodai air mani aku yang memancut-mancut keluar. Tangannya semakin laju melancapkan batang ku seperti hendak aku mengeluarkan semua isi kantung mani ku. Setelah habis air mani, kak Esah kembali menghisap batang aku dan aku rasa benar-benar high time tu. Hampir menggelitik aku dibuatnya, lebih-lebih lagi kepala takuk ku dihisapnya kuat. Rasa macam nak menjerit pun ada time tu. Memang sedap gila.

Lepas tu kami pun berdating berdua-duaan di situ. Tubuh Kak Esah yang gempal tu rapat dan rebah dalam dakapan ku. Kami saling bersentuhan dan meraba, mengisi kekosongan masa. Selepas itu kak Esah mendapat call dari suaminya yang sedang menunggu di luar hotel, kami pun bersama-sama meninggalkan tempat itu. Sepanjang jalan kami ke lobi, kak Esah asyik bertanyakan kepada aku samada ada atau tidak sisa air mani aku di mukanya. Aku membantu membersihkan mana-mana sisa yang masih melekat di wajahnya hingga benar-benar bersih. Kesan air mani yang aku pancutkan di perutnya kelihatan jelas membasahi baju kurungnya. Kak Esah bijak menutupnya dengan beg tangan yang dibawanya. Sebelum pintu lif terbuka. Aku sempat merangkul tubuh gempal kak Esah. Terasa sayang nak lepaskan tubuh gebu yang berlemak itu pergi.

Peristiwa itu berlanjutan dari hari ke hari. Selepas dari peristiwa malam itu Tugas kak Esah di pejabat bukan lagi sekadar sebagai seorang kerani, malah dia kini mendapat jawatan penting dari ku. Bila-bila masa yang aku inginkan, aku akan panggil kak Esah masuk ke pejabat ku atas alasan urusan kewangan kerana aku penolong guru besar di situ. Jadi apabila kak Esah masuk je, aku dah standby dengan seluar yang dah terbuka zipnya. Kak Esah seperti biasa, akan duduk dikerusi aku sementara aku duduk di atas meja. Dia akan hisap seluruh batang aku sampai aku terpancut-pancut di mukanya yang bertudung dan berkaca mata itu. Kadang kala, kalau aku inginkannya melancapkan batang aku, aku akan melakukannya dalam berbagai cara. Samada berdiri berpelukan berhadapan sambil tangannya melancapkan batang ku hingga memancut di tundunnya, atau aku akan duduk bersebelahan dengannya di sofa dan dia akan melancapkan batang aku sampai terpancut di pehanya. Paling best adalah ketika memeluknya dari belakang dan menggeselkan batang ku di celah punggungnya sampai aku terpancut-pancut di celah punggungnya. Biasanya ini aku lakukan kalau dia pakai baju kurung yang licin. Memang sedap, lebih-lebih lagi bila nampak kain dia bertompok dengan kesan air mani aku kat celah punggungnya.

Walaupun Kak Esah seolah menjadi hamba seks kepadaku tetapi rasa hormat pada dirinya masih ada. Ini kerana mengenangkan Kak Esah merupak isteri kepada seorang Cikgu di sekolah. Lagi pun kami berjiran di kuarters cikgu-cikgu di sekolah ini.

Satu petang sedang aku duduk ambil angin depan rumah aku aku terpandang Kak Esah. Dia duduk juga sedang menghirup udara segar di muara pintu. Berpakaian kurung dengan rambutnya terburai ke paras pinggang. Dia senyum mulus sambil menikmati lagu seruling anak gembala dendangan penyanyi pop Jefri Din dari corong radio yang dipasangnya. Kami berpandangan mata dan tersenyum. Mungkin dia juga seperti aku tengah mengenangkan babak-babak noda yang kami lakukan selama ini.

Dari jauh aku menegurnya “Mana Cikgu Hamid kak?” tanya ku yang duduk memegang sebuah buku nota. “Kerja Man kursus kat Langkawi dengan kementerian katanya. Pergi pagi tadi. Tak tahu bila balik. Selalunya adalah seminggu macam dulu-dulu..” jawab Kak Esah sambil memilin lengan baju kurungnya. Oh yer macam mana aku boleh terlupa. Aku yang bagi surat tawaran kursus kepadanya minggu lepas. Mungkin otak nie asyik dok terbayang Kak Esah isterinya kot.

“Ohh, yer terlupa pula sayaa. Banyak sangat benda nak fikir,” kataku dengan menyeringai menampakkan gigi putihku bersusun.
“Yalah.. tuh, buat-buat tak tahu pulak” kata Kak Esah sambil menjeling kepadaku “Susah juga kalau Cikgu Hamid tak der.” sambung Kak Esah.
“Tak apa kak, sekurang-kurangnya Kak di sini ramai tentangga. Tak lah bongeng dan sunyi,” kataku sambil tersengih. Kak Esah menjeling tajam ke arahku. Dia boleh mengagak apa yang ada dibenak kepalaku.

Kemudian aku nampak Kak Timah lalu memimpin dua orang anaknya. “Ai Cikgu Man, buat apa borak dengan Esah ni?” tanya Kak Timah sedikit mengah, dia baru balik dari membeli belah.

Dia senyum melirik dan Aku sangat faham sebab baru tadi aku mengongkeknya tengahari tadi. Kak Timah mencemek bibirnya sambil melirik ke arah Esah. Kak Timah berlalu dengan anak-anaknya. Kak Timah merupa wanita pertama yang aku kerjakan sejak mula aku tinggal di sini. Kak Timah nie agak garang macam singa betina. Tapi aku dah berjaya jinakkannya. Aku jinakkan dengan tongkat sakti.

semuanya berpunya dari peristiwa aku kantoi mengendap rumah Kak Timah. Waktu tuh dia sedang mandi. Mula-mula niat aku nak halau budak-budak sekolah yang tengah skodeng Kak Timah mandi. Lepas aku halau aku pula yang skodeng. Ntah macam mana Kak Timah perasan ada orang skodeng dia mandi. Aku yang panik tak sempat nak melarikan diri. Untuk mengelak dari diketahui orang aku berjanji untuk menunaikan apa sahaja yang Kak Timah inginkan. Nasib baik dia suruh aku kerjakan cipapnya. Memang harituh aku kerjakan sungguh-sungguh. Sejak hari tuh Kak Timah sering meminta aku mengerjakan cipapnya.

Aku memerhati wajah Kak Esah. Bulu matanya lentik, bibirnya halus merah merekah. Cakapnya lembut.  “Akak kahwin dengan Bang Hamid atas dasar suka sama suka ke kak?” aku bertanya tiba-tiba sekadar untuk menyambung perbualan yang terputus tadi.
“Taklahh.. Pilihan orang tua. Orang tua dia masuk meminang, orang tua akak terima sahaja. Maklumlah akak kandas LCE. Jadi apa pilihan akak, orang tua akak suruh kahwinlah,” jawab Kak Esah.

Fikiranku melayang.. Aku senyum sendirian. Kak Esah bangun melangkah masuk ke rumahnya lalu keluar semula membawa dua cawan air teh.

“Minum cikgu,” Kak Esah mempelawa dan dia duduk semula.
“Mekasih kak, buat susah aje..”balasku senyum.
“Akak suka borak dengan kau. Walaupun usia kau muda  tapi kau nampak matang cam orang dewasa. Boleh tukar-tukar pikiran juga,” balas Kak Esah senang.

Aku teringat.. Teringat ketika aku termengintai Cikgu Hamid menyetubuhi Kak Esah.. Waktu tu aku baru balik main badminton kat dewan sekolah. Habis agak lewat sebab kawan-kawan ajak berborak. Lagi pun esoknya hari sabtu. sekolah cuti. Game mereka tidak hebat. Tidak adventurous. Biasa jer. Takde jilat menjilat. Cikgu Hamid hanya mengentel puting dan keletit Kak Esah. Kak Esah hanya mengocok batang zakar Bang Hamid yang pendek itu. Bila tegang Cikgu Hamid menaiki tubuh Kak Esah. Kak Esah mengemudikan batang suaminya masuk ke lubang cipapnya. Lepas menghenjut Bang Hamid menghabiskan setubuhnya. Kemudian tidor. Tetapi Kak Esah masih terjaga. Masih gelisah membiarkan tubuhnya bogel. Kemudian aku lihat Kak Esah mengentel kelentit dan putingnya untuk mendapatkan orgasme. Aku kasihan melihat Kak Esah yang dibiarkan lemas dipertengahan jalan. Nak tolong takut.

Namun yang jelas di mataku kini ialah gunung kembar Kak Esah yang mekar. Cipapnya yang segar dengan rumput hitam yang halus. Itu dia jelas nampak masa mengintai dan kini Kak Esah di depannya dengan berbaju kurung. Batangaku mencanak, dan aku mula merasa serba salah dengan sikap senjata keramatku yang mengeras tidak tentu pasal.

“Akak tak bahagia ke?” tanyaku memancing.
“Bukan tak bahagia.. Cuma banyak lagi yang perlu diperbaiki dalam hubungan suami isteri” jawab Kak Esah mengeluh.

Tetiba kilat menyambar dan guruh berdentum. Hujan turun dan tempiasnya mula menceceh di beranda rumahku. Cuaca gelap pekat petang itu. Nasib baik Makcik Timah dan anak-anaknya sudah balik dan tak terkandas di dalam hujan lebat itu. Angin bertiup membuatkan tempias hujan membasahi beranda.

“Isshh.. Mari masuk umah akak Cikgu .. Bawa cawan teh kamu tu,” kata Kak Esah yang bangun terus berlari-lari anak ke rumahnya. Aku hanya menurut sahaja. Kuarters kami berkember dan agak terselindung dari kuarters-kuarters yang lain.

Aku masuk ke rumahnya dan Kak Esah menutup pintu rumahnya. Dia senyum dan aku kaku sebentar.. Sambil meletakkan cawan teh ke lantai. Guruh berdentum kilat memancar.. Hujan turun dengan lebat membuatkan tempiasnya melecahkan lantai beranda. Demikianlah selalunya.

