Kak Esah Sifu

Aku tengok iklan Silkygirl kat tv tadi, watak seorang akak atau mungkin lebih sesuai dipanggil makcik yang bertugas di jabatan pendaftaran itu mengingatkan aku kat Kak Esah sewaktu aku bekerja di sebuah sekolah dahulu. Orangnya yang berisi, atau mungkin paling sesuai dipanggil gemuk, bertudung, berkaca mata dan rambutnya yang ikal sesekali keluar sedikit di tepi tudung memang sebijik macam kak Esah yang bekerja sebagai kerani di syarikat tempat ku bertugas dahulu.

Kak Esah merupakan isteri Cikgu Hamid dan mempunyai 4 orang anak. Ketika aku bertugas di sana, umurnya 40-an. Aku memang stim juga dengan Kak Esah ni. Sebab orangnya bertubuh gebu, punggungnya bulat dan lebar, lengannya yang montok, perutnya yang sedikit buncit serta mukanya yang berkaca mata dan bertudung itu sungguh comel.

Aku selalu ambik peluang untuk bersentuhan tubuh dengannya. Terutamanya ketika kami berdua di pantry yang muat-muat untuk 2 orang dan ketika kami melalui ruang antara meja yang agak sempit. Selalunya aku ambik peluang memegang pinggang dan pinggulnya sekali. Kak Esah nampak tak kisah, malah dia selalu buat bodoh je kalau aku minta laluan untuk melalui kawasan yang mana terpaksa berhimpit dengannya. Biasanya aku mintak kebenaran time nak lalu tu jugak, dan time tu lah aku ambik kesempatan nak pegang body dia yang montok habis tu.

Aku mula rapat dengannya sejak aku melalui satu peristiwa yang memang aku nantikan. Segalanya sewaktu selepas majlis makan malam antara staff pejabat di sebuah hotel. Guru Besar yang belanja, maklumlah dah nak pencen. Makan besar kita orang malam tu. Lepas dah habis majlis, dia orang nak berberkaoke, memang hobi Guru Besar terkenal suka berkaraoke tapi aku malas nak follow, lagi pun aku tengok Kak Esah mula tinggalkan majlis. Kak Esah datang seorang sebab suaminya terpaksa berkursus untuk persiapan peperiksaan tak lama lagi. So, aku pun follow dia dan aku panggil dia sewaktu kak Esah sedang menunggu di depan pintu lif. Di dalam lif kami berbual seketika.

“Akak balik dengan siapa malam ni?” Tanya ku. “Tadi Cikgu Hamid janji nak amik akak, tapi tadi akak bagi tahu ambik pukul 10.00 malam. Sekarang baru 9.00… tak taulah camne.. “ rungut kak Esah.

“Akak dah call dia?” Tanya ku.

“Akak dah call, tapi dia tak jawab. Akak kat rumah tak pasang telefon, guna handphone je..” kata kak Esah lagi.

“Kalau saya tak bawak Cikgu Fendi dan Cikgu Suraya tu, saya rasa saya boleh hantar akak balik sekali, tapi dia orang tu nak bersuka ria dulu..” kata ku.

“Ehh… tak pe lah Cikgu… Akak boleh tunggu… “ kata kak Esah sambil terus melangkah keluar dari lif yang sudah tiba ke lobby hotel.

Dari jauh aku lihat kak Esah sendirian menunggu di perkarangan hotel. Berkali-kali dia kelihatan cuba mendail suaminya namun, dari riak wajahnya aku tahu dia hampa. Aku berjalan menuju kak Esah.

“Kak.. dapat dah call suami akak?” Tanya ku. “Tak dapat lagi lah Cikgu… Akak tak biasa balik lewat macam ni…” rungut Kak Esah seperti kerisauan. “Camne kalau akak balik je dengan kami nanti, tapi inform dulu dengan Cikgu Hamid. Sementara tu macam mana kalau saya bawak akak kat tempat paling best dalam bangunan ni yang mana akak boleh nampak pemandangan malam.” Pelawa ku.

“Hmm… boleh jugak. Jom” kak Esah setuju dengan pelawaan ku. Hehehe tiba-tiba terasa dalam tanduk mula tumbuh atas kepalaku. Aku pun bersama kak Esah masuk lif dan menuju ke tingkat 28. Itu adalah tingkat dimana terletaknya gymnasium dan spa. Aku yang dah biasa ke gym di situ tahu ada tempat yang menarik untuk melepak. Gymnasium dan spa dah tutup ketika itu, tetapi level tu memang selalu open.

Aku membawa kak Esah ke kawasan taman mini yang dipenuhi pokok-pokok. Kami menuju ke tepi tembok besi yang terletak terlindung dari sesiapa yang datang ke taman mini itu. Dari situ, kami nampak pemandangan seluruh Bandar. Kesamaran lampu taman memberikan aku peluang untuk menatap tubuh gempal kak Esah yang berdiri menyiku tembok besi paras perutnya itu. Tubuh montok Kak Esah yang memakai baju kurung satin berwarna purple itu kelihatan sungguh menarik perhatian aku.Dari sisinya, aku lihat punggungnya yang besar itu kelihatan melentik di tubuhnya. Wajahnya yang comel berkacamata itu aku tatap pipinya. Kegebuan pipinya buat aku macam nak cium je kat situ jugak. Tudungnya yang hanya dililitkan di kepala style selendang kelihatan anggun menutup rambutnya yang ikal dan terkeluar di tepi tudungnya. Kak Esah sedar aku memerhatikannya.

“Kenapa cikgu tengok akak macam tu… “ Tanya kak Esah sambil tersenyum. “Akak ni cantik lah… “ kata ku ringkas. “Ye ke… akak kan dah tua… Gemuk pulak tu… macam ni cikgu kata cantik?” kata kak Esah.

“Ye… saya nampak akak cantik.. saya rasa macam nak cium akak..” kata ku berani. “Ishhh cikgu nie… berani sangat… Akak ni bini orang.. anak dah berderet tau…” kata kak Esah.

“Alah.. pandai makan pandailah simpan… kita berdua je kat sini… cium je… bukan luak pun… “ kata ku meyakinkannya lagi. Aku pun tak sangka boleh terpacul permintaan sebegitu berani. Mungkin kerana selalu sangan bergesel dengan Kak Esah di sekolah menyebabkan aku kira Kak Esah seorang yang amat sporting.

Kak Esah diam. Aku tak tahu samada dia setuju atau tidak, sebab pandangannya hanya jauh ke seluruh pemandangan Bandar yang menarik minatnya. Aku berdiri semakin rapat di sisinya. Kelengkang ku yang membonjol aku sengaja tekankan di tubuhnya. Kak Esah seperti membiarkan aku merapatkan bonjolan batang aku yang semakin keras di dalam seluar. Aku usap pipinya yang gebu dan aku palingkan dagunya mengadap wajah ku perlahan-lahan. Kak Esah seperti lembut sahaja menurut. Wajah isteri orang beranak 4 yang terlalu tua untuk aku panggil ‘sayang’ itu kelihatan sungguh ayu di hadapan mata ku.

“Kenapa nie…. Akak dah tua lah cikgu…. “ kata kak Esah perlahan. Wajahnya semakin rapat aku dekatkan dengan muka ku. Akhirnya aku mengucup bibirnya lembut. Kak Esah cuma memejamkan mata tanpa memberi sebarang tindak balas. Kaku membiarkan aku mengucupi bibirnya. Aku terus memaut tubuhnya agar rapat ke tubuh ku. Tubuh gempal wanita matang itu aku dakap erat. Seluruh tubuhnya yang licin berbaju kurung satin purple itu aku raba dan usap. punggungnya yang lebar dan lentik itu aku ramas geram. Kak Esah masih lagi tak de respond. Dia tegak je berdiri membiarkan setiap inci tubuhnya aku usap. Kemudian bibir aku beralih ke telinganya. Aku kucup telinganya yang ditutupi selendang yang menjadi tudungnya. Sedikit pergerakan dari tubuhnya yang gempal itu mencuri perhatian ku. Aku ligatkan lagi mengucup telinganya. Hembusan nafas hangat dari mulutku perlahan-lahan menerjah lubang telinga kak Esah.

“Inilah masanya kak… Kita berdua je…. “ bisik aku di telinganya.

Kucupan aku di telinganya kemudian beralih ke lehernya dan lengannya. Bahunya yang gebu itu aku kucup lembut. Kemudian aku beralih ke dadanya. Buah dadanya yang melayut di dalam pakaiannya aku hisap. Meskipun masih kemas di dalam balutan coli di dalam baju kurungnya, namun aku tetap dapat memasukkan buah dadanya ke dalam mulut ku. Kemudian aku beralih ke perutnya yang buncit. Aku berlutut di depannya sambil menciumi perutnya sambil tanganku tak henti-henti meramas punggungnya penuh geram. Aku selak, baju kak Esah tetapi segera dia menahan. Aku kemudian beralih ke belakangnya. Aku peluk tubuhnya. Kehangatan tubuh gempal kak Esah menyemarakkan rasa berahi ku. Kelembutan dagingnya yang berlemak itu aku usap-usap dan peluk erat. Batang ku yang semakin stim dalam seluar aku geselkan di punggungnya. Tengkuk Kak Esah aku kucup. Berdiri bulu tengkuknya aku rasakan.

Aku kemudian berlutut di belakangnya. punggungnya yang lebar itu aku cium. Aku letakkan muka aku di celah-celah belahan punggungnya. Kak Esah masih membiarkan. Aku selak baju kurungnya ke atas, kali ini hanya kainnya sahaja yang menutupi punggungnya. Aku lakukan kembali ciuman dan sedutan aroma celah punggung kak Esah. Aku pekup muka aku celah punggung kak Esah. Aku bernafas sedalam-dalamnya, menghidu bau punggungnya yang sedikit busuk dan masam.

Aku kembali berdiri memeluknya dari belakang. Kali ini aku keluarkan batang aku dan aku letakkan di celah punggung Kak Esah. Aku lalukan batang aku di celah punggungnya berkali-kali. Memang sedap. punggung kak Esah yang lebar dan besar tu seolah mengepit batang aku. Lebih-lebih lagi, kain satin yang dipakainya sungguh lembut dan licin. Sedap je aku rasa daging punggung dia yang lembut tu bergesel dengan batang aku yang keras gila tu.

Seterusnya Aku capai tangan kak Esah dan aku letakkan di batang aku yang menempel di punggungnya. Tanpa diminta, Kak Esah terus melancapkan batang aku.

“Ooo… Kak Esahhh… Sedapnya… pandai Kak Esah nie” aku memuji kesedapan tangannya.

“Akak dah lama kawin cikgu…. Dah tahu mana sedap mana tak untuk lelaki ni… “ kata kak Esah selamba. Dari jawapannya, aku sudah tahu bahawa dia memang berpengalaman besar di dalam aktiviti ranjang sepanjang dia menjadi isteri orang. Yelah.. dah empat kepala keluar dari perut dia tu.

“Cikgu nak apa sebenarnya ni… kata tadi nak tengok pemandangan je… Cikgu ada niat lain kat akak ye?” Tanya kak Esah, tangannya masih melancapkan batang aku di punggungnya.

“Saya nak akak…. “ jawab aku ringkas. “Cikgu dah gile ker? Akak yang gemuk macam ni pun cikgu selera ke?” kata kak Esah seiring dengan tangannya yang terhenti melancapkan batang ku.

“Sebab akak gemuklah saya selera kak…. “ kata ku lagi.

“Cikgu… akak takut kita ter’berat’ lah cikgu… Akak suka sangat bila akak tahu cikgu suka kat akak.. tapi cikgu juga kena tahu.. akak ni isteri orang…. “ kata Kak Esah.

“Saya tak minta yang berat kak… dapat yang ringan-ringan macam ni pun cukup lah kak… Asalkan akak happy sudahlah… “ kata ku sambil meramas-ramas buah dadanya. Nafsuku sudah tidak terkawal lagi. Fikiranku hanya dipandu oleh syaitan.

“Cikgu… akak lancapkan saja ye…” kata Kak Esah. “Ok…. Teruskan kak…. “ kata ku.

Kak Esah pun terus melancapkan batang ku di punggungnya. Setelah penat, kami berdiri berhadapan pula. Sambil dia melancapkan batang ku yang keras menghala ke perutnya, aku meraba seluruh tubuhnya. Sesekali aku berkucupan dengannya dan nampaknya Kak Esah semakin memberi respon yang positif.

Sampailah masanya aku terasa nak terpancut. Aku terus peluk tubuh gempal kak Esah. Batang aku yang dilancapkannya rapat di perutnya yang lembut. Tangannya semakin laju melancapkan batang ku. Dan akhirnya batang aku memancutkan air mani terus ke perut kak Esah. Berdenyut batang aku dalam genggaman tangan Kak Esah. Agak lama juga air mani aku nak habis memancut. Setelah aku reda, aku lepaskan pelukan. Dari kesamaran cahaya lampu taman, aku lihat kak Esah menyapu-nyapu perutnya yang buncit itu. Kesan tompokan air mani aku yang kelihatan amat besar dan banyak membasahi baju kurungnya yang licin itu.

“Cikgu… habis basah baju akak…“ kata Kak Esah sambil mencubit lengan ku. “Alah kak.. baru pukul 10.30. Lama lagi nak balik. Sempat kering tu.. “ kata ku menyedapkan hatinya.

“Ye lah tu… “ jawabnya ringkas. Kemudian mata ku terpandang kerusi panjang tidak jauh dari tempat kami berdiri. Aku kemudian mengajak kak Esah duduk bersama di kerusi itu. Selepas kami duduk berdua-duaan di tempat yang gelap dan suram itu, kami pun berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sambil-sambil tu aku pegang peha kak Esah yang gebu tu. Kelicinan kain yang dipakainya menambah keberahian aku tatkala tangan ku mengusap-usap pehanya. Kemudian aku kembali mengeluarkan batang ku. Kak Esah melihat batang aku yang separa keras itu terjulur keluar dari seluar ku. Aku minta kak Esah melancapkan aku sekali lagi. Kak Esah menurut sahaja dan sekali lagi batang aku dilancapkan oleh kak Esah. Sambil dia melancapkan batang aku, sambil itulah aku raba seluruh pelusuk tubuh kak Esah yang gempal tu. Kak Eah membiarkan aku meraba tubuhnya, malah tangannya melancapkan batang aku lebih mengasyikkan.

“Kak… saya minta tolong sikit kak… “ kata ku. “Apa dia…. “ Tanya kak Esah. Wajahnya berkerut. “Hisap kak…” jawab ku sambil menarik bahunya agar tubuhnya tunduk ke kelengkang ku. Kak Esah tak membantah. Dia hanya tersenyum manja. Mungkin kerana tak sangka masih ada orang yang bernafsu dengan dirinya walaupun sudah berbadan besar dan beranak 4.

Dalam kesamaran cahaya, aku lihat kak Esah tersenyum sambil menjelingkan matanya tajam ke arah ku. Aku lemparkan senyuman kepadanya. Pipinya aku cubit manja.

“Gatal… “ kata kak Esah sambil mulutnya terus menghisap batang ku. Sambil kak Esah menghisap batang aku yang keras di dalam mulutnya, aku meraba seluruh tubuh kak Esah yang rebah di peha ku. Sungguh enak aku rasakan disaat batang aku yang keras tu dihisap mulut wanita gempal yang comel itu.

“Kakk… saya rasa nak pancut kak…” aku merengek kesedapan. Kak Esah pun terus menghentikan hisapannya. Dia keluarkan batang aku dari mulutnya dan terus dia melancapkan dengan laju. Batang aku yang tegak di hadapan mukanya dilancapkan dengan khusyuk. Matanya yang berkaca mata itu seolah tidak mahu melepaskan peluang melihat batang aku memancutkan air maninya. Akhirnya aku terpancut-pancut di mukanya. Kak Esah membiarkan mukanya di nodai air mani aku yang memancut-mancut keluar. Tangannya semakin laju melancapkan batang ku seperti hendak aku mengeluarkan semua isi kantung mani ku. Setelah habis air mani, kak Esah kembali menghisap batang aku dan aku rasa benar-benar high time tu. Hampir menggelitik aku dibuatnya, lebih-lebih lagi kepala takuk ku dihisapnya kuat. Rasa macam nak menjerit pun ada time tu. Memang sedap gila.

Lepas tu kami pun berdating berdua-duaan di situ. Tubuh Kak Esah yang gempal tu rapat dan rebah dalam dakapan ku. Kami saling bersentuhan dan meraba, mengisi kekosongan masa. Selepas itu kak Esah mendapat call dari suaminya yang sedang menunggu di luar hotel, kami pun bersama-sama meninggalkan tempat itu. Sepanjang jalan kami ke lobi, kak Esah asyik bertanyakan kepada aku samada ada atau tidak sisa air mani aku di mukanya. Aku membantu membersihkan mana-mana sisa yang masih melekat di wajahnya hingga benar-benar bersih. Kesan air mani yang aku pancutkan di perutnya kelihatan jelas membasahi baju kurungnya. Kak Esah bijak menutupnya dengan beg tangan yang dibawanya. Sebelum pintu lif terbuka. Aku sempat merangkul tubuh gempal kak Esah. Terasa sayang nak lepaskan tubuh gebu yang berlemak itu pergi.

Peristiwa itu berlanjutan dari hari ke hari. Selepas dari peristiwa malam itu Tugas kak Esah di pejabat bukan lagi sekadar sebagai seorang kerani, malah dia kini mendapat jawatan penting dari ku. Bila-bila masa yang aku inginkan, aku akan panggil kak Esah masuk ke pejabat ku atas alasan urusan kewangan kerana aku penolong guru besar di situ. Jadi apabila kak Esah masuk je, aku dah standby dengan seluar yang dah terbuka zipnya. Kak Esah seperti biasa, akan duduk dikerusi aku sementara aku duduk di atas meja. Dia akan hisap seluruh batang aku sampai aku terpancut-pancut di mukanya yang bertudung dan berkaca mata itu. Kadang kala, kalau aku inginkannya melancapkan batang aku, aku akan melakukannya dalam berbagai cara. Samada berdiri berpelukan berhadapan sambil tangannya melancapkan batang ku hingga memancut di tundunnya, atau aku akan duduk bersebelahan dengannya di sofa dan dia akan melancapkan batang aku sampai terpancut di pehanya. Paling best adalah ketika memeluknya dari belakang dan menggeselkan batang ku di celah punggungnya sampai aku terpancut-pancut di celah punggungnya. Biasanya ini aku lakukan kalau dia pakai baju kurung yang licin. Memang sedap, lebih-lebih lagi bila nampak kain dia bertompok dengan kesan air mani aku kat celah punggungnya.

Walaupun Kak Esah seolah menjadi hamba seks kepadaku tetapi rasa hormat pada dirinya masih ada. Ini kerana mengenangkan Kak Esah merupak isteri kepada seorang Cikgu di sekolah. Lagi pun kami berjiran di kuarters cikgu-cikgu di sekolah ini.

Satu petang sedang aku duduk ambil angin depan rumah aku aku terpandang Kak Esah. Dia duduk juga sedang menghirup udara segar di muara pintu. Berpakaian kurung dengan rambutnya terburai ke paras pinggang. Dia senyum mulus sambil menikmati lagu seruling anak gembala dendangan penyanyi pop Jefri Din dari corong radio yang dipasangnya. Kami berpandangan mata dan tersenyum. Mungkin dia juga seperti aku tengah mengenangkan babak-babak noda yang kami lakukan selama ini.

Dari jauh aku menegurnya “Mana Cikgu Hamid kak?” tanya ku yang duduk memegang sebuah buku nota. “Kerja Man kursus kat Langkawi dengan kementerian katanya. Pergi pagi tadi. Tak tahu bila balik. Selalunya adalah seminggu macam dulu-dulu..” jawab Kak Esah sambil memilin lengan baju kurungnya. Oh yer macam mana aku boleh terlupa. Aku yang bagi surat tawaran kursus kepadanya minggu lepas. Mungkin otak nie asyik dok terbayang Kak Esah isterinya kot.

“Ohh, yer terlupa pula sayaa. Banyak sangat benda nak fikir,” kataku dengan menyeringai menampakkan gigi putihku bersusun.
“Yalah.. tuh, buat-buat tak tahu pulak” kata Kak Esah sambil menjeling kepadaku “Susah juga kalau Cikgu Hamid tak der.” sambung Kak Esah.
“Tak apa kak, sekurang-kurangnya Kak di sini ramai tentangga. Tak lah bongeng dan sunyi,” kataku sambil tersengih. Kak Esah menjeling tajam ke arahku. Dia boleh mengagak apa yang ada dibenak kepalaku.

Kemudian aku nampak Kak Timah lalu memimpin dua orang anaknya. “Ai Cikgu Man, buat apa borak dengan Esah ni?” tanya Kak Timah sedikit mengah, dia baru balik dari membeli belah.

Dia senyum melirik dan Aku sangat faham sebab baru tadi aku mengongkeknya tengahari tadi. Kak Timah mencemek bibirnya sambil melirik ke arah Esah. Kak Timah berlalu dengan anak-anaknya. Kak Timah merupa wanita pertama yang aku kerjakan sejak mula aku tinggal di sini. Kak Timah nie agak garang macam singa betina. Tapi aku dah berjaya jinakkannya. Aku jinakkan dengan tongkat sakti.

semuanya berpunya dari peristiwa aku kantoi mengendap rumah Kak Timah. Waktu tuh dia sedang mandi. Mula-mula niat aku nak halau budak-budak sekolah yang tengah skodeng Kak Timah mandi. Lepas aku halau aku pula yang skodeng. Ntah macam mana Kak Timah perasan ada orang skodeng dia mandi. Aku yang panik tak sempat nak melarikan diri. Untuk mengelak dari diketahui orang aku berjanji untuk menunaikan apa sahaja yang Kak Timah inginkan. Nasib baik dia suruh aku kerjakan cipapnya. Memang harituh aku kerjakan sungguh-sungguh. Sejak hari tuh Kak Timah sering meminta aku mengerjakan cipapnya.

Aku memerhati wajah Kak Esah. Bulu matanya lentik, bibirnya halus merah merekah. Cakapnya lembut.  “Akak kahwin dengan Bang Hamid atas dasar suka sama suka ke kak?” aku bertanya tiba-tiba sekadar untuk menyambung perbualan yang terputus tadi.
“Taklahh.. Pilihan orang tua. Orang tua dia masuk meminang, orang tua akak terima sahaja. Maklumlah akak kandas LCE. Jadi apa pilihan akak, orang tua akak suruh kahwinlah,” jawab Kak Esah.

Fikiranku melayang.. Aku senyum sendirian. Kak Esah bangun melangkah masuk ke rumahnya lalu keluar semula membawa dua cawan air teh.

“Minum cikgu,” Kak Esah mempelawa dan dia duduk semula.
“Mekasih kak, buat susah aje..”balasku senyum.
“Akak suka borak dengan kau. Walaupun usia kau muda  tapi kau nampak matang cam orang dewasa. Boleh tukar-tukar pikiran juga,” balas Kak Esah senang.

Aku teringat.. Teringat ketika aku termengintai Cikgu Hamid menyetubuhi Kak Esah.. Waktu tu aku baru balik main badminton kat dewan sekolah. Habis agak lewat sebab kawan-kawan ajak berborak. Lagi pun esoknya hari sabtu. sekolah cuti. Game mereka tidak hebat. Tidak adventurous. Biasa jer. Takde jilat menjilat. Cikgu Hamid hanya mengentel puting dan keletit Kak Esah. Kak Esah hanya mengocok batang zakar Bang Hamid yang pendek itu. Bila tegang Cikgu Hamid menaiki tubuh Kak Esah. Kak Esah mengemudikan batang suaminya masuk ke lubang cipapnya. Lepas menghenjut Bang Hamid menghabiskan setubuhnya. Kemudian tidor. Tetapi Kak Esah masih terjaga. Masih gelisah membiarkan tubuhnya bogel. Kemudian aku lihat Kak Esah mengentel kelentit dan putingnya untuk mendapatkan orgasme. Aku kasihan melihat Kak Esah yang dibiarkan lemas dipertengahan jalan. Nak tolong takut.

Namun yang jelas di mataku kini ialah gunung kembar Kak Esah yang mekar. Cipapnya yang segar dengan rumput hitam yang halus. Itu dia jelas nampak masa mengintai dan kini Kak Esah di depannya dengan berbaju kurung. Batangaku mencanak, dan aku mula merasa serba salah dengan sikap senjata keramatku yang mengeras tidak tentu pasal.

“Akak tak bahagia ke?” tanyaku memancing.
“Bukan tak bahagia.. Cuma banyak lagi yang perlu diperbaiki dalam hubungan suami isteri” jawab Kak Esah mengeluh.

Tetiba kilat menyambar dan guruh berdentum. Hujan turun dan tempiasnya mula menceceh di beranda rumahku. Cuaca gelap pekat petang itu. Nasib baik Makcik Timah dan anak-anaknya sudah balik dan tak terkandas di dalam hujan lebat itu. Angin bertiup membuatkan tempias hujan membasahi beranda.

“Isshh.. Mari masuk umah akak Cikgu .. Bawa cawan teh kamu tu,” kata Kak Esah yang bangun terus berlari-lari anak ke rumahnya. Aku hanya menurut sahaja. Kuarters kami berkember dan agak terselindung dari kuarters-kuarters yang lain.

Aku masuk ke rumahnya dan Kak Esah menutup pintu rumahnya. Dia senyum dan aku kaku sebentar.. Sambil meletakkan cawan teh ke lantai. Guruh berdentum kilat memancar.. Hujan turun dengan lebat membuatkan tempiasnya melecahkan lantai beranda. Demikianlah selalunya.

Baju Kak Esah dan aku sedikit basah. Aku dapat melihat dengan jelas bentuk badan Kak Esah disebalik baju yang dipakainya, Kak tersenyum bangga melihat mataku sedang meratah tubuhnya. Walaupun pun sedikit gempal Kak Esah tetap mempunyai aset yang berharga yang mampu menundukkan mana-mana lelaki.

“Cikgu Man, akak sudah jatuh cinta dengan cikgu. Sejak Cikgu perlakukan akak selama ini, akak tidak boleh melupakan cikgu. Walaupun ketika bersama abang Hamid. Cikgu Hamid tak mampu membahagiakan akak. Tetapi Cikgu telah membuktikan cinta terlarang antara kita membuat akak bahagia.” Kak Esah membuat pengakuan dihadapanku. Batangku terus meronta-ronta untuk dilepaskan. Hatiku masih berdebar antara sedar dan tidak. “Hari ini akak akan serahkan segala-segalanya kepda Cikgu. Cikgu layang memilik tubuh akak ini kesemuanya” Kak Esah terus meluru kepadaku dan memelukku rapat. Bak sepasang kekasih kami bercium dengan penuh bernafsu.

Dan bila aku menghisap puting dan memainkan lidahnya di payudara Kak Esah, desahnya meninggi. Raungnya menjadi. Ngerangnya mengeras. Bila aku menyembamkan muka ke gunung kembar itu sambil meramas perlahan dan kuat, Kak esah mengerang dan syahwatnya memancar. Aku mula mencium batang tengkok dan mengulum telinga, menjilat belakang telinga Kak Esah dan dia mengeliat keseronokan.

Kak Esah membawaku ke biliknya dan menanggalkan kurungnya. Dia bogel mengangkangkan pehanya. Aku melihat cipapnya yang tembam. Dapat melihat punggungnya yang bulat. Menyaksi dan merasakan kehalusan kulit Kak Esah yang diidamkannya. Kini aku mengomoli dada Kak Esah. Keras payudara Kak Esah. Keras puting susunya bila dinenen.

“Wahh besarnya batang Cikgu.. Besar sungguh. Terkejut akak,selama ini tak pula sebesar ini” kata Kak Esah memegang batang batangku dengan jejari dan tapak tangannya yang kecil. Aku hanya mengiakan sahaja. Mungkin sekadar untuk memuji batangku yang telah tersedia menjadi hidangannya saban hari disekolah.

Kini aku menyembamkan mukanya ke lurah keramat Kak Esah. Lidah aku menguak liang dan lurah di cipap Kak Esah yang harum itu. Pandai Kak Esah menjaga kewanitaanya, bisikku dalam hati. Kak Esah mengeliat dan erangnya kuat kedengaran namu ditutupi oleh bunyi hujan yang kuat turunnya di luar. Aku mengetel kelentit Kak Esah yang basah dengan hujung lidahnya. Kemudian menghunjamkan lidahnya ke lubang cipap Kak Esah sambil menyedut jus-jus yang ada di lubang nafsunya itu. Tindakan Kak Esah nampak kaku. Dia hanya memegang dan batang aku dan membelainya.

“Sedapp Cikgu.. Mana cikgu belajar buat ni semua. Cikgu Hamid tak pernah buat camni.. Urgghh sedapp Cikgu. Jilat lagi cipap akak.. Buat cam kau buat tadii.. Sedapp. Urghh..” desah dan kata Kak Esah sambil meminta aku meneruskan perlakuan menjilat, menyedut, menghisap dan menghirup cipap Kak esah.

Kak esah mengeliat nikmat. Kakinya menginjal-nginjal dan punggungnya terangkat-angkat. Aku menghalakan kepala kerisku ke mulut Kak esah.

Kak Esah menjilat kepala kerisku kemudian perlahan memasukkannya ke dalam mulutnya. Hanya sekerat yang masuk Kak Esah mengeluarkan semula.

“Kak macam nak muntah,” kata Kak Esah menjelirkan lidahnya.. tetapi masih mampu tersenyum.
“Cuba… lagi” balasku. Kak Esah mengulangi perbuatan itu. Kali ini dengan lebih mesa dan lembut. Walaupun batangku tak masuk habis-hanya sekerat dia sudah memainkan lidahnya di kepala batang kemudian menjilat zakar itu bagaikan tak kecukupan. Kekerasan batangku melintang di muka Kak Esah.
“Besarr batang Cikgu… tak macam selalu… Takut akak..”desah Kak Esah sambil tergelak kecil. Aku tersenyum bangga.

Kami membuat posisi 69. Aku memakan apam Kak Esah membuatkan Kak Esah mengeliat, mengelinjang sambil Kak Esah mengulom roti john aku. Aku bangun lalu mengagkangkan kaki Kak Esah. Tilam katil itu empok. Aku mengacukan kepala batang ke mulut gua nikmat Kak Esah.

“Boleh ke..” tanya Kak Esah..

Belum habis pertanyaan itu aku menyodok dan meradak batangku ke liang..

“Aduhh.. Aduhh..” desah Kak Esah mngeliat..”Sakitt cikgu”

Aku tidak memperdulikan lalu meneruskan henjutan dan pompaannya. Kini Kak Esah yang tadi metasa sakit sudah tidak besuara melankan mengerang dan mendesah, mengeliat dan mengelin ting ke kiri dabn ke kanan. Kini dia mengangkat-angkatkan punggungnya mengikut rentak irama henjutan aku. Kak Esah melipat punggung aku dengan kedua belah kakinya.. Kini dia pula mengayak punggungnya dengan batang aku rapat ditekan berada di dalam cipapnya.. Merasakan denyutan dinding cipap Kak sah mencengkam batang aku.

Pacuan dan rodokan aku makin kasar.. Kak Esah menerimanya dan dia menjerit-jerit.. Sambil tangannya mencakar-cakar belakangku.. Dia hampir ke kemuncak..

“Ooo.. sedapp.. abang Hamid tak buat cam ni cikgu.. Pandainya cikgu.. Urgghh akak kuar cikgu.. Akak kuar..” dengus Kak Esah dalam jeritan dan erangannya..

Aku tetap memacu terus.. “Urghh..”

Kak Esah mengecap orgasmenya.. Akhirnya aku pun melepaskan spermanya ke dalam lubang cipap Kak Esah.. Panas dan menyerap..

*****

Semenjak peristiwa manis di dalam rumah Kak Esah sendiri semasa hujan lebat itu, Kak Esah boleh dikatakan tidak melepaskan peluang bersetubuh denganku semasa ketiadaan suaminya. Bila Cikgu Hamid ada, Kak Esah akan mencari peluang untuk keluar rumah untuk bersetubuh dengan aku.

“Cikgu sangat pandai… Mana cikgu belajar semua ini..?” tanya Kak Esah ketika habis aku mengongkeknya satu petang…

Aku sengih sahaja,” Reka-reka aja Kak.. Akak sedap dan seronok ker?”

“Ya cikgu… Baru akak dapat nikmat. Baru akak puas.. Baru akak dapat sampai ke kemuncak.. Batang cikgu besar dan panjang, masa first time dulu akak ingat kak tak leh tima dalam cipap akak, rupa-rupanya sedapp, boleh dan masuk habis.. Terasa sendat dan ketat.. abang Hamid tak buat cam kau buat. Dia tak jilat tak menghisap semua ni..” tambah Kak Esah senyum mulus memelukku.

“Janji akak bahagia.. saya ada aja.. saya memang suka kat Kak Esah.. Sedapp..” kata N memegang dan meramas payudara Kak Esah manja.

“silap-silap ramai anak dara jadi korban cikgu nanti..” kata Kak Esah ketawa..
“Mana ada kak.. Tak suke.. Suke orang cam akak.. Sedapp,” balasku sekadar mengambil hati.

Kak Esah mengucup bibirku.. Hujan menggila di luar.. Kak esah mengggila disetubuhiku dan menyetubuhiku dua kali.. Kak Esah benar-bnar menikmati kepuasan yang amat sangat.. Dalam hujan lebat itu mereka berdua berpeluhan…

Kecintaan Kak Esah kepada sangat tinggi. Selain bersuamikan Cikgu Hamid Kak Esah seolah-olah juga bersuamikan diriku. Kak Esah juga bijak dalam menjaga rahsia. Baginya pandai makan pandai laa simpan. Walaupun sikapnya suka berjalang dengan aku tanggungjawabnya kepada suami dan anak-anak tak pernah pula diabaikan. Dia sering mengingatkan aku akan tanggungjawabnya kepada suami dan anak-anaknya. Sebagai balasan aku memberikan penghormatanku kepada Cikgu Hamid. Manakala anak-anaknya pula aku selalu membantu mereka dalam ulangkaji pelajaran. Sikap yang ku tonjolkan menyebabkan Cikgu Hamid langsung tidak bersangka buruk terhadapku. Ini membuatkan aku lebih mudah keluar masuk ke dalam rumahnya dan kalau ada peluang aku takkan lepaskan untuk mengerjakan cipap Kak Esah yang sentiasa mengalu-alukan kedatang batang ku kedatang cipapnya.

Sehebat mana pun Kak Esah di dalam ranjang, dia tahu bahawa dia takkan mampu memuaskan nafsuku yang berdarah muda. Bagi Kak Esah lelaki macam aku nie beri sebanyak mana pun cipap tidak akan cukup. Tambahan pulak dirinya yang sudah meningkat usia.

Suatu hari selepas aku memadu asmara dengan Kak Esah, Kak Esah menyatakan bahawa dia bersedia berkongsi kasih dengan wanita-wanita di kuarters ini. Kak Esah nak mereka tahu kehebatan diriku yang selama ini berjaya menambat cipapnya. Kak Esah berjanji akan membantuku untuk mengerjakan cipap-cipap yang ada di kuarters ini.

Pasangan pertama yang cuba kami pancing ialah Cikgu Mail dan isterinya Cikgu Salmah.

Pertembungan inilah yang menyebabkan sukar sedikit buat mereka mendapat anak, mengikut cerita Kak Esah sebagaimana yang diberitahu oleh Cikgu Salmah, batang Cikgu Mail agak pendek dan susah nak betul-betul masuk ke dalam cipapnya, kalau main terbalik pulak habis tumpah air mani jadi kena buat berhati-hati.

Cikgu Salmah dalam keadaan tertekan untuk mendapatkan anak. Lagi pun menurut Kak Esah dia sudah tidak tahan diperli oleh ibu mertuanya setiap kali balik kampung atau dikunjungi. Paling menyedihkan sikap ibu mertuanya yang sangat memenangkan anaknya Cikgu Mail. Padahal yang menjadi masalahnya ialah batang suaminya yang agak pendek. Kak Esah yang menjadi pendengar setia cuba mengumpan Cikgu Salmah sambil menaikkan nafsu Cikgu Salmah dengan cerita-cerita kecurangan suami isteri. Mula-mula Cikgu Salmah agak jelik dengan cerita yang dibawa oleh Kak Esah. Tetapi lama kelamaan Cikgu Salmah rasa seronok pula. Sehingga suatu hari terpacul di bibirnya kalau lah dapat melakukan semua itu.

Kak Esah bagi signal kat aku bahawa boleh try anytime cuma kena tengok angin sebelah sana OK ke tidak. Aku tak tau le macam mana Kak Esah memujuknya lalu merekmenkan aku pada Cikgu Salmah. Power betul ayat Kak Esah ni sampai isteri orang sanggup dan rela bermain dengan lelaki lain.

Satu hari, Cikgu Salmah datang berjumpa denganku sambil berbisik meminta aku datang ke rumahnya . Mula-mula dalam benakku, aku tak terfikir yang malam nanti aku akan dapat menikmati tubuh Salmah pulak. Maybe dia nak discuss pasal projek sekolah.

Malam tuh bila aku sampai rupa-rupanya Cikgu Mail tiada dirumah kerana balik kampung menziarahi ibu yang sedang sakit. Aku bertanya kepada tidak ikut sekali. Cikgu Salmah memberitahuku bahawa dia berbohong mengatakan dirinya tak berapa sihat. Lagi pun suaminya sedia maklum hubungan Cikgu Salmah dan ibunya agak dingin. Aku tak banyak bicara terus masuk ke dalam rumahnya. Aku dibiarkan sendiri sementara menunggu Cikgu Salmah menidurkan anaknya. Setelah anaknya tidur, dia datang menghampiriku .

Aku mencuri-curi pandang kepada Salmah untuk melihat isyarat yang mungkin terbit tapi nampaknya dia buat donno aje,

Kami berborak-borak kosong. Dari apa yang disembangkan aku dapat tahu bahawa ata lepas tiga tahun kahwin baru dapat anak, itupun sebab Kak Esah tolong berikan petua, kalau tidak mungkin sampai sekarang masih belum beranak lagi.

“Pasal apa¨ aku pura-pura tak tahu. “Abang Mail punya anu tu pendek sebab gemuk, jadi paAnis sikit nak masuk habis. Bila memancut, air maninya tumpah sebab masuknya tak dalam¨ jelas Cikgu Salmah dan kami tergelak kecil. Aku cuba mengawal diriku. Seolah-olah panggilan Cikgu Salmah ke rumahnya malam ini sekadar untuk meluahkan apa yang terpendam di hati yang mungkin menggangu tanggungjawabnya sebagai seorang guru.

“Oh begitu rupanya¨ jawabku. Aku memerhatikan muka Cikgu Salmah, aku tengok masih lawa, baru berumur awal tiga puluhan, berdada kecil sikit tapi ada punggung yang agak mantap walaupun kurus.

Aku menghampirinya yang sedang duduk di sofa sambil membelek-belek kertas-kertas yang perlu disediakan dengan lebih dekat lagi dan terus meraba punggungnya, dia menoleh terkejut. Kemudian Cikgu Salmah tersenyum. Agaknya ini isyarat yang aku nanti-nantikan.

Akupun apa lagi terus memeluknya dan mencium bibirnya yang merekah tu bertalu-talu. Nafas Cikgu Salmah cepat kencangnya menandakan berahinya sudah mula mendatang. Dia berdiri sambil mengajak aku ke bilik tidur anaknya. Rupa-rupanya dia dah siap bentangkan tilam atas lantai. Salmah memang dah bersedia dari awal, cuma dia malu nak memulakan dulu.

Aku lihat dia mula membuka kain tapi baju kurung masih menutupi tubuhnya. Aku menghampirinya menyelak baju berkenaan sambil mengangkatnya ke atas dan terus menanggalkannya. Salmah tidak berseluar dalam tapi memakai bra, dia membuka kancing colinya sekaligus menampakkan bukit kecil miliknya.

Cikgu Salmah sudah telanjang bulat, sungguh cantik tubuhnya. Selalunya aku hanya dapat melihat dia dalam berpakaian formal, berbaju kurung, bertudung sahaja. Kini, sekujur tubuhnya bertelanjang di hadapanku. Memang agak kecil dan kurus bentuk tubuhnya, tetapi mempunyai pinggang yang ramping dengan punggung yang sederhana saiznya. Terpegun aku menatapi tubuhnya yang berkulit cerah itu, yang selalu kulihat ayu dengan bertudung dan berbaju kurung. Kemaluanku mencanak dan menonjol di dalam seluar, Cikgu Salmah tersipu-sipu malu sambil sesekali memberikan jelingan manja.

Dia menghampiriku sambil membuka pakaianku pula, satu persatu dibukanya sehingga seluar dalamku ditanggalkannya dengan menggigit dan menariknya ke bawah. Tanpa ku duga Cikgu Salmah terus menghisap batangku yang sedang nak bangun hingga membesar keras hampir tak muat mulutnya yang kecil.

Aku biarkan dia menghisap dan mengulum batangku semahunya. Begitu rakus dan bersungguh dia mengerjakan batangku hinggakan aku berasa tak senang akibat tindakannya itu. Aku memegang bahunya dan memberi isyarat meminta berdiri, kami berpelukan sambil berkucupan mesra dengan tangan meraba ke seluruh bahagian badan masing-masing.

Perlahan-lahan, aku membaringkannya sambil mencium semula bibirnya yang baru sahaja menghisap batangku. Aku turun lagi ke kawasan dadanya ku ulit-ulit puting teteknya yang mengeras, mulutku turun lagi ke perutnya sambil menjilat-jilat pusatnya, Cikgu Salmah kegelian. Aku turun lagi ke kawasan ari-arinya sambil memerhatikan bentuk cipapnya yang menebeng kecil di celah kangkangnya. Bulu cipapnya rapat tapi tak begitu lebat dengan biji kelentitnya jelas berada di bahagian atas tapi jelas yang biji berkenaan dah kena kerat habis tinggal tunggulnya sahaja.

Aku sedut tunggul biji berkenaan sehingga Salmah terdongak mendesah menahan berahi yang teramat, ku dengar mulutnya berkata-kata tapi tak jelas tutur bicaranya. Jari-jarinya terus meramas-ramas batang batangku yang dah naik cukup kembang, keras dan panjang, aku merasakan bibir cipapnya dah cukup berair dengan kakinya terkangkang luas menanti hentakan daripadaku.

Dia membawa kepala batangku kepada mulut cipapnya yang dah terbuka sedikit.Aku membetulkan posisi batangku di mulut cipapnya, menarik nafas dan aku menekan masuk ke dalam cipapnya perlahan-lahan. Cikgu Salmah mengerang menahan asakan batangku, selepas masuk setengah aku menarik keluar semula batangku kemudian membenamkannya semula, aku tarik keluar semula dan terus ku tekan sekuat hati ke dalam cipapnya hingga santak ke serviknya. Cikgu Salmah terkedu menahan tojahan batangku

“Aaaahhhh… panjangnya batang cikgu, belum pernah lagi saya dapat yang sebegini ini¨ katanya dengan suara tersekat-sekat sambil wajahnya berkerut menahan kesedapan yang mungkin baru baginya, jika dibandingkan dengan batang suaminya yang agak pendek, tak sampai ke dasar cipapnya yang menembam itu.

Setelah merasakan cipapnya cukup berair, aku memulakan henjutan dan hentakan yang bertubi-tubi, bergoyang-goyang badannya ku kerjakan dan dia termengah-mengah menahan asakan yang keras tapi mulutnya terus berkata “sedap…sedap…main lagi…don’t stop.”

Dia memelukku dengan eratnya sambil tumitnya mengapit punggungku, tahulah aku dia akan klimaks anytime dan tak lama dia dapat puncaknya yang pertama malam itu. Aku terasa batangku dikemut kuat.

“Ahh…I’m cumming…uhh..sedapnya” Aku berhenti sebentar memberi laluan berahinya mengapung, setelah itu aku memusingkan badannya lalu menghentamnya dari belakang pula sehingga dia tak tahan lagi lalu tertiarap atas tilam dan aku terus mengasak keras. Suaranya menjerit-jerit manja mengerang kesedapan yang dinikmatinya malam itu, dengan rakan sekerja di sekolahnya.

Tak lama kemudian, aku rasa daging-daging punggungnya mengemut kuat dan dia klimaks lagi. Cikgu Salmah terkapar lesu tapi aku tak peduli, aku akan main cukup-cukup sampai dia tak boleh main lagi sehari dua ni. Aku mengiringkan badannya secara celapak aku menusukkan batang batangku ke dalam cipapnya yang dah benyai rasanya. Aku menikam lagi bertalu-talu sehingga aku terdengar

“Pelan sikit, senak rasanya. Cikgu jangan tibai kuat sangat.”Tak apa” aku jawab. “Bukan boleh rabak kena main” sambil aku mencium semula bibirnya.

Aku mencabut keluar batang pelirku dan aku telentangkannya semula, aku panggung kakinya atas bahu sambil merodok masuk batangku. Terbeliak matanya menahan tusukan batangku yang ku rasa begitu dalam masuknya. Aku berbisik

“Tahan sikit” Aku nak henjut lagi lalu aku hentak bertalu-talu cipapnya. Sedap main cara itu sebab selain dapat masuk jauh ke dalam, cipapnya juga menyepit dan terasa sempit lubang cipapnya. Dia berkata

“Cukup, dah tak tahan lagi” Aku melepaskan kakinya menarik tangannya terus duduk dengan dia celapak atas pehaku, aku memeluk badannya sambil menojah-nojah batangku ke atas. Mulut Cikgu Salmah sedikit berbuih dan jelas ku lihat air matanya membasahi pipinya. Aku tak pasti kenapa dia menangis.

Aku baringkan semula Cikgu Salmah sambil aku naik ke atas badannya sekali lagi. Aku pacu benar-benar laju sehingga dia terdengik-dengik menahan tusukan demi tusukan. Bila aku merasakan air maniku telah bersedia untuk memancut, aku rangkul tubuh kurusnya dan air maniku memancut jauh ke dalam rongga cipapnya.

Serentak dengan pancutan paduku itu, Cikgu Salmah mengerang kuat menandakan kepuasan yang dinikmatinya itu memang hebat. Bergetar badanku menghabiskan air maniku ke dalam rongga cipapnya.

Setelah ku rasakan tak ada lagi air yang keluar perlahan-lahan aku menarik keluar batang pelirku, aku lihat air mani turut meleleh keluar dari rekahan bibir cipapnya yang terpokah ku kerjakan. Aku melurut-lurutkan semula bulu cipapnya yang kusam bagai padi dirempuh badai malam.

Salmah tersengut-sengut menangis, aku tak tahu puncanya adakah dia kesal atau sebab lain. Aku memakaikan semula kainnya lalu membawa dia duduk, sambil memeluknya.

Aku bertanya mengapa dia menangis, kesal atau sakitkah. Dia geleng kepala sambil berbisik, aku telah memberikan kepadanya satu nikmat senggama yang tak pernah dialami selama ini. Dia tak tahu yang batang pelirku dan cipapnya telah memberikan satu rangsangan yang cukup tinggi dan bimbang dia tidak akan merasainya lagi selepas ini.

Cikgu Salmah menciumku. Cikgu Salmah mengambil cadar alas tilam membawanya ke bilik air. Aku mengikutinya ke bilik air untuk mencuci batangku yang dah lembut semula. Salmah duduk kencing dan aku melihat air kencingnya yang turun tak menentu. Setelah selesai, aku mengambil air dan membasuh cipapnya perlahan-lahan. Pedih katanya. Tanpa diminta, dia turut membasuh batangku pula sambil membelek-beleknya.

“Bahaya batang cikgu ni, boleh ranap cipap wanita kena sondol”Kami ketawa bersama, aku mengucapkan terima kasih dan mencium pipinya sebelum berjalan balik ke kuatersku.

*********************

Setelah berjaya merasai cipap Cikgu Salmah, aku memberitahu kepada Kak Esah keesokkan harinya tapi belum apa-apa lagi dia dah mintak upah, jadi mahu tak mahu aku kena main cipap Kak Esah sekurang-kurangnya satu round.

Di sekolah, perhubungan aku, Kak Esah dan Cikgu Salmah seperti biasa. Guru-guru perempuan di situ memakai tudung dan nampak sopan dan ayu. Siapa sangka disebalik pakaian itu, tubuh Cikgu Salmah dan Kak Esah telah pun aku nikmati.

Suatu hari, Kak Esah tanya aku nak main cipap baru tak. Dia merancang untuk aku merasai cipap pengantin baru bini Cikgu Sarahli iaitu Cik Anis yang tinggal bersebelahan kuarters aku. Aku risau juga maklumlah Cikgu rusli ni pernah tinggal serumah denganku, jadi takan aku gamak nak mainkan bini dia yang baru sahaja dinikahi belum sampai tiga bulanpun.

Namun kak Esah cakap inilah masanya nak dapat yang masih ketat belum gujis katanya. Cik Anis ni baik juga dengan kita orang tapi masih malu-malu, yang pasti aku selalu ketemu dengannya di rumah Kak Esah sembang-sembang dan belajar petua agaknya.  Sejak Kak Esah berjanji hendak mendapatkan cipap Cik Anis untuk aku, aku mula tak senang duduk, bila berselisih dengan dia, batangku menegang.  Aku jadi tak sabar-sabar hendak merasai cipap isteri kawan aku ni, masih muda, sempit, maklumlah baru tiga bulan kahwin.

Wau, berderau darahku bila aku jenguk sahaja ke bilik anaknya, aku lihat dia tengah menunjukkan sesuatu kepada Cik Anis yang sedang menonggeng dengan lubang dubur dan cipapnya terdedah.

Bila ternampak aku, Kak Esah memberi isyarat supaya jangan bersuara tapi membiarkan aku menghampiri mereka tanpa disedari oleh Cik Anis. Rupa-rupanya Kak Esah sedang mengajarkan Cik Anis cara-cara melakukan kemut yang lebih berkesan semasa senggama dalam keadaan doggie atau menonggeng.

Cik Anis menonggeng dengan keadaan terdedah bahagian terlarang itu sambil melakukan apa yang disuruh oleh Kak Esah. batangku mengeras melihatkan cipap Cik Anis yang merah dan baru, tak seperti Kak Esah dan Cikgu Salmah yang biasa digunakan oleh suami masing-masing.

Aku kini betul-betul berada di belakang Cik Anis sambil mengusap-ngusap batang batangku yang telah mengeras dalam seluar, tapi Kak Esah memberi isyarat jangan buat apa-apa cuma pandang sahaja. Aku lihat cipap si Cik Anis tidaklah begitu besar dan tembam malah cipapnya mirip anak dara 14 atau 15 tahun dengan bulu cipap yang halus dan sedikit, bahagian dalam cipapnya begitu merah dan seluruh kawasan cipapnya begitu bersih serta licin.

Aku dah tahan lagi, terus aku buka seluar dan seluar dalam. Walaupun ditegah oleh Kak Esah, namun aku terus memegang batang batangku dan meletakkannya di lubang cipap Cik Anis yang telah berair licin. Aku menggesel-gesel sambil menolak masuk kepala batangku ke lubang cipapnya yang masih ketat. Kedengaran suara Cik Anis yang merengek manja menerima kehadiran batangku, yang masih tidak disedarinya. Aku hanya berjaya memasukkan kepala takuk sahaja. Bila Cik Anis menyedari cipapnya dimainkan oleh benda lain bukan lagi jari Kak Esah, dia terkejut, lalu menoleh ke belakang.

“Aaahhhhh… Cikgu buat nie” jeritnya seraya mengalihkan badan dan menutupi bahagian yang terlarang itu.  Tak percaya agaknya cipap yang berhak ke atas suami ditembusi oleh lelaki lain .

Kak Esah cukup pandai bermain kata untuk menyelamatkan keadaan dengan ayatnya, maklumlah aku ni orang bujang yang belum pernah merasai cipap, jadi bila ternampak sahaja cipap perempuan muda yang terdedah, tentulah nafsunya melonjak tinggi tanpa dapat ditahan lagi.

Aku sempat berkata bahawa aku mohon banyak-banyak maaf atas keterlanjuran tadi tapi memang cipapnya sedap masih ketat kataku. Dia tersipu-sipu membetulkan kainnya sambil berkata

“Lain kali kita buat kat hang pulak” katanya sambil terus berjalan ke kuartersnya. “Nak lagi, boleh ?” tanyaku berani sambil jantung berdegup kencang.

“Saya ni isteri orang, jangan salah cucuk, nanti terobek paAnis nak ganti” jawabnya mencemuh sambil mencubit pinggangku. Aku menggeletek kegelian. “Cara jawabnya itu macam merelakan sesuatu”, fikirku.

Sambil meletakkan dulang, aku meraba punggungnya, buat macam tak sengaja. Dia tersentak sambil tersenyum. Aku raba lagi, dia tak membantah.”Yes !! Cik Anis dah setuju” lonjak hatiku. “Merasalah aku cipap muda ni nanti”
Aku pun terus memeluk pinggangnya sambil mencium bibirnya.”Hei !! nantilah !. Tak boleh sabaq ka ?” balasnya sambil menolak badanku.

Sambil berbual-bual tu baru aku perasan Cik Anis berpakaian kemas dan cukup menarik malam itu, belum pernah dia berkebaya ketat semenjak pindah ke sini. Bahagian dadanya terbuka luas hingga menampakkan pangkal teteknya yang gebu. Rambutnya yang panjang dibiar jatuh terlerai melepasi bahu dan punggungnya tampak jelas bentuknya dalam kain yang ketat.

Sambil minum, aku bertanyakan tentang kehidupannya dengan Cikgu rusli. Alam berumah tangga. Cik Anis menceritakan bagaimana pertemuan mereka berdua dan membawa ke jinjang pelamin.

Aku juga sempat bertanya kan tentang nikmat malam pertamanya. Dia memberitahu bahawa saat itu cukup mendebarkan, yang akhirnya membawa kepada persetubuhan dua insan yang begitu nikmat. Aku mendengarkan sahaja dengan kemaluan di dalam seluar yang mencanak naik menampakkan bonjolan di seluarku.

Harum betul bau Cik Anis malam itu, aku dah tak tahan lagi lalu membiarkan sahaja batangku membengkak di dalam seluar. Aku menjangkan aku akan mengecapinya malam ni. Kebetulan aku tak berseluar dalam, jadi jelas nampak batangku melintang.

Cik Anis menyedarinya lalu menegur benda apa yang melintang dalam seluar tu. Aku jawab budak kecik nakal ni nak keluar tapi aku kata tak boleh. Cik Anis jawab kalau dia dah nak keluar juga biarlah agar dapat angin sikit lemas agaknya dia kat dalam.

“Boleh tahan juga Cik Anis ni, signal dah dapat” fikirku.

Cik Anis berdiri semula, lalntas aku dengan pantas memeluk badannya. Dia terkejut dengan tindak agresif aku tetapi tidak membantah. Seperti merelakan perlakuanku, aku pun apa lagi, terus cium pipinya beralih terus ke bibirnya sambil tangan melengkar di pinggang yang ramping itu. Aku mengucup bibir mungil tu sepuas-puasnya sambil tanganku mula merayap ke dadanya. Cik Anis hanya mendesis manja sambil tangannya meraba dan meramas-ramas rambut ku.

Aku membuka butang kebaya Cik Anis satu persatu sambil Cik Anis membantu membuangkan bajunya serta menanggalkan colinya. Bahagian torso Cik Anis dah terdedah dengan teteknya mengeras serta putingnya menegak. Aku terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang. Cik Anis mendengus-dengus menahan rasa berahi yang kian memuncak.

“Abangg kita ke bilik, Anis nak abang buat kat atas katil KAnis dah tak tahan nak rasa batang abang” katanya merayu.

Aku mencempungnya membawa masuk bilik dan membaringkannya di atas katil yang masih baru tu lalu terus menggomolnya. Jari-jariku terus membuka kancing kainnya sambil menarik zip lalu melondehkannya ke bawah, Cik Anis turut membantu menanggalkan kainnya. Dia tak berseluar dalam jadi terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu halus dan jarang, biji kelentitnya tersembul di bahagian atas.

Aku menatap sepuasnya sekujur tubuh tanpa pakaian itu dengan penuh rasa berahi. Begitu indah bentuk tubuh Cik Anis, kecil molek, masih baru dan segar rasanya. Aku pun menanggalkan pakaian yang masih terletak, bertelanjang bulat memerhatikan nya, dia pun turut memandang tubuh yang bertelanjang itu. Tanpa membuang masa, terus sahaja aku menyerangnya.

Aku gentel dan ku sedut puas-puas biji kelentit Cik Anis yang menonjol itu. Cik Anis mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya, alor cipapnya dah berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah punggungnya.

Aku terus menjalarkan ciumanku ke bahagain atas tubuh, buah dadanya ke ramas, putting teteknya aku hisap semahunya. Selepas itu, mukanya menjadi sasaran ku, bibir munggil itu kucium, lidahnya ku hisap sambil mengeratkan lagi pelukan. Hanya suara Cik Anis yang manja sahaja kedengaran di ruang bilik itu. Kemudian aku menghalakan batangku ke wajahnya yang kelihatan sayu itu. Dia membuka mata.

Tangan Cik Anis meramas-ramas batangku yang dah mengeras tegang serta cukup besarnya. Kemudian aku halakan batangku ke mulutnya. Cik Anis merintih-rintih kecil bila mulutnya ku sumbat dengan batangku tapi dia hanya dapat mengulum sekerat sahaja sebab mulutnya tak cukup besar untuk menelan semuanya.

Kami melakukan 69 supaya dia benar-benar puas sebelum aku menojah masuk batangku ke dalam cipapnya. Aku menarik keluar batang dari mulutnya lalu membawa turun ke kawasan cipapnya yang dah cukup basah dengan bulu cipapnya dah kusut masai.

Tetiba sahaja Cik Anis memegang batangku sambil menahan agar aku tak memasukkannya ke dalam cipapnya. Mungkin terasa bersalah atas perlakuannya denganku menduakan suaminya.

Aku memerhati mukanya meminta kepastian, terus aku cium semula bibir manisnya dan berbisik

“Cik Anis kena beri juga abang masuk, kalau tak boleh meletup kepala abang” rayuku manja sambil menatap wajahnya terus ke anak mata.

Cik Anis tidak memberikan jawapan, aku andaikan dia tidak membantah lalu aku meletakkan kepala batangku betul-betul pada alor cipapnya yang merekah.

Cik Anis memejamkan mata bila merasa aku menekan masuk kepala batang ke dalam alor cipapnya.

Aku terus menekan masuk sehingga separuh dah terbenam lalu menarik keluar semula untuk tolakan masuk sekali lagi tapi kali ini aku terus menojah dengan keras sehingga terasa cipapnya membelah ruang bagi laluan batang batangku. Aku terus meradak cipap Cik Anis hingga ke dasarnya. Cik Anis menahan

“Cukupppp” katanya. “Dah tak boleh masuk lagi, dah penuh, senak” rayunya lagi.

Memang cipap Cik Anis agak tohor, jadi tak dapat nak masuk sampai habis batang batangku, aku terus menojah keluar masuk dengan laju ke alor yang dah becak berair tu. Dia menjerit apabila terjahan aku di sasarkan. Aku tak kisah lagi habis ke tak habis, yang penting aku henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Lama-kelamaan, Cik Anis dah mula mengerang kenakan. Cipapnya telah mula menerima batangku hingga ke dasarnya. Sambil mendayung, dia terus mendesis sambil tangan memeluk erat leherku.

Aku memainkan cipap Cik Anis dalam berbagai gaya yang aku ketahui dan pelajari, aku tak pasti dah berapa kali dia klimaks hinggalah dia berkata cukup dah tak larat lagi nak main.

Aku pacu betul-betul lubang cipapnya hingga bergegar katil lalu ku benamkan sehabis dalam dan cerrr…cerrr…cerrr air maniku memancut ke dalam cipapnya, banyak juga air maniku yang terpancut dalam cipap si Cik Anis. Dia mengerang keenakan apabila pancutan air maniku menerjah ke dasar cipapnya. Aku membiarkan batangku terbenam sambil menikmati kemutan cipap Cik Anis yang beralun-alun datangnya sambil terus mengucup mulutnya yang tak henti-henti mendesis dengan matanya yang terkatup. Hanya sesekali dibuka, itupun dalam keadaan yang memberahikan.

Setelah ku rasakan tiada lagi gegaran badannya barulah ku cabut keluar batangku sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih. Dia hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipiku. Cik Anis berbisik mengatakan yang dia benar-benar puas main denganku . Memang itu yang aku mahukan.

Malam tu aku mengerjakannya tiga kali lagi termasuk sekali di lubang duburnya dan aku hanya berhenti bila terdengar orang dah baca tahrim menandakan Subuh menjelang tiba.

Aku meninggalkan Cik Anis terkapar kepuasan yang tak terhingga untuk pulang ke kuarters aku bimbang dilihat orang nanti.

Selama seminggu Cik Anis menjadi tungganganku, tiada siapa yang mengetahui perbuatan kami, hanya Kak Esah barangkali yang boleh mengagak. Cikgu Salmah pun aku tidak ceritakan. Aku bimbang Cikgu Salmah tidak boleh menerimanya.

Siapa sangka, Cik Anis seorang perempuan lulusan sekolah agama, bertudung litup sentiasa sanggup dan rela menduakan suaminya, rela menyerahkan tubuh badannya untuk dinikmati oleh lelaki lain. Itulah manusia, kalau sudah dirasuki syaitan, semuanya lupa, lupa diri lupa semuanya. Yang tahu hanya kenikmatan. Yang untungnya aku. Dapat merasai tubuh dan cipap muda dari pengantin baru, Cik Anis. Apa yang penting, dia puas berasamara denganku. Terima kasih juga kepada Kak Esah yang membuka ruang kepada ku. Tak rugi aku berkhidmat dengan Kak Esah. Kalau awal-awal dulu Kak Esah menjadi hambaku tetaoi kini aku pulak diperhambakan. Kadang-kadang naik melecet batang aku kerana terpaksa melayan Kak Esah setiap kali habis membalun Cikgu Salmah atau Cik Anis.

Selepas Cik Anis mangsa aku seterusnya adalah anak dara Guru Besar namanya Sarah. Sarah bersekolah disini. Aku pulak sangat baik dengan dengan anak-anak Guru Besar. Yelah Penolong Guru Besar mestikan mudah didekati.

