Rokiah dan Pak Man

Aku, Rokiah, tetapi semua ahli keluarga dan kawan-kawanku memanggilku Cik Kiah sahaja. Usiaku sekarang sudah 28 tahun. Aku isteri seorang ‘Business Executive’ yang agak handsome lagi berada orangnya, kalau tidak takkanlah aku mahu mengahwininya. Tinggiku 168 cm dan mempunyai rupa paras dan potongan badan yang cantik dan seksi. Kulitku cerah, taklah putih melepak sangat. Justeru aku ‘fussy’ dalam memilih pasangan hidupku.

Aku pernah menghampakan lamaran tiga orang lelaki muda sebelum suamiku mengambil gilirannya. Aku pernah mahu masuk pertandingan ratu cantik semasa usiaku 20 tahun dahulu tetapi tidak mendapat izin daripada kedua-dua orang tuaku.

punggungku yang berisi dan tonggek sedikit dan dengan sepasang buah dada yang besar dan menonjol aku kira menjadi aset utama bagiku untuk menggiurkan orang lelaki yang memandang aku. Aku yakin ramai pemuda bahkan lelaki tua di tempat aku bermastautin ‘tergila-gilakan’ dan “terbayang-bayangkan” aku. Aku yakin ramai lelaki yang suka menjadikan aku objek fantasi mereka ketika mahu tidur dan ketika sedang… ‘your guess is as good as mine’.

Kalau aku ke pasar malam di tempatku berseorangan, ramai yang terang-terang cuba berjalan mengekori dekat denganku untuk ‘mencuri-curi pandang’ dan mencari peluang dapat bergesel dengan bontot dan gunung-gunung berapiku. Mana tidaknya, baju ‘low-cut’ yang aku pakai mempamerkan dengan jelas kesuburan dan kemontokan buah dadaku. Coli jenis kecil yang cover hanya separuh dan menatang naik buah dadaku memang aku minati kerana ia membolehkan buah dadaku kelihatan terbonjol ke atas dan seakan-akan mengelonta dan terlondeh hendak keluar.

Jeans pilihanku juga adalah jenis yang ketat agar boleh menimbulkan daging ponggong dan bontotku yang pejal, menaikkan lagi bontotku yang tonggek, dan menayangkan betapa tembamnya alur pukiku. Aku sebenarnya dapat inspirasi dan mahu meniru gaya dan cara Pamela Anderson, pelakon utama siri ‘VIP’ yang digila-gilakan oleh banyak lelaki itu.

Aku lakukan semua ini semata-mata untuk keseronokan saja, syok sendiri, tidak lebih daripada itu. Aku seronok membuat ‘Test-Market’ terhadap ‘product-product’ku yang sudah 28 tahun berada di pasaran. Aku gemar bila melihat lelaki memandang aku dengan geram dan meleleh air liur atas dan bawah.

Aku berkahwin ketika usiaku 23 tahun, ini bermakna sudah 5 tahun aku hidup bersama Aznam, suamiku, malangnya setakat ini mempunyai hanya seorang anak lelaki, sudah berumur 2 tahun. Ini bermakna aku dan Aznam mendapat anak hanya selepas 3 tahun berkahwin. Itupun aku ‘not sure’ sama ada betul anak Aznam atau tidak. Mengapa? Ah, bacalah kisahku hingga tamat dan cuba buat ‘assumption’ sendiri kelak.

Aku kepingin untuk mendapatkan sekurang-kurangnya dua orang anak lagi. Suamiku juga berhasrat demikian. Namun dia ‘cakap tak serupa bikin’. Dia kurang berusaha untuk mencapai matlamat ini. Yang menyedihkan, benih yang disemainya dalam rahimku sekali-sekala itupun tidak mahu bercambah; layu dan hilang begitu sahaja. Tidak mendatangkan kesan positif. Aku suruh dia pergi periksa doktor, dia tak mahu. Dia yakin sangat dan selalu menyatakan ‘Nothing wrong with him’.

Aznam,32 tahun, bekerja sebagai eksekutif kanan di sebuah syarikat besar dan kerap ditugaskan membuat ‘inspection’ dan kawal selia ke beberapa cawangan di pekan-pekan lain di Semenanjung Malaysia. Kerana kesibukan tugas dan terlalu mementingkan ‘career advancement’nya, keperluan naluri seks aku kurang mendapat perhatiannya. Kalau aku tak minta bersungguh-sungguh tak merasalah aku dibuatnya.

Kesibukannya membuat aku selalu ternanti-nanti, dahaga.. Mulutku yang di bawah itu sentiasa menunggu-nunggu dan meminta-minta minuman yang enak. Kasihan, kadang-kadang sampai 2 minggu tak diberikan minuman. Kalau dapatpun selalunya kepuasan tidak sampai ke tahap maksimum. Setakat ala kadar sahaja. Dia selalu balik lambat daripada kerja dan sentiasa kelihatan letih lesu, kurang tenaga, teruk sangat memerah otak menjalankan tanggungjawab yang berat di pejabatnya.

Dengan ketinggian 178 cm, berkulit cerah dan berbadan sederhana, aku kira Aznam handsome orangnya, cocok buatku. Kalau tidak masakan aku mahu kahwin dengannya. Tetapi, tidakku duga sama sekali yang senjata sulitnya mengecewakan aku. Ia kecil, pendek dan kurang keras, tidak padan dengan saiz badannya. Setiap kali bila berjuang denganku tidak tahan lama, baru empat lima kali dihunuskan ke dalam lurah keramatku sudah ‘surrender’ dan mulalah lelap sampai pagi, meminggirkan aku dalam kehausan. Sampai hati dia membuat aku tertunggu-tunggu ibarat menantikan bulan jatuh ke riba.

Nafkah zahir yang diberikannya “A”, tetapi nafkah batin “D” sahaja grednya, if not worse. Namun aku tak pernah komplen. Aku setia kepada Aznam umpama kesetiaan ahli-ahli parti politikku terhadap para pemimpinnya. Selalunya setia tak bertempat, membuta tuli. Setia kerana takut. Setia dibuat-buat, tidak ikhlas. Setia kerana perut hendak mencekik sebanyak yang boleh dalam masa sesingkat-singkatnya.

Meskipun begitu, aku masih berharap adanya cahaya di hujung terowong yang gelap. Lantaran aku tak pernah terfikir ingin berlaku curang di belakang suamiku. Yang sudah tu sudahlah..! Eh, eh.. Eh, apa ni? Macam ada udang di sebalik batu aja..

Oleh kerana Aznam ‘loaded’, dan pendapatanku bekerja di sebuah syarikat swasta pula tidak sebanyak mana, aku mengambil keputusan berhenti kerja selepas 6 bulan berkahwin dengannya. Dia tak memaksa aku berhenti kerja, tapi menggalakkannya.

“Eloklah tu, buat apa penat-penat you bekerja, duduk di rumah pasang badan untuk I lagi baik,” demikian gurauannya apabila aku memberitahunya yang aku ingin berhenti kerja dulu.
Dalam hatiku, “Buat penat aku pasang badan, bukan dapat apa-apa, cakap tak serupa bikin..?”

Malangnya, baru sebulan berhenti kerja, aku sudah mula sering terasa kesunyian dan keseorangan di rumah terutamanya bila Aznam bertugas outstation, tidak balik beberapa hari. Kadang-kadang naik jelak menonton TV dan vcd sendirian. Nasib baik juga aku ada PC yang canggih dan ada kemudahan Internet dan lain-lain.

Banyak masa aku salahgunakan dengan melayari laman-laman web yang kononnya dikhaskan untuk orang dewasa sahaja.

“You certainly more than understand what I mean.”

Aku telah berumur lebih 18 tahun lah katakan.. Kenapa tidak boleh berlayar dalam laman-laman web yang menyeronokkan itu? After all, who is there to stop you even though you are not 18 yet? Tidak akan ada sekatan kepada internet, kata Bapak Menteri.

Cukuplah rasanya sedikit sebanyak latar belakang aku dan suamiku.

Kini, kisah bapa mertuaku pula yang perlu dihighlightkan. Sebenarnya dalam cerita yang kupaparkan di sini, peranan bapa mertuaku jauh lebih penting daripada suamiku. Pendek kata tiada bapa mertuaku tidaklah wujud ceritaku ini. Mana ‘thrill’ nya kalau cerita hal suami isteri sahaja dibentangkan di sini?

Bapa mertuaku baru sahaja berkahwin semula selepas membujang selama empat tahun. Isteri tuanya dulu (Emak Aznam) meninggal selepas satu tahun Aznam berkahwin denganku.

Aku rasa isteri barunya ini cukup cocok dengannya. Masih mampu memberikan ‘a real good service’ kepadanya. Again, you know what I mean.

Umur emak mertua tiriku ini lebih kurang 38 tahun. Dia seorang ‘andartu’ semasa menikah dengan bapa mertuaku. Bapa mertuaku sahaja yang tahu sama ada kelapa emak mertua tiriku sudah ditebuk tupai atau tidak sebelum berkahwin dengannya. Ah… itu hal merekalah. Why should I unnecessorily poke my nose into their affairs?

Tetapi, semacam jealous, aku sering membayangkan bapa seronoknya emak mertua tiriku menonggengkan bontot dan mengangkangkan pukinya seluas-luasnya untuk dibalun dan dibaham oleh butuh dan lidah bapa mertuaku yang terror itu.

Rosman, nama bapa mertuaku, tetapi orang lebih gemar memanggilnya ‘Bang Man’ sahaja bukannya “Pak Man”. Dia sememangnya suka dengan panggilan ini yang secara langsung mengakui ‘kemudaannya’. Pesara kerajaan yang sudah berumur 57 tahun ini tetap kelihatan masih muda, sihat dan tampan. Kalau orang tidak tahu, orang akan fikir umur dia paling lebih 50 tahun sahaja.

Tidak dinafikan bahawa kekerapannya bersenam, memakan ubat-ubat jamu dan meminum air ‘Tongkat Ali’ menyebabkan bapa mertuaku ini awet muda dan cergas. Tidak hairanlah kalau dia mampu berkahwin lagi satu dengan perempuan yang muda. Aku benar-benar tahu dia masih mampu memberikan nafkah sewajarnya kepada isteri barunya.. Maksudku yang batinlah, apa lagi?

Semasa ketiadaan Ibu mertuaku sejak empat tahun dulu, dia sering mengunjungi rumahku, dan kebiasaannya dia datang semasa suamiku berada di rumah. Jarang dia datang semasa suamiku tiada di rumah kerana dia takutkah tohmah dan fitnah orang. Baiklah tu! ‘Prevention is better than cure’.

Cukup setakat ini ‘personal resume’ bapa mertuaku.. Yang ku sayang, selain daripada suamiku. Eh, eh, eh.. Dah merepek lagi aku.

Selepas membaca keseluruhan ceritaku di bawah ini, pasti anda percaya mengapa aku katakan yang peranannya penting dalam hidupku, aku tak mudah melupakannya dan sebenarnyalah aku sayang padanya.

Tiga tahun dahulu…

Pada suatu petang, tanpa ku duga, bapa mertuaku datang berkunjung ke rumahku semasa Azman pergi outstation. Sangkaanku bapa mertuaku sebenarnya tidak mengetahui yang Azman tidak berada di rumah. Agaknya dia rasa takkan Azman tiada di rumah kerana dia tahu baru 4 hari saja AzmanĀ  balik dari outstation juga. AzmanĀ  tidak pula memberitahunya yang dia akan ke outstation semula dalam masa 4 hari lagi semasa menelefonnya.

Sudah lebih 30 minit lamanya bapa mertuaku duduk di sofa di ruang tamu. Sambil minum air teh halia yang aku sediakan dan mengunyah-ngunyah biskut lemak, dia membelek-belek dan membaca akhbar ‘The Malay Mail’ hari itu yang antara lain memaparkan gambar Dolly Parton di halaman hiburan. Aku sedang berdiri menyerika baju-baju suamiku kira-kira 4 meter sahaja daripada bapa mertuaku.

Sempat aku mengerling memerhatikan bapa mertuaku merenung puas-puas gambar Dolly Parton yang pakai ‘low-cut’ yang menampakkan hampir separuh buah dadanya yang besar itu terbonjol macam nak keluar daripada branya. Lamanya bapa mertuaku menatap gambar Dolly Parton yang seksi itu. Dia tidak perasan yang aku memerhatikan gelagatnya.

“Dah 6.30 petang ni, Azman belum balik lagi, ke mana dia pergi?” tanya bapa mertuaku sambil mendongakkan pandangannya ke arah aku. Nada suaranya agak serius dan menampakkan kerunsingan yang genuine.

Dia sungguh sayangkan anak tunggalnya, suamiku. Aku juga tahu dia rasa senang dan sayang terhadapku, menantunya yang cantik dan pandai mengambil hatinya ini. Selalu juga dia membawakan aku cenderahati bila berkunjung ke rumahku. Azman pun suka yang aku amat disenangi oleh bapanya.

“Dia tak balik malam ini, Bapak, ke outstation lagi.. Ke Penang, bertolak pagi tadi,” balasku ringkas.
“Tak balik..?” tanya bapa mertuaku seolah-olah terperanjat.
“Ya, Bapak, mungkin esok petang baru dia balik.”

Tiba-tiba bapa mertuaku tersengeh-sengeh, senyum melebar, tak langsung menunjukkan tanda kerunsingan lagi.

“Kalau gitu, malam ini biar Bapak temankan kau, Kiah. Kasihan Bapak melihat kau keseorangan begini. Bapak takut kalau-kalau ada orang datang menceroboh rumah ini dan melakukan sesuatu yang tidak diingini kepada kau, semua orang susah nanti.”

Aku terdiam sejenak. Belum pernah sebelum ini aku terdengar kata-kata begitu rupa daripada bapa mertuaku. Aku ingat tadi dia mahu menyatakan yang dia hendak balik ke rumahnya. Meleset betul jangkaan aku.

“Ikut suka bapaklah, malam ini Bapak nak tidur di sini boleh juga, Bapak balik ke rumah pun bukan ada apa-apa…” kataku dengan nada semacam berseloroh dan mengusik. Sekali-sekala bergurau dengan bapa mertua yang disayangi apa salahnya… ya tak?

Sebenarnya aku tidak berniat langsung hendak mengusik atau menyindirnya meskipun aku sedar yang situasi keseorangan bapa mertuaku lebih teruk daripadaku. Keseorangannya bertaraf ‘on permanent basis’ semasa itu. Apa lagi yang harus aku perkatakan. Takkanlah nak suruh dia balik ke rumahnya.

“Betul kata kau, Kiah, kalau di sini setidak-tidaknya terhibur juga hati Bapak dapat melihat kau.”

Berderau darahku.

“Hai, pandai pula bapa mertuaku ini mengusik aku, mentang-mentanglah Azman tiada di rumah berani mengusik aku,” demikian bisik hati kecilku.

Aku terdiam dan tergamam sebentar mendengar kata-kata bapa mertuaku. Semacam sudah ada sesuatu muslihat.

“Ini semua angkara Dolly Parton, agaknya” bisik hatiku.

Namun aku terima kata-katanya tanpa syak dan ragu, bahkan terus merasa simpati mengenangkan nasib malangnya sejak kematian isterinya, emak mertuaku.