Baju Kak Esah dan aku sedikit basah. Aku dapat melihat dengan jelas bentuk badan Kak Esah disebalik baju yang dipakainya, Kak tersenyum bangga melihat mataku sedang meratah tubuhnya. Walaupun pun sedikit gempal Kak Esah tetap mempunyai aset yang berharga yang mampu menundukkan mana-mana lelaki.

“Cikgu Man, akak sudah jatuh cinta dengan cikgu. Sejak Cikgu perlakukan akak selama ini, akak tidak boleh melupakan cikgu. Walaupun ketika bersama abang Hamid. Cikgu Hamid tak mampu membahagiakan akak. Tetapi Cikgu telah membuktikan cinta terlarang antara kita membuat akak bahagia.” Kak Esah membuat pengakuan dihadapanku. Batangku terus meronta-ronta untuk dilepaskan. Hatiku masih berdebar antara sedar dan tidak. “Hari ini akak akan serahkan segala-segalanya kepda Cikgu. Cikgu layang memilik tubuh akak ini kesemuanya” Kak Esah terus meluru kepadaku dan memelukku rapat. Bak sepasang kekasih kami bercium dengan penuh bernafsu.

Dan bila aku menghisap puting dan memainkan lidahnya di payudara Kak Esah, desahnya meninggi. Raungnya menjadi. Ngerangnya mengeras. Bila aku menyembamkan muka ke gunung kembar itu sambil meramas perlahan dan kuat, Kak esah mengerang dan syahwatnya memancar. Aku mula mencium batang tengkok dan mengulum telinga, menjilat belakang telinga Kak Esah dan dia mengeliat keseronokan.

Kak Esah membawaku ke biliknya dan menanggalkan kurungnya. Dia bogel mengangkangkan pehanya. Aku melihat cipapnya yang tembam. Dapat melihat punggungnya yang bulat. Menyaksi dan merasakan kehalusan kulit Kak Esah yang diidamkannya. Kini aku mengomoli dada Kak Esah. Keras payudara Kak Esah. Keras puting susunya bila dinenen.

“Wahh besarnya batang Cikgu.. Besar sungguh. Terkejut akak,selama ini tak pula sebesar ini” kata Kak Esah memegang batang batangku dengan jejari dan tapak tangannya yang kecil. Aku hanya mengiakan sahaja. Mungkin sekadar untuk memuji batangku yang telah tersedia menjadi hidangannya saban hari disekolah.

Kini aku menyembamkan mukanya ke lurah keramat Kak Esah. Lidah aku menguak liang dan lurah di cipap Kak Esah yang harum itu. Pandai Kak Esah menjaga kewanitaanya, bisikku dalam hati. Kak Esah mengeliat dan erangnya kuat kedengaran namu ditutupi oleh bunyi hujan yang kuat turunnya di luar. Aku mengetel kelentit Kak Esah yang basah dengan hujung lidahnya. Kemudian menghunjamkan lidahnya ke lubang cipap Kak Esah sambil menyedut jus-jus yang ada di lubang nafsunya itu. Tindakan Kak Esah nampak kaku. Dia hanya memegang dan batang aku dan membelainya.

“Sedapp Cikgu.. Mana cikgu belajar buat ni semua. Cikgu Hamid tak pernah buat camni.. Urgghh sedapp Cikgu. Jilat lagi cipap akak.. Buat cam kau buat tadii.. Sedapp. Urghh..” desah dan kata Kak Esah sambil meminta aku meneruskan perlakuan menjilat, menyedut, menghisap dan menghirup cipap Kak esah.

Kak esah mengeliat nikmat. Kakinya menginjal-nginjal dan punggungnya terangkat-angkat. Aku menghalakan kepala kerisku ke mulut Kak esah.

Kak Esah menjilat kepala kerisku kemudian perlahan memasukkannya ke dalam mulutnya. Hanya sekerat yang masuk Kak Esah mengeluarkan semula.

“Kak macam nak muntah,” kata Kak Esah menjelirkan lidahnya.. tetapi masih mampu tersenyum.
“Cuba… lagi” balasku. Kak Esah mengulangi perbuatan itu. Kali ini dengan lebih mesa dan lembut. Walaupun batangku tak masuk habis-hanya sekerat dia sudah memainkan lidahnya di kepala batang kemudian menjilat zakar itu bagaikan tak kecukupan. Kekerasan batangku melintang di muka Kak Esah.
“Besarr batang Cikgu… tak macam selalu… Takut akak..”desah Kak Esah sambil tergelak kecil. Aku tersenyum bangga.

Kami membuat posisi 69. Aku memakan apam Kak Esah membuatkan Kak Esah mengeliat, mengelinjang sambil Kak Esah mengulom roti john aku. Aku bangun lalu mengagkangkan kaki Kak Esah. Tilam katil itu empok. Aku mengacukan kepala batang ke mulut gua nikmat Kak Esah.

“Boleh ke..” tanya Kak Esah..

Belum habis pertanyaan itu aku menyodok dan meradak batangku ke liang..

“Aduhh.. Aduhh..” desah Kak Esah mngeliat..”Sakitt cikgu”

Aku tidak memperdulikan lalu meneruskan henjutan dan pompaannya. Kini Kak Esah yang tadi metasa sakit sudah tidak besuara melankan mengerang dan mendesah, mengeliat dan mengelin ting ke kiri dabn ke kanan. Kini dia mengangkat-angkatkan punggungnya mengikut rentak irama henjutan aku. Kak Esah melipat punggung aku dengan kedua belah kakinya.. Kini dia pula mengayak punggungnya dengan batang aku rapat ditekan berada di dalam cipapnya.. Merasakan denyutan dinding cipap Kak sah mencengkam batang aku.

Pacuan dan rodokan aku makin kasar.. Kak Esah menerimanya dan dia menjerit-jerit.. Sambil tangannya mencakar-cakar belakangku.. Dia hampir ke kemuncak..

“Ooo.. sedapp.. abang Hamid tak buat cam ni cikgu.. Pandainya cikgu.. Urgghh akak kuar cikgu.. Akak kuar..” dengus Kak Esah dalam jeritan dan erangannya..

Aku tetap memacu terus.. “Urghh..”

Kak Esah mengecap orgasmenya.. Akhirnya aku pun melepaskan spermanya ke dalam lubang cipap Kak Esah.. Panas dan menyerap..

*****

Semenjak peristiwa manis di dalam rumah Kak Esah sendiri semasa hujan lebat itu, Kak Esah boleh dikatakan tidak melepaskan peluang bersetubuh denganku semasa ketiadaan suaminya. Bila Cikgu Hamid ada, Kak Esah akan mencari peluang untuk keluar rumah untuk bersetubuh dengan aku.

“Cikgu sangat pandai… Mana cikgu belajar semua ini..?” tanya Kak Esah ketika habis aku mengongkeknya satu petang…

Aku sengih sahaja,” Reka-reka aja Kak.. Akak sedap dan seronok ker?”

“Ya cikgu… Baru akak dapat nikmat. Baru akak puas.. Baru akak dapat sampai ke kemuncak.. Batang cikgu besar dan panjang, masa first time dulu akak ingat kak tak leh tima dalam cipap akak, rupa-rupanya sedapp, boleh dan masuk habis.. Terasa sendat dan ketat.. abang Hamid tak buat cam kau buat. Dia tak jilat tak menghisap semua ni..” tambah Kak Esah senyum mulus memelukku.

“Janji akak bahagia.. saya ada aja.. saya memang suka kat Kak Esah.. Sedapp..” kata N memegang dan meramas payudara Kak Esah manja.

“silap-silap ramai anak dara jadi korban cikgu nanti..” kata Kak Esah ketawa..
“Mana ada kak.. Tak suke.. Suke orang cam akak.. Sedapp,” balasku sekadar mengambil hati.

Kak Esah mengucup bibirku.. Hujan menggila di luar.. Kak esah mengggila disetubuhiku dan menyetubuhiku dua kali.. Kak Esah benar-bnar menikmati kepuasan yang amat sangat.. Dalam hujan lebat itu mereka berdua berpeluhan…

Kecintaan Kak Esah kepada sangat tinggi. Selain bersuamikan Cikgu Hamid Kak Esah seolah-olah juga bersuamikan diriku. Kak Esah juga bijak dalam menjaga rahsia. Baginya pandai makan pandai laa simpan. Walaupun sikapnya suka berjalang dengan aku tanggungjawabnya kepada suami dan anak-anak tak pernah pula diabaikan. Dia sering mengingatkan aku akan tanggungjawabnya kepada suami dan anak-anaknya. Sebagai balasan aku memberikan penghormatanku kepada Cikgu Hamid. Manakala anak-anaknya pula aku selalu membantu mereka dalam ulangkaji pelajaran. Sikap yang ku tonjolkan menyebabkan Cikgu Hamid langsung tidak bersangka buruk terhadapku. Ini membuatkan aku lebih mudah keluar masuk ke dalam rumahnya dan kalau ada peluang aku takkan lepaskan untuk mengerjakan cipap Kak Esah yang sentiasa mengalu-alukan kedatang batang ku kedatang cipapnya.

Sehebat mana pun Kak Esah di dalam ranjang, dia tahu bahawa dia takkan mampu memuaskan nafsuku yang berdarah muda. Bagi Kak Esah lelaki macam aku nie beri sebanyak mana pun cipap tidak akan cukup. Tambahan pulak dirinya yang sudah meningkat usia.

Suatu hari selepas aku memadu asmara dengan Kak Esah, Kak Esah menyatakan bahawa dia bersedia berkongsi kasih dengan wanita-wanita di kuarters ini. Kak Esah nak mereka tahu kehebatan diriku yang selama ini berjaya menambat cipapnya. Kak Esah berjanji akan membantuku untuk mengerjakan cipap-cipap yang ada di kuarters ini.

Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan isterinya Cikgu Salmah.

Pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu oleh Cikgu Salmah, batang Cikgu Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi kena buat berhati-hati.