Suatu hari Guru Besar meminta aku menjaga anaknya. Kerana dia dan isterinya kena menghadiri jamuan makan di hotel yang di hadiri oleh Menteri Pelajaran. Aku yang sedia berkhidmat menyetujukan sahaja permintaan Guru Besar itu. Sarah dan adik ditinggalkan ke rumahku.

Aku biarkan mereka mencari keselesaan sendiri dirumah aku. Lagi pun mereka pun dah biasa keluar masuk ke dalam rumah aku sejak kecil. Macam rumah mak bapa mereka. Aku pulak memang tak kesah. Lagi pun takder barang berharga dalam rumah aku. Kalau ada pun sebuah laptop.

Malam itu kami melayan cerita wayang di Astro. Aku sangat jarang menonton TV. Maklumlah sejak ada kerja tambahan kat kuarters nie tak berapa ada masa nak layan TV. Sambil menonton tu aku mencuri-curi pandang Sarah cantek juga budaknya walaupun baru 17 tahun tapi susuk bangun tubuhnya macam perempuan 20 tahun cuma teteknya masih kecil lagi.

Tak lama aku lihat adiknya mengantuk lalu tertidur dengan kepalanya terlentuk di bahuku.  Aku mencuit bahu Sarah tapi tak sedar juga lalu aku pegang kepalanya dan mencium pipinya. Dia terkejut lalu tersedar memandang aku sambil tersenyum.

“Respons baik ni” bisik hatiku. Aku merebahkannya dan terus mencium bibirnya, dia terkejut tapi tak menolak cuma berbisik “Saya tak tahu bercium” jawabnya,

“Tak apa nanti cikgu boleh ajar tapi bukan di sini,” sambil tanganku sempat meraba dadanya yang dah mula membengkak, lembut rasanya tetek muda yang baru nak mekar ni bila disentuh. Sambil tu, tanganku menggosok-gosok pehanya makin lama makin ke atas hingga sampai ke pangkal pehanya.

Dia membiarkan sahaja tanganku melekap pada cipapnya. Aku dapat merasakan yang cipapnya agak tembam juga lalu aku berbisik kepadanya dia dah datang haid atau belum. Dia jawab belum lagi dan cipapnya juga belum tumbuh bulu tetapi ada kekawannya punya yang dah berbulu dan ada dua orang dalam kelasnya dah datang haid.

Aku terus mencium bibirnya dan kamipun mula bergumpal macam pasangan kekasih. Sarah langsung tidak melawan. Mungkin Cikgu yang telah mencuri hatinya kini sudah berada dipangkuannya. Aku pernah terdengar beberapa pelajar perempuan yang jatuh cinta dengan aku. Termasuklah si Sarah anak Guru Besar. Walaupun aku berjawatan Penolong Guru Besar tapi wajahku agak keanak-anakkan. Ada ketikanya Cikgu-cikgu yang baru tidak percaya bahawa aku nie cikgu. Sangka mereka aku mungkin anak salah seorang cikgu di sini. Mungkin kerana itu pelajar-pelajar perempuan jatuh hati dengan aku.

Aku berusaha membuka baju kurungnya dan bila terlucut sahaja aku lihat dia tidak memakai anak baju jadi terserlah bukit muda yang baru tumbuh di dadanya. Tetek muda tu lembut benar dengan puting kecil yang memerah bila di gentel dan aku meramas-ramas tetek kecil milik Sarah hingga dia tersenggut-senggut menandakan berahinya mula memuncak.

Aku berusaha pula membuka kain sarung yang dipakainya, mudah aje melurutkannya ke bawah dan terkejut besar aku bila mendapati dia tak memakai seluar dalam menampakkan cipapnya yang kecil tapi tembam tanpa ada seuratpun bulu yang tumbuh di situ cuma baru ada bulu ari yang baru nak menghitam di sudut sebelah atas cipapnya.

Aku yang sememang tidak berbaju sewaktu tidur hanya perlu melondehkan runner short yang ku pakai untuk meneruskan aktiviti pada petang itu tapi aku mahu bertindak dan mengajar Sarah cukup-cukup supaya dia mengerti apa yang bakal terjadi apabila bertemu batang pelir dengan cipap.

Bila terkena gomol, begitu budak ni naik lemas dan menutup matanya cuma nampak dadanya sahaja yang turun naik dengan kencang. Aku mengalihkan fokus pengulitan kepada cipapnya pula. Sarah telah terkangkang luas menampakkan sejelas-jelasnya cipap budak perempuan berumur 13 tahun yang bertaup rapat tanpa relah alornya seperti cipap wanita dewasa.

Aku terpaksa membuka kelopak labia majoranya untuk membolehkan alor cipapnya terbuka, fuh memang sah anak dara sunti dengan kulipis daranya penuh menutupi lubang cipap yang begitu merah. Batang pelirku mencanak tegangnya bila melihat cipap dara sunti yang menonjol bagaikan apam beras lepas dikukus.

Aku melorotkan short yang ku pakai lalu membawa batangku ke mulut mungil Sarah, ia membuka mata bila terasa sesuatu di bibirnya. Aku mengisyaratkan ia membuka mulut agar kepala batangku dapat memasukki mulutnya.

Perlahan-lahan ia membuka mulut lalu aku menolak masuk kepala batangku, ia choke lalu aku tarik keluar semula sambil memasukkan semula ke dalam perlahan-lahan sehingga suku bahagian dapat masuk dan memenuhi rongga mulutnya. Seterusnya secara spontan lidah dan bibirnya mengambil bahagian dengan mengulum dan mengulit batangku sehingga meleleh-leleh air liurnya keluar dari tepi mulut.

Serentak dengan itu, aku memusingkan badan untuk posisi 69 meletakkan kepalaku di celah kangkangnya seraya mengulum biji kelentitnya yang telah menegang habis. Alor cipapnya juga telah menerbitkan air pelicin menantikan serangan yang seterusnya.

Habis kesemua bahagian cipapnya ku kerjakan, Sarah mengerang-ngerang menahan serangan sehingga ia terpaksa meluahkan keluar batangku bagi mengambil nafas yang kian kencang. Aku masih melekat di celah cipapnya sebab cipap dara sunti yang belum pecah dara selalunya “manis” jadi aku mesti ambil peluang ini sepenuhnya.

Serangan di bahagian cipapnya ku hentikan untuk memulakan sesuatu yang lebih berat lagi, aku lihat bibir cipapnya bergerak-gerak menandakan si empunya diri dah bersedia untuk menerima kemasukan batang ke lubang cipap buat pertama kali.

Aku berbisik meminta ia menahan rasa sakit yang mungkin terasa bila batangku memasukki cipapnya, malah aku memangku kepalanya setinggi yang mungkin bagi membolehkan ia melihat sendiri bagaimana batang batang memasukki cipapnya.

Perlahan-lahan aku meletakkan kepala batang ke alor cipapnya yang dah cukup berair lalu menekan masuk. Alor berkenaan rekah sedikit memberi laluan kepala batang memasukkinya. Aku terus menekan sehingga tersekat di kulipis daranya.

Aku membaringkan dirinya, menolak pehanya ke arah dada, membawa tangannya memeluk badanku. Aku menarik keluar batang batangku dan menarik nafas dalam-dalam, meletakkan semula kepala batang ke alor cipapnya dan menolak masuk sehingga ke benteng daranya. Dia memandangku menanti apakah tindakan aku selanjutnya, secepat itu juga aku menojah keras ke bawah rittt…rittt…rittt berderit rasanya bila kepala batangku menerobos masuk dan memecahkan kulipis daranya.

Sarah terkejut serentak menjerit

“Aduhhh sakittt sakitt cikgu, cukup jangan buat lagi” sambil meronta untuk melepaskan diri dari kesakitan yang dirasainya. Aku memeluk kemas badan dan pehanya agar ia dapat ku kawal sambil mengusap-ngusap dahinya.

“Cikgu tahu, tapi Sarah kena tahan sikit…lepas ni sakit akan hilang, cayalah cakap cikgu” aku memujuknya lembut.

Bila rontaannya reda, aku henjut dan henjut berulang kali sehingga santak ke serviknya dan walaupun ia meronta tak ada gunanya sebab batang batangku dah terpacak dalam cipap kecilnya yang dah terpokah ku kerjakan.

Aku berhenti menghenjut lalu membiarkan rongga cipapnya mengemut-ngemut batang batangku. Walaupun tak dapat masuk habis, tapi aku cukup puas bila merasakan batang pelirku seperti disedut-sedut.

Darah dara meleleh turun membasahi punggung kirinya. Cepat-cepat aku menyapukan jariku lalu ku palitkan atas keningnya.

Aku lihat air matanya merembas keluar membasahi pipinya yang comel tu, aku menyeka air matanya lantas mencium pipinya sambil mengusap-ngusap manja rambut dan dahinya.

Lama juga aku membiarkan batangku terbenam dalam cipapnya dan bila aku merasakan esakan tangisnya dan rongga cipapnya dah dapat menerima kehadiran batang pelirku, aku menarik keluar perlahan-lahan hingga ke hujung lalu ke benamkan semula jauh-jauh ke dalam cipapnya.

Ku ulangi berkali-kali dan setiap kali ianya terjadi, ku lihat badannya terangkat menahan asakan batang pelirku yang menyelinap masuk ke cipapnya. Setelah itu, aku memainkan cipapnya seperti biasa menojah keluar masuk perlahan-lahan dan semakin laju.

Dia dah menutupkan matanya semula tapi mulutnya terbuka mengambil nafas, dia mengerang-ngerang semula dan ku dengar halus suaranya.

“Aduh..sedap bang..Ksedap..sedap sungguh cikgu…sedappp,”

Aku membiarkan kakinya mengapit punggungku bila terasa klimaksnya sampai ia menolak naik punggungnya untuk merapatkan cipapnya menerima sedalam yang boleh batang batangku lalu klimaks. Aku membiarkan seketika sampai ia reda sebelum meneruskan permainan keluar masuk.

Kami main cara doggie pulak, nampak jelas bibir cipapnya turut tertolak ke dalam menuruti pergerakan batangku masuk dan melekat keluar bila batang ku tarik, tak lama ia jatuh tersembam dan klimaks sekali lagi.

Aku tak berani menindih sepenuh badannya, bimbang mencederakannya maklumlah ia masih kecil lagi, jadi aku mengiringkan badannya lalu memainkan semula dengan rancak sehingga terhinggut-hinggut badannya menahan tojahan demi tojahan. Tak lama kemudian, dia mengejang semula lalu ku peluk badannya kemas-kemas membantu ia klimaks sekali lagi.

Dia dah hampir lembek bila ku telentangkan semula sambil ku mainkan lagi cipapnya secara mengatas. Aku tak pasti sedalam mana yang masuk sebab aku dah tak dapat menahan radakan demi radakan yang ku buat untuk menyegerakan pancutan air mani yang dah berpusat di pangkal batangku.

Aku meneruskan asakan dan membenamkan sedalam yang dapat ditembusi oleh batang batangku lalu memancutkan air maniku ke wadah cipapnya sebanyak yang mampu dipancutkan.

Banyak juga air mani yang keluar sebab dah lebih seminggu airku tak keluar. Aku berani memancutkan ke dalam cipapnya sebab aku tahu dia belum datang haid lagi, jadi masih safe kalau lepaskan kat dalam.

Setelah semuanya tenang, barulah ku tarik keluar batang pelirku yang masih keras, ku lihat air mani berserta air mazinya turut meleleh keluar dari alor cipapnya jatuh ke alor duburnya sebelum jatuh ke cadar tilamku.

Aku mencempungnya ke bilik air kerana aku tahu anak dara lepas kena main mesti terkencing punya. Banyak juga ia kencing sambil berkerut dahinya menahan pedih.

Aku lapkan sahaja cipapnya dengan kain basah untuk mengelakkan rasa pedih kalau dibasuh waktu itu. Aku membawanya semula ke katil lalu mencium pipi dan bibirnya. Ia memandangku lantas memeluk leherku sambil tersenyum manja.

Aku bertanya apa dia rasa, dia jawab semuanya ada, sakit, pedih, perit, senak, sedap dan yang paling best katanya tak tahu nak cakap macam mana bila ia datang, rasa nak tanggal cipapnya menahan rasa sedap yang bergetar ke segenap tubuh.

Aku cakap itulah klimaks, dan bukan semua orang dapatnya, jadi orang yang dapat klimaks setiap kali senggama boleh dianggap bertuah merasai nikmat bersetubuh.

Sarah beritahu patutlah ia selalu dengar ibunya mendengus-dengus ingatkan sakit rupanya sedap. Dia selalu mengendap ayahnya menenggek ibunya dan malam tu dia pula kena tenggek. Sarah tersenyum mengenangkan penangan yang diterimanya tadi.

Malam itu kami main lagi dan kali ini berbagai gaya aku ajarkan, kebetulan Guru Besar pulang agak lewat malam itu dan hanya sampai kira-kira jam 1 pagi.

Aku masih terus menenggek dan memainkan cipap Sarah bila saja berkesempatan tetapi menghentikannya terus sebaik sahaja ia mula kedatangan haid kira empat bulan selepas tenggekan pertama dialaminya.

Bagaimanapun kegiatan seks aku dengan orang lain masih berterusan dan acapkali Kak Esah mendesak aku memainkannya terutama bila suaminya tiada di rumah.

Suatu petang Kak Esah mendatangi aku dan meminta aku memikat Kak Ani sebab inilah peluang nak rasa cipap perempuan yang baru pulih lepas pantang bersalin.

Menurut katanya, Cikgu Mat belum dapat usik lagi cipap Kak Ani kerana dia suruh Kak Ani pantang lama sikit bukan pasal apa takut buncit semula sebab kitaran haid masih belum menentu lagi. Dia juga dah bisikkan kat Kak Ani sebelum main semula ada baiknya kalau cipapnya disemah dengan air mani lelaki bujang . Apa yang dia tak tahu selain dari itu aku juga pandai menembak cipap perempuan dari yang muda membawa ke dewasa.

“Malam ni Cikgu Mat takadak, akak harap hang dapat temankan kakak sat sementara menanti Suzana datang” (Suzana adalah adik Matsom, salah seorang anak muridku di tingkatan lima .

Kak Anibelum kunci pintu belakang, jadi bila aku masuk terus aku kunci dan mendapatkan anaknya yang sulung. Ani tersenyum tengok aku sebab pakai kain pelikat dengan ketayap saja .

Aku bangkit dan terus mendapatkannya, aku peluk dan cium pipi serta bibir Bib, dia buat-buat mengelak tapi akhirnya dapat juga aku cium bibinya serta berkulum-kulum lidah. Dia berhenti sebentar  Setengah jam kemudian dia datang semula dah bersalin pakaian “one piece baju tidur” yang macam kelawar tu.

Kak Anitak jawab tapi terus memegang tanganku menghala ke bilik anaknya yang dah siap terbentang tilam serta bantal dengan cadar bertekat benang mas macam cadar pengantin pulak.

“Akak nak hang buat baik-baik dengan Kak Ani, sebab nak buat ubat…abang mat hangpun belum dapat rasa lagi sejak bersalin tempohari,”

Serentak dengan itu Ani terus melucutkan baju tidurnya dan bertelanjang bulat di hadapanku. Badannya yang putih melepak nampak begitu gebu, sepasang teteknya yang agak besar terpacak di dadanya. Aku tahu tetek itu berat kerana masih bersusu dengan putingnya yang membesar akibat sering dihisap. Pinggangnya yang ramping dengan punggung yang menggiurkan jelas menunjukkan Ani masih muda. Kawasan cipapnya menembam hampir sama dengan Kak Esah punya serta dilitupi dengan bulu-bulu pendek tapi lebat. Ani membuka baju dan kain pelekatku serta menarik turun seluar dalamku hingga aku telanjang bulat dia juga mengurut-ngurut batang pelirku yang dah mula mengkar.

Kami berpelukan dan berkucupan semula, badan Kak Ani berbau wangi dan aku terus mengucup bibirnya. Perlahan-lahan aku turun ke tengkuknya menjilat-jilat lehernya yang jinjang hingga dia kegelian. Aku turun lagi hingga ke payudara yang membengkak, aku kulum puting teteknya tapi bila sedut mencerat-cerat air susunya masuk ke mulutku, suam dan lemak rasanya air tetek Bib.

Aku tak boleh kulum lama-lama nanti kering airnya baru kelam kabut anak dia nanti. Kak Ani dah mula berahi dan kami rebah bersama atas tilam. Tiba-tiba sahaja Kak Ani memegang batang batangku dan memasukkannya ke dalam mulutnya dan terus mengulum serta menghisap dengan rakusnya sambil jari-jarinya menggentel buah zakarku.

Aku hampir terkulai dek belaiannya yang begitu manja tapi ia berhenti bila menyedari air maniku boleh terpancut bila-bila masa sahaja.

Kak Ani berbisik kepadaku apa yang diperlukannya dariku. Aku meletakkan jariku ke bibirnya .

Kak mendapati apa yang dikehendakinya tapi jerih juga aku keletihan dibuatnya, apa tidaknya dua kali aku memancutkan air mani untuk dijadikan ubat Kak Ani .

Tak lama selepas menyusukan anaknya Kak Ani datang semula berbaring di sebelahku. Kami memulakan acara dengan bercium dan bercumbu mesra makin lama makin heavy, biji kelentit Kak Ani membengkak bila ku gentel dan ku kulum begitu juga cipapnya menunggun naik menambahkan lagi tembam cipapnya.

Akhirnya Kak Ani merayu agar aku memasukkan batang batangku ke dalam cipapnya yang dah bertakung air pelicin.

Aku mengarahkan kepala batangku ke bibir cipapnya yang dah cukup bengkak lalu mengacu-ngacukan agar ia masuk sedikit demi sedikit. Ini makin memuncakkan keinginan Ani bila dia memaut punggungku dengan tumitnya meminta menyegerakan aku menojah cipapnya.

Aku hanya membenarkan hasyafahku sahaja terbenam dan ianya ku ulang berkali-kali sampai Kak Ani tak tahan lagi merayu-rayu bagaikan budak kecik meminta susu hingga meleleh air matanya menahan rasa berahi yang membuak.

Dalam esakan tangis berahi tu, aku menojah masuk hingga ke dasar cipapnya, ku tarik keluar lalu ku tojah kembali bertalu-talu hingga berdecap-decup bunyi cipap Ani menahan tojahan dan asakan batang pelirku.

Atas bawah iring kiri kanan doggie dan berbagai lagi gaya yang kami lakukan. Kak Ani dah klimaks berkali-kali hingga ia tak mampu nak mengemut lagi, tapi aku masih bertahan tak membenarkan air maniku terpancut lagi. Bahagian bawah Kak Ani dah habis lencun hingga lubang duburnya pun turut berair bila ku raba malah aku turut menambahkan lagi licinnya mulut lubang berkenaan sebab itulah destinasiku seterusnya.

Aku menelentangkan Kak Ani tapi mengiringkan bontotnya ke kanan. Aku melipatkan kaki kanannya sambil menjulang naik kaki kirinya lalu ku bengkokkan sedikit sambil itu aku cangkukkan tangannya pada kaki kirinya supaya posisi itu kekal bertahan. Dalam keadaan begitu lubang dubur akan mudah membuka ruang bila kepala batang ditekankan di situ.

Perlahan-lahan aku membawa kepala batangku yang dah kembang bak cendawan busut betul-betul di mulut lubang dubur Kak Ani, ia tersentak dan cuba mengalihkan kakinya tapi ku tahan dan berkata

“Akak janji tadi sanggup beri apa sahaja..tapi kat situ Kak Ani tak pernah buat. Akak takut”

Aku menciumnya Kak Ani “Usah takut, semuanya akan OK” sambil aku menekan lagi dan terasa mulut dubur mula membuka dan aku terus menekan sehingga terbenam takuk. Lubang dubur Kak Ani perlu dilicinkan lagi lalu aku menyapu seberapa banyak airnya yang keluar pada batang batangku untuk melicinkan dan memudahkan kemasukannya.

Kak Ani termengah-mengah menahan asakanku yang bertalu-talu.

“Pelan-pelan, sakit…besaq ni, tak boleh masuk… cukuplah akak tak tahan lagi” macam-macam bunyi mulut Kak Ani merepek.

Maklumlah lubang duburnya masih dara, belum pernah kena tojah, macam lubang dubur Kak Esah, Cikgu Salmah dan Cik Anis yang belum kena sumbu dengan suaminya.

Setelah setengah masuk, aku menarik keluar kemudian aku masukkan kembali keluar dan masuk lagi. Ini bertujuan untuk membiasakan lubang berkenaan dengan sesuatu yang baru dan asing.

Setelah itu, aku menarik keluar semuanya hingga tinggal muncung batangku sahaja di bibir duburnya. Aku berbisik supaya Kak Ani menahan asakan yang mendatang. Aku menarik nafas lalu aku ramkan sekuat mungkin ke dalam lubang dubur Bib, berderut-derut rasanya batang batangku menyusup masuk ke lubang duburnya yang ketat dan belum pernah diterokai. Ani meronta-ronta sambil terjerit, cepat-cepat aku menutup mulutnya dengan tapak tanganku bimbang terdengar dek orang sambil terus mengasak masuk.

Seluruh batang batangku terbenam cukup dalam dan Kak Ani terdongak menahan senak dek tusukan yang begitu dalam. Dia menangis semula, aku memujuknya sambil mencium bibirnya, batang ku tarik keluar dan masuk bertubi-tubi sambil jari-jariku menggentel biji kelentitnya. Tak lama aku rasa cipap Kak Ani mengeluarkan air semula dan rasa berahinya datang kembali. Aku terus memainkan lubang duburnya dan kali ini Kak Ani turut membantu dengan mengemut-ngemut lubang berkenaan. Memang lubang duburnya begitu sendat menerima batang pelirku yang dah membesar sakan tapi Kak Ani mampu menerimanya.

Aku terus mengasak serta mempercepatkan keluar masuknya bila merasakan air maniku akan terpancut tak lama lagi. Aku mencabut keluar dan cepat-cepat membenamkan kembali dengan rakusnya membenam serapat yang mungkin hingga bersentuh ari-ariku dengan punggungnya. Kak Ani terbeliak matanya menahan tojahan keramatku itu dan  air maniku terpancut jauh dalam lubuk dubur Kak Ani yang menahan dengan badan terkejang keras.

Setelah habis memancut, pelahan-perlahan aku mencabut keluar dari kemutan lubang sendat tu hingga habis. Lubang dubur Kak Ani masih tercopong agak lama sebelum merapat semula. Aku mencium dahi Kak Ani tanda terima kasihku kepadanya kerana membenarkan aku memainkan lubang bontotnya.

Aku mencempung Kak Ani ke bilik air membiarkan dia mencangkung. Kak Ani bukan sahaja terkencing-kencing malah duburnya juga turut menciritkan sedikit berserta air maniku. Aku mencuci cipap dan dubur Kak Ani sebelum memimpinnya kembali ke tempat tidur.

Kami berpelukan kembali dan aku membisikkan kata kepuasan dari apa yang telah Kak Ani sajikan untukku malam itu, dia hanya tersenyum dengan lesung pipitnya terserlah sambil memicit-memicit lembut batangku. Kami tertidur selepas itu dan hanya tersedar bila terdengar anaknya menangis. Aku bergegas memakai pakaian semula dan terus balik ke rumah tapi janji akan datang semula lepas mandi nanti sebab nak sarapan bersama Kak Ani.

Sasaran aku seterusnya aduk Kak Ani. Lagipun Kak Ani pun dah bagi green light untuk aku membalun adiknya Suzana. Kak Ani tak kisah kalau aku mengerjakan cipap Suzana selagi cipapnya tidak aku abaikan. Kini aku sudah punya beberapa pelanggan yang perlukan aku beri khidmat. Terutama tuan aku Kak Esah. Kak Esah mengatahui segala rahsiaku di kuarters ini. Tetapi Kak Esah sporting abih. Dia tahun betapa beratnya tanggungjawabku terhadap dirinya, Cikgu Salmah, Cik Anis, Sarah dan Kak Ani. Malah Kak Esah juga menyediakan pemakanan tambahan untuk memastikan batang aku terus boleh digunakan oleh mereka semua. Aku umpama kuda tambatan Kak Esah.

Dalam diam-diam rupa-rupa aku tidak menepuk sebelah tangan. Suzana rupa-rupanya menyimpan perasaan kepadaku. Aku sangkakan harapanku amat tipis kerana baru-baru ini Suzana dipinang orang. Cuma berita terkini dia sudah putus tunang kerana tunang itu rupa-rupa sudah berkahwin dan beranak 3. Apalah nasib Suzana… tetapi nasib aku pulak yang bertambah baik.

Sejak putus tunang Suzana sering mengunjung ke rumah untuk memberikan makanan. Bak orang mengantuk disorong bantal, apa lagi aku terima jer. Lagi pun asyik aku jer bagi makan (ehehehe… kasi makan cipap2 kat kuarters nie) sekali-sekala nak juga orang bagi makan.

Suatu hari Suzana datang ke rumah aku dengan memakai blouse putih berbunga kecil di kolar dan berskirt pendek warna piruz, jadi bila dia duduk dengan kakinya sedikit terbuka jelas kelihatan seluar dalamnya yang berwarna kuning. Anak dara tengahaku yang berjaya menawan hati adik ipar perempuan Cikgu Mat ni.

Kali ini kedatangan Suzana untuk meluahkan perasaan kepadaku. Aku hanya menjadi pendengar yang setia. Sepanjang perkongsian itu aku hanya mengangguk-anguk dan sesekali menjeling ke arah lurah dada yang montel itu. Suzana yang leka bercerita tidak menghiraukan perbuatanku.

Akhirnya dia berterus-terang bahawa dia sudah jatuh cinta dengan aku. Dia tahu aku belum berpunya dan dia ingin mengisi kekosangan hidupku. Jiwa berderau dengan  pengakuanya. Dia tak tahu betapa hidupku sudah terisi dengan cipap-cipap wanita di kuarters ini termasuklah cipap kakaknya. Aku kemudia tersenyum bangga.

Kemudian menuju ke arah bilikku dan duduk di birai katil. Dari jauh aku dapat melihat kangkangnya, berbayang bulunya di sebalik panties kuning yang agak nipis. Suzaana perasan aku memandang tepat di celah kangkangnya lalu ia merapatkan kakinya. Aku memandang mukanya lalu berkata

“Bukakla luas sikit, boleh juga saya tumpang tengok” Dia senyum lalu mengangkang dengan luas. Aku berjalan masuk ke bilikku dan merapat badanku menghadap kakinya, jelas nampak bulu-bulunya yang dah menghitam. Aku memberanikan diri memegang pehanya lalu perlahan-lahan aku mengusap ke atas hingga sampai betul-betul pada cipapnya yang bersalut panties kuning. Aku menggosok manja cipapnya sambil menanti reaksi daripadanya marah ke atau sebagainya.

Namun aku lihat dia diam sahaja malah berteleku molek di birai katil lalu aku cium pangkal pehanya membawa ke cipapnya. Dia terkejut tapi aku memberi isyarat jangan bersuara.

Aku bangun lalu duduk bersebelahan dengannya dan tanpa berkata apa-apa aku merangkul badannya terus mencium bibirnya. Dia meronta tapi aku tidak melepaskan pelukanku malah lidahku telah membelah bibirnya melolos masuk ke rongga mulutnya. Aku jolok lelangitnya serta ku hisap lidahnya dan tak lama ia memberikan respon balas yang sama dengan mengucup kemas bibir dan lidahku.

Tanganku mula meraba-raba kawasan dadanya dan meramas-ramas lembut teteknya yang bersalut baju dan bra, aku membuka butang blousenya satu persatu hingga habis mendedahkan perutnya yang putih gebu. Aku cuba menanggalkan cangkuk branya tapi tak dapat kerana ia tidak membenarkan.

Aku berhenti mengucupnya lalu merayu agar cangkuk bra dilepaskan. Dia geleng kepala, tapi aku minta juga dan akhirnya ia sendiri yang membuka cangkuk tapi enggan melepaskan branya jatuh.

Perlahan-lahan aku menarik branya menampakkan sepasang payu dara yang mengkar kepunyaan si manis ini, saiznya sederhana cukup putih dengan aeriolanya berwarna merah muda serta putingnya yang kecil agak lebih gelap tapi tidak hitam.

Blouse dan branya dah terlucut habis mendedahkan bahagian dada serta perutnya. Aku tidak membiarkan begitu sahaja, terus meramas-ramas tetek mengkar milik Suzana serta menghisap putingnya silih berganti.

Suzana dah mula lupa diri malah aku dipeluknya dengan kuat sambil satu persatu butang kemejaku terlerai dan terus ku tanggalkannya.

Aku berusaha membuka cangkuk dan zip skirtnya lalu melondehkan ke bawah dan aku mengangkat Suzana yang hanya tinggal seluar dalam itu ke tengah katil. Aku membawa jari-jarinya ke cangkuk dan zip seluarku agar ia sendiri yang membukanya tak lama seluarku ditarik ke bawah dan hanya seluar dalam yang tinggal.

Aku cuba tarik turun pantiesnya tapi Suzana mengepit kuat tidak membenarkan aku berbuat demikian. Aku menyeluk masuk tangan ke dalam pantiesnya dan mula menguis-nguis bulu cipap serta biji kelentitnya. Lama-lama Suzana kalah juga lalu membiarkan tanganku bebas menggentel biji kelentitnya serta melurut alor cipapnya yang dah berair banyak. Aku tak memberi peluang lalu pantiesnya ku sentap turun hingga ke tumit kakinya lalu Suzana menguisnya jatuh.

Dara manis ini dah telanjang bulat dengan cipapnya dah terdedah tapi kakinya masih merapat, tundunnya agak tembam juga serta ditumbuhi bulu yang dah mula kasar agak lebat hingga menutupi bahagian atas labia majoranya. Biji kelentit Suzana dah memerah bahana kena gentel. Aku menguak kakinya dengan keras agar ia mengangkang, lalu ku sembam mukaku ke cipapnya aku jilat, nyonyot, sedut, gigit malah ku kemam cipap dara manis ni sehingga ia mengerang kesedapan, habis rambutku ditarik-tariknya.

Aku tak pasti macamana, tapi aku rasa seluar dalamku ditarik turun dan tak lama batang batangku terasa dihisap orang, mulanya aku heran juga sebab aku belum 69 dengan Suzana jadi macamana dia boleh hisap batangku. Bila aku mengangkat kepala aku lihat Kak Ani sudah telanjang bulat dengan mulutnya penuh berisi batang batangku. Sebelah tanganku meraba-raba cipap Kak Ani yang dah mula berair.

Suzana terkejut bila menyedari kakaknya turut serta tapi Kak Ani cepat-cepat memberi isyarat agar dia diam lalu membiarkan sahaja apa yang sedang dialaminya. Mulut Kak Ani kini menghisap tetek Suzana sambil tangannya mengusap manja rambut adiknya dalam keadaan merangkak.

Melihat situasi berkenaan, aku mendatangi Kak Ani dari belakang dan terus memasukkan batang batangku ke dalam cipapnya hingga santak habis. Dia tersenggut menahan asakanku dan Suzana terbeliak matanya bila melihat cipap kakaknya kena tojah denganku.

Aku terus memainkan cipap Kak Ani secara doggie sambil sebelah tanganku terus menggentel biji kelentit Suzana. Setelah agak lama Kak Ani memberi isyarat agar aku mencabut keluar dan menghalakannya ke arah cipap Suzana pula.

Suzana kelihatan agak cemas bila merasakan kepala batangku mula menyentuh bibir cipapnya. Aku membuka kakinya agar mengangkang lebih luas sambil Kak Ani memegang kedua-dua tangannya. Aku membuka bibir cipapnya dengan jari lalu meletakkan kepala batangku pada alornya yang dah terbuka sikit lalu menekan masuk perlahan-lahan.

Aku ulangi berkali-kali sehingga ia dapat terbenam pada benteng daranya dan ku biarkan bagi membolehkan cipap Suzana menerima kehadiran batang batangku. Tiba-tiba Suzana bersuara…

“Tak mahu buat lagi…takut…batang cikgu besar dan panjang nanti koyak cipap Sue…tolong kak Ani jangan teruskan…jangan biar cikgu masuk”

Aku mencium semula bibir Suzana sambil Kak Ani membisikkan sesuatu ke telinga Suzana, aku menarik keluar batangku memasukkannya semula dan memandang muka Kak Ani, dia memberi isyarat tanda OK lalu aku menarik nafas dengan sekali huja, aku tekan sekuat yang mungkin ke dalam cipap Suzana.

Berderut-derut kepala batangku menyelinap masuk membelah kulipis dara Suzana hingga setegah batang batangku dah terbenam dalam cipapnya. Suzana menggelupur untuk melepaskan diri tapi Kak Ani dengan cepat memegang kedua-dua tangannya, sambil aku memegang kuat pehanya. Da menjerit menahan kesakitan bila daranya terpokah.

Aku menarik keluar batangku lalu sekali lagi aku membenamkan masuk, aku tarik keluar dan ku benamkan sekali lagi hingga santak ke pangkal rahim tak boleh masuk lagi. Suzana dah berhenti meronta dengan mulutnya terlopong mengambil nafas.

Air matanya meleleh turun membasahi pipinya yang gebu, cipapnya juga berdarah lalu ku palit sedikit di keningnya. Batang batangku dah terbenam dalam cipapnya lalu ku biarkan ianya terendam aku menantikan reaksi Suzana. Perlahan-lahan cipapnya mula memberi respon dengan mengemut-ngemut kecil batang batangku.

Aku menarik keluar batang batang tapi sebaik sahaja sampai ke hujung ku benamkan semula berulang-ulang kali. Bila ku rasakan dinding cipapnya mula bertindak, aku terus memainkannya seperti biasa menyorong tarik perlahan kemudian bertambah laju hingga terdengik-dengik dia menahan tojahan demi tojahan.

Bib juga dah melepaskan tangan Suzana lalu membiarkannya memeluk badanku. Aku membengkokkan sedikit kedua-dua kakinya lalu membawanya ke dada. Ani mengambil sebiji bantal lalu mengalas punggung Suzana ini menjadikan bahagian cipapnya tersembul naik dah menambahkan kelazatan buat kami berdua. Kalau tadi sakit yang diucapkan, kini sedap pula yang dikatakannya berulang-ulang kali sambil macam bersiul nafasnya keluar masuk.

Aku terus menggodek dan membedal cukup-cukup cipap muda milik manis 17 tu hingga tiba-tiba keseluruhan badannya kejang ia memelukku dengan kuat lalu ku lepaskan kakinya bagi membolehkan ia mengapit punggungku. Dinding cipapnya mengemut dengan kuat batang batangku berulang-ulang kali sementara nafasnya tersekat-sekat. Aku membiarkan sahaja Suzana berbuat demikian maklumlah ini klimaksnya yang pertama jadi biarlah ia enjoy sepenuhnya nikmat senggama sulungnya.

Kemutan dan kepitannya yang kuat itu membuatkan aku hampir-hampir memancutkan air maniku tapi terpaksa ku tahan bimbang kalau ia mungkin mengandung nanti kecualilah kalau aku mengetahui statusnya pada hari itu.

Sebaik sahaja Suzana mula tenang dan kemutan cipapnya tiada lagi, aku cepat-cepat mencabut keluar lalu aku meradak pula cipap Ani bertalu-talu dengan laju untuk menyegerakan gesaan memancut yang bertumpu di pangkal batangku, agar pancutan dapat ku segerakan….

“Tolong Kak Ani aku dah tak tahan nak memancut keluar,”

Kak Ani cepat-cepat memegang batang batangku lalu mengulumnya serentak dengan itu air maniku mencerat keluar memenuhi mulut Kak Ani sebahagiannya terus ke rengkong lalu ditelannya. Aku menarik keluar lalu membawa ke mulut Suzana pula, ia hanya berani membuka mulutnya tapi takut untuk mengulum lalu saki baki air maniku tumpah atas lidahnya. Ani meminta ia menelan jangan buang keluar dia akhirnya mengulum juga batang batangku lalu pancutan kecil air maniku yang akhir jatuh jauh di pangkal rengkongnya terus ditelannya. Barulah lega rasanya bila dapat memancutkan air mani dalam rongga (tak kiralah rongga mana asal jangan terbuang ke udara).

Kak Ani membersihkan cipap Suzana yang berdarah sambil bercakap hal-hal yang berkaitan dengan alat kelamin mereka. Aku bertanya Suzana hari itu hari keberapa kitaran haidnya.

“Kalau tak salah hari ke 13 atau 14 jawabnya”

Fuh nasib baik…. kalau pancut kat dalam tadi alamat tunggulah jawabnya, kalau tak buncit kira betuah tak menjadi tapi kalau ikutkan hingga hari ini waktu subur kalau aku pancut jawabnya lekat.

Selepas anak-anaknya tidur, kami beraksi lagi dan kali ini si Suzana dah tak banyak karenah lagi cuma yang tak sedapnya aku tak dapat nak pancut kat siapapun sebab Suzana tengah subur Ani pula tak ketahuan lagi sebab haidnya belum turun tapi kalau pancut boleh lekat juga.

Tak caya tanya kat depa yang baru beranak sulung, tak lama bini depa buncit semula pasai haid tak mai, ingatkan safe, pancut-pancut lekat pulak.  kalau menenggek tu jangan pancut kat dalam . (mahu makan 100 hari atau lebih selepas bersalin – mahu lebam kepala batang menahan) baru boleh pancut kat dalam.

Berbalik cerita aku, Suzana dan Ani hari itu beround-round lagi kami main dan untuk membalas jasa baik aku, Ani dengan rela hati membenarkan aku menojah lubang duburnya agar aku dapat memancutkan air maniku di situ malah ia juga membimbing Suzana membiarkan aku menikam lubang duburnya buat pertama kali walaupun perit rasanya wadah kali pertama. Tapi Suzana membiarkan juga aku memokah lubang duburnya yang ketat itu dan menjelang sore kedua-dua lubang dubur mereka merasa juga siraman air maniku.

Malam itu kami puas makan gulai daging burung ayam-ayam yang lemak serta lazat itu malah di hujung minggu itu aku benar-benar puas makan daging berpeha-peha daging kak Ani dan daging Suzana ku tibai, naik nyeri rasanya batangku bila berjalan.

Inilah semua pengalaman yang ku perolehi selama setahun lebih aku berada di sekolah berkenaan. Semenjak itu aku tak dapat mengesan lagi perempuan-perempuan yang berjasa dan pernah mengajarku erti nikmat senggama yang sebenarnya. Aku sangat berterima kasih kepada Kak Esah , sifu yang telah memberi ku pengalaman yang cukup berharga dan dapat pula dipraktikkan apabila aku memasuki gerbang perkahwinan.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Empat Pingitan

Isteriku mempunyai seorang sepupu perempuan yang masih menuntut di universiti dan memang aku kenal baik dengannya serta Ibu bapanya malah kalau aku free ada juga aku datang menjenguknya di kampus. Masa berjalan sedar tak sedar ia telah melangkah ke tahun akhir di mana sebuk dengan projeklah entah apa-apa lagi yang aku kira agak bertambah berbanding zaman aku membuat first degree dahulu. Memandangkan pengalaman aku yang pernah bertugas di universiti dan kerajaan sebelum ini jadi selalu juga dia datang ke rumah untuk bertanya tentang projeknya dan kekadang tu kawan-kawannya yang lain turut sama berbincang.

Tidak lama selepas itu isteriku memberitahu yang sepupunya ingin menumpang di rumah kami untuk tahun akhir pengajiannya kerana ia telah agak kurang berada di kampus tetapi lebih banyak berada di luar menyelesaikan projeknya. Aku tak kisah kerana selama ini pun aku anggap ia sebagai adik aku juga. Bagaimanapun semenjak ia tinggal di rumah selalu benar aku melihat rakan-rakannya datang bertandang makan tidur di rumahku. Mereka semuanya baik dengan anak-anakku jadi aku pun tak kisahlah dengan kehadiran mereka.

Bagaimanapun menjelang akhir projek mereka aku lihat selalunya terdapat empat orang termasuk sepupu isteriku selalu bersama mungkin projek mereka ada persamaan atau ia lebih bersifat grouping. Bagi memudahkan mereka study aku memberikan mereka sebuah bilik study dan tidur bersama dengan anak perempuanku. Sudah jadi kebiasaanku sering menjenguk anak-anak sebelum aku masuk tidur jadi selepas mereka hadirpun aku masih menjenguk anak-anak. Mereka faham dan tak kisah kerana itu memang tanggungjawab yang telah menjadi rutin. Disebabkan aku pulang tidak menentu jadi aku menjenguk pun tidak menurut waktu ada masanya mereka dah tidur dan ada masanya mereka masih berjaga dan berbincang di bilik study.

Maklum saja anak dara kalau dah tidur bukan ingat apa-apa lagi dan seringkali aku melihat kain mereka terselak hingga menampakkan seluar dalam atau pangkal peha malah selalu juga aku ternampak cipap mereka bila mereka tidur tidak memakai seluar dalam. Keempat-empat mereka tu boleh tahan manisnya tapi yang paling putih ialah budak Sabah sampai menjadi habitku pulak untuk mengintai cipapnya. Peluang yang ku tunggu-tunggu tu sampai juga akhirnya bila satu malam kebetulan isteriku bawa banyak kes (kalau takut tidur sorang-sorang jangan kawin dengan dokter) jadi tak dapat balik. Bila aku sampai ke rumah aku dapati hanya Marlina (budak Sabah) dan Zaharah (sepupu isteriku) sahaja yang berada di rumah, aku bertanya mana pergi Salmi dan Fatima. Mereka menjelaskan Salmi dan Fatima balik ke kampung untuk mengutip data projek.

Malam itu aku tak terus tidur tapi meneruskan kerja-kerja yang perlu aku selesaikan segera untuk dibawa mesyuarat bagi pembentangan kertas misi dagang organisasi aku ke Afrika Selatan tidak lama lagi. Hampir jam 2.30 pagi barulah aku berhenti dan sebelum masuk tidur seperti biasa aku menjenguk ke bilik mereka. Semuanya dah tidur tapi yang paling menarik ialah kain Marlina terselak habis sampai menampakkan semuanya kebetulan dia tak pakai seluar dalam malam tu. Aku menghampirinya untuk melihat dengan lebih jelas kerana maklumlah cahaya di bilik itu tidak begitu cerah, memang putih sungguh dengan bulu cipapnya halus dan nipis memang dari etnik yang tak banyak bulu aku ingat.

Kalau ikutkan hati mahu sahaja aku menikam batangku yang dah keras bak besi ke lubang cipapnya tapi nanti tentu kecoh punya hal. Bagaimanapun sebelum beredar sempat juga aku meraba cipapnya takut kempunan. Aku kemudian mencuit Zaharah yang berpakaian baju tidur nipis hingga menampakkan dengan jelas puting teteknya supaya bangun tapi aku memberi isyarat supaya jangan bising. Aku berbisik kepadanya supaya menutup kain Marlina yang terselak tapi Zaharah hanya tersenyum sambil berkata “Abang dah nampak habis nak buat apa tutup lagi?” Aku jawab “bukan apa takut nanti ada benda tak boleh tahan lagi susah pulak jadinya” sambil menghalakan pandangan kepada seluarku yang membengkak.

Sepupu isteriku dengan selamba sahaja meraba kawasan bengkak berkenaan sambil berkata betullah benda tu dah keras macam kayu. Zaharah kemudian mengambil selimut lalu menutup kaki Marlina yang terdedah, dia kemudian menghampiri aku dan berbisik “malam ni Arah tidur di bilik Abang boleh tak, sebab Kak uda tak balik.” Aku kata aku tak kisah kalau berani silakan kalau jadi apa-apa nanti jangan salahkan aku. Zaharah memeluk aku sambil keluar menuju ke bilik, aku terus mencempung anak dara ni sambil menciumnya.

Sepupu isteri aku ni kecil sahaja orangnya tapi sweet, teteknya tak besar tapi punyai punggung yang solid dengan peha yang kejap walaupun tak seputih Marlina tapi aku kira sesiapa yang kawin dengannya tentu tak rugi punya. Aku bertanya Arah nak buat apa tidur dengan Abang, dia jawab Abang boleh buat apa sahaja dengan syarat jangan ganas kerana dia masih perawan, aku tanya lagi, tak sayang ke hilang dara dan dia jawab dara tak dara sama saja malah selepas ni dia mungkin ke luar negara menyambung pelajaran dan tak mahu kawin lagi. Takut nanti di sana dia sangkut hati dengan bangsa asing lalu kena main atau kena rogol jadi biarlah Abang yang rasmikan dirinya. Lagipun dia memang tertarik dengan aku dah lama kalau tak sebab sepupunya (isterku) yang begitu baik terhadapnya dah lama dia goda aku dan jadi isteriku yang ke…hehehe

Orang mengantuk disorongkan bantal begitulah istilah yang dapat aku berikan, aku baringkan Zaharah lalu aku cium sepuas-puas bibirnya, dahinya, matanya, pipinya, dagunya dan lehernya. Dia mendesah manja, tanganku pula merayap di dadanya meramas-ramas sambil menggentel puting teteknya kiri dan kanan. Zaharah bangkit duduk lalu membuka habis baju tidurnya hanya tinggal seluar dalam yang berwarna pink sahaja. Aku turut membuka pakaianku hingga tak tinggal apa lagi, Zaharah terus meramas-ramas batangku dan digentel-gentelnya buah telor aku.

Batangku bangun tegak dengan kepalanya mengembang sakan; sambil berbisik ia bertanya bolehkah batang sebesar dan sekeras itu memasuki cipapnya yang kecil. Aku nampak Zaharah agak kaget mungkin tak sangka batang aku boleh membesar ke tahap itu. Aku jawab sekecil manapun cipap pompuan ia mampu menelan walau sebesar manapun batang lelaki cuma perlu koho-koho jangan ram terus takut rabak. Aku meminta Zaharah menghisap batangku dan walaupun ia tak pernah buat tapi akhirnya lulus juga cuma sesekali giginya masih terkena pada kepala batang. Kami terus berpusing menjadi 69 dengan aku mencium serta menyonyot cipapnya yang telah sedia kembang dan berair. Rasanya agak manis. Macam kakaknya dulu sebelum aku hilang dara.

Aku kemudiannya membaringkan Zaharah sambil meneruskan adegan cium mencium, sambil itu kepala batang ku gesel-geselkan pada lurah cipapnya yang telah cukup licin untuk menerima tikaman sang batang sakti buat pertama kalinya. Aku bisikan kepadanya, Abang tak akan masukkan batang Abang ke lubang cipapnya melainkan ia sendiri turut mengambil bahagian. Dia tanya macam mana, aku jawab bila kepala batang Abang sudah mencecah permukaan daranya Abang akan beri isyarat satu dua tiga ia hendaklah menggangkat punggungnya sambil Abang akan menekan ke bawah. Dalam kelayuan itu ia berkata baiklah arah nantikan isyarat Abang. Tak lama kemudian aku mula menekan kepala batang ke lubang cipapnya yang ketat, beberapa kali kepala batangku terkucil tak dapat mencari openingnya. Aku berhenti lalu membuka kangkangnya lebih luas lagi, memang cipap sepupu isteri aku ni kecik benar.

Dengan bantuan tangannya mulut cipap dapat ku buka lalu kepala batangpun dapatlah berlabuh dicelahnya. Zaharah aku lihat terketar-ketar antara sedap dan takut, aku menekan sikit lagi hingga tenggelam hasyafah dan tak boleh masuk lagi terlalu sendat. Aku tahu yang batangku dah sampai pada kulipis daranya, ia menahan sambil berbisik Abang pelan-pelan tahu jangan henyak terus, aku jawab ia akan rasa sakit sikit dan mungkin berdarah tapi kalau tak teruskan sampai bilapun ia tak boleh main. Aku kemudian memberi isyarat satu… Dua… Tiga, Zaharah menolak ke atas punggungnya dengan serta merta aku menekan batang aku ke cipapnya, dua gerakan yang berlawanan ini menghasilkan pertembungan yang maha hebat.

Berderut-derut batang batangku menujah masuk sambil mengoyakkan kulipis daranya, aduh Bang sakitnya. “Abang jangan tekan lagi,” aku angguk kepala dan membiarkan setakat mana yang masuk sahaja, air matanya meleleh keluar sambil bibirnya diketapkan, aku tahu ia menahan sakit, jariku meraba di bawah cipapnya ku lihat ada darah sambil ku sapukan sedikit darah dara tu pada keningnya (petua nenek aku agar perempuan tu akan sentiasa muda dan manis tak makan dek usia – buktinya isteri pertamaku walaupun dah masuk 40 tahun tapi nampak macam dua puluhan lagi selalu komplen kat aku budak-budak muda mengorat dia) jadi kepada bebudak jantan yang kerjanya menenggek anak dara orang tu kesian sama kat depa, kalau masih dara ambil sikit darah tu sapukan kat keningnya, bacaannya tak boleh tulis kat sini tapi sekurang-kurangnya perkara pokok telah dilakukan.

Setelah agak reda dan lubang cipapnya dah dapat menerima batang batangku, aku tekan sambil beri isyarat satu.. Dua.. Tiga sekali lagi. Bila sahaja Zaharah menolak ke atas aku terus menekan habis ke bawah srut… Srut sampai ke dasar tak boleh masuk lagi. Zaharah termengah-mengah dengan mulutnya ternganga cukup Bang dah santak dah, aku katakan dah habis lubang cipapnya tapi batangku masih berbaki kemudian aku meneruskan acara menyorong tarik mula-mula tu perlahan kemudian bertambah laju. Aku minta dia tahan sikit sebab aku nak pam lama, bila pergerakan sorong tarik bertambah laju berdengik-dengik suaranya menahan tikaman batang pelirku yang padu.

Kalau sebelum ini sakit yang disebutnya tapi kini sedap pulak yang diucapkan, aduh sedapnya Bang sedap… Sedapnya batang Abang, sedapnya main kalau tahu lama dah arah mintak Abang main. Badannya mengejang sambil cipapnya menyepit batang butuhku dengan kuatnya begitu juga dengan pelukannya, aku tahu dia dah dapat first orgasm bertuah dia. Disebabkan ini pertama kali ia merasakan nikmat bersetubuh aku tak bercadang untuk melakukan posisi yang berbagai masa masih banyak lain kali boleh buat lagi.

Aku benamkan batangku dan berehat sebentar, lalu ku tanyakan bila Abang nak pancut air mani Abang nanti nak lepas kat dalam atau kat luar, dengan susah payah ia bersuara kat dalam saja sebab masa ni save stage. Aku kemudian memulakan adegan tikam menikam semula perlahan.. Laju.. Bertambah laju. Dia hampir mencapai klimaks kali kedua lalu ku rapatkan kedua-dua belah kakinya fulamak ketatnya tak boleh cerita, aku henjut.. Henjut dan kupeluk tubuhnya seerat mungkin bila aku merasakan orgasmnya sampai, aku turut melakukan henjutan terakhir sedalam mungkin lalu melepaskan air maniku ke pangkal rahimnya. Memuncat-muncat air aku keluar sambil tubuhnya terkujat-kujat persis orang demam panas.

Kami cool down tapi batangku masih terbenam dalam lubang cipapnya, aku mencium dahinya sambil berbisik Arah puas tak main dengan Abang, ia tak dapat berkata-kata hanya mampu mencium pipiku, perlahan-lahan aku menarik keluar batangku lalu berbaring di sisinya. Badan kami berpeluh sakan, aku memeriksa cipapnya yang nampak masih terbuka lubangnya dan seterusnya aku membersih kesan-kesan darah dan air mani yang meleleh pada pehanya. Setelah selesai ku pakaikan semula baju tidurnya lalu ku gendong menuju ke biliknya semula, aku bisikkan bukan Abang tak beri Arah tidur bersama takut nanti isteriku balik dengan tiba-tiba kecoh jadinya.

Ia jawab it’s ok, anywhere I got what I need the most. Aku terpaksa menyalin cadar tilam dengan yang baru dan terus memasukkan cadar yang bertompok-tompok dengan air mani dan darah dara tu ke dalam plastik untuk dihantar ke kedai dobi. Takut nanti orang lain usung tilam ke mahkamah aku pulak kena usung cadar ke mahkamah…

Esoknya lepas breakfast aku datang menghampiri Zaharah di tepi kolam mandi rumahku, isteriku masih tidur baru balik sekejap tadi tak sempat minumpun cuma sempat memberikan ciuman good morning sambil tangannya meraba batangku (habit kami bila bercium pagi dia raba batang dan aku raba cipap). Aku tanya everything ok dia angguk so Abang nak mintak favour sikit, dia kata apanya aku cakap tolong Abang dapatkan cipap kawan-kawan dia yang tiga orang lagi tu. Zaharah terkejut dengan permintaan aku. “Amboi.. tak cukup ker dengan Arah bang?” Zaharah buat-buat merajuk. Aku cakap Arah tetap istimewa lantas melalukakan french kiss.

Zaharah tahu, macam mana pun aku akan dapat juga cipap kawan-kawannya. Sebagaimana dia boleh tertawan dengan aku sehingga menyerahkan sendiri mahkota idaman kepadaku. Dia pasti kawan-kawannya juga begitu. Selalu juga dia mendengar kawan-kawannya memuji-muji keramahan dan kehenseman aku. Ada ketikanya sehingga berteka-teki sesama mereka berapa besar batang milik abang iparnya. Kini dia sudah tahu. Zaharah tersenyum sendirian.

Kemudian dia jawab yang lain-lain tu agak senang sikit tapi si Salmi mungkin payah pasal dia tu warak sikit kaki tak tinggal sembahyang. Aku cakap belum try belum tahu tapi eloklah bermula dengan yang mudah. Katanya lagi nanti pandailah dia aturkan aku dengan dia orang, dia tanya nak mula dengan sapa dulu, aku jawab tu yang tengah berendam dalam kolam tu si puteh melepak. Zaharah hanya senyum.. Alright katanya lagi.

Minggu berikutnya isteri Aku kena on-call lagi so selalunya ia tidur kat hospital malas nak terkocoh-kocoh bila emergency, pernah sekali sedang enak kami main tup-tup call masuk marah juga aku sebab tak sempat nak pancut cipap dah belah. Lepas anak-anak masuk tidur Zaharah dan Marlina datang ke ruang tamu menonton TV sama-sama, Abang tak ada ke cerita yang hot-hot sikit tanya Zaharah, aku jawab ada tapi takan nak pasang kat sini malu le sikit jawabku, ala kita orang tak kisah Bang lagipun dah lebih 20 tahun memang dah layak tanggung sendiri. Zaharah dan Marlina tergelak kecil.

Aku kata ada kat dalam kabinet sebelah atas korang cari sendiri mana satu nak tengok. Mereka memilih beberapa CD lalu memasang sebuah dengan title “Lewd Behavior”, start aje dah nampak seorang gadis mengulum batang konek yang besar diikuti dengan si hero menjilat cipap gadis berkenaan pula, Zaharah mengenyitkan matanya kepadaku sebagai isyarat meminta aku duduk hampir dengan mereka, aku duduk di tengah-tengah diantara Zaharah dan Marlina. Tak sangka pula budak-budak nie sporting maut. Aku tengok masing-maing dah mengetam bibir tanda tengah menahan stim. Tapi aku tak berani buat apa-apa lain.

Cerita semakin panas dengan batang jejaka telahpun menujah masuk ke dalam cipap gadis tersebut. Sengaja aku kuat volume TV untuk menaikkan nafsu kami bertiga. Mujurlah rumah aku banglow. Jadi jiran-jiran tentu tak dengar. Lagipun tembok rumah pun tinggi. Aku lihat Zaharah dah mula mengusap-ngusap cipapnya yang masih di dalam kain, Marlina tak tentu arah tapi tapak tangannya juga melekap pada kawasan cipap dan batang aku dah mencodak naik menongkah kain sarung yang ku pakai, perlahan-lahan aku mengambil tangan Marlina lalu meletakkannya pada batangku sambil Zaharah dan aku dah mula bercium.

Marlina mula menggerakkan tangannya ke atas dan ke bawah aku rasa air maziku dah mula keluar, Zaharah bangkit lalu menanggalkan pakaiannya telanjang bulat dia kemudian menghampiri aku lalu melondehkan pula kain sarung dan t-shirt yang ku pakai aku juga dah ditelanjangkan, Zaharah meminta Marlina membuka pakaiannya. Mula-mula Marlina agak malu sambil menggeleng-gelengkan kepalanya dan walaupun malu-malu ia akhirnya membuka juga blouse, skirt labuhnya yang tinggal hanya bra dan seluar dalam berwarna hitam. Zaharah memuncungkan bibirnya meminta aku meneruskan, lalu ku buka kancing bra apalagi selambak tetek yang puteh gebu, aku tak kasi chance lagi terus menjilat dan mengulum tetek Marlina hingga putingnya yang sebesar biji jagung itu terpacak naik. Aku juga nampak badannya naik berbiji-biji macam orang kesejukan. Di masa yang sama Zaharah telah mengulum batang dan telur batangku.

Aku mengucup bibir Marlina yang kecil mungil dan dia membalas dengan penuh nafsu, tanganku memegang tepi seluar dalamnya lalu melorotkannya ke bawah. Aku berhenti mengucup bibirnya untuk menatap cipap dara Sabah ini, Zaharah membaringkan Marlina sambil membukakan kakinya, aku menghampiri Marlina lalu menjilat cipapnya yang tembam dengan kawasan labia minoranya begitu pink warnanya. Biji kelentit Marlina agak terjulur keluar berbanding kelentit Zaharah mungkin Marlina tak bersunat cara orang sini, ini memudahkan aku mengulumnya dan tersentuh saja biji mutiara itu aku lihat badannya terangkat-angkat sambil nafasnya mendengus-dengus.

Aku terdengar suaranya yang perlahan Abang mainkan saya pelahan-perlahan ye, saya tak pernah buat begini lagi. Zaharah kemudiannya meminta aku menikam cipapnya secara doggie di mana ia menjilat tetek Marlina sambil aku memainkannya dari belakang. Marlina melihat kami dengan matanya yang terbeliak hampir tak percaya yang aku sedang menutuh sepupu isteriku sendiri.

Zaharah kemudian meminta aku meletakkan kepala batangku betul-betul pada mulut cipap Marlina, mukanya agak gusar Abang saya takut tak pernah buat, Zaharah bagitau tak apa Abang tahu apa nak buat ko ikut saja. Aku menekan-nekan opening cipapnya, bila masuk saja kepala aku terus menekan hingga sampai ke kulipis daranya, Marlina tersentak dia tiba-tiba meronta nasib baik Zaharah ada untuk menahannya. Melihat situasi itu aku tidak boleh bertangguh lagi, ku pegang kedua-dua belah pehanya sambil menarik nafas ku henjut sekuat mungkin batang pelir ku ke dalam cipap Marlina. Aku rasa tersekat kerana Marlina mengemut tak membenarkan batangku melolosinya, lalu kuhenjut sekali lagi ritt.. Ritt terus batangku menojah masuk sampai ke dasar cipap Marlina.

Ia menjerit, “Aduh.. Sakit Bang.. Sakit cipap saya, cukup Bang jangan tekan lagi, mati saya Bang..”, sambil air matanya merembas keluar.

Aku mendiamkan batangku kemudian aku cabut perlahan-lahan ke atas di masa itu juga aku lihat darah dara meleleh menuruni lavitor ani menghala ke duburnya, kupalitkan sedikit pada keningnya. Aku memasukkan semula batangku ke dalam cipapnya dan terus menyorong tarik, Marlina termengah-mengah dengan sendunya semakin kuat. Aku meminta Zaharah berbaring di sisi Marlina supaya ia dapat menenangkan gadis putih melepak ini. Aku kemudian memasukkan pula batangku ke dalam cipap Zaharah dan terus memainkannya secara mengatas, sambil itu Zaharah mengusap-ngusap rambut Marlina dan berbisik sesuatu di telinganya, aku tak pasti apa yang dibisikkan cuma ku lihat Marlina angguk kepala, Zaharah tiba-tiba menyepit batangku dengan kuat sambil berkata cuming.. I’m cuming berkali-kali.

Zaharah mencuit aku menandakan aku dah boleh main semula dengan Marlina, tangisnyapun dah berhenti aku lihat dia senyum semula, aku letakkan kepala batangku pada mulut cipapnya dan terus menekan masuk sedalam mungkin ahh.. Ahh katanya, aku terus bermain macam selalu perlahan kemudian bertambah laju.

Kulihat matanya dah kuyu pejam celek tak lama kudengar, “Joto.. Joto main terus Bang joto.. Joto”, selang seketika ia mengejang dan aku tahu ia akan klimak lalu kupeluk badannya erat-erat dan biarkan ia klimak dengan selesa.

Setelah itu aku berhenti dan menarik keluar batangku, aku belum terpancut lagi tapi kesian tengokkan budak tu dah lembik aku ingat nak sambung sat lagi. Sambil tu gambar di TV memperlihatkan batang jejaka berkenaan berada betul-betul pada lubang dubur si gadis dan jejaka itu terus menekan masuk walaupun agak payah namun akhirnya masuk juga. Zaharah bertanya bolehkah batang masuk ke dubur, aku jawab boleh tapi kena kasi licin dulu kalau tak terjojol biji mata nanti. Kalau nak try kita boleh buat lepas ni, aku menarik laci kabinet lalu mengeluarkan petroleum jelly kepunyaan isteriku. Aku menyapukannya pada batangku dan opening lubang dubur kedua-dua mereka.

Aku kata kita cuba kalau sakit sangat cakap dan Abang akan stop, aku mengusap-ngusap punggung Zaharah sambil mencecahkan kepala batang ke lubang duburnya. Setelah dapat parking baik aku mula menekan, perut Zaharah mengempis mungkin menahan kemugkinan yang macam mana pula rasanya. Disebabkan sudah licin jadi mudah sikit nak masuk, aku tolak sikit demi sikit, tangannya pula memegang pangkal batangku takut aku ramkan sekaligus.

“Sakit Bang.. Sakit sakit.. Pelan-pelan Bang”, aku menekan lagi dan setiap kali menekan batangku semakin dalam menerobos dubur daranya yang ketat.