Selepas makan malam, bapa mertuaku dan aku beristirehat di ruang tamu, minum-minum ringan dan berbual-bual sambil menonton TV. Bapa mertuaku memakai T-shirt berwarna merah biru garang dan kain pelikat bercorak kotak-kotak biru putih. Simple sahaja nampaknya. Tak tahulah aku sama ada dia memakai seluar dalam atau tidak. Lampu di ruang tamu dalam keadaan ‘dim’ sahaja. Aku tak gemar menonton TV dengan lampu bilik yang terang benderang, begitu juga bapa mertuaku.

Kami asyik betul menonton siri sukaramai “Sex And The City” yang sedang ditayangkan. Sempat aku menjeling-jeling ke arah bapa mertuaku, dan ku lihat matanya tak berkelip-kelip, macam nak terkeluar bila melihat adegan panas pelakon Sarah Jessica Parker dengan pasangan lelakinya di keranjang. Dia nampak gelisah. Dia tidak perasan yang aku menjelingnya. Kemudian aku arahkan semula pandanganku ke kaca TV. Aku sendiri pun dah mula teransang juga.

Ketika seorang lagi pelakon wanita yang lebih seksi dalam siri itu (maaf, aku tak ingat namanya) bercumbu hebat dengan pasangan lelakinya di atas keranjang, aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku tepat kepada bapa mertuaku sekali lagi. Kali ini aku betul-betul tersentak dibuatnya.

Dengan jelas aku dapat menyaksikan bapa mertuaku sedang memegang-megang dan mengurut-urut kepala batangnya yang sudah keras naik mencanak dalam kain sarungnya. Puuh..! sesak nafasku, terbeliak mataku. Walaupun ditutup kain, aku dapat bayangan betapa besar dan panjangnya batang bapa mertuaku. Solid betul nampaknya.

Dia tidak perasan yang aku sedang memerhatikan aksinya itu. Nakal, dengan sengaja aku berdehem agak kuat juga. Bila terdengar dehemanku dia tersentak dan lantas mengalihkan pandangannya kepadaku.

Tangannya tidak pula melepaskan batangnya. Dia tersenyum simpul sahaja, macam tak ada apa-apa yang berlaku. Pelik sungguh perilakunya ketika itu. Mengapa dia tak merasa segan sedikitpun kepadaku yang diketahuinya telah terpandang dia sedang mengurut batangnya yang tegak itu?

Pada hematku tak kurang 20 cm panjangnya batang bapa mertuaku, dan besarnya, ah, tak dapat aku mengagak ukurannya, tetapi memang besar solid. Sebelum itu, aku hanya berpeluang melihat batang suamiku yang bersaiz kecil dan pendek, kira-kira 13 cm sahaja bila cukup mengeras, ‘circumference’nya, ah… malas nak cerita, tak ada apa yang nak dibanggakan. Jauh benar bezanya dengan saiz batang bapanya.

Melihat aku masih memandangnya tersipu-sipu, “Sorrylah, Kiah, Bapak tak sengaja,” keluhnya perlahan.

Dengan sambil lewat dan macam hendak tak hendak saja dia membetul-betulkan kainnya. Aku dapat perhatikan dengan jelas batangnya yang keras terpacak itu berterusan menungkat lagi di dalam kainnya. Tidak pula dia cuba menutup ‘tiang khemah’ yang tegak itu dengan tangannya ataupun dengan bantal kecil yang berada di sisinya.

Dia seolah-olah dengan sengaja mahu mempertontonkan kepadaku dengan sepuas-puasnya betapa besar, panjang dan keras senjata sulitnya. Dia mahu membuat demonstrasi. Dia bangga nampaknya. ‘As if he purposely wanted me to witness the kind of cock he possessed’. Mungkin juga hatinya berkata, “Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Lihatlah puas-puas, Kiah. Rezeki kau malam ini.”

Yang peliknya juga, aku sebaliknya tidak cuba mengalihkan pandanganku ke arah TV semula. Aku terus merenung tajam ‘tiang khemah’ dalam kain Bapak mertuaku itu, belum mahu turun-turun nampaknya dia. Geram betul aku. Nafasku semakin sesak, .. Kehausan, yang pastinya, bukan kerana temperature dalam bilik tamu itu panas. Ada ‘air-cond’ takkan panas?

Senjata bapa mertuaku yang berselindung dalam kain itu masih lagi nampak berada dalam keadaan yang sungguh aktif dan tegang. Sekali-sekala kelihatan terangguk-angguk, macam beri tabik hormat kepadaku. Dia seolah-olah tahu yang aku sedang memerhatikannya.

“Celaka punya batang, aku kerjakan kau nanti baru tahu.” hatiku berkata-kata. Acah sahaja.

Sepantas karan elektrik nonokku menyahut lambaian batang besar panjang bapa mertuaku, mula terasa gatal dan mengemut-ngemut. Nafsuku mula bangkit membuak-buak. Tambahan pula aku baru saja mandi wajib pagi tadi, bersih daripada haid dan belum sempat dibedal oleh suami ku. Tempoh tengah garang.

Sudah lebih dua minggu aku tak merasa. Ah… jika dapat bersama pun suamiku seperti biasa aja, tidak memberikan perhatian serius akan jeritan batinku. Tiada kesungguhan dan penumpuan bila melayari bahtera yang berada di samudera nan luas. Macam melepas batuk ditangga sahaja gelagatnya.

Beromen sekejap dan mengepam nonokku lebih kurang 4-5 kali, sudah terair batangnya, sedangkan aku belum apa-apa lagi. Di fikirannya tak lekang-lekang hanya mahu kerja dan cari duit banyak-banyak, gila nak cepat kaya, mana nak khusyuk main.

Keinginan batinku sudah mendidih laksana gunung berapi yang sedang siap sedia mahu memuntahkan lahar panasnya dek berterusan memerhatikan bayang-bayang gerakan hebat keris besar panjang bapa mertuaku dalam kain sarungnya. Dia tidak memandang aku lagi tetapi masih perlahan-lahan mengurut batang batangnya yang mencodak itu.

Aku rasa batang bapa mertuaku mula naik jadi keras dan tegang sejak dia asyik memerhatikan ‘body’ dan pakaianku semasa duduk bertentangan di meja makan sebentar tadi, bukannya dari masa menonton ‘Sarah Jessica Parker’ dan rakan-rakannya. Itu secara kebetulan sahaja, sekadar menokok tambah.

Salah aku juga. Tanpa kekok, dan sudah menjadi amalanku bila berada di rumah bersama suamiku selepas maghrib sahaja aku akan mengenakan gaun malam tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku rasa selesa tambahan pula suamiku tak pernah menghalangnya. Pada dia pakai atau tak pakai coli dan seluar dalam serupa saja responsenya. Tak ada bezanya.

Aku tak perasaan bahawa yang bersamaku pada malam itu adalah bapa mertuaku, bukannya suamiku. Jelas, hakikatnya, aku yang mengundang nahas pada malam itu. Aku yang sengaja mencari fasal. Aku yang menyiksa naluri bapa mertuaku.

Buah dadaku berukuran 38B yang tegang, montok dan bergegar-gegar dalam gaun malamku sudah pasti dapat dilihat dengan jelas oleh bapa mertuaku. Alur cipapku yang tembam juga jelas kelihatan apabila aku berdiri dan berjalan di hadapannya. Maklumlah, gaun malam, semua orang tahu sememangnya nipis. Semuanya telah menimbulkan kegeraman berahi yang amat sangat kepada bapa mertuaku yang sudah lama menderita kehausan.. Seks. ‘Something wrong’ lah kalau nafsunya tak naik melihat aku dalam keadaan yang sungguh seksi itu.

Patutlah semasa aku membongkok sedikit untuk menghidangkan makanan di hadapannya tadi, bapa mertuaku tak segan silu asyik merenung tajam lurah gunung berapiku yang terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas bukaannya.

Oleh sebab tidak dapat menahan sebak nafsuku lagi melihat tiang khemah bapa mertuaku yang kian menegak terpacak, macam tak mahu turun-turun, tanpa meminta diri, aku terus berjalan cepat menuju ke bilikku dengan meninggalkannya di ruang tamu ternganga-nganga.

Desakan nafsu berahiku yang meluap-luap ketika itu telah menyebabkan aku tergopoh-gapah untuk mendapatkan tilam untuk segera melayan denyutan, kemutan dan kegatalan cipapku. Switch lampu dan ‘air-cond’ dengan serentak aku ‘on’ kan dengan cara yang agak kasar. Dah tak tahan, nak cepatlah katakan..

Aku lantas menanggalkan gaun malamku dan menghumbankan badanku ke atas katil. Bertelanjang bulat, aku terus menonggeng sambil memejamkan mata tanpa perasan yang bontutku terbuka dan terdedah tanpa seurat benangpun menghala ke pintu masuk bilikku. Aku tidak perasan yang aku tidak menutup dan mengunci pintu bilikku ketika tergesa-gesa masuk tadi.

Aku menonggeng dan mengangkang seluas mungkin dan mula bermain dengan cipap dan biji kelentitku menggunakan jari-jari tangan kiriku yang menyusur dari bawah badan dan perutku. Tangan kananku berteleku di atas bantal menjadi tongkat kepada sebelah kanan badanku bagi mengelakkan tetekku, khasnya yang sebelah kanan itu, daripada terhenyak dan terpenyek.

Aku mulai dengan membayangkan betapa bahagianya kalau suamiku, Aznam, mempunyai kontol besar panjang seperti bapanya. Aku terus leka dibuai khayalan yang begitu menyeronokkan sambil menjolok-jolokkan jari-jariku masuk ke dalam lubang cipapku. Uuuh.., gatalnya lubang cipapku..

Bagaimanapun, bayangan kepada suamiku tidak tahan lama, kira-kira 5 minit sahaja. Tiba-tiba sahaja aku dapat bayangan yang lebih menyeronokkan.. Aku mula terbayangkan pula bapa mertuaku dengan butuhnya yang besar berurat-urat dan panjang itu sedang mengepam kuat keluar masuk lubang keramatku dari belakang. Uuuh, uuh, uuh, kupejamkan mataku melayani imaginasi dan fantasi seksku. Semakin kemas dan bertenaga jari-jariku menjalankan kerja jahatnya.

Bontutku terangkat-angkat dan bergoyang-goyang selaras dengan irama yang dialunkan oleh jari-jariku untuk melayan kemahuan cipap dan biji kelentitku. Aku terasa cairan hangat sudah mula meleleh keluar membasahi jari-jari dan lurah cipapku.

“Aduuh, uuh, uuh, gatalnya cipap Kiah, bapak.. Pam kuat-kuat, Bapak, sedapnya butuh bapaak.., tekan dalam-dalam Pak,” tak semena-mena terhambur keluar kata-kataku, seolah-olah bapa mertuaku betul-betul sedang membedal cipapku dari belakang.

Pintu bilik aku bukan sahaja tidak berkunci malahan terbuka luas, secara langsung mempersilakan sesiapa sahaja menonton lakonan solo hebatku di atas katil. Oleh kerana mukaku arah ke dinding sambil mata terpejam-pejam untuk merasakan nikmat berlayar, konon-kononnya bersama bapa mertuaku, lebih kurang 15 minit, aku tidak sedar yang bapa mertuaku sebenarnya telah masuk dan sudahpun menghampiriku.

Pastinya dia dengan jelas telah lama dapat menonton sepenuhnya ‘free tiger-show’ ku dengan khusyuk dan seronoknya tanpa apa-apa halangan. Untung besar dia..! Bukan senang nak dapat peluang keemasan yang terdedah begitu. Macam kena loteri hadiah pertama dia.

Aku tersentak dan panik seketika apabila tiba-tiba sahaja merasakan sentuhan lembut jari-jari orang lain pada alur puki dan cipapku. Oleh kerana melangit keenakannya, aku tergamam dan terdiam sahaja. Tidak berbuat apa-apa. Tidak cubapun melarikan bontotku. Lebih aneh aku tidak terjerit dan membantah sedikit pun.

Sebaliknya, aku menyambutnya dengan jari-jariku lantas meninggalkan cipapku bagi membolehkan tugasnya diambilalih sepenuhnya oleh jari-jari orang lain yang lebih menyeronokkan dengan sertamerta.

“Now you take over my job, you dirty bastard,” begitulah agaknya bisikan jari-jariku kepada jari-jari yang baru sampai itu.

Tanpa karenah aku mengangkat tinggi lagi bontutku bagi memberi ruang dan laluan yang lebih lumayan kepada jari-jari yang datang tak berjemput itu. ‘Response’ yang ‘immediate’ dan positif daripadaku menggambarkan yang aku sebenarnya dalam keadaan “pucuk dicita ulam mendatang”.

Sekarang kedua-dua tanganku sudah kuat berteleku pada bantal, membolehkan tonggenganku menjadi lebih mantap dan tegak. Badanku tidak lagi jejak ke tilam, menjadikan kedua-dua belah buah dadaku mendapat cukup ruang untuk bergantung-gantung dan berbuai-buai. Pasti satu senario yang indah sekali bagi sesiapa yang memandangnya.

Aku mendongak dan menoleh ke belakang, di sebelah bahu kiriku. Jelas, seperti yang aku duga, sebenarnyalah bapa mertuaku yang empunya jari-jari dan tangan yang mula bermain-main di puki dan cipapku yang tembam dan sudah berair itu dan kelentitku yang kian mengenyam.

Siapa lagi kalau tak dia? Bukan ada orang lain dalam rumahku ketika itu. Dia juga sudah telanjang bulat. Tegap sasa lagi badannya, ada bulu dada tapi tidak berapa lebat, cukuplah untuk kepuasan buah dada wanita jika terkena hempap dadanya. Baju ‘T-shirt’ dan kain sarungnya tak tahu ke mana telah dilemparkannya. Mungkin dibalingkan di kerusi tempat dia duduk di ruang tamu tadi atau di luar bilik pintu nak masuk ke bilik aku.

“Bapak..!!” Aku menegurnya dengan nada macam terperanjat dan tercungap-cungap, bukan betul-betul terperanjat. Itu sahaja yang keluar daripada mulutku.
“Ya, Kiah, Bapak tak tahan melihat kau menonggeng dan bermain dengan cipap Kiah macam ini, Bapak tak tahan, maafkan Bapak, is it okay if I join you?”

Dia bertanya tapi belum dapat jawapanpun tangan kirinyanya sudah melekap kat cipapku serta Ibu jarinya sudah terpelesuk menuding masuk sedikit menutup lubang juburku. Bagaimana ni? Ini kes ‘mismanagement’ dan salahguna kuasa, dah belanja dulu baru nak minta kelulusan daripada Lembaga Pengarah.

Padaku, pertanyaannya itu jangan tidak saja. ‘Really, it was a leading question’ yang biasanya ditolak oleh Hakim Mahkamah. Bapa mertuaku sebenarnya telah mengemukakan satu permintaan atau soalan yang menjerat aku dengan hanya satu jenis jawapan. Tambahan pula aku pun tak terfikirkan apa jawapan lain yang patut diberi.

Oleh kerana nafsu berahiku sudah mula menguasai aku sepenuhnya, aku dah lupa siapa diriku dan siapa pula lelaki yang sedang berada di belakangku siap sedia hendak mengerjakan cipap dan cipapku ketika itu. Lagipun apa nak segan silu lagi, dua-dua dah bertelanjang bulat. Nak lari ke mana?

Aku hanya berupaya menyebut “Okay.. Okay..” sambil mengangguk beberapa kali tanda memberikan kebenaran yang mutlak. Pun begitu, nasib baik juga cepat dapat aku menambah, “But not over the limit, bapak..”