Cikgu Salmah dalam keadaan tertekan untuk mendapatkan anak. Lagi pun menurut Kak Esah dia sudah tidak tahan diperli oleh ibu mertuanya setiap kali balik kampung atau dikunjungi. Paling menyedihkan sikap ibu mertuanya yang sangat memenangkan anaknya Cikgu Mail. Padahal yang menjadi masalahnya ialah batang suaminya yang agak pendek. Kak Esah yang menjadi pendengar setia cuba mengumpan Cikgu Salmah sambil menaikkan nafsu Cikgu Salmah dengan cerita-cerita kecurangan suami isteri. Mula-mula Cikgu Salmah agak jelik dengan cerita yang dibawa oleh Kak Esah. Tetapi lama kelamaan Cikgu Salmah rasa seronok pula. Sehingga suatu hari terpacul di bibirnya kalau lah dapat melakukan semua itu.

Kak Esah bagi signal kat aku bahawa boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana OK ke tidak. Aku tak tau le macam mana Kak Esah memujuknya lalu merekmenkan aku pada Cikgu Salmah. Power betul ayat Kak Esah ni sampai isteri orang sanggup dan rela bermain dengan lelaki lain.

Satu hari, Cikgu Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta aku datang ke rumahnya . Mula-mula dalam benakku, aku tak terfikir yang malam nanti aku akan dapat menikmati tubuh Salmah pulak. Maybe dia nak discuss pasal projek sekolah.

Malam tuh bila aku sampai rupa-rupanya Cikgu Mail tiada dirumah kerana balik kampung menziarahi ibu yang sedang sakit. Aku bertanya kepada tidak ikut sekali. Cikgu Salmah memberitahuku bahawa dia berbohong mengatakan dirinya tak berapa sihat. Lagi pun suaminya sedia maklum hubungan Cikgu Salmah dan ibunya agak dingin. Aku tak banyak bicara terus masuk ke dalam rumahnya. Aku dibiarkan sendiri sementara menunggu Cikgu Salmah menidurkan anaknya. Setelah anaknya tidur, dia datang menghampiriku .

Aku mencuri-curi pandang kepada Salmah untuk melihat isyarat yang mungkin terbit tapi nampaknya dia buat donno aje,

Kami berborak-borak kosong. Dari apa yang disembangkan aku dapat tahu bahawa ata lepas tiga tahun kahwin baru dapat anak, itupun sebab Kak Esah tolong berikan petua, kalau tidak mungkin sampai sekarang masih belum beranak lagi.

“Pasal apa¨ aku pura-pura tak tahu. “Abang Mail punya anu tu pendek sebab gemuk, jadi paAnis sikit nak masuk habis. Bila memancut, air maninya tumpah sebab masuknya tak dalam¨ jelas Cikgu Salmah dan kami tergelak kecil. Aku cuba mengawal diriku. Seolah-olah panggilan Cikgu Salmah ke rumahnya malam ini sekadar untuk meluahkan apa yang terpendam di hati yang mungkin menggangu tanggungjawabnya sebagai seorang guru.

“Oh begitu rupanya¨ jawabku. Aku memerhatikan muka Cikgu Salmah, aku tengok masih lawa, baru berumur awal tiga puluhan, berdada kecil sikit tapi ada punggung yang agak mantap walaupun kurus.

Aku menghampirinya yang sedang duduk di sofa sambil membelek-belek kertas-kertas yang perlu disediakan dengan lebih dekat lagi dan terus meraba punggungnya, dia menoleh terkejut. Kemudian Cikgu Salmah tersenyum. Agaknya ini isyarat yang aku nanti-nantikan.

Akupun apa lagi terus memeluknya dan mencium bibirnya yang merekah tu bertalu-talu. Nafas Cikgu Salmah cepat kencangnya menandakan berahinya sudah mula mendatang. Dia berdiri sambil mengajak aku ke bilik tidur anaknya. Rupa-rupanya dia dah siap bentangkan tilam atas lantai. Salmah memang dah bersedia dari awal, cuma dia malu nak memulakan dulu.

Aku lihat dia mula membuka kain tapi baju kurung masih menutupi tubuhnya. Aku menghampirinya menyelak baju berkenaan sambil mengangkatnya ke atas dan terus menanggalkannya. Salmah tidak berseluar dalam tapi memakai bra, dia membuka kancing colinya sekaligus menampakkan bukit kecil miliknya.

Cikgu Salmah sudah telanjang bulat, sungguh cantik tubuhnya. Selalunya aku hanya dapat melihat dia dalam berpakaian formal, berbaju kurung, bertudung sahaja. Kini, sekujur tubuhnya bertelanjang di hadapanku. Memang agak kecil dan kurus bentuk tubuhnya, tetapi mempunyai pinggang yang ramping dengan punggung yang sederhana saiznya. Terpegun aku menatapi tubuhnya yang berkulit cerah itu, yang selalu kulihat ayu dengan bertudung dan berbaju kurung. Kemaluanku mencanak dan menonjol di dalam seluar, Cikgu Salmah tersipu-sipu malu sambil sesekali memberikan jelingan manja.

Dia menghampiriku sambil membuka pakaianku pula, satu persatu dibukanya sehingga seluar dalamku ditanggalkannya dengan menggigit dan menariknya ke bawah. Tanpa ku duga Cikgu Salmah terus menghisap batangku yang sedang nak bangun hingga membesar keras hampir tak muat mulutnya yang kecil.

Aku biarkan dia menghisap dan mengulum batangku semahunya. Begitu rakus dan bersungguh dia mengerjakan batangku hinggakan aku berasa tak senang akibat tindakannya itu. Aku memegang bahunya dan memberi isyarat meminta berdiri, kami berpelukan sambil berkucupan mesra dengan tangan meraba ke seluruh bahagian badan masing-masing.

Perlahan-lahan, aku membaringkannya sambil mencium semula bibirnya yang baru sahaja menghisap batangku. Aku turun lagi ke kawasan dadanya ku ulit-ulit puting teteknya yang mengeras, mulutku turun lagi ke perutnya sambil menjilat-jilat pusatnya, Cikgu Salmah kegelian. Aku turun lagi ke kawasan ari-arinya sambil memerhatikan bentuk cipapnya yang menebeng kecil di celah kangkangnya. Bulu cipapnya rapat tapi tak begitu lebat dengan biji kelentitnya jelas berada di bahagian atas tapi jelas yang biji berkenaan dah kena kerat habis tinggal tunggulnya sahaja.

Aku sedut tunggul biji berkenaan sehingga Salmah terdongak mendesah menahan berahi yang teramat, ku dengar mulutnya berkata-kata tapi tak jelas tutur bicaranya. Jari-jarinya terus meramas-ramas batang batangku yang dah naik cukup kembang, keras dan panjang, aku merasakan bibir cipapnya dah cukup berair dengan kakinya terkangkang luas menanti hentakan daripadaku.

Dia membawa kepala batangku kepada mulut cipapnya yang dah terbuka sedikit.Aku membetulkan posisi batangku di mulut cipapnya, menarik nafas dan aku menekan masuk ke dalam cipapnya perlahan-lahan. Cikgu Salmah mengerang menahan asakan batangku, selepas masuk setengah aku menarik keluar semula batangku kemudian membenamkannya semula, aku tarik keluar semula dan terus ku tekan sekuat hati ke dalam cipapnya hingga santak ke serviknya. Cikgu Salmah terkedu menahan tojahan batangku

“Aaaahhhh… panjangnya batang cikgu, belum pernah lagi saya dapat yang sebegini ini¨ katanya dengan suara tersekat-sekat sambil wajahnya berkerut menahan kesedapan yang mungkin baru baginya, jika dibandingkan dengan batang suaminya yang agak pendek, tak sampai ke dasar cipapnya yang menembam itu.

Setelah merasakan cipapnya cukup berair, aku memulakan henjutan dan hentakan yang bertubi-tubi, bergoyang-goyang badannya ku kerjakan dan dia termengah-mengah menahan asakan yang keras tapi mulutnya terus berkata “sedap…sedap…main lagi…don’t stop.”

Dia memelukku dengan eratnya sambil tumitnya mengapit punggungku, tahulah aku dia akan klimaks anytime dan tak lama dia dapat puncaknya yang pertama malam itu. Aku terasa batangku dikemut kuat.

“Ahh…I’m cumming…uhh..sedapnya” Aku berhenti sebentar memberi laluan berahinya mengapung, setelah itu aku memusingkan badannya lalu menghentamnya dari belakang pula sehingga dia tak tahan lagi lalu tertiarap atas tilam dan aku terus mengasak keras. Suaranya menjerit-jerit manja mengerang kesedapan yang dinikmatinya malam itu, dengan rakan sekerja di sekolahnya.

Tak lama kemudian, aku rasa daging-daging punggungnya mengemut kuat dan dia klimaks lagi. Cikgu Salmah terkapar lesu tapi aku tak peduli, aku akan main cukup-cukup sampai dia tak boleh main lagi sehari dua ni. Aku mengiringkan badannya secara celapak aku menusukkan batang batangku ke dalam cipapnya yang dah benyai rasanya. Aku menikam lagi bertalu-talu sehingga aku terdengar

“Pelan sikit, senak rasanya. Cikgu jangan tibai kuat sangat.”Tak apa” aku jawab. “Bukan boleh rabak kena main” sambil aku mencium semula bibirnya.

Aku mencabut keluar batang pelirku dan aku telentangkannya semula, aku panggung kakinya atas bahu sambil merodok masuk batangku. Terbeliak matanya menahan tusukan batangku yang ku rasa begitu dalam masuknya. Aku berbisik

“Tahan sikit” Aku nak henjut lagi lalu aku hentak bertalu-talu cipapnya. Sedap main cara itu sebab selain dapat masuk jauh ke dalam, cipapnya juga menyepit dan terasa sempit lubang cipapnya. Dia berkata

“Cukup, dah tak tahan lagi” Aku melepaskan kakinya menarik tangannya terus duduk dengan dia celapak atas pehaku, aku memeluk badannya sambil menojah-nojah batangku ke atas. Mulut Cikgu Salmah sedikit berbuih dan jelas ku lihat air matanya membasahi pipinya. Aku tak pasti kenapa dia menangis.