Akhirnya tinggal suku sahaja lagi yang belum masuk, aku menarik keluar batangku hanya tinggal kepalanya sahaja di dalam dan dengan satu nafas srut.. Ku tekan habis, Zaharah agak terkejut tapi membiarkan sahaja aku menolak masuk batangku sampai habis, Marlina datang dekat melihat sendiri batangku yang terbenam jauh sambil jari-jarinya memainkan telurku. Aku memulakan sorong tarik tapi tak dapat selaju main pada cipap maklumlah lubang dubur mana ada air pelicin macam cipap.

Sambil tu tanganku menggentel puting teteknya dan Marlina pula aku lihat menjilat cipap Zaharah, ia jadi tak keruan dan mendengus semula, aku meneruskan asakan demi asakan dan Zaharah klimak lagi, kemutan duburnya begitu kuat rasa nak putus batang aku semasa dia klimak. Perlahan-lahan aku mencabut keluar batangku lalu meminta Marlina baring mengiring ke kanan, aku membuka kangkangnya dan meletakkan kepala batangku pada opening duburnya, ia memegang kedua-dua belah punggungnya menahan tolakan batangku.

“Please do it slowly.. Much-much slowly”, aku angguk sambil menolak masuk ke lubang dubur yang belum pernah kena main, ketatnya tak boleh nak habak kena try sendirilah.

Aku tekan cabut tekan cabut supaya lubang dubur dapat membuka sikit, bila kepala batangku dapat ruang aku terus menekan… Tekan dan tekan sehingga masuk setengah. Marlina mengangkat tangan memberi isyarat stop, aku berhenti sambil ku cium telinganya, aku katakan tinggal sikit lagi sambil mataku memberi isyarat pada Zaharah supaya memainkan puting tetek Marlina agar dia dapat stim semula. Bila kurasakan lubang duburnya mula menerima kehadiran batang batang, aku mencabut hingga habis kemudian aku ramkan semula sampai habis, Marlina terdongak menahan sakit dan senak, maklumlah gadis putih melepak ini tingginya hanya lima kaki sahaja jadi bila kena ram begitu habis terasa seluruh badan.

Aku dah naik stim dan airpun dah berkumpul kat pangkal pelir. Tanpa mengambil kira kisah mereka aku menekan masuk dan menarik keluar secepat yang boleh, masuk keluar masuk keluar dan akhirnya aku tak dapat bertahan lagi lalu ku benamkan sedalam mungkin terus ku pancutkan air maniku dalam dubur Marlina yang mengerang-ngerang, lubangnya mengemut-ngemut setiap kali aku memancutkan air. Aku menarik keluar batangku sambil ku lihat lubang dubur Marlina tercopong agak lama baru mengatup semula.

Aku berbaring di tengah-tengah semula sambil memicit-micit lengan kedua-duanya, Zaharah berkata Abang ni gagah sungguh patutlah Kakak tak tahan sampai dia beri izin Abang kawin lain. Aku bertanya macam mana rasanya kena main depan belakang, Marlina menjawab kalau saya tahu Abang nak main bontot saya tentu saya lari keluar hari ini entah-entah tiga hari tak boleh berak katanya. Aku jawab tak adalah sat lagi dia kembali normal tapi rasa nyeri tu memanglah ada sebab first time.

Tapi katanya lagi bila ingat syok kena main kat lubang cipap rasa la ni juga nak kawin dengan Abang. Aku meneruskan rancanganku dengan berkata yang dua lagi tu bila pulak, mereka menjawab bila balik nanti pandailah mereka mengaturkannya. Aku interval sekejap.. Please don’t go away…

Salmi dan Fatima pulang minggu berikutnya dengan membawa ribuan borang dan kertas yang telah siap diisi oleh responden. Aku melihat keempat-empat mereka sangat sibuk mengasingkan data-data berkenaan mengikut kategori yang telah ditetapkan. Mereka memohon bantuanku untuk kemasukan dan pemprosesan data dan ku beritahu komputer di bilik bacaan mampu melakukan kerja-kerja berkenaan kerana di dalamnya telah siap dengan program statistik yang diperlukan. Memandangkan Salmi yang lebih cekap menggendalikan komputer ia telah diminta untuk memasuk dan memproses data sedangkan yang lain-lain akan melakukan analisis serta rujukan. Ini memyebabkan Salmi sering berseorangan di dalam bilik bacaan yang bersebelahan dengan bilik tidurku.

Isteriku memberitahu yang dia akan ke Sarawak selama dua minggu untuk merangka satu program seminar antarabangsa yang akan berlangsung di sana tidak berapa lama lagi dan ia akan tinggal di Majestic Hotel, bagaimanapun setiap hujung minggu ia akan berada di Santubung untuk berehat dan meminta aku turun membawa anak-anak bersama. Sudah menjadi kebiasaan kami kalau membawa anak-anak kesemua anak-anak akan turut serta kecuali mereka yang terlibat dengan program persekolahan. Aku kata tengok dululah mungkin aku ada kerja dan tak dapat berbuat demikian tapi aku boleh minta along bawakan adik-adiknya ke sana dan isteriku boleh menyambut mereka di Airport.

Marlina dan Zaharah memberitahuku kalau berminat aku boleh mencuba dengan Fatima dulu kerana Sherry (panggilan untuk Salmi) payah sikit. Aku kata mana-manapun boleh. Tapi disebabkan Fatima ni yang paling tua di antara mereka Marlina berkata akulah yang terpaksa memulakannya, aku jawab baiklah. Malam tu secara sengaja mereka bertiga Zaharah, Marlina dan Sherry keluar tapi sebelum tu aku meminta mereka membawa anak-anakku sekali untuk makan ayam goreng, aku cuma berpesan supaya membawa pulang sikit untuk aku dan Fatima yang terpaksa menyiapkan kerja-kerja projek mereka.

Selepas semuanya keluar aku menjenguk ke bilik study tapi tak ada orang lalu aku terus ke bilik tidur anak, aku membuka pintu dan ternampak Fatima sedang tekun berkerja, aku terus menyapanya kenapa tak buat kerja di bilik study ia jawab tak apalah kerana dia orang akan balik lewat malam ni sebab nak tengok wayang jadi kalau ia mengantuk boleh terus tidur. Aku kata baiklah lalu ke dapur untuk membuat dua cawan kopi kemudian aku datang semula, aku meletakkan cawan berkenaan sambil Fatima berkata yang aku ni susah-susah sahaja patutnya dia yang buatkan kopi untukku bukan sebaliknya. Fatima ni berkulit agak gelap maklumlah dia ada darah campurun sikit, hidung mancung, rambut panjang melepasi bahu dan berbulu kening lebat. Aku dapat bayangkan kalau bulu-bulu dilengannya jelas kelihatan tentu bulu cipapnya lebih-lebih lagi.

Perlahan-perlahan aku memulakan bicara dengan bertanyakan apakah cita-citanya selepas menamatkan pengajian bla…bla…bla hinggalah kepada soal boy friend. Dia kata dulu dia ada boy friend tapi dah break sebab dia gila study jadi boy friend dia give up tak dapat nak merende’ selalu. Aku kata jadi dah pernahlah romance-romance, cium-cium dan sebagainya, dia jawab ringan-ringan tu adalah adat orang bercinta tapi yang heavy-heavy tu belum pernah buat. Aku rasa inilah peluang terbaik aku menawan kuang di rimba ini. Abang lihat bulu-bulu di lengan Fatim (nama manjanya) agak kasar adakah memang semuanya begitu, ia tersentak lalu memandangku kemudian cuba menutup lengannya, sambil tersenyum ia berkata dah keturunan nak buat macam mana inipun dah baik dulu masa di sekolah menengah misaipun ada, boleh abang tengok bulu di kaki adakah seperti bulu kaki abang sambil aku memperlihatkan bulu kaki dan pehaku. Tak adalah macam abang punya, ia memberikan kakinya kepadaku, aku terus menyelak kain labuh yang dipakainya hingga menampakkan betisnya. Aku lihat memang bulu-bulunya banyak dan kasar, disebabkan ia tak melarangnya aku terus selak lagi hingga menampakkan pangkal peha dengan seluar dalam berwarna hijau muda jelas kelihantan. Cukuplah abang Fatim malu katanya, aku cakap agaknya yang di celah kangkang tu lagi lebat ya tak, entahlah tapi kalau abang berminat sangat check sendirilah. Terkejut juga aku dengan kata Fatimah. Aku tersenyum bangga. Kerana malam nie ada habuan untuk aku baham.

Aku lalu memegang bahunya membawa berdiri dan secara spontan terus sahaja mengucup bibirnya dan mengulum lidahnya. Ia membalas ciumanku itu dengan rakusnya maklumlah dah lama agaknya tak dapat kiss, sambil tu tanganku menanggalkan kain yang dipakainya aku berusaha untuk melucutkan seluar dalamnya tapi tangannya menepis sambil berkata kita ringan-ringan saja sudahlah bang. Aku kata abang nak tengok juga bulu kat situ, akhirnya ia sendiri yang menanggalkan seluar dalam tapi masih berkemeja pendek yang menutupi pangkal pehanya. Aku memimpin Fatim ke kamar tidurku dan dia tak membantah tapi berbisik abang jangan buat lebih-lebih tau nanti depa balik susah kita. Aku jawab tak apalah kat bilik abang tu takan dia orang nampak. Aku dudukkan dia di birai katil lalu terus menggomol ia kegelian dan terus baring, aku membuka kakinya dan terserlah benda di celah kangkangnya memang betul bulunya lebat betul dan panjang hingga menutupi keseluruhan kawasan cipapnya, aku membelek-belek labia majoranya yang penuh ditumbuhi bulu. Fatim tak pernah cukur atau potong bulu cipap ye, ia geleng kepala payah nak buat dan buang masa sahaja, aku mendekatkan mukaku ke cipapnya baunya tak masam tapi wangi selalu pompuan yang berbulu lebat cipapnya agak masam kerana peluh tapi Fatim punya tidak. Aku tanya lagi buat macam mana cipap boleh wangi, ia jawab selalu cuci dengan pencuci khas paling tidak tiga kali sehari.

cipap Fatim agak besar berbanding badannya yang kurus, cipap kerbau kata orang dan cipap jenis ini subur kalau nak anak banyak cari pompuan yang cipapnya macam ni gerenti banyak anak sebab perempuan yang bercipap kerbau suka main (hari-haripun boleh) nafsunya kuat dan suka kepada anak-anak, mereka boleh jadi ibu yang baik. Aku minta Fatim membuka terus kemajanya dan membuang terus bra yang menutupi bukit di dadanya. Tetek Fatim boleh tahan besar dan pejal dengan putingnya mendongak ke atas, masa tu batang aku dah melambung naik, aku terus menguli teteknya kiri dan kanan hingga putingnya tercacak berdiri, kawasan hitam pada teteknya bertambah cerah agaknya kerana cekang. Aku menyembamkan muka pada teteknya dan mengulum kedua-dua putting sambil jari-jariku mencari biji kelentit di celah hutan dara di kangkangnya. Aku menggentel biji itu sepuas-puasnya hingga Fatim terkujat-kujat dan kepalanya oleng ke kiri dan kanan, abang sedapnya…Fatim dah tak tahan lagi tapi abang jangan main cipap saya…ringin-ringan aje sudahlah.

Aku terus meletakkan kepala batang pada mulut cipap sambil melurutkannya di sepanjang lurah cipap yang telah basah dek mazi pompuan, aku mencari-cari bukaan dan parking betul-betul pada rekahan itu. Walaupun kulit Fatim agak gelap tapi bahagian dalam cipapnya begitu merah menambahkan lagi berahiku. Aku berbisik di telinganya, Fatim beri tak beri abang nak masuk juga sebab dah tak boleh nak gostan lagi, aku mengalas punggungnya dengan bantal agar meninggikan cipapnya dan dengan sekali uja aku benamkan terus batangku melepasi kulipis daranya hingga santak ke servik. Adusss….sakit…sakit cipap saya bang (kata-kata yang sering kita dengar bila anak dara kena main for the first time) ok..ok…abang tak tekan lagi kataku memujuk, aku membenamkan terus batang pelirku dalam cipap Fatim sambil aku mencium mulutnya. Fatim tahan sikit abang nak main lagi, ia angguk (budak ni tahan sakit, walaupun berkerut menahan pedih tapi tak menangis) aku menarik keluar batang batang dan sekaligus memasukkannya semula, sekali lagi ia tersentak ku ulangi lagi, setelah merasakan cipap Fatim dah dapat menerima batang butuhku yang menusuk hingga habis (dalam juga lubang cipapnya dapat menerima sampai habis batang pelirku yang agak panjang berbanding cipap Zaharah dan Marlina), aku terus menyorong tarik perlahan kemudian laju dan laju betul, Fatima menggelepar menahan hentakan aku yang padu sambil kepalanya oleng kemudian aku stop, aduh…duh…bang sedapnya rasa sampai ke otak, aku mengulangi lagi tujahan laju kerana cipapnya dalam jadi ia boleh menahan berbanding cipap yang tohor (kau orang kalau nak kawin cari cipap kerbau yang dalam macam si Fatim punya pasti tak rugi wang hantaran beribu-ribu tu).

Selepas menujah dengan laju berkali-kali stop, kemudian ulangi lagi stop, ulangi lagi stop, aku tak pasti entah berapa kali Fatim dah klimak hingga badannya lembik lesu tak bermaya dan akupun kesian juga tapi aku belum nak pancut lagi, aku tanyakan is it save for me to ejaculate inside your cunny, she said yes…I think so, maafkan abang kena main Fatim sikit lagi sampai air abang keluar, aku memusingkan badannya dan memasukkan batang dari celah duburnya dan terus memainkannya semula, aku dapat merasakan cipapnya mengemut semula dan kali ni dengan punggung-punggungnya mengemut sekali. Sedapnya tak terkira sampai aku menggigit tengkoknya menahan sepitan yang begitu kuat, Fatim…abang nak pancut…crut…crut…crut air maniku memancut jauh ke pangkal rahim cipap budak ni dia menahan dengan mengeraskan badannya hanya cipap dan punggung saja yang mengemut. Aku rasa habis kering air maniku keluar sikitpun tak tinggal lagi, batangku macam diperah-perah aku keletihan lalu terdampar atas belakang Fatim, seketika baru aku dapat tenaga untuk mencabut keluar batangku yang tersepit tu lalu berguling menatap wajahnya. Fatim membelai rambutku sambil berkata abang tadi cakap nak ringan-ringan aje tapi end up dengan we fuck each other. Habis tu Fatim marah kat abang, dak la sebab Fatimpun syok juga cuma takut Fatim ketagihkan batang batang nanti susah juga, bukan boleh dapat batang abang selalu…lagipun Fatim tak cadang nak kawin lagi nak sambung buat MS dan Ph.D.

Baguislah kalau ingat macam tu, sambil jari-jariku menguis-nguis kelentitnya, aku lihat bulu lebatnya habis gusar macam bendang kena ribut, Fatim kemudian terus saja memegang batangku dan mengulumnya, aku kegelian maklumlah bila dah keluar air rasa geli lelaki meningkat. batangku keras semula lalu tanpa berkata-kata lagi Fatim memasukkan batang pelirku ke lubang cipapnya buat kali kedua dengan posisi ia di atas. Aku biarkan dia mengambilalih command, ikut suka dia nak buat apa, kan aku dah cakap pompuan bercipap macam ni memang kuat main, akupun tak ingat lagi berapa round lagi kami menutuh sedar-sedar orang dah tahrim, rupanya aku dan dia tertidur terus dengan telanjang bulat, aku menggerakkan Fatim sambil berbisik bangun hari dah subuh sambil menyuruh dia bergegas ke bilik study, pasal kejap lagi pasti Sherry bangun untuk solat Subuh, sambil dia berpakaian tu sempat juga aku menggigit manja punggungnya dia membalas sambil mencium pipiku thank a lot…my dear abang we can do it again…could we, aku menjawab yes…yes indeed sambil mengurut manja belakangnya.
Disebabkan hari esoknya aku tak berkerja dan tak ada orang nak buat breakfirst (rumahku tak ada pembantu sebab dah tiga orang pembantu rumah yang ku ambil berhenti baik Indon, Thai mahupun Filipino semuanya tak tahan), aku memanggil Zaharah supaya menyuruh semua orang berkemas sebab aku nak ajak dia orang breakfast di Hotel. Aku juga meminta Zaharah memandu kereta isteriku tapi aku suruh Fatim dan anak-anak naik bersamaku dan kami bertolak dulu ke hotel. Dalam perjalanan aku bertanyakan Fatim she’s ok or not, dia kata I’m ok except feeling some sort of…unpleasant when walking. Aku cakap rasa nyeri tu memang ada dan akan hilang after a while, sambil berbisik you know why…because we fucked a lot last night…normally for the beginner macam pengantin baru mana boleh main cara Marathon nasib baik tak habih cipap tu, than I told her the secret, you ni memiliki jenis cipap yang kuat main so besok kalau cari suami cari yang kuat main juga saiz batang tak penting tak guna ada batang besar panjang kalau tak boleh main hari-hari, kalau boleh siang malam lagi baik tapi bila dah ada anak nanti kena slow sikit kalau tak anak keluar macam gerabak keretapi. Fatim tergelak besar…..interval.

Tinggal seorang sahaja lagi yang belum dapat aku sentuh sementara tu Zaharah, Marlina dan Fatima ku ulangi menyetubuhi mereka bila berkesempatan dan selalunya mereka tak menolak, masa kian suntuk kalau lepas ni tak ada chance lagi nak rasa cipap dara bertudung yang warak ni. Sherry ni paling cun di antara mereka, orangnya tinggi lampai bermuka bujur sireh dan berkulit putih kemerahan, maklumlah dia ni berketurunan Syed so aku ingat darah tok arab tu ada sikit lagi dalam tubuhnya. Tu yang buat aku makin geram nak rasa cipap syarifah. By the way isteri aku masih ada seminggu lagi di Sarawak dan aku memberitahunya akan ke sana on Saturday morning dan boleh balik bersama hari Ahad esoknya. So minggu ni aku tak dapat ke sana. Zaharah memberitahuku kemasukan data masih ada sikit lagi jadi analisis sepenuhnya belum dapat dilakukan dan Sherry aku lihat tak kering kuku menghadap komputer siang malam mengejar masa. Aku mencadangkan supaya mereka berehat hujung minggu di kondo aku kat PD dan mereka bersetuju cuma Sherry sahaja yang keberatan kerana akan ketinggalan dua atau lebih hari kalau ke sana jadi dia berkata biarlah semua orang pergi tapi dia tinggal di rumah menghabiskan kerja-kerja seterusnya.

Akhirnya aku mencadangkan Zaharah, Marlina, Fatima dan anak-anak sahaja untuk pergi aku seperti biasa susah nak pergi, tak apalah nanti abang jenguk-jengukkan Sherry tak elok juga ia tinggal sorang kalau apa-apa susah dia nanti. Zaharah dan Marlina faham maksud aku dan terus kempen setuju. Aku memberikan Zaharah memandu Range Rover dan kunci kondo PD tak lama merekapun berlepas, call me when you reach there kataku, Zaharah berbisik kepadaku abang please be gentle and don’t rape her if she doesn’t want it. Aku berkata I know what to do so don’t worry about us and please take care of the kids. Selepas mereka pergi aku berkata kepada Sherry, abang tak balik malam ni kau faham bukan so jaga diri jangan merayau tak menentu kalau ada apa-apa call abang nombor telefon ada kat dalam buku di sebelah telefon dalam bilik abang. Kalau nak makan apa-apa ambil sahaja kat dapur dan buatlah macam rumah sendiri. Tak lama akupun belah.

Keesokan harinya pagi lagi aku dah sampai, selepas membuka pintu ku lihat tiada perubahan, nampaknya tak ada orang bangkit masak air pagi ni, aku terus menuju ke bilik anak tapi tak ada orang juga mana perginya budak Sherry ni, aku terus ke bilik bacaan. Aduhai kesian ia tertidur di depan komputer agaknya menaip sepanjang malam dan screen saver komputer masih terpasang menandakan si pengguna telah agak lama juga berhenti mencuitnya. Aku menghampiri Sherry, pertama kali aku dapat melihat Sherry tanpa tudung kepala, rambutnya panjang dengan alun-alun ikal, tidak begitu hitam tapi lebih keperangan, aku bercadang untuk mengangkatnya ke bilik tidur anak tapi kesian juga mungkin dia baru tidur. Aku kemudian ke dapur memasak air dan menyediakan breakfast ala American (sebenarnya breakfast ala depa ni paling mudah nak disediakan). Setelah siap aku mengangkatnya ke bilik bacaan dan meletakkannya di atas meja besar. Aku kemudian menggerakkan Sherry supaya bangun sebab hari dah tinggi.

Sherry terpinga-pinga dan terkejut melihat aku berada di depannya, ia tercari-cari tudungnya yang aku rasa mungkin tidak ada dalam bilik berkenaan. Aku memegang bahunya dan berkata tak payahlah sebab abang dah nampak sejak tadi saja abang tak gerakkan Sherry kesian tengok tapi la ni dah tinggi hari jadi eloklah bangkit kalau nak tidur lagi lepas ni boleh sambung. Dia tergesa-gesa berdiri sambil memegang kawasan ari-arinya, aku tanya pasal apa dia jawab nak terkencing tak tahan lagi, aku kata masuklah ke bilik abang di sebelah, aku membukakan pintu bilik sambil menunjukkan bilik air. Tak lama aku mendengar Sherry memanggil, abang tolong ambilkan tuala atau kain sebab Sherry terkencing dalam seluar, aku menghulurkan tuala sambil bertanya pasal apa, dia jawab tak sempat nak duduk dah keluar malu betul Sherry, aku kata tak apalah nanti kan boleh cuci habis cerita. Aku masih dalam bilik tidur bila Sherry keluar, dia hanya memakai tuala sambil tangannya memegang kain dan bajunya, ia tersipu-sipu bila melihat aku, sorry katanya nanti Sherry cuci mangkuk tandas abang selepas Sherry cuci pakaian ini. Aku jawab tak payahlah abangpun selalu cuci sendiri mangkuk tandas tu bukannya payah sangat.

Berderau darahku melihat Sherry hanya memakai tuala sahaja, bahunya dan pangkal teteknya jelas membayangkan yang payu dara milik Sherry cukup indah tidak begitu besar dan tidak juga terlalu kecil, betis dan pehanya sempurna laksana kaki kijang besar di atas dan menirus ke bawah. Aku membiarkan Sherry berlalu tapi menahannya dengan berkata kalau apa-apapun minum dulu abang dah sediakan di bilik bacaan. Ia angguk kepala, tak lama Sherry datang ke bilik bacaan masih memakai tuala di bahagian bawah tapi telah ada baju kemeja tangan panjang di bahagian atas dia cuma tak memakai tudung, aku tanya ni fesyen apa pulak dia jawab inilah fesyen nak cuci jamban. Barulah aku teringat dia nak cuci mangkuk tandas yang terkena air kencingnya aku kira. Kami makan bersama tapi tak banyak yang nak dibualkan, aku agak dia malu. Selepas makan aku membawa bekas-bekas makanan ke dapur sambil Sherry ke bilik aku untuk mencuci tandas.

Setelah meletakkan bekas makanan di singki dapur aku bergegas semula ke bilik untuk melihat apa yang sedang dilakukan oleh Sherry, aku terdengar jirusan air dan pam tandas di tarik, aku tanya Sherry dah cuci ke dia jawab dah dan abang boleh tak Sherry mandi dalam bilik ni kerana dah basah ni eloklah mandi terus. Aku jawab mandilah, tak lama aku terdengar shower dan air turun, aku menarik pintu bilik mandi (memang tak berkunci sebab sliding door dan lagipun bukan ada orang lain yang pakai aku dengan isteriku sahaja) bila masuk aku nampak bayang-banyang Sherry mandi telanjang dalam ruang mandi nampak tapi tak jelas. Aku mengetuk pintu ruang mandi dan berkata Sherry abang ada kat luar tengah gosok gigi jadi Sherry jangan keluar dulu, eh..buat apa abang masuk nampak Sherry tak pakai apa-apa ni, aku jawab balik nampak apa, apapun tarak tak caya boleh keluar tengok. Selepas menggosok gigi aku masuk ke dalam bilik semula sebabnya batangku dah mula nak mengkar balik agaknya pasal tak dapat cipap malam tadii, bini aku period jadi tak berapa boleh layan.

Sherry keluar dengan tuala membalut tubuhnya dan satu lagi membalut rambutnya, aku berdiri memerhatikannya atas bawah dan akupun tak tahu kenapa dia berhenti bila bertentang denganku, ku pegang bahunya lalu terus ku kucup bibirnya, belumpun sempat dia bertindak aku dah french kiss dia dengan mengulum lidahnya dengan kuat. Dia terkejut tak sangka aku akan berbuat begitu, dia cuba menolak badanku tapi kini tanganku pula dah memeluk tubuhnya dan dengan perlahan aku membawanya menghala ke katil, kami rebah bersama dengan aku menindih badannya, tanganku terus cuba melucutkan tuala yang dipakainya, Sherry melawan tak membenarkan aku berbuat demikian, aku menindih tubuhnya dengan lebih kuat sambil membuka short yang aku pakai dan aku dah telanjang bulat, aku kira macam manapun aku nak juga budak ni. Akhirnya tuala di kepala dapat ku lerai membuahkan gumpalan rambutnya yang masih lembab sambil berusaha untuk melucutkan tuala yang membalut badannya pula.

Sherry melawan sambil berkata abang janganlah buat macam ni, saya malu kat semua orang dan kakak, aku jawab la ni bukan ada sapa-sapa kita berdua sahaja sambil matanya menjeling ke arah batang batangku yang dah menegang, aku dah dapat menanggalkan tuala lalu terdedahlah sesusuk tubuh yang menggiurkan, tetaknya fulamak mengkal dan solid dengan ariolanya kemerahan, kulit perutnya jelas memerah bila disentuh dan yang paling indah ku rasakan ialah cipapnya yang menunggun tinggi bak gunung Fujiyama, bulu cipapnya tak hitam tapi coklat tua kemerahan dan biji kelentit membulat di sebelah atas faraj, darahku rasa mendidih menahan berahi dan hampir sahaja air maniku terpancut keluar. Sherry dah tak kuasa nak melawan lagi, dia hanya membiarkan aku menguli dan melakukan apa sahaja terhadapnya, ku cium, ku jilat dan ku gosok semuanya tapi bila sahaja aku mengulum biji kelentitnya Sherry menjerit abanggg…..jangan janganlah sentuh cipap saya….saya masih virgin dan ini hanya untuk my future husband. Kalau gitu Sherry kawin dengan abang saja, aku terus mengulum dan menjilat sekitar cipapnya. Air cipap makin banyak keluar dan Sherry dah mula menangis, aku kira tak boleh reverse lagi kalau stop tak mungkin dapat lagi. Aku membuka kangkangnya dan meletakkan kepala butuh betul-betul di opening cipapnya, abang…kalau abang buat juga abang mesti bertanggungjawab katanya dalam sendu, aku terketar-ketar jawab baiklah abang sanggup serentak dengan itu aku menekan masuk tapi batangku bounce back sampai membengkok tak boleh masuk, alamak ilmu apa pulak si Sherry ni pakai dia dah tutup ke lubang pukinya.

Aku berhenti lalu membuka cipapnya dengan jari untuk melihat apakah bendanya, rupa-rupanya si Sherry ni punyai “full hymen”. Selaput daranya menutupi sepenuhnya lubang cipap hanya ada lubang-lubang kecil sahaja tempat laluan darah haid, patutlah dia sering dapat senggugut bila haid pasal darah lambat keluar. Aku berbisik di telinganya, Sherry this one is not to be an easy process, you may feel the pain and may be Sherry tak tahan nanti, I’m telling you that you have a full hymen covered your vagina so quite hard to break it. Abang ada pilihan katanya to let me go or proceed the choice not mine. Aku mengambil tangannya lalu ku pautkan pada pangkal pehanya supaya dia dapat membuka kangkangnya dengan lebih luas, aku meletakkan sekali lagi kepala batang di mulut cipapnya yang kian basah lalu menekan hingga mencecah selaput daranya. Aku mengumpul tenaga dan memintanya menolak ke atas bila aku kata now, pelan-pelan aku mengeraskan kedudukan batangku dalam cipapnya dan now aku berteriak, Sherry mengangkat punggungnya ke atas serentak dengan itu aku menujah batangku ke dalam cipapnya.

Berderit-derit rasanya bila batang batangku menyelinap masuk macam tak jumpa dasarnya, Sherry menggelepar kesakitan, aduiii….sakitnya bang…habis koyak cipap saya, aku lihat banyak darah yang keluar meleleh sampai jatuh ke tuala di bawah. Aku mencalitkan darah dara itu di kening Sherry sambil berbisik I love you Sherry, please let my cock go deeper, aku lihat Sherry makin kuat esakannya dan aku mengumpul sekali lagi tenaga lalu terus menghentak hingga habis batangku masuk. Sherry melaung aduh…senak bang…abang punya panjang dah bang saya tak tahan lagi…pedihnya cipap saya. Aku kesian tengok budak ini tapi memang jadi amalan ku kalau dah main cipap tak kira dengan siapapun mesti sampai keluar air kalau tak dapat kat dalam kat luarpun tak apa, kalau tidak takut memudaratkan batang. Aku biarkan batangku terendam dalam cipap Sherry yang aku kira tak berdasar tu tapi makin hujung makin sempit, last tu baru aku faham yang lubang Sherry ni lubang tanduk patutlah sempit sangat rasanya. Aku mengusap-ngusap rambutnya dan mencium mesra bibirnya, Sherry membalas dan mula tersenyum, aku menyeka air matanya, maafkan abang menyakitkan Sherry tapi abang terlalu berahi tak dapat nak tahan sejak kali pertama abang nampak Sherry tempohari.

Baiklah bang, you can fuck me as you like it but please fuck me good, real good, anywhere Sherry tak boleh nak buat apa lagi your penis already deep inside my cunt but can we stop for a while I need to go to the loo. Aku kata baiklah tapi tunggu dulu sampai air pertama abang keluar, seraya tu aku meneruskan dayungan keluar masuk, nampaknya kali ini aku saja yang syok tapi di pihak dia sakit agaknya kerana setiap kali aku menekan masuk mukanya akan berkerut menahan sesuatu. Aku mencabut keluar batang bila merasakan air maniku nak memancut lalu aku menghalakan ke mukanya crit…crit…crit batangku memuntahkan air putih pekat memancut jauh hingga sampai ke mukanya dan bakinya melambak atas dada dan perutnya, kemudian Sherry bangun duduk lalu memegang batangku sambil mengurut-ngurut mengeluarkan saki baki air yang ada. Biarlah bang katanya lagi, I will treat this as my first wedding night, I don’t want you to rape me but take me as your spouse and this is our first ! intercourse during our honeymoon.

Aku mencempung Sherry ke bilik air dan mendudukkannya pada mangkuk tandas, aku membiarkan Sherry kencing tapi ku lihat air kencingnya terputus-putus tak lancar turun sekali gus. Aku tanya kenapa, ia jawab pedih bang, aku membasuh sendiri cipapnya selepas kencing dan mencempung sekali lagi ke katil, aku membersihkan cipapnya dan mengesat kesan-kesan darah yang ada di pangkal pehanya. Sherry tiba-tiba memelukku sambil menangis, abang jangan tinggalkan saya…saya rela menjadi isteri abang…saya dah janji dengan diri saya siapa jua yang berjaya memecahkan dara saya dialah yang akan saya cintai sampai habis jodoh. Saya tak sangka sama sekali dara saya akan dipecahkan oleh abang yang dah beristeri jadi macam mana saya nak hadapi semua ini. Ok lah Sherry kalau sungguh your love is genuine I’ll find a way to solve it sambil tu aku mencium semula bibirnya, mengulum semula lidahnya, menggentel semula puting teteknya dan mengusap-ngusap manja cipap serta biji kelenti! tnya. Tak lama Sherry bernafsu semula dan aku lihat ia sendiri membuka kangkangnya dan memegang butuhku meminta aku memasukkan semula ke dalam cipapnya. Aku mengambil posisi mengatas kerana senang sikit nak tujah lubang tanduk ni lalu aku henjut sekuat hati merobos masuk, Sherry tersentak aduhh…bang dalamnya batang abang masuk (memang pompuan lubang tanduk akan selalu rasa senak bila kena main sampailah ia melahirkan anak nanti bila lubangnya dah kembang sikit- cuma ingat pompuan lubang tanduk tak kuat nafsunya tak mahunya main hari-hari).

Aku terus memaut badan Sherry dan memulakan adegan menyorong tarik, cipap Sherry seakan-akan mengikut keluar apabila aku menarik ke atas dan terbenam bila aku menekan masuk. Ketat sungguh lubangnya walaupun banyak air pelicin tapi masih tak memadai. Aku kemudian mengiringkan bandannya dan memainkan cipapnya dari sisi, pun rasanya ketat juga, aku akhirnya menyuruh dia menonggeng dan main cara doggie pula, sampai melentik pinggangnya ku kerjakan, aku baringkan semula melentang dan memainkan lagi secara menyorong tarik dengan laju, terangkat-angkat badannya menahan tikaman aku yang bertubi-tubi aku rasa kalau main terus begini budak ni boleh pengsan sebab nafasnya dah jadi macam nafas kerbau nak kena sembelih. Aku juga tahu yang dia dah klimak berkali-kali, aku akhirnya sampai juga buat kali kedua sambil merapatkan pehanya aku memberikan tikaman-tikaman yang terakhir tapi rasa batangku tak dapat masuk habis, aku buka semula kangkangnya dan merodok sedalam m! ungkin hingga dia menjerit ahh..ahh..ahh sambil tangannya merangkul aku dan crut..crut..crut air maniku memancut memenuhi lubang cipapnya buat pertama kali sampai meleleh keluar. Aku membiarkan terus batangku tersepit di dalamnya dan aku lihat Sherry lembik tak bermaya pengsan, barulah aku sedar aku dah bermain dengannya hampir dua jam mana tak pengsan budak tu, first time dapat batang kena henyak begitu teruk berjam-jam pulak. Aku mencabut keluar batangku rasa macam mencabut gabus dari mulut botol cengkamnya begitu terasa. Ku lihat seluruh kawasan cipap dan bahagian bontotnya memerah menandakan ia dah klimak banyak kali. Aku ambil air dan lapkan ke mukanya, dia membuka matanya sambil berkata abang…saya tak berdaya lagi dia ingat aku nak main lagi, aku mengucup bibirnya dan berkata you can take your rest now and get a good sleep after that we go out and have something to bite and…maybe tonite I need you again sambil aku memicit cipapnya. Sherry tersenyum dan terus menutup matanya, ku biarkan dia tidur sepuas-puasnya.

Aku menerima panggilan telefon daripada Zaharah bertanyakan perkembangan di rumah, aku jawab everything ok dan kami dah buat kenduripun, habis lunyailah cipap Sherry abang kerjakan ye, aku jawab tak la kan abang nak pakai lama so tomorrow you all boleh balik but let the management do the cleaning because a couple want to use it for their honeymoon, Zaharah hanya menjawab ok…ok…bye sweet heart. Malam tu aku mengerjakan lagi Sherry entah berapa round lagi sampai akupun dah tak larat lagi dah tak ada air nak keluar dan cipap Sherry melecet pedih katanya bila kena main. Sambil berbaring dan mengulit-ngulit manja dia bertanya kenapa abang main macam tak pernah jumpa pompuan, aku jawab cipap macam cipapnya susah nak jumpa jadi sesekali dapat memang kena balun betul-betul dan selalunya kalau tak ada pengalaman jantan akan kalah bila jumpa cipap lubang tanduk macam miliknya. Sherry juga memberitahuku yang dia tahu aku juga dah main dengan rakan-rakan dia yang lain sebab hari tu dia terdengar bila dia orang bercakap. Sebab itulah dia percaya lambat laun gilirannya akan sampai juga tapi taklah terfikir yang dia akan kena begini teruk sekali. Batangku keras lagi so dalam cakap-cakap tu aku tenggek lagi, walaupun pedih dia kangkang juga dan kami main lagi, kali ini aku berdiri dengan Sherry celapak di pinggangku, kami main sambil berjalan dengan dia memaut kukuh di bahuku. Aku menuju ke bilik air dan akhirnya kami mandi bersama sambil permainan diteruskan juga. Sherry klimak lagi dan aku benar-benar puas malam itu.

Aku kemudiannya membantu Sherry menghabiskan kemasukan data dan seterusnya melakukan analisis komputer serta mencetak keputusannya. Aku suruh dia letakkan di atas meja dan bereslah tanggungjawabnya so esok dia boleh rest biar depa pulak yang sambung kerja. Masalah aku satu sahaja, Sherry ni benar-benar dah jatuh cinta kat aku dan mesti kawin jugak-jugak dengan aku…..ni yang pening ni….aku perlu segera mengadap permaisuri mudaku minta pertolongan…..break sat nu….hangpa mesti nak tahu conclusionnya so kena tunggu juga.

Mandat

Kepalaku bercelaru, susah juga nak fikir, masalah organisasi berat macam manapun boleh cari jalan tapi pasal ni berat. Sebab itulah Sigmund Freud dah tulis awal-awal lagi pasal pompuan banyak jantan mati. Aku telefon secretary aku di offis bahawa aku ambil emergency leave untuk ke Sarawak dan minta dia mengadap permaisuri pertamaku beritahu perkara yang sama (anywhere dia tengah period). Setelah Zaharah dan yang lain-lain balik aku memberitahu mereka aku akan ke outstation tapi tak beritahu ke mana. Aku berjumpa Sherry dan mengatakan aku akan cuba untuk memenuhi permintaannya kerana dia telah memenuhi permintaanku. Katanya lagi, tapi kalau sampai abang terpaksa bercerai-berai just forget her, I don’t want everything that you’ve gained gone into misery, aku cakap Sherry doa banyak-banyak semuga berjaya.

Aku sampai di Kuching dan terus ke Majestic kemudian mencari suite penginapan isteriku, memang dia dah tinggal pesan kat kaunter penerimaan kalau aku sampai bukakan pintu, aku mandi dan naik ke atas untuk late breakfast kemudian aku masuk semula ke bilik dan terus tidur (maklumlah baru aku rasa jerihnya main tak renti-renti). Aku sedar-sedar isteriku dah berada di bilik, bila abang sampai aku jawab pagi tadi, aku tengok isteriku cukup lawa hari itu maklumlah orang nak berseminar, aku terus paut dan rebahkannya ke katil, aa…no no tak boleh I malas nak make-up lagi lepas ni kita orang sambung meeting semula, kalau abang nak main aje boleh tapi preamble tak boleh, dia menanggalkan pakaiannya telanjang bulat dan berbaring di atas katil, short game saja tau, aku kata ye le, sambil jauh di telingaku terdengar George Benson mendendangkan Masquerade.

Selepas meetingnya selesai aku kata jom kita ke Santubong abang nak cakap sikit, sini tak boleh ke, aku cakap payah sikit kalau kat sana apa-apa hal abang boleh terjun laut sini tak boleh Sungai Sarawak aje. Aku ke Damai Golf Resort tapi tak main golf cuma naik buggy dan berlegar-legar, aku story la kat dia pasal budak Sherry nak ajak kawin dengan aku, dia jawab dia tahu aku dah balun budak tu sebab tu nak ambil reponsible, aku cakap bukan gitu dia ni lain dari yang lain dan aku mesti bertanggungjawab sepenuhnya. Habis Zaharah macam mana, sepupu saya tu tak lawa ke?, aku jawab lawa, tak seksi ke?, aku jawab seksi, abang kena ingat yang abang juga dah lakukan dengan Zek (panggilan manja Zaharah), aku heran juga macam mana dia tahu ni mesti Zek yang kasi tahu. Lalu dia pulak story kat aku yang si Zek ni dah lama jatuh hati kat aku dia dah bincang dengan isteriku, sweet heart aku ni very sporting dia kata tak kisah tapi pandai-pandailah memikat aku.

Aku terdiam sebentar cari akai, aku cakap tapi Zek sendiri yang kasi tau dia nak sambung study abroad tak nak kawin lagi, memanglah dia cakap macam tu orang pompuan mesti malu punya takan nak pinang abang pulak, main aje yang tak malu bila dah stim habis lupa dunia. Aku cakap, tak kisah tapi macam mana nak jumpa emak bapak dia, tak manis gitu nanti depa ingat aku rembat anak dara dia orang abang malu el (isteriku namanya juga el, buka ella sorang aje), tapi tak apalah nanti abang slow talk dengan dia. But your main problem, Kak Long macam mana (merujuk kepada my first wife), inilah yang abang datang sini mintak el tolong ayatkan tee (my wife daa…), kalau dia tak beri habis abang, abang kena ingat organisasi abang tu sapa punya kan bapak dia punya, kekayaan kita ni pun belas ihsan dia juga abang nak buang semua ni. Hey el (bila dia start lecture aku terus jawab dengan keras), look here I’ve done this before, remember when I conveyed the same episode to her! about you…remember bila dia mintak bawa you jumpa dia…apa dia cakap kat you. Masa tu yang patut mati abang bukan you so why worry too much. El takul kak long marahkan el dan anggap el bersengkongkol dengan abang pasal Salmi. Pasal tu abang boleh defence diri abang, the problem is how to break the ice…please el help me nanti abang beri upah. Upah apanya cipap kita juga yang parah nanti, dia beri upah tapi cipap kami juga yang kena tutuh. Ok lah bang, I’m not promise anything but I will see kak long as soon as I balik nanti.

Aku mengucup manja buah hatiku ini, sebenarnya aku sayang sungguh kat dua-dua permaisuriku ini, sama-sama baik dan cukup menghormati suami. Bila abang nak balik, first flight tomorrow morning so malam ni bolehlah buat projek sikit, ahaa…jangan nak mengada selagi problem abang tak settle jangan pegang cipap saya. Eh…tak kan marah kot, isteri mana tak terusik bila laki dia nak kawin lain budak muda pulak tu, el abang dah rasa semua cipap hangpa, after a while semuanya balik satu rasa saja, dia memandang aku, sedap jawabku semua cipap pompuan sedap mana ada cipap yang tak sedap, jadi berapapun bini abang cipap depa mesti sedap punya dan abang akan datang mencari, cayalah.

Nak pendekkan cerita el storykan tee entah apa yang dia cakap akupun tak tahu, aku hanya terima memo daripada tee nak jumpa aku kat office, she is one of director jadi gelabah juga aku kalau dia beritahu Chairman (bapak mertua ana daa..) tentu kena pecat agaknya. Aku mengetuk pintu biliknya, enter aku dengar suaranya (isteri pertama aku ni bercakap macam British, queen englishnya very strong maklumlah besar di London) haa…ingatkan tak nak jumpa tee lagi, dah dapat taruk muda, daun tua abang junjung aku cepat-cepat mencelah, macam daun sireh orang petik yang tua yang woi bukan pucuk. El dah cakap kat I and after discussed it for a long time we….agree to let you take her as our another partner…kongsi suamilah. Fikir-fikir betul juga abang tu tak cukup, hari-hari nak main kami ni abang balun siang malam, lepas I abang lari cari el pulak jadi ada baiknya abang dapat lubang satu lagi kurang sikit dengan kami agaknya, I said not sure yet, I sampai dah fed-up tak larat nak mandi junub setiap hari nak solatpun payah (depa ni baik aku aje yang macam pelesit). I already conveyed the message to the Chairman that our hero gonna take another wife, yang I frust tu bukan dia larang tapi you know what He said…alhamdullilah. Aku tarik tee berdiri dan mencium dahinya, dah cukup…cukup selagi tak settle problem you jangan harap nak rasa cipap I….aku rasa macam pernah dengar ungkapan itu…
I sambung sikit lagi, both my queens pergi meminang Sherry, payah juga nak pujuk pak syed ni, Sherry ni satu-satunya anak perempuan dan tunggal pulak tu, walaupun kereta besar kami menjalar tiga biji kat laman rumahnya tapi aku ingat dia segan kat Datuk yang ketuai peminangan tu (sapa lagi kalau bukan in-law aku, sebenarnya aku dengan pak mertua aku cukup kamcing maklumlah dia tak ada anak lain tee sorang aje anaknya dan aku ni one and only menantunya, dia tak pernah larang aku kawin tapi mesti ikut syarak. Aku pulak story kau kau kat Zaharah suapaya memahami situasi kami, dia agree tapi aku cakap bila habis study nanti mungkin kita boleh bukak buku semula. Kau orang tahu kalau tak ada aral melintang, raya nanti Januari 2000 insyaallah aku akan naik pelamin sekali lagi. Aku juga nak ke Mekah selepas musim haji ni nak buat umrah dan bertobat dan aku nak bawak semua sekali ke sana (Tee dan El tiap-tiap tahun buat umrah, aku aje yang malas nak pergi). Tapi sebelum pergi tu aku nak balun tiga-tiga dara U (dah tak dara dah) ni cukup-cukup malah keempat-empatnya tak kisah cuma aku aje yang tak tahan macam mana nak pusing, secara tak rasmi aku ada enam keping cipap yang perlu disodok setiap hari, itu belum termasuk yang sparing partner. So jumpa kau orang lagi nanti…..

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Nasib Imah

Dari jauh Atan melihat emaknya sedang membeli di kedai mamak Muthu. Atan meneruskan perjalanan pulang dari sekolah. Niat hati ingin memanggil emaknya dibatalkan setelah emaknya berlalu dengan membawa beg plastik yang berisi barang-barang yang dibelinya.

Seperti biasa, Atan selalu singgah di kedai Muthu untuk menghabiskan baki duit bekalan ke sekolah yang diberikan oleh emaknya setiap pagi. Emaknya dengan berbaju T ketat dan kain sarung batik berjalan menyusuri perumahan rumah murah yang tidak jauh dari belakang kedai Muthu. Mata Atan mengikuti perjalanan emak dengan kehampaan untuk mendapatkan belanja dengan itu dapatlah dia simpan duit yang ada untuk digunakan sebelah petang pula.

Pada waktu yang sama, bukan hanya mata Atan sahaja yang memerhati gerak emaknya yang sedang mengatur langkah. Di bawah pokok ceri, di hadapan kedai itu ada sepasang mata lain, iaitu seorang pemuda berambut panjang yang sedang bermain dam, turut sama asyik memerhati tubuh emak Atan yang montok itu.

Sesungguhnya Atan baru sahaja berpindah ke perumahan ini. Sebab itulah dia masih belum mengenali sesiapa pun di sini kecuali si Muthu tempat mereka membeli barang-barang keperluan harian.

Emak Atan membelok masuk ke lorong perumahan rumahnya dan Atan masuk ke dalam kedai untuk membeli aiskream. Di luar kedai Atan mendengar pemuda yang bermain dam itu meluahkan perasaannya.

“Siol betul, seksi habis” “Ye la… tak pernah aku jumpa pompuan tu, baru pindah ke?”
“Huh, kalau dapat, takkan lepas punya”
Atan cuma dengar saja sambil mengoyakkan pembalut air kream lalu menyuapkan ke mulut.
“Aku tahu, suami dia pemandu lori balak, dia baru pindah sini juga” sampuk Muthu.
Atan terus menjilat aiskream sambil melihat-lihat lagi ke dalam botol gula-gula. Tapi yang sebenarnya Atan cuma mahu dengar perbulan mereka tu.
“Eh, Muthu, kau tahu ke rumahnya?” Tangan pemuda berambut panjang yang lengannnya berparut.
“Itu… rumah hujung blok A dekat dengan jalan besar sana… sebelahnya rumah kosong dua buah… itu rumah dulu Ah Moi Merry tinggal juga”
Tiba-tiba Atan lihat kedua-dua pemuda itu tersengeh lebar.
“Cantekkk… lah” mereka berlaga ibu jari.
“Apa kamu mahu projek ka?”
“Apa kamu mahu ikut ka Muthu?”
“Barang baguih.. tak ikut rugilah aku”

Atan kian tidak faham. Atan berlalu dari situ. Bahasa yang digunakan orang tua bertiga tu kian sukar untuk difahami. Sambil menikmati ais kream Atan melangkan memikul beg sekolah yang berat menuju ke rumahnya.
Di rumah, emak kelihatan berpeluh menghidangkan makan tengahari. Atan meletakkan begnya di dalam biliknya. Rumah murah dua bilik itu tidaklah luas sangat, di situ lah dapur dan di situ juga tempat makan. Bilik hadapan diberikan untuk Atan dan bilik belakang diambil oleh emak dan ayahnya. Lagi pun bilik belakang lebih dekat dengan bilik air.
Di hadapan bilik emaknya adalah meja makan. Atan mengambil tempatnya di meja makan untuk menjamah nasi. Masakan emaknya sepeti biasa menyelerakan.
“Makan Tan” jemput emaknya yang turut duduk dihadapannya.

Sambil menyuap makanan Atan memikirkan mengenai kerja sekolahnya yang mesti disiapkan pada malam ini. Maklumlah tahun ini dia akan mengambil peperiksaan UPSR, dia mesti bekerja keras untuk mendapatkan 5A. Setelah emaknya menyuap nasi beberapa suap tiba-tiba pintu hadapan terbuka.

“Hai sedang makan?”
“Ayah!” sahut Atan
“Makan bang?”
“Tak abang nak cepatnya, mungkin abang makan kemudian”
Emak Atan terus membasuh tangan. Begitulah selalunya, apabila ayah balik, emak akan terus berhenti daripada melakukan apa saja kerja yang sedang dilakukannya. Begitu setia dia menyambut kepulangan ayah.
“Atan makan ye” katanya sambil bangun dari meja itu. Atan senyum saja dan terus menyuapkan makanannnya.
Emak Atan mengambil beg yang dibawa oleh ayanhnya dan ayahnya terus masuk ke dalam bilik. Emak mengeluarkan pakaian dalam beg dan dimasukkan ke dalam mesin basuh. Kemudian emak Atan turut masuk ke dalam bilek. Selang beberapa ketika kemudian Atan dapat mendengar suara emaknya mengerang perlahan.
“Ohhhh bang….. emmm….!” diikuti dengan bunyi henjutan katil.

Seperti biasa Atan terus makan. Bunyi suara ibu dan ayahnya di dalam bilik yang hanya beberapa langkah dari tempat makannya bagaikan irama yang menghiburkan Atan dikala makan. Bunyi itu akan selalunya bergema hanya apabila ayahnya balik dari perjalanannya.
Atan melihat jam di dinding. “Baru lima minit” Dia mengambil minumannya dan meminumnya perlahan-lahan. Suara ibunya semakin kuat.
“Yaaa bang ohhhh ahhhhhhh sikit lagi, bangggg ohhhh….. Imah pancut banggggggggg…..!”
Bunyi katil masih lagi berterusan. Atan melihat jam di dinding sekali lagi “Emmm baru 10 minit” dia membasuh tangan.
“Lagi bang… oohhhhhh, ya bang ohhhhhh lagiii, tekan bang” Suara emaknya.
“Emmmm ahhh ah ahhhhhh” Suara ayahnya.
Atan duduk di sofa, membaca majalah.
“Ok bang…. Imah nak pancut lagi nieeee”
“Ya abang pun uhhh”
Bunyi hayakan katil makin kuat. Bunyi ah dan uh kian bersahutan. Tiba-tiba suara ibunya meninggi…. “Ahhhhhhhh” Bunyi tarikan nafas agak jelas kedengaran ke telinga Atan. Namun Atan terus membaca majalah kegemarannya di setti.

Selang beberapa minit kemudian, kelihatan ibunya keluar dengan hanya berkemban kain batik yang dipakainya tadi. Rambutnya agak kusut. Mukanya merah. Atan lihat di belakang kain emaknya nampak basah sedikit. Emaknya ambil tuala di ampaian dapur dan terus ke bilik air. Lama juga emak mandi. Sebentar kemudian ayahnya keluar juga bertuala saja lalu duduk di hadapan Atan sambil tersengeh.
“Sekolah macam mana?”
“Emm… kena pergi kelas tambahan malam”
“Bila”
“Mulai malam ni”
“Pukul berapa mulanya?”
“Lapan hingga sepuluh setengah”
“Berapa kena bayar?”
“RM50 sebulan”
“Nanti ayah berikan duit”

Atan Cuma tersengih. Sengih Atan lebih melebar lagi apabila melihat emaknya hampir nak terjatuh semasa keluar daripada bilik air. Masa tu tuala yang meliliti tubuh emaknya juga turut terlondeh. Atan nampak jelas akan buah dadanya yang pejal dan perutnya yang putih. Tetapi celah kangkang emaknya tak dapat jadi habuan mata Atan kerana emaknya sempat menyambar tuala itu untuk menutupi bahaian tersebut.
“Abang pergi mandi dulu, nanti kita makan sama” Kata emak pada ayah.

Atan nampak keseluruhan bahagian ponggong emaknya ketika emaknya bergerak masuk ke dalam bilik. Tuala yang di pakai itu hanya menutupi bahagian depan sahaja, manakala bahagian belakangnya dibiarkan tanpa sebarang alas. Sesekali Atan merasakan yang koneknya dah mula bergerak-gerak di dalam seluar. Tetapi dia sendiri tidak faham kenapa berlakunya begitu. Mungkin dia perlu bincang dengan ayahnya pada suatu hari nanti. Manakala di luar rumah pula, kelihatan salah seorang pemuda tadi, iaitu yang berambut panjang dan bermata juling, tergesa-gesa meninggalkan sisi rumah Atan menuju ke kedai Muthu.

Ayah Atan masuk ke bilik air dan Atan pula bangun masuk ke dalam biliknya. Dia menanggalkan baju sekolahnya. Membuka beg sekolahnya dan mengeluarkan kerja rumah yang patut disiapkan. Di luar, cuaca semakin memanas terik. Maka Atan pun memasang kipas angin di biliknya itu.

“Bila abang kena pergi ni…?” suara emak Atan bertanya sambil mereka makan.
“Abang rehat dulu sejam dua, abang berangkatlah…. Barang yang abang bawa tu kena sampai ke Kuantan pagi esok, tidaklah perlu tergesa-gesa sangat”
“Abang nak sekali lagi lah tu….!” usik emak Atan.
“Alaaah paham paham ajelah…!”
“Ada Imah fikirkan cadangan abang tempoh hari?”
“Cadangan yang mana bang…?”
“Tu… Yang hajat si kawan abang yang nak guna Imah tu..”
“Abang ni pelik betul la…. ada ke nak suruh Imah tidur dengan si Rosli yang tak senonoh tu…”
“Sapa cakap Rosli?”
“Habis tu?”
“Rosli dan Kutty”
“Kutty tu yang mana pulak bangg…!”
“Alah… budak mamak yang Imah kata hensome hari tu”
“Oh.. yang tu…. ummmm…!” Imah membasahi bibirnya dengan lidahnya.
Hati Imah dah semakin cenderong nak mempersetujui cadangan suaminya tu. Bayangan peluang merasa balak lain mulai menghangatkan kangkangnya. Bukan sebab balak suaminya tak hebat, malahan dia tidak pernah mengecewakannya apabila di atas katil. Tetapi apabila mengingatkan kemungkinan penangan Rosli dan Kutty, terasa seperti mengalirnya arus elektrik ke dalam cipapnya itu.
“Boleh ke Imah?” tanya suaminya lagi.
Imah bangun dan manarik tangan suaminya.
“Biar Imah fikir dulu bang… Tapi yang sekarang ni…. Imah mahukan abang”
Atan terus menyiapkan kerja rumahnya. Di bilik sebelah tu, dia sekali lagi mendengar suara emaknya mengerang dan mengeluh. Semakin lama semakin kuat kelantangannya. Atan pun perlahan-lahan mengeluarkan koneknya dan mula mengurut-gurutnya. Tanpa disedarinya.. dia juga turut mengeluh.

Suki berlari anak menuju ke arah kedai Muthu. Di bawah pokok ceri kelihatan Muthu dan Seman sedang bermain dam. “Apa hal kau termengah-mengah ni Suki?” Seman menegur sambil membelek tangannya yang berparut akibat kemalangan motor. “Ada berita baik nie” Jawab Suki bermata juling sambil duduk di atas pangkin.
Muthu melopong menanti. Matanya terkebil-kebil. “Tadi aku pergi ngendap kat rumah pompuan tadi” “Pompuan yang seksi siol tadi tu?” tanya Seman tak sabar. “Ya lah…yang mana lagi?” “Habis tu?” tanya Muthu tak sabar.

“Laki dia balik, dia henjut habis, dia punya lah jerit bila cipapnya kena talu. Mak datok ..tak de kontrol punya.. Memang pompuan nie ganas habis..lu tau” “Habis tu tak ade peluanglah kita nak projek” Seman semacam kecewa. “Apa lak?” Suki mengangkat keningnya. “Malam nie, aku dengar anaknya kena pegi tusyen sampai pukul 10.00 malam, masa tu kita henjutlah dia”
Muthu merasakan balaknya mula bergerak di dalam seluar dalamnya. Memang balaknya dah dua tiga minggu tak merasa cipap perempuan. Kali terakhir dia henjut cipap Ah Moi Merry, sebelum amoy tu pindah. Saja amoi tu buat bayar hutang sebab dia nak pindah tergesa-gesa dan tak cukup duit nak bayar hutang kedainya. Apa lagi, bila kena ofer, dia henjut sampai tiga round, cipap merah amoi tu jadi lebam dibuatnya. Puas sungguh, berbaloi dengan hutang tiga ratus tu daripada dia merayau kat lorong gelap cari pelacur murahan tu.

Malam tu, sungguh panas, kipas angin yang berpusing ligat tidak dapat membantu, rasa panasnya tetap membahang. Imah mengikat tuala dan masuk ke bilik air. Atan menyiapkan buku yang perlu di bawanya ke kelas malam. Dia memang tak sabar untuk ke kelas pada malam ini. Maklumlah malam pertama belajar kelas tambahan. Apabila dia keluar daripada biliknya Atan sempat melihat kelibat emaknya masuk ke bilik air tadi. Dia terus sahaja duduk di sofa sambil minum teh yang telah pun dihidangkan oleh emaknya. Jam di dinding menunjukkan pukul 7. 30 malam. Masih ada masa untuk Atan minum sambil tunggu ibunya sudah mandi.
Dalam bilik air Imah membersihkan badannya. Cipapnya yang banyak kedapatan air mani suaminya hasil henjutan tengah hari tadi di korek dan dicucinya. Rambutnya di shampoo dan seluruh tubuhnya disabun sepuas-puasnya. Pada ketika dia mencuci cipapnya terlintas difikirannya mengenai persoalan yang dikemukakan oleh suaminya siang tadi meminta dia tidur dengan Rosli dan Kutti. Memang dia tidak pernah merasa balak orang lain dan dia pasti suaminya sentiasa menjamah perempuan lain dalam hidupnya. Maklumlah dia selalu dalam perjalanan memandu lori dari bandar ke bandar.

Memang dia sedar bahawa balak yang meradok cipapnya, yang memberikan kepuasan yang tidak terhingga itu bukan balak yang suci tetapi balak yang telah memuaskan banyak cipap lain dalam dunia ini. Air mani dari balak itu bukan sahaja dipancutkan dalam rahimnya sahaja tetapi dalam banyak lagi rahim lain. Tapi sekarang suaminya inginkan rahimnya dipancutkan dengan air mani balak-balak lain pula. Memikirkan semua itu dia bagaikan kepingin untuk merasa balak lain pula. Mungkin lebih banyak balak lebih seronok. Dia teringin. Dia mahu. Dia rela. Dan dia bersedia…bila-bila masa. Ketika itu tangannya mula menjamah hujung kelentitnya. Dia inginkan balak. Kalau boleh sekarang juga.

“Emak!!” terdengar suara Atan di luar. Imah terkejut dari lamunannya. Cepat-cepat dia tarik dua batang jari yang kini tenggelam dalam cipapnya.
“Err, ye…”jawab Imah.
“Mak, Atan nak ke sekolah ni”
“Ya lah emak keluar ni” Imah mencapai tuala dan terus membalut tubuhnya dengan tuala. Badannya yang basah tidak sempat dilapkannya.

Atan melihat tubuh putih emaknya yang basah. Tuala yang singkat gagal untuk menutup sebahagaian besar pahanya. Buah dadanya yang besar menyebabkan selisih kain menjadi sedikit dan apabila emaknya melangkah jelas menunjukkan bahagian atas pahanya.

Atan memikul beg sekolahnya. Emaknya datang dan memeluknya. Rapat buah dada yang pejal itu ke mukanya. Lalu mencium dahinya. “Duit dah ambil?” tanya emaknya.
Atan cuma menganggukkan kepalanya.
“OK Atan jalan baik-baik, lepas sekolah terus balik, jangan main kat mana-mana pulak tu”
“Baiklah mak, Atan akan terus balik”
“Jangan pula singgah kat kedai Muthu”
“Ya lah mak” Atan berlalu dengan berlari dalam kesamaran cahaya malam dan lampu jalan yang agak jauh dari rumahnya. Imah memerhati anaknya berlari sehingga hilang di sebalik selekoh menujuk ke arah kedai Muthu. Imah ingin pastikan anaknya telah jauh sebelum dia masuk semula ke bilik mandi untuk melancap semula. Dia perlu untuk klimeks kalau tidak harus dia tidak akan dapat tidur malam ni.

Ketika Imah hendak menutup pintu didapati daun pintunya tersekat oleh kaki seseorang dan dia tercampak ke belakang. Tualanya terselak habis menampakkan cipapnya dengan bulu sejemput halus. Apabila dia bangkit hendak bangun didapati tubuhnya sudah pun dipegang oleh tiga orang lelaki yang berpakaian serba hitam dengan toping ski. Imah panik dan ketakutan. Tubuhnya di angkat oleh tiga lelaki tadi terus ke dalam bilik dan dicampakkan ke atas katil.

“Apa kau orang hendak hah?” Imah cuba menutup tubuhnya dengan kain selimut kerana tuala yang dipakainya sudah hilang entah kemana.
Tiada jawapan yang diterimanya kecuali tubuhnya kini dipegang kuat supaya tertentang dan kakinya dibuka lebar. Imah cuba meronta tetapi tidak berkesan. Dia merasa buah dadanya diramas dengan rakus. Sakit rasanya. Dia kemudian merasakan ada seseorang mamasukkan jari ke dalam cipapnya dan bermain dengan kelentitnya.