Sebenarnya aku sendiri pun tak faham apa sebenarnya yang aku maksudkan dengan ‘not over the limit’ itu. ‘Still, what more could I say then? Practically, I had no better choice of words to use. If you were in my position, definitely you would be sayang the same words’. Nak marah dan tak nak beri pun benda sudah terjadi.

Keseronokan telah mula ku rasakan menjalar dalam badanku. Takkan aku nak pukul dan halau dia keluar? Lagipun, aku rasa aku yang harus lebih dipersalahkan. ‘The blame should be on me, not him’. Aku menerima padah kerana kecuaian dan perilakuku sendiri. Aku yang sengaja ‘mengundangnya’ masuk. Bukankah aku juga sebenarnya dalam situasi ‘orang mengantuk disorongkan bantal’ ketika itu?

Sambil aku bercakap memberikan ‘green light’, sempat aku melihat tangan kanannya sedang menggenggam dan mengurut-urut batangnya yang sudah keras terhunus. Waduuh!! ‘A beautiful sight. ‘ Geramnya aku, mahu rasanya aku menerpa menolakkan tangannya supaya tanganku pula boleh memainkan peranannya sertamerta. Hujung kepala butuhnya besar berkilat-kilat seolah-olah tersenyum memberi tabik hormat kepadaku buat kali kedua.

Dengan pantas bapa mertuaku bertindak mengambil kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga dan tidak tahu nak buat apa-apa, hanya mahu menyerah. Terus saja tangan kanannya melepaskan butuhnya dan memegang erat paha kananku.

Dia mengangkat tinggi lagi bontotku dan membukakan kangkangku sebesar yang boleh lagi untuk menjadikan cipapku yang tembam tersembul dan terpapar lebih hebat di depan matanya.

“Nah, tengok puas-puas Pak cipap Kiah yang cantik dan tembam ini, dalam baju gaun malam tadi kau tak nampak jelas, nah tengok, tengok..” desak hatiku.

Jari-jari tangan kirinya yang sudah beberapa ketika melekap pada cipapku mula bertindak lebih ganas tetapi masih lembut dan cermat. Aku mengerang-ngerang kesedapan bila jari telunjuknya dapat mencari dan terus mencecal-cecal bijik kelentitku. Jari ibunya pula dengan serentak menguit-nguit masuk dalam lubang juburku. Semakin lama semakin rancak bapa mertuaku meneruskan proses raba-meraba dan korek-mengorek cipap, kelentit dan lubang juburku dengan satu irama yang sungguh mengkhayalkan aku.

Semakin lama semakin hebat kelazatan yang diberikannya kepadaku. Aku belum pernah merasakan dua batang jari serentak mengerjakan kedua-dua lubangku, depan dan belakang. Sedapnya, sedapnya puan-puan, Kakak-Kakak dan Adik-Adik, tak percaya, cubalah minta pasangan lelaki anda buat seperti yang dilakukan oleh bapa mertuaku terhadapku ini. Sedapnya hingga tak terkata!!

Yakin yang tonggengan punggungku tak perlukan support lagi, bapa mertuaku melepaskan tangan kanannya daripada memegang paha kananku. Dengan cepat tangannya itu lalu di bawah kelengkangku, menyusur perutku dan terus pergi menangkap buah dada kananku yang berbuai-buai.

Dalam beberapa saat saja tangannya yang terasa suam itu memulakan proses ramas-meramas picit-memicit tetekku. Lembut saja ramasannya tetapi tekniknya sungguh effektif. Dia dapat mengesan di mana tempat yang paling menyeronokkan untuk membikin tetekku dengan serta-merta menjadi magang dan keras. Tambahan pula Ibu jari dan jari telunjuknya memicit-micit dan menggentel-gentel puting tetekku yang menegang juga.

Dia seolah-olah telah diberitahu di mana punca kelemahanku lagi yang boleh menyebabkan aku lebih mudah menyerah kalah. Mungkin dia telah dapat membaca ‘signal’ daripada aku yang gemar menayangkan buah dadaku melalui baju-baju yang ‘low-cut’ dan nipis.

Sambil membongkokkan lagi badannya, kini kedua-dua tangan bapa mertuaku ‘busy’ bertugas, satu mengerjakan cipapku dan juburku manakala yang satu lagi mengerjakan buah dadaku. Aduuh.. Aduuh, sedapnya! Tak henti-henti aku mengerang kesedapan. Menunggu masa sahaja bom nak meletup.

Di belakang, bapa mertuaku juga tak kurang erangannya. Bagaimanapun bunyi erangannya taklah sekuat seperti aku. Nyatalah aku yang lebih jalang dan lebih miang ketika itu. Aku yang lebih gatal. Aku yang lebih mengenyam. Aku yang lebih menjadi-jadi.

*****

Untuk makluman tambahan pembaca sekalian, buah dadaku bukan sahaja besar, menonjol dan pejal tetapi juga putingnya. ‘The circumference of my nipple is almost the same as that of a Malaysian ten-sen coin’. Bayangkanlah betapa seronoknya anda jika dapat meramas tetekku, memicit-micit dan menyonyot-nyonyot putingnya puas-puas.

Kebetulan, selain daripada cipap tembamku dan kelentitku yang cepat mengenyam dan geli bila disentuh lelaki, tetekku juga adalah tempat yang paling sensitif dan cepat merangsang nafsu berahiku bila dikerjakan oleh mulut, tangan dan jari-jari lelaki. Aku sememangnya inginkan orang lelaki melayan kehendak tetekku secukup-cukupnya dahulu sebelum mengemaskan cipapku. Betul, tak mahu berselindung.

*****

Tiba-tiba aku rasa tangan kiri bapa mertuaku meninggalkan cipapku dan meletakkannya pada ponggong kiriku pula. Aku ingat dia sudah puas mengerjakan cipapku dan mahu berhenti setakat itu. Frust juga aku dibuatnya, kerana cipapku ‘was by then eagerly waiting for something better’. ‘My bitchy cunt was expecting for a better treatment from my beloved father-in-law then’.

Nasib baik rasa kecewaku tidak lama, dalam beberapa saat sahaja. Belum sempat aku mengeluarkan keluhan kecewa dan bersuara mengarahkan bapa mertuaku melakukan satu kerja yang cipapku nanti-nantikan, aku terasa muncung mulutnya telah melekap di permukaan cipapku. Walaupun aku tidak nampak apa yang sedang berlaku di pukiku, aku sudah dapat mengagak apa yang akan terjadi seterusnya.

Ya, aku mula merasakan bapa mertuaku menjelir-jelirkan lidahnya, menusuk-nusuk dan menjilat-jilat keliling bibir cipapku yang lembut dan sudah basah itu. Bertambah kuat aku mengerang kesedapan. Selepas berputar-putar di keliling permukaan cipapku, hujung lidahnya menyelinap masuk ke dalam lubang cipapku yang dah sekian waktu terbuka menunggu ketibaannya. Dalam betul lidahnya masuk, menikam-nikam dan menjilat-jilat bahagian-bahagian cipapku yang sensitif.

Terangkat-angkat dan tergoyang-goyang punggungku dibuatnya. Percayalah, tidak pernah suamiku melakukan aksi begitu. ‘I have never received such a wonderful tongue-treatment from my hubby. I experienced such an incredible feeling then’. ‘Almost instantly’ air maniku terpancut buat pertama kalinya. Macam meletup-meletup bunyinya.

Ketika terasa dan tahu yang air maniku sedang memancut keluar, bapa mertuaku berhenti menjilat buat sementara dan mengeluarkan hujung lidahnya dari dalam lubang cipapku. Tetapi muncung mulutnya tetap terbuka dan melekap di permukaan lubang cipapku. Dia tidak mahu air maniku meleleh jatuh ke atas tilam. Dia mahu air maniku jatuh ke dalam mulutnya. Dahsyat! Dahsyat! Dia mahu minum air berzat keluaran syarikat cipapku. Sesuatu yang tidak pernah dan tidak mungkin boleh dilakukan oleh Aznam, suamiku yang penjijik tak tentu fasal itu.

Teknik berhenti menjilat sekejap untuk memberi kesempatan kepada wanita mengeluarkan air maninya dengan sempurna tanpa gangguan ini amat berkesan. ‘It’s fantastic, you know’. Aku rasa ramai lelaki tidak tahu mempraktikkan teknik ini, termasuklah suamiku sendiri. Mereka inilah orang-orang yang jahil, tiada ilmu menjilat cipap. Pakai jilat aja. Fikirkan sedap dia sahaja, sedap orang dia tak mahu ambilkira.

Selepas merasakan yang pancutan air maniku telah reda, tidak berlengah lagi bapa mertuaku memasukkan semula hujung lidahnya ke dalam cipapku yang sudah lencun berair. Berdecot-decot bunyinya dia menyonyot dan menyedut air lubang pukiku dengan ghairah sekali. Kedengaran jelas di telingaku bunyi nyonyotan dan sedutan yang enak itu.

Lidahnya menjilat-jilat semula semua tempat yang dilawati sebelum aku karam sebentar tadi. Misainya yang nipis terus menikam-nikam permukaan cipapku. Tidak sakit bahkan tikaman misainya ibarat menaruh serbuk perasa ke dalam gulai untuk menambahkan kelazatan. Bertambah kuat aku mengerang keenakan. Nasib baiklah tiada siapa lagi dalam rumahku ketika itu. Kalau kucing jantan kesayanganku nampak apa yang aku dan bapa mertuaku sedang lakukan, tentu dia menderita berahi juga agaknya, mahu dia keluar segera pergi mencari kok kalau-kalau ada kucing betina yang sedang miang macam aku sedang menunggunya.

Kebetulan, aku memang minat tengok kucing jantanku main berhari-hari dengan kucing betina yang datang berkunjung ke rumahku. Tertonggeng-tonggeng punggung kedua-duanya, terkais-kais kedua-dua kaki masing-masing ketika konek yang jantan berusaha gigih mencari lubang cipap yang betina yang tersorok di bawah ekornya.

Kedua-dua kakiku menggigil-gigil menahankan kesedapan, sudah terangkat-angkat silih berganti. punggungku sudah bergoyang-goyang kuat ke kiri ke kanan, tetapi tangan kiri bapa mertuaku memegangnya dengan erat agar tidak lari dan rebah jatuh.

Buah dada kiriku pula kini menjadi sasaran tangan kanan bapa mertuaku. ‘Jealous’ tetek kananku kerana terpaksa mengambil giliran berbuai-buai sendirian. Bapa mertuaku memang adil orangnya. Dia tahu tetek kiriku pun perlukan ‘special treatment’ daripadanya pada saat itu.

Proses menjilat cipap dan meramas tetek kiriku berjalan dengan begitu bersistematik sekali, tidak gelojoh tak tentu fasal, selama lebih kurang 20 minit. Aku benar-benar dibuai khayalan keseronokan.

Kemudian dengan tiba-tiba aku terasa mulut dan lidah bapaku tidak lagi berada pada cipapku. Serentak, tangannya juga meninggalkan buah dadaku. Dalam hatiku sekonyong-konyong timbul persoalan: Mengapa? Apa dah jadi? Aku ingat aku telah mengecewakannya. Tak mungkin, kerana aku telah memberikan layanan istimewa terhadap keinginannya. Cepat-cepat aku menoleh ke belakang, pandanganku tepat ke mukanya dengan rasa terkilan.

Ku lihat bapa mertuaku sudah tegak berdiri semula sambil tersenyum sahaja. Mulut dan misai nipisnya sudah basah lencun dek terkena siraman air cipapku. Secepat kilat pula aku mengalihkan pandanganku kepada benda yang lebih menarik: batangnya yang keras tegak mencanak dan terangguk-angguk.

Oleh kerana tangan bapa mertuaku tidak memegang batangnya, tanpa halangan aku betul-betul dapat menyaksikan besar dan panjangnya. Urat-urat yang menjalar keliling batangnya pun besar-besar timbul nampaknya. That was the first time in my life I saw a ‘real’ cock. Tak ubah macam batang konek John Leslie, satu-satunya pelakon ‘hardcore films’ yang istimewa yang dikatakan dapat memberikan kepuasan maksimum kepada Candy Samples, seorang ‘highly-rated porno queen’ yang blonde, seksi dan bertetek besar.

Di hujung kepala batang bapa mertuaku telah berlumuran dengan air mazinya. Bulu-bulu di pangkal batangnya tidak panjang, rata-rata kelihatan macam baru tumbuh 2-4 mm. Agaknya dia baru 3-4 hari bercukur. Buah-buah pelirnya besar juga, padanlah dengan batang batangnya, nampak berat berisi. Uuuh.. Satu pemandangan yang sungguh menakjubkan dan menggeramkan aku.

Bapa mertuaku memberikan peluang secukupnya kepadaku untuk menatapi dan menikmati keindahan dan keunikan batangnya. Belum sempat aku berbuat apa-apa yang sepatutnya..

“Bapak nak rehat sekejap, ya Kiah, boleh tak?” katanya.

Lagi sekali aku tidak menjawab pertanyaannya, hanya mengangguk dua tiga kali tanda setuju. Aku rasa dia tidak perlukan jawapan daripadaku. Sebenarnya aku sendiri merasa yang aku pun perlu berehat sebentar, untuk melepas lelah.

“Sedap tak cipap Kiah kena jilat lidah Bang Man tadi?” tiba-tiba dia bertanya dengan menyebut dirinya ‘Bang Man’ bukannya ‘bapak’ sebagaimana biasa. Tak ternampak langsung kekoknya. Sama ada dia terlangsung atau sengaja menyebut ‘Bang Man’ itu aku tak tahu.

Tersentak aku dibuatnya, tapi dengan spontan dan juga tidak kekok aku membalasnya, “Sedaap, Bang Man pandai jilat cipap Kiaah. Mulut dan lidah Bang Man jahat. Tangan-tangan Bang Man pun lagi nakal, habis tetek Kiah kena ramas.”

Aku tidak tahu mengapa dengan mudah pula aku turut memanggilnya ‘Bang Man’. Mulai detik itu, di dalam bilik yang indah dan nyaman itu, yang sepatutnya khas untuk aku dan suamiku sahaja, ‘bapak’ telah pergi jauh. ‘Gone With The Wind’. ‘Bang Man’ menggantikannya.

“Kiah mahu Bang Man jilat cipap Kiah lagi tak..?” tanyanya lagi dengan senyuman bermakna yang mudah aku mengerti apa yang tersirat.
Pantas aku menjawabnya, “Mahuu.. Masih belum puas, biji kelentit Kiah, Bang Man belum berapa jilat lagi. Tak nak ke..?” Eh, eh, mengapalah ke situ jawapanku, tidak segan silu langsung. Betina jalang, biang, gatal!

“OK lah, jom Bang Man tunaikan hajat Kiah. Masakan Bang Man tidak mahu jilat betul-betul biji kelentit Kiah yang mengenyam tu.. Itu sebab Abang berehat sebentar kerana lepas ini Abang nak kerja keras, betul-betul nak berikan jilatan istimewa kepada biji kelentit Kiah,” kata bapa mertuaku. “Kalau dapat Bang Man nak makan biji kelentit Kiah.”

Belum sempat aku menyampuk kata-katanya, bapa mertuaku membongkok semula untuk membetulkan kedudukan bontut ku yang masih menonggeng. Mukaku kucodakkan arah ke dinding depanku semula, bersiap sedia. Paha kiriku dipegang erat oleh tangan kirinya, manakala dengan cepat juga tangan kanannya lalu bawah kelengkangku dan perutku terus mencapai buah dada kananku yang masih keras dan berbuai-berbuai indah. Lepas yang kanan yang kiri pula diramasnya, silih berganti.