Aku baringkan semula Cikgu Salmah sambil aku naik ke atas badannya sekali lagi. Aku pacu benar-benar laju sehingga dia terdengik-dengik menahan tusukan demi tusukan. Bila aku merasakan air maniku telah bersedia untuk memancut, aku rangkul tubuh kurusnya dan air maniku memancut jauh ke dalam rongga cipapnya.

Serentak dengan pancutan paduku itu, Cikgu Salmah mengerang kuat menandakan kepuasan yang dinikmatinya itu memang hebat. Bergetar badanku menghabiskan air maniku ke dalam rongga cipapnya.

Setelah ku rasakan tak ada lagi air yang keluar perlahan-lahan aku menarik keluar batang pelirku, aku lihat air mani turut meleleh keluar dari rekahan bibir cipapnya yang terpokah ku kerjakan. Aku melurut-lurutkan semula bulu cipapnya yang kusam bagai padi dirempuh badai malam.

Salmah tersengut-sengut menangis, aku tak tahu puncanya adakah dia kesal atau sebab lain. Aku memakaikan semula kainnya lalu membawa dia duduk, sambil memeluknya.

Aku bertanya mengapa dia menangis, kesal atau sakitkah. Dia geleng kepala sambil berbisik, aku telah memberikan kepadanya satu nikmat senggama yang tak pernah dialami selama ini. Dia tak tahu yang batang pelirku dan cipapnya telah memberikan satu rangsangan yang cukup tinggi dan bimbang dia tidak akan merasainya lagi selepas ini.

Cikgu Salmah menciumku. Cikgu Salmah mengambil cadar alas tilam membawanya ke bilik air. Aku mengikutinya ke bilik air untuk mencuci batangku yang dah lembut semula. Salmah duduk kencing dan aku melihat air kencingnya yang turun tak menentu. Setelah selesai, aku mengambil air dan membasuh cipapnya perlahan-lahan. Pedih katanya. Tanpa diminta, dia turut membasuh batangku pula sambil membelek-beleknya.

“Bahaya batang cikgu ni, boleh ranap cipap wanita kena sondol”Kami ketawa bersama, aku mengucapkan terima kasih dan mencium pipinya sebelum berjalan balik ke kuatersku.

*********************

Setelah berjaya merasai cipap Cikgu Salmah, aku memberitahu kepada Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak upah, jadi mahu tak mahu aku kena main cipap Kak Esah sekurang-kurangnya satu round.

Di sekolah, perhubungan aku, Kak Esah dan Cikgu Salmah seperti biasa. Guru-guru perempuan di situ memakai tudung dan nampak sopan dan ayu. Siapa sangka disebalik pakaian itu, tubuh Cikgu Salmah dan Kak Esah telah pun aku nikmati.

Suatu hari, Kak Esah tanya aku nak main cipap baru tak. Dia merancang untuk aku merasai cipap pengantin baru bini Cikgu Sarahli iaitu Cik Anis yang tinggal bersebelahan kuarters aku. Aku risau juga maklumlah Cikgu rusli ni pernah tinggal serumah denganku, jadi takan aku gamak nak mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga bulanpun.

Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum gujis katanya. Cik Anis ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu, yang pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang dan belajar petua agaknya.  Sejak Kak Esah berjanji hendak mendapatkan cipap Cik Anis untuk aku, aku mula tak senang duduk, bila berselisih dengan dia, batangku menegang.  Aku jadi tak sabar-sabar hendak merasai cipap isteri kawan aku ni, masih muda, sempit, maklumlah baru tiga bulan kahwin.

Wau, berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik anaknya, aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Cik Anis yang sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah.

Bila ternampak aku, Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Cik Anis. Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Cik Anis cara-cara melakukan kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau menonggeng.

Cik Anis menonggeng dengan keadaan terdedah bahagian terlarang itu sambil melakukan apa yang disuruh oleh Kak Esah. batangku mengeras melihatkan cipap Cik Anis yang merah dan baru, tak seperti Kak Esah dan Cikgu Salmah yang biasa digunakan oleh suami masing-masing.

Aku kini betul-betul berada di belakang Cik Anis sambil mengusap-ngusap batang batangku yang telah mengeras dalam seluar, tapi Kak Esah memberi isyarat jangan buat apa-apa cuma pandang sahaja. Aku lihat cipap si Cik Anis tidaklah begitu besar dan tembam malah cipapnya mirip anak dara 14 atau 15 tahun dengan bulu cipap yang halus dan sedikit, bahagian dalam cipapnya begitu merah dan seluruh kawasan cipapnya begitu bersih serta licin.

Aku dah tahan lagi, terus aku buka seluar dan seluar dalam. Walaupun ditegah oleh Kak Esah, namun aku terus memegang batang batangku dan meletakkannya di lubang cipap Cik Anis yang telah berair licin. Aku menggesel-gesel sambil menolak masuk kepala batangku ke lubang cipapnya yang masih ketat. Kedengaran suara Cik Anis yang merengek manja menerima kehadiran batangku, yang masih tidak disedarinya. Aku hanya berjaya memasukkan kepala takuk sahaja. Bila Cik Anis menyedari cipapnya dimainkan oleh benda lain bukan lagi jari Kak Esah, dia terkejut, lalu menoleh ke belakang.

“Aaahhhhh… Cikgu buat nie” jeritnya seraya mengalihkan badan dan menutupi bahagian yang terlarang itu.  Tak percaya agaknya cipap yang berhak ke atas suami ditembusi oleh lelaki lain .

Kak Esah cukup pandai bermain kata untuk menyelamatkan keadaan dengan ayatnya, maklumlah aku ni orang bujang yang belum pernah merasai cipap, jadi bila ternampak sahaja cipap perempuan muda yang terdedah, tentulah nafsunya melonjak tinggi tanpa dapat ditahan lagi.

Aku sempat berkata bahawa aku mohon banyak-banyak maaf atas keterlanjuran tadi tapi memang cipapnya sedap masih ketat kataku. Dia tersipu-sipu membetulkan kainnya sambil berkata

“Lain kali kita buat kat hang pulak” katanya sambil terus berjalan ke kuartersnya. “Nak lagi, boleh ?” tanyaku berani sambil jantung berdegup kencang.

“Saya ni isteri orang, jangan salah cucuk, nanti terobek paAnis nak ganti” jawabnya mencemuh sambil mencubit pinggangku. Aku menggeletek kegelian. “Cara jawabnya itu macam merelakan sesuatu”, fikirku.

Sambil meletakkan dulang, aku meraba punggungnya, buat macam tak sengaja. Dia tersentak sambil tersenyum. Aku raba lagi, dia tak membantah.”Yes !! Cik Anis dah setuju” lonjak hatiku. “Merasalah aku cipap muda ni nanti”
Aku pun terus memeluk pinggangnya sambil mencium bibirnya.”Hei !! nantilah !. Tak boleh sabaq ka ?” balasnya sambil menolak badanku.

Sambil berbual-bual tu baru aku perasan Cik Anis berpakaian kemas dan cukup menarik malam itu, belum pernah dia berkebaya ketat semenjak pindah ke sini. Bahagian dadanya terbuka luas hingga menampakkan pangkal teteknya yang gebu. Rambutnya yang panjang dibiar jatuh terlerai melepasi bahu dan punggungnya tampak jelas bentuknya dalam kain yang ketat.

Sambil minum, aku bertanyakan tentang kehidupannya dengan Cikgu rusli. Alam berumah tangga. Cik Anis menceritakan bagaimana pertemuan mereka berdua dan membawa ke jinjang pelamin.

Aku juga sempat bertanya kan tentang nikmat malam pertamanya. Dia memberitahu bahawa saat itu cukup mendebarkan, yang akhirnya membawa kepada persetubuhan dua insan yang begitu nikmat. Aku mendengarkan sahaja dengan kemaluan di dalam seluar yang mencanak naik menampakkan bonjolan di seluarku.

Harum betul bau Cik Anis malam itu, aku dah tak tahan lagi lalu membiarkan sahaja batangku membengkak di dalam seluar. Aku menjangkan aku akan mengecapinya malam ni. Kebetulan aku tak berseluar dalam, jadi jelas nampak batangku melintang.

Cik Anis menyedarinya lalu menegur benda apa yang melintang dalam seluar tu. Aku jawab budak kecik nakal ni nak keluar tapi aku kata tak boleh. Cik Anis jawab kalau dia dah nak keluar juga biarlah agar dapat angin sikit lemas agaknya dia kat dalam.

“Boleh tahan juga Cik Anis ni, signal dah dapat” fikirku.

Cik Anis berdiri semula, lalntas aku dengan pantas memeluk badannya. Dia terkejut dengan tindak agresif aku tetapi tidak membantah. Seperti merelakan perlakuanku, aku pun apa lagi, terus cium pipinya beralih terus ke bibirnya sambil tangan melengkar di pinggang yang ramping itu. Aku mengucup bibir mungil tu sepuas-puasnya sambil tanganku mula merayap ke dadanya. Cik Anis hanya mendesis manja sambil tangannya meraba dan meramas-ramas rambut ku.

Aku membuka butang kebaya Cik Anis satu persatu sambil Cik Anis membantu membuangkan bajunya serta menanggalkan colinya. Bahagian torso Cik Anis dah terdedah dengan teteknya mengeras serta putingnya menegak. Aku terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang. Cik Anis mendengus-dengus menahan rasa berahi yang kian memuncak.

“Abangg kita ke bilik, Anis nak abang buat kat atas katil KAnis dah tak tahan nak rasa batang abang” katanya merayu.

Aku mencempungnya membawa masuk bilik dan membaringkannya di atas katil yang masih baru tu lalu terus menggomolnya. Jari-jariku terus membuka kancing kainnya sambil menarik zip lalu melondehkannya ke bawah, Cik Anis turut membantu menanggalkan kainnya. Dia tak berseluar dalam jadi terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu halus dan jarang, biji kelentitnya tersembul di bahagian atas.