“Ohhh..emmm” Imah mengeluh. Dia berhenti meronta dengan itu tangan yang memegang erat tubuhnya pun melonggar sebaliknya mula membelai seluruh tubuhnya. Orang yang mengorek cipapnya kini mula menyembamkan mukanya ke cipap Imah yang menerbitkan cecair pelincirnya. Imah dapat merasakan lidah orang tersebut mula menerokai lubang cipapnya dan menjilat kelentitnya.

“Ahhhh umm yaaa ya” Imah mula menyuakan cipapnya ke muka orang yang sedang menjilat cipapnya. Dua lagi lelaki menyonyot buah dadanya. Tangan Imah mula meraba mencari balak lelaki di kiri kanannya. Dia dapat merasakan balak-balak mereka keras di dalam seluar masing-masing. Imah tidak peduli siapa mereka lagi. Dia mula kepinginkan balak untuk meruduk cipapnya.
Suki dan Seman yang merasakan balaknya di sentuh oleh Imah cepat-cepat membuka seluar mereka dan mengeluarkan balak mereka yang sememangnya keras dan mahu dibebaskan.

Sementara itu Muthu terus sahaja menggomoli cipap Imah dengan lahapnya. Sebaik sahaja balak Seman dan Suki terjulur keluar, dengan segera tangan Imah mula merocoh kedua-dua balak itu beberapa kali dan menarik balak Seman ke mulutnya.

Seman mengikut kehendak Imah dan terus menyuapkan balaknya ke mulut Imah. Tersentuh sahaja kepala balak seman ke bibirnya, lidah Imah mula menjulur keluar menjilat cecair pelincir yang mula meleleh dihujung balak tersebut kemudian dia mula mengulum kepala balak Seman menyebabkan Seman berdesis tak tentu hala. Ketika itu juga Imah mengerang dengan kuat.

“Ohhhh, Imah dah uhhhh emmmm ahhhh!!!!!”Dia memancutkan air maninya ke muka Muthu. Dengan mengah Muthu bangkit dan mengesat mukanya dengan selimut dipenjuru katil. Dia membuka seluar hitamnya dan mengeluarkan balaknya yang tegang tak terkata lagi. Kepala balaknya yang kembang hitam dan berkilat tu disuakan ke mulut cipap Imah dengan sekali tolak sahaja balaknya rapat ke pangkal.

“Ohhhh yaaaa” Keluh Imah sambil mengangkat ponggongnya. Kedua kakinya memaut belakang paha Muthu.
Atan merasa kecewa juga, apabila malam ini tidak ada pelajaran yang berjalan, cikgunya cuma membuat pendaftaran untuk kelas malam. Dia membayar wang yuran yang diberikan oleh ayahnya siang tadi. Sambil berbual-bual dengan rakannnya dia berjalan balik. Oleh kerana malam masih lagi siang, dia bercadang untuk singgah di kedai Muthu. Sekali lagi dia merasa kecewa sebab kedai Muthu juga tutup.

“Kemana pulak Muthu ni, dari tadi tutup sampai sekarang pun masih tutup. Selalunya tidak begini” Atan amat kecewa, rancangannya untuk membeli sesuatu untuk dimakan sambil berjalan terbengkalai. Dia teruskan langkahnya ke dalam kesamaran cahaya.

Selang beberapa saat mengulum balak Seman, Imah beralih kepada balak Suki pulak sementara Muthu terus sahaja menyurung dan menarik balak ke dalam lubang nikmat Imah dengan kadar yang semakin laju. Namun bagitu Suki tidak dapat bertahan lama. Nyonyokan mulut Imah tidak dapat ditahan lagi. Walau pun telah berjanji untuk tidak mengeluarkan sebarang kata-kata antara mereka bertiga dalam melaksanakan operasi ini namun Suki menjadi hilang punca, dia mula mengerang.
“Hisap kuat lagi..yaaa huh ohhhhh yaaa OOHHhhhhh emmmm ah!!!!” Suki memancutkan air maninya ke dalam mulut Imah. Tubuh Suki menjadi tegang. Imah menelan setiap titis pancutan yang masuk ke dalam mulutnya. Di perah-perahnya kepala balak Suki mengeluarkan saki baki air mani yang ada dan terus menjilatnya. Suki menggelupur dan terus rebah ke sebelah. Terlentang dan lelah.

Imah melepaskan balak Suki dan terus merocoh balak Seman. Kepalanya terangkat angkat apabila Muthu mempercepatkan hayunannya. Buah dadanya bergegar mengikut hayunan yang dibuat oleh Muthu.
“Yaaaah….laju lagiiiii…tekannnnnn uhh uhhh uhhh emmmm” Jerit Imah dia nak pancut lagi.

Atan mendekati rumahnya, ketika dia hampir mengetuk pintu, dia mendengar keluhan dan jeritan emaknya. Dia kenal benar jeritan itu. Jeritan itu berlaku hanya apabila ayahnya ada di rumah sahaja. Dia memerhati sekeliling. Dia menjenguh ke tepi lebuh raya. Tidak kelihatan lori ayahnya. Perlahan-lahan dia menolak pintu yang sememangnya tidak bertutup rapat.
Muthu mempercepatkan hayunannya.

“Ahhh aku dah nak pancut nie”
Seman yang sedang keseronokan balaknya di hisap oleh Imah menoleh ke arah Muthu.
Atan mendekati bilik emaknya. Dengan pintu terbuka luas dan lampu terang benderang. Atan dapat melihat segala-galanya. Di atas katil sana emaknya terkangkang luas dengan seorang lelaki berpakaian hitan, seluar terlondeh sampai lutut menghayun ponggongnya ke atas emaknya. Seorang lagi lelaki dalam cara berpakaian yang sama berada dekat dengan kepala emaknya. Dari celah kangkangnya Atan dapat melihat orang itu menyorong tarik zakarnya ke dalam mulut emaknya dan emaknya menghisap zakar tersebut bagaikan menghisap ais-kream yang selalu dibelinya di kedai Muthu.
Seorang lagi kelihatan terlentang disebelah emaknya bagaikan sedang tidur dan kepenatan. Orang ini pun melondehkan seluarnya juga. Kelihatan zakarnya yang kecil, lembek terlentok di atas bulu bawah perutnya. Atan menutup mulut melihat saiz zakar tersebut, jauh lebih kecil daripada zakarnya.
Orang yang berada di atas emaknya kelihatan bekerja keras. Setelah diperhati Atan dapat melihat orang itu sedang menikam dan menarik emaknya dengan zakarnya yang hitam berkilat. Emaknya kelihatan menyuakan kemaluannya mengikut hayunan orang itu. Bagai menadah-nadah untuk ditikam. Atan lihat bulu emaknya yang sejemput halus bergabung dengan bulu orang itu yang lebat lagi kasar itu.

“Kau pancut kat luar, aku takmahu dia banjir sangat”
“Aku tau lah” Jawab Muthu dalam loghat Indianya.
“Yaa… tak apa… pancut dalam mulut Imah… ohhh laju lagiiii”Sambil tangannya merocoh balak Seman.
“Ummmm yaaa aku mau pancuttttt nie” Cepat-cepat Muthu pegang pangkal balaknya dan bergegas menyuakan balaknya kedalam mulut Imah. Secepat itu juga Imah menangkap balak itu ke dalam mulutnya dan terus menghisapnya dengan kuat. Sekali hisap sahaja Muthu terus memancutkan air nikmatnya ke dalam mulut Imah. Panas berdecut-decut. Imah berusaha menelannya secepat mungkin agar tidak menyekat pernafasannya.
Pelik juga apabila Atan melihat emaknya bagai meminum air kencing orang tu. Lahap sekali.
Di kala itu Seman mula mengambil alih tempat Muthu memasuki lubang nikmat Imah dan mula menghenjut.
“Ohhhhh emmm” Imah mengerang. Muthu jatuh terlentang disisi.

Atan melihat zakar hitam itu terlentuk tetapi masih lagi besar, jauh lebih besar daripada kawannya yang terlentang sebelah sana.

Kali ini Imah menumpukan kepada lelaki yang menyetubuhinya sekarang. Seman yang sedari tadi menahan pancutan maninya menghayun perlahan-lahan untuk mengawal dan bertahan. Imah yang menyedari masalah yang dihadapi oleh Seman mengambil peluang mengumpulkan tenaganya. Selang beberapa ketika Seman mula menghayun dengan baik.

“Hayun bang….ohhhh ..Imah pun nak pancut nieee uhhhh” Imah memegang lengan Seman yang tegak dikiri kanannya. Dia merasakan parut dilengan tersebut. Namun dia juga mesti berkerja keras. Dia merasakan bahawa dia juga kian hampir untuk klimeks. Ponggongnya di goyangkan. Pantatnya kuat cuba mengemut balak yang sedang menerjah kian laju.

Suki bangun melihat perlawanan antara Imah dengan Seman. Tangannya mula merocoh balaknya yang kini kelihatan keras semula. Mahu tak mahu dia mesti merasa cipap tembam ni malam ni.

“Yaa emm yaaa sikit lagii laju..laju.. aaaaa Imah pancuuuuuuuut nieee”
“Oh ! Ahh! ” Seman mencabut balaknya lalu dilepaskan air maninya di atas perut Imah. Memancut-mancut. Imah menghulur tangan tolong merocoh balak yang sedang memancutkan air mani hangat ke atas tubuhnya itu. Banyak dan pekat.

“Ini bukan air kencing” fikir Atan. Dia merasakan zakarnya dalam seluarnya keras. Tangannya meramas zakarnya perlahan-lahan. Sedap juga. Rasa semacam.
Imah merebahkan kepalanya ke bantal semula. Dia menarik nafas panjang. Seman jatuh ke atas lantai. Terlentang. Air mani Seman meleleh tak tentu hala di atas perut Imah. Perlahan-lahan Imah mengambil selimut di sebelahnya lalu dilapkan air mani itu.
“Kak, saya sekali?’ tanya Suki.

Imah merenung mata juling Suki yang mukanya masih lagi ditutupi oleh topeng ski. Pandangan Imah beralih ke arah jam di dinding yang menunjukkan 9.30 malam. Atan akan balik jam 10.00. Masih sempat fikirnya.
“Sekali je tau” Sambil membuka kangkangnya.
Suki membetulkan kedudukannya dan menekan balaknya hingga ke pangkal dengan sekali tekan sahaja.
“Oh!” keluh Imah. Dia Cuma menahan sahaja.
Suki mula menghayun. Perlahan pada mulanya tetapi tidak lama. Sekejap sahaja Suki mula menghayun laju.
“Jangan gelojoh” Imah menegur.

“Saya tak tahan kak… kakak kemut kuat sangat”
Imah tahu orang muda yang menyetubuhinya itu tidak akan bertahan lagi.
“Pancutlah, Akak tak apa…” Imah memberikan sokongan.
“Ohhhhhh ah” Suki mula memancut ke dalam rahim Imah. Dia tertiarap di atas badan Imah.
Seman dan Muthu bangun dan mengenakan seluar masing-masing. Imah terus terlentang di tengah katil. Perlahan-lahan Imah menolak Suki ke sebelah.
“Kawan dah nak balik tu” Bisik Imah.
“Terima kasih kak”
Imah melihat ke dalam mata juling Suki kemudian berpaling ke arah jam didinding. Suki juga bergegas mengenakan pakaiannya.
Seman datang meramas buah dada Imah. Muthu pula menyucuk dua batang jarinya ke dalam cipap Imah yang melelehkan air mani Suki ke atas cadar. Suki cuma memegang tangan
“Terima kasih kak”.

Atan bersembunyi di dalam biliknya. Dia mendengar bunyi tapak kaki meninggalkan rumahnya. Dia melondehkan seluarnya. Mengeluarkan zakarnya yang besar panjang itu lalu mula merocohnya. Rasa sedap menyelinap seluruh urat sarafnya. Dengan keadaan berdiri tidak jauh dari pintu biliknya dia terus merocoh. Fikirannya seolah-olah melihat semula kejadian di bilik emaknya sebentar tadi.. Tangannya semakin kuat.

Imah bangun perlahan-lahan. Rasa lenguh pada tubuhnya khususnya di bahagian pangkal pahanya hilang apabila dia bangun berdiri. Air mani orang ketiga yang dipancutkan kedalam rahimnya kini meleleh ke pahanya. Dia menggerak-gerakkan badannya dengan senaman kiri dan kanan. Jam kini hampr pukul sepuluh. Sebentar lagi Atan akan balik.

Dengan bertelanjang bulat dia keluar. Dia tahu tualanya masih berada di ruang tamu setelah direntapkan oleh penceroboh tadi. Melangkah keluar sahaja dia melihat pintu rumahnya telah pun ditutup oleh orang tadi. Dia melihat tualanya selambak di tepi seti.

Ketika dia melalui bilik anaknya dia mendengar suara keluhan di dalamnya. Perlahan-lahan dia menolak pintu. Dengan mulut terlopong dia dapat melihat Atan berdiri dengan sedikit membongkok melancap balaknya yang besar panjang. Mata Atan terpejam rapat.

Imah tidak menyangka balak anaknya sudah menjadi begitu besar dan panjang. Hampir sama saiznya dengan balak suaminya. Tanpa disedarinya Imah melangkah masuk ke dalam bilik anaknya dan menghampiri anaknya.

Atan masih boleh bayangkan bagaimana orang bertopeng itu memasukkan zakarnya yang hitam itu ke dalam cipap emaknya menyebabkan emaknya mengeluh dan mengerang sebagaimana keluhan yang selalu didengarinya apabila ayahnya ada di rumah. Tangan Atan mengurut balaknya lagi. Air pelincir yang keluar dari hujung balaknya kian banyak dan kerja melancapnya kian mudah. Tiba-tiba Atan terasa bahunya disentuh orang. Atan membuka matanya. Dia melihat emaknya yang masih bertelanjang bulat berada disisinya.

“Emak!” seru Atan sambil memeluk emaknya. Buah dada emaknya betul-betul berada di pipinya.
“Tak apa Tan.. tak apa” sambil membelai kepala anak tunggalnya itu. Dia membawa anaknya untuk duduk di birai katil. Atan cuma mengikut.
“Dah lama ke Atan balik?” Atan menganggukkan kepalanya.

“Cikgu tak jadi adakan kelas pada malam ini. Cikgu Suzy tak dapat datang. Cikgu Jali hanya kutip yuran saja” Atan mendongak melihat wajah emaknya yang cantik, bermuka bujur sirih dan mulut sejemput. Emaknya masih lagi membelai rambutnya. Tangan Atan masih lagi memaut pinggang emaknya. Balaknya yang keras tadi kini mengendur tetapi masih lagi besar dan kembang. Kelihatan dihujung zakarnya masih meleleh air mani membasahi pahanya.

“Atan nampak apa yang berlaku dalam bilik emak tadi?” Atan menganggukkan kepala. “Siapa mereka tu?” “Entahlah emak pun tak tahu” walau pun dalam fikirannya Imah dah dapat mengagak siapa sebenarnya mereka bertiga tu. “Kenapa mereka datang ke rumah kita mak?” “Entahlah….eeer saja mereka nak berseronok dengan emak” “Berseronok?” Atan hairan. “A aa, berseronok… orang dewasa ni berseronok dengan cara mereka sendiri” “Mak tak apa-apa?” “Tak eh.. err mak pun berseronok juga” “Tapi kenapa mereka pakai topeng”
“Sebab…sebab mereka cuma nak berseronok dan tak mahu kita kenal dia” “Peliknya”

“Tak pelik tetapi itu mungkin cara mereka” Perlahan-lahan Imah memegang zakar anaknya. “Boleh tak Atan rahsiakan kejadian malam ni?” tangannya mula merocoh zakar anaknya.
Atan mengeluh sambil matanya terkebil-kebil melihat muka emaknya.

“Atan janji Atan tak akan beritahu sesiapa” Janji Atan sambil tunduk melihat tangan emaknya membelai kepala zakarnya.
“Sesiapa saja?” tanya Imah.
“Sesiapa saja” jawab Atan.
“Walau pun kepada ayah?”
“Walau pun kepada ayah”
Imah terus merocoh balak anaknya. Tangan Atan mula bermain dengan buah dada emaknya.
“ooohhh” bunyi suara Atan.
“Sedap?” tanya emaknya.
“Emmm yaaa”.
Imah bangun.
“Atan baring biar emak tolong lancapkan”
Atan mengikut perintah emaknya bagaikan di pukau. Hatinya seronok dan berdebar-debar. Imah mula merocoh kembali balak anaknya. Atan cuma mengangkat kepala di atas bantal untuk melihat perilaku emaknya. Perlahan-lahan dia lihat emaknya menunduk dan memasukkan zakarnya ke dalam mulut. Hangat. Nikmatnya.
“Ahhhhh Ummmmm” Keluh Atan.

Emaknya terbongkok-bongkok menghisap zakarnya. Tangannya masih lagi merocoh ke atas ke bawah di bahagian pangkal zakarnya. Atan mula memegang kepala emaknya. Sesekali Atan merasakan emaknya menjilat buah zakarnya hingga sampai ke lubang duburnya. Terangkat-angkat ponggong Atan dibuatnya.

“Sedap” Tanya Imah lagi sambil tangannya terus merocoh balak anaknya. Dia tersenyum melihat muka Atan yang turut senyum dan menggangukkan kepalanya kemudian melopong keenakan.
“Ohh, mak Atan rasa semacam niieee” tiba-tiba tubuh Atan menegang.
Imah dengan cepat memasukkan balak anaknya ke dalam mulutnya dan ketika itu Atan memancut air mani pertama dalam hidupnya. Banyak. Pekat. Imah terus merocoh balak sambil terus menghisap kepala balak anaknya itu.

Di kedai Muthu dengan pintu tertutup masih kedengaran suara orang berbual di dalamnya. Kalau tadi lampunya gelap tetapi kini lampu terpasang. Muthu menyangkut topeng hitam di belakang kaunter kedainya. Dia mengambil tiga botol minuman lalu membukanya dan membawa kepada Seman dan Suki.
“Dey, aku sudah cakap aa, itu pompuan kan hebat punya”sambil duduk di sebalah Seman dan Suki. Suki tersandar keletihan. Matanya dipejamkan tidak tahu apa nak cakap lagi.

“Memang dia hebat, aku jadi tak tahan dengan kemutannya”Sahut Seman sambil meminun minuman yang ada dihadapannya.
“Aku rasa seluruh perempuan perumahan ini yang kita projek, dialah yang paling best” Sampuk Suki sambil membuka matanya.
“Apa kata kita projek dia sekali lagi” Cadang Muthu.
“Kau nak mampus ke Muthu, itu melanggar pantang larang kita berprojek”
“Yalah Muthu, kau sabar ajelah, aku tak mahu kita kena tangkap” balas Suki menyokong pendapat Seman.
Malam itu Atan tidur dengan nyenyak.

Selepas dia memancutkan air mani pertamanya, emak buatkan air dan selepas minum, emak lancapkannya lagi sekali sebelum dia tidur. Ketika Imah masuk biliknya, hidungnya mencium bau air mani seluruh bilik. Imah terus sahaja naik ke katil. Keletihan. Mungkin terlalu banyak seks untuk satu malam atau satu hari. Dalam terlanjang bulat Imah terlena mimpikan suaminya. Imah tidak keluar rumah selama dua hari. Dia tidak pergi ke kedai Muthu. Kebetulan pula bekalan hariannya masih mencukupi. Atan pula sibuk dengan kerja sekolahnya.
Pada sebelah malamnya Atan akan ke kelas tambahan dan pada sebelah petang Atan sibuk dengan kerja sekolah yang lainnya. Cuma sebelum tidur dia meminta emaknnya melancapkannya beberapa kali. Imah tidak keberatan memenuhi keperluan anaknya. Perkara yang penting rahsia kejadian dia diceroboh oleh tiga orang itu tidak diketahui oleh sesiapa.

Muthu, Seman dan Suki kadang-kala berharap juga agar Imah datang ke kedai Muthu untuk membeli belah. Sekurang-kurangnya dapat juga mereka melihat tubuh yang paling best mereka pernah jamah tu. Pagi itu sebelum pergi sekolah Atan meminta emaknya melancapkannya sekali.

“Kenapa ni, selalu tak pernah pun minta buat macam ni sebelum pergi ke sekolah?” sambil tangannya membuka zip seluar anaknya yang masih duduk di meja makan.
“Benda Atan ni selalu keras dalam kelas, terutama ketika Cikgu Suzy mengajar”
Imah mengeluarkan balak anaknya yang mula hendak mengeras.

“Cikgu Suzy seksi, selalu Atan nampak seluar dalamnya ketika dia duduk. Dia pakai skirt pendek”
Imah mula menghisap zakar anaknya.
“Bila keadaannya bagitu, anu Atan pun keras, membonjol ditepi seluar”
Imah terus menyonyot zakar anaknya. Tangannya merocoh batang zakar yang besar itu.
“Lepas tu Cikgu Suzy selalu datang kat meja Atan. Atan rasa dia selalu tengok anu Atan. Atan rasa malu”
“Habis apa Atan buat” tanya emaknya.
“Atan tutup dengan buku, bila waktu rehat Atan akan me…me..”
“Melancap”

“Ye.. melancap sampai keluar.. tapi susah… lambat keluar.. kalau mak buat sekejap sajaaaa… Ummm”
Atan mengangkat ponggongnya.
Imah tahu anaknya dah nak pancut. Dia mempercepatkan hisapannya.
“Ohhh.. makkkkkk” Atan pancut.
Imah terus menghisap dan menelan setiap titik air mani yang dipancutkan. Setelah reda, Imah membersihkan balak anaknya dengan lidahnya kemudian memasukkan balak tersebut ke dalam seluar.
“Dah, lewat nie, elok pergi sekolah cepat” Imah bangkit berdiri daripada melutut.
Membetulkan rambut anaknya dan mengucup dahinya.
“Jalan baik-baik, belajar rajin-rajin”
Atan melangkah keluar rumah.

Dilebuh raya, radio dua hala kedengaran.
“Hello 611 dan 640, sini 662 sila pindah rumah 3″
“662.. jangka sampai 1 jam lagi berhenti dihentian lebuh raya 69″
“611, aku dah tak sabar lagi, over”
“640, roger”
Imah masuk ke dalam mengenakan jeans ketat dengan baju T hitam. Dia perlu ke kedai Muthu. Keperluannya sudah habis. Lagi pun dia terasa gian nak lihat muka Muthu. Dia pasti malam tu adalah Muthu dan kekawannya. Dia nak goda Muthu pagi-pagi buta nie. Imah membawa bakul plastiknya, mengunci pintu dan berjalan ke kedai Muthu. Dalam berjalan itu, Imah teringat panggilan talipon dari suaminya bertanyakan tentang projeknya dengan Rosli dan Kutty.

“Suka hati abanglah” jawab Imah.
“Imah ikut saja” sambungnya lagi.
Suaminya tak beritahu bila cuma ketawa saja mendengar jawapan Imah. Pelik punya laki. Tapi Imah suka dengan sikapnya, layanannya. Imah bahagia. Imah melangkah longkang untuk cepat sampai ke kedai Muthu. Kalau lewat ramai pulak orangnnya. Apabila dia sampai kelihatan dua orang pemuda sedang membeli rokok. Melihat Imah datang mereka mensiut-siut pada Imah. Imah buat dek aje.

“Dei,” seru Muthu, bergegas keluar dari kedainya.
“Apalah kamu bikin nie”
Imah melihat Muthu berkain putih dan berbaju pagoda putih sahaja. Dia lihat Muthu memegang baju anak muda tu.
“Apa ni bang.. apa nie??”
“Lu kacau itu isteri orang lah.. mahu kena budak nie” sambil menampar muka budak tu sekali dua.
“Maaf bang… ampuunn”
“Dah berambus kauuu”
Budak dua ekor itu mencanak lari.
“Kurang ajar punya budak.. ganggu isteri orang cit”
Imah mendekati Muthu.
“Terima kasih abang Muthu”
“Tidak apa… budak sekarang nie banyak jahatlah”
Muthu masuk ke dalam kedai. Imah mengikut dari belakang.

“Cik mahu apa hari ini?” Matanya mula menjelajah ke atas dan ke bawah tubuh Imah. Imah buat-buat tak tahu sahaja tingkahlaku Muthu. Dia lalu di hadapan Muthu sambil menggeselkan ponggongnya kebahagian balak Muthu. Kemudian dia menonggeng mencari bawang di tingkat bawah rak. Muthu jadi serba salah. Balaknya menegang di dalam kain. Dia merapatkan balaknya ke ponggong Imah yang sedang menonggeng.
“Cik mahu bawang ka?”
“Bawang saya dah ada, pisang ada tak?”
“Pisang apa cik?” Dia mula menggesel balaknya ke ponggong Imah.

Imah tetap seperti mencari sesuatu di rak. Dia dapat merasakan balak Muthu mengeras di atas rekahan ponggongnya.
“Emm pisang Muthu dah keras tuu”
“Ayoyo, Cik mahu pisang ke mahu balak?”
“Balak pun Muthu ada?” Imah mula berdiri.
Muthu mula mendekat lagi. Tangannya mula menjamah pinggang Imah.
“Besar ke balak Muthu?”
“Ayoyo…. Cik tara ingat ka… itu malam saja henjut sama cik juga?…Oppps” Muthu sedar dia tersalah cakap.
Imah berpusing mengadap Muthu. Tangannya segera meramas buah zakar Muthu. Dia genggam kuat-kuat.
“Jadi kaulah yang buat kerjakan aku malam tu ye?”
“Ayoyo… sudah salah cakaplah… ayooyoo ampun kak.. ampunn”
“Sekarang kau cakap siapa lagi yang dua orang tu” tangannya terus meramas buah zakar Muthu dengan lebih kuat lagi.
“Ayoyooo sakitlah cik… ampuunnnn. Itu Dajal dua orang hah …sakittttt cikkkkk… itu Seman dan Suki juggaaaa aduhhhhh”
Imah cuma tersenyum. Dia memang dah syak dah memang budak dua ekor tu yang selalu main dam di depan kedai ni. Dia cam benar parut di lengan Seman dan mata juling si Suki.
“Siapa lagi kau projekkan kat perumahan ini.. cakap..”
“Itu… aduhhhh ayo ma .. ayo pa…. Tijah…. errr Lina… emm Kak Tom.. Agnes…” Muthu sebut hampir semua isteri atau anak dara penghuni perumahan di situ yang bawah tiga puluh tahun termasuk Cikgu Suzy.
“Kau nak aku repot kat *****”
“Tak mahu cikk tolong cekkk jangan”
“Kalau tak mahu.. mulai hari ini kau dengar cakap aku faham??”
“Ya chekkk…. aduuhhh tolong lepas cekkk”
“Kau suka tak projek dengan aku malam tu?” Imah lepas buah zakar Muthu perlahan-lahan.
“Best Cekk… cik cukup best”
“Kalau gitu kau nak lagi tak lain kali?”
“Mahu cekk”
“Kalau mahu, aku tak mahu kau buat projek lagi. Kau datang bila aku panggil saja.. boleh…!”
“Boleh cekk”
Imah mula meggosok zakar Muthu yang telah mengecut semula.
“Ohhh”Muthu mengeluh.
“Cekkk.. itu Seman sama Suki apa macamm?”
“Mereka datang bila aku suruh saja, faham”
“Faham cekk”
Imah dapati balak Muthu dah mengeras semula. Imah menyelak kain Muthu. Sial punya Muthu tak pakai seluar dalam. Imah memegang balak Muthu dan merocohnya beberapa kali. Kepala balak Muthu mengembang berkilat. Dia dah memang kenal benar dengan balak tu. Balak tu dak meruduk lubang nikmatnya dan pernah pancut dalam mulutnya.

Tangan Imah merucuk balak tu beberapa kali lagi. Imah cuma senyum. Bukan dia tak steam dengan balak tu tapi saja mahu ajar si Muthu.
“Dah lah tu…” Imah melepaskan balak yang sedang tegang.
“Ayoyo kak tolong lah”
“Tak boleh… aku nak cepat ni.. sekejap lagi suami aku balik… anak aku balik.. nak makan” Imah mengambil raganya yang telah diletakkan di atas lantai sejak dari tadi.
“Akak.. tolonglah sudahkan”
“Lain kali aku bagi.. hari ini . nah ini senarai barang-barang yang aku mahu”
Muthu tergesa-gesa mengambil senarai, menjatuhkan kainnya dan bangun mencari barang yang dikehendaki.
“Citt, baru nak syok dah tak jadi”
Imah cuma senyum memerhati gelagat Muthu. Di lebuh raya sebelah rumahnya kelihatan 3 buah lori berhenti. Pemandunya yang sasa-sasa belaka kelihatan turun. Seorang daripadanya, Jimi suami Imah, membawa beg menuju ke rumahnya

Imah berjalan meninggalkan kedai Muthu. Di tangannya ada bakul yang penuh dengan barang-barang keperluan. Hatinya seronok kerana Muthu tidak mengambil sebarang bayaran kali ini.
“Terimalah sebagai tanda terima kasih saya” Kata Muthu.
Mengingat itu semua Imah rasa nak tergelak. Berbaloi juga dia mengangkang pada pada malam itu walau pun secara paksa. Hadiah sebakul ini bukanlah seberapa sangat dan dia pun tidak pernah bercadang untuk mendapatkan habuan dengan menahan tubuhnya untuk dihenjut orang. Dia bukannya pelacur yang memberikan perkhidmatan untuk bayaran tertentu. Sekurang-kurangnya bukan lagi setakat ini.
Atan melangkah masuk ke dalam kelas selepas perhimpunan pagi. Guru besar mengingatkan kepentingan bahasa Inggeris kepada pelajar khususnya kepada mereka yang akan menghadapi UPSR. Atan merasa bersemangat untuk belajar bahasa tersebut bersungguh-sungguh. Mungkin dia perlu lebih rapat lagi dengan Cikgu Suzy.
Hari ini Cikgu Suzi memakai skirt longgar dan kembang. Atan merasa lega sebab tidaklah menampak tubuh badannya yang seksi tu. Kalau dalam kelas tidaklah anunya bangun mencanak dalam seluar. Walau pun begitu, hari ini tentu berbeza. Hari ini tentu dia boleh mengawal keadaan. Selain Cikgu Suzy tidak memakai skirt ketat dan pendek yang selalu di pakainya, dia juga telah dilancapkan oleh emaknya pagi tadi. Emaknya telah mengeluarkan air maninya sebelum dia ke sekolah lagi. Mungkin itu
langkah terbaik yang diambilnya. Harapnya tindakan itu berjaya mengawal keadaan.

Atan membuka buku sekolahnya sambil duduk di meja, menanti guru yang begitu memberi kesan kepadanya atau kepada anunya. Cikgu Suzy. Imah memnbelok masuk ke rumahnya. Dia melihat pintu rumahnya terbuka dan ada kasut di tangga. Secepat itu jua dia perasan kasut itu antaranya adalah kasut
suaminya. Terasa cipapnya berdenyut. Dua hari dia tidak mengena balak selepas suaminya meninggalkannya hari itu dan selepas Muthu dan gangnya membuat operasi malamnya. Kecuali dia menghisap balak anaknya Atan setiap malam dan pagi tadi. Semua itu mengecewakan cipapnya kerana dia tidak mendapat kepuasan yang sepatutnya. Gurauan dengan Muthu pagi ini menambahkan lagi giannya kepada balak lelaki. Dia mempercepatkan langkah.

“Hai” sapa Imah apabila menjenguh ke pintu. Jimi suaminya mendapatkannya dan terus mengambil bakul di tangannya. Imah terus memeluk suaminya dan memberikan kucupan hangat, mesra dan penuh kasih sayang. Jimi membimbing isterinya ke dalam sambil meletakkan bakul di atas meja makan di hadapan pintu biliknya. Apabila di dalam bilik Imah merentap tuala yang dipakai oleh Jimi.

“Imah rindukan abang” terus mlutut dan menghisap balak Jimi yang sudah pun tegang.
Tanpa disedari oleh Imah bahawa bersama suaminya tadi di ruang tamu duduk Kutty dan Rosli. Perlahan lahan Rosli bangun dan menutup pintu rumah yang ditinggalkan ternganga. Kemudian dia duduk semula. Kutty hanya tersenyum melihat telatah Jimi dan Imah. Dari luar mereka boleh mendengar suara Jimi mengerang kesedapan.
“Ohh sayang…hisap lagi…emmmm”
Rosli mula membuka seluarnya. Di keluarkan balak 6 incinya dan mula merocoh perlahan-lahan. Perbuatannya diikuti oleh Kutty. Balaknya yang lapan inci dengan lilitan tiga inci setengah itu diurut perlahan-lahan. Jimi mengangkat Imah daripada melutut. Dia membantu membuka T-shirt hitam dan bra. Imah pula dengan cepat menanggalkan jean ketatnya dan meloloskan pentiesnya yang juga berwarna hitam. Terserlah tubuh montok, putih, gebu dengan buah dadanya yang bulat besar dan tegang. Jimi memeluk isterinya erat dan mengucup bibir Imah. Tangannya mula meramas cipap Imah yang membonjol tembam beberapa kali. Kemudian memasukkan dua batang jari kasarnya ke dalam.
Imah mula membuka kangkangnya dan terus menyuakan cipapnya supaya terus diterokai dengan lebih dalam lagi. Tangannya juga terus merocoh balak suaminya yang cukup segenggam besarnya. Keras dan mula mengeluarkan air pelincir.

“Banggg…Imah nak ni” Pinta Imah.
Jimi cuma senyum. Tangannya meramas-ramas buah dada isterinya penuh jari. Imah memejamkan mata.
“Banggg…. Imah dah tak tahan nieee.. jom lah bang..” tangannya terus membelai dan merocoh balak Jimi.
Jimi menarik tangan isterinya keluar.
“Abang nak buat kat mana nie..”Imah mengikut keluar bilik. Tumpuannya masih pada balak suaminya yang keras berdenyut dalam tangannya.
“Imah…” seru Jimi perlahan.
Imah merenung muka suaminya lalu mengucup bibirnya.
“Apa banggg” manja dia memeluk suaminya dengan sebelah tangan sedang tangan sebelah lagi tidak pernah melepaskan balak yang digenggamnya. Tanpa disedarinya di membelakangkan Kutty dan Rosli. Ponggong yang bulat berisi itu bergegar apabila di ramas oleh Jimi beberapa kali sambil membuka rekahan bontotnya dengan jarinya. Menampakkan lobang bontot yang coklat kemerahan dan sekali sekala batas cipapnya yang menonjol diseliputi bulu halus.
“Imah.. kita ada tamu tu”bisik Jimi.
Perlahan-lahan Imah memusingkan tubuhnya. Tangannya masih lagi memeluk tubuh suaminya. Imah melihat dua lelaki bertubuh sasa betul-betul berada di belakangnya. Mereka juga bertelanjang bulat. Imah memerhatikan tubuh kedua lelaki itu yang sememangnya dia kenal sebagai sahabat karib suaminya. Cuma kali ini mereka tidak berpakaian. Cuma kali ini Imah dapat melihat balak mereka yang berjuntai besar dan panjang. Lebih-lebih lagi balak abang Kutty yang nampaknya sama besar dengan lengan anaknya Atan.
Tersirap darah Imah melihatnya. Imah juga melihat dada Rosli yang bidang dan sasa sementara dada Kutty yang bidang dan berbulu. Walau pun perut abang Kutty nampak boroi sedikit tetapi tidaklah seboroi perut Muthu. Imah melihat muka mereka yang senyum tetapi nafas mereka tidak menentu. Tangan masing-masing membelai balak masing-masing yang kelihatannya semakin tegang dan bertambah saiznya.

“Malulah Mah .. banggg” Imah memeluk suaminya.
Rosli mengalih meja setti ke tepi. Ruang tamu menjadi luas dengan hamparan karpet sahaja.
“Mereka tu kan tetamu Imah yang istimewa dan kawan abang yang paling rapat” Jimi mengucup mulut isterinya “mereka dah lama gian nak merasa tubuh Imah”
Imah berpaling semula ke arah Rosli dan Kutty. Suaminya membelai buah dadanya sambil tangan sebelah lagi menepuk ponggong isterinya.
“Abang tak apa ke?”

Rosli mula meletakkan tangannya ke buah dada Imah yang bulat dan tegang lalu meramasnya perlahan-lahan. Kutty mula menjamah ari-ari Imah lalu meramas cipap Imah.
“Ohhhhh banggg” Imah melebarkan kangkangnya dan tangannya beralih ke balak Kutty yang berjuntai panjang dan balak Rosli. Jimi bagaikan mendorong isterinya ke depan dengan itu Imah mula melutut dan menjilat kepala balak Kutty. Dia terpaksa membuka luas mulutnya untuk memuatkan kepala balak yang besar itu. Sambil itu tangannya terus merocoh balak Rosli dan batang balak Kutty.

“Emmmm ya” keluh Kutty. Tangannya mula membelai rambut Imah. Rosli pula membelai buah dada Imah. Jimi pada ketika ini duduk di sofa sambil membelai balaknya yang tegang. Inilah pertama kali dia melihat isterinya bersama lelaki lain.

Ghairahnya bukan kepalang. Imah beralih daripada balak Kutty kepada Rosli dan seterusnya bertukar ganti.. Kucupan dan kulumannya bersungguh-sungguh menyebabkan mereka berdua hilang punca. Kutty kemudiannya merebahkan Imah di atas karpet. Tangannya terus meramas buah dada dan cipap Imah. Imah mengerang dan mengeluh namun hisapannya terhadap balak Rosli diteruskan.

Dengan menolak kangkang Imah supaya lebih luas lagi. Kutty menyembamkan mukanya ke cipap Imah. Lidahnya meneroka setiap lipatan cipap yang kian berair. Giginya sesekali menggigit halus kelentit Imah yang tersembul. Imah berdengus dan mengangkat ponggongnya sambil menarik rambut Kutty lebih kemas ke celah kangkangnya. Kutty kemudian menggunakan jarinya untuk terus menerokai cipap Imah. Satu. Dua dan tiga batang dijoloknya. Lidahnya terus menjilat setiap lelehan
yang dikeluarkan oleh Imah.

“Ahhh uoghhhh emmmmmm” Imah mengerang. Ponggongnya terus terangkat-angkat. Hisapannya terhadap balak Rosli kian menjadi-jadi.
“Awwww eghhh ohhhhh yaaa hisap lagi Mah.. hisap kuat lagiiiiiiiiiiiemmmmm!!!!”
Jimi terus memerhati gelagat yang sedang berlaku di depan matanya. Tangannya terus membelai balaknya yang tegang tidak terhingga itu. Tiba-tiba Imah melepaskan balak yang sedang dihisapnya.
“BanggggggImah nak pancut bangggggg aghhhhhhh yaaaaaa!!!!!!!”

Kutty terus menghisap walau pun merasakan kehangatan pancutan Imah ke mukanya. Rasa cipap yang lemak masin itu tiba-tiba bertukar lebih masin dari tadi. Jari-jemarinya dapat merasakan yang cipap Imah sudah cukup berair kini. Perlahan-lahan dia membengahkan mukanya. Melipat paha Imah ke dada dan dia menjunam sebagai harimau menggeliat. Balaknya yang besar, panjang dan tegang itu disuakan ke mulut cipap Imah yang licin. Imah mengangkat kepalanya. Tangan kirinya terus merocoh balak Rosli. Tangan kanannya menyambut balak Kutty yang sedang mencari sasaran. Dengan mata kuyu dia merenung ke dalam mata Kutty.

“Bang perlahan ye bang”. Kutty cuma tersenyum dan menganggukkan kepalanya. Imah memandu kepala balak Kutty yang hampir sebesar telur ayam itu ke cipapnya. Di tonyoh-tonyoh ke atas dan kebawah beberapa kali mempastikan kepala yang licin berkilat itu cukup pelincirnya. Kemudian diletakkan betul-betul ke mulut cipapnya. Kutty bagaikan mengerti, mula menolak perlahakan-lahan.

“Ohhhhh besarnya bangggggg” Imah merasakan cipapnya terbuka. Bibir cipapnya tertolak ke dalam.
“Ughhhhhh….tekan slow sikit bang” Balak Kutty terus mendalami ke lubang nikmat Imah. Lama Imah rasakan dan masih menikam bagaikan sampai ke perutnya. Imah menggigit bibir.
“Aghhhhh uhhh” Tangan Imah meraba balak yang tersumbat penuh dalam lubang nikmatnya itu. Masih ada bakinya lagi.

“Abang tarik dulu bangg”
Kutty menarik separuh keluar.
“Ohhhhhhhh!!!!!” Keluh Imah..
“Tekan semula bang…yaaa…emmmm sampai habis bangg ouuuuuuu.. emm”Tangan Imah yang membelai kelentitnya dapat merasakan bulu lebat Kutty menyentuh belakang tangannya.

“Oh yaaaaaa…emmmm” Imah mula boleh menyesuaikan dengan tetamu yang padat ke lubang nikmatnya itu. Dengan itu dia mula menghisap semula balak Rosli yang sedari tadi dalam genggamannya sahaja.
Kutty mula menghayun menolak dan menarik dengan tempo yang sederhana.

“Ketatnya…Imah punya ni” sambil tangannya meramah buah dada Imah dengan sebelah tangannya. Jimi bergerak ke sisi Imah. Dia pun menyuakan balaknya untuk dibelai oleh isterinya.
Atan menunggu lama dipintu bilik guru. Dia dipanggil oleh Cikgu Suzy. Beberapa minit kemudian Cikgu Suzy keluar.

“Atan nanti tunggu Cikgu… kita balik sama emmm cikgu ada hal nak cakap dengan Atan” Atan cuma menganggukkan kepalanya. Di kedai, selang beberapa puluh meter dari rumah Atan. Muthu berbincang dengan Suki dan Seman.
“Itu pompuan yang kita projekkan sudah tahu sama kita. Dia kasi warning jangan kasi projek sama dia lagi. Kalo mahu nanti dia akan kasi tahu boleh ka, tadak boleh ka”
“Sapa yang bagi tahu ni” Sampuk Seman.
Muthu diam sebab dia yang menyebabkan Imah tahu mengenai mereka.

“Tapi, kita jangan risau sebab dia tak akan kasi tahu sesiapa punya.. itu dia cakap pagi ini sama aku” sambung Muthu. Perbincangan terhenti apabila Muthu ada pelanggan. Tijah dan Kak Tom.
“Apa macam Kak Tomm, Cik Tijah mahu apa pagi ini” Tanya Muthu mesra.

Seman dan Suki memerhati kedua perempuan itu dari hujung mata sambil bermain dam. Kedua-dua perempuan itu telah mereka projekkan. Mereka tahu buah dada Kak Tom bulat dengan putingnya hitam menonjol. Bulu Kak Tom lebat dan panjang hampir menutup mulut cipapnya. Tijah pulak buah dadanya sederhana. Putingnya tidak begitu gelap. Bulu pantatnya sedikit dan ditrim rapi. Malam mereka projekkan Tijak, Seman masih ingat lagi yang dia yang menjilat cipap Tijah sehingga Tijah klimeks dua kali berturut-turut.

Melihat ponggong Kak Tom dan Tijah menyebabkan Suki, Seman dan Muthu sendiri terbangkit nafsunya. Mungkin pantang mereka untuk tidak mengulangi projek kepada orang yang mereka telah projekkan itu perlu dipertimbangkan semula. Kak Tom dan Tijah memilih sayur dan ikan dengan layanan mesra dari Muthu. Di rumah Atan kedengaran nyaring suara ibunya yang mengerang dengan suara yang meninggi ” laju lagi bangggg Imah pancuuuuuuuuut nieeeeeeeee”
Di sekolah Atan memikirkan mengenai Cikgu Suzi yang selalu menyebabkan balaknya bangun. Mungkin sampai masa dia pun turut berseronok sebagaimana orang dewasa berseronok. Macam emaknya berseronok. Mungkin dan semuanya mungkin…

Atan melangkah laju menuju bilik air. Kali ini Cikgu Suzi merangsangnya lagi. Duduk di atas mejanya dengan skirt singkat hampir ke pangkal sambil memberikan penerangan kepada pelajar lain. Balak Atan benar-benar mencanak keras. Langkahnya makin laju untuk ke bilik air. Masuk sahaja Atan terus mengeluarkan balaknya. Dengan meludah ke tapak tangannya dia mula melancap. Dia tak tahan melihat paha putih Cikgu Suzi. Dia bayangkan bagaimana dia melihat ibunya berseronok dengan lelaki bertopeng dan dia bayangkan bagaimana Cikgu Suzi memintanya untuk berseronok sebagai mana ibunya berseronok dengan orang bertopeng tempoh hari. Atan dapat merasai yang air maninya akan terpancut bila-bila masa sahaja.

“Uhh yaaaaahhh Uhhhhhh” Ketika itu air maninya terpancut deras ke dalam lubang tandas. Ketika itu juga dia merasakan tangan kasar di atas bahunya. Dengan muka pucat dia berpaling.
Guru Disiplin Mr. Sarvan Singh berdiri tegak dibelakangnya. Rupanya dalam nak cepat tadi dia lupa untuk menutup pintu tandasnya.
“Atan apa bikin?”
Belum sempat Atan menjawab Guru Disiplinnya menariknya keluar tandas.

“Ini salah tau Atan…sekarang mari ikut saya” Dengan mengenakan zip seluarnya Atan mengikut sahaja.
Gurunya membawanya naik ke kereta. Atan kebingungan.
“Sekarang bagi tau saya… mana rumah” Dalam keadaan takut Atan memberitahu alamat rumahnya. Mr.Sarvan Singh mula memandu.
“Ini kes eh …saya mesti kasi tau sama itu ayah awak juga”
“Ayah saya tak ada di rumah”
“Ibu awak juga”
Atan diam sepanjang perjalanan ke rumahnya.
“Mana itu rumah?”
“Itu…yang hujung tu”
Mereka turun kereta, berjalan menuju ke arah rumah hujung yang kelihatannya sangat sunyi.
Imah menyiapkan basuhan pakaiannya lalu dimasukkan ke dalam bakul untuk dijemur diluar rumah nanti. Dia mengelap tubuhnya yang basah kuyup lalu melilitkan tuala ke tubuhnya yang montok. Ketika itu pintu rumah di ketuk.
“Siapa?”
“Mak, Atan!”
“Atan?” sambil bergegas ke pintu. Apa hal pulak Atan balik masa ni.
Imah membuka pintu.
Tersembul Atan di hadapan pintu dengan seorang Benggali yang tinggi dan sasa. Berpakaian kemas dan bertali leher.
Sarvan Singh melihat tubuh montok Imah yang hanya dibalut dengan tuala yang kecil.
“Maaf puan…saya ada hal nak bincang dengan puan mengenai anak puan”
“Err sila masuk”
Guru Disiplin masuk bersama Atan.
“Sila duduk cikgu..saya tukar pakaian sekejap”
Imah masuk bilik.
“Atan” Imah memanggil Atan masuk kebiliknya.
Atan masuk ke bilik emaknya

Imah bertanya kepada anaknya perkara yang berlaku. Atan menceritakan satu persatu secara perlahan agar cikgunya tidak dengar di luar.
Imah meminta anaknya ke kedai Muthu dan jangan balik sehingga dia dipanggil.
“Cikgu duduk sebentar saya ada hal sedikit” Lalu Imah masuk ke dapur mencari akal sambil membuat air.
Cikgu Sarvan gelisah diluar, namun dia buat-buat tenang. Apa salah nya lagi pun Ibu Atan nampaknya boleh tahan seksinya. Sedang dia mengelamun tiba-tiba ada orang ketuk pintu. Imah bergegas keluar membukanya.
Imah nampak Rosli tercegak kat luar pintu.
“Abang!” Rosli tersengeh melangkah masuk lalu Imah mengunci pintu.
“Abang, ini Cikgu Sarvan ..Cikgu Atan” Rosli bersalam tetapi belum sempat dia duduk Imah menarik Rosli ke dalam rumah.
“Sebentar , Cikgu…” pinta Imah.
Pintu bilik Imah biarkan renggang. Dari ruangan terbuka tentu Cikgu Sarvan boleh melihat bahagian kaki sesiapa sahaja yang berbaring di atas katil dalam bilik itu.

“Apa hal, ni Mah?” tanya Rosli.
“Abang nak pakai Imah?” sambil memeluk pinggang Rosli.
“Yalah ..kalau tidak takkan Abang singgah ni” Sambil tangannya mula meramas ponggong Imah.
“Atan ada hal sikit kat sekolah, itu yang cikgu dia datang tu, mungkin akan dikenakan tindakan, Imah tak mahu Atan kena masalah di sekolah, nanti abang Jimi marah Imah pulak” Hurai Imah panjang lebar sambil tangannya mula menggosok balak Rosli yang sedang tegang. Tangannya mula membuka seluar Rosli.
“Habis Imah nak abang buat apa sekarang?”
“Abang buat apa yang abang datang nak buat dengan Imah, lepas tu abang ajak benggali kat luar tu buat dengan Imah pulak”
“Emmm ..abang faham” tangannya mula membuka pakaiannya dan Imah pula menanggalkan kainnya serta baju yang dipakainya.
Imah naik ke atas katil dan Rosli mula memainkan peranan. Dia jilatnya cipap Imah dan menghisap kelentit Imah.

“Auuuuh emmmm!” Imah mula mengerang.
Di luar Cikgu Sarvan masih membaca majalah yang ada dihadapannya. Pada fikirannya tentu Ibu dan bapa Atan sedang berbincang mengenai masalah Atan. Tiba-tiba telinganya mendengar bunyi Imah yang sedang mengerang. Dari pandangannya jelas kelihatan kaki ibu Atan sedang memaut kaki “suaminya”. Cikgu Sarvan tidak tahu yang Rosli Cuma sahabat kepada bapa Atan.

Rosli menyetubuhi Imah dengan rakus. Mengetahui bahawa perbuatannya itu sedang diintip orang menambahkan lagi ghairah. Lagi pun dia dah dua hari dalam perjalanan membawa lori balak tak kena barang.
“Uh yaaa, kuat lagi bangggggg” Keluh Imah.
Cikgu Sarvan bangun dari tempat duduknya dan perlahan-lahan berjalan menuju ke pintu bilik Imah. Dia tahu benar yang Ibu Atan dan bapanya sedang melakukanhubungan seks. Apabila hampir dengan pintu jelas dapat dilihatnya keseluruhan yang berlaku di atas katil.

Imah yang separuh pejam dapat melihat bahawa Cikgu Sarvan sedang mengintainya di pintu. Dia pun memberikan ransangan yang secukupnya bagi menambahkan keghairahan penontonnya. Di angkatnya kaki ke atas dan sekali sekali diangkatnya ponggong agar balak Rosli masuk dengan lebih dalam lagi.

“Yahhhhh, lajuuuu lagi banggg” Jerit Imah memandangkan dia kian hampir klimeks. Rosli bekerja keras, dia juga kian hampir dengan klimeksnya. Cikgu Sarvan mengurut balaknya yang panjang dan besar dalam seluarnya. Dia tak tahan melihat adegan yang jelas didepan matanya.
“OK bangggg pancut sekarangggggg” Pinta Imah. Rosli menekan sedalam-dalamnya ke dalam tubuh Imah.
“Yeahhhhhhhhh”Jerit Imah apabila merasakan pancutan demi pancutan yang dilepaskan oleh Rosli ke dalam rahimnya.
“Ahhhhhhhhhhh” Keluh Rosli.

Rosli cepat-cepat bagun setelah mencabut balaknya dari cipap Imah. Air maninya membuat keluar dari cipap Imah yang masih panas dek pancutannya. Cikgu Sarvan mula berundur berpaling ke arah kerusi semula tetapi …
“Cikgu!” dia terdengar suara Rosli
Sarvan berpaling dan melihat Rosli masih berbogel dengan balaknya basah berjuntai. Sarvan terhenti ditengah ruang tamu. “Sekarang giliran Cikgu pulak” nyata Rosli.

Sarvan terpinga-pinga.
Imah mendengar persilaan Rosli. Dia cepat-cepat bangun dan membersihkan dirinya dengan menggunakan tuala. Dia sedar Cikgu Sarvan dalam dilema sekarang.
Dia berdiri dipintu dengan tersenyum. “Sila cikgu”
“Tarak apa” jawab Sarvan.

Imah melangkah ke luar mendapatkannya. Buah dadanya yang besar dan tegang berunjut mengikut langkahnya. “Takkan cikgu setampan ini tak suka kepada perempuan” tangannya mula membelai balak Sarvan yang besar dan panjang dalam seluar. Imah membuka zip seluar Sarvan dan menyeluk ke dalam seluar dimana balak benggali itu sedang mengembang.

“Alat yang bagus nie” tangannya mula menggenggam balak yang besar dalam seluar yang sempit.
Tangan Cikgu Sarvan mula memeluk tubuh Imah.
“Bawak ke dalam Imah” Pinta Rosli sambil melangkah mengikut di belakang.
Di dalam Imah duduk di pinggir katil dan mula membuka seluar Sarvan. Tersembul keluar balak yang panjang dan besar. Rosli duduk disebelak Imah sambil membelai buah dada Imah.

“Tengok banggg besarnyaa” Imah mula merocoh balak Sarvan. Lalu dia mula menghisap kepala balak. Hanya kepala sahaja yang masuk ke mulutnya, yang lain diurutnya dengan tangan.

Selang beberapa kali mengisap kepala balak yang besar dan menjilat seluruh batangnya sampai ke buah zakarnya yang juga tidak kurang besarnya. Imah berundur ke atas katil. Dia mengambil sebiji bantar dan mengalasnya di bawah ponggong. Sarvan mengikut dengan balaknya keras berjuntai.

“Cikgu buat perlahan ye” Pinta Imah.
Sarvan cuma senyum sambil menyuakan kepala balaknya ke mulut cipap Imah.
Imah membuka mulut cipapnya dengan jari supaya kemasukan menjadi lebih mudah. Sarvan menekan kepala balaknya. Imah menggigit bibir. Tangannya diletakkan di paha Sarvan.
Sarvan menekan lagi. “Aughhhhh…besarnyaaaaaaa” jerit Imah.

Sarvan menarik sedikit, membiarkan Imah menyesuaikan diri. Rosli turut merangsang dengan menghisap buah dada Imah dengan rakus.
Imah menarik nafas, dia cuba releks otot cipapnya. Balak yang besar tu bagai ingin mengoyak cipapnya namun air mani yang banyak ditinggalkan oleh Rosli dalam rahimnya banyak membantu melicinkan kemasukan balak Sarvan.

Imah menganggukkan kepala kepada Sarvan menandakan yang dia sudah bersedia. Sarvan menarik sedikit balaknya.
“Emmmmmmm” rintih Imah.
Sarvan menekan perlahan-lahan ke dalam.
“Oooohhhhhhhhhhh auggg……aaaaahhhhhhhh yeaaaaahhhhh emmmhh”
Sarvan mula menyorong tarik dengan tempo yang perlahan. Tubuh Imah mula berenjut. Tangan Imah mula mencari balak Rosli di sebelahnya.
“Mari bang ohhh Imah hisappp uuuuhhhh”
Rosli menyuakan balaknya ke mulut Imah. Imah menghisapnya dengan rakus.

Sarvan menggunakan kesempatan yang ada dengan sepenuhnya. Dia tidak pernah merasa cipap Melayu, kini menikmatinya. Memang dia selalu kepingin merasai orang melayu tetapi dia takut. Kali ini dia akan menikmati habis-habisan.

Perubahan kedudukan dengan Sarvan terlentang dengan Imah menonggangnya pula. Imah dah klimeks sekali tetapi masih bertenaga untuk meneruskan. Rosli dapat melihat dengan jelas balak Sarvan keluar masuk ke dalam cipap Imah. Balak besar yang terpalit dengan lendiran putih masuk hampir keseluruhannya ke dalam cipap ketat Imah. Tangan kasar Sarvan meramah kedua buah dada Imah yang bergoyang di atas mukanya menyebabkan Imah hilang punca dan terus klimeks buat kali kedua dengan Sarvan. Imah tertiarap di atas dada berbulu Sarvan. Tangan kasar Sarvan berpindah ke ponggong Imah pula.

Rehat beberapa minit. Kedudukan berubah lagi. Kali ini doggie pula. Imah meninggikan ponggongnya untuk menerima hentakan padu daripada Sarvan. Buah dadanya yang bulat bergegar dan berayun setiap kali Sarvan menghentak masuk balaknya yang besar dan panjang itu. Tangannya menggenggam erat pada cadar yang tidak lagi menutup tilam empok tempat tidurnya dengan sempurna.
Tiba-tiba Imah melihat Rosli berada di hadapannya. Balaknya yang tegang mencanak di depan mata dekat dengan mukanya. Imah faham benar yang Rosli juga tidak tahan melihat dirinya dikerjakan oleh Sarvan dengan berbagai kedudukan. Masa berjalan begitu cepat. Sarvan masih lagi boleh bertahan walau pun Imah sudah kemuncak sebanyak tiga kali.

Imah mula menghisap balak Rosli bagai nak gila. Dia mahu Rosli pancut dalam mulut dia. Rosli memegang kiri kanan kepala Imah dan menghayunnya ke arah balaknya. Dia sempat senyum ke arah Sarvan sambil menahan nikmat.
“Ok Cikgu….kita pancut sama” cadang Rosli.
“OK…” jawab Sarvan. Dengan itu Sarvan menghayun dengan lebih laju dan dalam lagi.
Imah dapat merasakan yang kedua-dua balak yang meraduk tubuhnya hampir benar dengan klimeks. Dia menenangkan dirinya yang kini diluar kawalan lagi. Dia tidak lagi perlu bekerja keras Cuma menanti nikmat yang bakal dicurahkan ke dalam rongga tubuhnya sahaja. Dia sedar dia pun akan klimek bila-bila masa sahaja lagi.
Tiba-tiba “Ahhhhhh uhhhhh” keluh Sarvan. Pancutan demi pancutan dilepaskan ke dalam rahim Imah. Imah dapat merasakan kehangatan yang diberikan oleh Sarvan ke dalam rahimnya itu. Dia juga mengalami kenikmatan klimeks pada ketika yang sama tetapi tidak mampu berdengus kerana Rosli juga sedang memuntahkan lahar maninya ke dalam mulut Imah. Imah terpaksa bekerja kerana menelan setiap titik pancutan yang dilepaskan ke dalam mulutnya. Hidangan kegemarannya.

Sarvan terbungkam di atas belakang Imah. Imah tertiarap dengan kakinya masih lagi terkangkang. Dia merasakan balak Sarvan masih besar dalam cipapnya. Dia tidak peduli cuma dia inginkan oksigen untuk memenuhi rongga paru-parunya. Balak Rosli masih lagi digenggamnya seerat mungkin untuk menghabiskan sisa mani yang mungkin masih mengalir di dalam saluran kencingnya. Rosli tersandar ke kepala katil kelelahan. Imah dapat merasakan pelukan Sarvan dan tangan kasarnya perlahan-lahan meramas buah dadanya yang terhimpit di atas tilam.

Perlahan-lahan Sarvan bangun dan mencabut balaknya yang lebik keluar dari cipap Imah. Membuak air mani keluar bersamanya meleleh ke atas tilam membentuk satu tompokan yag besar.
“Mana bilik air?” tanya Sarvan. Rosli memberi tunjuk arah dan Sarvan keluar bilik. Tangan Rosli membelai rambut Imah yang masih keletihan.
Imah bangun dan mengenakan kain sarungnya. Begitu juga dengan Rosli, dia mengenakan tuala. Kedua mereka bersandar di kepala katil. Apabila Sarvan masuk semula ke dalam bilik. Mata Imah tertumpu ke arah balak besar yang berjuntai antara paha Sarvan.
“Perkara apa yang cikgu nak bincang dengan saya?” tanya Imah.

Sarvan gamam seketika. Tidak mungkin dia akan mengatakan bahawa Atan telah melanggar disiplin di sekolah. Perlahan-lahan dia memungut pakaiannya dilantai dan mengenakan satu persatu. Akalnya memikirkan alasan yang baik untuk menghantar Atan ke rumah.
“Oh. itu Atan ….dia..tadi sakit kepala juga. Sebab itu saya hantarnya balik” Jawab Sarvan.
Imah senyum. Dia turun dari katilnya mendapatkan Sarvan.
“Terima kasih kerana menjaga Atan dengan baik”sambil memegang tangan cikgu Sarvan.
“Ohhh itu tak apa..er..saya kena balik dulu” Pinta Sarvan.
Imah mengiringinya ke pintu luar. Dia melihat Ckugu Sarvan masuk ke dalam kereta dan meluncur berlalu. Imah terus senyum dengan gelagat Sarvan. Sempat juga dia meramas ponggong Imah sebelum keluar rumah.
Imah masuk ke dalam rumah. Rosli masih bersandar di kepala katil. Imah menghampirinya dan mengucup bibir Rosli. ‘Terima kasih bang, kalau tidak kerana abang entah apa yang terjadi pada Atan”
“Ah..abang pun tumpang seronok juga”
“OK sekarang abang nak Imah buat apa..Imah akan ikut semua kehendak abang” Sambil membuka tuala yang dipakai oleh Rosli. Tangannya terus membelai balak Rosli yang tidak bermaya.
“Jom ..mandi bersama abang” Imah Cuma mengikut Rosli dari belakang untuk ke bilik air.
Atan di kedai Muthu berehat di bawah pokok ceri melihat orang main dam. Sedang dia asyik itu dia sempat melihat Cikgu Sarvan lalu di jalan meluncur laju ke jalan besar. Terasa ingin dia balik ke rumah tetapi emaknya pesan supaya jangan balik sehingga di panggil. Dia mengeluarkan duit dalam poketnya lalu membeli ais kream daripada Muthu.
Setelah melumur tubuh dengan sabun Rosli meminta Imah menonggeng di lantai bilik air. Dia memasuki tubuh Imah dari belakang.
“Emmm” keluh Imah. Rosli menghayun. Imah menahan, buah dadanya berayun.

Setelah menyorong tarik lebih kurang lima minit, Rosli menarik keluar balaknya. Imah menoleh ke belakang. Rosli membuka lurah ponggong Imah, menyuakan kepala balaknya ke lubang dubur Imah. Imah tunduk, tangannya menyucuk ke dalam cipapnya biar jarinya bersalut lendir mani yang banyak terdapat di dalamnya. Di lumurkan cecair putih itu ke bukaan duburnya dengan memasukkan jarinya ke dalam lubang duburnya yang ketat.