Dia tahu dia kena kerjakan tetekku dahulu sebelum kemaskan biji kelentitku dengan lidahnya. Baru aku stim betul nanti. Uuuh.. Uuuh.. Uuuh.. Uuuh, seperti yang telah aku katakan aku cepat merasa berada di awang-awangan bila saja tetekku diramas-ramas dan putingnya digentel-gentel dan dipicit-picit oleh lelaki yang tinggi ‘kepakarannya’.

“Ramas kuat sikit tetek Kiaah, bapakn,” desakku dengan suara tercungap-cungap tapi boleh terang didengar oleh bapa mertuaku. “Kuat sikit, kuat lagi,” keluar lagi kata-kata galakan daripada mulutku.
“Boleeh… no problem, tak payah Kiah suruh,” katanya ringkas dan instantly melakukan apa yang aku pinta. “Memang dah lama bapak geram dan mengidam nak ramas tetek Kiah yang besar menonjol ni. Dah lama.. Dah dua tahun!! Tetek bini bapak dulu tak besar begini.”

Aku rasa berdetup-detap jantungku bila mendengar yang dia sudah lama geram nak mengerjakan buah dadaku. Rupa-rupanya dia dah lama kepingin hendak mengerjakan tetek menantunya yang besar, montok dan ranum ini.

Aku tahu buah dada arwah emak mertuaku sederhana sahaja, memang tak boleh lawan aku punya. Tak semena-mena aku teringat yang pada satu masa dulu emak mertuaku pernah dengan tidak merasa segan memuji bentuk buah dadaku yang menggiurkan lelaki yang memandangnya. Pernah dia menyatakan yang bapa mertuaku amat suka dan geram pada perempuan yang mempunyai tetek seperti aku. Sekarang sudah terbukti kebenaran kata-kata arwah emak mertuaku.

“Azman tak pandai ramas tetek Kiah macam bapak. Dia gopoh, sakit-sakit Kiah dibuatnya, Geramnya tak menentu,” kataku tanpa berahsia lagi.
“Okay, from today onwards you don’t have to worry, Kiah. bapak sedia memberikan ‘special service’ kepada tetek Kiah jika Kiah mahukan. ‘Just give me a call, I’ll be right here servicing you’, sayang, of course bila Azman tiada di rumah. Kurang tapak tangan, nyiru bapak tadahkan. Bertambah besar dan cantiklah nanti tetek Kiah dek selalu kena ramas begini dengan bapak.”

Sebaik habis saja kata-katanya yang merupakan satu jaminan kepadaku, bapa mertuaku menggigit-gigit halus dan menyonyot-nyonyot ponggongku yang gebu. Aksi beginipun Azman belum pernah lakukan. Sedap betul rasanya!! Gigitan gigi-gigi kasarnya tidak menyakitkan. Walaupun tidak lama, kira-kira 3-4 minit sahaja selepas itu dia menyondolkan kembali kepalanya di bawah kelengkangku. Muncung mulutnya mula mencari sasaran dan tapak yang sesuai untuk ‘landing’ sebagaimana yang telah dijanjikannya padaku sebentar tadi.

Lidahnya dijelirkan untuk masuk ke dalam lupak cipapku. Ia mengambil masa yang singkat sekali untuk menemui biji kelentitku, tambahan pula biji kelentitku hampir tersembul mahu keluar daripada sangkarnya. ‘Expert’ betul bapa mertuaku mencari biji kelentit dengan lidahnya. ‘In a split second’ hujung lidahnya telah mencecal biji kelentitku.

Tersentak bontot dan badanku menahankan kegelian dan keseronokan cecalan pertamanya. Tangan bapa mertuaku tetap menekan erat ponggongku, tak mahu kasi bontotku lari. Masakan bontotku nak lari… ya tak? Rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari.

Lidah bapa mertuaku memperkuatkan aksi menjilat-jilat kelentitku yang sememangnya telah keras dan mengenyam sejak tadi lagi. Berdecot-berdecit bunyi jilatannya. Macam nak terkeluar kelentitku merasakan keenakan jilatannya. Menggigil-gigil badanku menahankan kegelian dan kesedapan yang menjalar ke seluruh pelusuk tubuhku. Tak ku sangka, pandai sungguh ‘orang muda ini’ menjilat biji kelentit. Istimewa dan ada ‘artnya’.

Fikiran dan badanku melayang-layang jauh ke awang-awangan. Aku benar-benar dah lupa siapa diriku kepada jantan biang yang sedang mengerjakan aku ketika itu. Bapa mertuaku juga nampaknya terlupa bahawa yang sedang dilahapnya ini adalah menantunya. Mungkin.

Dibandingkan dengan cara suamiku menjilat kelentitku, ah… jauh sekali bezanya. Suamiku menjilat kelentitku macam mahu tidak mahu sahaja gelagatnya, tiada kesungguhan langsung. Dia seolah-olah jijik meletakkan mulut dan lidahnya di cipap dan kelentitku. Itu pun, kalau tak disuruh tak mahu dia membuatnya. Bodohnya tak boleh diajar, pandainya tak boleh diikut. Orang Melaka kata saja menolak tuah.

Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang bapanya sedang lakukan. Suamiku seharusnya belajar daripada bapanya cara-cara memberikan kepuasan kepada cipap dan kelentit isterinya dengan lidah juga. Dia tidak boleh bergantung semata-mata kepada batangnya yang besar dan keras tak seberapa itu.

‘He definitely has to learn the techniques of sucking and licking a woman’s cunt and clitoris’. Dia mesti kena belajar bagaimana menghisap dan menjilat cipap dan kelentit wanita, kalau dia mahu, belajar daripada bapanya sendiri yang aku anggap memang pakar dalam bidang ini.

Bapa mertuaku menggilirkan jilatannya, sekejap lupak cipapku sekejap biji kelentitku. Cekap! Cekap! Pergerakan lidahnya maju mundur dalam lupak nikmatku sungguh sedap dan mengkagumkan, terutama bila terkena tepat pada biji kelentitku.

Dek terlalu geram melihat cipap mudaku yang berbulu nipis tembam kegatalan, bapa mertuaku seperti dirasuk syaitan, memang pun, terus menggomol dan menggosok-gosokkan muncung mulutnya ke seluruh bahagian cipapku dan sedalam-dalamnya. Masuk sekali dengan hujung hidungnya. Habis mulut, misai dan hidungnya berlumuran dengan air lendir yang telah banyak keluar daripada cipapku.

Lupak cipap dan kelentitku sudah amat mengenyam, ternganga-nganga minta diisi dengan barang yang lebih padat, lebih menyeronokkan, dan lebih mengkhayalkan. Terus terang aku katakan yang lupak cipapku sudah merengek-rengek meminta disumbat dengan batang bapa mertuaku yang besar, panjang dan keras seperti yang telah aku saksikan tadi.

Kata-kata erangan panjang dan pendek bertali arus keluar daripada mulutku. Namun yang aku perasan aku telah berulangkali menyebut, “Sedap bapak, Sedaap, jilat… jilat kuat sikit bapak, cipap Kiah gatal Banng.” Sentiasa aku rasakan jilatannya masih belum cukup kuat dan perlu diperhebatkan lagi. Begitulah laparnya aku, betina jalang, bini Azman yang gatal, pada ketika itu.

Bapaku kedengaran mencungap-cungap di bawah kelengkangku. Dia sedang bersungguh-sungguh mengawal nafsunya. batangnya pasti sudah semacam bom nak meletup juga. Kasihan, bapa mertuaku hanya boleh berdengkur sahaja di bawah itu, tak boleh berkata apa-apa, maklumlah lidah dan mulutnya sedang bekerja keras melayani kehendak cipap dan kelentitku. Bukan satu kerja yang enteng.

Gerakan-gerakan ganas pada cipap dan tetekku membuat aku tak dapat bertahan lebih lama lagi. Lantas buat kali kedua cairan panas tersembur keluar daripada cipapku. Aku rasa pancutan air maniku lebih kuat daripada kali pertama tadi. ‘Never happened like that before’.

Aku pasti bertambah kuyuplah mulut, hidung, misai dan dagu bapa mertuaku terkena percikan air maniku. Badanku mulalah terasa lemah sedikit. Mahu rasanya aku dengan segera menterbalik dan merebahkan badanku ke atas tilam yang empuk. Sudah lama benar aku menonggeng. Tangan-tanganku pun sudah mula terasa lenguh-lenguh kerana terlalu lama berteleku pada bantal.

Dalam aku sedang bercadang-cadang untuk merebahkan badanku ke atas tilam yang empuk itu, bapa mertuaku lebih cepat bertindak. Dia menterbalikkan dan menelentangkan aku dengan cermat. Kini aku terlentang dengan pukiku terbuka luas dan gunung berapiku terdedah habis, macam dua busut jantan terpacak di dadaku yang gebu.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik ke atas katil duduk berlutut bertenggong di celah kelengkangku yang terbuka luas. Kedua-dua ponggongnya menggalas bahagian belakang kedua-dua pahaku. Dia tidak terus melakukan apa-apa walaupun hujung batangnya yang terhunus itu terangguk-angguk mencecal-cecal bibir cipapku, sudah macam mengamuk hendak masuk ke dalam cipapku yang ternganga-nganga dan kempak-kuncup menunggu.

Dalam hatiku berkata-kata sebentar sahaja lagi cipap aku akan menerima habuan yang ditunggu-tunggu secukup-cukupnya. Malangnya, aku menanti seperti ‘menunggu buah tak jatuh. ‘He proved to be a very patient man, you know, not like his stupid son. ‘ Dia mahu menjadikan aku lebih dahaga lagi, mungkin biar sampai cipapku bersuara bukannya mulutku yang bersuara merayu meminta-minta mahukan batangnya.

Dia menundukkan kepalanya untuk merenung tajam cipapku yang tembam tersembul dan ternganga-nganga di depan matanya yang terbelalak. Bulu cipapku tidak lebat, selalu aku trim. Ini menjadikan tundunku nampak lebih terserlah tinggi memapam.

“Amboi mak.. Cantik dan tembamnya cipap Kiah, untung Azman!!” bapaku memberikan pujian yang ikhlas tetapi bunyi macam menyindir Azman. Memang, siapa berani kata cipapku tak tembam kalau dah terpampang di depan mata? Cuma sayang sedikit biji kelentitku tidak berapa besar, sederhana sahaja, cukuplah tu.

Selepas itu pandangannya dialihkan pula kepada buah dadaku yang menggunung keras mencanak.

“Uuuh uuh, baru puas bapak dapat pandang tetek Kiah yang besar ni. Sahlah apa yang bapak nampak bayangan dalam baju gaun tadi. Memang besar, cantik, gebu, berisi.”

Macam dah tak ada perkataan lagi bapa mertuaku hendak gunakan bagi memuji keistimewaan buah dadaku.”Makan tak habis Azman macam ni,” sambungnya lagi. Aku hanya merenung layu kepada mukanya. Aku setuju benar dengan setiap patah pujian yang diberikan.

Belum sempat aku menyampuk kata-kata pujiannya terhadap aku, bapa mertuaku membongkok. Kedua-dua tangannya menangkap dan terus meramas kedua-dua belah buah dadaku yang masak ranum. Serentak, muncung mulutnya menerkam menangkap muncung mulutku.

Mulutku juga menangkap mulutnya umpama anak burung menangkap mulut emaknya mahukan makanan yang dibawakan. Tak payah cakaplah.. Memang aku menunggu-nunggu untuk melakukan aksi hebat itu. Melekat mulut kami seperti berglue.

Kami sedut-menyedut dan bermain lidah dengan seronok sekali. Agak lama juga baru mulut kami berpisah, puas. Mulut kami terpaksa berpisah untuk mengurangkan kesesakan nafas dan mengambil angin baru. Kami ulangi aksi ini beberapa kali lagi dengan amat ghairahnya.

Mulut bapa mertuaku tidak berbau yang tidak menyenangkan, mungkin tiada giginya yang berlupak dan rosak, lagipun dia tidak merokok dan minum arak seperti Azman. Yang aku terhidu hanyalah bau cipapku sendiri. Semasa berkucup-kucupan dan bermain lidah, aku lebih dapat merasakan rasa air cipapku yang melekat pada bibir dan mulutnya, kurang sekali rasa air liurnya.

Selepas puas bermain lidah, bapa mertuaku menurunkan kepalanya ke paras buah dadaku. Mulutnya cepat-cepat mencakup puting tetekku yang kanan. Aduuh, aduuh, dengan rakus dia menghisap dan menyonyotnya. Berdecot-decot bunyinya. Meleleh-leleh air liurnya jatuh ke atas tetekku. Sekali-sekala dikemam-kemam dan digigit-gigitnya puting tetekku yang keras mencancang itu. Tidak sakit bahkan menambahkan keseronokan kepadaku, betina jalang, gatal, miang.

Geram betul dia menghisap puting tetekku yang besar dan magang itu. Tangan kananku aku letakkan atas ubun-ubunnya untuk mengimpaki tekanan hisapan dan gigitannya, manakala tangan kiriku membantu tangan kanannya meramas-ramas dan memicit-micit puting tetekku yang sebelah kiri.

Begitulah jalinan kerjasama yang padu dan erat antara aku dan bapa mertuaku dalam mengerjakan buah dadaku dengan mulut dan tangan. Selepas yang kanan, buah dadaku yang kiri pula menerima ganjaran sewajarnya. Tidak banyak kata-kata yang keluar daripada mulutku kerana otakku tertumpu kepada fungsi menahankan dan merasakan kesedapan yang amat sangat. ‘Action speaks louder than words’. Aku banyak mengerang dan merintih.

Tangan dan mulut bapa mertuaku melepaskan buah dadaku sambil mengeliat dan menegakkan kembali badannya. Tanpa buang masa, dia lantas turun ke bawah, menyorongkan kepalanya ke celah pukiku yang mengangkang luas, meletakkan semula mulut dan lidahnya di lupak cipapku yang masih lencun.

Dia menjilat cipapku semula dengan rakus. Lebih keras dan lebih rancak aksi lidahnya kali ini menjilat-jilat lupak cipap dan biji kelentitku. Geram betul dia kepada cipap tembamku yang terpampang itu. Berterusan aku mengerang kesedapan, tak henti-henti sambil mengangkat-ngangkat bontutku macam tak jejak pada tilam.

Tangan kananku menekan-nekan kepalanya sehingga kurasakan muncung mulutnya telah melekat seperti kena gam (glue) pada cipapku. Dua-dua orang sama-sama mengerang merasakan nikmat. Tangan kiriku meramas-ramas dan memicit-micit puting tetek kiriku.

Tangan kanan bapa mertuaku menekan paha kiriku untuk membuka pukiku seberapa lebar yang boleh. Tangan kirinya meramas kuat tetek kananku semula. Keempat-empat tangan kami kini berkerja keras untuk memberikan kelazatan maksimum kepada kami.

“Sedapnya, sedapnya, sedapnya bapak.. Dalam-dalam jilat pak… kuat-kuat jilat pak,” aku merayu, mendesak, dengan suara tesekat-sekat tapi pasti terang didengar oleh bapa mertuaku. Sambil memejamkan mata, mukaku sekejap menoleh ke kanan, sekejap ke kiri. Demikian gelagat betina jalang, yang sudah biang, gatal.