Aku menatap sepuasnya sekujur tubuh tanpa pakaian itu dengan penuh rasa berahi. Begitu indah bentuk tubuh Cik Anis, kecil molek, masih baru dan segar rasanya. Aku pun menanggalkan pakaian yang masih terletak, bertelanjang bulat memerhatikan nya, dia pun turut memandang tubuh yang bertelanjang itu. Tanpa membuang masa, terus sahaja aku menyerangnya.

Aku gentel dan ku sedut puas-puas biji kelentit Cik Anis yang menonjol itu. Cik Anis mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya, alor cipapnya dah berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah punggungnya.

Aku terus menjalarkan ciumanku ke bahagain atas tubuh, buah dadanya ke ramas, putting teteknya aku hisap semahunya. Selepas itu, mukanya menjadi sasaran ku, bibir munggil itu kucium, lidahnya ku hisap sambil mengeratkan lagi pelukan. Hanya suara Cik Anis yang manja sahaja kedengaran di ruang bilik itu. Kemudian aku menghalakan batangku ke wajahnya yang kelihatan sayu itu. Dia membuka mata.

Tangan Cik Anis meramas-ramas batangku yang dah mengeras tegang serta cukup besarnya. Kemudian aku halakan batangku ke mulutnya. Cik Anis merintih-rintih kecil bila mulutnya ku sumbat dengan batangku tapi dia hanya dapat mengulum sekerat sahaja sebab mulutnya tak cukup besar untuk menelan semuanya.

Kami melakukan 69 supaya dia benar-benar puas sebelum aku menojah masuk batangku ke dalam cipapnya. Aku menarik keluar batang dari mulutnya lalu membawa turun ke kawasan cipapnya yang dah cukup basah dengan bulu cipapnya dah kusut masai.

Tetiba sahaja Cik Anis memegang batangku sambil menahan agar aku tak memasukkannya ke dalam cipapnya. Mungkin terasa bersalah atas perlakuannya denganku menduakan suaminya.

Aku memerhati mukanya meminta kepastian, terus aku cium semula bibir manisnya dan berbisik

“Cik Anis kena beri juga abang masuk, kalau tak boleh meletup kepala abang” rayuku manja sambil menatap wajahnya terus ke anak mata.

Cik Anis tidak memberikan jawapan, aku andaikan dia tidak membantah lalu aku meletakkan kepala batangku betul-betul pada alor cipapnya yang merekah.

Cik Anis memejamkan mata bila merasa aku menekan masuk kepala batang ke dalam alor cipapnya.

Aku terus menekan masuk sehingga separuh dah terbenam lalu menarik keluar semula untuk tolakan masuk sekali lagi tapi kali ini aku terus menojah dengan keras sehingga terasa cipapnya membelah ruang bagi laluan batang batangku. Aku terus meradak cipap Cik Anis hingga ke dasarnya. Cik Anis menahan

“Cukupppp” katanya. “Dah tak boleh masuk lagi, dah penuh, senak” rayunya lagi.

Memang cipap Cik Anis agak tohor, jadi tak dapat nak masuk sampai habis batang batangku, aku terus menojah keluar masuk dengan laju ke alor yang dah becak berair tu. Dia menjerit apabila terjahan aku di sasarkan. Aku tak kisah lagi habis ke tak habis, yang penting aku henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Lama-kelamaan, Cik Anis dah mula mengerang kenakan. Cipapnya telah mula menerima batangku hingga ke dasarnya. Sambil mendayung, dia terus mendesis sambil tangan memeluk erat leherku.

Aku memainkan cipap Cik Anis dalam berbagai gaya yang aku ketahui dan pelajari, aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks hinggalah dia berkata cukup dah tak larat lagi nak main.

Aku pacu betul-betul lubang cipapnya hingga bergegar katil lalu ku benamkan sehabis dalam dan cerrr…cerrr…cerrr air maniku memancut ke dalam cipapnya, banyak juga air maniku yang terpancut dalam cipap si Cik Anis. Dia mengerang keenakan apabila pancutan air maniku menerjah ke dasar cipapnya. Aku membiarkan batangku terbenam sambil menikmati kemutan cipap Cik Anis yang beralun-alun datangnya sambil terus mengucup mulutnya yang tak henti-henti mendesis dengan matanya yang terkatup. Hanya sesekali dibuka, itupun dalam keadaan yang memberahikan.

Setelah ku rasakan tiada lagi gegaran badannya barulah ku cabut keluar batangku sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih. Dia hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipiku. Cik Anis berbisik mengatakan yang dia benar-benar puas main denganku . Memang itu yang aku mahukan.

Malam tu aku mengerjakannya tiga kali lagi termasuk sekali di lubang duburnya dan aku hanya berhenti bila terdengar orang dah baca tahrim menandakan Subuh menjelang tiba.

Aku meninggalkan Cik Anis terkapar kepuasan yang tak terhingga untuk pulang ke kuarters aku bimbang dilihat orang nanti.

Selama seminggu Cik Anis menjadi tungganganku, tiada siapa yang mengetahui perbuatan kami, hanya Kak Esah barangkali yang boleh mengagak. Cikgu Salmah pun aku tidak ceritakan. Aku bimbang Cikgu Salmah tidak boleh menerimanya.

Siapa sangka, Cik Anis seorang perempuan lulusan sekolah agama, bertudung litup sentiasa sanggup dan rela menduakan suaminya, rela menyerahkan tubuh badannya untuk dinikmati oleh lelaki lain. Itulah manusia, kalau sudah dirasuki syaitan, semuanya lupa, lupa diri lupa semuanya. Yang tahu hanya kenikmatan. Yang untungnya aku. Dapat merasai tubuh dan cipap muda dari pengantin baru, Cik Anis. Apa yang penting, dia puas berasamara denganku. Terima kasih juga kepada Kak Esah yang membuka ruang kepada ku. Tak rugi aku berkhidmat dengan Kak Esah. Kalau awal-awal dulu Kak Esah menjadi hambaku tetaoi kini aku pulak diperhambakan. Kadang-kadang naik melecet batang aku kerana terpaksa melayan Kak Esah setiap kali habis membalun Cikgu Salmah atau Cik Anis.

Selepas Cik Anis mangsa aku seterusnya adalah anak dara Guru Besar namanya Sarah. Sarah bersekolah disini. Aku pulak sangat baik dengan dengan anak-anak Guru Besar. Yelah Penolong Guru Besar mestikan mudah didekati.

Suatu hari Guru Besar meminta aku menjaga anaknya. Kerana dia dan isterinya kena menghadiri jamuan makan di hotel yang di hadiri oleh Menteri Pelajaran. Aku yang sedia berkhidmat menyetujukan sahaja permintaan Guru Besar itu. Sarah dan adik ditinggalkan ke rumahku.

Aku biarkan mereka mencari keselesaan sendiri dirumah aku. Lagi pun mereka pun dah biasa keluar masuk ke dalam rumah aku sejak kecil. Macam rumah mak bapa mereka. Aku pulak memang tak kesah. Lagi pun takder barang berharga dalam rumah aku. Kalau ada pun sebuah laptop.

Malam itu kami melayan cerita wayang di Astro. Aku sangat jarang menonton TV. Maklumlah sejak ada kerja tambahan kat kuarters nie tak berapa ada masa nak layan TV. Sambil menonton tu aku mencuri-curi pandang Sarah cantek juga budaknya walaupun baru 17 tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 20 tahun cuma teteknya masih kecil lagi.

Tak lama aku lihat adiknya mengantuk lalu tertidur dengan kepalanya terlentuk di bahuku.  Aku mencuit bahu Sarah tapi tak sedar juga lalu aku pegang kepalanya dan mencium pipinya. Dia terkejut lalu tersedar memandang aku sambil tersenyum.

“Respons baik ni” bisik hatiku. Aku merebahkannya dan terus mencium bibirnya, dia terkejut tapi tak menolak cuma berbisik “Saya tak tahu bercium” jawabnya,

“Tak apa nanti cikgu boleh ajar tapi bukan di sini,” sambil tanganku sempat meraba dadanya yang dah mula membengkak, lembut rasanya tetek muda yang baru nak mekar ni bila disentuh. Sambil tu, tanganku menggosok-gosok pehanya makin lama makin ke atas hingga sampai ke pangkal pehanya.

Dia membiarkan sahaja tanganku melekap pada cipapnya. Aku dapat merasakan yang cipapnya agak tembam juga lalu aku berbisik kepadanya dia dah datang haid atau belum. Dia jawab belum lagi dan cipapnya juga belum tumbuh bulu tetapi ada kekawannya punya yang dah berbulu dan ada dua orang dalam kelasnya dah datang haid.

Aku terus mencium bibirnya dan kamipun mula bergumpal macam pasangan kekasih. Sarah langsung tidak melawan. Mungkin Cikgu yang telah mencuri hatinya kini sudah berada dipangkuannya. Aku pernah terdengar beberapa pelajar perempuan yang jatuh cinta dengan aku. Termasuklah si Sarah anak Guru Besar. Walaupun aku berjawatan Penolong Guru Besar tapi wajahku agak keanak-anakkan. Ada ketikanya Cikgu-cikgu yang baru tidak percaya bahawa aku nie cikgu. Sangka mereka aku mungkin anak salah seorang cikgu di sini. Mungkin kerana itu pelajar-pelajar perempuan jatuh hati dengan aku.

Aku berusaha membuka baju kurungnya dan bila terlucut sahaja aku lihat dia tidak memakai anak baju jadi terserlah bukit muda yang baru tumbuh di dadanya. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik Sarah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula memuncak.

Aku berusaha pula membuka kain sarung yang dipakainya, mudah aje melurutkannya ke bawah dan terkejut besar aku bila mendapati dia tak memakai seluar dalam menampakkan cipapnya yang kecil tapi tembam tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku yang sememang tidak berbaju sewaktu tidur hanya perlu melondehkan runner short yang ku pakai untuk meneruskan aktiviti pada petang itu tapi aku mahu bertindak dan mengajar Sarah cukup-cukup supaya dia mengerti apa yang bakal terjadi apabila bertemu batang pelir dengan cipap.