Rosli mula menekan. Ketat. Rosli menekan lagi. Imah releks menyebabkan duburnya memberikan laluan. Balak Rosli masuk, ketat, sebat sampai rapat. Dibiarkan tengggelam beberapa ketika. Imah menjerut kemutan duburnya. Rosli menggigit bibir.
“Ketat nie Imah. Jimie tak pernah masuk lubang nie ke?”
“Selalu jugak bang …ohhh”
Imah menghayun ponggongnya .
“Su dan Shida bagi ke lubang belakang mereka bang” Tanya Imah mengenai isteri Rosli yang bernama Su dan Shida isteri Kutty.
“Kedua-duanya abang dah merasa cuma Imah sahaja yang abang dapat hari ini”
“Abang suka bontot Imah?”
“Abang memang kaki bontot”
“Emmm henjut kuat lagi bang….kenapa abang tak cakap ketika abang singgah selalu tuu”
“Abang takut Imah marah” Hayunan Rosli kian padat. Ponggong Imah yang gebu bergegar setiap kali dihentak oleh Rosli.
“Imah bagi punya sebab abang Jimie suruh Imah layan abang dan abang Kutty macam Imah layan diaaaaa emmmm bangggg”
“Imaaaahhhhh abang pancut nieeee” Rosli kejang. Balaknya memancut air maninya dalam ke rongga dubur Imah.
“Ya banggg bagi kat Imaaaaahh” Imah menjerut cincin duburnya sekuat mungkin agar Rosli menikmati duburnya sepenuhnya. Ketika itu Imah merasakan kehangatan pancutan mani dalam duburnya. Das demi das.
Setelah mandi dan berpakaian Rosli meminta diri untuk meneruskan perjalanannya. Apabila di tanya ke mana dia menjawab ke JB. Dia juga mengatakan yang di akan berjuma Jimie di JB nanti.
“Pestalah itu dengan Kak Shida di JB” Gurau Imah dengan merujuk yang suaminya Jimie dan Rosli akan melanyak Shida isteri Kutty di JB nanti.
“Imah pun bersedia sebab Abang Kutty dijangka sampai ke sini3 hari lagi dari Kuantan” pesan Rosli. Imah tahu benar yang Kutty seorang lagi sahabat karib
suaminya sekarang berada di Kuantan tentunya sedang melanyak Su, isteri Rosli sendiri. Perjanjiannya begitu saling berkongsi.
“Err Bang, tolong jangan sampai abang Jimie tahu tentang Atan dan Cikgunya ye”
Sambil meramas ponggong Imah, Rosli melangkah keluar “Abang tahu lah”
Merenung jauh sambil melambai Rosli meninggalkan rumah ke lorinya yang berada di hentian lebuh raya Imah memikirkan rancangan untuk anaknya Atan.

Selepas Rosli meninggalkan rumah. Imah sekali lagi masuk ke bilik air dan membersihkan semua rongga tubuhnya yang dipenuhi dengan pancutan Rosli dan Sarvan. Kemudian dia mengenakan Kemeja T tanpa lengan dan sehelai jeans lusuh dan ketat. Dia melangkah keluar ke kedai Muthu.
Sampai di sana dia melihat Atan sedang asyik memerhatikan Suki dan Seman sedang bermain dam. Hari sudah petang hampir jam 3 petang.
“Atan balik dulu dan makan” Bisik Imah ke telinga Atan. Imah memerhati perjalanan anaknya sehingga ke selekoh ke rumahnya. Tanpa disedarinya yang Suki dan
Seman sedang memerhati tubuhnya yang montok dan wangi.
“Hai akak nak beli barang ke?” tanya Suki.
Imah Cuma senyum. “Mana Muthu?”
“Ada dibilik belakang” Jawab Seman.
“Emm kau berdua dah habis main dam?”
“Kenapa?” tanya Suki.
“Adahal nak bincang…mari ikut Akak” Sambil melangkah ke dalam kedai Muthu. Seman dan Suki tanpa terlewat sesaat pun terus bangun dan mengekori Imah ke
dalam kedai Muthu.
Di bilik belakang Muthu sibuk mengemaskan barang yang baru sampai. Dia Cuma berkain putih sahaja tanpa baju. Dada dan perutnya yang berbulu kelihatan berminyak berpeluh.
“Muthu!” panggil Imah
“Ohh Cekkk sila duduk errr Suki kau jaga depan” arah Muthu.
“Ahhh, asyik aku jegak yang kena” protes Suki.
Imah duduk dikerusi buruk dalam stor. Muthu dan Seman duduk di atas guni beras yang besar. Dari tempat duduk mereka yang lebih tinggi membolehkan mereka
meninjau ke dalam baju Imah yang bukaan lehernya agak luas.

“Malam ini Akak minta kau orang tolong akak” Muthu dan Seman mendengar dengan teliti.
“Bila kali terakhir kau orang buat projek?”
Seman dan Muthu melihat antara satu sama lain.
“Itu sama dengan akak tempoh hari” jawab Seman. Imah masih ingat lagi mereka bertiga datang mengerjakannya di rumah ketika dia berseorangan. Imah mengira kira-kira tiga minggu lepas.
“Dah lama kau orang tak kena barang rupanya…OK dengar baik-baik rancangan ini…” Imah membuat rancangan tertentu sambil Seman dan Muthu mendengar dengan penuh teliti.
Selepas tu Imah bangun. “OK sekarang aku nak kau berdua keluarkan balak kau orang”‘Muthu dan Seman cepat-cepat keluarkan balak masing-masing. Imah menghampiri mereka dan mula memegang kedua-dua balak tersebut yang mula mengeras.
“Pergi basuh dulu bersih-bersih” Pinta Imah. Secepat itu juga Muthu dan Seman bergegas ke bilik air. Apabila mereka balik semula ke dalam stor, mereka dapati
Imah sudah pun tidak berbaju. Imah memberi isyarat supaya mereka duduk di atas guni yang tinggi. Sambil duduk tangan mereka sudah mula menjalar ke buah dada Imah. Imah mula menggenggam balak mereka dan merocohnya. Kadang kala Imah menghisap balak mereka bergilir-gilir untuk mempastikan air liurnya menjadi pelincir rocohan tangannya.
Selang beberapa minit kelihatan kedua-duanya mula kejang. Imah mempercepatkan rocohan tangannya..
“Ayoyoooo” keluh Muthu.
“Ohhhh akakkkkkkk” Keluh Seman. Balak masing-masing mula memancutkan lahar mani. Pekat dan banyak. Imah terus memerah sehingga tiada setitis pun keluar lagi. Habis tangannya penuh dengan air mani dan ada yang terpancut ke dada dan sedikit ke mukanya. Imah terus ke bilik air dan membersihkan tangan dan bahagian tubuhnya yang terpalik pancutan mani itu.
Apabila Imah keluar bilik air Seman dan Muthu masih terlentang di atas guni. “Dah pergi panggil Suki pulak” Arah Imah.
Seman dan Muthu turun dari guni perlahan-lahan. Membetulkan pakaian dan keluar ke hadapan kedai. Sebentar kemudian Suki masuk tersengeh. Ketika itu Imah dah pun mengenakan bajunya semula.
“Apahal kak?” tanya Suki.
Imah menarik tangan Suki masuk ke dalam stor dengan lebih jauh lagi. Dia melolos jeans ketatnya. Melihat Imah membuka seluarnya Suki pun membuka seluarnya.
Imah naik ke atas sebuah guni.
“Mari jilat akak punya”
Tanpa membuang masa Suki menyembamkan mukanya ke cipap Imah.

“Emmm pandai pun” suara Imah lembut sambil tangannya menarik kepala Suki. Pada ketika yang sama Suki merocoh balaknya sendiri. Tak sempat sepuluh kali rocoh Suki mula mengangkat mukanya dari cipap Imah.
“Oh kak saya tak tahannn” dia memancutkan balaknya ke arah cipap Imah yang masih terkangkang di hadapannya. Cepat-cepat Imah menyelak bajunya agar tidak terkena mani pekat yang sedang memancut.
“Pergi minta tisu dengan Muthu kat depan”
Suki mengenakan seluarnya dan bergegas ke depan. Beberapa minit kemudian dia masuk dengan sekotak tisu.
Setelah membersih diri dengan tisu Imah mengenakan seluarnya semula. Sebelum sempat Imah mengenakan zip Suki bersuara.

“Akak boleh saya korek sekali?” Imah cuma senyum.
“Em marilah” Imah suka kerana Suki selalu berterus terang. Imah menolak seluarnya turun sedikit. Suki mendekatinya dan meletakkan tapak tangannya ke cipap Imah yang tembam. Perlahan-lahan Suki mencari bukaan cipap itu dan menekan masuk jari hantunya.
“Ohhhh” keluh Imah sambil menyelak bajunya untuk mendedahkan buah dadanya. Walau pun dia telah di setubuhi beberapa kali hari ini, nafsunya tetap teransang.
“Nah hisap” pintanya untuk Suki memnghisap buah dadanya.

Suki menggumuli buah dada yang terhidang untuknya sambil menyorong tarik jarinya ke dalam cipap Imah yang hangat. Imah menahan dirinya dari mengeluarkan suara. Selepas beberapa ketika Imah menolak kepala Suki.
“Dah lah tu, nanti kita buat lagi…”
Suki menarik jarinya dan terus memasukkannya ke dalam mulut.
Imah tersengeh sambil mengenakan seluarnya. “Sedap?” tanya Imah.
“Hingga menjilat jari” jawab Suki.
Balik ke rumah Imah melihat Atan sudah pun makan makanan yang dihidangkan di atas meja.
“Malam ni ada kelas?” tanya Imah.
“Ada” jawab Atan pendek sambil meneruskan kerja menulisnya.
“Siapa ajar?”
“Cikgu Usop”
“Apa kata kalau malam nie Atan tak usah pergi ke Sekolah tetapi jemput Cikgu Suzi ke rumah kita untuk belajar bahasa Inggeris”
“Emmm Boleh jugak” jawab Atan. Matanya bulat bila disebut Cikgu Suzi.

“Sekarang Atan ke rumah Cikgu Suzi dan jemput dia makan malam di rumah kita”
Atan terus bangkit dan bersegera ke luar rumah.
Imah melihat sekeling rumahnya. Kemas tersusun. “Aku masih surirumah yang baik” fikirnya sambil melangkah ke dapur untuk menyiapkan makanan. Malam nanti ada tamu.

Jam 8.00 malam Cikgu Suzi tiba di rumah Atan. Dia mengenakan seluar slack hitam dan blaus nipis berwarna putih. Imah tersenyum menyambut Cikgu Suzi di pintu
” Atan cepat siap cikgu dah datang ni”
Imah mempersilakan Cikgu Suzi masuk “Atan tengah mandi” terang Imah kepada Cikgu Suzi.
“Tak apalah kak, saya pun tak ada kerja lain malam ni” Imah yang memakai sarung dan kemeja T sahaja memerhati Cikgu Suzi yang pertama kali baru berjumpa secara dekat. Cantik orangnya. Buah dadanya besar walau pun badanya agak rendah sedikit daripada Imah tetapi pada keseluruhannya memang tubuh putih yang ada dihadapannya itu mengiorkan. Patutlah Atan selalu steam bila bersama cikgu Suzi.

Atan tersengeh keluar dari bilik air. Badannya yang sasa hanya dibaluti oleh sehelai tuala. Suzi nampak balak Atan berjuntai dalam tuala. Kalau tidak jelas pun dia dapat gambarkan dalam fikirannya.
Ketika Atan mendekati pintu biliknya pada ketika itulah pintu hadapan rumah terbuka dan masuk tiga orang bertopeng. Di tangan mereka terhunus pisau yang putih berkilat. Setiap seorang menghampiri setiap penghuni rumah Imah.

“Jangan menjerit kalau mahu selamat” arah salah seorang daripada kumpulan tersebut. Lalu mengarahkan ketiga-tiga tewanan mereka ke bilik tidur Imah.
Suzi pernah alami peristiwa ini, Imah juga pernah lalui peristiwa ini dan Atan pernah melihat peristiwa ini. Mengingatkan peristiwa ini menyebabkan balak Atan kian mengeras di dalam tuala yang dipakainya. Imah memandu mereka ke dalam bilik “Tolong jangan apa-apakan kami” pinta Imah.

Tiba di dalam bilik seorang daripada penceroboh merentap sarung yang dipakai Imah menyebabkan Imah berbogel sebab dia memang tidak memakai seluar dalam. Ketiga tiga mereka duduk di tepi katil mengikut arahan penceroboh.
Seorang daripada mereka mendekati Imah dan menyuakan balaknya yang separuh tegang ke mulut Imah. “Hisap!” arahnya.

Perlahan-lahan Imah memegang balak yang separuh keras itu merocohnya beberapa kali dan mula menjilat kepala balaknya merah kehitaman itu.
“Kamu buka pakaian kamu” Arah yang lain kepada Suzi. Suzi bangkit dan membuka pakaianya satu persatu dengan meninggalkan bra dan panties. Dalam ketakutan itu sempat juga Suzi menjelang ke arah Imah yang mula menghisap balak seorang daripada penceroboh dengan lebih bersungguh lagi.

“Semua sekali!” arah penceroboh itu lagi.
“Tolonglah bukan depan budak ini…dia pelajar saya”
“Ooo Pelajar ya.. mari sini” ditariknya Atan supaya berdiri di hadapan Suzi dan direntapnya tuala Atan.
Atan yang melihat kelakuan ibunya makin seronok. Balaknya kian membesar ketika tualanya direntap.
“Hisap budak ni punya” Suzi melihat wajah Atan dan melihat wajah orang yang menyuruhnya.
“Cepat!!!”
Perlahan-lahan Suzi memegang balak Atan yang agak besar berbanding dengan usianya. Selepas merocohnya beberapa kali Suzi mula menghisap balak anak muridnya.
“Ohhh” keluh Atan.

Suzi memejamkan mata dan mula memperikan tumpuan kepada menghisap balak Atan. Memang lama benar dia tidak memegang balak lelaki sejak dia berpisah dengan teman lelakinya. Atan pula memegang kepala guru bahasa Inggerisnya sambil melihat kesungguhan ibunya mengerjakan balak penceroboh yang hitam berkilat.
Suzi merasakan ada orang membuka baju dalamnya. Dia tidak peduli lagi. Apabila seseorang menarik seluar dalamnya dia memberikan kerjasama dengan mengangkat ponggongnya. Apa bila ada jari penceroboh meneroka cipapnya, dia membuka kangkangnya. Matanya sekali sekala menjeling ke atas ke arah Atan yang keenakan dengan ransangan yang diberikannya.

Ibu Atan bergerak ke tengah katil dikuti oleh penceroboh yang bersamanya. Suzi melihat ada balak lain di sebelahnya dan dia juga memberikan layanan kepada balak tersebut merocoh dan menghisap. Seorang lagi penceroboh sudah mendekati ibu Atan dengan menyuakan balaknya ke mulut Imah untuk di hisap manakala penceroboh yang awal tadi mula menaiki tubuh Imah dan
menyetubuhinya.

Pap..pap bunyi nya apabila penceroboh menghenjut Imah. “Ohhh yaaaaa!!!!!” keluh Imah
Suzi mula berundur ke tengah katil. Dia menarik tangan Atan.
“OK Atan ini rahsia kita bersama” Dia memandu Atan menaiki tubuhnya dan Atan Cuma mengikut.
Dia faham yang dia sekarang akan “berseronok” sebagaimana orang tua berseronok.
Suzi membetulkan kepala balak Atan dan menyuakan ke mulut cipapnya.
“Tekan …Atan tekan sekarang…” Atan melihat bagaimana orang sebelah melakukan ke atas ibunya dan dia pun menekan.

“Emmmmhhh yaaaaaaa” Suzi memperluaskan kangkangnya.
Atan menekan sampai rapat. Atan dapat merasakan kehangatan dan kelembapan cipap yang diterokai oleh balaknya. Mulutnya mencari buah dada Cikgu Suzi. Dihisap dan diramasnya sambil ponggong terus sahaja mengalun naik dan turun dalam usaha untuk menarik dan menyorong balaknya ke dalam cipap cikgu
yang amat diminatinya itu.
Tangan Cikgu Suzi membelai belakang dan kepalanya dengan lebut dan penuh kasih sayang. Memang dia telah menyangka dari dulu lagi bahawa balak Atan boleh diharapkan. Cukup untuk memenuhi tentutan nafsunya Dia selalu memerhatikan balak budak ini semasa dia mengajar dalam kelas. Membengkak di kaki seluarnya khususnya apabila dia menggoda dengan skirt pendeknya
semasa mengajar.

Dalam mengenangkan godaan dan rangsangan yang dibuat oleh Atan semasa dalam kelas tiba-tiba Suzi dikejutkan dengan pergerakan Atan yang tiba-tiba menjadi laju.
“Aaaaaaaaahhhhhh auuuuuohhhhhh emmmmmmmm!!!!!!” keluh Atan. Imah Cuma melihat anaknya yang nak klimeks dan takdapat mengawal keadaan lagi.
“laju tannnn lajuuuuuuuuuu”jerit Suzi setelah dia sedar yang Atan sudah tidak boleh mengewal diri lagi. Ketika itu dia merasakan yang Atan memancut air mani
dengan banyak ke dalam rahim cikgunya. Das demi das demi das. Pada ketika itulah juga Cikgu Suzi mencapai klimeksnya.

“Ohhhhhhhhhhh yaaaaaahhhhhhhhhh!!!!!!!!” Dia mengangkat ponggongnya . Tubuhnya kejang. Kepalanya mengeleng ke kiri dan kanan.
Imah merasa bangga melihat anaknya mampu memuaskan cikgunya. Kejadian yang berlaku di sebelahnya merangsang nafsunya. Dia menganggukkan kepala kepada Muthu yang sedang menyetubuhinya supaya melajukan pergerakan sebab dia sendiri tiba-tiba menjadi hampir dengan klimeks.

Muthu bergerak pantas. Imah menahan. Muthu terus pantas. Imah kemut sambil mengangkat-angkat ponggong.
Tiba-tiba “Ahhhhh uhhhhhhhh!!!!!!!!!” Keluh Muthu.
“Yaahhhhhhhh” Jerit Imah. Muthu mula pancut. Imah terus mengemut. Memerah sehingga Muthu terkulai di atas dadanya yang berminyak berpeluh.
Di sebelah, Atan turun dari katil dan bersandar ke dinding. Seorang dari penceroboh menaiki tubuh Suzi. Dengan sekali tekan sahaja balaknya yang kecil tenggelam ke dalam cipap Suzi yang banjir oleh air mani Atan.

Imah menukar kedudukan dengan menonggeng supaya membolehkan Seman merodok cipapnya secara doggie. Muthu juga tersandar di kepala katil.
Seperti biasa Suki gelojoh dan tidak dapat mengawal pergerakannya. Hampir sepuluh kali henjut sahaja dia mula memancutkan airmaninya ke dalam cipap Suzi. Suki terkulai di atas dada Suzi.
Seman menghayun dengan semangat. Imah menahan sebaik mungkin. Suki bangun dan bersandar di tepi katil. Suzi terus terkangkang membiarkan air mani yang banyak dalam cipapnya meleleh keluar dan membentuk kolam kecil atas tilam. Matanya di pejamkan namun telinganya masih boleh mendengar suara Imah yang mengeluh dan mengerang setiap kali Seman menekan atau menarik balaknya.

Tiba-tiba dia merasakan buah dadanya di ramas orang. Dia membuka mata. “Cikgu saya nak macam tu jugak” pinta Atan. Suzi bangun, memegang balak Atang yang kini telah keras semula. Di rocohnya balak itu beberapa kali dan dihisapnya menjadikan balak Atan lebih besar lagi. Seronok rasanya sebab balak Atan boleh keras semula dalam masa kurang dari lima minit. Dia menonggeng di sebelah Imah dan Atan mendatanginya dari belakang.
“Emmmmm yahhhhhh henjut Tan henjutttt biar sampai pancut lagiiiiii”.

Suara Cikgu Suzi terus memanjang dan Atan terus menghayun. Kali ini Atan menghayun dengan lebih lama lagi sebab dia dah pancut round pertama. Esok hari
minggu. Tak sekolah. Ketika Seman capai klimeksnya dan Imah pancut kali kedua, Atan masih belum bersedia untuk pancut.
Ketika Imah menghantar ketiga-tiga penceroboh ke pintu. Dia sempat mendengar Suzi menjerit sampai kemuncaknya buat kali kedua juga.
“Terima kasih” Bisik Imah. Muthu meramas buah dada Imah. Seman meramas ponggong dan suki seperti biasa menghulurkan jarinya ke dalam cipap Imah yang banjir dengan air mani dan menjoloknya beberapa kali. Kemudian Suki menghisap jarinya.
“Sedap?” tanya Imah.

“Hingga menjilat jari” gurau Suki. Mereka hilang dalam kegelapan malam. Imah mengunci pintu. Dibahagian dalam pahanya meleleh air mani hingga ke betisnya.
Di dalam bilik suara Suzi masih kedengaran ” Emmm lagi Tannnn lajuuu lagiiiiiii”
Imah tersenyum. Rancangannya berjaya. Dia melangkah ke bilik air. Mungkin malam ini dia terpaksa tidur di bilik Atan. Biar Cikgu Suzi dengan Atan meneruskan perlawanan mereka sampai mereka tak bermaya lagi. Walau pun sampai pagi. Lagi pun besok hari minggu, mereka tak bersekolah. Biarkan lah mereka…………….

“Abang…….uuuuuhhhhh!!!!!!” Keluh Imah. Jimie terkulai di atas dadanya. Imah bernafas pendek-pendek. Balak suaminya masih besar terendam di dalam cipapnya yang banjir dengan air mani yang baru dipancut oleh suaminya. Mereka dan bersetubuh 2 kali malam itu dan pastinya Atan anaknya pun dah tidur.
Setelah tenaga masing-masing pulih, Jimie bangun bersandar di kepala katil. Di capainya botol air di atas meja kecil dan dituangkan ke dalam gelas. Imah mengambil tuala kecil dan diletakkannya di mulut cipapnya sambil mengesat air mani yang semakin meleleh di atas tilam. Dia dapat merasakan tuala yang ditangannya itu masih lembab oleh air mani yang terdahulu dilapkan pada malam ini.
“Abang minta cuti satu minggu dengan Dato’ Tan” sambil minum air.

“Dia bagi ke bang?” Tanya Imah sambil turut bersandar di kepala katil.
“Hehem!” jawab Jimie pendek.
“Eloklah tu sebab Atan pun cuti jegak sekarang ni, bolehlah kita kemana-mana anak beranak” pinta Imah.
“Kita balik kampung jumpa abah abang, lama benar rasanya tak jumpa abah dan mama”
“Elok juga bang.. sekarang pun musim buah-buahan tentu abah dan mama sibuk di dusun, kita boleh turut bantu mereka….Atan tentu suka….pereksa Atan pun dah habis….bolehlah kita lepak sana lama-lama”
“Kalau Imah setuju baguslah, sebab abang nak ke kampung untuk….”
Jimie membisikkan sesuatu ke telinga isterinya.
“Yang ada ni pun dah cukup besar bang” jawab Imah.
“Imah tak suka ke?” Tanya Jimie. Imah Cuma senyum
“suka hati abanglah…Imah ikut saja” tangannya mula mengurut balak suaminya.
“Abang nak sekali lagi ke?” Imah lihat balak suaminya makin keras.
“Sekali sebelum tidur…esok nak bawa kereta jauh” Jimie mula naik ke atas tubuh isterinya. Imah membuka kangkangnya dengan mudah Jimie memasuki tubuhnya.
“Ohh tekan banggggg….”
Jimie memikirkan tentang kereta yang dia akan pandu esok yang diberikan oleh Datuk Tan bosnya. Kereta syarikat tapi cukuplah tu. Puas dia bekerja dengan majikan yang begitu baik, seronok. Tanpa disedarinya hayunannya makin rancak. Imah mengerang kuat di bawahnya. Imah klimeks rupanya.
“Lagi bangggggggg lagiiii bagiii lagiiiiiiiii!!!!!”
Malam berlalu dengan suara Imah yang nyaring di selang seli salakan anjang sayup-sayup di hujung taman perumahan mereka.

Setelah memanggil beberapa kali Jimie membuat keputusan yang abahnya tidak ada di rumah, Jimie pasti mereka berada di dusun di lereng bukit di tepi sungai. Di sana ada pondok tempat mereka menunggu durian. Abah dan mama pasti di sana. Jimie mendahului diikuti oleh Imah yang berseluar jeans ketat yang lusuh dan Atan dibelakang sekali. Saja Atan di belakang sebab nak tengok ponggong bulat emaknya. Sejak ayahnya balik ni Atan tak dapat merasa lancapan emaknya lagi. Kebetulan Cikgi Suzi juga pergi kursus lebih awal daripada cuti. Kalu tidak pasti dia dapat “berseronok” dengan Cikgu Suzi. Sejak peristiwa dia dan Cikgu Suzi dirumahnya pada malam tu, dia selalu ke rumah Cikgu Suzi mereka terus sahaja melakukan hubungan “berseronok” di rumah cikgu Suzi dari masa ke semasa. Cikgu Suzi selalu jemput dia bertandang ke rumahnya. Kalau pergi dia akan buat dua atau tiga kali sebelum balik ke rumah.
Dari jauh Atan telah dapat melihat dangau yang dibuat oleh atoknya di tengah dusun. Lebih kurang 30 meter dari dangau itu mereka berhenti. Ayahnya mengangkat tangan supaya senyap. Imah diam. Atan diam. Dalam kesunyian itu mereka terdengar suara orang mengerang.
“Uhhhhh banggggg yah yahhhh ayohhhh bangggg eghhhah!” Mereka melangkah perlajan-lahan.

“Laju bang yahhhhh hanyun balak abang yang besar …bagi pada Som bangggggg sikitlat lagiiiiii biar Som pancut sekali lagiiiiii “
Jimie, Imah dan Atan cuba sedaya upaya agar langkah mereka tidak berbunyi. Dangau beratap zing dengan ketinggian lantai dua kaki dari paras bumi dengan dinding paras dada membolehkan orang menjenguk ke dalamnya sambil berdiri ditanah dengan tiada masalah.
Atan dapat melihat datuknya berpeluh di atas neneknya. Kedua-duanya tidak berpakaian seurat benang. Tetek neneknya yang bulat itu bergoyang mengikut hayunan datuknya. Imah yang menjenguk dari hujung kaki tersirap darah berahinya apabila melihat dengan tepat balak mertuanya yang jauh lebih besar dari balak Jimie keluar masuk ke dalam cipap ibu mertua tirinya. Ponggong bulat ibu bertuanya yang putih mengayak mengikut ayakan balak bapa mertuanya. Kelihatan lobang anusnya yang sudah basah menaik dan menurun dari pandangannya.

“Abang nak pancut sekarang erhhhh!!!” Keluh Pak Dir.
“Som punnn kuat sikit lagi…..yahhh sikittttt laggiiiiiiii yahhhhhhhh!!!!!!!!!”
Mak mertua Imah menjerit. Kepalanya mengeleng ke kiri dan ke kanan. Matanya pejam. Tanganya mencekam lengan suaminya.
“Abang pancutttttt sommmmmmm!!!!!!!!” “Aghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!!!” jerit ibu mertua Imah. Pak Dir mengehentak dalam balaknya yang besar ke cipap isterinya.

Imah memegang tangan Jimie. Dia juga terangsang dengan perlakuan kedua mertuanya itu. Jimie memeluk erat dari belakang Imah. Imah dapat merasakan balak Jimie keras di lurah bontotnya. Tiba-tiba Atan menepuk tangan.
“Yeee Atuk dan nenek berseronok”
“Hah!!!” Pak Dir tersentak ke belakang, mencabut balaknya dari cipap isterinya. Mak Som cepat-cepat menutup cipapnya dengan tangan kiri dan buah dadanya dengan tangan kanan.

“Huh Atan rupanya, mana ayah dan emak?” Tanya Pak Dir. Imah menutup mulut menahan ketawa.
“Hah Imah ..Jimie dah lama kau sampai?”
Jimie naik ke atas dangau menghulurkan kain kepada ibu tirinya. Abahnya masih lagi bersandar di dinding. Jimie meramas buah dada Mak Som sambil mengucup dahinya
“Mama apa khabar” Tangan Mak Som terus sahaja menuju antara dua paha Jimie.
“Imah Jimie kau tengah keras nie” gurau Mak Som
“Abang Jimie tu bila dia tak keras mama…bagilah banyak mana pun sekejap-sekejap keras… sekeja-sekejap keras” Imah memegang balak bapak mertuanya.
“Mama abah tak keluar habis tadi ni” terang Imah.
“Mana nak keluar habis..terkejut beruk aku ditegur oleh Atan tadi” Imah mengurut-urut balak mertuanya.
“Kau keluarkan Imah…nanti tersumbat pulak batang sakti abah kau tu”
Sambil bangun menyarungkan kain batiknya sambil mencapai baju T yang dihulurkan oleh Atan. Atan sempat menjeling bulu sejemput yang menutupi cipap neneknya di samping lelehan cecair antara dua pahanya.
“Hah Atan seronok tengok nenek dengan atuk tadi?” Tanya Mak Som sambil tangannya menarik tangan Atan
“Mari nenek check” tangannya terus meraba balak Atan.
“Emmmm besar dah cucu kita ni bang”
“Dah mahir tu mama, calang-calang orang kalah bawah dada dia”
Imah menunduk menjilat air mani yang meleleh perlahan dari kepala balak bapa mertuanya selepas diperahnya dengan tangan.
“Emmm ” komennya.

Mak Som melangkah turun dari dangau
” Mama nak ke mana tu?” Tanya Jimie
“Mama nak ke sungai belakang tu…melekit mama ni…mama nak mandi biar segar sikit badan”
“Atan nak ikut mama” pinta Atan.
“Mari lah” Mak Som menarik tangan Atan sambil berjalan ke belakang dangau.
Imah mula seronok menghisap balak besar mertuanya.
“Besarnya bah” komen Imah.
“Kau Jimie bila nak mula baiki saiz anu kau tu?”
“Itu lah bah, saya balik ni nak buat itu lah”
“Kau tahu yang kena pertaruhkan isteri kau pada Tok Cu Toh.” Hurai Pak Dir kepada anaknya.
“Abah dulu pertaruhkan mama ke pada Tok Cu Toh tu?”
” Macam tu lah gayanya” Jawab Pak Dir
” Errr Imah ni dah sedia ke untuk tu?” sambung Pak Dir lagi. Balaknya dah cukup keras sekarang untuk pusingan seterusnya hasil dari hisapan Imah.
“Imah!” seru Jimie.
“Apa bang?” Tanya Imah melepaskan balak mertuanya dari mulutnya.

“Abang rasa abah dah sedia tu, buka seluar sekarang”
Imah berdiri dan membuka seluar jean ketatnya dan terus membuka seluruh pakaiannya tanpa di suruh lagi. Kemudian dia terus terlentang dan membuka kangkangnya bersedia.
“Abah..apa lagi Imah dah sedia tu”
“Abah pun dah sedia ni” Jawab Pak Dir mula merangkak ke atas tubuh menantunya.
Dia tunduk menghisap buah dada Imah yang tegang dan bulat. Jarinya mencucuk cipap Imah beberapa kali dan jelas Imah sudah pun berair dan cukup bersedia untuk menerima balaknya.
“Ughhh!!! Besarnya bah” dia mengangkat ponggongnya menyuakan mulut cipapnya untuk memudahkan kemasukan balak mertuanya.

“Abah tekan habis ….Imah tahan nie”
Pak Dir harus berbangga sebab mendapat menantu seperti Imah. Cantik. Montok Gebu dan emmm ketat pulak tu. Pak Dir menghayun. Imah menahan. Dia dapat merasakan balak mertuanya yang besar agak luar biasa, besar dari balak Kutty dan sama besar dengan balak Cikgu Sarvan. Sama besar dengan balak Pak Dol penghulu kampung ibunya. Lebih kurang lah tu.
“Abang tak apa ?” Tanya Imah pada Jimie yang sedari tadi hanya duduk disebelahnya.
“Abang nak cari mama” Jimie terus bangun.
Setelah Jimie berlalu Imah bangun bertongkatkan siku. Melihat balak mertuanya yang sedang keluar masuk cipapnya. Imah menggigit bibir.
“Ohhhh abah, Imah nak pancut nie” nafasnya deras.
Imah terlentang semula. Menyerahkan dirinya kepada nikmat yang kian menguasai tubuhnya.
“Laju bah…laju lagiiii”
“Cepat benar Imah pancut” komen bapa mertuanya.
“Balak abah besar benar, tak tahan Imah….Ooohhhhh ye bah Imah pancuttttttttttt nieeeee”
Muka Imah yang putih kelihatan merah di sinar cahaya petang. Pak Dir seronok tengok muka perempuan merah begitu apabila mereka pancut.

Pak Dir meneruskan menutuh menantunya. Walau pun usianya sudah menjangkau enam puluhan tetapi kegagahannya tetap tidak pernah luntur, apatah lagi selepas dia baiki balaknya dengan Tok Cu Toh di atas bukit sana. Maklumlah selepas beristeri muda dengan Kalthom dia perlu pastikan yang isterinya itu sentiasa mendapat bekalan yang lebih dari cukup.
“Yahooo” Atan terjun berbogel, neneknya pun berbogel.
“Tak ada siapa sampai ke sini” jelas Mama Som.
Air dingin menyejukkan badan dan menyegarkan setelah penat dalam kereta dan berjalan pulak ke dalam dusun.
“Mama… seronokan mandi sungai?” tanya Atan.
“Tentu seronok terutama kalau cuaca panas begini”
Atan berenang mendapatkan Mama Som. Matanya tertumpu kepada buah dada nenek tirinya yang putih dan nampak pejal dalam air yang dingin.

“Atan nak hisap?” tanya Mama Som.
“Nak” Jawab Atan rengkas dan terus sahaja memeluk Mama Som serta menghisap tetek yang menjadi perhatian sejak tadi lagi.
“Ohhh emmmm….. Hisap lagi” Pinta Mama Som.
Tangannya mula memegang balak Atan yang kian mengeras. Tangan Atan juga mula meraba celah kangkang nenek tirinya di bawah air. Mama Som membuka kangkangnya sedikit supaya membolehkan Atan menjalankan tugasnya. Selang beberapa ketika Mama Som mula tidak tahan dengan tindak balas Atan terhadap tubuhnya.
“Ohhh pandai cucu mama” Keluhnya.
Jimie berjalan ke sungai yang mengambil masa beberapa minit saja tu. Dilihat di dalam air Atan anaknya sedang menggomoli ibu tirinya. Dia turut membuka pakaian dan terjun ke dalam sungai.
“Boleh ayah joint?” tanya tanya Jimie Atan cuma gelak
“Ayah kena tanya mama”
“Dengan lelaki yang tampan belaka siapalah yang nak menolak”
Tangannya yang sebelah lagi turut mencari balak Jimie dan memegangnya. Sekarang kedua-dua tangannya membelai dua balak yang berlainan. Jimie dan Atan terus menerus menggumuli tubuhnya.

“Dah mama tak tahan lagi, mama nak balak kau orang sekarang” dengan itu Mama Som melangkah ke tebing pasir yang putih.
“Jimie terlentang” Arah Mama Som. Jimie ikut arahan.
“Jimie nak depan ke belakang?”
“Belakang ” Dengan itu Mama Som menghulurkan bontotnya untuk dijilat oleh Jimie.
“Basahkan dulu, biar licin sikit” Jimie mula menjilat. Tangannya menguak daging ponggong yang gebu lalu dihulurkan lidahnya ke lubang dubur ibu tirinya.
Setelah pasti licin Mama Som mula memasukkan balak Jimie yang keras ke dalam duburnya. Payah juga mulanya tetapi dengan pengalaman Mama Som membolehkan balak Jimie masuk juga ke dalam rongga duburnya yang ketat. Jimie menggigit bibir.
“Ketatnya mama”
“Jimie kawal jangan pancut dulu” lalu dia baring terlentang di atas badan Jimie.
Atan dapat melihat balak ayahnya tenggelam dalam dubur neneknya
“OK Tan sekarang Atan pulak masukkan dari depan” Atan cepat melutut.

Mama Som membuka bibir cipapnya dan Atan menyuakan balaknya yang keras bagai paku di dinding tu. Sekali tekan saja zuppp terus tenggelam habis.
“OK sekarang setiap orang bekerja” Arah Nenek Som.
Imah menghenjut. Bapa mertuanya duduk di bawah pula. Sekali sekala dapat memerintah seronok juga fikir Imah. Balak mertuanya habis ditelannya. Ditarik keluar dan ditekan masuk. Laju dan perlahan. Dalam atau cetak.
“Abah lambat lagi?” tanya Imah yang dah pancut tiga kali.
“Imah penat?” tanya mertuanya.
“Abah buat dari belakang pulak, biar Imah nonggeng”
Imah turun dan menonggeng. Mertuanya bangun mengambil tempat di belakang dan terus merodok balaknya ke dalam cipap yang masih ternganga.
“Kuatnya Imah kemuttt” keluh mertuanya.
“Imah nak pancut sekali lagi nieeee”
“Abah nak pancutttttttttt uahhh uahhhhh!!!!”
Pak Dir pancut dalam rahim menantunya. Imah tertiarap di atas tikar. Pak Dir memeluk tubuh montok menantunya dari belakang.
“Boleh tahan jugak menantu abah ni”
“Nasib Imah..dapat mertua ganas” Imah membelai tangan yang memeluknya.
“Abang! abang” terdengar suara Mama Som.
Imah tersedar, dia merasa balak mertuanya tercabut dari cipapnya. Rupanya dia tertidur dalam pelukan mertuanya.

“Imah bangun sayang…kita balik rumah nanti gelap pulak” kejut Mama Som Imah bangun dan melihat Mama Som disebelahnya.
Pak Dir sedang menyarung seleluar treknya.
“Imah tertidur mama” sambil menyarungkan seluar jeannya
“Mana Atan dan Abang Jimie?”
“Mereka sedang memungut buah durian sana tu..nanti taukeh Ah Chong dari bandar datang dak angkut buah ke bandar” Hurai Mama Som.
Pak Dir turun ke bawah turut memungut buah bersama anak dan cucunya.
“Jom mama” Ajak Imah sambil turun dari dangau.
Ketika itu dia merasa yang air mani keluar dari cipapnya membasahi kangkang seluar.
“Ohhh mama, Imah lupa nak kesat dulu, abah pun pancut banyak dalam Imah” Mama Som menelek kangkang menantunya.

“Sikit saja tu lagi pun hari makin gelap nie..abah kalau pancut memang banyak”
“Apa khabar Mama Som”
“Ha AhChong, kau baru sampai?”
“Biasalah Mama..banyak buah hari ini?”
“Tu dia orang sedang kutip”
“Ni siapa mama?”
“Ni menantu aku, Imah isteri Jimie”
Ah Chong melihat Imah dari hujung rambut sampai hujung kaki terutama celah kangkangnya yang jelas basah.
“Apa khabar..saya Ah Chong”
“Baik” berjabat tangan.
Jari Ah Chong menggatal mengagaru ketika besalam. Mama Som berlalu mendapatkan Pak Dir. Imah duduk di pinggir dangau. Ah Chong bersandar di dinding.
“Cik Imah banyak seksi ooo”
“Kamu ni Ah Chong, jangan nak mengarutlah”
“Betul saya punya balak manyak keras dengan tengok Cik Imah punya body” Tangan Imah cepat meraba balak Ah Chong, keras melintang.
“Emmm” komen Imah.

“Saya mahu pakai Cik Imah boleh ka?”
“Nanti laki aku marah lah Ah Chong”
“Satu kali saja cukuplah Cik Imah ..saya bayar punya”
“Berapa?”
“Satu ratus” Imah menjuehkan mulutnya.
“Dua ratus” Imah mengelengkan kepala
“Tiga”
“Tak nak lah Ah Chong”
“Lima ratus!”
“Nantilah aku fikirkan..kalau jadi aku beritahu”
Tangan Imah meramas balak Ah Chong dua tiga kali. Ah Chong pun sempat meramas ponggong Imah yang bulat dan gebu.. Imah berlalu mendapatkan Jimie yang sedang memungut buah ditengah dusun. Dari jauh Mama Som melihat telatah Ah Chong dan Imah. Dia tahu pastinya Ah Chong menawarkan untuk menggunakan tubuh Imah. Dia pun sudah dua tiga kali digunakan oleh Ah Chong dengan bayaran tertentu. Dia perlu cakap dengan Imah mengenai soal ini. Soal bayaran.

Lepas sarapan Imah bermenung di beranda dapur sambil melihat ayam dan itik memagut padi yang ditaburkan oleh Mama Som. Fikirannya melayang mengenai tawaran Taukeh Ah Chong semalam. Tawaran untuk mengenakan bayaran untuk melayan lelaki. Menyundallah tu.
“Apahal yang Imah menung saja, mama nampak” Tegur Mama.
“Tak ada apa Ma” jawab Imah.
“Bertengkar dengan Jimie ?” Tanyanya sambil membasuh tangan.
“Mana ada”
“Hah Jimie mana?”
“Ada kat luar tu dengan Abah..buat rancangan nak ke bukit”.
“Imah tak suka ke Jimie nak ke bukit tu?”
“Bukan tu..Imah tak kesah… Imah boleh ikut”
“Habis Imah menung ni kenapa…mari beritahu mama..mungkin mama boleh tolong” tangannya menarik tangan Imah ke meja makan.
“Fasal Ah Chong semalam” Mama Som tersengeh.
“Emmm dia ajak Imah main ke?”
“Mana mama tahu?”
“Alah mama dah biasa dengan perangainya tu”
“Mama biasa main dengan dia eh?” tanya Imah sambil tersengeh. Mama Som juga turut tersenyum.”Berapa dia tawar?” tanya Mama Som. Imah angkat lima jari.
“Em..boleh lah tu” jawab mama berpuas hati dengan harga yang ditawarkan oleh Ah Chong kepada Imah.
“Imah nak ke?” Tanya Mama lagi.
“Entah lah ma, Imah pun tak tahu, nanti apa pulak kata Abang Jimie, Imah tak penah buat kerja macam ni, jual tubuh, buat biasa adalah tapi tak pernah pulak kenakan harga..”
“Imah cuba dulu..nanti mungkin Imah suka pulak”
“Mama biasa buat ke ni?”
“Adalah sekali sekala ketika abah tak ada”
“Abah tak tahu ke ma?” tanya Imah lagi.
“Mama rasa abah tahu tapi buat tak kesah, dia anggap itu hiburan buat mama”
“Mana mama tahu yang abah tahu?”
“Satu hari tu, Ah Chong bawak kawan, dia kata abang angkatnya. Abah masa tu, pergi kebun” Imah mendengar dengan penuh minat.

“Hari sebelum tu mama dan Ah Chong dah pakat, jadi mama tak ikut abah ke kebun. Tepat pada masanya Ah Chong datang dengan kawannya. Mama tak seronok juga sebab Ah Chong tak pernah bawa kawan. Mama pun tahu masa menjadi suntuk kalau kawan dia ikut sama tapi Ah Chong pujuk juga mama agar mama melayan mereka berdua dengan bayaran sekali ganda.”
“Habis tu mama layan mereka?” tanya Imah.
“Ah Chong bijak memujuk, dia kata sekejap pun tak apa dan dia terus menghulurkan bayaran. Dia kata kawan dia nak merasa orang melayu punya yang bersih di kampung. Banyak melayu di bandar yang manjadi pelacur tetapi mereka sudah tak bersih lagi, banyak penyakit, bahaya” Imah terus mendengar, cerita ni makin seronok pulak.
“Habis mama setuju?” Imah menjadi tak sabar.
“Mama terima juga akhirnya”
“Mereka buat dua-dua serentak?”
“Tak, satu-satu”
“Cerita lagi ma” pinta Imah.
“Mama tanya siapa dulu? Ah Chong jawab kawan dia dulu”
“Mama buat kat mana?” Rasa ingin tahu Imah berterusan.
“Dalam bilik yang kau orang tidur tulah, segan jugak mama nak bawak masuk bilik tidur kami, rasa bersalah pulak dengan abah sebab dia tak tahu” Imah rasa terangsang, cipapnya rasa berdenyut mendengar cerita mertuanya tu.

“Lama tak ma orang tu buat?” tanya Imah.
“Memandangkan masa tak banyak, kami tak ada main-main, tapi apabila mama bogel sahaja, orang tu terus sahaja terkam mama. Dia jilat mama sampai mama rasa nak terpancut. Mama tanya dia suka ke jilat tu. Dia kata lama dah dia nak jilat melayu punya tapi tak berani. Mama tanya sedap ke? dia jawab sedap rasa bersih. Lepas puas dia menjilat dia terus sahaja naik atas mama dan henjut mama”
“Besar tak ma anunya tu?”
“Taklah besar mana..Jimie punya lagi besar”
“Lama tak ma?”
“Taklah lama sangat, dia henjut lebih kurang lima minit kemudian dia minta mama nonggeng. Mama ikut sajalah. Dia jilat bontot mama beberapa kali sebelum sambung henjut mama”
“Ikut bontot ma?”
“Tak eh… ikut biasa”
“Lama mana pulak ma?”
“Itu pun lebih kurang lima minit kemudian dia pancut…banyak juga”
“Kalau gitu taklah lama sangat ma”
“Memang tak lama, tetapi selepas Ah Chong buat dengan mama, dia minta sekali lagi”
“Ah Chong kuat tak ma?”
“Ah Chong? emm taklah kuat mana tapi mama sempat pancut sekali dengannya”
“Dengan orang tadi mama tak sempat pancut?”
“Tak, tapi round kedua mama sepat pancut dua kali..dia main lama selepas dia pancut kali pertama”
“Habis macam mana pulak abah tahu yang mama buat dengan Ah Chong”
“Petang tu selepas Ah Chong balik, abah balik dengan sebakul buah rambutan. Mama pun hairan sebab masa abah pergi dia tidak bawa bakul tu bersama, tetapi masa dia balik dia bawa bakul pulak. Abah cakap kat mama, tadi dia balik ambil bakul dia nampak lori Ah Chong kat tangga. Dia dengar suara mama berseronok tapi tak apalah buat hiburan katanya.”
“seronok juga ye ma?” Tanya Imah
“Seronok tu memang seronok tapi malam tu Abah henjut mama sampai lima kali. Mama rasa macam nak pengsan.”
“Abah marah ke tu”
“Tidak, abah lepas gian” terdengar suara Pak Dir di pintu dapur. Mama cuma tergelak.

“Mama pergi ajak Jimi dan Atan masuk ke dalam, dia orang kata nak sambung kerja semalam di tepi sungai” Mama Som bangun mencium dahi Imah lalu berbisak
“Abah nak Imah sekali lagi lah tu”
“Imah tahu ma..kami pun bukan selalu balik kampung ni” balas Imah. Mama Som berlalu.
Pak Dir duduk di meja makan. Imah bangun
“Abah nak air?”
“Boleh jugak, buatkan abah kopi” Imah membancuh kopi untuk mertuanya.
“Rancak benar Imah dan mama bercerita tadi?” tanya Pak Dir.

“Saja Bah..cerita orang perempuan..lagi pun lama jugak kami tak balik kampung banyaklah boleh kami ceritakan” Sambil Imah menghidang kopi.
“Em sedap kopi ni macam mama buat jugak” Usik Pak Dir.
“Anak menantu Bah, kalau tak dapat ikut ibu mertua nak ikut sapa lagi” Imah menuangkan secawan untuk dirinya sendiri.
“Emmmmm yeahhhh” suara Mama Som dari dalam bilik.
“Mama dah kenalah tu.” komen Pak Dir
“Atan tekan sekarang..yeahhh tekan dalam-dalam…henjut bontot nenek niee ouuuuhhhh!!!!!” suara mama Som lagi.
“Ketat nya nekkkk!!!” kedengaran suara Atan Bunyi Oh dan Ah berterusan dari dalam bilik dengan bunyi henyakan katil.

“Boleh tahan juga Atan tu ye” komen Pak Dir.
“Macam atuknya juga lah tu” Gurau Imah.
Sesudah minum Pak Dir mengajak Imah turun ke tanah. Imah memakai sarung dan baju T tanpa lengan itu mengikut saja. Mereka meninggalkan Mama Som, Atan dan Jimie dengan kemeriahan mereka yang tersendiri.
“Kita nak ke mana bah”
“Marilah ikut abah, kita tengok sesuatu yang special dalam kampung ni”
Mereka telah berjalan hampir dua puluh minit meredah hutan. Badan Imah berpeluh. Bajunya basah di bahagian dada dan belakang. Jelas kelihatan puting teteknya dan sebahagian buah dadanya yang melekat pada baju yang nipis. Banyak yang dibualkan oleh Pak Dir dengan Imah terutamanya kesediaan Imah untuk membantu merawat Jimie membaiki balaknya yang hendak dibesarkan dengan Tok Cu Toh.
“Berapa hari Abang Jimie kena rawat di sana tu?” tanya Imah. sambil mengesat peluh di dahinya dengan bajunya.
“Biasanya tiga hari”
“Habis apa yang Imah kena buat bah?” tanya Imah lagi.
“Imah kena jadi isteri Tok Cu Toh selama tu”
“Isteri?”
“Ye lah, Imah kena masak, sediakan makan minum untuk TokCu Toh dan juga Jimie”
“Imah kena tidur dengan dia ke bah?”
“Gitulah syaratnya”
“Mama dulu kena gitu ke bah?” tanya Imah lagi
“Mama pun kena gitu jugalah dan Abah pun kena terima kalau mama nak buat dengan orang selepas pada tu”
“Abah tahu ke mama buat dengan Ah Chong?”
“Tahu..” jawabnya rengkas.
“Patutlah abah tak marah sebab syarat perubatan abah. Mama tahu ke syarat ni?”
“Emm dia tak tahu”
“Kalau gitu Abang Jimie takleh marahlah kalau Imah nak buat dengan sapa-sapa saja?”
Hutan semakin tebal, matahari panas makin redup dek rimbunan pokok besar. Dari celah-celah pokok kelihatan dua orang lelaki dari arah yang berbeza tetapi menju lalun yang sama.

“Pak Dir” tegur mereka
“Em Rambai , Suji kau pun ada sama” Tegur Pak Dir.
“Ni sapa ni Pak Dir” Tanya Rambai sambil matanya merenung tubuh Imah ke atas dan ke bawah.
“Menantu aku” Jawab Pak Dir jalan bersama.
Tentu Imah di belakang Pak Dir dan dikuti oleh Rambai dan Suji. Imah merasakan pahanya bergetah sebab berjalan jauh dalam cuaca yang semakin hangat. Menyesal juga dia sebab tidak memakai seluar dan baju dalam. Tak sangka pulak yang mertuanya akan membawanya berlajan begini jauh. Tiba-tiba mereka berhadapan dengan sebuah anak sungai. Airnya sangat jernih. Pak Dir berhenti seketika.

“Emm dalam pulak air ni hari ni” Sungut Pak Dir. “Malam tadi hujan ka hulu sana tu” sahut Suji. ‘Paras pinggang je Pak Dir” Sambung Rambai.
Tiba-tiba mereka berdua membuka seluar masing-masing. Memang mereka tak berbaju dengan kulit yang hitam pekat. Mereka cuma meloloskan seluar sahaja. Imah lihat mereka memang tidak berseluar dalam. Dalam hati Imah rasa nak tergelak sebab bukannya dia seorang saja yang tidak berseluar dalam. Imah lihat balak dia orang separuh tegang, berjuntai panjang dan besar. Hitam berkilat.

“Kau orang lintas dulu” Arah Pak Dir.
Pak Dir duduk bersandar di sebatang pokok besar di tepi sungai. Menyalakan rokok daunnya. Memerhati lelaki berdua tu melintas. Memang air hanya paras pinggang.

“Imah boleh melintas air tu?” Tanya Pak Dir.
“Boleh Bah” Jawab Imah.
“Nak buka baju atau tidak ni” Tanya Pak Dir lagi.
“Imah buka kain sajalah Bah. Air tu tak dalam sangat”
“Elok jugak tu nanti tak lah Imah duduk dalam kain basah” dengan itu Pak Dir membuka seluarnya. Berjuntailah balaknya yang besar panjang.
“Orang sini anu mereka besar-besar belaka ke bah”
“Tu kerja Tok Cu Toh lah tu”
“Oooo” Imah juga melepaskan ikatan kainnya. Menyerlahkan tubuh putih dan montok .
Pak Dir merenung tubuh menantunya tu dengan ghairah. Balaknya mengembang sedikit. Imah sempat memerhatikan perkembangan balak mertuanya itu.
“Bangun dia bah?” Gurau Imah.
“Emmm patut kita selesai dulu di rumah tadi” jawab Pak Dir
“Abah nak ke? Kita buat kat belakang pokok tu” cadang Imah.

“Tu dia orang dok tunggu, nanti tak sempat pulak nak tengok pertunjukan tu.”
“Pertunjukan apa ni bah?”
“Nantilah Imah tengok”
Pak Dir melangkah masuk ke sungai. Imah ikut dari belakang. Terasa sejuk air menyentuh kulitnya sedikit demi sedikit.. Segar rasa badan apa bila masuk air yang dingin begini. Terasa ingin sekali ia untuk terus mandi sahaja, Sampai di tengah sungai Imah membuka bajunya
“Bah” Dia memanggil Pak Dir.
Pak Dir berpaling melihat Imah yang terlanjang bulat dengan buah dadanya bulat dan tegak. Imah mengangkat pakaiannya tinggi dan merendahkan badannya hingga tenggelam seluruh tubuh kecuali tangannya yang memegang pakaian.

Pak Dir menanti menantunya timbul kemudian dia terus berjalan mengharungi sungai . Imah mengikutinya dari belakang. Hampir sampai di seberang Imah mengenakan bajunya. Tubuh basah menyebabkan baju itu terus melekat pada badan Imah. Rambai dan Suji terus memerhati tubuh Imah dari masa menyeberang lagi. Imah perasan yang empat mata tu terus tertumpu ke arah tubuhnya tetapi dia buat tak tahu saja. Selepas mengikat kain mereka teruskan perjalanan. Turun disebalik tebing kelihatan sebuah rumah atap rumbia yang kecil sahaja. “Kita dah sampai” Kata Pak Dir.
Imah melihat sekeliling, selain rumah atap rumbia tu nampaknya tidak ada lagi yang menarik kecuali kandang lembu dan sedikit kebun sayur dan jagong. Mereka berempat menuruni tebing ke arah rumah tersebut. Di hadapan rumah kelihatan seorang lelaki sedang membelah kayu. Sasa tubuhnya. Dia hanya berseluar pendek. Orang itu berhenti dari kerjanya dan datang mendapatkan Pak Dir dan yang lain. Sampai pada Imah orang tu berdiri dan perhati ke atas dan ke bawah kemudian dia berjalan dapatkan Pak Dir semula. Mereka berbincang seketika. Ada kala Pak Dir mengeleng kepala, ada kala orang tu yang mengeleng kepala. Rambai dan Suji terus sahaja mencari bangku yang dibuat dari buluh di anjung rumah dan duduk. Imah pula duduk di atas tangga hampir dengan mereka.
“Mereka bincang fasal apa tu” Tanya Imah.
“Bayaran pertunjukanlah tu” jawab Rambai.
“Petunjukan apa?”
“Ini pertunjukan special cikk, nanti cik tengok” sambung Rambai lagi.
Suji cuma tersengeh. Kemudian Pak Dir datang mendapatkan Imah.
“Apa hal Bah?” Tanya Imah.
” Susah sikit hari ini.. kalau nak tengok pertunjukan itu”
“Kenapa bah?” Tanya Imah lagi.
“Biasanya kami bayar, RM50 seorang tapi hari ini dia tak nak pulak”
“Kenapa?” Tanya Imah lagi.
“Dia nak main dengan Imah dulu” bisik Pak Dir.
Merah padam muka Imah. Dalam pada itu kelihatan tersembul perempuan agak rendah dari Imah membimbit sebaldi air dari sungai. Tubuhnya agak montok, buah dadanya berisi, ponggong bulat dan cuma memakai sehelai kain batik lusuh yang basah kuyup. Imah memerhati lelaki tuan rumah tu.Berkulit cerah macam orang Cina tetapi berambut kerinting halus macam orang Negro.
“Dia nak main dengan Imah?”Pak Dir menganggukkan kepalanya.
“Abah..apa specialnya pertunjukan ni?”
“Imah nampak perempuan tu?” Imah menganggukkan kepala.
“Dia main dengan binatang” Bisik Pak Dir lagi.
“Oooo” Imah tak dapat banyangkan bagaimana tetapi matanya bulat sambil tersenyum. Ini dia mesti tengok.
Sekali lagi Imah menoleh ke arah lelaki tuan rumah yang sedang menanti. Nampak lebih tampan lagi daripada Muthu di perumahannya.
“Bolehlah bah” tersembul jawapan Imah.
Pak Dir mengangguk kepala kepada lelaki berkenaan. Kemudian semua masuk ke dalam rumah. Isteri orang tu duduk sahaja dekat pintu dapur.

Dalam rumah cuma ada satu pelantaian dan satu medan sebagai ruang tamu. Semua bersila di atas tanah di medan berkenaan yang di alas dengan daun-daun rimbia yang di anyam. Imah bertimpuh di sebelah Pak Dir. Rambai dan Suji menyeluk poket masing-masing dan mengeluarkan duit lalu dihulurkan kepada tuan rumah.
Pak Dir berbisik sesuatu kepada Imah. Semua mata tertumpu kepada Imah yang bangun berdiri dan berjalan ke tengah ruang. Tuan Rumah menyerahkan wang kepada isterinya yang menyimpannya di celah dinding di belakangnya. Imah berdiri di tengah ruang, memandang kepada pak Dir yang bersandar ke dinding. Pak Dir nampaknya memberi isyarat kepada Imah dengan itu Imah membuka bajunya lalu dicampakkan ke tepi. Terserlah buah dada Imah yang bulat membusut. Rambai dan Suji melopong tetapi tidak berganjak dari tempat duduk masing-masing Imah berpaling ke arah tuan rumah dan didapatinya tuan rumah juga telah terlanjang bulat. Seluar pendeknya bulat di sebelah isterinya.
“Ohhhhh!!” Keluh Imah melihat balak tuan rumah yang masih belum dikenali namanya itu.

Balak yang besar dan panjang itu nampaknya menegang ke hadapan teranguk-angguk kepala yang berkilat. Tuan rumah mengenggam pangkal balaknya dan mengosoknya beberapa kali menyebabkan balaknya mendongak ke atas keras macam batang kayu. Dia melangkah mendapatkan Imah ditengah gelanggang. Imah membuka ikatan kainnya dengan matanya tidak berkelip melihat balak yang makin hampir dengannya. Terdengar bunyi berdesit dari mulut penontonnya dan Imah tidak peduli lagi. Fikiran dan tumpuannya hanya kepada balak yang kini dalam capaiannya. Dia menggengam balak tuan rumah dan berpaling ke arah bapa mertuanya. Sekali lagi Pak Dir menganggukkan kepala.

Imah melutut dan diikuti oleh tuan rumah yang menolak Imah untuk berbaring perlahan-lahan. Imah tidak mengharapkan sabarang ransangan sebelum bersetubuh dan agak terkejut juga apabila tuan rumah mula menunduk antara dua pahanya dan menjilat cipapnya.
“Ohhhh emmmm” Keluh Imah.

Tangannya memegang kepala tuan rumah yang terus menjilat dan menghisap kelentiknya. Dari penjuru mata dia melihat dua orang tetamu sedang merocoh balak besar, panjang dan hitam masing-masing dengan seluar mereka terlondeh sampai ke lutut. Tiba-tiba dia merasakan dirinya kian ghairah dan seronok. Mukanya yang putih kelihatan merah dan basah berpeluh. Rambutnya tidak menentu lagi. Hampir dua puluh minit dia terlentang dan terkangkang dihenjut oleh tuan rumah dengan balaknya yang luar biasa panjang dan besarnya.
“Oughhhh!!!!!! Oughhhhhh emmmmmmhhhhh!!!!” suaranya terus meninggi. Dia dah klimeks dan klimeks lagi.
Pak Dir cuma melihat dengan keghairahan terhadap menantunya yang sedang digumuli oleh tuan rumah. Dia juga meloloskan seluar treknya dan dikeluarkan balaknya yang tidak kurang hebatnya.

Apabila Imah dibalikkan untuk disetubuhi secara menyereng kelihatan belakang dan ponggongnya kemerahan berbalam berbekas anyaman rumbia yang menjadi alas perjuangan mereka. Orang itu mengangkat paha kanan Imah tinggi sedang Imah mengereng ke kiri. Balak yang besar itu terus sahja menerjah cipapnya dari belakangnya. Ponggong Imah yang bulat dapat merasai bulu lebat yang tidak terurus yang menutupi ari-ari serta bawah perut tuan rumah. Tangannya yang kasar dan keras memegang memeluk Imah dari bawah kepala melalui atas bahu kiri dan terus sahaja meramas buah dada Imah sebelah kanan.

Tangan kiri Imah bermain dengan kelentitnya untuk merangsang lagi persetubuhan yang sedang dinikmatinya sekarang, manakala sebelah tangan lagi digunakan untuk memaut ponggong orang itu untuk terus menghayun, menjolok balaknya ke dalam tubuh Imah.
Dalam kepayahan sempat Imah melihat Rambai dan Suji terus melancap di hadapannya. Balak mereka yang besar, panjang dan hitam itu kelihatan berkilat basah keras mencanak ke atas melangkaui pusat masing-masing. Di hujung kakinya kelihatan Pak Dir , bapa mertuanya juga mengurut balaknya yang besar panjang. Memang hari ini nasibnya dikelilingi oleh balak yang besar panjang belaka.

Orang yang menyetubuhinya mula berhenti, sekali lagi Imah ditelentangkan. Ketika perubahan ini sempat Imah melihat isteri tuan rumah yang sudah tidak berbaju lagi, kainnya terbuka duduk bersandar ke dinding rumah dengan kakinya sedikit terkangkang. sebelah tangannya sedang membelai buah dada dan sebelah lagi sedang membelai cipapnya yang berbulu hitam.