Kemudian, aku buka mataku dan angkat sedikit kepalaku untuk memandang ke arah pukiku di mana cipapku sedang hebat dikerjakan. Uuuh, uuh, uuhh, indahnya dapat memerhatikan lidah bapa mertuaku terjelir-jelir menjilat-jilat lupak cipap dan biji kelentitku. ‘A wonderful sight, indeed’. Aku kangkangkan pukiku seluas-luasnya untuk dilahap bapa mertuaku semahu-mahunya dan sepuas-puasnya.

Aku sempat melihat batang bapa mertuaku yang keras mencanak tergantung-gantung dan terangguk-angguk di celah kelengkangnya. ‘Another beautiful sight’. Segera nak ku capai dengan tangan rasanya tapi tak sampai. Nasib baik secepat kilat aku dapat ilham.

Aku terus masukkan kaki kananku ke bawah kelengkangnya dan terus menggunakan hujung Ibu jari kakiku untuk menunjal-nunjal dan mengkuit-kuit kepala batang bapa mertuaku yang putih kemerah-merahan. Kepada buah-buah pelirnya yang tergantung berat itu pun aku lakukan demikian juga, tetapi target utamaku ialah kepala batangnya yang berkilat itu.

Ku lihat tak tentu arah dia, menggigil-gigil dan mengeliat-ngeliat menahankan kegelian dan keenakan yang memuncak. Stim betul batang bapa mertuaku, lebih-lebih lagi kuku Ibu jari kakiku yang agak panjang menikam-nikam dan menggoris-goris kepala batangnya yang botak licin berkilat. Belum pernah aku lakukan begini terhadap suamiku. Semakin keras dan rancak bapa mertuaku memakan cipapku dan memerah susu kananku serentak.

Kemudian, bapa mertuaku mengangkat kepalanya melepaskan cipapku dan memandang tepat ke mukaku. Dia tersenyum sahaja.

“Sedap tak bapak.. Sedap tak makan apam Kiah yang tembam?” aku bertanya dengan nada terketar-ketar kerana menahan nafsu yang semakin memuncak sebelum sempat dia berkata sesuatu.
“Sedap Kiah.. Sedap.. Bukan main gatal apam Kiah. Azman pandai jilat macam bapak tak?,”

“Tiidaak, pak,” jawabku ringkas. “Azman tak berapa suka jilat cipap Kiah,” keluar jawapanku tanpa berselindung sambil kakiku berhenti menunjal dan menggoris kepala batangnya. Aku rasa dia buat-buat tanya, sedangkan dia sudah dapat meneka melalui response dan persembahanku yang Azman tak mungkin pandai menjilat cipap dan kelentitku seperti dia. Dia aku ibaratkan seperti ‘sudah gaharu cendana pula-sudah tahu bertanya pula’.

“Kepala batang bapak pun gatal dan mengenyam betul Kiah. Ibu jari kaki Kiah jahat, bapak gigit dia nanti baru tau,”

Aku tesenyum sahaja mendengarkan gertak manjanya. Masakan aku takut. Kulihat bukan sahaja bibirnya tetapi juga misainya bersemuih dengan lumpur putih cipapku.

“Okay, let’s go a step further, Kiah,” ajak bapa mertuaku.

Aku ingatkan dia sudah bersedia untuk memulakan aksi yang aku tertunggu-tunggu.. Melahap cipapku dengan batangnya. Rupa-rupanya belum lagi. Dia masih hendak meneruskan beromen puas-puas lagi.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik duduk mengangkang bertenggong atas dadaku. Lutut kanannya menghempet susuk kiriku, manakala lutut kirinya menghempet susuk kananku. Diletakkannya batang batangnya yang keras mencanak itu betul-betul di lurah celah dua buah dadaku. Dek kerana panjang batangnya, hujung kepalanya lantas mencecah dagu dan mulutku yang ternganga-nganga.

“Uuuh, apa pula ni,” bisik hatiku.

Sekonyong-konyong kedua-dua tangannya memegang erat kedua-dua buah dadaku dan merapatkannya untuk menghempet batangnya. Aku dongakkan sedikit kepalaku untuk memerhatikan kedudukan batang bapa mertuaku yang tersepit dihempet rapat oleh tetekku. Tangan kananku aku letakkan atas kepala lutut kirinya manakala tangan kiriku memegang pergelangan tangan kanannya yang melekap di tetekku.

Sambil meramas tetekku yang mengepit batangnya, bapa mertuaku melakukan aksi sorong tarik batangnya, ke depan ke belakang. Bila ditolak ke depan, hujung kepala batangnya mencecal-cecal dan menusuk kuat bibirku. Oleh kerana tegang dan keras, batangnya tak perlu dipegang, bebas bergerak dengan kekuatan sendiri.

Mula-mulanya aku tak buat apa-apa, walaupun mulutku agak terbuka. Tetapi, tak lama kemudian aku merasa sungguh seronok diperlakukan begitu. Tetekku naik mencanak tidak karuan kena geselan batang batangnya, sementara lupak cipapku pula terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut kelazatan.

Aku menjelir-jelirkan lidahku, memberi satu ‘signal’ meminta bapa mertuaku membuat sesuatu yang lebih menyeronokkan. Dia faham apa yang aku mahu. Bila sorongannya menjadikan hujung kepala batangnya betul-betul mencecah lidahku, dia membiarkannya seketika di situ, tidak menariknya ke belakang. Lantas, hujung lidahku menikam-nikam dan menjilat-jilat alur lupak batangnya. Bapa mertuaku bersiut-siut kesedapan sambil mengeledingkan badannya kerana terasa milu dan geli yang amat sangat.

“Eer, eer, eer, sedaapnya Kiah, Sedaapnya.. Jilat batang bapak, Kiah, jilaat, jilaat!!” Mendengar suruhannya, aku rancakkan lagi jilatanku terhadap lupak kencingnya. Aku pusing-pusingkan hujung lidahku menjilat-jilat dan menyedut-nyedut keliling hujung kepala batangnya yang lembut, berkilat dan basah itu.

Selang beberapa saat sahaja.. “Hisap batang bapak… Kiah, hisap batang bapakn, hisaap, hissaap, Apak tak tahann…” desaknya dengan nada tercungap-cungap sambil memegang batangnya dengan tangan kanan dan menyua-nyuakan kepalanya kepada mulutku. Tangan kiriku aku teruskan memegang pergelangan tangan kanannya yang memegang batangnya itu, seolah-olah aku mahu sama-sama membantunya menyorong-tarik batangnya di dalam mulutku.

Apa lagi, dengan keadaan yang telah sedia menganga dan menunggu, mulutku dengan segera mencakup kepala batang bapa mertuaku. Ibarat ikan mencakup mata kail di mana umpannya masih hidup mengelitik-mengelitik. Kepala batangnya masuk ke dalam mulutku setakat parit takuknya sahaja. Ketika itu, itulah sahaja tahap kemampuanku. Itupun rasanya sudah bagai nak retak mulutku.

Tangan kiriku yang memegang pergelangan tangan kanannya mengimpaki asakan kepala batangnya. Aku khuatir dia akan menggodokkan batangnya ke dalam sekali gus. Pecah mulutku nanti. Aku terus mengulum, menyonyot dan menghisap kepala batangnya.. Adoi lazatnya. Berjijis-jijis dan membuak-buak air liurku bercampur air gatalnya keluar membasahi dagu dan setengahnya jatuh ke leherku. Lama juga rasanya aku menghisap keluar-masuk keluar-masuk kepala batang bapa mertuaku dalam mulutku.

Aku terus menghisap batang bapa mertuaku laksana orang sudah beberapa hari tak jumpa makanan. Gelagatnya menahankan kegelian dan kesedapan pada kepala batangnya menampakkan sangat yang dia juga sudah lama tak mendapat nikmat hisapan semacam yang aku hadiahkan kepadanya.

“Cuba masukkan ke dalam lagi Kiah, batang bapak, cuba..” Dia merayu dengan suara tersekat-sekat, sambil dia sendiri cuba menolak kepala batangnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku. Penyabar orangnya, dia minta aku cuba, tidak terus godok.

Aku tak boleh bersuara, maklumlah mulutku tengah tersumbat.. Aku hanya mengangguk-ngangguk kecil dan memberi isyarat mata tanda setuju mencuba buat seperti yang disuruhnya. Aku buka lagi seluas-luasnya mulutku bagi memberikan ruang yang lebih selesa kepada batang bapa mertuaku untuk masuk lebih dalam lagi. Dengan lembut serta dengan bantuan tanganku juga dia menolak masuk kepalanya lebih dalam ke dalam rongga mulutku. ‘My god, that’s all I could do. I could only take in about half the length of my father-in-law’s cock, about 10 cm only went inside’.

Had itu pun aku dah mula rasa susah nak bernafas, dah rasa nak tercekik, namun aku teruskan juga mengocok batangnya dalam mulutku.

“Uuuh, eerr, uuh, eerr,” bapa mertuaku mengerang keenakan. Tanpa disedarinya air liurnya berjijis-jijis keluar.

Mungkin dia rasa memadailah setakat itu tenggelamnya batang yang besar panjang itu di dalam mulutku. Mungkin setakat malam itu sepanjang hidupnya, memang belum pernah ia berjumpa dengan betina jalang yang sanggup melahap batangnya sampai ke bulu-bulunya. Dia tak mahu menyiksa dan menyusahkan aku.

Sementara aku tekun menghisap batangnya dengan penuh ghairahnya, di bawah, tidak berkesudahan bontotku terangkat-angkat, pukiku terbuka terkangkang-kangkang, cipapku terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut kuat. Bukan main gatal rasanya lupak cipapku. Biji kelentitku seperti macam nak terkeluar.

Bapa mertuaku menoleh ke belakang sedikit, sebelah bahu kirinya, memerhatikan puki dan cipapku yang menari-menari tak tentu fasal. Dia lebih daripada tahu yang ketika itu cipapku memang dalam keadaan tak tentu arah. Dengan cepat-cepat tangan kirinya melepaskan tetek kananku, mengeledingkan badannya ke belakang sedikit, dan terus pergi menepam-nepam cipapku yang tembam itu.

Dalam beberapa saat saja dia melakukan rabaan, jari telunjuknya terus masuk ke dalam cipapku, mengorek-ngorek lupak dan kelentitku. Aduuh, aduuhh, aku rasa macam nak terjerit kerana terlampau sedap rasanya, tetapi tidak boleh kerana dalam mulutku masih penuh dengan kepala batang bapa mertuaku. Kini kedua-dua lupakku (mulut dan lupak cipap) dikerjakan serentak.

Manakala bapa mertuaku terus menikmati hisapan, nyonyotan dan jilatanku pada batangnya, aku pula terus menikmati kenakalan permainan tangan dan jari-jarinya pada puki, cipap dan kelentitku. Aksi berkerjasama dan saling beri memberikan keseronokan in kami lakukan agak lama juga, tak perasan aku berapa minit, sehinggalah..

“Ah, aahh, aahh, bapak tak tahan lagi, Kiaahh. Air bapak nak keluar benar nii,” berkerut-kerut dahi dan merah padam muka bapa mertuaku memaklumkan kepadaku berita yang menggembirakan itu, berita yang dinanti-nantikan. Umpama berita kemenangan calon Presiden parti yang aku minati.

Memang sudah lama aku yang jalang ini mengidam untuk mengetahui bagaimana rasanya batang lelaki mengelupur sambil memancutkan air maninya ke dalam mulut dan tekakku. Justeru aku tidak menolak keluar batang bapa mertuaku bila dikatakan airnya nak keluar. Bahkan aku terus mengambilalih tugas tangannya memegang erat batang batangnya.

Aku lakukan begitu kerana aku khuatir apabila airnya betul-betul nak keluar nanti ditarik keluar batangnya daripada mulutku. Aku sesungguhnya tak mahu lepaskan peluang keemasan kali pertama ini.

Aku kerap meminta daripada Azman, suamiku, walau sekali pun jadilah, tetapi dia tidak mahu melayani kemahuanku. Padanya melihat orang betina menelan air mani orang jantan adalah sesuatu yang menjijikkan. Mungkin ramai yang bersependapat dengannya. Ah, tak kisahlah itu semua. ‘You mind your own business. If you want to follow my hubby’s attitude, go ahead, nobody can stop you. ‘ Seperti suamiku, you lah yang rugi besar.

Bapa mertuaku ini lain benar orangnya, makin terasa airnya nak keluar makin bersungguh dia cuba memasukkan batangnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku. Dia memang mahukan aku menelan air maninya, kalau boleh kesemuanya. Serentak itu juga makin rancak tangan dan jari-jarinya mengerjakan puki, cipap dan kelentitku di belakangnya. Dia benar-benar mahu aku juga hanyut dan karam bersamanya.

Tepat sekali, aku juga sudah tak boleh tahan lagi, nafsu buasku sudah meluap-luap, tak mampu bertahan lagi, mengelitik nak karam buat kali ketiga..

“Uuuhh, uuhh, uuhh,” tiba-tiba bapa mertuku memancutkan air maninya dengan kuat sekali menerjah ke langit tekakku. Pekat, suam, dan banyak sungguh air maninya. Aku cepat-cepat telan semuanya kecuali yang berbuih-buih membuak meleleh keluar daripada mulutku yang aku tak boleh buat apa-apa.

Banyak kali tembakan keras berlaku, tetapi aku tidak perasan dan tak dapat mengira berapa kali pancutan semuanya kerana pada ketika yang sama daripada dalam cipapku juga terpancut air mani yang pekat dengan derasnya, kuat dan enaknya. Macam meletup-meletup bunyi di cipapku.

Habis pancutan, bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar batangnya. Didiamkannya berenang puas-puas dahulu dalam mulutku. Dia mahu pastikan aku mengecapi kelazatan secukup-cukupnya. Seolah-olah dia tahu itulah kali pertama aku betul-betul dapat merasakan betapa enaknya batang besar panjang berada dalam mulutku, dan betapa seronoknya menerima pancutan kuat air mani lelaki di dalam mulutku. Ya, seperti kata pepatah lama ‘jauhari saja yang mengenal manikam’.

Bila aku rasa sudah cukup, tanganku menarik keluar batang bapa mertuaku daripada mulutku. Dia tidak membantah. Uuuhh, masih dalam keadaan keras terpacak lagi batangnya. ‘Strong and steady’ lagi. Basah lencun keliling batangnya berlumuran dengan campuran air liurku dan air maninya. Di hujung lupaknya masih berjijis-jijis air gatalnya macam glue cair meleleh jatuh ke dagu, leher dan dadaku.

Pada masa yang sama, tangan bapa mertuaku juga beredar meninggalkan cipapku yang basah kuyup dan terus memegang bahu kananku sambil mengopok-ngopok perlahan-lahan. Mungkin dalam hatinya dia memuji aku, ‘good girl, good girl’.

Kami sama-sama tersenyum kepuasan tanpa berkata apa-apa. Bapa mertuaku kemudiannya dengan cermat turun daripada dadaku dan terus merebahkan badannya di sebelah kananku. Dia baring menelentang seperti aku dengan senjatanya masih keras terpacak meskipun tidak 100 peratus. Kalau suamiku, habis saja air maninya terpancut ketika masih dalam lupak cipapku lagi batangnya sudah terkulai layu.

“Apa macam Kiah? Puas tak?” tanya bapa mertuaku memecah kesucian sejenak sambil menoleh ke mukaku dengan senyuman melirit.
“Bapak jahat, teruk Kiah Bapak kerjakan. Nasib baik Kiah tak mati tercekik tadi,” jawabku berseloroh.