Bila terkena gomol, begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya cuma nampak dadanya sahaja yang turun naik dengan kencang. Aku mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Sarah telah terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya cipap budak perempuan berumur 13 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti cipap wanita dewasa.

Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor cipapnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang pelirku mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol bagaikan apam beras lepas dikukus.

Aku melorotkan short yang ku pakai lalu membawa batangku ke mulut mungil Sarah, ia membuka mata bila terasa sesuatu di bibirnya. Aku mengisyaratkan ia membuka mulut agar kepala batangku dapat memasukki mulutnya.

Perlahan-lahan ia membuka mulut lalu aku menolak masuk kepala batangku, ia choke lalu aku tarik keluar semula sambil memasukkan semula ke dalam perlahan-lahan sehingga suku bahagian dapat masuk dan memenuhi rongga mulutnya. Seterusnya secara spontan lidah dan bibirnya mengambil bahagian dengan mengulum dan mengulit batangku sehingga meleleh-leleh air liurnya keluar dari tepi mulut.

Serentak dengan itu, aku memusingkan badan untuk posisi 69 meletakkan kepalaku di celah kangkangnya seraya mengulum biji kelentitnya yang telah menegang habis. Alor cipapnya juga telah menerbitkan air pelicin menantikan serangan yang seterusnya.

Habis kesemua bahagian cipapnya ku kerjakan, Sarah mengerang-ngerang menahan serangan sehingga ia terpaksa meluahkan keluar batangku bagi mengambil nafas yang kian kencang. Aku masih melekat di celah cipapnya sebab cipap dara sunti yang belum pecah dara selalunya “manis” jadi aku mesti ambil peluang ini sepenuhnya.

Serangan di bahagian cipapnya ku hentikan untuk memulakan sesuatu yang lebih berat lagi, aku lihat bibir cipapnya bergerak-gerak menandakan si empunya diri dah bersedia untuk menerima kemasukan batang ke lubang cipap buat pertama kali.

Aku berbisik meminta ia menahan rasa sakit yang mungkin terasa bila batangku memasukki cipapnya, malah aku memangku kepalanya setinggi yang mungkin bagi membolehkan ia melihat sendiri bagaimana batang batang memasukki cipapnya.

Perlahan-lahan aku meletakkan kepala batang ke alor cipapnya yang dah cukup berair lalu menekan masuk. Alor berkenaan rekah sedikit memberi laluan kepala batang memasukkinya. Aku terus menekan sehingga tersekat di kulipis daranya.

Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa tangannya memeluk badanku. Aku menarik keluar batang batangku dan menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala batang ke alor cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya. Dia memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga aku menojah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila kepala batangku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya.

Sarah terkejut serentak menjerit

“Aduhhh sakittt sakitt cikgu, cukup jangan buat lagi” sambil meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya. Aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil mengusap-ngusap dahinya.

“Cikgu tahu, tapi Sarah kena tahan sikit…lepas ni sakit akan hilang, cayalah cakap cikgu” aku memujuknya lembut.

Bila rontaannya reda, aku henjut dan henjut berulang kali sehingga santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab batang batangku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku kerjakan.

Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga cipapnya mengemut-ngemut batang batangku. Walaupun tak dapat masuk habis, tapi aku cukup puas bila merasakan batang pelirku seperti disedut-sedut.

Darah dara meleleh turun membasahi punggung kirinya. Cepat-cepat aku menyapukan jariku lalu ku palitkan atas keningnya.

Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-ngusap manja rambut dan dahinya.

Lama juga aku membiarkan batangku terbenam dalam cipapnya dan bila aku merasakan esakan tangisnya dan rongga cipapnya dah dapat menerima kehadiran batang pelirku, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam cipapnya.

Ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi, ku lihat badannya terangkat menahan asakan batang pelirku yang menyelinap masuk ke cipapnya. Setelah itu, aku memainkan cipapnya seperti biasa menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju.

Dia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil nafas, dia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya.

“Aduh..sedap bang..Ksedap..sedap sungguh cikgu…sedappp,”

Aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima sedalam yang boleh batang batangku lalu klimaks. Aku membiarkan seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk.

Kami main cara doggie pulak, nampak jelas bibir cipapnya turut tertolak ke dalam menuruti pergerakan batangku masuk dan melekat keluar bila batang ku tarik, tak lama ia jatuh tersembam dan klimaks sekali lagi.

Aku tak berani menindih sepenuh badannya, bimbang mencederakannya maklumlah ia masih kecil lagi, jadi aku mengiringkan badannya lalu memainkan semula dengan rancak sehingga terhinggut-hinggut badannya menahan tojahan demi tojahan. Tak lama kemudian, dia mengejang semula lalu ku peluk badannya kemas-kemas membantu ia klimaks sekali lagi.

Dia dah hampir lembek bila ku telentangkan semula sambil ku mainkan lagi cipapnya secara mengatas. Aku tak pasti sedalam mana yang masuk sebab aku dah tak dapat menahan radakan demi radakan yang ku buat untuk menyegerakan pancutan air mani yang dah berpusat di pangkal batangku.

Aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi oleh batang batangku lalu memancutkan air maniku ke wadah cipapnya sebanyak yang mampu dipancutkan.

Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak keluar. Aku berani memancutkan ke dalam cipapnya sebab aku tahu dia belum datang haid lagi, jadi masih safe kalau lepaskan kat dalam.

Setelah semuanya tenang, barulah ku tarik keluar batang pelirku yang masih keras, ku lihat air mani berserta air mazinya turut meleleh keluar dari alor cipapnya jatuh ke alor duburnya sebelum jatuh ke cadar tilamku.

Aku mencempungnya ke bilik air kerana aku tahu anak dara lepas kena main mesti terkencing punya. Banyak juga ia kencing sambil berkerut dahinya menahan pedih.

Aku lapkan sahaja cipapnya dengan kain basah untuk mengelakkan rasa pedih kalau dibasuh waktu itu. Aku membawanya semula ke katil lalu mencium pipi dan bibirnya. Ia memandangku lantas memeluk leherku sambil tersenyum manja.

Aku bertanya apa dia rasa, dia jawab semuanya ada, sakit, pedih, perit, senak, sedap dan yang paling best katanya tak tahu nak cakap macam mana bila ia datang, rasa nak tanggal cipapnya menahan rasa sedap yang bergetar ke segenap tubuh.

Aku cakap itulah klimaks, dan bukan semua orang dapatnya, jadi orang yang dapat klimaks setiap kali senggama boleh dianggap bertuah merasai nikmat bersetubuh.

Sarah beritahu patutlah ia selalu dengar ibunya mendengus-dengus ingatkan sakit rupanya sedap. Dia selalu mengendap ayahnya menenggek ibunya dan malam tu dia pula kena tenggek. Sarah tersenyum mengenangkan penangan yang diterimanya tadi.

Malam itu kami main lagi dan kali ini berbagai gaya aku ajarkan, kebetulan Guru Besar pulang agak lewat malam itu dan hanya sampai kira-kira jam 1 pagi.

Aku masih terus menenggek dan memainkan cipap Sarah bila saja berkesempatan tetapi menghentikannya terus sebaik sahaja ia mula kedatangan haid kira empat bulan selepas tenggekan pertama dialaminya.

Bagaimanapun kegiatan seks aku dengan orang lain masih berterusan dan acapkali Kak Esah mendesak aku memainkannya terutama bila suaminya tiada di rumah.

Suatu petang Kak Esah mendatangi aku dan meminta aku memikat Kak Ani sebab inilah peluang nak rasa cipap perempuan yang baru pulih lepas pantang bersalin.

Menurut katanya, Cikgu Mat belum dapat usik lagi cipap Kak Ani kerana dia suruh Kak Ani pantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula sebab kitaran haid masih belum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan kat Kak Ani sebelum main semula ada baiknya kalau cipapnya disemah dengan air mani lelaki bujang . Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku juga pandai menembak cipap perempuan dari yang muda membawa ke dewasa.

“Malam ni Cikgu Mat takadak, akak harap hang dapat temankan kakak sat sementara menanti Suzana datang” (Suzana adalah adik Matsom, salah seorang anak muridku di tingkatan lima .

Kak Anibelum kunci pintu belakang, jadi bila aku masuk terus aku kunci dan mendapatkan anaknya yang sulung. Ani tersenyum tengok aku sebab pakai kain pelikat dengan ketayap saja .

Aku bangkit dan terus mendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta bibir Bib, dia buat-buat mengelak tapi akhirnya dapat juga aku cium bibinya serta berkulum-kulum lidah. Dia berhenti sebentar  Setengah jam kemudian dia datang semula dah bersalin pakaian “one piece baju tidur” yang macam kelawar tu.

Kak Anitak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya yang dah siap terbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat benang mas macam cadar pengantin pulak.

“Akak nak hang buat baik-baik dengan Kak Ani, sebab nak buat ubat…abang mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari,”

Serentak dengan itu Ani terus melucutkan baju tidurnya dan bertelanjang bulat di hadapanku. Badannya yang putih melepak nampak begitu gebu, sepasang teteknya yang agak besar terpacak di dadanya. Aku tahu tetek itu berat kerana masih bersusu dengan putingnya yang membesar akibat sering dihisap. Pinggangnya yang ramping dengan punggung yang menggiurkan jelas menunjukkan Ani masih muda. Kawasan cipapnya menembam hampir sama dengan Kak Esah punya serta dilitupi dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Ani membuka baju dan kain pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga aku telanjang bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar.

Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Kak Ani berbau wangi dan aku terus mengucup bibirnya. Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya menjilat-jilat lehernya yang jinjang hingga dia kegelian. Aku turun lagi hingga ke payudara yang membengkak, aku kulum puting teteknya tapi bila sedut mencerat-cerat air susunya masuk ke mulutku, suam dan lemak rasanya air tetek Bib.

Aku tak boleh kulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut anak dia nanti. Kak Ani dah mula berahi dan kami rebah bersama atas tilam. Tiba-tiba sahaja Kak Ani memegang batang batangku dan memasukkannya ke dalam mulutnya dan terus mengulum serta menghisap dengan rakusnya sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku.

Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti bila menyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja.

Kak Ani berbisik kepadaku apa yang diperlukannya dariku. Aku meletakkan jariku ke bibirnya .

Kak mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk dijadikan ubat Kak Ani .

Tak lama selepas menyusukan anaknya Kak Ani datang semula berbaring di sebelahku. Kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra makin lama makin heavy, biji kelentit Kak Ani membengkak bila ku gentel dan ku kulum begitu juga cipapnya menunggun naik menambahkan lagi tembam cipapnya.

Akhirnya Kak Ani merayu agar aku memasukkan batang batangku ke dalam cipapnya yang dah bertakung air pelicin.

Aku mengarahkan kepala batangku ke bibir cipapnya yang dah cukup bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit. Ini makin memuncakkan keinginan Ani bila dia memaut punggungku dengan tumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya.

Aku hanya membenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang berkali-kali sampai Kak Ani tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak kecik meminta susu hingga meleleh air matanya menahan rasa berahi yang membuak.

Dalam esakan tangis berahi tu, aku menojah masuk hingga ke dasar cipapnya, ku tarik keluar lalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga berdecap-decup bunyi cipap Ani menahan tojahan dan asakan batang pelirku.

Atas bawah iring kiri kanan doggie dan berbagai lagi gaya yang kami lakukan. Kak Ani dah klimaks berkali-kali hingga ia tak mampu nak mengemut lagi, tapi aku masih bertahan tak membenarkan air maniku terpancut lagi. Bahagian bawah Kak Ani dah habis lencun hingga lubang duburnya pun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan lagi licinnya mulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku seterusnya.

Aku menelentangkan Kak Ani tapi mengiringkan bontotnya ke kanan. Aku melipatkan kaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku bengkokkan sedikit sambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki kirinya supaya posisi itu kekal bertahan. Dalam keadaan begitu lubang dubur akan mudah membuka ruang bila kepala batang ditekankan di situ.

Perlahan-lahan aku membawa kepala batangku yang dah kembang bak cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Kak Ani, ia tersentak dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata

“Akak janji tadi sanggup beri apa sahaja..tapi kat situ Kak Ani tak pernah buat. Akak takut”

Aku menciumnya Kak Ani “Usah takut, semuanya akan OK” sambil aku menekan lagi dan terasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan sehingga terbenam takuk. Lubang dubur Kak Ani perlu dilicinkan lagi lalu aku menyapu seberapa banyak airnya yang keluar pada batang batangku untuk melicinkan dan memudahkan kemasukannya.

Kak Ani termengah-mengah menahan asakanku yang bertalu-talu.

“Pelan-pelan, sakit…besaq ni, tak boleh masuk… cukuplah akak tak tahan lagi” macam-macam bunyi mulut Kak Ani merepek.

Maklumlah lubang duburnya masih dara, belum pernah kena tojah, macam lubang dubur Kak Esah, Cikgu Salmah dan Cik Anis yang belum kena sumbu dengan suaminya.

Setelah setengah masuk, aku menarik keluar kemudian aku masukkan kembali keluar dan masuk lagi. Ini bertujuan untuk membiasakan lubang berkenaan dengan sesuatu yang baru dan asing.

Setelah itu, aku menarik keluar semuanya hingga tinggal muncung batangku sahaja di bibir duburnya. Aku berbisik supaya Kak Ani menahan asakan yang mendatang. Aku menarik nafas lalu aku ramkan sekuat mungkin ke dalam lubang dubur Bib, berderut-derut rasanya batang batangku menyusup masuk ke lubang duburnya yang ketat dan belum pernah diterokai. Ani meronta-ronta sambil terjerit, cepat-cepat aku menutup mulutnya dengan tapak tanganku bimbang terdengar dek orang sambil terus mengasak masuk.

Seluruh batang batangku terbenam cukup dalam dan Kak Ani terdongak menahan senak dek tusukan yang begitu dalam. Dia menangis semula, aku memujuknya sambil mencium bibirnya, batang ku tarik keluar dan masuk bertubi-tubi sambil jari-jariku menggentel biji kelentitnya. Tak lama aku rasa cipap Kak Ani mengeluarkan air semula dan rasa berahinya datang kembali. Aku terus memainkan lubang duburnya dan kali ini Kak Ani turut membantu dengan mengemut-ngemut lubang berkenaan. Memang lubang duburnya begitu sendat menerima batang pelirku yang dah membesar sakan tapi Kak Ani mampu menerimanya.

Aku terus mengasak serta mempercepatkan keluar masuknya bila merasakan air maniku akan terpancut tak lama lagi. Aku mencabut keluar dan cepat-cepat membenamkan kembali dengan rakusnya membenam serapat yang mungkin hingga bersentuh ari-ariku dengan punggungnya. Kak Ani terbeliak matanya menahan tojahan keramatku itu dan  air maniku terpancut jauh dalam lubuk dubur Kak Ani yang menahan dengan badan terkejang keras.

Setelah habis memancut, pelahan-perlahan aku mencabut keluar dari kemutan lubang sendat tu hingga habis. Lubang dubur Kak Ani masih tercopong agak lama sebelum merapat semula. Aku mencium dahi Kak Ani tanda terima kasihku kepadanya kerana membenarkan aku memainkan lubang bontotnya.

Aku mencempung Kak Ani ke bilik air membiarkan dia mencangkung. Kak Ani bukan sahaja terkencing-kencing malah duburnya juga turut menciritkan sedikit berserta air maniku. Aku mencuci cipap dan dubur Kak Ani sebelum memimpinnya kembali ke tempat tidur.

Kami berpelukan kembali dan aku membisikkan kata kepuasan dari apa yang telah Kak Ani sajikan untukku malam itu, dia hanya tersenyum dengan lesung pipitnya terserlah sambil memicit-memicit lembut batangku. Kami tertidur selepas itu dan hanya tersedar bila terdengar anaknya menangis. Aku bergegas memakai pakaian semula dan terus balik ke rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak sarapan bersama Kak Ani.

Sasaran aku seterusnya aduk Kak Ani. Lagipun Kak Ani pun dah bagi green light untuk aku membalun adiknya Suzana. Kak Ani tak kisah kalau aku mengerjakan cipap Suzana selagi cipapnya tidak aku abaikan. Kini aku sudah punya beberapa pelanggan yang perlukan aku beri khidmat. Terutama tuan aku Kak Esah. Kak Esah mengatahui segala rahsiaku di kuarters ini. Tetapi Kak Esah sporting abih. Dia tahun betapa beratnya tanggungjawabku terhadap dirinya, Cikgu Salmah, Cik Anis, Sarah dan Kak Ani. Malah Kak Esah juga menyediakan pemakanan tambahan untuk memastikan batang aku terus boleh digunakan oleh mereka semua. Aku umpama kuda tambatan Kak Esah.

Dalam diam-diam rupa-rupa aku tidak menepuk sebelah tangan. Suzana rupa-rupanya menyimpan perasaan kepadaku. Aku sangkakan harapanku amat tipis kerana baru-baru ini Suzana dipinang orang. Cuma berita terkini dia sudah putus tunang kerana tunang itu rupa-rupa sudah berkahwin dan beranak 3. Apalah nasib Suzana… tetapi nasib aku pulak yang bertambah baik.

Sejak putus tunang Suzana sering mengunjung ke rumah untuk memberikan makanan. Bak orang mengantuk disorong bantal, apa lagi aku terima jer. Lagi pun asyik aku jer bagi makan (ehehehe… kasi makan cipap2 kat kuarters nie) sekali-sekala nak juga orang bagi makan.

Suatu hari Suzana datang ke rumah aku dengan memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt pendek warna piruz, jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak dara tengahaku yang berjaya menawan hati adik ipar perempuan Cikgu Mat ni.

Kali ini kedatangan Suzana untuk meluahkan perasaan kepadaku. Aku hanya menjadi pendengar yang setia. Sepanjang perkongsian itu aku hanya mengangguk-anguk dan sesekali menjeling ke arah lurah dada yang montel itu. Suzana yang leka bercerita tidak menghiraukan perbuatanku.

Akhirnya dia berterus-terang bahawa dia sudah jatuh cinta dengan aku. Dia tahu aku belum berpunya dan dia ingin mengisi kekosangan hidupku. Jiwa berderau dengan  pengakuanya. Dia tak tahu betapa hidupku sudah terisi dengan cipap-cipap wanita di kuarters ini termasuklah cipap kakaknya. Aku kemudia tersenyum bangga.

Kemudian menuju ke arah bilikku dan duduk di birai katil. Dari jauh aku dapat melihat kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak nipis. Suzaana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia merapatkan kakinya. Aku memandang mukanya lalu berkata

“Bukakla luas sikit, boleh juga saya tumpang tengok” Dia senyum lalu mengangkang dengan luas. Aku berjalan masuk ke bilikku dan merapat badanku menghadap kakinya, jelas nampak bulu-bulunya yang dah menghitam. Aku memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties kuning. Aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi daripadanya marah ke atau sebagainya.

Namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya. Dia terkejut tapi aku memberi isyarat jangan bersuara.

Aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya. Dia meronta tapi aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama dengan mengucup kemas bibir dan lidahku.

Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya satu persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu. Aku cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak membenarkan.

Aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan. Dia geleng kepala, tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh.

Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang mengkar kepunyaan si manis ini, saiznya sederhana cukup putih dengan aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih gelap tapi tidak hitam.

Blouse dan branya dah terlucut habis mendedahkan bahagian dada serta perutnya. Aku tidak membiarkan begitu sahaja, terus meramas-ramas tetek mengkar milik Suzana serta menghisap putingnya silih berganti.

Suzana dah mula lupa diri malah aku dipeluknya dengan kuat sambil satu persatu butang kemejaku terlerai dan terus ku tanggalkannya.

Aku berusaha membuka cangkuk dan zip skirtnya lalu melondehkan ke bawah dan aku mengangkat Suzana yang hanya tinggal seluar dalam itu ke tengah katil. Aku membawa jari-jarinya ke cangkuk dan zip seluarku agar ia sendiri yang membukanya tak lama seluarku ditarik ke bawah dan hanya seluar dalam yang tinggal.