Tuan rumah menaiki tubuh Imah sekali lagi. Dia menekan balaknya terus rapat ke dalam menghentak mulut rahim Imah yang keras dan licin di dalam vagina. Cipap Imah yang licin tidak lagi memberikan sebarang rintangan kecuali kelicinan, kehangatan dan kemutan yang meramas batang balak dari masa ke semasa. Tuan rumah menghayun laju. Imah tahu yang orang yang menyetubuhinya itu mahu klimeks. Imah mengayak ponggongnya memberikan ransangan. Dia juga kian hampir dengan klimeks untuk kali ke….. entah dia pun tak terbilang lagi.
“Yeaaahhhhh emmm m bagiii lagiiii…emmmmhhhh, kuat lagiii yeah kuaaaaaattttt!!!!!” jerit Imah. Kepalanya terangkat-angkat berselang seli dengan dadanya. Dia klimeks sekali lagi dan tuan rumah juga klimeks dengan memancut banyak ke dalam rahim Imah
Das demi das, panas dan melimpah. Imah semput nafas, Tangannya terkulai mendepang kiri dan kanan. Tuan rumah juga terkulai ditertiarap di atas tubuh Imah. ponggongnya masih lagi menghenjut perlahan-lahan melepaskan pancutannya yang terakhir ke dalam rahim Imah. Imah cuma menahan dengan mengangkang. Tidak larat untuk Imah untuk menolak lelaki berkenaan lalu terus dibiarkan balak besarnya berendam sehingga beberapa minit.

Imah dapat merasakan balak yang kian mengecil dan orang itu pun menarik balaknya keluar. Imah dapat merasakan udara menerjah masuk menyentuh mulut cipapnya yang masih lagi ternganga dan melelehkan air mani. Perlahan-lahan Imah bangkit dan mendekati Pak Dir lalu memeluk Pak Dir. Pak Dir memeluk menantunya dengan penuh mesra. Tangannya membelai rambut Imah dan mencium dahi Imah.

“Imah tak apa-apa?” tanya Pak Dir.
“Emmmm Abah peluk Imah” Pinta Imah.
Kepalanya disandarkan ke dada Pak Dir. Tangannya memeluk pinggang mertuanya dan sebelah lagi terus memegang balak mertuanya yang menjulur ke lantai. Air mani yang ada dalam cipapnya terus meleleh ke atas daun rumbia di bawah ponggongnya.
Tuan rumah mendekati Imah. Balaknya masih lagi basah berkilat dengan palitan air mani mereka berdua. Dia menghulurkan dua batang lidi kepada Imah.
“Cabut satu” pintanya.
Imah melihat pada pak Dir. Pak Dir mengangukkan kepalanya. Imah mencabut lalu diberikan semula kepada tuan rumah. Tuan rumah mengukur antara lidi yang dicabut dengan lidi yang masih berada di tangannya. Cabutan Imah lebih panjang.

“Apa tu bah?” tanya Imah.
“Pilihan antara kambing dan ” terang Pak Dir.
Kelihatan isteri tuan rumah bangun dan menaggalkan terus kainnya. Bulunya hitam menutupi cipapnya dan buah dadanya yang bulat berenjut apabila dia melangkah ke tangah gelanggang. Suaminya melangkah keluar melalui pintu dapur.
Perempuan itu mendekati Rambai. Tangannya membelai balak Rambai yang tegang beberapa kali kemudian dia mengangkang di atas riba rambai dan memasukkan balak Rambai ke dalam cipapnya. Di henjutnya beberapa kali kemudian dia mencabutnya. Rambai mengeluh. Perkara yang sama juga dibuat kepada Suji. Suji juga mengeluh apabila cipap perempuan itu terangkat dari balaknya.
Imah terus memerhati. Pertunjukan ini kian menarik. Perempuan tersebut buat perkara yang sama kepada Pak Dir. Imah yang memegang balak mertuanya dari tadi membantu memasukkan balak mertuanya ke dalam cipap isteri tuan rumah. Sambil menghenjut perempuan tersebut membuka paha Imah dan terus menjilat sisa mani yang ditinggalkan oleh suaminya. Di sedutnya dan dijilatnya dengan rakus.

“Boleh tahan juga pertunjukan ni bah” komen Imah.
Pak dir cuma senyum sambil mengangkat ponggongnya untuk menjolok balaknya ke dalam cipap perempuan tersebut.
Beberapa minit suami perempuan itu tercegak berdiri di pintu hadapan bersama seekor kambing hitam yang besar. “Perempuan itu berhenti menghenjut Pak Dir dan bangun ke tengah gelanggang. Imah dapat melihat balak kambing tu keluar masuk dari kerandutnya. Merah dan keras.
“Kambing tu telah dikurung berminggu-mingu bersendirian disebelah kandang kambing betina. Tengok tu gian sangat dah tu” beritahu Pak Dir.

Semua orang diam kecuali suara kambing yang mengebek Perempuan tadi melutut dan membongkok di tengah gelanggang. Kepalanya rapat tunduk ke lantai. Ponggongnya tinggi di udara. Suaminya membawa kambing ke belakang ponggong bininya. Kambing itu mencium cipap bininya dan menjilat-jilat. Imah dapat melihat balak kambing tu menjulur keluar semakin panjang. Pangkalnya agak besar dan hujungnya agak halus. Kaki depan kambing tu telah dibungkus dengan kain. Kelihatan kambing itu tak sabar untuk memanjat namun terus dikawal oleh tuannya..

Imah dan Pak Dir bergerak ke arah belakang dari kedudukan perempuan itu menongging. di sebelah sana juga Rambai dan Suji berbuat yang sama semata-mata untuk mendapatkan pandangan yang lebih baik. Kambing itu kian tidak sabar. Lalu di lepaskan oleh tuannya. Kambing macam sudah biasa mengangkat kakinya ke kiri dan kanan isteri tuannya sambil ponggongnya menghenjut balaknya ke depan. Dua tiga kali cuba masih lagi gagal tetapi cubaannya kali keempat dengan bantuan tuannya balaknya terus masuk ke dalam cipap isteri tuan rumah.
“Auuuuu!!!” jerit isteri tuan rumah. Dia mendongak kepalanya dan kedua tangannya memegang kaki hadapan kambing tersebut. Berm

Kambing yang dikurung berminggu-minggu itu bertindak ganas menikam cipap isteri tuannya tanpa belas ihsan lagi. Hentakannya bertubi-tubi dan gelojoh sekali. Isteri tuannya menjerit dan mengerang tidak henti-henti. sesekali bagaikan dia menahan sakit dan pada ketika lain pulak bagai menikmati pemberian kambing jantan yang besar itu. Kambing itu mengembek dan berdengus . Hidungnya kembang kempes dan hentakan gelojohnya berterusan.

Tiba-tiba isteri tuan kambing menjerit kuat
“aughhhhhhh!!!!!!” air matanya mengalir.
Dia tunduk mengah. Dia klimeks. selang beberapa ketika kambing itu memancutkan air maninya. Banyak menjejeh-jejeh keluar mengalir ke atas daun rumbia.
“Auooohhhhhhhhhh!!!!” keluh isteri tuan kambing tu lagi.
Namun kambing itu terus sahaja menghenjut sehingga mereka berdua klimeks lagi dan sekali lagi buat kali ketiga baru kambing itu berhenti. Isteri tuan kambing tertiarap kehadapan dan tuan kambing tu manarik kambingnya keluar dari rumah. Balak kambing tu masih lagi berjuntai walau pun tidak sekeras tadi.
Sebelum keluar dia berhenti dan menoleh ke arah Imah
“Nak rasa?”.

Muka Imah merah lagi. Dia cukup ghairah melihat pertunjukan yang baru sahaja berakhir. Tanpa disedarinya di melutut ke arah kambing dan menghulur tanganya untuk merasai balak kambing yang masih berjuntai dan meleleh air mani itu. Dia usapnya beberapa kali menyebabkan balak kambing itu keras semula.

“Cik puan nak cuba?” tanya orang itu lagi.
Imah berundur sambil mengelengkan kepalanya. Tuan kambing itu tersengeh lalu menarik kambingnya keluar. Imah lihat isteri tuan kambing masih lagi tertiarap sambil terkangkang. Cipapnya yang tembam kemerahan kelihatan basah berlendir dengan air mani kambing yang terus meleleh keluar.

Pak Dir mengambil kain dan dihulurkan kepada Imah. Masing-masing mengenakan pakaian dan keluar dari pondok rumbia itu. Imah memegang lengan mertuanya sambil berjalan keluar. Matahari sudah condong ke barat menandakan hari telah petang.

Ketika merentasi sungai, sekali lagi Imah mandi dengan menyelam sebagaimana dia menyeberang awal tadi, Cuma bezanya kali ini pakaiannya diberikan kepada Pak Dir untuk bawa ke tebing. Dia juga sempat membersihkan cipapnya yang berlumuran mani di dalam sungai. Pak Dir yang menunggu di tebing kelihatan berbincang sesuatu dengan Rambai dan Suji.

Apabila Imah naik Rambai dan Suji dah berjalan terlebih dahulu. Imah mengenakan pakaianya.
“Rasa macam mana sekarang?”
“Segar sikit bah” jawab Imah
“Kita ke dusun kejab” Jelas Pak Dir lalu membawa jalan melalui semak.
Rupanya tempat mereka pergi tadi tidak jauh dari dusun mereka. Di dangau kelihatan Rambai dan Suji sedang melepak sambil makan rambutan.

“Cepatnya mereka bah” tegur Imah
“Imah boleh tahan lagi ke?” tanya Pak Dir.
“Kenapa bah?”
“Mereka berdua tu nak kan Imah” Jelas Pak DIr
“Dah sampai ke sini tak tahan pun kena tahan jugak lah” jawab Imah.
Dia tahu yang lelaki berdua tu dari tadi giankan tubuhnya, apatah lagi selepas menonton pertunjukan yang dibuatnya dan pertunjukan isteri tuan rumah sebentar tadi. Imah berhenti melangkah dan berpaling ke aras mertuanya yang berada di belakang.
“Abah tak nak ke?” tanya Imah.
“Imah bagi kat dia orang dulu, lepas tu kita tengok macam mana” Ulas Pak Dir.

Keghairahan Imah kembali lagi. Ransangan yang dijanakan oleh pertunjukan manusia dan kambing tadi sudah cukup memberangsangkan tetapi hakikat yang dia akan disetubuhi oleh dua balak yang besar, panjang menambahkan lagi ransangan tersebut. Dia merasakan cipapnya berair semula. Terasa juga dadanya berdebar untuk berhadapan dengan orang berdua ni.
Apabila hampir dengan dangau, Imah berhenti seketika. Rambai dan Suji naik bersila ke atas memberi laluan untuk Imah turut naik. Pak Dir cuma duduk di pintu dengan kakinya berjuntai di tanah.

Imah membuka baju dan kainnya lalu dilipat untuk di jadikan alas kepala. Lalu dia merapat kepada Rambai dan Suji. Tangannya menjamah pipi kedua-duanya.
“Silakan bang” mendengarkan pelawaan Imah, Rambai dan Suji cepat-cepat membuka seluar masing-masing. Terus sahaja tersembul balak yang keras mencanak.
Imah terus menggenggam kedua-duanya sekali, melurutnya beberapa kali dan mula menjilat satu persatu. Kelihatan dihujung balak hitam cecair jernih yang meleleh. Rambai dan Suju berdiri di atas lutut dan Imah terus menghisap balak mereka berselang seli. Mereka berdua menggigit bibir menahan kenikmatan yang diberikan oleh Imah. Mereka tidak menyangka dengan membayar RM50 seorang kepada PakDir dapat mereka merasa tubuh montok menantunya ini yang baru balik bercuti ke kampung.

Rambai tidak peduli hari ini dia hangus duit torehan getah yang dikumpul selama seminggu. Bininya di rumah tidak pernah menghisap balaknya. Bininya hanya tahu membuka kangkang dan tahan sahaja. Tapi hari ini lain. hari yang bertuah dalam hidupnya. Balaknya yang hitam pekat tu dihisap oleh perempuan yang putih merah ni. Perempuan yang berisi di dada dan ponggong ni walau beribu ringgit pun dia sanggup bayar untuk hisap balaknya dan bersetubuh dengannya. Tapi hari ini dengan hanya RM50 dia dapat merasa tubuh gebu ini.

Suji mula menolak Imah untuk menelentang. Imah berhenti menghisap lalu berundur mengambil tempatnya. Suji merangkak naik ke atas tubuhnya.. Kelihatan mereka berdua macam tahi cicak. Hitam dan putih.
Namun Suji belum bersedia untuk menyetubuhi Imah. Dia mula menghisap buah dada Imah dengan rakus. Puas di buah dada Suji mula menjalar ke bawah. Tangannya yang sedari tadi menggenggam cipap imah dengan ibu jarinya menguis-nguis alur cipap tersebut kini mula menguak buka alur tersebut untuk dihulurkan lidahnya menjilat dan menerokai cipap yang kelihatan masih merah akibat terokaan tuan rumah tempat mereka berkumpul tadi.
Imah bagai di awangan apabila cipapnya dijilat. Nafasnya berdengus-dengus. Perutnya menjadi kembang kempis. Namun dia terus sahaja menghisap balak Rambai yang penuh dalam mulutnya. Tangan Rambai pula yang bermain dengan buah dadanya.

Pak Dir mengeluarkan rokok daunnya lalu digulungnya. Balaknya keras di dalam seluar. Dia juga tidak tahan dengan segala rangsangan yang dia terima hari ini tetapi dia perlu bersabar. Habis budak-budak tu selesai dengan Imah mungkin dia pulak akan mendapat gilirannya. Dia turun dari dangau dan berjalan ke dalam dusunnya. mungkin baik juga kalau dia mengutip durian yang gugur. Dia menghala ke sungai sambil menyedut rokoknya.

Matahari kian tergelincir. Tarasa juga perutnya keroncong. Di tariknya dahan rambutan yang rendang yang penuh dengan buah. Di patahkan lalu dibawanya dengan tangkai dan daun. Dipetiknya sebiji lalu dimakannya sambil berjalan. Emm tentu Imah juga lapar. Kesian jugak budak tu baru semalam balik ke kampung, hari ini dah teruk dikerjakan oleh budak kampung ni dan tentu dia sendiri pun. Pak Dir melangkah ke dangau semula.

“Auuuughhhhhh !!!!! Augggghhhhh!!!!! Aaaaaaaaa!!!!!! uhh!! Aaaaaaaa!!!!!!” Dari jauh dah kedengaran suara Imah menjerit. Pak Dir mempercepatkan langkah.
Sampai di dangau Pak Dir lihat Imah dikerjakan oleh Rambai dan Suji serentak. Rambai terlentang dengan Imah di atasnya manaka Suji mendatanginya dari belakang ke dalam lubang bontotnya. Pak Dir jelas dapat melihat dua balak besar terbenam dalam dua rongga Imah. Serangan mereka juga nampaknya ganas dan mereka benar-benar melepaskan gian masing-masing yang terpendam sejak pagi tadi. Imah mendongak bertongkat dengan lengan di kiri dan kanan kepala Rambai dan Suji dengan ganas menikam dan terus menikam dengan laju ke dubur Imah.

“Yyaaa!!!yaaaa!!!! yaaaa !!! lagiiii!! lagiiiiii biar koyak…biar luas ..kuat lagiiii kuatttt oughhhh!!!!! hayun balak kau orang tuuu lajuuu lagiii lajuuuu emhhhhhhh!!!!! bagi aku pancut sekali lagiiii yeahhhhh dahhh yeahhhh sikit lagiii lajuuuuuuuuu!!!!!!” Imah merepek.

Rambai jugak mengerang
“Ya Kak aku pancuuuuuuttt niiiii!!!!!!” Dia klimeks
“Aku pun pancuuut dalam bontot kauuuuuuu!!!!! betina sundallllll ouhhhh yeahhh!!! yeahhhh!!! yeahhhh!!!!!” Jerit Suji sambil memancutkan air maninya berdecut-decut dalam dubur Imah.

Pak Dir tak tahan dia keluarkan balaknya lalu mengurutnya perlahan-lahan. Imah tertiarap atas tubuh Rambai manakala Suji mencabut balaknya dengan sedikit bunyi pop dan terus terlentang ke belakang. Balak Rambai yang besar terus terendam dan Imah masih belum bersedia untuk mencabutnya. Biarlah ia terendam hangat di dalam tubuhnya buat seketika.
Pak Dir dapat melihat mani Suji yang meleleh keluar dari bontot menantunya ke atas buah zakar Rambai dan seterusnya meleleh ke atas tikar. Perlahan-lahan Imah bangun. Rambai tersengeh puas. Imah mencabut balak yang terbenam dalam tubuhnya dan terus bersandar ke dinding. Kakinya lurus terkangkang. Air mani terus meleleh dari kedua-dua rongga tubuhnya.

Dia tersenyum kepada mertuanya yang sedang memakan buah rambutan. Peluh meleleh di seluruh tubuhnya. Bau tubuhnya juga bercampur baur dengan bau tubuh Rambai dan Suji apatah lagi seluruh pondok dangau tersebut berbau dengan bau air mani. Rambai memakai seluar dan diikuti oleh Suji. Masing-masing menyeluk saku seluar dan menghulurkan RM50 kepada Imah. Tercengang seketika tetapi Imah mengambilnya dan diletakkan dilantai sebelahnya. Dalam masa beberapa minit sahaja Suji dan Rambai hilang ke dalam hutan. Imah merangkak mendapatkan mertuanya. Mengambil rambutan dan memakannya.. Penat dan lapar.

Pak Dir kesian melihat menantunya. Mereka harus balik ke rumah sekarang.
“Kita balik Mah” kata Pak Dir.
Tanpa banyak bicara Imah mengumpulkan kain dan bajunya. menyarungkan baju dan mengenakan kain batik menutup semula tubuh mongel, putih dan lebam di beberapa tempat.
Pak Dir mengatur langkah. Di tangannya membimbit tangkai rambutan. Imah mengekori dari belakang. Pahanya melekit dengan air mani yang masih meleleh dari kedua-dua rongga tubuhnya. Jalannya juga agak mengengkang sedikit. Lututnya agak lemah. Dia masih terasa seolah-olah dua balak yang mengisi rongga tubuhnya masih ada di situ. Namun pengalamannya mengajar yang perasaan itu hanya bersifat sementara sahaja. Kalau dia gigihkan diri berjalan, keadaan akan menjadi seperti sedia kala juga.

Di rumah Mama Som sedang membasuh pinggan yang baru digunakan untuk makan tengah hari oleh Atan dan Jimie. Dia juga merasa melekit di antara dua pahanya. Air mani masih meleleh perlahan dari dua rongga tubuhnya. Dia mesti cepat sebab Jimie dan Atan menunggu di dalam untuk meneruskan kerja mereka yang mereka mulakan sejak pagi tadi.

Esok Jimie akan ke bukit. Bila di sana dia kena berpuasa daripada menyentuh perempuan sepanjang masa rawatannya. Biarlah hari ini dia melepaskan kehendaknya sepenuh hati. Mama Som akan melayannya.

Posted in Cikgu, Mertua | Tagged | Leave a comment

Hasmah Jiran Rokiah

“Untung you Kiah. Minggu lepas kakak perhatikan tiga hari Azman tak ada di rumah, bapa mertua you sanggup tinggalkan rumahnya untuk datang temankan you di sini. I nampak you ceria betul bila Pak Man tu ada di sini,” Kak Rahmah menegur aku ketika sama-sama menyiram pokok bunga di perkarangan rumah masing-masing.

Jam masa itu 6.30 petang. Sebagai jiran sebelah rumah, jalinan hubungan tetangga aku dan Kak Rahmah amat baik sekali. Azman, suamiku. Dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah, juga berkawan rapat, selalu mereka keluar memancing bersama. Sekali-sekala pergi berjemaah di masjid bersama. Kak Rahmah dan Abang Rosli mempunyai dua orang anak perempuan. Kedua-duanya masih menuntut di sekolah berasrama penuh, seorang Tingkatan 3 di utara manakala seorang lagi Tingkatan 1 di selatan Semenanjung Malaysia. Mereka kepinginkan anak lelaki tetapi tiada rezeki setakat ini.

Aku tahu Kak Rahmah, seperti aku juga, selalu tinggal keseorangan kerana suaminya kerap tiada di rumah, mungkin kena bertugas outstation macam suamiku juga agaknya. Aku tak tahu apa sebenarnya kerja suaminya. Aku segan nak tanya mereka, takut-takut mereka bilang aku ini busy body. Yang aku dengar dia bekerja di sebuah syarikat swasta ‘import-export’. Aku tak tahu berapa umur Kak Rahmah, tetapi rasanya tidak melebihi 35 tahun. Dia seorang yang pandai jaga badan. Walaupun sudah berumur dan badannya sudah agak berisi, dia selalu kelihatan bergaya, cantik, kemas dan masih seksi. Rendah sedikit daripada aku.

Warna kulitnya hampir-hampir sama denganku. Saiz ponggong dan buah dadanya.. Agak besar juga, tetapi tak boleh lawan aku punya daa! “Tak tahulah Kak. Sebenarnya, I tak ajak bapak tu datang temankan I bila Azman tiada di rumah. Dia saja suka nak datang temankan I,” jawabku dengan tenang dan selamba saja.

“Agaknya dia rasa bosan dan kesunyian duduk seorang diri di rumahnya sejak emak Azman meninggal.”
“Tentulah dia kesunyian tinggal seorang di rumah. Kakak nampak Pak Man tu masih kuat, sihat dan cergas, elok kalau dia kahwin lagi agar ada orang boleh menemani dan menjaga keperluannya,” kata Kak Rahmah sambil ketawa melebar.
“Betul kata kakak tu. Esok mungkin bapak I tu datang lagi ke sini. Jam 6.00 petang esok Azman akan bertolak ke Kota Baru. Empat hari dia kat sana nanti.”
“Tak apalah Kiah… you dah ada tukang teman yang boleh diharapkan.. Azman pergi outstation lama pun you tak perlu risau, Kiah.”

Melalui ketawa dan nada suaranya aku nampak Kak Rahmah seolah-olah macam mengusik-ngusik aku.

“Alah… dia tak datang temankan I pun tak apa Kak, I tak risau. Kalau ada apa-apa hal pun, kakak kan ada sebelah rumah.. Saya boleh minta tolong kakak, ya tak?”

Aku menyampuk dengan tujuan menunjukkan betapa pentingnya dia kepada aku sebagai jiran yang baik, terdekat dan boleh diharapkan. Kak Rahmah tersenyum lebar mendapat kata-kata pujian daripada aku. Suka benar dia mengetahui yang dia mampu menjadi orang yang boleh diharapkan oleh jirannya.

“I teringin benar hendak join you all duduk-duduk makan, minum, tengok TV dan berborak-borak dengan you dan bapa mertua you tu bila dia berada di rumah you, tapi I seganlah.. Dia tu baik dan peramah orangnya, selalu menegur sapa bila nampak I kat halaman rumah ni.”

Tergamam juga aku sebentar mendengar keluhan dan rayuan Kak Rahmah.

“Dia ni minat nak bersembang dengan aku ke atau bapa mertua ku?” Terbit satu persoalan dalam hati kecilku.
“Apa nak disegankan Kak… datanglah.. Kakak duduk seorang kat rumah pun bukan buat apa-apa…” tanpa was-was dan syak wasangka aku mempersilakannya berbuat seperti yang dihajatkannya. Tidak berdaya aku cuba menyekat keinginannya.
“Terima kasihlah Kiah, tengoklah nanti.. Oh ya, kalau bapa mertua you sudilah, esok malam apa kata kita bertiga pergi dinner somewhere, ambil angin dan tukar-tukar selera..” balas Kak Rahmah dengan suatu senyuman yang manis dan rasa keseronokan.
“Takkanlah dia tak mahu kalau kita ajak. Dia pun nampaknya suka pada kakak,” semacam giliran aku pula mengusiknya.
“Tapi, esok malam Abang Rosli tak balik lagi ke?” aku minta kepastian daripadanya.
“Tiga hari lagi baru dia balik, itu pun belum tentu,” jelas Kak Rahmah sambil menyudahkan siraman pokok bunganya.
“Kalau gitu, no problem lah Kak,” balas ku sambil menyudahkan juga siraman ke atas pokok bungaku.

Selepas itu kami dengan girangnya melangkah masuk ke dalam rumah masing-masing. Sebelum tidur malam itu, fikiranku mengacau-ngacau. Aku langsung tidak teringatkan Azman yang tidak berada di sisiku. Aku sudah teringat-ingatkan bapa mertuaku yang akan datang esok petang. Aku terbayang-bayangkan segala babak dan peristiwa aku dengan bapa mertuaku pada minggu lalu. Aduh.. Seronoknya! Dalam sedikit waktu saja, nafsuku sudah naik teransang, lantas aku mulalah ‘bermain-main’ dengan cipap dan buah dadaku. Aku mengenang-ngenangkan kembali betapa enaknya aku mengangkang dan menonggengkan pukiku agar cipapku yang tembam dan gatal dapat dibedal oleh batang bapa mertuaku yang besar, keras dan panjang itu. Aku membayangkan semula betapa seronoknya aku menonggeng dan mengangkang agar cipap ku dapat dijilat sempurna oleh bapa mertuaku semahu-mahu dan sepuas-puasnya.

Aku terpandang-pandang bagaimana kemasnya bapa mertuaku meramas-ramas dan menghisap-hisap tetekku yang besar. Sekonyong-konyong, tidak semena-mena aku sempat terbayangkan bapa mertuaku sedang mengepam cipap Kak Rahmah dengan hebat sekali. Aku terbayangkan Kak Rahmah sedang mengelitik, melenguh kesedapan, mengangkat dan mengangkangkan cipapknya selebar-lebarnya untuk dipam oleh bapa mertuaku. Aku terbayangkan betapa enaknya bapa mertuaku meramas-ramas dan menyonyot-nyonyot buah dada Kak Rahmah yang besar juga itu. Oh… a dirty imagination! A dirty mind! Bagaimana aku tiba-tiba boleh ada ‘instinct’ membayangkan ‘perilaku’ Kak Rahmah dengan bapa mertuaku aku tidak tahu. Aku terlelap tidur dalam keadaan cipapku sudah lekit berair..

“Bapak, lepas Maghrib nanti Kak Rahmah kat sebelah rumah tu ajak kita pergi dinner kat luar, bapak nak pergi tak?”

Aku bertanya bapa mertuaku sambil meletakkan secawan teh halia, dua keping roti bakar dan dua biji pisang ambun di hadapannya. Aku tahu jawapan daripada bapa mertuaku tentu positif kerana dia pernah memuji kecantikan dan keseksian Kak Rahmah pada ku. Dia pernah memberitahu aku yang dia simpati kepada Kak Rahmah yang selalu ditinggal keseorangan. Kemungkinan besar dia juga ada menaruh hati kepada Kak Rahmah tu. Kemungkinan besar dia juga dah lama geramkan buah dada dan cipap Kak Rahmah tu.. Jantan biang! Jantan gatal! Bapa mertuaku baru saja sampai ke rumahku kira-kira setengah jam. Dia tak sempat menemui anaknya, Azman, yang telah bertolak ke Kota Baru lebih awal daripada yang dijangkakan.

Bagaimanapun, Azman telah tahu yang bapanya akan datang untuk menemani aku lagi. Dia tidak risaukan keselamatan aku. Dia langsung tidak mengesyakki sesuatu telah berlaku ke atas diriku. Dia tidak tahu cipap bininya telah dikerjakan sepuas-puasnya oleh ‘monster’ bapanya. Dia tidak sedar tetek besar bininya telah diramas dan dihisap semahu-mahunya oleh bapanya yang terror. Kasihan… dia tidak tahu pagar yang diharapkan telah memakan padinya. Dia tidak tahu nasi sudah menjadi bubur. Dia tidak sedar yang cipap dan seluruh jasad bininya bukan lagi milik syarikat peseorangan (sole-proprietorship) nya. Dia tak tahu saham syarikat bininya telah jadi milik perkongsian (partnership). Tak betul-betul jaga, akan jadi milik syarikat sendirian berhad atau lebih maju lagi jadi syarikat berhad.

Sekembalinya dari Penang minggu lalu, aku telah beri Azman ‘makan’ secukup-cukupnya.. Cukup pada dialah! Walaupun aku telah penat ‘kerja keras’ bersama bapa mertuaku, bahkan lima jam sebelum dia tiba ke rumah aku dan bapa mertuaku masih lagi bertungkus lumus mengharungi samudera yang bergelombang dalam bilik tidur tetamu, aku cepat-cepat hidangkan ‘jamuan’ sewajarnya kepadanya. Aku tunjukkan pada dia yang aku sungguh-sungguh kelaparan dan kehausan semasa dia tiada di rumah. Aku nak buktikan kepadanya yang aku amat ternanti-nantikan dia punya. Lakonanku sungguh sepontan dan berkesan sekali. Ibarat kata, setidak-tidaknya mampu mendapat ‘nomination’ untuk menjadi pelakon utama wanita terbaik.

Namun layanan dan response yang aku perolehi daripadanya seperti biasa juga. Beromen sekejap, cium sini sikit sana sikit, ramas sana sikit sini sikit, pam cipapku lebih kurang 5-6 kali air maninya sudah terpancut. Nasib baik meletup kat dalam rahimku. Dia letih dan penat katanya. Betullah tu! Baru balik dari jauhlah katakan.. Dia tak tahu aku juga penat, baru balik daripada berlayar, lebih jauh daripadanya..! Dia tak tahu. Aku harap dia selama-lamanya tidak akan tahu.

“Boleh juga,” bapa mertuaku dengan senyuman melebar menyatakan kesanggupannya.
“Pergi dinner kat mana?” Dia bertanya dengan nada yang beria-ia benar mahu pergi.

Bukan main girang gelagatnya. Sebenarnya aku telah dapat menyangka reaksi dan jawapan daripada bapa mertuaku. Tidak akan ada jawapan lain. Bak kata orang, sekilas ikan di air aku dah tahu jantan betinanya. Bukankah jauhari yang mengenal manikam?

“Kiah tak tahu ke mana dia nak ajak kita pergi, kita ikut sajalah nanti, Pak. Kalau restoran tu kat tengah lautan bergelora pun Kiah tahu bapak nak pergi… ya tak?”

Secara terus terang aku mengusiknya. Percayalah, aku tidak bertujuan mempersendakannya. Aku kan sayang padanya.. Bergurau senda kan baik.. Hidup lebih harmoni dan ceria.

“Ha, ha, ha..” Dia ketawa meleret dan mengilai-ngilai menampakkan kegirangan yang amat sangat.

Sukanya seolah-olah macam orang kena loteri nombor satu lagi. Bagimanapun, aku tidak menaruh syak wasangka yang bukan-bukan terhadapnya dengan Kak Rahmah.

“Takkanlah bapa mertuaku mahukan Kak Rahmah. Aku kan ada. Dah lebih daripada cukup…” bisik hati kecilku.

Tanpa membuang masa, aku menelefon Kak Rahmah untuk memberitahunya yang bapa mertuaku mahu ikut pergi dinner kat luar lepas Maghrib nanti.

“Baguslah.. Jam 8.00 nanti kita bertolak. Pakai kereta bapak mertua you ya Kiah.. Kalau dia memandu lebih selamat..”

Kak Rahmah ketawa mengilai dalam telefon. Nampak benar dia cukup gembira menerima berita baik daripada aku. Sebaik saja aku meletakkan gagang telefon..

“Diner kemudianlah Kiah, bapak dah lapar ni. Bapak nak makan sekarang..”

Bapa mertuaku lantas bangun meninggalkan kerusinya dan berjalan menghampiri aku yang masih tercegat berdiri di sudut telefon.

“Tunggulah Pak, lepas Maghrib nanti kita pergilah keluar makan.. Bukannya lama lagi..”
“Bapak bukan nak makan nasi, bapak nak makan.. Kiah… Kiah punya…”

Bapa mertuaku merengek umpama kanak-kanak yang kehausan menagih susu daripada ibunya. Namun mesejnya sudah cukup jelas kepada ku membuat interpretasi sewajarnya. Yang bagusnya, dia sudah berterus-terang, dia bilang apa dia mahu, tanpa berselindung. Aku lebih daripada faham apa yang diingininya.

Kucing jantan sudah biang! Dia sudah kehausan dan ketagih untuk memerah dan menghisap ‘susu’ ku. Aku tahu dia bukan sahaja haus bahkan lapar untuk memakan kuih apam ku yang tembam. Aku tahu. Aku tahu, lebih daripada tahu. Sebenarnya aku juga sudah ‘haus’ dan ‘lapar’.

Kucing betina ni pun sudah miang juga! Cuma kucing betina bila biang tidak buat bising seperti kucing jantan. Mulut ku yang kat bawah itu sudah lima hari tidak dapat makanan. Tetapi, bagimana gatal sekali pun aku, takkanlah aku yang nak meminta-minta daripadanya. Perasaan malu tetap bersemarak di sanubari. Perempuanlah katakan.. Lagi pun aku tidak mahu jadi lebih sudu daripada kuah. Aku tidak sempat membalas kata-kata rengekan bapa mertuaku. Dia dengan rakusnya memeluk aku dan terus ‘French-Kiss’ aku dengan begitu ghairah dan geram sekali.

Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Mulut dan lidahku tanpa dipaksa memberikan immediate response kepada mulut dan lidahnya. Mulut dan lidah kami berjuang hebat. Umpama dua ekor ‘Naga Di Tasik Chini’ (Sebuah filem Melayu lama) sedang beradu kekuatan. Kami berpeluk-pelukan dengan erat, macam dah lama benar tidak bertemu, pada hal baru seminggu lebih berpisah. Aku terasa benar dadanya menghenyak-henyak gunung berapiku yang sudah mula menegang. Aku terasa benar batangnya sudah naik mencanak dalam seluarnya, menghenyak-henyak dan menggesel-gesel paha dan kelengkangku. Dengan tidak melepaskan mulutnya yang bertaut rapat dengan mulutku, tangan kiri bapa mertuaku memaut bahu kananku manakala tangan kanannya mula meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku.

Aku melenguh dan bersiut keenakan. Sesak nafasku dibuatnya. Kedua-dua kakiku tergigil-gigil dan terangkat-angkat menikmati kelazatan yang dihadiahkan kepadaku. Sebagaimana yang pernah aku bilang dulu, nafsuku cepat terangsang bila tetekku kena raba dan ramas, meskipun masih terletak kemas dalam sampulnya. cipapku sudah mula terasa gatal mengenyam. Tangan kananku juga mula bekerja. Mula menjalar-jalar dan menyusur-nyusur mencari.. Apa lagi kalau tidak batangnya.. Aku raba dan urut batangnya dengan ‘slow motion’ saja. Huuh, uuh..

Walaupun masih dalam seluar, sudah terasa besar, panjang dan tegangnya. Kalau tak sabar dan ikutkan geram, aku rasa macam nak tanggalkan seluarnya di situ juga. Berlaku adil, bapa mertuaku menukar kerja tangannya. Kini tangan kanannya memahut bahu kiriku manakala tangan kirinya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Eer, eer, sedapnya.. Tetek kena ramas! Aku turut menukar tangan membelai kepala batangnya. Aku dan bapa mertuaku melenguh dan mengerang kesedapan. Tangan kanan bapa mertuaku menjelajah ke belakangku untuk mencari kancing coli ku. Aku pasti dia hendak membuka coli ku untuk melondehkan tetekku keluar daripada sampulnya agar dapat dilumat dengan lebih sempurna. Ketika itulah aku tersedar dan lantas memisahkan mulutku daripada cengkaman mulutnya.

“Not now, not here, bapak… we haven’t got much time to do it now…” aku bersuara perlahan ke cuping telinganya.
“Balik dinner nanti, kita ada banyak masa.. Semalam-malaman kita boleh buat.”
“Okay, okay.. Kiah. Sorry, sorry, I’m sorry.. I just couldn’t…”

Bapa mertuaku memohon maaf dengan suara terketar-ketar sambil melepaskan aku daripada pelukannya. Kecewa benar dia nampaknya, tetapi dia bisa mengalah bukan kalah. Dia mudah menurut kata-kata dan kemahuan ku. Dia juga sayang padaku. Bukankah aku demikian juga? Tidak dihabiskan kata-katanya, aku tidak berapa pandai untuk mengagak apa yang nak diperkatakannya lagi. Mungkin pembaca yang lebih bijaksana dapat menekanya dengan lebih tepat. Aku melangkah meninggalkannya untuk pergi ke bilik ku.

“Bapak masuk bilik bapak ya… jam 8 nanti kita keluar…”

Aku menyuruhnya umpama ‘Cleopatra’ mengeluarkan arahan kepada ‘Mark Anthony’. Kalau anda sekalian ingat, sekuat-kuat dan segarang-garang Mark Anthony tu, kena penangan Cleopatra, dia mati kuman dan menyerah. Negara dan bangsanya pun sanggup dipinggirkannya.

*****

Jam 8.05 malam, kereta Honda Accord 2.0 (A) meluncur keluar dari perkarangan rumahku. Di dalamnya terdapat bapa mertuaku sebagai pemilik merangkap pemandunya, Kak Rahmah dan aku. Aku tekan switch yang dibawa bersama, gate rumahku tertup dengan sendiri. Sekarang semuanya mudah, tekan saja punat itu dan ini semuanya berlaku secara automatik.

Aku duduk di hadapan untuk memberi peluang kepada Kak Rahmah menjadi ‘Boss’ duduk di belakang sebelah kiri. Bukan main ceria dan harmoni suasana di dalam kereta berair-cond itu. Siaran Radio ‘Era’ dibunyikan untuk sama-sama menyertai ketawa dan gurauan kami bertiga.

Bapa mertuaku mengenakan pakaian yang elegant, berbaju T warna biru-merah, berseluar hitam, dan berkasut kulit hitam, berkilat you.. Biasalah.. Orang lama, kasut mesti sentiasa dikiwi berkilat macam boleh dibuat cermin di bahagian depannya, bukan macam budak-budak muda zaman sekarang, kasut mahal-mahal tapi berdebu dan berlapuk aruk, nak kelihatan ‘dah season’ konon! Rambut disisir rapi walaupun sudah agak jarang.

“Handsome dan segak bapa mertuaku pada malam ini,” bisik hati kecilku.

Aku rasa Kak Rahmah juga berpendirian serupa dengan aku. Tidak dapat dinafikan.. Aku dan Kak Rahmah, tak perlu ceritalah.. Jelas, kedua-duanya berpakaian untuk menampilkan kecantikan dan keseksian masing-masing, seolah-olah ada pertandingan ‘straight fight’ dalam satu kerusi pilihan raya.

Kak Rahmah mengenakan midi berwarna hitam dan ‘low-cut blouse’ berwarna kuning air. Jenis kain blousenya agak jarang, jelas menampakkan bayangan colinya yang berwarna hitam. Aku pasti dia sengaja cuba mempamerkan buah dadanya yang montok berisi dan terbonjol itu, khasnya untuk tatapan bapa mertuaku. Juga, nampak jelas loket berlian melekap dan mengelip-mengelip di tengah-tengah alur gunung berapinya. Memang berapi nampaknya. Macam pinang di belah dua cantiknya loket berlian dan tetek Kak Rahmah..!

Cemburu juga aku dibuatnya. Aku yakin bapa mertuaku bukan main geram memandangnya. Tak boleh salahkan dia.. Aku pula mengenakan ‘low-cut blouse’ berwarna hijau muda dan jeans berwarna biru tua. ‘Low-cut’ aku tidaklah ‘low’ sangat namun ia tetap berjaya mempamerkan kemontokan dan kebonjolan buah dadaku. After all, tetekku memang nampak lebih lumayan daripada tetek Kak Rahmah. Tidak dapat dinafikan..

Dengan penampilan kami yang begitu seksi, aku ragu-ragu juga sama ada bapa mertuaku dapat memandu dengan penuh konsentrasi, lebih-lebih lagi aku lihat dia sambil bercakap-cakap sekejap-sekejap menoleh ke belakang ke arah Kak Rahmah. Sekali sekala saja dia menoleh ke arah aku di sebelahnya. Kereta dipandu menuju arah ke pekan yang jauhnya kira-kira 15 kilometer dari rumahku.

Selepas 3 kilometer di perjalanan, “Ke mana kita nak pergi dinner ni, Mah..?” Bapa mertuaku bertanya sambil menoleh ke belakang ke arah Kak Rahmah.

Aku juga sama-sama menoleh kepada Kak Rahmah untuk mendapatkan kepastian daripadanya. Tersentak aku melihat yang dia sudah duduk agak mengangkang dan mengangkat midinya ke paras lutut.

“Miang juga betina sekor ni,” bisik hatiku.

Bagaimanapun, aku hanya tersenyum melihat gelagatnya. Aku faham.. Dan simpati, dia pun betina macam aku juga, selalu ‘kehausan dan kelaparan’ kena tinggal suami yang gila mengejar kekayaan wang ringgit.

“Jom kita pergi ke ‘Flaminggo Restaurant’ di Jalan Datuk Amang Gagap”
“Pak Man tahu tak tempatnya..?” Kak Rahmah bertanya.
“Boleh, boleh.. Sedap makan di situ,” sahut bapa mertuaku dengan senyuman, menunjukkan dia memang biasa betul dengan restaurant itu.
“Suasana dalamannya romantik. Kemudahan parking pun baik. Kadang-kadang ada band dan guest artist yang hebat menghiburkan tetamu. I adalah dua tiga kali pergi ke sana tu..”
“Macam mana Kiah, setuju tak?” Kak Rahmah memajukan pertanyaan kepada ku sambil menepuk bahu kananku.
“Kiah ikut saja, mana-mana pun boleh…” jawabku.

Sebenarnya aku tidak tahu dan tidak pernah pergi ke Flaminggo Restaurant. Azman belum pernah membawa aku dinner di restaurant-restaurant yang ekslusif. Aku sendiri pun tidak pernah meminta dibawa ke tempat seperti itu. Padaku yang mustahak bukan tempatnya tetapi makanan dan layanannya. Siapa berani menafikankan selalunya cendol mamak di bawah pokok di tepi jalan lebih enak dan sedap dimakan daripada yang dihidangkan di restaurat-restaurant dan hotel-hotel? Siapa nak bilang aku ‘orang kampung’ ketinggalan zaman silakanlah, tidak sedikitpun mendatangkan kemudaratan kepada aku.

Aku tidak warak. Aku mengaku jahil tentang hukum-hakam agama, tetapi entah bagaimana, kalau tentang makan aku memang cerewet, tetap pentingkan halal haram makanan yang hendak dimasukkan ke dalam perutku.

Namun dalam hal ini, mengikut amalan demokrasi, its the majority who wins. We can have our says as much as we want, but the ruling ones will have their ways, no matter what! Basically, there is little, if not worse, that can be done by the minority. Begitu juga dengan keadaanku ketika itu. Kalau bapa mertuaku dan Kak Rahmah sudah sepakat nak pergi ke restaurant itu, terpaksalah aku ikut kemahuan mereka. ‘Understanding and gentleman’ lah sikit katakan..

Di restaurant, kami mengambil meja di satu sudut yang begitu romantik sekali. Agak terpisah sedikit daripada meja-meja lain. Mungkin juga meja ini dikhaskan untuk pasangan kekasih yang datangnya bukan hendak makan sangat tetapi hendak bercengkerama. Hendak memadu kasih.

Pada malam itu tiada ‘band boys’ membuat riuh rendah, hanya lagu-lagu ‘instrumental’ klasik yang banyak dimainkan oleh pihak restaurant sendiri. Padaku ini lebih baik, kami dapat berbual dengan tenang dan suara yang perlahan semasa menikmati makanan.

Aku duduk di sebelah bapa mertuaku manakala Kak Rahmah mengambil posisi betul-betul berhadapan bersetentang dengannya. Bapa mertuaku yang mengaturkannya begitu. Dengan senyum manis aku setuju aja, lagipun aku memang mahu duduk di sebelah, di sisinya.

Bagaimanapun, aku cepat dapat membaca yang bapa mertuaku sememangnya nak cari peluang… setidak-tidaknya tanpa bersusah payah dia akan dapat kepuasan merenung gunung berapi Kak Rahmah yang gebu menonjol-nonjol macam nak terkeluar itu, tak perlu menoleh ke kanan dan kiri. Si Luncai nak terjun dengan labu-labunya.. Biarkan! Biarkan! (Demikian dailog cerita lama yang masih segar dalam ingatanku).

Tepat sekali jangkaanku, semasa khusyuk dan berselera menikmati makanan dan minuman lazat yang terhidang di atas meja, aku sempat menjeling memerhatikan gelagat bapa mertuaku. Sambil mengunyah makanan, pandangan matanya banyak tertumpu kepada buah dada Kak Rahmah yang melepak putih hampir separuh terdedah. Memang jelas kepadatan dan kemuntukannya.

Kak Rahmah pula nampaknya lebih mengada-ngada dan menunjuk-nunjuk. Semasa mengambil lauk-lauk dan menyudukan nasi ke dalam mulutnya, dengan sengaja dia membongkok lebih sedikit agar bapa mertuaku berpeluang nampak kebonjolan dan lurah teteknya dengan lebih mudah, agar lebih banyak bahagian dapat ditinjau. Tak sia-sia dia memakai ‘low-cut’ (in fact very low) blouse sebagai umpan. Bertuahnya bapa mertuaku..!! Saham tengah naik..!!

Aku pasti senario indah di hadapan mata bapa mertuaku membuatkannya ‘lapar’ dan ‘haus’ dalam kekenyangan. Ketika itu betapa banyak pun dia makan dan minum, aku yakin dia tetap kelaparan dan kehausan.. Aku tidak menyalahkannya. Kalau aku juga lelaki macam dia, tentu aku tak berdaya melepaskan peluang keemasan begitu saja. Yang bulat sudah datang bergolek, yang leper sudah datang melayang. Rezeki jangan ditolak..

Aku pun ada kemahuan juga. Sambil tangan kananku memegang gelas minuman, tangan kiriku turun ke bawah meja, lantas pergi meraba batang bapa mertuaku. Uuh, uuh, walaupun kain seluarnya tebal aku masih dapat merasakan yang batangnya sudah keras naik mencanak. Semua ini angkara tetek Kak Rahmah.

Sudah sah dia memang ‘lapar’ dan ‘haus’. Dengan nakalnya aku mengurut-ngurut batangnya biar dia stim lagi. Dia membiarkan saja tanganku menjalankan kerja jahatnya. Sedikit saja dia mengeliat-mengeliat membetulkan duduknya. Dia cuba buat-buat tak tahu, macam tak ada apa-apa berlaku. Tanpa ketara, dia menikmati keenakan yang tanganku berikan kepada batangnya. Kak Rahmah tak dapat mengesan apa yang berlaku di hadapannya, di bawah meja.

“Sedap makan Pak?” Aku pura-pura bertanya. Dia tahu aku nakal mengusiknya.
“Sedaap… sedaap…” jawabnya ringkas, lantas meneguk lagi ‘fresh orange’ nya yang hampir habis. Dia perlu order segelas minuman lagi. Perlu.
“Nak tambah nasi lagi…” aku terus mengusiknya.
“Cukuplah tu… nanti kenyang sangat kat sini, balik nanti susah nak tidur… teruk pula Kiah melayan bapak berborak nanti…” dia pula mengusik aku pula.

Aku tahu yang sebenarnya dia tak mahu aku melarikan tanganku daripada batangnya. Jantan biang. Jantan gatal. Betina pun betina gatal, miang.. Kak Rahmah hanya tersenyum melihat gelagat mesra aku dan bapa mertuaku. Mungkin dia envy apa yang berlaku di depan matanya. Apa yang berlaku di bawah meja dia tak tahu!

Dalam aku terus mengurut-ngurut batang bapa mertuaku, aku perhatikan Kak Rahmah di depan semacam resah duduknya. Dia tidak tersenyum lagi. Dia mengetap-ngetapkan bibirnya dan kedengaran merengek perlahan-lahan. Ini menjadikan aku curious.

“Kenapa dia?” sejenak timbul pertanyaan di kepalaku.

Bagaimanapun, instinct memberikan aku gambaran segera. Aku dapat menjangka mesti ada sesuatu hal berlaku di bawah meja di antara bapa mertuaku dengan Kak Rahmah di hadapannya.

“Sedap makan, Kak..?” aku bertanya Kak Rahmah dengan motif untuk mengusiknya.
“Sedaap, sedaap, Kiah,” pendek saja jawapannya sambil terus menggigit-gigit dan mengetap-ngetapkan bibirnya yang merah merekah.
“Jangan makan banyak-banyak Kak, nanti balik rumah susah nak tidur,” aku terus mengusiknya.
“Yaa, yaa, uuh, uuh, yaa,” panjang pula pengakuannya.

Bapa mertuaku kelihatan tersenyum simpul saja. Akaunnya sudah balance, satu debit satu kredit. Aku puaskan dia, sementara dia pula puaskan Kak Rahmah di depannya. Fair and square. Aku bebaskan batang bapa mertuaku daripada cengkaman tanganku. Aku mencari helah hendak meninjau apa yang berlaku di bawah meja menyebabkan Kak Rahmah sudah duduk resah.

Aku buat-buat terjatuh sudu ke lantai. Aku mengatakan sorry dan lantas menjengukkan kepalaku ke bawah meja dengan tujuan untuk mencari dan mengambil sudu yang jatuh itu. Budak dua ekor tidak menegur apa yang aku lakukan, maklumlah tengah khusyuk..

Tersentak aku bila melihat midi Kak Rahmah telah jauh terselak ke atas menampakkan pahanya yang putih sedang ditunjal-tunjal, dikuit-kuit dan diraba-raba oleh hujung kaki kanan bapa mertuaku yang sudah melepaskan kasutnya.

“Rupa-rupanya ini kerja dia orang,” bisik hatiku.

Namun aku tidak merasa marah dan cemburu, bahkan seronok mengambil kesempatan sekejap memerhatikan betapa pandainya bapa mertuaku memainkan hujung kakinya untuk menggelidah paha dan menaikkan nafsu Kak Rahmah. Aku bangan semula dari bawah meja dan membetulkan kedudukanku sambil tersenyum memandang bapa mertuaku. Dia mengerti apa yang tersirat di sebalik senyumanku. Aku pandang Kak Rahmah juga dengan satu senyuman bermakna.

Mungkin bapa mertuaku tahu yang aku telah dapat melihat perilakunya di bawah meja itu, tetapi dia selamba saja. Ya tak ya, apa yang nak dirisau dan disegankannya. Jantan biang, betina pun dah gatal..! Sama padan! Kak Rahmah juga mungkin sedar yang aku sudah tahu mengapa dia duduk resah, mengetap-ngetap bibir dan merengek-rengek perlahan.

“Sorry Kiah.. I just couldn’t…” kata bapa mertuaku.
“It’s okay, no problem. You can have what you can get from her as long as you fulfil my needs,” dengan cepat aku berterus-terang kepadanya.

Dia terus mengulum senyum. Cakapanku pasti dengan jelas telah dapat didengari dan difahami oleh Kak Rahmah. Aku lihat Kak Rahmah terpinga-pinga dan terlopong mulutnya sejenak mendengar kata-kataku kepada bapa mertuaku tadi. Secepat kilat aku terasa menyesal. Walaupun aku jujur dan ikhlas dalam menghamburkannya namun secara tak langsung aku telah memecahkan ‘pekung di dadaku’ kepada Kak Rahmah.

Kini aku rasa Kak Rahmah tahu yang aku ada ‘affair’ dengan bapa mertuaku. Malang sungguh! Aku sendiri telah memecahkan rahsiaku. Nampaknya bukan saja mulutku yang di bawah itu gatal mulutku yang di atas pun gatal juga. Balik nanti aku nak cili mulutku.

“It’s okay Kiah, I too desperately need the same things.. From now on, between us, there’s nothing to hide.” Kak Rahmah berterus-terang.
“Kakak pun haus juga. Kau pun tahu Abang Rosli tu selalu ke outstation tinggalkan kakak keseorangan dan kesunyian di rumah.. Dalam sebulan tidak berapa hari dia berada di rumah. Kakak ni kan masih muda, masih lagi boleh..” Dia berhenti berkata setakat itu.

Dah terang lagi bersuluh. Aku dan bapa mertuaku telah mendengar dan faham maksud Kak Rahmah sejelas-sejelasnya.

“Nampaknya kemungkinan besar bapa mertua ku mendapat durian runtuh lagi,” bisik hati kecil ku.
“Untungnya dia..”
“Okay, dah 11.00 malam ni, jom kita balik…” ajak bapa mertuaku.
“Sampai rumah nanti sudah hampir jam 12.”

Serentak, aku dan Kak Rahmah menyatakan persetujuan kami. Padaku, lebih lekas sampai ke rumah lagi baik. Tahu-tahulah, malam ini ada ‘late-night show’, ceritanya panjang, mungkin sampai ke pagi..

Kak Rahmah bangun dahulu dan lantas berjalan menuju kaunter bayaran untuk menjelaskan bayaran yang dikenakan sepenuhnya. It’s fair kerana dia yang hendak menjamu we all pada malam itu. After all, tak banyak mana dia kena bayar, kami tak mengambil minuman keras dan rokok. Aku tahu dia puas hati dan merasa berbaloi ‘spending every single sen on us’. Aku dapat menjangka yang dalam masa terdekat dia akan memperolehi ‘return’ yang lumayan ke atas ‘investment’ nya.

Selepas itu, kami mengorak langkah menuju kereta yang akan membawa kami pulang ke rumah. Sampai di kereta, kali ini aku beralah. Aku suruh Kak Rahmah duduk di hadapan. Dia tidak menolak desakan aku. Mungkin aku telah menyorongkan bantal kepada orang yang mengantuk.

“Mana-mana you suruh duduk, I duduk, Kiah. Kalau you hendak I duduk atas pangku bapak mertua you yang handsome ini pun boleh, apa salahnya..” kata Kak Rahmah sambil membuka pintu dan membongkok masuk mengambil tempat duduknya.

Aku juga masuk duduk di belakang. Bapa mertuaku telah masuk duduk lebih awal sedikit daripada kami. Ketawa besar dia mendengar kata-kata Kak Rahmah. Dia seolah-olah sudah mendapat ‘Bank Guarantee’ yang diperlukan untuk meneroka bidang perniagaan yang baru nampaknya. Tuah ayam jantan letak di tajinya, tuah si jantan biang dalam kereta ini letak di kepala batangnya yang besar panjang itu..

Sepanjang perjalanan, kami bergurau senda, usik mengusik antara satu dengan lain. Sungguh harmoni dan ceria sekali suasana dalam kereta yang sedang meluncur laju meninggalkan pusat bandar yang masih kelihatan sibuk dan hiruk-pikuk.

Yang seronoknya, ada satu ketika Radio ‘Era’ memainkan lagu ‘Madu Tiga’ nyanyian arwah P.Ramlee. Bapa mertuaku turut menyanyi, macam orang muda gelagatnya. Dia menoleh ke arah Kak Rahmah dan aku sambil tersenyum dan ikut menyanyi, “Hai, senangnya dalam hati, kalau beristeri dua, seperti dunia hai ana yang punya..” Malangnya dia tak taku senikata seterusnya.

Dalam pada itu aku sempat memerhatikan tangan kanan Kak Rahmah sudah melekap di atas paha kiri bapa mertuaku. Sudah melakukan kerja raba-meraba dan cubit-mencubit halus.

“Tak lama lagi pasti tangan Kak Rahmah akan meraba-raba dan mengurut-ngurut batang bapa mertuaku,” berkata-kata hati ku.

Betul juga jangkaan ku. Baru separuh perjalanan, batang konek dalam seluar bapa mertuaku telah dibelai dan menerima habuannya. Pasti sudah mencanak naik kena raba dan urut Kak Rahmah. Yang anehnya, aku tidak rasa cemburu dan marah bahkan mula seronok dan naik nafsu juga melihat apa yang berlaku di depan mataku. I truly enjoyed what I have seen.

Kami bertiga tidak bercakap-cakap lagi. Hanya suara radio yang perlahan berkumandang dalam kereta yang bergerak semakin laju dan sempurna kerana tidak ada banyak kereta lagi bergerak di jalan raya. Tiada lagi traffic jam ketika itu. Akan cepat sampai ke rumah.

Bapa mertuaku sudah resah duduknya. Dia sudah merengek-rengek dan bersiut-siut kesedapan. Kak Rahmah mencondongkan badannya ke arah bapa mertuaku untuk mendekatkan dan memudahkan lagi proses tangannya meraba dan mengurut batang bapa mertuaku.

Terbeliak mataku bila terlihat secepat kilat tangan kiri bapa mertuaku menyelinap masuk ke dalam blouse Kak Rahmah dari sebelah atas yang terdedah besar itu. Jelas kelihatan tangan bapa mertuaku meraba-raba dan meramas-ramas tetek kanan Kak Rahmah. Pasti putingnya juga kena picit dan gentel. Pasti. Menyusul, jelas kedengaran zip seluar bapa mertuaku ditarik oleh Kak Rahmah. Agaknya Kak Rahmah ingin mengeluarkan batang bapa mertuaku dari seluar dalamnya. Aku agak aja..

“Aduuh, uh, uuhh, besar, panjang dan kerasnya batang Bang Man ni,” keluh Kak Rahmah.

Eh eh, sekejapan dah pandai pula Kak Rahmah yang gatal ini memanggil bapa mertuaku ‘Bang Man’. Siapa yang mengajar dan menyuruhnya?

“Please, don’t take it out now, just leave it right there, okay?” bentak bapa mertuaku.
“Tak mengapa, Mah cuma nak raba-raba, pegang-pegang dan urut-urut aja, tak boleh ke?” Kak Rahmah mengeluh semacam sedikit hampa.

Pada mereka berdua, aku seolah-olah sudah tiada lagi dalam kereta itu. ‘My presence was not felt at all’. Mereka tiada perasaan segan silu lagi. Mereka sudah khayal dibuai nafsu yang sudah naik memuncak. Kedua-duanya sudah merengus dan bersiut-siut menahankan kesedapan dan keghairahan raba-meraba, urut-mengurut dan ramas-meramas.

Kak Rahmah ternyata lebih gatal daripada bapa mertuaku, lebih miang daripada bapa mertuaku, lebih mengenyam daripada aku, dan lebih jalang daripada kami berdua.

Peliknya, aku di belakang pun tidak duduk diam. Nafsuku juga sudah naik. Tanpa disedari tangan kananku telah meraba-raba dan meramas-ramas buah dada kanan ku sendiri. Manakala tangan kiri ku sudah meraba-raba dan menepuk-nepuk tundun dan cipapku. Aku juga bersiut-siut menahankan kesedapan. Tetekku sudah menegang, cipapku sudah berdenyut-denyut gatal. Nasib baik aku tidak membuka zip jeans aku.

Mujurlah belum sempat kami bertiga melakukan apa-apa yang lebih ‘s exciting’, kereta yang dinaikki telah sampai dan berhenti di pintu pagar rumahku dengan selamatnya meskipun ‘driver’nya memandu dalam keadaan yang membimbangkan. Maklumlah banyak masa memegang ‘steering’ sebelah tangan saja.

Sambil kami membuka pintu kereta untuk keluar, aku mempersilakan Kak Rahmah masuk ke dalam rumahku.

“Marilah masuk ke rumah I dulu Kak Rahmah. Masih awal lagi untuk balik tidur. Bukan ada siapa kat rumah you tu. Lagipun you bilang semalam ingin benar hendak duduk-duduk minum, berborak-borak sambil menonton TV bersama I dan Bang Man di rumah I. Marilah..”

Aku menyindirnya memanggil bapa mertuaku Bang Man semasa sedang berkhayal buat kerja tak senonoh dalam kereta sebentar tadi. Dia sedar aku mengusiknya. Sebagai seorang yang ‘sporting’ dia hanya tersenyum lebar. Tidak ada tanda-tanda dia berkecil hati walau sedikit pun.

“Okaylah Kiah, you punya fasal, tak diajak pun I masuk juga… tapi tak boleh lama-lama tau.”
“Kerana I ke.. Atau kerana Bang Man ni,” aku terus mengusiknya lagi sambil mengarahkan muncung mulutku ke arah bapa mertuaku.

Lantas bapa mertuaku yang tersipu-sipu (malu sedikit konon!) mencelah sebelum Kak Rahmah sempat membalas usikanku, “Jom masuk Mah. The night is still young. Mari kita rehat-rehatkan perut kita yang kekenyangan ni. I pun ada bawa DVD cerita yang menarik. Kalau sudi jom kita tonton bersama-sama, marilah masuk.”

Hai, entahlah.. Siapa yang kena jerat dan siapa yang betul-betul dapat ‘masuk’ malam ni nanti sudah terbayang-bayang di kepalaku. Harapanku, jangan aku tak berpeluang dan menggigit jari saja pada malam ini sudahlah..

Kami melangkah masuk, tutup pintu rumah rapat-rapat, dan terus menuju ke ruang tamu. Tak payah disuruh aku lantas ‘meromantikkan’ suasana di ruang tamu. Aku ‘on’kan TV dan air-cond. Aku suruh Kak Rahmah duduk di kerusi ‘double’ bersama bapa mertuaku manakala aku duduk di kerusi ‘single’ bersebelahan dengan bapa mertuaku kira-kira satu meter setengah jaraknya. Semuanya mengadap ke TV.

“Buka TV3 Kiah, bapak nak tengok ‘Nightline’ sekejap, kok kok ada berita penting terkini,” pinta bapa mertuaku.

Aku terus bangun untuk menunaikan kemahuannya. Ikut cakap Boss, selamat! Belum sampai lima minit, aku bangun meminta izin untuk ke dapur.

“I ke belakang sekejap, buatkan you all kopi O, okay?” Bapa mertuaku mengangguk-ngangguk saja tanda bersetuju.
“I nak ke rest room sekejap Kiah, show me please.” Kak Rahmah juga ikut bangun.
“Come, I’ll show the rest room.”

Sama-sama kami bergerak meninggalkan bapa mertuaku menikmati rancangan ‘Nightline’ sendirian. Tak mungkin dia nak ke bilik air sekarang kerana semasa berhenti mengambil minyak di petrol station sebentar tadi dia dah sempat melakukannya. Semasa aku masih sibuk menyediakan minuman dan sedikit juadah ringan, aku dapat mendengar bunyi pintu bilik air ditutup oleh Kak Rahmah. Ternyata dia telah keluar dan bergerak kembali ke ruang tamu untuk menemani ‘Bang Man’ nya..