Aku telah kembali normal, sebab itu aku memanggilnya ‘bapak’ semula, bukannya ‘bapak’ seperti ketika aku dalam kelalaian dan terpak di awang-awangan sebentar tadi.

“Sekejap lagi kita berlayar semula, boleh..? Tadi bahtera kita masih menyusur-nyusur dan berlegar-legar di tepi pantai sahaja, belum ke tengah menempuh lautan yang lebih bergelora…” katanya sambil tersenyum dan mengenyit-ngenyitkan mata kirinya.
“Amboi, cantiknya bahasa…” bisik hatiku. Aku tidak memberikan jawapan kepada ‘suggestion’ nya, hanya menganggok-anggokkan kepala sebagai satu isyarat yang sudah cukup bagi bapa mertuaku mengerti yang aku memang telah cukup bersedia untuk berlayar bersamanya bila tiba masanya sekejap lagi nanti.

Ya, masih luas lagi samudera yang perlu aku terokai bersama bapa mertuaku. Seperti yang aku kataka pada awal ceritaku ini yang aku dalam tempoh kehausan.. Apa yang aku lakukan bersama bapa mertuaku sebentar tadi lebih menambahkan lagi dahagaku.. Aku tahu bapa mertuaku telah lagi lama menahan dahaganya.

Kami berdiam sambil mengesat-ngesat keringat yang membasahi seluruh anggota tubuh badan kami. Namun aku tidak mengelap lendir-lendir yang melekat di puki dan cipapku. Bapa mertuaku pun begitu juga, tidak mengesat cecairan yang melekat pada batang batangnya yang sudah turun 50 peratus tetapi masih nampak keras, besar dan panjang itu. Kami sama-sama tahu tiada keperluan untuk berbuat demikian kerana sebentar nanti hendak dipergunakan semula.

Selepas itu kami berpaling, berhadapan antara satu sama lain. Bapa mertuaku meletakkan tapak tangan kananya melekap pada buah dada kiriku, tidak melakukan apa-apa. Manakala tangan kiriku juga sekadar menggenggam batang batangnya yang separuh keras itu. Aku yakin penuh dalam sedikit masa sahaja lagi ia akan keras mencanak semula. Pasti.

Malang sungguh nasib suamiku, Azman, langsung aku tidak terkenang-kenang dan terbayang-bayangkan wajahnya. Begitulah hebatnya kuasa magnet bapa mertuaku ketika itu.

Setelah berehat lebih kurang 10 minit..

Bapa mertuaku kembali meramas dan memicit-micit puting buah dada kiriku dengan tangan kanannya. Semakin lama semakin keras ramasannya. Mulutnya pula lantas menangkap dan menyonyot puting buah dada kananku. Nafsu berahiku naik mendadak semula dengan serta-merta dan kedua-dua gunung berapiku kembali keras menegang.

Tanpa berlengah lagi aku menguatkan genggaman tangan kiriku kepada batang bapa mertuaku yang sememangnya tidak aku lepaskan semasa kami berehat sebentar tadi. Aku mengurut kuat dari pangkal ke hujung, pergi dan balik. Punya geramnya aku pada batang yang besar panjang itu, tak boleh cakap, aku rasa macam nak mencabutnya. Aku tahu dia juga sudah stim semula seperti aku.

Sekali-sekali aku cekut-cekut dan gentel-gentel kedua-dua buah pelirnya. Mulut bapa mertuaku merengek-rengek keenakan sambil terus menghisap puting tetek kananku dengan rakusnya. Tiada kata-kata yang keluar daripada mulutnya, hanya dengkuhan dan erangan yang enak kudengar.

Aku juga hanya bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan. Mataku terpejam-pejam dan badanku rasa terangkat-angkat menahankan kegelian yang amat sangat bila dalam masa serentak bapa mertuaku mengerjakan kedua-dua puting buah dadaku, satu dinyonyot manakala yang satu lagi dipicit-picit, digentel-gentel.

Bapa mertuaku melepaskan mulutnya daripada puting tetek kananku, dan terus menangkap mulutku yang sudah sekian waktu menantikan ketibaannya. Kami bermain lidah dengan lebih hebat pada kali ini. Rasanya tak kurang 5 minit mulut kami berperang, masing-masing tidak mahu mengalah, lidah kami sama-sama jahat dan bertenaga.

Melepaskan tetekku, bapa mertuaku berbisik di telinga kananku.., “Kiah suka 69 tak..? Kalau suka, mari kita buat, lepas itu baru kita..” kata-katanya terhenti setakat itu.

Aku faham. Sebenarnya dia tidak perlu bertanya dan mangajak aku. Aku memang sangat ingin melakukannya, cuma nak menunggu detik yang sesuai. Lantas dengan serta-merta aku merayu di telinga kanannya, “Kiah di atas dulu ya.., kalau 69 Kiah suka kat atas..”

Tanpa menunggu persetujuannya, aku terus pakun dan merangkak memusingkan badanku menelangkup menindih badan bapa mertuaku. Dia tidak membantah. Aku rasa dia juga suka berada di bawah bila melakukan aksi 69.

Aku paparkan pukiku tepat ke arah mukanya, aku tayang-tayangkan cipapku yang tembam itu kira-kira 8 cm saja jaraknya daripada muka dan mulutnya. Pasti dia sungguh geram melihat cipapku yang terkemut-kemut, ternganga-nganga tertayang-tayang menunjuk miangnya.

Aku menoleh ke belakang untuk melihat kedudukan bontot dan pukiku. Aku mahu posisi cipapku betul-betul cukup selesa untuk dikerjakan oleh mulut dan lidahnya. Aku tidak mahu mulut dan lidahnya bersusah payah untuk mencapai lupak cipapku.

Puas hati dengan posisi bontot dan pukiku, aku membenamkan mukaku di celah kelengkangnya sambil menunggu-nunggu ketibaan mulut dan lidahnya pada cipapku.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang ponggong kananku, manakala tangan kirinya, ah, tersentak aku bila ibu jarinya menekan-nekan dan mengorek-ngorek lupak juburku. Terkemut-kemut, kempak kuncup lupak juburku menahankan keenakan yang tidak pernah aku terima daripada suamiku. Ligat kepalaku dibuatnya. Aku tahu tidak banyak jantan mahu melakukannya.

Aksi 69 memang menjadi idamanku. Pendek kata, tak puas main kalau tidak melakukannya terlebih dahulu. Betina gatal. Lantas, aku yang memulakan kerja menghisap dan menjilat. Tangan kananku memegang erat batang bapa mertuaku untuk menegakkannya lagi agar mudah kepalanya masuk ke dalam mulutku. Tangan kiriku memegang pahanya untuk meluaskan lagi kangkangnya.

Mula-mula aku hanya menghisap, menyonyot dan menjilat di bahagian kepala batangnya, setakat takuk saja. Itu pun sudah cukup untuk membuatkan bontot dan kakinya terangkat-angkat menahan kegelian dan kesedapan. Untuk menambahkan stimnya, tangan kiriku melepaskan pahanya dan terus meramas-ramas dan menggentel-gentel kedua-dua buah pelirnya yang sudah berat itu. Jahat betul betina jalang ini!

Pelik juga, mulut dan lidah bapa mertuaku belum lagi mahu mengerjakan cipapku. Dia masih menggigit-gigit kedua-dua belah ponggong dan pahaku dengan geram sambil menyelit-nyelitkan ibu jari kirinya dalam lupak juburku.

“Uuhh, uuhh, sedapnya Kiah.. Sedap.., hisap dalam lagi Kiah. Kiah pandai hisap batang..,” kedengaran dia merengek di bawah kelengkangku.

Sebaik saja dia habis menyebut “batang” aku terasa hujung lidahnya menjunam masuk ke dalam lupak cipapku yang sudah sekian waktu ternganga-nganga kelaparan. Lupak cipapu dihisap dan dijilat sedalam-dalamnya dengan rakus sekali. Biji kelentitku juga menerima habuan yang setimpal.

Aku tak karuan menahan kesedapan, lantas mulutku mengolom batang bapa mertuaku lebih dalam lagi, tetapi seperti sebelum ini hanyalah setakat lebih kurang 10cm saja. Aku tak mampu menjolokkannya lebih dalam lagi. Namun aku tetap ‘demonstrate’ kesungguhan dan kecekapanku menghisap batang.

Aku dapat merasakan begitu geram dan lahapnya bapa mertuaku memakan cipapku dalam posisi 69 ini. Ternyata dia sungguh bernafsu sekali melakukannya. Patutlah dia yang lebih dahulu mengajak aku membuatnya tadi. Aku betul-betul dibuai keenakan. Bontotku bergegar-gegar dan bergoyang-goyang menahankan kegelian dan kesedapan yang tidak terhingga. Berperi-peri aku bertahan agar cipapku tidak karam.

Aku rendahkan lagi lupak pukiku, hampir nak tersembam melekap di mulutnya, untuk membolehkannya memakan cipapku dengan lebih mudah dan selesa. Aku tak tahulah kalau ada orang betina dan jantan yang tidak suka buat aksi 69 seperti yang kami lakukan. Tolak tuahlah!

Aku melepaskan batangnya daripada cengkaman mulutku dan dengan erangan suara, “Sedapnya.. bapak, sedaapp. Kiah tak tahan lama macam ini, pak. Kiah dah nak..” Memang benar aku sudah mengelitik tak tahan.

Apa lagi, bila terdengar aku kembali memanggilnya bapak, lebih hebatlah cipapku diratahnya.

Aku angkat bontutku sedikit untuk mengeluarkan lidahnya dari dalam lupak cipapku sebentar. Aku perlu rehatkan cipapku, perjalanan masih jauh. Pada kali ini aku tidak mahu air maniku terpancut keluar sebelum melahap batang bapa mertuaku.

“No, not yet,” bentak hatiku.
“Sedapnya cipap Kiah.., bukan main mengenyam lupak puki Kiah, sehari suntuk bapak tak dapat nasi pun tak apa asal dapat makan cipap Kiah ni..” sempat bapa mertuaku bersuara sebaik saja lidahnya meluncur keluar daripada lupak cipapku.
“batang bapak ni lagi keras mengenyam,” jawabku sambil jari telunjuk kananku mencecal-cecal dan menggoris-goris lupak kencingnya.

Bersiut-siut dan terangkat-angkat kaki dan bontotnya merasakan kemiluan dan kegelian yang melandanya.

“Uuhh, uuhh, geli Kiah.. Gelinya.., I like it, I want it.., don’t stop..,” mencacar-cacar suara bapa mertuaku.

Aku tahu sudah sampai ketikanya bapa mertuaku sudah tidak mampu bertahan lebih lama lagi. Dia pasti mahu kapalnya yang sudah sarat dengan muatan itu memulakan pelayaran dengan segera, mengharung samudera yang terbentang luas di hadapannya.

Aku sendiri merasakan yang bekalanku juga sudah cukup sarat, bahkan sudah membuak-buak, siap sedia menyertainya berlayar. Aku sudah dapat menjangkakan yang pelayaranku bersama bapa mertuaku buat pertama kalinya pada malam itu nanti pasti akan memberikan keseronokan yang tidak terhingga, yang belum pernah aku rasakan, akan menggegarkan katil di mana suamiku biasanya tidur nyenyak sedang aku mengelamun kehausan.

Aku turun daripada atas badan bapa mertuaku dan terus baring menelentang. Aku buka kelengkangku seberapa luas yang boleh. cipapku dengan segala hormatnya mempersilakan batang bapa mertuaku mengerjakannya semahu-mahunya.

“Jangan segan silu, buatlah macam cipap sendiri. Jemput makan kenyang-kenyang. Ratahlah apa yang ada terhidang ini, tak cukup minta tambah,” seolah-olah itulah ucapan aluan daripada cipapku yang cukup miang dan gatal.

Tanpa berlengah lagi, bapa mertuaku mengambil posisinya, berlutut membongkok di bawah kelengkangku. Kedua-dua kakiku diangkat dan diletakkan atas kiri kanan pahanya. Lagi terkangkang pukiku dibuatnya. Belum apa-apa betina jalang ini sudah mula mengerang-ngerang.

Tangan kiri bapa mertuaku melekap atas paha kiriku sambil tangan kanannya memegang batangnya dan terus mengacu-ngacu dan menyua-nyuakan kepalanya pada mulut cipapku yang sudah ternganga-nganga. Hujung kepala batangnya menggoris-goris alur lupak pukiku dan biji kelentitku. Betina biang ini terus mengerang dibuatnya.

“Masukkan pak, cepat masukkan pak.., uuhh, uuhh,” aku membentak.
“Kiah dah tak tahan pak.., cepatlah..”

Bapa mertuaku mula memasukkan kepala batangnya ke dalam lupak cipapku. Setakat takuknya saja, dia berhenti menolak. Itupun aku rasa dah perit macam nak pecah cipapku. Nasib baiklah sudah ada banyak ‘minyak pelincir’, kalau tidak agaknya mungkin belum boleh masuk lagi.

“Apa macam Kiah? Sakit tak..?” dia bertanya seolah-olah tahu yang aku merasa sakit kena penangan kepala batangnya yang besar itu.
“Rasa sakit juga pak, kepala batang Apak besar sangat..” Aku tidak menipunya. Memang aku terasa sakit.

Lupak cipapku masih sempit kerana maklum belum pernah ia menerima kunjungan seorang ‘monster’, tambahan pula aku belum melahirkan seorang anak pun. Kalau batang suamiku, ah, senang saja masuk, tak ada pelincir pun aku tak merasa perit. Relaks habis, macam tak ada apa-apa berlaku. Kalau besar sedikit saja daripada ibu jari kakiku, nak buat macam mana?

“Don’t worry, Kiah.. I’ll take my time. We’ll do it slowly. Tak lari gunung dikejar. You’ll get the best from me, not from Azman,” dia memujukku, memberi aku perangsang dan jaminan kenikmatan yang tidak terhingga akan tetap aku kecapi.

Aku mengangguk-nganggukkan kepalaku tanda bersetuju dengannya. Aku mengangkat sedikit kepalaku untuk memerhatikan senario yang indah terpapar di kelengkangku. Seperti yang aku rasakan, memang sah baru had takuk saja kepala batang bapa mertuaku masuk ke dalam lupak cipapku. Itu pun aku rasa macam sudah penuh, sesak, lupak cipapku.

Namun aku yakin kalau kepala yang besar kempak itu dah boleh boleh masuk, takkanlah seluruh batangnya tak boleh ditelan oleh cipapku yang lapar. Cuma kenalah bapa mertuaku tolak masuk perlahan-lahan dan beransur-ansur, tidak boleh sekali gus. Tidak perlu bergopoh-gapah. Ada banyak masa. Tiada sebarang gangguan.

“bapak masukkan sikit lagi ya Kiah, kalau sakit cakap.., boleh Apak hentikan dulu,” bapa mertuaku merintih sambil memandang ke muka aku. Tepat sebagaimana yang aku harapkan.

Aku tak lengah mengangguk lagi memberikan persetujuan. Masakan aku nak bilang jangan sedangkan cipapku tidak sabar untuk menelan keseluruhan batangnya dengan seberapa dalam dan segera yang boleh.

Bapa mertuaku menekan lagi kepala batangnya. Aku rasa sudah banyak masukknya, tetapi jelas pada penglihatanku baru setengah saja terbenam dalam lupak cipapku. Keperitan masih aku rasakan, namun keenakan mengatasi segala-galanya. Ini menyebabkan cipapku macam terminta-minta.