Aku cuba tarik turun pantiesnya tapi Suzana mengepit kuat tidak membenarkan aku berbuat demikian. Aku menyeluk masuk tangan ke dalam pantiesnya dan mula menguis-nguis bulu cipap serta biji kelentitnya. Lama-lama Suzana kalah juga lalu membiarkan tanganku bebas menggentel biji kelentitnya serta melurut alor cipapnya yang dah berair banyak. Aku tak memberi peluang lalu pantiesnya ku sentap turun hingga ke tumit kakinya lalu Suzana menguisnya jatuh.

Dara manis ini dah telanjang bulat dengan cipapnya dah terdedah tapi kakinya masih merapat, tundunnya agak tembam juga serta ditumbuhi bulu yang dah mula kasar agak lebat hingga menutupi bahagian atas labia majoranya. Biji kelentit Suzana dah memerah bahana kena gentel. Aku menguak kakinya dengan keras agar ia mengangkang, lalu ku sembam mukaku ke cipapnya aku jilat, nyonyot, sedut, gigit malah ku kemam cipap dara manis ni sehingga ia mengerang kesedapan, habis rambutku ditarik-tariknya.

Aku tak pasti macamana, tapi aku rasa seluar dalamku ditarik turun dan tak lama batang batangku terasa dihisap orang, mulanya aku heran juga sebab aku belum 69 dengan Suzana jadi macamana dia boleh hisap batangku. Bila aku mengangkat kepala aku lihat Kak Ani sudah telanjang bulat dengan mulutnya penuh berisi batang batangku. Sebelah tanganku meraba-raba cipap Kak Ani yang dah mula berair.

Suzana terkejut bila menyedari kakaknya turut serta tapi Kak Ani cepat-cepat memberi isyarat agar dia diam lalu membiarkan sahaja apa yang sedang dialaminya. Mulut Kak Ani kini menghisap tetek Suzana sambil tangannya mengusap manja rambut adiknya dalam keadaan merangkak.

Melihat situasi berkenaan, aku mendatangi Kak Ani dari belakang dan terus memasukkan batang batangku ke dalam cipapnya hingga santak habis. Dia tersenggut menahan asakanku dan Suzana terbeliak matanya bila melihat cipap kakaknya kena tojah denganku.

Aku terus memainkan cipap Kak Ani secara doggie sambil sebelah tanganku terus menggentel biji kelentit Suzana. Setelah agak lama Kak Ani memberi isyarat agar aku mencabut keluar dan menghalakannya ke arah cipap Suzana pula.

Suzana kelihatan agak cemas bila merasakan kepala batangku mula menyentuh bibir cipapnya. Aku membuka kakinya agar mengangkang lebih luas sambil Kak Ani memegang kedua-dua tangannya. Aku membuka bibir cipapnya dengan jari lalu meletakkan kepala batangku pada alornya yang dah terbuka sikit lalu menekan masuk perlahan-lahan.

Aku ulangi berkali-kali sehingga ia dapat terbenam pada benteng daranya dan ku biarkan bagi membolehkan cipap Suzana menerima kehadiran batang batangku. Tiba-tiba Suzana bersuara…

“Tak mahu buat lagi…takut…batang cikgu besar dan panjang nanti koyak cipap Sue…tolong kak Ani jangan teruskan…jangan biar cikgu masuk”

Aku mencium semula bibir Suzana sambil Kak Ani membisikkan sesuatu ke telinga Suzana, aku menarik keluar batangku memasukkannya semula dan memandang muka Kak Ani, dia memberi isyarat tanda OK lalu aku menarik nafas dengan sekali huja, aku tekan sekuat yang mungkin ke dalam cipap Suzana.

Berderut-derut kepala batangku menyelinap masuk membelah kulipis dara Suzana hingga setegah batang batangku dah terbenam dalam cipapnya. Suzana menggelupur untuk melepaskan diri tapi Kak Ani dengan cepat memegang kedua-dua tangannya, sambil aku memegang kuat pehanya. Da menjerit menahan kesakitan bila daranya terpokah.

Aku menarik keluar batangku lalu sekali lagi aku membenamkan masuk, aku tarik keluar dan ku benamkan sekali lagi hingga santak ke pangkal rahim tak boleh masuk lagi. Suzana dah berhenti meronta dengan mulutnya terlopong mengambil nafas.

Air matanya meleleh turun membasahi pipinya yang gebu, cipapnya juga berdarah lalu ku palit sedikit di keningnya. Batang batangku dah terbenam dalam cipapnya lalu ku biarkan ianya terendam aku menantikan reaksi Suzana. Perlahan-lahan cipapnya mula memberi respon dengan mengemut-ngemut kecil batang batangku.

Aku menarik keluar batang batang tapi sebaik sahaja sampai ke hujung ku benamkan semula berulang-ulang kali. Bila ku rasakan dinding cipapnya mula bertindak, aku terus memainkannya seperti biasa menyorong tarik perlahan kemudian bertambah laju hingga terdengik-dengik dia menahan tojahan demi tojahan.

Bib juga dah melepaskan tangan Suzana lalu membiarkannya memeluk badanku. Aku membengkokkan sedikit kedua-dua kakinya lalu membawanya ke dada. Ani mengambil sebiji bantal lalu mengalas punggung Suzana ini menjadikan bahagian cipapnya tersembul naik dah menambahkan kelazatan buat kami berdua. Kalau tadi sakit yang diucapkan, kini sedap pula yang dikatakannya berulang-ulang kali sambil macam bersiul nafasnya keluar masuk.

Aku terus menggodek dan membedal cukup-cukup cipap muda milik manis 17 tu hingga tiba-tiba keseluruhan badannya kejang ia memelukku dengan kuat lalu ku lepaskan kakinya bagi membolehkan ia mengapit punggungku. Dinding cipapnya mengemut dengan kuat batang batangku berulang-ulang kali sementara nafasnya tersekat-sekat. Aku membiarkan sahaja Suzana berbuat demikian maklumlah ini klimaksnya yang pertama jadi biarlah ia enjoy sepenuhnya nikmat senggama sulungnya.

Kemutan dan kepitannya yang kuat itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku tapi terpaksa ku tahan bimbang kalau ia mungkin mengandung nanti kecualilah kalau aku mengetahui statusnya pada hari itu.

Sebaik sahaja Suzana mula tenang dan kemutan cipapnya tiada lagi, aku cepat-cepat mencabut keluar lalu aku meradak pula cipap Ani bertalu-talu dengan laju untuk menyegerakan gesaan memancut yang bertumpu di pangkal batangku, agar pancutan dapat ku segerakan….

“Tolong Kak Ani aku dah tak tahan nak memancut keluar,”

Kak Ani cepat-cepat memegang batang batangku lalu mengulumnya serentak dengan itu air maniku mencerat keluar memenuhi mulut Kak Ani sebahagiannya terus ke rengkong lalu ditelannya. Aku menarik keluar lalu membawa ke mulut Suzana pula, ia hanya berani membuka mulutnya tapi takut untuk mengulum lalu saki baki air maniku tumpah atas lidahnya. Ani meminta ia menelan jangan buang keluar dia akhirnya mengulum juga batang batangku lalu pancutan kecil air maniku yang akhir jatuh jauh di pangkal rengkongnya terus ditelannya. Barulah lega rasanya bila dapat memancutkan air mani dalam rongga (tak kiralah rongga mana asal jangan terbuang ke udara).

Kak Ani membersihkan cipap Suzana yang berdarah sambil bercakap hal-hal yang berkaitan dengan alat kelamin mereka. Aku bertanya Suzana hari itu hari keberapa kitaran haidnya.

“Kalau tak salah hari ke 13 atau 14 jawabnya”

Fuh nasib baik…. kalau pancut kat dalam tadi alamat tunggulah jawabnya, kalau tak buncit kira betuah tak menjadi tapi kalau ikutkan hingga hari ini waktu subur kalau aku pancut jawabnya lekat.

Selepas anak-anaknya tidur, kami beraksi lagi dan kali ini si Suzana dah tak banyak karenah lagi cuma yang tak sedapnya aku tak dapat nak pancut kat siapapun sebab Suzana tengah subur Ani pula tak ketahuan lagi sebab haidnya belum turun tapi kalau pancut boleh lekat juga.

Tak caya tanya kat depa yang baru beranak sulung, tak lama bini depa buncit semula pasai haid tak mai, ingatkan safe, pancut-pancut lekat pulak.  kalau menenggek tu jangan pancut kat dalam . (mahu makan 100 hari atau lebih selepas bersalin – mahu lebam kepala batang menahan) baru boleh pancut kat dalam.

Berbalik cerita aku, Suzana dan Ani hari itu beround-round lagi kami main dan untuk membalas jasa baik aku, Ani dengan rela hati membenarkan aku menojah lubang duburnya agar aku dapat memancutkan air maniku di situ malah ia juga membimbing Suzana membiarkan aku menikam lubang duburnya buat pertama kali walaupun perit rasanya wadah kali pertama. Tapi Suzana membiarkan juga aku memokah lubang duburnya yang ketat itu dan menjelang sore kedua-dua lubang dubur mereka merasa juga siraman air maniku.

Malam itu kami puas makan gulai daging burung ayam-ayam yang lemak serta lazat itu malah di hujung minggu itu aku benar-benar puas makan daging berpeha-peha daging kak Ani dan daging Suzana ku tibai, naik nyeri rasanya batangku bila berjalan.

Inilah semua pengalaman yang ku perolehi selama setahun lebih aku berada di sekolah berkenaan. Semenjak itu aku tak dapat mengesan lagi perempuan-perempuan yang berjasa dan pernah mengajarku erti nikmat senggama yang sebenarnya. Aku sangat berterima kasih kepada Kak Esah , sifu yang telah memberi ku pengalaman yang cukup berharga dan dapat pula dipraktikkan apabila aku memasuki gerbang perkahwinan.

About jesbon77

jebon sejati
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s