Tak sampai 20 minit, kopi O, beberapa keping biskut lemak dan 10 biji pisang emas telah berada di atas meja kecil di hadapan kerusi kami duduk.

“Jemput minum bapak, Kak Rahmah…”

Dengan serentak kedua-dua mereka mengucapkan terima kasih kepadaku. Bapa mertuaku yang terlebih dahulu mengangkat cawan untuk meneguk kopi O yang masih ‘berasap’ tu. Manakala Kak Rahmah bermula dengan memakan pisang.

“Kalau ada peluang, malam ini kau akan dapat makan pisang yang lebih besar dan enak, Kak Rahmah… jangan sampai kau tercekik nanti sudahlah…” tak semena-mena terbit kata-kata kotor di kepalaku. Entahlah..

12.30 tengah malam, ‘Nightline’ selesai. Tidak ada berita penting nampaknya malam itu. Hanyalah berita dan gambar-gambar Perdana Menteri buka itu, Timbalan Perdana Menteri buka pusat itu, dan Menteri-Menteri buka kain-kain itu dan ini untuk merasmikan pelbagai program dan projek. Biasalah tu.. Amalan demokrasi tulen!!

“Sekarang mari kita tengok DVD yang I bawa ni,” pelawa bapa mertuaku kepada kami sambil mengeluarkan beberapa buah DVD daripada beg ‘James Bond’ nya. Tengok ‘cover’ menarik filem-filem ini.

Tanpa menunggu response daripada kami, dia terus bangun dan menggodokkan sekeping DVD ke dalam ‘player’ yang secara automatik memulakan ‘play’.

Aku dan Kak Rahmah tersipu-sipu sekejap demi terpandang filem yang ditayangkan adalah ‘blue film’ rupanya. Aku rasa filem itu agak telah lama juga, tetapi gambarnya masih cantik dan terang, lakonan John Holmes, John Leslie dan lain-lain nama yang tak sempat aku baca. Manakala para pelakon wanitanya termasuklah Candy Samples, Seka, Barbara Dare dan lain-lain. Memang hebat-hebat para pelakon yang membintangi filem ini. Tak sempat pula aku membaca judul ceritanya. Ah, tak kisahlah, kalau filem kotor macam ni, apa cerita pun sama aja, lain tak ada, dari awal hingga akhir, jantan tutuh betina, betina tutuh jantan, dan ada kalanya betina bantai betina. Itu saja. Bukannya ada cerita sangat..

Seperti kebanyakan filem xx, filem ini juga terus bermula dengan menayangkan babak sex, tak ada cerita, terus dipertontonkan aksi 69 John Holmes dengan Candy Samples. Si jantan menjilat cipapk manakala si betina menjilat, menghisap dan mengocok-ngocok kepala batang. Tak henti-henti mereka bersiut-siut dan mengerang-ngerang, yang si betina lebih kuat ‘jeritan’ sedapnya. Biasalah tu..

Sambil berdeuuh berdeaah dengan kuat, jelas kedengaran Candy Samples mendesak, “Suck me, suck me.. Harder, harder, eat my cunt.. Eat my pussy… you dirty bastard!!” John Holmes tidak bersuara sangat, sibuk menjilat dan menyonyot cipap Candy Samples. Dalam filem-filem kotor seperti ini, memang biasa kita lihat ‘hero-heronya’ lebih banyak aksi daripada bercakap. Mereka biasanya kurang bercakap, sibuk, bertungkus lumus buat kerja.

Hebat, hebat, macam singa lapar John Holmes dan Candy Samples. ‘Aset’ kedua-dua pelakon ini uuhh.. Tak boleh nak cerita. Kalau peminat-peminat ‘xx-rated films’ tak tahu, something wrong somewhere. John Holmes sebenarnya telah mati manakala Candy Samples diberitakan masih hidup tapi tak ‘aktif’ lagi.

Aku yakin penuh, seperti aku, Kak Rahmah pasti sudah geram dan meleleh air liur melihat John Holmes punya batang konek yang amat panjang dan besar itu. Aku juga rasa pasti yang bapa mertuaku sudah mendidih nafsunya melihat betapa tembamnya cipap Candy Samples, betapa besar dan montoknya tetek Candy Samples. Dia mana boleh tengok orang bertetek besar. Bukankah tetek besar menjadi idaman dan kegeramannya? Isterinya dulu tahu, aku pun telah tahu, tak tahu berapa ramai lagi yang tahu akan ‘kegilaannya’ itu. Rasa-rasanya Kak Rahmah pun akan tahu juga tidak berapa lama lagi.

Selepas jilat-menjilat dan hisap-menghisap dengan ber 69, ditayangkan pula John Holmes dan Candy Samples melakukan ‘fucking doggy-style’ atas kusyen panjang. Babak ini jauh lebih hebat daripada babak 69 tadi. Jauh lebih mengghairahkan walaupun aku tak nampak langsung kepala batang John Holmes masuk habis ke dalam cipap Candy Samples. Itupun, bukannya setakat melenguh dan mengerang bunyi suara Candy Samples bahkan telah sampai ke tahap ‘terpekik terlolong’. Entah ya entah tidak, tak tahulah.. Lakonanlah katakan. Anyway, we’re forced to believe it, right?

Sekonyong-konyong, aku mula terbayang-bayangkan batang besar panjang bapa mertuaku membedal cipap dan pukiku dari belakang. Di kaca TV tu aku nampak seolah-olah yang sedang menonggeng dengan tetek besar terbuai-buai itu adalah aku manakala yang sedang beria-ia mengepam cipap dengan batang besar panjang itu adalah bapa mertuaku. A very, very dirty imagination.

Aku nampak Kak Rahmah juga semakin resah gelisah duduknya. Midinya sudah terselak dan naik terangkat ke atas, sudah jauh melepasi lututnya. Hampir 40 peratus pahanya yang putih gebu itu sudah kelihatan. Bapa mertuaku yang lebih hampir dengannya aku pasti lagi lebih jelas dapat melihatnya. Sekejap-sekejap Kak Rahmah membetulkan kedudukan blousenya. Pada pandanganku, buah dadanya semakin terdedah. Keadaan midinya tidak dihiraukan.

Aku memecah kesunyian yang telah berlaku kira-kira 25 minit.

“Are you okay, Kak Rahmah, seronok ke? Senyap aja, khusyuk nampak…” aku mengusiknya.
“It’s okay with me, seronok juga… tapi air-cond ni I rasa macam tak cukup sejuk lah…” dia menyampuk.
“Kalau dapat sejukkan sikit lagi, boleh tak?”

Ehem, aku tahu Kak Rahmah sudah ‘panas’. Lantas aku bangun mengambil ‘remote control’ air-cond dan menurunkan suhunya daripada 19 kepada 16 drj C. Bapa mertuaku aku nampak tersenyum simpul saja. Dia pun tahu Kak Rahmah sudah ‘hot’.

Sampai saja ke babak ‘close-up’ di mana batang John Holmes jelas nampak mengepam hebat cipap Candy Samples yang berada di bawah mengangkangkan pukinya selebar-lebarnya, manakala kedua-dua kakinya dilipat dan disangkak habis oleh John Holmes hingga lututnya hampir-hampir mencecah buah dadanya yang menggunung itu, bapa mertuaku bergegas bangun mendapatkan Kak Rahmah. Dia tak boleh tahan lagi agaknya. It’s already time for him to make a move..

Dia terus memeluk Kak Rahmah, mendirikannya. Mulutnya sertamerta menangkap dan mengomol mulut Kak Rahmah. Jelas kelihatan mulut mereka melekat, bertaut habis. Kak Rahmah langsung tidak cuba menolak bapa mertuaku. Masakan dia nak berbuat demikian. Dia telah ‘gatal dan miang’ sejak di Restaurant Flaminggo tadi. Di situ lagi tadi dia telah terus-terang ‘declare’ di hadapan aku dan bapa mertuaku yang dia ‘kehausan’. Dalam kereta tadipun dia dah ‘demonstrate’ kehausan dan kelaparannya, sedikit pun tiada segan silu.

Kalau masuk saja ke rumahku tadi bapa mertuaku terus peluk dan cium dia, aku pasti dia takkan menolaknya, tak perlu bermukaddimahkan filem ‘hardcore’. Terang, seperti yang biasa aku sebutkan, bapa mertuaku penyabar orangnya, tidak gopoh gapah. Cool and steady. Dia cekap menunggu masa yang paling sesuai ‘to strike’. Dia sudah tahu ‘tak lari gunung dikejar’, hilang blouse dan bra nampaklah dia. Eh, eh, dah melalut aku ni.

Sebaik saja mulut bapa mertuaku terlepas daripada mulutnya, Kak Rahmah merengek memanggil aku, “Come on Kiah, come and join us, what are you waiting for man..” Amboi, macam slang betina ‘Mat Salleh’. Dia tidak tamak, mungkin dia tahu kalau dia makan seorang dia akan tercekik nanti..

Memegang kata-katanya di restaurant tadi ‘between us, there’s nothing more to hide’, bungkas aku bangunan menutup TV dan DVD Player dan terus mendapatkan mereka. Mana boleh jadi. Takkan aku nak jadi penonton saja. Apa nak ditunggu lagi, dan apa nak disegankan lagi.

Dengan spontan bapa mertuaku melepaskan pelukannya terhadap Kak Rahmah. Kedua-dua tangannya kini dengan erat dan rakus memeluk pinggangku. Tidak buang masa lagi mulutku menangkap mulut bapa mertuaku. Sudah terbalik. Kalau sebentar tadi mulut bapa mertuaku yang menangkap mulut Kak Rahmah. Begitulah miangnya Kiah bini Azman ini.

Begitulah jalangnya Kiah menantu Pak Man ini. Rahmah bini Rosli pun apa kurang gatalnya, nampak sah bukan main miang cipapnya. Tengok gayanya memang dia lebih biang daripada aku pada ketika itu. Tengok caranya memang sungguh dia lapar dan haus, bukan sengaja dibuat-buat.

Selepas itu berlakulah giliran peluk-memeluk dan cium-mencium. Selepas aku, Kak Rahmah yang dapat. Selepas Kak Rahmah, aku pula yang terima habuan. Begitulah seterusnya berlaku. Cukup adil. Rasanya, tak ada siapa dapat lebih, tak ada siapa dapat kurang. Dalam mulutku, ada air liur bapa mertuaku dan Kak Rahmah. Dalam mulut Kak Rahmah, ada air liurku dan bapa mertuaku. Dalam mulut ‘Pak Man’, ada air liur ‘Si Kiah’ dan ‘Si Mah’. Seronoknya kalau sama-sama ‘sporting’ dan ‘understanding’. Ketiga-tiga kami sama-sama merengek-rengek mengerang-ngerang kesedapan.

Kak Rahmah dan aku berselang-seli menjilat dan menyonyot leher dan tengkuk bapa mertuaku. Bila aku ke mulut, Kak Rahmah ke leher. Bila Kak Rahmah ke mulut, aku pula ke leher. Yang teruknya bapa mertuaku, mulutnya kena pindah-randah, dari semulut ke semulut. Tak betul-betul hancur lebur muncung dan lidahnya pada kali ini. Tak mungkin… bapa mertuaku bukan calang-calang jantan.

Apapun, buah dada Kak Rahmah yang kena raba dan ramas dahulu. Tidak menghairankan. Bapa mertuaku sudah geramkannya sejak nak bertolak pergi dinner tadi. Aku tak berkecil hati. Bahkan aku, tanpa disuruh, menolong membukakan blouse dan bra Kak Rahmah untuk membogelkan bahagian atas tubuhnya. Aku mahu biar cepat-cepat bapa mertuaku dapat melihat saiz dan bentuk buah dadanya. Aku ingin menyaksikan biar lekas bapa mertuaku dapat menikmati dan mengerjakan tetek Kak Rahmah segeram-segeramnya, semahu-mahunya. Tidak dinafikan, akupun teringin juga nak melihatnya, nak cuba-cuba bandingkan dengan saiz dan bentuk buah dadaku. Saja nak tahu dan nak tengok, bukannya nak challenge.

Tidak ku sangka, walaupun tetek Kak Rahmah kecil sedikit daripada aku punya ia masih padat berisi, montok dan tegang, masih belum luntur. Steady lagi. Memang pandai dia menjaganya. Macam barang belum berapa kena pakai sangat. Patutlah dia selalu berani memakai baju low-cut, memang dia benar-benar ada aset yang mampu ditunjukkannya dan boleh dibanggakan.

Bersiut-siut dan terangkat-angkat kedua-dua kaki Kak Rahmah menahankan kenikmatan dan kesedapan teteknya dilumat oleh bapa mertuaku. Dengan penuh ghairah aku memerhatikan kedua-dua belah tetek Kak Rahmah macam minta nyawa dikerjakan oleh bapa mertuaku. Yang sebelah kiri kena picit dan ramas, manakala yang sebelah kanan teruk kena hisap dan nyonyot. Ketika inilah Kak Rahmah mula bersuara kemaruk.

“Uuh, uuhh, uuh, sedapnya Bang, sedaapnya Bang Man, sedaapnyaa.. Hisap tetek Mah, Baanng.. Ramas tetek Mah, Baanngg.. Kuat sikit Baanngg..! Dah lama Mah tak kena ramas macam ni… dah lama tetek Mah tak kena hisaap macam ni.. Err, err..” Mencungap-cungap nafas Kak Rahmah mengeluarkan kata-katanya.

Seperti aku, bila nafsu dah memuncak aku panggil bapa mertuaku ‘Bang Man’. Panggilan ini sememangnya lebih sesuai. Mana rupa, mana manja, dan mana seksinya kalau kata begini: “Ramas bapak (Pak Man), jilat bapak (Pak Man), pam kuat lagi bapak (Pak Man)”.

Lagipun dengan memanggilnya ‘Bang Man’, tentu dia rasa lebih seronok, lebih bersemangat dan lebih terangsang nafsunya. Tak gitu?

Melihatkan gelagat Kak Rahmah, aku cepat-cepat ‘volunteer’ lagi melucutkan midinya. Mudah betul midinya melurut ke bawah. Sekarang pada badan Kak Rahmah hanyalah tinggal seluar dalam nipis berwarna coklat. Itupun tak lama, sekejap aja. Dengan agak kasar, aku rentap dan lurutkan ke bawah seluar dalamnya pula. Kak Rahmah mengangkat kakinya dan menyepak sendiri midi dan seluar dalamnya yang sudah terlucut habis daripada kakinya. Nah kau, dah telanjang bulat Kak Rahmah aku kerjakan. Tiada seurat benang pun melekat pada badannya yang montel, putih melepak itu. Dia tak terkata apa-apa, sudah menyerah aja nampaknya. Betina gatal. Betina miang.

Aku membongkok untuk meninjau rupa bentuk cipap Kak Rahmah. Dia sedar aku sedang meninjau-ninjau cipapnya, lantas dia kangkangkan kakinya lebar sedikit. Uh, uuhh, tinggi juga tundunnya. Tembam juga cipap dan pukinya. Bulu cipapnya pun tidak seberapa lebat. Bertrimlah..

“Boleh tahan juga cipap dan puki you, ya Kak Rahmah, malam ini tentu habis kena jilat, tentu teruk kena pam…” aku memberitahunya semacam geram. Dia tidak besuara, hanya menguatkan rengekan dan erangannya.

Secepat kilat juga tangan kiri bapa mertuaku meraba dan melekap kat cipap Kak Rahmah. Jari-jarinya menari-nari, menyusur-nyusur dan mengorek-ngorek pada alur cipap dan dubur Kak Rahmah. Biji kelentitnya pun aku rasa pasti sudah kena korek. Lagi kuat Kak Rahmah bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan dan kegelian. Sudah sampai ke tahap mengelitik dan terjerit-jerit. Kedua-dua tangannya memaut kuat tengkuk bapa mertuaku.

“Aduuh Bang Man, aduuh Kiah.. Mah tak boleh tahan lama macam ini.. Sedapnya Baanng, Sedapnya Kiaah. Gatalnya cipap Maah, mengenyamnya cipap Maah, Baanng, Kiaah..” Sudah merapu-rapu ungkapan kata-katanya. Bapa mertuaku memang cekap mengorek..

Bapa mertuaku cepat-cepat tukar selera. Dia berhenti mengerjakan Kak Rahmah. Dia tak mahu Kak Rahmah mencapai klimaksnya. Giliran aku pula dijadikan sasarannya. Mulut kami bertaut semula. Berperang hebat. Tangan kanannya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kiriku yang masih dalam sampulnya. Sambil meramas, ditolak-tolak dan diampu-ampunyanya tetek aku ke atas untuk menjadikannya lebih terbonjol macam mengelonta-ngelonta hendak terkeluar. Mak oii, sedapnya!! Tangan kirinya memaut erat pinggangku sebelah kanan. Sekali-sekala turun ke bawah menggoris-goris dan mencecal-cecal alur duburku sebelah belakang.

Bapa mertuaku melepaskan mulutku lantas mengerjakan leher dan tengkukku. Aku terasa seronok betul mendapat gigitan-gigitan halus. Bila aku terasa gigitan-gigitannya bertambah ganas, aku cepat-cepat berbisik di telinganya, “Jangan gigit kuat-kuat, nanti Azman balik kesan ‘love bite’ ada lagi, susah kita, pecah tembelang..”

Dia berhenti menggigit, hanya menjilat-jilat dan menyonyot-nyonyot ke atas ke bawah. Cuping dan belakang telingaku pun habis dijilatnya. Adoii, sedap dan gelinya aku.. Mencanak naik nafsuku diperlakukan begini.

Kini giliran Kak Rahmah pula bertugas membogelkan aku. Terbalik caranya. Mula-mula jeans aku ditanggal dan dilurutkannya ke bawah. Lepas itu seluar dalamku. Belum berapa jejak lagi seluar dalamku ke atas carpet, tangan kanan bapa mertuaku sudah meninggalkan tetekku, terus pergi melekap pada bontot (pantat) ku yang tonggek. Begitu juga dengan tangan kirinya. Dia menarik pinggangku untuk merapatkan kelengkangku bertaut pada kelengkangnya. Uuh, uuhh, batangnya yang masih dalam seluar tu sudah mengeras dan naik mencanak, menusuk-nusuk tundun dan pukiku. Seperti Kak Rahmah, aku juga menyepak jeans dan seluar dalamku sebaik saja habis terlucut daripada kakiku.

Dengan cepat Kak Rahmah menanggalkan blouse ku pula, aku memberikan bantuan untuk mempercepatkan proses bogel-membogelkan aku ini. Biar sama-sama telanjang bulat. Adil. Bra ku masih melekap di dadaku lagi, Kak Rahmah sudah mengeluh.

“Amboi, amboi… besarnya tetek you Kiah, berisi betul..”

Tangan kanannya mengambil kesempatan mengeluarkan tetek kananku daripada sampulnya. Diramas-ramas, dipicit-picitnya tetekku. Putingnya pun digentel-gentel. Lembut tangan dan jari-jarinya. Nampak benar dia pun geramkan tetekku.

“Sudahlah tetek besar, putingnya pun kus semangat..! Kalau macam ni, tak habis makan Azman dan Bang Man kita ni.. Tak habis makan.. Salin tak tumpah macam tetek Candy Samples tadi..”

Aku tak dapat menjawab kata-kata Kak Rahmah kerana mulutku sudah kembali disumbat dan dijolok-jolok oleh lidah bapa mertuaku. Aku hanya mampu merengek-rengek dan mengerang-mengerang kuat. Itulah kali pertama aku experienced dua manusia mengerjakan aku serentak. Itu baru seorang lelaki seorang perempuan. Kalau dua-dua lelaki, hai.. Entah bagaimana jadinya.. Mungkin kucing jantan aku pun cabut lari takut melihat dan mendengar aku mengerang dan terjerit kesedapan.

Bapa mertuaku dan Kak Rahmah saling bekerjasama menanggalkan bra ku. Puuh, lega rasanya buah dadaku yang sudah keras magang itu sebaik saja ia bebas daripada belengu dan mendapat ruang keselesaan sewajarnya. Kak Rahmah melemparkan saja bra ku ke atas kerusi kusyen di mana dia dan bapa mertuaku duduk semasa menonton TV tadi. Kalau dibalingkannya jauh-jauh pun aku rasa tidak menimbulkan kemarahanku.

Kak Rahmah kembali meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Manakala tangan kanan bapa mertuaku meninggalkan belakangku dan terus meramas dan mengampu-ngampu tetek kiriku. Bagi nak gila aku menahankan kesedapan, kelazatan dan kegelian yang diberikan oleh kucing jantan biang dan kucing betina gatal itu. Aku rasa kedua-dua kakiku macam dah tak jejak ke carpet.

Kak Rahmah melepaskan tetekku dan terus membuka butang baju bapa mertuaku. Bapa mertuaku response dengan membebaskan kedua-dua tangannya daripada aku untuk memudahkan aku dan Kak Rahmah tolong-menolong menanggalkan bajunya. Sebaik saja bajunya terlucut habis, Kak Rahmah membukakan tali pinggangnya pula sementara aku melepaskan hook dan menarik zip seluarnya. Berhati-hati aku menarik zip kerana tak mahu mengganggu sangat kepala batang yang sudah keras mencodak naik dalam seluar dalam tu. Kemudian aku tarik dan lurutkan ke bawah kaki kanan seluarnya manakala Kak Rahmah tarik dan lurutkan ke bawah kaki kiri seluarnya.

Belum pun habis terlucut seluar bapa mertuaku tangan kiri Kak Rahmah sudah menerkam keris panjang yang masih dibaluti seluar dalam tu. Melekap tangannya pada kepala batang bapa mertuaku yang masih berbalut. Macam tak mahu beri peluang kepada ku.

“Uh, uuh, kerasnya.. Besarnya.. Panjangnya…” dia mengeluh. Belum nampak terdedah dia sudah kata begitu.
“Gatal sungguh bini Abang Rosli ni.. Tak mengapalah… I’ll get my turn soon,” bisik hatiku.
“Beri canlah pada betina miang ni..”

Aku cuba nak melucutkan seluar dalam bapa mertuaku, tetapi tidak berkesempatan kerana dia memegang tanganku lalu menyatakan, “Hold on, let’s go inside the room first. It’s not so comfortable here..”

Sambil mengangguk-ngangguk tanda bersetuju, aku melepaskan pegangan ke atas seluar dalamnya. Kak Rahmah juga dengan serentak melepaskan tangannya daripada batang bapa mertuaku.

“Yalah Kiah, can we go to a better and more suitable place..?” tanyanya.
“Why not,” cepat saja aku menjawab.
“Let’s go to my room then”.

Tak banyak cerita lagi, kedua-dua orang betina bogel dan seorang jantan yang hanya berseluar dalam terlondeh lantas bergerak cepat menuju ke bilik aku untuk meneruskan perjuangan yang sudah semakin sengit. Siapa kalah siapa menang malam itu masih menjadi tanda tanya.. Perjalanan masih jauh, tak tahu jam berapa nanti akan tamat.

Sebaik saja pintu bilikku terbuka, aku memberikan isyarat tangan serta mulut menjemput Kak Rahmah dan Bapak Mertuaku masuk. Lampu dan air-cond aku ‘switch-on’ kan. Lampu sengaja tidak didimkan, biar terang benderang agar nampak semua lurah dan alur, agar kelihatan semua yang di celah-celah dan bulu-bulu setiap orang, dan yang lebih pentingnya biar jelas apa jua aksi dan aktiviti yang dilakukan oleh setiap orang. ‘Let there be nothing to hide’.

Tanpa buang masa, Bapak Mertuaku terus memeluk pinggang Kak Rahmah dengan rakusnya. Spontan Kak Rahmah membalas dengan merangkul tengkuk erat Bapak Mertuaku dengan geram dan bermulalah aksi cium-mencium, ngomol-mengomol dengan hebat dan ghairah sekali lagi, bahkan jauh lebih hebat daripada apa yang aku saksikan semasa di luar, di ruang tamu tadi. Kak Rahmah memang sungguh dahaga. Memang betul-betul dah miang. Macam dah lama benar dia tidak merasa..

Setelah mengomol dan melumat mulut Kak Rahmah kira-kira lima minit, Bapak Mertuaku menggerakkan mulutnya menyusur turun, menyonyot-nyonyot dan menjilat-jilat dagu, leher dan bahagian atas dadanya yang gebu. Akhirnya muncung mulutnya mencapai target yang utama, mencakup dan terus menghisap tetek dan puting tetek kanan Kak Rahmah yang sudah tegang membusut itu. Berdecot-decot bunyinya puting tetek Kak Rahmah kena hisap, tak ubah macam bunyi bayi menghisap tetek ibunya.

Serentak, tangan kiri Bapak Mertuaku menyusur ke atas perlahan-lahan daripada pinggang ke perut dan terus ke dada juga, lantas mengaup-ngaup, mengangkat-ngangkat dan meramas-ramas tetek kanan Kak Rahmah. Puting tetek yang ini juga digentel-gentel dan dipicit-picit dengan lembut. Mana betina tak stim dan mengelinjang bila kedua-dua belah buah dadanya mendapat belaian yang begitu romantik. Kak Rahmah mengerang-ngerang kuat kesedapan. Macam-macam bunyi keluar daripada mulutnya. Kakinya dah macam tak jejak lagi di karpet.

“Sedapnya Bang Man.. Ramas kuat sikit Bang, nyonyot lagi Bang.. lagi, err, err, ermm… uuhh, uuhh,” Kak Rahmah merengek-rengek sambil tangan kanannya memegang pergelangan tangan kiri Bapak Mertuaku seolah-olah membantu menaikkan, mengampu dan memerah tetek kanannya, manakala tangan kirinya menyapu-nyapu ubun dan dahi Bapak Mertuaku, menekan-nekannya seolah-olah meminta dikuatkan lagi hisapan dan nyonyotan terhadap tetek kirinya termasuk putingnya yang sudah tegang.

Puki dan kelengkang Kak Rahmah sudah bertaut melekap pada kelengkang Bapak Mertuaku. Nasib baiklah seluar dalam Bapak Mertuaku masih belum terlucut, masih menjadi batas pemisah dan penghalang, jika tidak pasti cipap Kak Rahmah yang dah gatal mendidih itu berjaya mencakup masuk kepala batangnya. Namun aku perhatikan Kak Rahmah beria-ria benar menggesel-geselkan dan menekan-nekankan cipapnya kepada batang Bapak Mertuaku yang sudah tegang mencodak naik dalam seluar itu. cipap Kak Rahmah bertindak umpama tangan meraba dan mengurut batang Bapak Mertuaku. Mungkin ini juga boleh ditakrifkan sebagai ‘body massage’.

Seketika Bapak Mertuaku melepaskan mulutnya daripada tetek Kak Rahmah.

“Besar dan berisinya tetek you.. Mah, tak habis makan hubby you. Makin kena ramas dan hisap makin menjadi-jadi bonjol dan magangnya. Kalau boleh, Abang hendak selalu dapat main tetek Mah.. Macam ini. Tak dapat lain dapat tetek Mah pun jadilah.. Abang memang suka tetek besar dan montok begini…”

Bapak Mertuaku mengeluarkan kata-kata pujian dengan suara serak-serak ke dalam. Nah, dia sendiri membuka rahasia yang dia memang ‘gila dan geramkan’ tetek besar.

“Boleh Bang Man, apa salahnya.. Tapi kalau main tetek saja Mah tak nak, tak puaslah macam itu…” segera Kak Rahmah menjawab tanpa berselindung langsung. Betina tak tahu malu.
“Habis Mah nak apa..?” Bapak Mertuaku bertanya, pura-pura tak tahu konon.

Masakan dia tidak tahu apa maksud Kak Rahmah sebenarnya. Biasalah tu..! Jantan biang mengada-ngada.

“Takkan Abang tak nak main cipap Mah..?”

Adoi, begitu ‘daring’ sekali Kak Rahmah membalasnya. Kak Rahmah telah memberikannya ‘cek terbuka’ yang telah ditandatangani. Untunglah kucing jantan biang sekor ni. Sambil tersenyum lebar, Bapak Mertuaku memberikan jaminan.

“Takkan Abang tak nak, masakan Abang nak tolak bulan dah jatuh ke riba..”

Dia terus mengerjakan buah dada Kak Rahmah yang dah cukup ranum itu. Aku dah tak tahan lagi memperhatikan aksi dan gelagat Bapak Mertuaku dan Kak Rahmah. Aku perasan dah lama benar aku terbiar menunggu.

“Mana boleh macam ni, takkan nak tunggu pelawaan Kak Rahmah seperti di luar tadi. Tak boleh jadi… tak boleh jadi..” keluh hatiku.

Nafsuku sendiri pun sudah meluap semacam aja.. Betina ini pun dah miang juga. Memang wajar aku beralah untuk menghormati tetamu, tetapi takkan Kak Rahmah seorang saja yang nak puas sedangkan aku melepas. Kalau dia lapar, aku pun lapar juga. Kalau dia haus, aku pun haus juga, bahkan mungkin lebih haus daripadanya.

Lantas aku rentap seluar dalam Bapak Mertuaku, tergesa-gesa menurunkannya hingga ke paras buku lali. Secara spontan Bapak Mertuaku membantu aku melucut habis dan menyepakkan seluar dalamnya melayang pergi ke bawah katil. Uuh, uuhh, serta merta melenting tegak batang Bapak Mertuaku sebaik saja dia dibebaskan daripada sangkarnya. Dah lama benar dia menderita bengkok dalam seluar tadi. Sepatutnya lebih awal lagi dia diberi kesempatan untuk mempamerkan kemantapan dan keperkasaannya.

Belum sempat aku berbuat apa-apa, tangan kanan Kak Rahmah sudah mendahuluiku menyambar, menangkap dan menggenggam kuat batang yang keras tegak mencanak itu. Sertamerta puting tetek Kak Rahmah terlepas daripada mulut Bapak Mertuaku. Dia mengetap-ngetapkan bibirnya dan bersiut-siut menahankan kesedapan dan kegelian yang diberikan oleh tangan Kak Rahmah yang nampaknya expert betul membelai kepala batang lelaki.

“Amboi Bang… mak oii, besarnya batang Abang… panjangnya… uuhh, uuhh, kus semangat.. Kan main keras aah.. Dah macam besi,” galak betul Kak Rahmah memuji-muji kepala batang Bapak Mertuaku.
“Besar, panjang sangat, tak boleh muat cipap Mah macam ni.. Pecah cipap Mah malam ni nanti.. Uuhh, uuhh, batang Abang Rosli taklah besar panjang begini”

Di timang-timangnya batang Bapak Mertuaku. Aku tahu yang Kak Rahmah buat-buat saja kata ‘tak muatlah’ ‘pecahlah’ cipapnya kalau kena batang Bapak Mertuaku. Yang sebenarnya dia sengaja nak ‘tease’ dan beri perangsang dan menaikkan lagi nafsu dan kegeraman Bapak Mertuaku terhadapnya. Aku lebih daripada paham akan muslihatnya. Takkanlah lubang cipapnya yang sudah mengeluarkan dua orang anak itu sempit macam aku punya. Tak mungkin..! Kalau lubang cipap aku yang belum pernah beranak ini boleh menerima, masakan lubang cipapnya tidak boleh.. Tak masuk akal. Sempit sangat ke lubang puki dia?

“Boleh, boleh masuk… jangan bimbang, Mah tengoklah nanti,” jawab Bapak Mertuaku ringkas sambil mengukir senyum sinis dan tunduk ke bawah memperhatikan tangan Kak Rahmah yang sedang menggenggam dan menimang-nimang batangnya.
“Mula-mula mungkin susah dan perit sikit, lepas tu Abang nak cabut pun Mah tak beri nanti. Jika susah nak masuk, Kiah boleh tolong kita..” Bapak Mertuaku memberi jaminan kepada Kak Rahmah sambil mengusik aku.

Aku belum terpikir macam mana aku nak kena tolong masukkan batangku ke dalam lubang cipap Kak Rahmah. Aku turun duduk berlutut di bawah kelengkang Bapak Mertuaku. Aku nampak jelas di hujung batangnya sudah banyak terdapat air gatalnya yang menambah kilatkan lagi kepala yang berwarna putih kemerah-merahan itu. paham apa yang aku mahu lakukan, Kak Rahmah melepaskan genggamannya ke atas batang Bapak Mertuaku untuk meramas-ramas dan menggentel kedua-dua buah pelirnya pula.

Aku tak lepas peluang, cepat-cepat mulutku mencakup kepala batang Bapak Mertuaku. Terangkat kakinya dan melenguh kuat sebaik saja dia terasa mulut dan lidahku mengolom kepala batangnya. Kak Rahmah sedar yang aku telah mula menjamu selera memakan ice-cream yang lazat di bawahnya. Sekali-sekala dia mencuit-cuit dagu dan muncungku seolah-olah memberikan galakan agar aku terus menghisap kepala batang Bapak Mertuaku semahu-mahunya.

“Mah, naik atas dan menonggeng kat tepi katil ni”

Dari bawah aku dapat mendengar kata-kata Bapak Mertuaku memujuk Kak Rahmah supaya naik ke atas katil dan menonggengkan bontotnya. Aku tahu Bapak Mertuaku sudah hendak melahap dan menjilat cipap dan puki Kak Rahmah, bukan hendak mengepamnya. Aku paham benar akan karenah Bapak Mertuaku. Dia takkan mengepam cipap betina sebelum menjilatnya sepuas-puasnya. Dia takkan main cipap sebelum ‘mempermain-mainkan’ biji kelentit si betina. Aku tahu betul kegemarannya.

“Abang nak makan cipap Mah dari bawah.. Bukan selalu boleh dapat peluang makan kuih apam tembam Mah ni,” sambung Bapak Mertuaku lagi.
“Kalau Rosli tak suka makan, beri kat Abang, biar Abang ratah sampai licin..”

Aku tak tahan mendengar kata-kata Bapak Mertuaku, lantas mulutku melepaskan batangnya dan bangun berdiri untuk participate dalam aksi hebat seterusnya.

Kak Rahmah tidak menjawab. Tak perlu baginya membuang masa menjawab. Dengan segera dia melepaskan Bapak Mertuaku, berpusing dan terus merangkak naik ke atas ketil. Sebagaimana yang disuruh, seperti kerbau yang sudah makan ajar, dia menonggengkan bontotnya agak tinggi. Beria-ia benar dia mahu mempamerkan dan mempromosikan cipapnya. Kedua-dua tangannya berteleku dengan kemas atas bantal. Kelengkangnya dikangkangkan sehingga Bapak Mertuaku dan aku jelas sekali dapat memperhatikan bentuk kelengkang, cipapnya, dan apa jua benda yang ada di sekitarnya.

Aduuh, tembam juga cipap Kak Rahmah. Tak kalah dia dibandingkan dengan aku punya, cuma bulunya lebat sedikit daripada bulu aku. Ternyata aset istimewa yang ada pada cipap Kak Rahmah ialah biji kelentitnya yang besar tersembul macam nak terkeluar, memang jauh lebih besar daripada aku punya. Aku yang perempuan ni pun geram dan ghairah melihat puki, cipap dan kelentit Kak Rahmah yang tersembam, terpampang dan tertayang-tayang itu, inikan pula Bapak Mertuaku, tentu lebih lagi geramnya. Orang jantanlah katakan.. Lagi satu benda yang nyata kelihatan ialah sebiji tahi lalat tumbuh di alur antara lubang cipap dan lubang duburnya. Agak aku tahi lalat ini jenis yang boleh membesar.

Aku memegang dan memicit-micit ponggong kiri Kak Rahmah. Dia menoleh, memandang aku dan Bapak Mertuaku dengan senyum manis, senyum melirik yang berhajatkan sesuatu. Jelas dia sudah bersiap sedia mahukan Bapak Mertuaku mula meratah cipapnya. Macam dah lama benar cipapnya gian tidak kena jilat. Entah entah Rosli tidak pernah jilat cipap bininya ini. Ada lelaki yang macam itu, kotor kononnya. Bodoh nak mampus..

“Come on Bang Man.. Get the job done, please.. Hurry..” Kak Rahmah merayu-merayu.
“Eat my cunt.. Eat my pussy now.. Eer.. Eerr, eat me..”

Ternyata dia tak mahu menunggu lama lagi, lubang cipapnya dah miang benar.

“Buka kelengkang besar sikit lagi Kak, kasi Bang Man senang jilat cipap Kakak,” aku mendesaknya.

Dia menurut saja. After all, it’s for her own benefit too. Lagi jelas aku dapat melihat lubang cipap Kak Rahmah sudah ternganga-nganga dan terkemut-kemut macam mulut anak burung menunggu-nunggu dan meminta-minta makanan yang berada di muncung ibunya. Sudah banyak terdapat air gatal di keliling lubang cipapnya.

Tak berlengah lagi Bapak Mertuaku, sambil tangan kanannya memegang ponggong kanan Kak Rahmah, membongkok dan menyusupkan kepalanya masuk bawah kelengkang Kak Rahmah, menjulurkan lidahnya dan terus menumuskan muncung mulutnya pada alur cipap Kak Rahmah yang merekah. Kak Rahmah tersentak dan terangkat bontotnya, dan terus mengerang kesedapan sebaik saja lidah Bapak Mertuaku mencecal-cecal dan menikam-nikam bibir cipapnya dan seterusnya bahagian dalam lubang cipapnya.

“Aah, aahh, aargh.. Sedapnya Bang Man.. Sedaap, Sedaapnya Kiah.. Eerr.”

Mendengarkan rengekan kuat Kak Rahmah, Bapak Mertuaku melahap cipapnya dengan lebih rakus lagi. Ligat tarian muncung dan lidahnya pada lubang cipap Kak Rahmah. Memanglah Bapak Mertuaku ini ‘expert’ betul menjilat cipap betina. Kalau betina tak mengelinjang kesedapan kena jilatannya tak tahulah aku.. Aku bercakap melalui pengalaman yang aku telah tempuh. Aku telah merasakan apa yang sedang dirasakan oleh Kak Rahmah ketika itu. Aku dah tahu.

Pada pandanganku, cipap aku pun dulu Bapak Mertuaku tak jilat sehebat dan bertenaga macam ini. Berjijis-jijis dan meleleh-leleh air liurnya yang bercampur air gatal Kak Rahmah jatuh ke atas tilam. Betul-betul geram Bapak Mertuaku terhadap cipap Kak Rahmah. Mengapalah agaknya… aku rasa mungkin kerana biji kelentit besar yang tersembul nak keluar itu yang menggeramkannya. Mungkin inilah kali pertama Bapak Mertuaku dapat menjilat biji kelentit paling besar yang pernah dijumpainya.

Nafsuku juga membuak-buak naik kerana inilah kali pertama aku betul-betul dapat memperhatikan dari dekat dan jelas macam mana rupanya mulut dan lidah orang jantan menjilat cipap dan biji kelentit orang betina. Uuh, jauh lebih exciting daripada babak ‘close-up’yang dapat ditonton dalam blue film. Bapak Mertuaku betul-betul buat demonstrasi, beri aku peluang menengok aksi yang sungguh mengghairahkan. Tidak semena-mena timbul pula keinginanku hendak menjilat cipap dan kelentit Kak Rahmah seperti yang dilakukan oleh Bapak Mertuaku. Setan betul. Tak mahulah aku jadi ‘lesbian’.

“Sedap tak Kak..? Pandai tak Bang Man jilat cipap kakak..? Ada macam Bang Rosli jilat kakak tak..?”

Untuk melayan nafsuku, aku bertanya Kak Rahmah sebagai wakil kepada Bapak Mertuaku yang sedang sibuk kat bawah kelengkang Kak Rahmah tu. Aku tahu jawapan sebenarnya, tapi sengaja nak ‘tease’ dia untuk melonjakkan lagi nafsunya, nafsu Bapak Mertuaku dan nafsuku sekali.

“Sedaappnya Kiah, Bang Man you ni pandai jilat cipap….. Eerr, err, urghh.. Aduuh seedaapnya Kiah.. cipap kakak tak pernah kena jilat macam ni.. Jilat Bang, jilat.. Dalam-dalam Bang, jilat cipap Mah dalam-dalam lagi Bang.. Jilat biji kelentit Mah.. Baangg.”

Kak Rahmah merengek-rengek dan merapu-rapu meleret-leret, sambil bontotnya terangkat-angkat dan mengindang-ngindang. Aku dapat mengagak yang Abang Rosli tidak dapat melakukan sebagaimana yang dibuat oleh Bapak Mertuaku. Serupalah dengan Azman, suamiku.

Tanpa menunggu signal daripada Bapak Mertuaku, sekali lagi aku turun dan berlutut di bawah kelengkangnya. Tangan kananku dengan rakusnya memegang batang koneknya. Aku jelirkan lidahku dan hujungnya yang tajam mula mencecal-cecal dan menjilat-jilat hujung kepala batangnya. Nakal, aku cucuk-cucuk dan godeh-godehkan hujung lidahku ke dalam lubang kencingnya. Terjerit suara Bapak Mertuaku menahankan kegelian. Aku sudah tahu orang jantan sungguh tak tahan geli bila lubang kencingnya ditikam dek hujung lidah betina.

Kemudian, sedikit demi sedikit mulutku mengolom batang yang keras mencanak itu. Aku cuba memasukkannya seberapa dalam yang boleh, namun seperti dulu hanya separuh yang mampu aku lahap, itu pun aku rasa dah santak ke tekakku, sudah macam tak bernafas aku dibuatnya. Sementara itu, tangan kiriku sibuk memulas, meramas dan menggentel-gentel kedua-dua buah pelir yang besar dan tergantung-gantung itu. Sekali-sekala aku tegangkan kulit yang menyalutinya.. Berkilat-kilat..! Geramnya aku pada batang dan buah pelir Bapak Mertuaku. Semakin kuat bunyinya geruh Bapak Mertuaku di bawah kelengkang Kak Rahmah.

“Aargh.. Sedaapnya Kiah, dalam-dalam Kiah, hisap dalam-dalam lagi Kiah.. Suck my cock harder… uuh, uuhh, harder… please!” rayu Bapak Mertuaku sambil tangan kirinya menekan-nekan kepalaku, menumus-numuskan lagi mulut dan mukaku pada kelengkangnya. Bulu-bulu di pangkal batang dan di tundunnya menikam-nikam bibir dan hidungku. Pastinya dia telah melepaskan cipap Kak Rahmah buat seketika daripada mulutnya untuk berkata-kata kepadaku.

Suaranya hilang sebaik sahaja habis menyebut perkataan ‘please’. Aku tahu dia sudah mengerjakan cipap Kak Rahmah semula, mana boleh bercakap lagi. Aku yang berada di bawah pun dapat dengar semula bunyi jilatan dan hisapan Bapak Mertuaku ke atas cipap dan biji kelentit Kak Rahmah. Lebih hebat bunyinya. Seperti dia, aku pun tak mampu untuk berkata-kata, maklumlah mulutku dah tersumbat habis.

“Yes.. Yes.. Suck it, harder.. Harder, eat my cunt.. Eat my pussy Baanng.. You like it.. I know you like to eat me, bastard.. You naughty sucker.. Make me cum, make me cum.. Uuhh, aarghh.. Mah tak tahan lagi Baanng, I’m cummiinng now, eerr, aarghh,” Tiba-tiba aku dengar suara Kak Rahmah sudah tidak karuan lagi. Sudah menceceh-ceceh tak tentu fasal saja. Sudah ‘declare’ empangannya dah nak pecah, tak daya bertahan lagi.

Aku yakin air mani Kak Rahmah sudah memancut keluar. Klimaks yang pertama pasti cukup memuaskannya. Mungkin dah lama dia tidak mencapai klimaks sebegitu hebat. Aku juga tahu Bapak Mertuaku buat pertama kalinya sudah dapat rasa dan ‘minum’ air susu pekat keluaran Syarikat cipap Kak Rahmah Sdn Bhd.

Suasana hening sejenak selepas berlakunya gempar klimaks Kak Rahmah, sehinggalah aku mendengar Bapak Mertuaku berkata, “Okay, okay, let’s change position. Let’s do 69 now. Kiah, jom kita naik atas katil. Mah, you naik ke tengah lagi..”

Ternyata cipap Kak Rahmah sudah terlepas daripada mulut Bapak Mertuaku. Tak lengah lagi aku melepaskan batang Bapak Mertuaku dan bangun, terus mengikutinya merangkak naik ke atas katil. Kak Rahmah juga bergerak sedikit ke tengah katil sambil memberikan ruang yang selesa kepada aku dan Bapak Mertuaku. Katil ‘king-size’ aku memang cukup selesa untuk tiga orang berkubang di atasnya, bahkan tambah satu orang lagi pun boleh.

“Abang kat bawah, Kiah naik atas Abang. Abang nak makan cipap Kiah pulak. Semasa Abang makan cipap Kiah nanti, Mah dan Kiah sama-samalah kongsi hisap dan jilat kepala batang Abang, boleh..? Kalau Mah pandai posisikan badan sambil hisap batang Abang nanti, cipap dan kelentit Mah juga Abang dapat kerjakan dengan tangan Abang.. Jadi semua orang dapat nikmat memberi dan menerima..”
“A very splendid idea,” bisik hati kecilku.

Cermat dan adil betul Bapak Mertuaku mengagih-agih dan mengaturkan tugas masing-masing. No wonder semasa dia jadi ‘boss’ sebelum bersara dulu, semua pegawai dan kakitangan bawahannya, lebih-lebih lagi yang wanita, sukakan dia. Untungnya aku dapat Bapak Mertua yang baik ni.. Kak Rahmah pun nampaknya dapat tumpang tuah aku. Yang malangnya Abang Azman, suamiku, dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah. Mereka tidak sedar yang bini masing-masing telah dikerjakan orang.. Orang dalam pulak tu.. Kroni yang tidak boleh diharap!

Bapak Mertuaku berbaring menelentang. Dua buah bantal dijadikan alas kepalanya untuk mendapatkan keselesaan ketika meratah cipapku. batangnya tegak berdiri dengan megahnya, menggeramkan aku dan Kak Rahmah melihatnya. Air liurku bercampur air gatalnya masih terdapat melekat pada hujung hingga ke pertengahan batangnya.

Aku segera memusingkan badan dan merangkak naik ke atasnya. Bapak Mertuaku sudah tahu resmiku kalau buat 69 aku lebih gemar berada di atas. Aku kangkangkan kelengkangku dan posisikan cipapku tepat di atas mukanya. Aku tentukan jarak yang sesuai antara mulutnya dengan mulut cipapku. Aku goyang-goyang bontotku untuk menjadikan cipapku tertayang-tayang dan tertari-tari di depan mukanya. Aku pastikan Bapak Mertuaku betul-betul geramkan cipapku yang tembam.

Setelah aku puas hati yang cipapku sudah cukup selesa posisinya untuk dijilat dan dimakan oleh Bapak Mertuaku, barulah aku benamkan mukaku di celah kelengkangnya. Aku letakkan mulutku melekap pada sebelah kiri pangkal batangnya. Di samping menjilat-jilat pangkal batangnya, aku nyonyot-nyonyot kulit yang lembut antara pangkal batangnya dengan buah pelir kirinya. Aku menantikan saat lidahnya akan menyelinap masuk ke dalam lubang cipapku.

Kak Rahmah paham aku memberikannya peluang untuk mengambil giliran menghisap batang Bapak Mertuaku yang tegak mencanak itu. Lantas itulah yang dilakukannya. Tangan kanannya segera menangkap batang Bapak Mertuaku dan terus menggodokkan kepalanya ke dalam mulutnya. Beria-ia benar Kak Rahmah mengolom dan menjilat kepala batang Bapak Mertuaku. Menengokkan galaknya, aku kira mungkin dah lama benar dia tak dapat menghisap batang orang jantan atau dia terlampau geram tengok kepala batang yang besar itu. Bagaimanapun, seperti aku juga, dia tak berdaya untuk memasukkan keseluruhan batang Bapak Mertuaku ke dalam mulutnya. No way it seemed.

Aku dan Kak Rahmah macam sudah sepakat untuk ‘mengerjakan’ batang Bapak Mertuaku biar sampai dia terjerit-jerit kesedapan menahankan kegelian. Bayangkanlah seorang mengolom dan menghisap di hujung kepala manakala seorang menyonyot-nyonyot di pangkalnya. Lebih hebat, pada masa yang sama, aku ramas dan gentel buah pelir kirinya manakala Kak Rahmah meramas dan menggentel buah pelir kanannya. Kadang-kadang berlaga-laga tangan, dahi dan pipi aku dengan Kak Rahmah. Seronoknya dapat berkongsi ‘mengemaskan’ batang Bapak Mertuaku. Bersiot berderai-derai Bapak Mertuaku menikmati keseronokan yang kami berdua berikan kepadanya. Satu usaha kerjasama yang padu yang memberikan pulangan yang lumayan kepada kedua-dua pihak.

Mengelitik-ngelitik tidak karuan kedua-dua kaki Bapak Mertuaku. Terangkat-angkat bontotnya merasakan kenikmatan yang diberikan oleh aku dan Kak Rahmah kepada batang dan buah pelirnya. Besar kemungkinan Bapak Mertuaku belum pernah dapat ‘special treatment’ seperti yang sedang dialaminya ketika itu. In real life, bukan senang hendak dapat dua orang betina serentak mengerjakan batang seorang jantan. Dalam filem tu lainlah, macam-macam boleh dilakonkan, semuanya telah diprogramkan.

Tangan kanan Bapak Mertuaku sudah memegang erat ponggong kananku, tetapi aku masih belum lagi terasa jolokan mulut dan lidahnya kepada lubang cipapku. Tiba-tiba, lain yang dicita lain yang datang. Lain yang dinantikan lain pula yang menjelma. Aku terasa jarinya menunjal-nunjal dan mengorek-ngorek lubang duburku, bukannya lubang cipapku. Aku tersentak lantas mulutku meninggalkan batangnya untuk menoleh ke belakang. Memang jelas, aku nampak jari-jari tangan kirinya yang sedang membuat kerja nakal di situ.

Aku tidak membuat apa-apa teguran, bahkan bila satu jarinya masuk lebih dalam menguit-nguit bahagian dalam lubang duburku.. Sekonyong-konyong aku memberikan galakan kepadanya untuk terus mengorek-ngorek lubang duburku dengan lebih rapi.

“That’s it, that’s it.. Baanngg.. Korek Baangg, korekk, sedaapnyaa.. Uuhh…” aku merengus-rengus kesedapan.

Aku terus memperhatikan apa yang sedang dibuat oleh Bapak Mertuaku dengan ghairah, memberikan laluan yang selesa kepada Kak Rahmah untuk mengemaskan batang Bapak Mertuaku bersendirian.

“Jilat apam Kiah sekali Bang… jilat cipap Kiah, Baanng…” aku membuat gesaan kepadanya.

Aku tak tahan lagi, sudah terkemut-kemut dan ternganga-nganga lubang cipapku menunggu kemasukan lidahnya. Aku sangat kepingin kedua-dua lubangku dikerjakan serentak, satu dengan mulut satu dengan jari. Betina gatal.

Itulah rangsangan yang ditunggukan oleh Bapak Mertuaku agaknya kerana dengan secepat kilat aku terasa hujung lidahnya menjunam masuk ke dalam lubang cipapku yang sudah merekah. Memang sengaja dia mahu aku sendiri meminta-minta. Dia sengaja mahu dengar aku mengemis. Nakal, suka mengusik aku.

“Aduuhh sedapnya Bang… sedapnya Kak Rahmah…” giliran aku pula mengadu kesedapan kepada mereka berdua.

Terketar-ketar suaraku, macam nak meraung pun ada rasanya. Mana tidaknya.. Kedua-dua lubangku menerima habuan serentak. Macam nak tercabut biji kelentitku dihunyam dek lidah Bapak Mertuaku manaka lubang duburku kembang kuncup mengemut-ngemut jari yang mengorek-ngoreknya. Pada hematku tak kurang dua centimeter jarinya telah masuk mengorek-ngorek ke dalam lubang duburku. Yes, very thrilling indeed.

Dalam pada aku mengerang-ngerang kesedapan, jari Bapak Mertuaku melepaskan lubang duburku, lidahnya juga keluar dari dalam lubang cipapku. Aku sangka setakat itu saja dia hendak mengerjakan lubang-lubang nikmatku. Rupa-rupanya.. Dia berhenti buat seketika untuk menyatakan sesuatu..

“Mari Mah, pusing dan dekatkan bontot dan puki you pada Abang. Abang nak korek lubang cipap dan dubur you juga sambil makan cipap Kiah ni..” Bapak Mertuaku merayu pada Kak Rahmah.

Apa lagi, Kak Rahmah lantas menurutkan kemahuan Bapak Mertuaku. Dia juga inginkan ‘hot treatment’ seperti yang aku perolehi daripada Bapak Mertuaku. Lantas dia berpusing dan menonggeng menghalakan bontot dan pukinya ke arah muka Bapak Mertuaku. Nah kau, kini kedua-dua bontot dan puki betina biang terpampang dan tertayang–tayang di depan muka Bapak Mertuaku. Untungnya dia dapat meratah dua keping kuih apam yang tembam dan gatal serentak pada malam itu. Untungnya dia.. Habislah cipap bini Azman dan bini Rosli kena belasah.

Seperti seorang pemimpin yang adil, Bapak Mertuaku begitu cekap menggilir-gilirkan jilatannya ke atas cipap aku dan cipap Kak Rahmah. Namun, oleh kerana sudah tersemat perasaan sayangnya kepadaku, sewajarnyalah aku mendapat layanan lebih istimewa sedikit daripada Kak Rahmah. Kak Rahmah tak boleh irihati kerana yang pentingnya dia juga dapat mengecapi nikmat yang diharap-harapkannya. Dia seharusnya berterima kasih kepadaku yang sanggup memberinya peluang untuk mendapatkan keseronokon yang telah lama dicari-carinya, walaupun terpaksa berkongsi.

Yang aku katakan aku mendapat layanan lebih istimewa sedikit daripada Kak Rahmah ialah bilamana sampai kepada giliran menjilat cipapku, Bapak Mertuaku menyusurkan hujung lidahnya dari lubang cipapku hinggalah ke alur dan lubang duburku. Hujung lidahnya berpusing-pusing mencucuk-cucuk lubang duburku. Tak boleh cakap sedapnya bila dua-dua alur dan lubangku kena jilat. Tak boleh cakap.. Macam nak pitam aku dibuatnya. Beberapa lama aku boleh tahan..!

“Kiah nak cum Bang.. Nak keluaarr.. Tadah Bang, tadaah…” aku memberitahu Bapak Mertuaku agar dia dengan cepat dapat melekapkan mulutnya pada lubang cipapku untuk menadah air maniku yang akan terpancut keluar. Aku tahu itu memang kegemarannya. Itulah yang dilakukannya semasa aku mencapai klimaks kali pertama pada malam itu. Sungguh hebat. Aku dapat merasakan betapa banyak dan derasnya air maniku keluar. Pasti mulut bapaku lencun menghirupnya. Pasti basah misai-nya.

Yang seronoknya, semasa aku mengerang kesedapan mengeluarkan air maniku dan mulut Bapak Mertuaku menadah-nadah dan menyedut-nyedutnya turun, Kak Rahmah juga merengek-rengek dan mengerang-ngerang kerana pada ketika yang sama jari-jari tangan kanan Bapak Mertuaku dengan rakusnya mengemaskan lubang cipap dan lubang duburnya. Satu saja perbezaan yang ketara pada malam itu ialah Kak Rahmah tidak dapat merasakan betapa nikmatnya lubang dubur kena jilat. Kalau dia ada rezeki mungkin lain kali dia akan merasakannya..

Setakat jam 1.30 pagi, gawang aku dan Kak Rahmah masing-masing sudah melepaskan satu gol. Gawang Bapak Mertuaku nampaknya masih dapat bertahan walhal semasa aku klimaks tadi aku kocok batangnya kuat-kuat dengan tanganku agar sama-sama terpancut, tetapi tidak menjadi. Sebagaimana yang aku katakan sebelum ini, dia memang ‘terror’, bukan sebarang jantan. Kuat betul daya ketahanannya. Memang bijak dia mengatur strategi permainan. Bukan mudah hendak melayan nafsu dan kemahuan dua orang betina jalang serentak..

Sebaik saja aku menyudahkan klimaks ku, aku berpusing dan merebahkan diriku, baring menelentang di sebelah kiri Bapak Mertuaku. Kelengkangku masih ku kangkangkan, seolah-olah mahu mengeringkan lubang cipapku yang sudah basah lencun tu. Bapak Mertuaku juga bangun. Aku sangkakan dia hendak mula mengepam cipapku yang sudah terpampang menunggu. Rupa-rupanya bukan.. Tidak seperti yang aku harapkan.

“Terus tonggeng Mah, I want to fuck you first tonight… ‘doggy-style’, okay? Abang nak pam cipap Mah dari belakang dulu..”

Kak Rahmah tidak menjawab, hanya mengangguk-nganggukkan kepalanya sambil tersenyum tanda bersetuju. Telah sampai saat yang dinanti-nantikannya. Dah berapa jam dia menunggu batang bapaku yang keras, besar dan panjang itu masuk menggelidah cipapnya yang gatal. Tak sabar-sabar lagi nampaknya dia nak merasakan kelazatan batang yang besar panjang. Lantas dia memperkemaskan tonggengnya. Kedua-dua tangannya berteleku pada bantal. Cara dia menonggengkan bontotnya dan menyuakan cipapnya, aku tahu dia memang biasa main stail anjing. Pasti inilah salah satu teknik kegemarannya juga.

“Cepat Bang… pam cipap Mah..” ringkas saja rayuannya, namun itu sudah cukup membuktikan betapa telah memuncak keinginan cipapnya untuk melahap batang Bapak Mertuaku yang amat lumayan. Perkataan-perkataan yang diluahkannya menandakan yang lubang cipapnya sudah begitu mengenyam.. Begitu lapar! Tak sabar-sabar lagi.

Seperti yang aku juga biasa lakukan, dadanya tidak ditumuskan pada tilam. Dia mahu teteknya yang besar magang itu bebas tergantung dan berbuai-buai semasa cipapnya kena pam nanti. Tanpa berlengah lagi, Bapak Mertuaku mengambil tempatnya di belakang bontot Kak Rahmah, ‘ready to get the job done’. Dia pun nampaknya sudah tak sabar-sabar untuk membelasah cipap Kak Rahmah secukup-cukupnya, sepuas-puasnya.. malam itu.

Sebelum menggodokkan batangnya ke dalam lubang puki Kak Rahmah, Bapak Mertuaku sempat meraba-rabanya dulu. Nak kasi Kak Rahmah gian habis.. Nak tentukan pelancaran roketnya tidak bermasalah. Sambil mencecal-cecalkan hujung kepala batangnya pada permukaan lubang cipap Kak Rahmah, Bapak Mertuaku ‘tease’ dia lagi.

“Ooii, tembamnya cipap Mah.. Abang Rosli Mah tak marah ke cipap bininya Abang tutuh..?”

Aneh sungguh pertanyaan Bapak Mertuaku, macam orang bodoh bunyinya, tetapi aku kira ia berjaya merangsangkan lagi nafsu Kak Rahmah. Apa tidaknya, aku juga terangsang dibuatnya.

“Tidak Baanng… Abang Rosli tak marah. Kalau dia nampak Mah tonggeng untuk Abang ni tentu dia suka.. Lekaslah Baanng..”
“Dah, dah padanlah tu… bagaimana gendang begitulah tarinya… lagi sekali Bapak Mertuaku sudah bertemu buku dengan ruas,” bisik hatiku.

Dalam pada itu aku sempat juga membayangkan jangan-jangan betul apa yang dinyatakan oleh Kak Rahmah. Entah, entah memang benar Abang Rosli suka menengok isterinya dibalun oleh jantan. Manalah tahu.. Jangan jangan Kak Rahmah dan Abang Rosli pernah ber ‘orgy’ dengan jantan lain sebelum ini.. Hai, gila, gila..

Tidak bercakap lagi, Bapak Mertuaku terus menolak masuk kepala batangnya ke dalam lubang cipap Kak Rahmah. Sah aku nampak baru sedikit saja masuk Kak Rahmah sudah mengerang kuat dan mengeliat-mengeliatkan bontotnya sambil menoleh-noleh ke belakang ke arah Bapak Mertuaku.

“Uuh, uuhh, perit Bang, pedih… perlahan-perlahan sikit.. Bang Man, batang Abang besar sangat..”

Aku tahu. Kali pertama cipap aku kena penangan batang Bapak Mertuaku lebih seminggu dulu pun aku rasa sakit juga pada mulanya… lepas tu.. Ah, tak payah cerita lagi di sini.

“Baru sikit saja Mah, baru lepas takuk… baru dua inci aja… tahanlah.. Kejap nanti hilanglah sakitnya…”

Bapak Mertuaku memujuk dan meniupkan semangat sabar dan tenang kepada Kak Rahmah. Orang lama masih tak pakai sangat sistem metrik. Bapak Mertuaku berhenti menolak batangnya sebentar. Dia hendak lubang cipap Kak Rahmah perlahan-perlahan ‘menyesuaikan diri’ menerima kunjungan seorang ‘monster’. Dia lebih daripada paham..

“Okay Mah, can I push in a little further..?”

Aku sendiri tidak tahan mendengar kata-kata Bapak Mertuaku. Aku bangun dan duduk bertempoh untuk dengan lebih khusyuk lagi memperhatikan perjuangan hebat seterusnya Bapak Mertuaku dengan Kak Rahmah. Mengetap-ngetap bibir aku dibuatnya. Memang seronok melihat ‘tiger show’, dari dekat pulak tu..

“Yes, yeess, Bang Man… but slowly please..” Kak Rahmah merayu sambil membetul-betulkan bontotnya agar cipapnya lebih terpampang, lebih mudah dibalun, lebih mudah menerima kemasukan pendatang haram yang akan memberikan kepuasan kepadanya.

Bapak Mertuaku menolak masuk batangnya ke dalam lagi. Minyak pelincir keluaran cipap Kak Rahmah banyak membantunya melicinkan perjalanan masuk menuju ke syurga Kak Rahmah. Walaupun terkial-kial juga nampaknya Bapak Mertuaku, sudah separuh batangnya masuk ke dalam.