Aku membetul-betulkan pukiku. Aku mahu cipapku terangkat menadah dengan lebih hebat lagi. Aku mahu jantan biang ini bertambah geram melihatnya. Aku mahu membukakan lupak cipapku sebesar yang boleh untuk menampung kemasukan batang yang besar keras itu dan mengurangkan rasa keperitannya. Belum sampai masanya aku mengemutkan cipapku. Aku nak beri kesempatan cipapku melahap habis batangnya dahulu, biar sampai ke bulu-bulunya, baru aku kemut habis-habisan nanti.

“Baru separuh masuk, Kiah. Kiah tahan ya.. bapak cuba masukkan ke dalam lagi, mahu tak..?” Dia benar-benar ‘tease’ aku sedangkan dia tahu takkan aku nak menolaknya. Bukankah bulan sudah jatuh ke riba? Aku sedar dia sekadar hendak ambil bahasa saja. He’s a gentleman.

Kalau aku tak rasakan keperitan dan tak bimpakkan kecederaan cipapku, dan kalau aku hendak ikutkan geram dan nafsu syaitanku, dari awal lagi tadi aku sudah suruh dia junamkan habis sekali gus batangnya ke dalam lupak cipapku, tidak perlu berdikit-dikit, tak perlu beransur-ansur. Kalau boleh, ebih cepat masuk habis lagi baik.

Muka bapa mertuaku merah padam menahan, mungkin dia juga menahankan dua jenis rasa: perit dan enak. Aku tak fikir kulit batangnya tak terasa perit dek sempitnya lupak cipapku. Tetapi seperti aku, pasti yang enak dapat mengatasi segala-galanya. Keringat mercik keluar di dahinya yang agak luas dan mula mengalir ke dua-dua belah pipinya.

Main dengan Azman, suamiku, sekali tekan saja batangnya dah habis terperesuk ke dalam lupak cipapku, habis sampai ke pangkalnya, ke bulu-bulunya. Tak perlu aku nak betul-betulkan kedudukan bontot dan pukiku untuk menerima tujahannya. Tak banyak minyak pelincir pun aku tak rasa perit. Aku kemut kuat-kuat untuk sempitkan lupak cipapku pun batangnya dengan mudah menyelinap masuk ke dalam. Aku mati akal, tak tahu nak buat macam mana lagi. Aku angkat bontotku dan bengkokkan badanku habis sehingga kedua-dua lututku mencecah tetekku, hujung kepala batang Azman tidak juga betul-betul menerjah G-Spotku.

Aku terus mengerang-ngerang kesedapan. Keperitan boleh dikatakan sudah jauh berkurangan, tinggal sedikit saja lagi. Bontutku terus terangkat-angkat. Kedua-dua kakiku di atas pahanya sudah mengeliti-ngelitik. cipapku sudah bersiap sepenuhnya untuk dibedal habis-habisan, untuk menikmati kelazatan yang belum pernah dirasakan.

“Sedaapnya pak, sedaapnya batang bapak, batang Azman tak sedap macam ni pak, tekan pak.., tekan habis.. Uuhh, cipap Kiah gatal Banng..”

Mendengarkan rintihanku, bapa mertuaku lantas membongkokkan badannya, kedua-dua tangannya dengan geram menangkap kedua-dua buah dadaku yang menegang dan terus meramasnya. Aku dah dapat baca ‘signal’ daripadanya. Aku dah tahu cipapku yang miang akan menerima padahnya dalam masa beberapa saat saja. Dia akan diajar secukup-cukupnya. Dia akan dibelasah semahu-mahunya. Padan muka dia, cipap miang..

“Tahan Kiah.., bapak nak tekan habis ni.. Angkat puki Kiah..”
“Tekan habis pak, tekan.. Uuhh, uuhh,” aku mendesak sambil mengangkat pukiku seperti yang dipohonnya. Saya yang menurut perintah.

Aku rasa seluruh anggota badanku sudah menggeletar. Kedua-dua tanganku memaut kuat bahunya, memberikan bantuan sewajarnya, di samping memperkukuhkan kedudukanku untuk menerima pacuan. Apa lagi, Bapa mertuaku terus menekan habis batangnya ke dalam lupak cipapku. Aduuh, santak sampai ke pangkal. Bersiut-siut aku menahan.

Aku tersentak dan mengerang kuat, hampir terjerit, pada saat kepala batangnya masuk sampai santak ke dalam, senaknya, adoi, sampai ke perut rasanya. Aku rasa kepalaku seperti dihentak tukul besi bila G-Spot ku betul-betul macam nak roboh kena henyak. Aku belum pernah kena macam ini. Belum pernah. Aku rasa dunia ini fana seketika.

Aku tidak mahu menafikan yang sememangnya aku terasa sakit, tetapi aku cuba seberapa dayaku menahankan kesakitan itu kerana aku yakin penuh sakit itu hanya sementara saja, kenikmatan yang belum pernah aku alami bakal menjelma, pasti akan ku kecapi semahu-mahunya, sepuas-puasnya, secukup-cukupnya.

batang suamiku, Azman, belum pernah dapat menjamah bahagian syurgaku yang paling dalam sekali. Belum pernah. He has never hit the real target. Sebenarnya, sampai kucing bertanduk pun dia tak ada peluang menggasak cukup-cukup G-Spot aku.

Aku mengangkat kepalaku untuk memerhatikan cipapku yang ku rasakan macam dah pecah kena henyak di bawah itu.

“Nasib baik tak pecah,” bisik hatiku.

Namun, terbeliak mataku melihat bibir cipapku dah separuh terperesuk ke dalam. Begitu punya besar dan panjang, sedikit pun aku tak nampak batang bapa mertuaku berada di luar cipapku. Uuh, uuh, terbenam habis. Yang aku nampak hanyalah bulu dan tundun kami bertaut rapat.

“Are you okay now?” tanya bapa mertuaku seolah-olah risau melihatkan keadaanku yang semacam cemas.

‘Peneroka tanah haram’ ini tahu yang aku mengalami sedikit kesakitan dek penangan ‘monster’nya menjunam habis ke dalam cipapku. Aku hanya memberi isyarat mata, ‘everything is okay’. Aku dengan egoku tetap mahu berselindung yang aku hanya terasa perit sedikit saja. Sebenarnya dia faham apa yang sedang berlaku pada diriku.

“Sabar Kiah. After all, this is what you’ve been looking for all these years, isn’t it? Apak tahu Kiah tak dapat ini daripada Azman. Apak faham Kiah dah lama dahaga, dah lama miang.. Nak rasa batang besar panjang macam batang Apak.. I know..”
“Yes, yess. I want it, I need it, I need your long big cock. I love your cock, give it to me, all..” aku menceceh tak tentu fasal. Tiada segan silu langsung, betina jalang, mentang-mentang tidak rasa sakit lagi. Mentang-mentang dah terasa sedap.

Bapa mertuaku tersenyum-senyum mendengar kata-kata peransang daripada aku. Bagaimanapun, dia hanya mendiamkan saja batangnya berendam. Buat bodoh saja dulu. Dia menunggu response dan signal dari dalam cipapku sebelum bertindak dengan lebih aggressif.

Dia mahu kesakitan dan keperitan yang kurasakan hilang sama sekali terlebih dahulu. He was really a smart guy. Patiently, he waited for the right moment to strike. He played his trump card very well.

Untuk makluman pembaca yang nakal sekalian, pada malam pertama aku main dengan Azman, suamiku, aku mengadoi sakit ketika daraku dipecahkan, tetapi dia terus menggodokkan batangnya dengan gelojoh. Walaupun kepala batangnya tidak besar panjang, namun tetap aku merasa sakit, maklumlah kali pertama. Dia tidak ada belas kasihan, macam membalas dendam. Aku sepatutnya dibelai bukannya dibuli. Geram semacam, macam tak boleh tunggu-tunggu lagi, macam dunia dah nak kiamat benar. Akhirnya dia yang rugi. Aku belum apa-apa, dia dah terpancut habis, lepas itu dia lembik sampai pagi. Namun aku tidak memarahinya kerana aku rasa itulah pertama kali batangnya dapat cipap. I just felt sorry for him. Aku peluk juga dia sampai nak subuh.

“Pam Banng, pam cipap Kiah. Fuck Kiah.. pak, fuck me hard, I need your big cock, please..” aku merayu ketika aku terasa yang kesakitan telah hilang sepenuhnya. Bulan tidak gerhana lagi. Langit pun sudah cerah.
“Ya, memang bapak nak pam cipap Kiah yang tembam gatal ni.. Dah lama Apak mengidam.. Malam ini cipap Kiah Apak yang punya.. Dah lama Apak geram.”

batang bapa mertuaku mula mengerjakan lupak cipapku dengan begitu geram dan bertenaga sekali. Pasti dia dapat kuasa ‘high-power’ daripada jamu-jamu dan air ‘tongkat ali’ yang menjadi makanan dan minuman hariannya. Sorong tarik, sorong tarik, sorong-tarik. Makin lama makin keras dan laju.

Tarik keluar suku, tekan balik sampai habis. Tarik keluar setengah, tekan balik sampai ke pangkal. Tarik keluar tiga suku, benam semula sampai ke bulu. Yang sedapnya setiap kali bila dia tarik batangnya keluar, lupak cipapku mengikutnya, seolah-olah tidak mengizinkan dia keluar habis. Kemutan cipapku macam menyedut-nyedut dan menyonyot-nyonyot batangnya. Macam ada gam yang melekatkannya.

“Pam cipap Kiah kuat-kuat baang, sedapnya baang, fuck me harder, harder, pleease.., uuh, uuhh, I love your big cock..,” aku betul-betul sudah berada di alam khayalan.

Lebih kurang itulah kata-kata yang aku ingat terkeluar daripada mulutku. Aku tak berapa sedar lagi apa yang aku buat, dan tidak berapa perasan lagi apa yang aku cakap.

“Yes, yes, I’m going to give you a real fuck. Apak nak kerjakan cipap Kiah betul-betul malam ni. Apak nak.. Uuhh, uuhh, sedapnya lupak puki ni..,” bapa mertuaku pun dah merepek-repek.
“Sedap tak cipap Kiah.. Baanng, sedap tak..?”
“Sedap.. Sedaapp.”

Aku tak tahu sudah berapa minit aku kena pam dalam keadaan menelentang. Memang sudah lama rasanya. Tetapi ia tidak membosankan langsung, bahkan semakin lama semakin enak.

Tiba-tiba..

“pakun Kiah, Apak hendak Kiah menonggeng. Apak nak hentam cipap Kiah dari belakang.. Kiah mahu tak?” bapa mertuaku membuat satu cadangan.

Masakan aku tidak setuju. Main stail anjing adalah antara posisi yang paling aku minati. Kurang tapak tangan, nyiru aku tadahkan. Kurang lupak cipap, lupak jubur aku nak sua-suakan padanya semasa menonggeng nanti. Biar dia tahu siapa bini Azman. Biar dia tahu betapa gatal menantunya.

Sambil mengerang bapa mertuaku mencabut keluar batangnya daripada cipapku. Kedua-dua tangannya juga melepaskan buah dadaku. Kedua-dua kakiku dikuakkan turun dari atas pahanya. Aku sudah mendapat kebebasan, tetapi hanya sebentar.

Aku bergegas pakun dan lantas menonggengkan bontotku yang bulat dan tonggek itu. Kedua-dua tanganku berteleku pada bantal. Dadaku tidak aku tumuskan pada bantal atau tilam kerana aku mahu tetekku yang besar tegang bebas bergerak tergantung-gantung, berbuai-buai. Ini akan menjadikan bapa mertuaku bertambah geram. Mana jantan tak geram tengok tetek betina macam itu?

Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia menguakkan kaki kananku untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh ke belakang untuk melihat posisi bontotku serta posisi bapa mertuaku. Everything should be in order. Main betina menonggeng memang sedap, tetapi kalau posisi cipap dan batang tak betul, sukar batang nak buat penetrasi yang baik. Main betina menelentang, jauh lebih mudah, tak payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, cipap dah terdedah dan terletak saja untuk digodok.

“bapak nak Kiah tonggeng tinggi lagi?”
“Cukup ni, it’s good enough for me,” jawabnya ringkas, tak mahu buang masa lagi nampaknya.

Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku terasa tangan kirinya sudah melekap pada cipapku. Jari-jarinya sudah mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan lupak cipapku yang sudah lekit berair.

“Uuhh, tembamnya cipap Kiah.. Nak batang Apak tak..?”
“Nnaakk.., batang Apak besar, panjang, sedap. batang..”

Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala batang bapa mertuaku sudah menonjol masuk ke dalam lupak cipapku menyebabkan aku mengerang kuat.

“Uuhh, uuhh, sedapnya pak, sedapnya..”
“Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi..”
“Tekan pak, tekan habis-habis pak,” aku mendesaknya.
“Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang..” Dia menekan habis batangnya ke dalam cipapku dengan begitu geram sekali.

Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku bukannya menyakitkan hati aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku, memuncakkan lagi nafsuku.

“Aduuhh, sedaapnya pak, aduh pak, nanti pak, jangan pam dulu..,” aku merayu.

Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk melihat senario di kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah pelirnya yang berat itu tergantung-gantung, terbuai-buai. Batangnya tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah pelir itu.

Setelah agak satu minit terdiam..

“Ok Kiah, Apak tak tahan ni.., Apak nak pam cipap Kiah..”
“Pam baang, paam,” aku cepat memberikan keizinan kerana cipapku juga sudah tak sabar menunggu.

Bapa mertuaku kembali mengepam cipapku dengan rakus seperti ketika aku menelentang tadi. Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini. Semakin lama semakin bersungguh-sungguh dia membalun cipapku. Semakin lama semakin keras henjutannya.

Minyak pelincirku banyak menolong batangnya melancarkan serangan bertubi-tubi, serangan berani mati ke atas cipapku. Aku pun sama juga, semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan mengindang-ngindangkan bontotku. Lupak cipapku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak meletup.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan kirinya, uuhh, entah macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia mencapai dan meramas tetek kiriku. Digentel-gentel, dipicit-dipicit putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan. cipap aku kena main, tetek aku kena main, mana tak sedap? Kalau lupak jubur aku pun kena main serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn’t imagine.

Jantan biang terus mengerjakan cipap betina jalang. Semakin lama semakin kuat dan laju batang menghentak cipap. Tetek si betina pun semakin lama semakin rapi kena ramas.

“Mana besar Kiah, batang bapak ke batang Azman..?”
“batang bapakn..”
“Mana sedap Kiah, batang Azman ke batang bapak..?
“batang bapakn..”
“Pandai tak bapak main cipap Kiah..?
“Pandai.. Uuhh, uuhh. bapak pandai main cipap..”

Terbit soalan-soalan ‘pop-quiz’ yang dengan mudah aku dapat menjawabnya dengan tepat.

Agak lama juga aksi main macam ajing ini aku dan bapa mertuaku lakukan, sehinggakan kaki dan tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat penat, terutama tanganku yang berteleku. Itulah kelemahanku dalam posisi anjing main.

“pak, Kiah nak menelentang baliklah, pak.. Tangan Kiah dan lenguh..,” aku merayu.

Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu menyiksa aku. Dia nak pakai aku lama, bukan sekali ini saja. Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan mencabut batangnya daripada cipapku.

Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan pukiku seluas-luasnya. Bapa mertuaku duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk bawah paha kiri makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan sehingga kedua-dua lututku hampir-hampir jejak pada buah dadaku. Puki dan cipapku terangkat habis. Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Azman kena lipat, kena pukul lipat maut kali ini. Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku nanti-nantikan.

“Padan muka kau, Azman, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau,” bisik hatiku, seolah-olah mahu melepaskan semua derita yang telah kutanggung selama dua tahun bersamanya. Syaitan benar-benar telah berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata begitu. Tapi aku tak berdaya melawannya.

Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke dalam lupak pukiku. Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan melenguh kuat tak henti-henti. Pukul lipat begini memang batang masuk paling dalam. Aku rasa jika orang jantan batangnya pendek inilah cara yang paling sesuai. Namun bagi Azman, lipat macam mana rapatpun, hujung kepala batangnya tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lupak cipapku yang dalam, mungkin aja.

Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, batangnya tak henti-henti terus mengepam cipapku. Aku rasa macam makin lama makin dalam masuknya, makin lama bertambah sedap. Bertambah kuat kedua-dua tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami berdayung dengan cukup bertenaga.

“Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..,” aku mendesak dengan suara terketar-ketar. Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang, sama gatal, sama buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah tak tertampar. Kalau ada orang memekik memanggil dari luar rumah pun tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada masa nak jawab.

Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar menumpang keseronokan. Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih mengalas kepalaku, itu pun senget sana senget sini. Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

“Kiah boleh tahan lagi tak..?”
“Dah tak tahan lagi baanng.., air Kiah nak keluar benar ni.. Apak macam mana..?”
“Air Apak pun nak keluar.. Kiah nak Apak pancut kat dalam atau luar?
“Kat dalam banng, Kiah nak kat dalaam.. Pam pak, pam.. Cepaat, uuhh, uuhh..”
“Peluk Apak Kiah, peluk, peluk.. Kemut cipap Kiah, kemut.. Aahh, aahh, aahh..”
“Pancut pak.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh.”

Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. ‘Both got a perfect score.’ Sama-sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah saat yang paling menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan lari. Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah cipap dan batang melekat paling kuat, paling dalam masuknya.

Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa sedapnya bila aku dan bapa mertuaku serentak memancutkan air mani masing-masing. Sama-sama mengerang dan berdengkuh memaksanya keluar hingga ke titisan yang terakhir.

Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh ‘machine gun’ bapa mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya. Pelurunya masuk bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa menahannya. Aku menyerah dan terima bulat-bulat.

Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa implikasi. Tidak terlintas di kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan benih aku yang ketika itu sedang subur.

Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa mertuaku sepuas-puasnya. That’s all. Nothing else could intervent.

cipapku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak diberi peluang menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku saja yang mengeluarkan air maniku, bukannya kepala batang Azman.

Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui persetubuhan. Itulah kali pertama batang lelaki betul-betul berjaya memancutkan air maniku. Aku benar-benar merasa nikmat dan kepuasan daripada seorang ‘jantan’, biarpun dia seorang penyangak bini anaknya sendiri, biarpun dia pendatang haram dalam istana keramatku.

Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar batangnya. Aku sendiri pun belum mahu melepaskannya. cipapku masih ingin mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut batangnya yang masih terasa keras dan tegang. Biar batangnya kering kontang. Aku mahu batangnya mati lemas dalam kolamku biarpun mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang mengundur diri, meleleh keluar daripada cipapku. Apapun, yang tinggal di dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk menghasilkan seorang insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat berani tanggung.

Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah. Pantang maut sebelum ajal. Kami benar-benar bertekad untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama mengharungi lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik air untuk membersihkan apa yang patut, kami ‘start all over again’, begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu subuh. Yang tak sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid, tetapi bapa mertuaku masih lagi menutuh cipapku.

Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam membimbing dan menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup menggairahkan dan menyeronokkan.

Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas kerusi kusyen aku dibalun. Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami lakukan. Tak cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan. Sekejap aku di atas, sekejap aku di bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup dipam, aku pula yang mengepam. Tak cukup lupak depan, lupak belakangku pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi semalam-malaman antara aku dan bapa mertuaku.

Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan suamiku tak dapat balik sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang. Orang mengantuk disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si haruan memakan anaknya sepuas-puasnya, semahu-mahunya..

Belum sempat aku menyampuk kata-kata pujiannya terhadap aku, bapa mertuaku membongkok. Kedua-dua tangannya menangkap dan terus meramas kedua-dua belah buah dadaku yang masak ranum. Serentak, muncung mulutnya menerkam menangkap muncung mulutku.

Mulutku juga menangkap mulutnya umpama anak burung menangkap mulut emaknya mahukan makanan yang dibawakan. Tak payah cakaplah.. Memang aku menunggu-nunggu untuk melakukan aksi hebat itu. Melekat mulut kami seperti berglue.

Kami sedut-menyedut dan bermain lidah dengan seronok sekali. Agak lama juga baru mulut kami berpisah, puas. Mulut kami terpaksa berpisah untuk mengurangkan kesesakan nafas dan mengambil angin baru. Kami ulangi aksi ini beberapa kali lagi dengan amat ghairahnya.

Mulut bapa mertuaku tidak berbau yang tidak menyenangkan, mungkin tiada giginya yang berlubang dan rosak, lagipun dia tidak merokok dan minum arak seperti Aznam. Yang aku terhidu hanyalah bau nonokku sendiri. Semasa berkucup-kucupan dan bermain lidah, aku lebih dapat merasakan rasa air nonokku yang melekat pada bibir dan mulutnya, kurang sekali rasa air liurnya.

Selepas puas bermain lidah, bapa mertuaku menurunkan kepalanya ke paras buah dadaku. Mulutnya cepat-cepat mencakup puting tetekku yang kanan. Aduuh, aduuh, dengan rakus dia menghisap dan menyonyotnya. Berdecot-decot bunyinya. Meleleh-leleh air liurnya jatuh ke atas tetekku. Sekali-sekala dikemam-kemam dan digigit-gigitnya puting tetekku yang keras mencancang itu. Tidak sakit bahkan menambahkan keseronokan kepadaku, betina jalang, gatal, miang.

Geram betul dia menghisap puting tetekku yang besar dan magang itu. Tangan kananku aku letakkan atas ubun-ubunnya untuk mengimbangi tekanan hisapan dan gigitannya, manakala tangan kiriku membantu tangan kanannya meramas-ramas dan memicit-micit puting tetekku yang sebelah kiri.

Begitulah jalinan kerjasama yang padu dan erat antara aku dan bapa mertuaku dalam mengerjakan buah dadaku dengan mulut dan tangan. Selepas yang kanan, buah dadaku yang kiri pula menerima ganjaran sewajarnya. Tidak banyak kata-kata yang keluar daripada mulutku kerana otakku tertumpu kepada fungsi menahankan dan merasakan kesedapan yang amat sangat. ‘Action speaks louder than words’. Aku banyak mengerang dan merintih.

Tangan dan mulut bapa mertuaku melepaskan buah dadaku sambil mengeliat dan menegakkan kembali badannya. Tanpa buang masa, dia lantas turun ke bawah, menyorongkan kepalanya ke celah pukiku yang mengangkang luas, meletakkan semula mulut dan lidahnya di lubang nonokku yang masih lencun.

Dia menjilat nonokku semula dengan rakus. Lebih keras dan lebih rancak aksi lidahnya kali ini menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku. Geram betul dia kepada nonok tembamku yang terpampang itu. Berterusan aku mengerang kesedapan, tak henti-henti sambil mengangkat-ngangkat bontutku macam tak jejak pada tilam.

Tangan kananku menekan-nekan kepalanya sehingga kurasakan muncung mulutnya telah melekat seperti kena gam (glue) pada nonokku. Dua-dua orang sama-sama mengerang merasakan nikmat. Tangan kiriku meramas-ramas dan memicit-micit puting tetek kiriku.

Tangan kanan bapa mertuaku menekan paha kiriku untuk membuka pukiku seberapa lebar yang boleh. Tangan kirinya meramas kuat tetek kananku semula. Keempat-empat tangan kami kini berkerja keras untuk memberikan kelazatan maksimum kepada kami.

“Sedapnya, sedapnya, sedapnya Bang Man.. Dalam-dalam jilat Bang… kuat-kuat jilat Bang,” aku merayu, mendesak, dengan suara tesekat-sekat tapi pasti terang didengar oleh bapa mertuaku. Sambil memejamkan mata, mukaku sekejap menoleh ke kanan, sekejap ke kiri. Demikian gelagat betina jalang, yang sudah biang, gatal.

Kemudian, aku buka mataku dan angkat sedikit kepalaku untuk memandang ke arah pukiku di mana nonokku sedang hebat dikerjakan. Uuuh, uuh, uuhh, indahnya dapat memerhatikan lidah bapa mertuaku terjelir-jelir menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku. ‘A wonderful sight, indeed’. Aku kangkangkan pukiku seluas-luasnya untuk dilahap bapa mertuaku semahu-mahunya dan sepuas-puasnya.

Aku sempat melihat butuh bapa mertuaku yang keras mencanak tergantung-gantung dan terangguk-angguk di celah kelengkangnya. ‘Another beautiful sight’. Segera nak ku capai dengan tangan rasanya tapi tak sampai. Nasib baik secepat kilat aku dapat ilham.

Aku terus masukkan kaki kananku ke bawah kelengkangnya dan terus menggunakan hujung Ibu jari kakiku untuk menunjal-nunjal dan mengkuit-kuit kepala butuh bapa mertuaku yang putih kemerah-merahan. Kepada buah-buah pelirnya yang tergantung berat itu pun aku lakukan demikian juga, tetapi target utamaku ialah kepala butuhnya yang berkilat itu.

Ku lihat tak tentu arah dia, menggigil-gigil dan mengeliat-ngeliat menahankan kegelian dan keenakan yang memuncak. Stim betul butuh bapa mertuaku, lebih-lebih lagi kuku Ibu jari kakiku yang agak panjang menikam-nikam dan menggoris-goris kepala butuhnya yang botak licin berkilat. Belum pernah aku lakukan begini terhadap suamiku. Semakin keras dan rancak bapa mertuaku memakan nonokku dan memerah susu kananku serentak.

Kemudian, bapa mertuaku mengangkat kepalanya melepaskan nonokku dan memandang tepat ke mukaku. Dia tersenyum sahaja.

“Sedap tak Bang Man.. Sedap tak makan apam Kiah yang tembam?” aku bertanya dengan nada terketar-ketar kerana menahan nafsu yang semakin memuncak sebelum sempat dia berkata sesuatu.
“Sedap Kiah.. Sedap.. Bukan main gatal apam Kiah. Aznam pandai jilat macam Bang Man tak?,”

“Tiidaak, Bang,” jawabku ringkas. “Aznam tak berapa suka jilat nonok Kiah,” keluar jawapanku tanpa berselindung sambil kakiku berhenti menunjal dan menggoris kepala butuhnya. Aku rasa dia buat-buat tanya, sedangkan dia sudah dapat meneka melalui response dan persembahanku yang Aznam tak mungkin pandai menjilat nonok dan kelentitku seperti dia. Dia aku ibaratkan seperti ‘sudah gaharu cendana pula-sudah tahu bertanya pula’.

“Kepala butuh Bang Man pun gatal dan mengenyam betul Kiah. Ibu jari kaki Kiah jahat, Bang Man gigit dia nanti baru tau,”

Aku tesenyum sahaja mendengarkan gertak manjanya. Masakan aku takut. Kulihat bukan sahaja bibirnya tetapi juga misainya bersemuih dengan lumpur putih nonokku.

“Okay, let’s go a step further, Kiah,” ajak bapa mertuaku.

Aku ingatkan dia sudah bersedia untuk memulakan aksi yang aku tertunggu-tunggu.. Melahap nonokku dengan butuhnya. Rupa-rupanya belum lagi. Dia masih hendak meneruskan beromen puas-puas lagi.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik duduk mengangkang bertenggong atas dadaku. Lutut kanannya menghempet susuk kiriku, manakala lutut kirinya menghempet susuk kananku. Diletakkannya batang butuhnya yang keras mencanak itu betul-betul di lurah celah dua buah dadaku. Dek kerana panjang butuhnya, hujung kepalanya lantas mencecah dagu dan mulutku yang ternganga-nganga.

“Uuuh, apa pula ni,” bisik hatiku.

Sekonyong-konyong kedua-dua tangannya memegang erat kedua-dua buah dadaku dan merapatkannya untuk menghempet butuhnya. Aku dongakkan sedikit kepalaku untuk memerhatikan kedudukan butuh bapa mertuaku yang tersepit dihempet rapat oleh tetekku. Tangan kananku aku letakkan atas kepala lutut kirinya manakala tangan kiriku memegang pergelangan tangan kanannya yang melekap di tetekku.

Sambil meramas tetekku yang mengepit butuhnya, bapa mertuaku melakukan aksi sorong tarik butuhnya, ke depan ke belakang. Bila ditolak ke depan, hujung kepala butuhnya mencecal-cecal dan menusuk kuat bibirku. Oleh kerana tegang dan keras, butuhnya tak perlu dipegang, bebas bergerak dengan kekuatan sendiri.

Mula-mulanya aku tak buat apa-apa, walaupun mulutku agak terbuka. Tetapi, tak lama kemudian aku merasa sungguh seronok diperlakukan begitu. Tetekku naik mencanak tidak karuan kena geselan batang butuhnya, sementara lubang nonokku pula terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut kelazatan.

Aku menjelir-jelirkan lidahku, memberi satu ‘signal’ meminta bapa mertuaku membuat sesuatu yang lebih menyeronokkan. Dia faham apa yang aku mahu. Bila sorongannya menjadikan hujung kepala butuhnya betul-betul mencecah lidahku, dia membiarkannya seketika di situ, tidak menariknya ke belakang. Lantas, hujung lidahku menikam-nikam dan menjilat-jilat alur lubang butuhnya. Bapa mertuaku bersiut-siut kesedapan sambil mengeledingkan badannya kerana terasa milu dan geli yang amat sangat.

“Eer, eer, eer, sedaapnya Kiah, Sedaapnya.. Jilat butuh Bang Man, Kiah, jilaat, jilaat!!” Mendengar suruhannya, aku rancakkan lagi jilatanku terhadap lubang kencingnya. Aku pusing-pusingkan hujung lidahku menjilat-jilat dan menyedut-nyedut keliling hujung kepala butuhnya yang lembut, berkilat dan basah itu.

Selang beberapa saat sahaja.. “Hisap butuh Bang Man… Kiah, hisap butuh Bang Mann, hisaap, hissaap, Abang tak tahann…” desaknya dengan nada tercungap-cungap sambil memegang butuhnya dengan tangan kanan dan menyua-nyuakan kepalanya kepada mulutku. Tangan kiriku aku teruskan memegang pergelangan tangan kanannya yang memegang butuhnya itu, seolah-olah aku mahu sama-sama membantunya menyorong-tarik butuhnya di dalam mulutku.

Apa lagi, dengan keadaan yang telah sedia menganga dan menunggu, mulutku dengan segera mencakup kepala butuh bapa mertuaku. Ibarat ikan mencakup mata kail di mana umpannya masih hidup mengelitik-mengelitik. Kepala butuhnya masuk ke dalam mulutku setakat parit takuknya sahaja. Ketika itu, itulah sahaja tahap kemampuanku. Itupun rasanya sudah bagai nak retak mulutku.

About jesbon77

jebon sejati
This entry was posted in Mertua. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s