“Dah masuk separuh Mah… boleh tahan lagi tak..?” Katanya sambil berhenti menolak seketika.
“Nanti dulu.. Baanng, nanti kejaap.. Sakit ada sikit lagi Baanngg… tunggu dulu..”
“Okay, okay… no problem..”

Bapak Mertuaku bersetuju dengan mendiamkan saja batangnya dalam keadaan yang sudah separuh ditelan dek cipap Kak Rahmah. No need to hurry. It’s just a matter of time pendakiannya akan sampai ke kemuncak juga. Selepas kira-kira seminit terdiam.

“Boleh tekan habis sekarang Bang.. Tekan Baang.. Mah tahaan…” Kak Rahmah pula yang merayu kepada Bapak Mertuaku meminta menekan habis batangnya ke dalam lubang keramatnya, lubang cipap milik Abang Rosli.

Aku rasa sakitnya sudah jauh menurun, kok adapun mungkin tinggal sedikit saja agaknya. Pasti kelazatan dan kenikmatan yang belum pernah dirasanya sebelum ini sudah dikecapinya, sudah menular ke seluruh anggota badannya. Bertuahlah nasib Kak Rahmah pada malam ini.. Teruk sikit pun tak apalah, asalkan dapat kesedapan yang tak terhingga.. Kalau tidak sanggup pecahkan ruyung manakan dapat sagunya!

Pucuk dicita ulam mendatang. Tanpa membuang masa lagi, Bapak Mertuaku terus menggodokkan batangnya seberapa dalam yang boleh sambil mengerang-ngerang. Bersiut-siut kuat dia menikmati kelazatan lubang cipap Kak Rahmah yang sempit bagi batangnya itu.

“Ah, aahh, take it.. Take it… betina miang, betina gataal… take it..” Geramnya dia sambil menekan habis batangnya, santak sampai ke pangkal, habis sampai ke bulu-bulunya. Macam nak terdorong ke depan Kak Rahmah dibuatnya, nasib baiklah Kak Rahmah sudah cukup bersedia, berteleku kuat pada bantal.

“Uuh, uuhh, sedaapnya Bang Man, sedaap, nanti Bang, jangan pam dulu Banng.”

Aku tahu Kak Rahmah hendak buat “penyesuaian” lagi sebelum menerima ‘durian runtuh’ selanjutnya. Aku tahu pasti perutnya terasa senak dan G-Spotnya terhenyak ke dalam. Aku dah kena dulu, aku tahulah..

Bapak Mertuaku tidak berbuat apa-apa buat seketika. Tidak payah Kak Rahmah suruh pun aku tahu dia sengaja hendak mendiamkan hujung kepala batangnya merasakan sepuas-puasnya kenikmatan ‘parking’ di tempat yang Abang Rosli tidak pernah dapat letak kereta ‘Perodua Kancil’nya. Malang betul nasib Abang Rosli, Bang Man bermaharajalela dapat ‘parking’ kereta ‘Mercedes Benz 500′nya dalam ‘garage’ isterinya. Terang-terang Bang Man aku sudah lakukan ‘illegal parking’ tetapi Pihak Berkuasa Tempatan tidak dapat mengeluarkan saman. Mengapa..?

Hampir seminit batang Bapak Mertuaku mendiamkan dirinya berendam dalam kubang lecak Kak Rahmah.. Tak buat apa-apa, relaks saja..

“Okay Mah, can I fuck you now..?”
“Yes, yes, yess, fuck me now, fuck me Bastard.. Fuck mee.. Fuck my cunt..”

Dengan kedua-dua tangannya memegang erat ponggong Kak Rahmah, Bapak Mertuaku mula ‘berkayuh’. Dia mengepam cipap Kak Rahmah dengan rakus dan kerasnya. Tak beri can langsung nampaknya. ‘Now is the time, as if there’s no tomorrow for him anymore.’ Memang seronok menutuh bini orang yang lapar macam Kak Rahmah dan aku, ‘makan free’ lah katakan..

Kedua-dua mereka mengerang-mengerang tidak berhenti-henti. Teruk betul Kak Rahmah, bukan saja mengerang bahkan sudah boleh dikira ‘terpekik terlolong’. Nasib baiklah bilikku jenis yang tertutu rapi, tak telus bunyi, orang luar tidak dapat mendengar hiruk-pikuk yang sedang berlaku dalamnya.

“Ah.. Ah.. Aahh, sedapnya cipap Mah.. Aahh. Kemut Mah.. Kemut. Aduuh, gatalnya lubang puki youu, aahh..”
“Uuh, eerr, uuh, err, sedapnya Bang Man, sedaap.. Harder, harder.. Yes, yeess, fuck me, fuck me harder..”
“Mana sedap Mah, batang Bang Man ke batang Rosli..?”

Again, ‘a leading question’ seperti yang pernah ditanyakan kepada aku semasa membedal cipapku seminggu lebih yang lalu.

“batang Bang Man… batang Bang Mann. batang Bang Man besar… panjang.. Sedaap.”

Berkali-kali Bapak Mertuaku mengemukakan soalan-soalah yang hampir serupa. Setiap kali hampir serupa jugalah jawapan yang diberikan oleh Kak Rahmah. What else?

Satu-satunya kelemahan Kak Rahmah ialah tidak sama-sama mengemukakan soalan-soalan yang merangsang nafsu dan kegeraman Bapak Mertuaku semasa cipapnya kena tutuh. ‘She has to learn from me. Perhaps she’ll just have to wait for my turn to be screwed by my father-in-law later that very night’.

Semakin lama semakin kuat, semakin laju Bapak Mertuaku menghayun ‘tongkat semambunya’. Tekan tarik, tekan tarik, kelepak kelepuk macam orang mengapak kayu bunyi tundun Bapak Mertuaku bertemu dan berlaga dengan cipap Kak Rahmah. Buah pelirnya yang tergantung berat itu berbuai-buai mengikut irama yang dimainkan oleh batangnya. Lain orang yang menikam, lain orang yang kena gantung. Satu senario yang menakjubkan. Kering tekak aku dibuatnya.

Tanpa disuruh oleh Bapak Mertuaku mahupun Kak Rahmah, aku baring menelentang dan menyusupkan badanku masuk di bawah kelengkang Bapak Mertuaku dan Kak Rahmah. Aku dongakkan sedikit kepalaku dan dengan jelas dapat memperhatikan bagaimana padat dan sendatnya batang Bapak Mertuaku keluar masuk keluar masuk mengasah lubang cipap Kak Rahmah yang sudah licin bunyinya. Oleh kerana terlampau geram melihat ‘pemandangan’ yang indah itu dengan tidak sengaja tangan kananku menarik-narik dan meramas-ramas buah pelir bapaku manakala tangan kiriku meraba-raba cipap dan puki Kak Rahmah.

Bertambah tak karuan Bapak Mertuaku dan Kak Rahmah kesedapnya. Tiba-tiba satu lagi idea nakal menjelma di kepalaku, idea yang lebih hebat. Aku praktikkan sertamerta sebelum ia hilang begitu saja. Aku angkat mukaku ke atas, menjelirkan lidahku.. Dan terus menjilat biji kelentit Kak Rahmah yang besar tersembol itu. Apa lagi, sertamerta Kak Rahmah terpekik, bukan setakat mengerang.

Bapak Mertuaku secara automatik dapat menumpang tuah. Apa tidaknya, lidahku bukan saja menjilat kelentit Kak Rahmah bahkan juga menyentuh-nyentuh batangnya yang sudah lencun dengan minyak pelincir Kak Rahmah. Pendek kata perananku tidak dapat dinafikan pentingnya dalam memberikan kepuasan yang maksimum kepada Bapak Mertuaku dan Kak Rahmah, di samping aku sendiri merasa seronok. ‘That was the first time in my life’ aku menjilat cipap atau kelentit betina ‘and at the same time’ menjilat batang lelaki yang keluar-masuk keluar-masuk cipap.

“Aduh Bang Man… aduh Mah.. Aduuh, uuhh, aahh, eerr,” macam-macam bunyi keluar daripada mulut Kak Rahmah.

Agaknya inilah kali pertama dalam hidupnya cipap dan kelentitnya dikerjakan begitu rupa. Dia betul-betul mengecapi nikmat yang belum pernah dirasakan sebelum ini. Kalau aku pun diperlakukan begitu, tentu aku juga bagi nak gila. Pasti aku turut menyelasar-menyelasar dibuatnya. Entah entah lebih teruk daripada Kak Rahmah.

Memang lama rasanya cipap Kak Rahmah dan kelentitnya sekali aku dan Bapak Mertuaku kerjakan. Kami macam sudah sepakat nak ajar dia cukup-cukup. Biar sampai cipapnya macam minta nyawa. Biar sampai dia berjalan terhoyang-hayang balik ke rumahnya nanti. Aku kemudian menarik diri sepenuhnya apabila aku dapat mengagak yang jantan dan betina di atas aku sudah sampai masanya untuk mencapai kemuncak masing-masing. Beberapa ketika selepas itu…

“Mah dah tak tahan Bang… Mah dah tak tahaan, I’m cuming… I I I’m cummiingg, fuck, fuck.. Make me cuumm.. Yes… yess… uuhh.”

Bergegar-gegar dan bergoyang-goyang bontot Kak Rahmah mencapai klimaks kali kedua pada malam itu. Gawangnya sudah melepaskan dua gol! Aku rasa banyak betul air maninya keluar sehinggakan beberapa titik kelihatan jatuh ke atas tilam. Kalau ada kes ke mahkamah, memang mudah pihak pendakwa mendapatkan bukti daripada pihak yang melakukan ujian DNA.

Pada masa yang sama…

“Yes, yess, cum, cuumm, I I I’m cuming too.. Yes… yess.. Hold it..”

Bapak Mertuaku juga memancutkan air maninya jauh menerjah ke dalam lubang cipap Kak Rahmah. Dia tidak bertanya Kak Rahmah sama ada hendak pancut di luar atau di dalam. Sama ada dia sengaja tidak mahu tanya atau tidak berkesempatan bertanya dek kerana nafsunya begitu memuncak sekali tidaklah aku dapat mengagaknya.

Yang lebih menariknya, Kak Rahmah tidak langsung cuba menghalang Bapak Mertuaku daripada melepaskan air maninya ke dalam rahimnya. Tiada langsung tanda-tanda dia tidak mahu air mani Bapak Mertuaku menumpang kasih dalam lubuk nikmatnya. Semasa Bapak Mertuaku melepaskan airnya, Kak Rahmah menonjolkan ke belakang lagi bontotnya agar batang Bapak Mertuaku masuk habis, santak ke dalam.. Melekat pada cipapnya.

Meneruskan amalannya, Bapak Mertuaku tidak mencabut keluar keris panjangnya sebelum puas berendam dalam kolam keramat betina. Dia mahu batangnya berenang sepuas-puasnya dalam lubang cipap Kak Rahmah. Kak Rahmah juga nampaknya mengemut kuat batang Bapak Mertuaku, begitu galat hendak melepaskannya. Dia mahu batang Bapak Mertuaku terkulai layu dalam lubang nikmatnya.

Bapak Mertuaku melemparkan satu senyuman kepada aku. Aku tahu dia sudah mencapai kepuasan dan sekali gus berjaya melayani kehendak dan citarasa Kak Rahmah secukup-cukupnya. Yang lebih penting dia telah berjaya menjadikan Kak Rahmah ketagihkan batangnya selepas ini, sentiasa kepingin untuk mendapatkan perkhidmatan yang istimewa, cekap dan efficient daripada Bapak Mertuaku.

Aku juga tahu yang Bapak Mertuaku baru menjaringkan satu gol. Dia masih lebih daripada mampu menjaringkan beberapa gol lagi pada malam itu. Kalau David Beckham dan Ronaldo hebat di atas padang bola, Bapak Mertuaku hebat di atas katil… mungkin dia lebih ‘jantan’ daripada mereka berdua. Aku, yang sanggup berkongsi dengan jiran, rela menunggu lebih kurang setengah jam lagi bagi mendapatkan habuanku pula. Aku yakin penuh akan memperolehnya.

Posted in Mertua | Leave a comment

Rokiah dan Pak Man

Aku, Rokiah, tetapi semua ahli keluarga dan kawan-kawanku memanggilku Cik Kiah sahaja. Usiaku sekarang sudah 28 tahun. Aku isteri seorang ‘Business Executive’ yang agak handsome lagi berada orangnya, kalau tidak takkanlah aku mahu mengahwininya. Tinggiku 168 cm dan mempunyai rupa paras dan potongan badan yang cantik dan seksi. Kulitku cerah, taklah putih melepak sangat. Justeru aku ‘fussy’ dalam memilih pasangan hidupku.

Aku pernah menghampakan lamaran tiga orang lelaki muda sebelum suamiku mengambil gilirannya. Aku pernah mahu masuk pertandingan ratu cantik semasa usiaku 20 tahun dahulu tetapi tidak mendapat izin daripada kedua-dua orang tuaku.

punggungku yang berisi dan tonggek sedikit dan dengan sepasang buah dada yang besar dan menonjol aku kira menjadi aset utama bagiku untuk menggiurkan orang lelaki yang memandang aku. Aku yakin ramai pemuda bahkan lelaki tua di tempat aku bermastautin ‘tergila-gilakan’ dan “terbayang-bayangkan” aku. Aku yakin ramai lelaki yang suka menjadikan aku objek fantasi mereka ketika mahu tidur dan ketika sedang… ‘your guess is as good as mine’.

Kalau aku ke pasar malam di tempatku berseorangan, ramai yang terang-terang cuba berjalan mengekori dekat denganku untuk ‘mencuri-curi pandang’ dan mencari peluang dapat bergesel dengan bontot dan gunung-gunung berapiku. Mana tidaknya, baju ‘low-cut’ yang aku pakai mempamerkan dengan jelas kesuburan dan kemontokan buah dadaku. Coli jenis kecil yang cover hanya separuh dan menatang naik buah dadaku memang aku minati kerana ia membolehkan buah dadaku kelihatan terbonjol ke atas dan seakan-akan mengelonta dan terlondeh hendak keluar.

Jeans pilihanku juga adalah jenis yang ketat agar boleh menimbulkan daging ponggong dan bontotku yang pejal, menaikkan lagi bontotku yang tonggek, dan menayangkan betapa tembamnya alur pukiku. Aku sebenarnya dapat inspirasi dan mahu meniru gaya dan cara Pamela Anderson, pelakon utama siri ‘VIP’ yang digila-gilakan oleh banyak lelaki itu.

Aku lakukan semua ini semata-mata untuk keseronokan saja, syok sendiri, tidak lebih daripada itu. Aku seronok membuat ‘Test-Market’ terhadap ‘product-product’ku yang sudah 28 tahun berada di pasaran. Aku gemar bila melihat lelaki memandang aku dengan geram dan meleleh air liur atas dan bawah.

Aku berkahwin ketika usiaku 23 tahun, ini bermakna sudah 5 tahun aku hidup bersama Aznam, suamiku, malangnya setakat ini mempunyai hanya seorang anak lelaki, sudah berumur 2 tahun. Ini bermakna aku dan Aznam mendapat anak hanya selepas 3 tahun berkahwin. Itupun aku ‘not sure’ sama ada betul anak Aznam atau tidak. Mengapa? Ah, bacalah kisahku hingga tamat dan cuba buat ‘assumption’ sendiri kelak.

Aku kepingin untuk mendapatkan sekurang-kurangnya dua orang anak lagi. Suamiku juga berhasrat demikian. Namun dia ‘cakap tak serupa bikin’. Dia kurang berusaha untuk mencapai matlamat ini. Yang menyedihkan, benih yang disemainya dalam rahimku sekali-sekala itupun tidak mahu bercambah; layu dan hilang begitu sahaja. Tidak mendatangkan kesan positif. Aku suruh dia pergi periksa doktor, dia tak mahu. Dia yakin sangat dan selalu menyatakan ‘Nothing wrong with him’.

Aznam,32 tahun, bekerja sebagai eksekutif kanan di sebuah syarikat besar dan kerap ditugaskan membuat ‘inspection’ dan kawal selia ke beberapa cawangan di pekan-pekan lain di Semenanjung Malaysia. Kerana kesibukan tugas dan terlalu mementingkan ‘career advancement’nya, keperluan naluri seks aku kurang mendapat perhatiannya. Kalau aku tak minta bersungguh-sungguh tak merasalah aku dibuatnya.

Kesibukannya membuat aku selalu ternanti-nanti, dahaga.. Mulutku yang di bawah itu sentiasa menunggu-nunggu dan meminta-minta minuman yang enak. Kasihan, kadang-kadang sampai 2 minggu tak diberikan minuman. Kalau dapatpun selalunya kepuasan tidak sampai ke tahap maksimum. Setakat ala kadar sahaja. Dia selalu balik lambat daripada kerja dan sentiasa kelihatan letih lesu, kurang tenaga, teruk sangat memerah otak menjalankan tanggungjawab yang berat di pejabatnya.

Dengan ketinggian 178 cm, berkulit cerah dan berbadan sederhana, aku kira Aznam handsome orangnya, cocok buatku. Kalau tidak masakan aku mahu kahwin dengannya. Tetapi, tidakku duga sama sekali yang senjata sulitnya mengecewakan aku. Ia kecil, pendek dan kurang keras, tidak padan dengan saiz badannya. Setiap kali bila berjuang denganku tidak tahan lama, baru empat lima kali dihunuskan ke dalam lurah keramatku sudah ‘surrender’ dan mulalah lelap sampai pagi, meminggirkan aku dalam kehausan. Sampai hati dia membuat aku tertunggu-tunggu ibarat menantikan bulan jatuh ke riba.

Nafkah zahir yang diberikannya “A”, tetapi nafkah batin “D” sahaja grednya, if not worse. Namun aku tak pernah komplen. Aku setia kepada Aznam umpama kesetiaan ahli-ahli parti politikku terhadap para pemimpinnya. Selalunya setia tak bertempat, membuta tuli. Setia kerana takut. Setia dibuat-buat, tidak ikhlas. Setia kerana perut hendak mencekik sebanyak yang boleh dalam masa sesingkat-singkatnya.

Meskipun begitu, aku masih berharap adanya cahaya di hujung terowong yang gelap. Lantaran aku tak pernah terfikir ingin berlaku curang di belakang suamiku. Yang sudah tu sudahlah..! Eh, eh.. Eh, apa ni? Macam ada udang di sebalik batu aja..

Oleh kerana Aznam ‘loaded’, dan pendapatanku bekerja di sebuah syarikat swasta pula tidak sebanyak mana, aku mengambil keputusan berhenti kerja selepas 6 bulan berkahwin dengannya. Dia tak memaksa aku berhenti kerja, tapi menggalakkannya.

“Eloklah tu, buat apa penat-penat you bekerja, duduk di rumah pasang badan untuk I lagi baik,” demikian gurauannya apabila aku memberitahunya yang aku ingin berhenti kerja dulu.
Dalam hatiku, “Buat penat aku pasang badan, bukan dapat apa-apa, cakap tak serupa bikin..?”

Malangnya, baru sebulan berhenti kerja, aku sudah mula sering terasa kesunyian dan keseorangan di rumah terutamanya bila Aznam bertugas outstation, tidak balik beberapa hari. Kadang-kadang naik jelak menonton TV dan vcd sendirian. Nasib baik juga aku ada PC yang canggih dan ada kemudahan Internet dan lain-lain.

Banyak masa aku salahgunakan dengan melayari laman-laman web yang kononnya dikhaskan untuk orang dewasa sahaja.

“You certainly more than understand what I mean.”

Aku telah berumur lebih 18 tahun lah katakan.. Kenapa tidak boleh berlayar dalam laman-laman web yang menyeronokkan itu? After all, who is there to stop you even though you are not 18 yet? Tidak akan ada sekatan kepada internet, kata Bapak Menteri.

Cukuplah rasanya sedikit sebanyak latar belakang aku dan suamiku.

Kini, kisah bapa mertuaku pula yang perlu dihighlightkan. Sebenarnya dalam cerita yang kupaparkan di sini, peranan bapa mertuaku jauh lebih penting daripada suamiku. Pendek kata tiada bapa mertuaku tidaklah wujud ceritaku ini. Mana ‘thrill’ nya kalau cerita hal suami isteri sahaja dibentangkan di sini?

Bapa mertuaku baru sahaja berkahwin semula selepas membujang selama empat tahun. Isteri tuanya dulu (Emak Aznam) meninggal selepas satu tahun Aznam berkahwin denganku.

Aku rasa isteri barunya ini cukup cocok dengannya. Masih mampu memberikan ‘a real good service’ kepadanya. Again, you know what I mean.

Umur emak mertua tiriku ini lebih kurang 38 tahun. Dia seorang ‘andartu’ semasa menikah dengan bapa mertuaku. Bapa mertuaku sahaja yang tahu sama ada kelapa emak mertua tiriku sudah ditebuk tupai atau tidak sebelum berkahwin dengannya. Ah… itu hal merekalah. Why should I unnecessorily poke my nose into their affairs?

Tetapi, semacam jealous, aku sering membayangkan bapa seronoknya emak mertua tiriku menonggengkan bontot dan mengangkangkan pukinya seluas-luasnya untuk dibalun dan dibaham oleh butuh dan lidah bapa mertuaku yang terror itu.

Rosman, nama bapa mertuaku, tetapi orang lebih gemar memanggilnya ‘Bang Man’ sahaja bukannya “Pak Man”. Dia sememangnya suka dengan panggilan ini yang secara langsung mengakui ‘kemudaannya’. Pesara kerajaan yang sudah berumur 57 tahun ini tetap kelihatan masih muda, sihat dan tampan. Kalau orang tidak tahu, orang akan fikir umur dia paling lebih 50 tahun sahaja.

Tidak dinafikan bahawa kekerapannya bersenam, memakan ubat-ubat jamu dan meminum air ‘Tongkat Ali’ menyebabkan bapa mertuaku ini awet muda dan cergas. Tidak hairanlah kalau dia mampu berkahwin lagi satu dengan perempuan yang muda. Aku benar-benar tahu dia masih mampu memberikan nafkah sewajarnya kepada isteri barunya.. Maksudku yang batinlah, apa lagi?

Semasa ketiadaan Ibu mertuaku sejak empat tahun dulu, dia sering mengunjungi rumahku, dan kebiasaannya dia datang semasa suamiku berada di rumah. Jarang dia datang semasa suamiku tiada di rumah kerana dia takutkah tohmah dan fitnah orang. Baiklah tu! ‘Prevention is better than cure’.

Cukup setakat ini ‘personal resume’ bapa mertuaku.. Yang ku sayang, selain daripada suamiku. Eh, eh, eh.. Dah merepek lagi aku.

Selepas membaca keseluruhan ceritaku di bawah ini, pasti anda percaya mengapa aku katakan yang peranannya penting dalam hidupku, aku tak mudah melupakannya dan sebenarnyalah aku sayang padanya.

Tiga tahun dahulu…

Pada suatu petang, tanpa ku duga, bapa mertuaku datang berkunjung ke rumahku semasa Azman pergi outstation. Sangkaanku bapa mertuaku sebenarnya tidak mengetahui yang Azman tidak berada di rumah. Agaknya dia rasa takkan Azman tiada di rumah kerana dia tahu baru 4 hari saja Azman  balik dari outstation juga. Azman  tidak pula memberitahunya yang dia akan ke outstation semula dalam masa 4 hari lagi semasa menelefonnya.

Sudah lebih 30 minit lamanya bapa mertuaku duduk di sofa di ruang tamu. Sambil minum air teh halia yang aku sediakan dan mengunyah-ngunyah biskut lemak, dia membelek-belek dan membaca akhbar ‘The Malay Mail’ hari itu yang antara lain memaparkan gambar Dolly Parton di halaman hiburan. Aku sedang berdiri menyerika baju-baju suamiku kira-kira 4 meter sahaja daripada bapa mertuaku.

Sempat aku mengerling memerhatikan bapa mertuaku merenung puas-puas gambar Dolly Parton yang pakai ‘low-cut’ yang menampakkan hampir separuh buah dadanya yang besar itu terbonjol macam nak keluar daripada branya. Lamanya bapa mertuaku menatap gambar Dolly Parton yang seksi itu. Dia tidak perasan yang aku memerhatikan gelagatnya.

“Dah 6.30 petang ni, Azman belum balik lagi, ke mana dia pergi?” tanya bapa mertuaku sambil mendongakkan pandangannya ke arah aku. Nada suaranya agak serius dan menampakkan kerunsingan yang genuine.

Dia sungguh sayangkan anak tunggalnya, suamiku. Aku juga tahu dia rasa senang dan sayang terhadapku, menantunya yang cantik dan pandai mengambil hatinya ini. Selalu juga dia membawakan aku cenderahati bila berkunjung ke rumahku. Azman pun suka yang aku amat disenangi oleh bapanya.

“Dia tak balik malam ini, Bapak, ke outstation lagi.. Ke Penang, bertolak pagi tadi,” balasku ringkas.
“Tak balik..?” tanya bapa mertuaku seolah-olah terperanjat.
“Ya, Bapak, mungkin esok petang baru dia balik.”

Tiba-tiba bapa mertuaku tersengeh-sengeh, senyum melebar, tak langsung menunjukkan tanda kerunsingan lagi.

“Kalau gitu, malam ini biar Bapak temankan kau, Kiah. Kasihan Bapak melihat kau keseorangan begini. Bapak takut kalau-kalau ada orang datang menceroboh rumah ini dan melakukan sesuatu yang tidak diingini kepada kau, semua orang susah nanti.”

Aku terdiam sejenak. Belum pernah sebelum ini aku terdengar kata-kata begitu rupa daripada bapa mertuaku. Aku ingat tadi dia mahu menyatakan yang dia hendak balik ke rumahnya. Meleset betul jangkaan aku.

“Ikut suka bapaklah, malam ini Bapak nak tidur di sini boleh juga, Bapak balik ke rumah pun bukan ada apa-apa…” kataku dengan nada semacam berseloroh dan mengusik. Sekali-sekala bergurau dengan bapa mertua yang disayangi apa salahnya… ya tak?

Sebenarnya aku tidak berniat langsung hendak mengusik atau menyindirnya meskipun aku sedar yang situasi keseorangan bapa mertuaku lebih teruk daripadaku. Keseorangannya bertaraf ‘on permanent basis’ semasa itu. Apa lagi yang harus aku perkatakan. Takkanlah nak suruh dia balik ke rumahnya.

“Betul kata kau, Kiah, kalau di sini setidak-tidaknya terhibur juga hati Bapak dapat melihat kau.”

Berderau darahku.

“Hai, pandai pula bapa mertuaku ini mengusik aku, mentang-mentanglah Azman tiada di rumah berani mengusik aku,” demikian bisik hati kecilku.

Aku terdiam dan tergamam sebentar mendengar kata-kata bapa mertuaku. Semacam sudah ada sesuatu muslihat.

“Ini semua angkara Dolly Parton, agaknya” bisik hatiku.

Namun aku terima kata-katanya tanpa syak dan ragu, bahkan terus merasa simpati mengenangkan nasib malangnya sejak kematian isterinya, emak mertuaku.

Selepas makan malam, bapa mertuaku dan aku beristirehat di ruang tamu, minum-minum ringan dan berbual-bual sambil menonton TV. Bapa mertuaku memakai T-shirt berwarna merah biru garang dan kain pelikat bercorak kotak-kotak biru putih. Simple sahaja nampaknya. Tak tahulah aku sama ada dia memakai seluar dalam atau tidak. Lampu di ruang tamu dalam keadaan ‘dim’ sahaja. Aku tak gemar menonton TV dengan lampu bilik yang terang benderang, begitu juga bapa mertuaku.

Kami asyik betul menonton siri sukaramai “Sex And The City” yang sedang ditayangkan. Sempat aku menjeling-jeling ke arah bapa mertuaku, dan ku lihat matanya tak berkelip-kelip, macam nak terkeluar bila melihat adegan panas pelakon Sarah Jessica Parker dengan pasangan lelakinya di keranjang. Dia nampak gelisah. Dia tidak perasan yang aku menjelingnya. Kemudian aku arahkan semula pandanganku ke kaca TV. Aku sendiri pun dah mula teransang juga.

Ketika seorang lagi pelakon wanita yang lebih seksi dalam siri itu (maaf, aku tak ingat namanya) bercumbu hebat dengan pasangan lelakinya di atas keranjang, aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku tepat kepada bapa mertuaku sekali lagi. Kali ini aku betul-betul tersentak dibuatnya.

Dengan jelas aku dapat menyaksikan bapa mertuaku sedang memegang-megang dan mengurut-urut kepala batangnya yang sudah keras naik mencanak dalam kain sarungnya. Puuh..! sesak nafasku, terbeliak mataku. Walaupun ditutup kain, aku dapat bayangan betapa besar dan panjangnya batang bapa mertuaku. Solid betul nampaknya.

Dia tidak perasan yang aku sedang memerhatikan aksinya itu. Nakal, dengan sengaja aku berdehem agak kuat juga. Bila terdengar dehemanku dia tersentak dan lantas mengalihkan pandangannya kepadaku.

Tangannya tidak pula melepaskan batangnya. Dia tersenyum simpul sahaja, macam tak ada apa-apa yang berlaku. Pelik sungguh perilakunya ketika itu. Mengapa dia tak merasa segan sedikitpun kepadaku yang diketahuinya telah terpandang dia sedang mengurut batangnya yang tegak itu?

Pada hematku tak kurang 20 cm panjangnya batang bapa mertuaku, dan besarnya, ah, tak dapat aku mengagak ukurannya, tetapi memang besar solid. Sebelum itu, aku hanya berpeluang melihat batang suamiku yang bersaiz kecil dan pendek, kira-kira 13 cm sahaja bila cukup mengeras, ‘circumference’nya, ah… malas nak cerita, tak ada apa yang nak dibanggakan. Jauh benar bezanya dengan saiz batang bapanya.

Melihat aku masih memandangnya tersipu-sipu, “Sorrylah, Kiah, Bapak tak sengaja,” keluhnya perlahan.

Dengan sambil lewat dan macam hendak tak hendak saja dia membetul-betulkan kainnya. Aku dapat perhatikan dengan jelas batangnya yang keras terpacak itu berterusan menungkat lagi di dalam kainnya. Tidak pula dia cuba menutup ‘tiang khemah’ yang tegak itu dengan tangannya ataupun dengan bantal kecil yang berada di sisinya.

Dia seolah-olah dengan sengaja mahu mempertontonkan kepadaku dengan sepuas-puasnya betapa besar, panjang dan keras senjata sulitnya. Dia mahu membuat demonstrasi. Dia bangga nampaknya. ‘As if he purposely wanted me to witness the kind of cock he possessed’. Mungkin juga hatinya berkata, “Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Lihatlah puas-puas, Kiah. Rezeki kau malam ini.”

Yang peliknya juga, aku sebaliknya tidak cuba mengalihkan pandanganku ke arah TV semula. Aku terus merenung tajam ‘tiang khemah’ dalam kain Bapak mertuaku itu, belum mahu turun-turun nampaknya dia. Geram betul aku. Nafasku semakin sesak, .. Kehausan, yang pastinya, bukan kerana temperature dalam bilik tamu itu panas. Ada ‘air-cond’ takkan panas?

Senjata bapa mertuaku yang berselindung dalam kain itu masih lagi nampak berada dalam keadaan yang sungguh aktif dan tegang. Sekali-sekala kelihatan terangguk-angguk, macam beri tabik hormat kepadaku. Dia seolah-olah tahu yang aku sedang memerhatikannya.

“Celaka punya batang, aku kerjakan kau nanti baru tahu.” hatiku berkata-kata. Acah sahaja.

Sepantas karan elektrik nonokku menyahut lambaian batang besar panjang bapa mertuaku, mula terasa gatal dan mengemut-ngemut. Nafsuku mula bangkit membuak-buak. Tambahan pula aku baru saja mandi wajib pagi tadi, bersih daripada haid dan belum sempat dibedal oleh suami ku. Tempoh tengah garang.

Sudah lebih dua minggu aku tak merasa. Ah… jika dapat bersama pun suamiku seperti biasa aja, tidak memberikan perhatian serius akan jeritan batinku. Tiada kesungguhan dan penumpuan bila melayari bahtera yang berada di samudera nan luas. Macam melepas batuk ditangga sahaja gelagatnya.

Beromen sekejap dan mengepam nonokku lebih kurang 4-5 kali, sudah terair batangnya, sedangkan aku belum apa-apa lagi. Di fikirannya tak lekang-lekang hanya mahu kerja dan cari duit banyak-banyak, gila nak cepat kaya, mana nak khusyuk main.

Keinginan batinku sudah mendidih laksana gunung berapi yang sedang siap sedia mahu memuntahkan lahar panasnya dek berterusan memerhatikan bayang-bayang gerakan hebat keris besar panjang bapa mertuaku dalam kain sarungnya. Dia tidak memandang aku lagi tetapi masih perlahan-lahan mengurut batang batangnya yang mencodak itu.

Aku rasa batang bapa mertuaku mula naik jadi keras dan tegang sejak dia asyik memerhatikan ‘body’ dan pakaianku semasa duduk bertentangan di meja makan sebentar tadi, bukannya dari masa menonton ‘Sarah Jessica Parker’ dan rakan-rakannya. Itu secara kebetulan sahaja, sekadar menokok tambah.

Salah aku juga. Tanpa kekok, dan sudah menjadi amalanku bila berada di rumah bersama suamiku selepas maghrib sahaja aku akan mengenakan gaun malam tanpa memakai coli dan seluar dalam. Aku rasa selesa tambahan pula suamiku tak pernah menghalangnya. Pada dia pakai atau tak pakai coli dan seluar dalam serupa saja responsenya. Tak ada bezanya.

Aku tak perasaan bahawa yang bersamaku pada malam itu adalah bapa mertuaku, bukannya suamiku. Jelas, hakikatnya, aku yang mengundang nahas pada malam itu. Aku yang sengaja mencari fasal. Aku yang menyiksa naluri bapa mertuaku.

Buah dadaku berukuran 38B yang tegang, montok dan bergegar-gegar dalam gaun malamku sudah pasti dapat dilihat dengan jelas oleh bapa mertuaku. Alur cipapku yang tembam juga jelas kelihatan apabila aku berdiri dan berjalan di hadapannya. Maklumlah, gaun malam, semua orang tahu sememangnya nipis. Semuanya telah menimbulkan kegeraman berahi yang amat sangat kepada bapa mertuaku yang sudah lama menderita kehausan.. Seks. ‘Something wrong’ lah kalau nafsunya tak naik melihat aku dalam keadaan yang sungguh seksi itu.

Patutlah semasa aku membongkok sedikit untuk menghidangkan makanan di hadapannya tadi, bapa mertuaku tak segan silu asyik merenung tajam lurah gunung berapiku yang terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas bukaannya.

Oleh sebab tidak dapat menahan sebak nafsuku lagi melihat tiang khemah bapa mertuaku yang kian menegak terpacak, macam tak mahu turun-turun, tanpa meminta diri, aku terus berjalan cepat menuju ke bilikku dengan meninggalkannya di ruang tamu ternganga-nganga.

Desakan nafsu berahiku yang meluap-luap ketika itu telah menyebabkan aku tergopoh-gapah untuk mendapatkan tilam untuk segera melayan denyutan, kemutan dan kegatalan cipapku. Switch lampu dan ‘air-cond’ dengan serentak aku ‘on’ kan dengan cara yang agak kasar. Dah tak tahan, nak cepatlah katakan..

Aku lantas menanggalkan gaun malamku dan menghumbankan badanku ke atas katil. Bertelanjang bulat, aku terus menonggeng sambil memejamkan mata tanpa perasan yang bontutku terbuka dan terdedah tanpa seurat benangpun menghala ke pintu masuk bilikku. Aku tidak perasan yang aku tidak menutup dan mengunci pintu bilikku ketika tergesa-gesa masuk tadi.

Aku menonggeng dan mengangkang seluas mungkin dan mula bermain dengan cipap dan biji kelentitku menggunakan jari-jari tangan kiriku yang menyusur dari bawah badan dan perutku. Tangan kananku berteleku di atas bantal menjadi tongkat kepada sebelah kanan badanku bagi mengelakkan tetekku, khasnya yang sebelah kanan itu, daripada terhenyak dan terpenyek.

Aku mulai dengan membayangkan betapa bahagianya kalau suamiku, Aznam, mempunyai kontol besar panjang seperti bapanya. Aku terus leka dibuai khayalan yang begitu menyeronokkan sambil menjolok-jolokkan jari-jariku masuk ke dalam lubang cipapku. Uuuh.., gatalnya lubang cipapku..

Bagaimanapun, bayangan kepada suamiku tidak tahan lama, kira-kira 5 minit sahaja. Tiba-tiba sahaja aku dapat bayangan yang lebih menyeronokkan.. Aku mula terbayangkan pula bapa mertuaku dengan butuhnya yang besar berurat-urat dan panjang itu sedang mengepam kuat keluar masuk lubang keramatku dari belakang. Uuuh, uuh, uuh, kupejamkan mataku melayani imaginasi dan fantasi seksku. Semakin kemas dan bertenaga jari-jariku menjalankan kerja jahatnya.

Bontutku terangkat-angkat dan bergoyang-goyang selaras dengan irama yang dialunkan oleh jari-jariku untuk melayan kemahuan cipap dan biji kelentitku. Aku terasa cairan hangat sudah mula meleleh keluar membasahi jari-jari dan lurah cipapku.

“Aduuh, uuh, uuh, gatalnya cipap Kiah, bapak.. Pam kuat-kuat, Bapak, sedapnya butuh bapaak.., tekan dalam-dalam Pak,” tak semena-mena terhambur keluar kata-kataku, seolah-olah bapa mertuaku betul-betul sedang membedal cipapku dari belakang.

Pintu bilik aku bukan sahaja tidak berkunci malahan terbuka luas, secara langsung mempersilakan sesiapa sahaja menonton lakonan solo hebatku di atas katil. Oleh kerana mukaku arah ke dinding sambil mata terpejam-pejam untuk merasakan nikmat berlayar, konon-kononnya bersama bapa mertuaku, lebih kurang 15 minit, aku tidak sedar yang bapa mertuaku sebenarnya telah masuk dan sudahpun menghampiriku.

Pastinya dia dengan jelas telah lama dapat menonton sepenuhnya ‘free tiger-show’ ku dengan khusyuk dan seronoknya tanpa apa-apa halangan. Untung besar dia..! Bukan senang nak dapat peluang keemasan yang terdedah begitu. Macam kena loteri hadiah pertama dia.

Aku tersentak dan panik seketika apabila tiba-tiba sahaja merasakan sentuhan lembut jari-jari orang lain pada alur puki dan cipapku. Oleh kerana melangit keenakannya, aku tergamam dan terdiam sahaja. Tidak berbuat apa-apa. Tidak cubapun melarikan bontotku. Lebih aneh aku tidak terjerit dan membantah sedikit pun.

Sebaliknya, aku menyambutnya dengan jari-jariku lantas meninggalkan cipapku bagi membolehkan tugasnya diambilalih sepenuhnya oleh jari-jari orang lain yang lebih menyeronokkan dengan sertamerta.

“Now you take over my job, you dirty bastard,” begitulah agaknya bisikan jari-jariku kepada jari-jari yang baru sampai itu.

Tanpa karenah aku mengangkat tinggi lagi bontutku bagi memberi ruang dan laluan yang lebih lumayan kepada jari-jari yang datang tak berjemput itu. ‘Response’ yang ‘immediate’ dan positif daripadaku menggambarkan yang aku sebenarnya dalam keadaan “pucuk dicita ulam mendatang”.

Sekarang kedua-dua tanganku sudah kuat berteleku pada bantal, membolehkan tonggenganku menjadi lebih mantap dan tegak. Badanku tidak lagi jejak ke tilam, menjadikan kedua-dua belah buah dadaku mendapat cukup ruang untuk bergantung-gantung dan berbuai-buai. Pasti satu senario yang indah sekali bagi sesiapa yang memandangnya.

Aku mendongak dan menoleh ke belakang, di sebelah bahu kiriku. Jelas, seperti yang aku duga, sebenarnyalah bapa mertuaku yang empunya jari-jari dan tangan yang mula bermain-main di puki dan cipapku yang tembam dan sudah berair itu dan kelentitku yang kian mengenyam.

Siapa lagi kalau tak dia? Bukan ada orang lain dalam rumahku ketika itu. Dia juga sudah telanjang bulat. Tegap sasa lagi badannya, ada bulu dada tapi tidak berapa lebat, cukuplah untuk kepuasan buah dada wanita jika terkena hempap dadanya. Baju ‘T-shirt’ dan kain sarungnya tak tahu ke mana telah dilemparkannya. Mungkin dibalingkan di kerusi tempat dia duduk di ruang tamu tadi atau di luar bilik pintu nak masuk ke bilik aku.

“Bapak..!!” Aku menegurnya dengan nada macam terperanjat dan tercungap-cungap, bukan betul-betul terperanjat. Itu sahaja yang keluar daripada mulutku.
“Ya, Kiah, Bapak tak tahan melihat kau menonggeng dan bermain dengan cipap Kiah macam ini, Bapak tak tahan, maafkan Bapak, is it okay if I join you?”

Dia bertanya tapi belum dapat jawapanpun tangan kirinyanya sudah melekap kat cipapku serta Ibu jarinya sudah terpelesuk menuding masuk sedikit menutup lubang juburku. Bagaimana ni? Ini kes ‘mismanagement’ dan salahguna kuasa, dah belanja dulu baru nak minta kelulusan daripada Lembaga Pengarah.

Padaku, pertanyaannya itu jangan tidak saja. ‘Really, it was a leading question’ yang biasanya ditolak oleh Hakim Mahkamah. Bapa mertuaku sebenarnya telah mengemukakan satu permintaan atau soalan yang menjerat aku dengan hanya satu jenis jawapan. Tambahan pula aku pun tak terfikirkan apa jawapan lain yang patut diberi.

Oleh kerana nafsu berahiku sudah mula menguasai aku sepenuhnya, aku dah lupa siapa diriku dan siapa pula lelaki yang sedang berada di belakangku siap sedia hendak mengerjakan cipap dan cipapku ketika itu. Lagipun apa nak segan silu lagi, dua-dua dah bertelanjang bulat. Nak lari ke mana?

Aku hanya berupaya menyebut “Okay.. Okay..” sambil mengangguk beberapa kali tanda memberikan kebenaran yang mutlak. Pun begitu, nasib baik juga cepat dapat aku menambah, “But not over the limit, bapak..”

Sebenarnya aku sendiri pun tak faham apa sebenarnya yang aku maksudkan dengan ‘not over the limit’ itu. ‘Still, what more could I say then? Practically, I had no better choice of words to use. If you were in my position, definitely you would be sayang the same words’. Nak marah dan tak nak beri pun benda sudah terjadi.

Keseronokan telah mula ku rasakan menjalar dalam badanku. Takkan aku nak pukul dan halau dia keluar? Lagipun, aku rasa aku yang harus lebih dipersalahkan. ‘The blame should be on me, not him’. Aku menerima padah kerana kecuaian dan perilakuku sendiri. Aku yang sengaja ‘mengundangnya’ masuk. Bukankah aku juga sebenarnya dalam situasi ‘orang mengantuk disorongkan bantal’ ketika itu?

Sambil aku bercakap memberikan ‘green light’, sempat aku melihat tangan kanannya sedang menggenggam dan mengurut-urut batangnya yang sudah keras terhunus. Waduuh!! ‘A beautiful sight. ‘ Geramnya aku, mahu rasanya aku menerpa menolakkan tangannya supaya tanganku pula boleh memainkan peranannya sertamerta. Hujung kepala butuhnya besar berkilat-kilat seolah-olah tersenyum memberi tabik hormat kepadaku buat kali kedua.

Dengan pantas bapa mertuaku bertindak mengambil kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga dan tidak tahu nak buat apa-apa, hanya mahu menyerah. Terus saja tangan kanannya melepaskan butuhnya dan memegang erat paha kananku.

Dia mengangkat tinggi lagi bontotku dan membukakan kangkangku sebesar yang boleh lagi untuk menjadikan cipapku yang tembam tersembul dan terpapar lebih hebat di depan matanya.

“Nah, tengok puas-puas Pak cipap Kiah yang cantik dan tembam ini, dalam baju gaun malam tadi kau tak nampak jelas, nah tengok, tengok..” desak hatiku.

Jari-jari tangan kirinya yang sudah beberapa ketika melekap pada cipapku mula bertindak lebih ganas tetapi masih lembut dan cermat. Aku mengerang-ngerang kesedapan bila jari telunjuknya dapat mencari dan terus mencecal-cecal bijik kelentitku. Jari ibunya pula dengan serentak menguit-nguit masuk dalam lubang juburku. Semakin lama semakin rancak bapa mertuaku meneruskan proses raba-meraba dan korek-mengorek cipap, kelentit dan lubang juburku dengan satu irama yang sungguh mengkhayalkan aku.

Semakin lama semakin hebat kelazatan yang diberikannya kepadaku. Aku belum pernah merasakan dua batang jari serentak mengerjakan kedua-dua lubangku, depan dan belakang. Sedapnya, sedapnya puan-puan, Kakak-Kakak dan Adik-Adik, tak percaya, cubalah minta pasangan lelaki anda buat seperti yang dilakukan oleh bapa mertuaku terhadapku ini. Sedapnya hingga tak terkata!!

Yakin yang tonggengan punggungku tak perlukan support lagi, bapa mertuaku melepaskan tangan kanannya daripada memegang paha kananku. Dengan cepat tangannya itu lalu di bawah kelengkangku, menyusur perutku dan terus pergi menangkap buah dada kananku yang berbuai-buai.

Dalam beberapa saat saja tangannya yang terasa suam itu memulakan proses ramas-meramas picit-memicit tetekku. Lembut saja ramasannya tetapi tekniknya sungguh effektif. Dia dapat mengesan di mana tempat yang paling menyeronokkan untuk membikin tetekku dengan serta-merta menjadi magang dan keras. Tambahan pula Ibu jari dan jari telunjuknya memicit-micit dan menggentel-gentel puting tetekku yang menegang juga.

Dia seolah-olah telah diberitahu di mana punca kelemahanku lagi yang boleh menyebabkan aku lebih mudah menyerah kalah. Mungkin dia telah dapat membaca ‘signal’ daripada aku yang gemar menayangkan buah dadaku melalui baju-baju yang ‘low-cut’ dan nipis.

Sambil membongkokkan lagi badannya, kini kedua-dua tangan bapa mertuaku ‘busy’ bertugas, satu mengerjakan cipapku dan juburku manakala yang satu lagi mengerjakan buah dadaku. Aduuh.. Aduuh, sedapnya! Tak henti-henti aku mengerang kesedapan. Menunggu masa sahaja bom nak meletup.

Di belakang, bapa mertuaku juga tak kurang erangannya. Bagaimanapun bunyi erangannya taklah sekuat seperti aku. Nyatalah aku yang lebih jalang dan lebih miang ketika itu. Aku yang lebih gatal. Aku yang lebih mengenyam. Aku yang lebih menjadi-jadi.

*****

Untuk makluman tambahan pembaca sekalian, buah dadaku bukan sahaja besar, menonjol dan pejal tetapi juga putingnya. ‘The circumference of my nipple is almost the same as that of a Malaysian ten-sen coin’. Bayangkanlah betapa seronoknya anda jika dapat meramas tetekku, memicit-micit dan menyonyot-nyonyot putingnya puas-puas.

Kebetulan, selain daripada cipap tembamku dan kelentitku yang cepat mengenyam dan geli bila disentuh lelaki, tetekku juga adalah tempat yang paling sensitif dan cepat merangsang nafsu berahiku bila dikerjakan oleh mulut, tangan dan jari-jari lelaki. Aku sememangnya inginkan orang lelaki melayan kehendak tetekku secukup-cukupnya dahulu sebelum mengemaskan cipapku. Betul, tak mahu berselindung.

*****

Tiba-tiba aku rasa tangan kiri bapa mertuaku meninggalkan cipapku dan meletakkannya pada ponggong kiriku pula. Aku ingat dia sudah puas mengerjakan cipapku dan mahu berhenti setakat itu. Frust juga aku dibuatnya, kerana cipapku ‘was by then eagerly waiting for something better’. ‘My bitchy cunt was expecting for a better treatment from my beloved father-in-law then’.

Nasib baik rasa kecewaku tidak lama, dalam beberapa saat sahaja. Belum sempat aku mengeluarkan keluhan kecewa dan bersuara mengarahkan bapa mertuaku melakukan satu kerja yang cipapku nanti-nantikan, aku terasa muncung mulutnya telah melekap di permukaan cipapku. Walaupun aku tidak nampak apa yang sedang berlaku di pukiku, aku sudah dapat mengagak apa yang akan terjadi seterusnya.

Ya, aku mula merasakan bapa mertuaku menjelir-jelirkan lidahnya, menusuk-nusuk dan menjilat-jilat keliling bibir cipapku yang lembut dan sudah basah itu. Bertambah kuat aku mengerang kesedapan. Selepas berputar-putar di keliling permukaan cipapku, hujung lidahnya menyelinap masuk ke dalam lubang cipapku yang dah sekian waktu terbuka menunggu ketibaannya. Dalam betul lidahnya masuk, menikam-nikam dan menjilat-jilat bahagian-bahagian cipapku yang sensitif.

Terangkat-angkat dan tergoyang-goyang punggungku dibuatnya. Percayalah, tidak pernah suamiku melakukan aksi begitu. ‘I have never received such a wonderful tongue-treatment from my hubby. I experienced such an incredible feeling then’. ‘Almost instantly’ air maniku terpancut buat pertama kalinya. Macam meletup-meletup bunyinya.

Ketika terasa dan tahu yang air maniku sedang memancut keluar, bapa mertuaku berhenti menjilat buat sementara dan mengeluarkan hujung lidahnya dari dalam lubang cipapku. Tetapi muncung mulutnya tetap terbuka dan melekap di permukaan lubang cipapku. Dia tidak mahu air maniku meleleh jatuh ke atas tilam. Dia mahu air maniku jatuh ke dalam mulutnya. Dahsyat! Dahsyat! Dia mahu minum air berzat keluaran syarikat cipapku. Sesuatu yang tidak pernah dan tidak mungkin boleh dilakukan oleh Aznam, suamiku yang penjijik tak tentu fasal itu.

Teknik berhenti menjilat sekejap untuk memberi kesempatan kepada wanita mengeluarkan air maninya dengan sempurna tanpa gangguan ini amat berkesan. ‘It’s fantastic, you know’. Aku rasa ramai lelaki tidak tahu mempraktikkan teknik ini, termasuklah suamiku sendiri. Mereka inilah orang-orang yang jahil, tiada ilmu menjilat cipap. Pakai jilat aja. Fikirkan sedap dia sahaja, sedap orang dia tak mahu ambilkira.

Selepas merasakan yang pancutan air maniku telah reda, tidak berlengah lagi bapa mertuaku memasukkan semula hujung lidahnya ke dalam cipapku yang sudah lencun berair. Berdecot-decot bunyinya dia menyonyot dan menyedut air lubang pukiku dengan ghairah sekali. Kedengaran jelas di telingaku bunyi nyonyotan dan sedutan yang enak itu.

Lidahnya menjilat-jilat semula semua tempat yang dilawati sebelum aku karam sebentar tadi. Misainya yang nipis terus menikam-nikam permukaan cipapku. Tidak sakit bahkan tikaman misainya ibarat menaruh serbuk perasa ke dalam gulai untuk menambahkan kelazatan. Bertambah kuat aku mengerang keenakan. Nasib baiklah tiada siapa lagi dalam rumahku ketika itu. Kalau kucing jantan kesayanganku nampak apa yang aku dan bapa mertuaku sedang lakukan, tentu dia menderita berahi juga agaknya, mahu dia keluar segera pergi mencari kok kalau-kalau ada kucing betina yang sedang miang macam aku sedang menunggunya.

Kebetulan, aku memang minat tengok kucing jantanku main berhari-hari dengan kucing betina yang datang berkunjung ke rumahku. Tertonggeng-tonggeng punggung kedua-duanya, terkais-kais kedua-dua kaki masing-masing ketika konek yang jantan berusaha gigih mencari lubang cipap yang betina yang tersorok di bawah ekornya.

Kedua-dua kakiku menggigil-gigil menahankan kesedapan, sudah terangkat-angkat silih berganti. punggungku sudah bergoyang-goyang kuat ke kiri ke kanan, tetapi tangan kiri bapa mertuaku memegangnya dengan erat agar tidak lari dan rebah jatuh.

Buah dada kiriku pula kini menjadi sasaran tangan kanan bapa mertuaku. ‘Jealous’ tetek kananku kerana terpaksa mengambil giliran berbuai-buai sendirian. Bapa mertuaku memang adil orangnya. Dia tahu tetek kiriku pun perlukan ‘special treatment’ daripadanya pada saat itu.

Proses menjilat cipap dan meramas tetek kiriku berjalan dengan begitu bersistematik sekali, tidak gelojoh tak tentu fasal, selama lebih kurang 20 minit. Aku benar-benar dibuai khayalan keseronokan.

Kemudian dengan tiba-tiba aku terasa mulut dan lidah bapaku tidak lagi berada pada cipapku. Serentak, tangannya juga meninggalkan buah dadaku. Dalam hatiku sekonyong-konyong timbul persoalan: Mengapa? Apa dah jadi? Aku ingat aku telah mengecewakannya. Tak mungkin, kerana aku telah memberikan layanan istimewa terhadap keinginannya. Cepat-cepat aku menoleh ke belakang, pandanganku tepat ke mukanya dengan rasa terkilan.

Ku lihat bapa mertuaku sudah tegak berdiri semula sambil tersenyum sahaja. Mulut dan misai nipisnya sudah basah lencun dek terkena siraman air cipapku. Secepat kilat pula aku mengalihkan pandanganku kepada benda yang lebih menarik: batangnya yang keras tegak mencanak dan terangguk-angguk.

Oleh kerana tangan bapa mertuaku tidak memegang batangnya, tanpa halangan aku betul-betul dapat menyaksikan besar dan panjangnya. Urat-urat yang menjalar keliling batangnya pun besar-besar timbul nampaknya. That was the first time in my life I saw a ‘real’ cock. Tak ubah macam batang konek John Leslie, satu-satunya pelakon ‘hardcore films’ yang istimewa yang dikatakan dapat memberikan kepuasan maksimum kepada Candy Samples, seorang ‘highly-rated porno queen’ yang blonde, seksi dan bertetek besar.

Di hujung kepala batang bapa mertuaku telah berlumuran dengan air mazinya. Bulu-bulu di pangkal batangnya tidak panjang, rata-rata kelihatan macam baru tumbuh 2-4 mm. Agaknya dia baru 3-4 hari bercukur. Buah-buah pelirnya besar juga, padanlah dengan batang batangnya, nampak berat berisi. Uuuh.. Satu pemandangan yang sungguh menakjubkan dan menggeramkan aku.

Bapa mertuaku memberikan peluang secukupnya kepadaku untuk menatapi dan menikmati keindahan dan keunikan batangnya. Belum sempat aku berbuat apa-apa yang sepatutnya..

“Bapak nak rehat sekejap, ya Kiah, boleh tak?” katanya.

Lagi sekali aku tidak menjawab pertanyaannya, hanya mengangguk dua tiga kali tanda setuju. Aku rasa dia tidak perlukan jawapan daripadaku. Sebenarnya aku sendiri merasa yang aku pun perlu berehat sebentar, untuk melepas lelah.

“Sedap tak cipap Kiah kena jilat lidah Bang Man tadi?” tiba-tiba dia bertanya dengan menyebut dirinya ‘Bang Man’ bukannya ‘bapak’ sebagaimana biasa. Tak ternampak langsung kekoknya. Sama ada dia terlangsung atau sengaja menyebut ‘Bang Man’ itu aku tak tahu.

Tersentak aku dibuatnya, tapi dengan spontan dan juga tidak kekok aku membalasnya, “Sedaap, Bang Man pandai jilat cipap Kiaah. Mulut dan lidah Bang Man jahat. Tangan-tangan Bang Man pun lagi nakal, habis tetek Kiah kena ramas.”

Aku tidak tahu mengapa dengan mudah pula aku turut memanggilnya ‘Bang Man’. Mulai detik itu, di dalam bilik yang indah dan nyaman itu, yang sepatutnya khas untuk aku dan suamiku sahaja, ‘bapak’ telah pergi jauh. ‘Gone With The Wind’. ‘Bang Man’ menggantikannya.

“Kiah mahu Bang Man jilat cipap Kiah lagi tak..?” tanyanya lagi dengan senyuman bermakna yang mudah aku mengerti apa yang tersirat.
Pantas aku menjawabnya, “Mahuu.. Masih belum puas, biji kelentit Kiah, Bang Man belum berapa jilat lagi. Tak nak ke..?” Eh, eh, mengapalah ke situ jawapanku, tidak segan silu langsung. Betina jalang, biang, gatal!

“OK lah, jom Bang Man tunaikan hajat Kiah. Masakan Bang Man tidak mahu jilat betul-betul biji kelentit Kiah yang mengenyam tu.. Itu sebab Abang berehat sebentar kerana lepas ini Abang nak kerja keras, betul-betul nak berikan jilatan istimewa kepada biji kelentit Kiah,” kata bapa mertuaku. “Kalau dapat Bang Man nak makan biji kelentit Kiah.”

Belum sempat aku menyampuk kata-katanya, bapa mertuaku membongkok semula untuk membetulkan kedudukan bontut ku yang masih menonggeng. Mukaku kucodakkan arah ke dinding depanku semula, bersiap sedia. Paha kiriku dipegang erat oleh tangan kirinya, manakala dengan cepat juga tangan kanannya lalu bawah kelengkangku dan perutku terus mencapai buah dada kananku yang masih keras dan berbuai-berbuai indah. Lepas yang kanan yang kiri pula diramasnya, silih berganti.

Dia tahu dia kena kerjakan tetekku dahulu sebelum kemaskan biji kelentitku dengan lidahnya. Baru aku stim betul nanti. Uuuh.. Uuuh.. Uuuh.. Uuuh, seperti yang telah aku katakan aku cepat merasa berada di awang-awangan bila saja tetekku diramas-ramas dan putingnya digentel-gentel dan dipicit-picit oleh lelaki yang tinggi ‘kepakarannya’.

“Ramas kuat sikit tetek Kiaah, bapakn,” desakku dengan suara tercungap-cungap tapi boleh terang didengar oleh bapa mertuaku. “Kuat sikit, kuat lagi,” keluar lagi kata-kata galakan daripada mulutku.
“Boleeh… no problem, tak payah Kiah suruh,” katanya ringkas dan instantly melakukan apa yang aku pinta. “Memang dah lama bapak geram dan mengidam nak ramas tetek Kiah yang besar menonjol ni. Dah lama.. Dah dua tahun!! Tetek bini bapak dulu tak besar begini.”

Aku rasa berdetup-detap jantungku bila mendengar yang dia sudah lama geram nak mengerjakan buah dadaku. Rupa-rupanya dia dah lama kepingin hendak mengerjakan tetek menantunya yang besar, montok dan ranum ini.

Aku tahu buah dada arwah emak mertuaku sederhana sahaja, memang tak boleh lawan aku punya. Tak semena-mena aku teringat yang pada satu masa dulu emak mertuaku pernah dengan tidak merasa segan memuji bentuk buah dadaku yang menggiurkan lelaki yang memandangnya. Pernah dia menyatakan yang bapa mertuaku amat suka dan geram pada perempuan yang mempunyai tetek seperti aku. Sekarang sudah terbukti kebenaran kata-kata arwah emak mertuaku.

“Azman tak pandai ramas tetek Kiah macam bapak. Dia gopoh, sakit-sakit Kiah dibuatnya, Geramnya tak menentu,” kataku tanpa berahsia lagi.
“Okay, from today onwards you don’t have to worry, Kiah. bapak sedia memberikan ‘special service’ kepada tetek Kiah jika Kiah mahukan. ‘Just give me a call, I’ll be right here servicing you’, sayang, of course bila Azman tiada di rumah. Kurang tapak tangan, nyiru bapak tadahkan. Bertambah besar dan cantiklah nanti tetek Kiah dek selalu kena ramas begini dengan bapak.”

Sebaik habis saja kata-katanya yang merupakan satu jaminan kepadaku, bapa mertuaku menggigit-gigit halus dan menyonyot-nyonyot ponggongku yang gebu. Aksi beginipun Azman belum pernah lakukan. Sedap betul rasanya!! Gigitan gigi-gigi kasarnya tidak menyakitkan. Walaupun tidak lama, kira-kira 3-4 minit sahaja selepas itu dia menyondolkan kembali kepalanya di bawah kelengkangku. Muncung mulutnya mula mencari sasaran dan tapak yang sesuai untuk ‘landing’ sebagaimana yang telah dijanjikannya padaku sebentar tadi.

Lidahnya dijelirkan untuk masuk ke dalam lupak cipapku. Ia mengambil masa yang singkat sekali untuk menemui biji kelentitku, tambahan pula biji kelentitku hampir tersembul mahu keluar daripada sangkarnya. ‘Expert’ betul bapa mertuaku mencari biji kelentit dengan lidahnya. ‘In a split second’ hujung lidahnya telah mencecal biji kelentitku.

Tersentak bontot dan badanku menahankan kegelian dan keseronokan cecalan pertamanya. Tangan bapa mertuaku tetap menekan erat ponggongku, tak mahu kasi bontotku lari. Masakan bontotku nak lari… ya tak? Rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari.

Lidah bapa mertuaku memperkuatkan aksi menjilat-jilat kelentitku yang sememangnya telah keras dan mengenyam sejak tadi lagi. Berdecot-berdecit bunyi jilatannya. Macam nak terkeluar kelentitku merasakan keenakan jilatannya. Menggigil-gigil badanku menahankan kegelian dan kesedapan yang menjalar ke seluruh pelusuk tubuhku. Tak ku sangka, pandai sungguh ‘orang muda ini’ menjilat biji kelentit. Istimewa dan ada ‘artnya’.

Fikiran dan badanku melayang-layang jauh ke awang-awangan. Aku benar-benar dah lupa siapa diriku kepada jantan biang yang sedang mengerjakan aku ketika itu. Bapa mertuaku juga nampaknya terlupa bahawa yang sedang dilahapnya ini adalah menantunya. Mungkin.

Dibandingkan dengan cara suamiku menjilat kelentitku, ah… jauh sekali bezanya. Suamiku menjilat kelentitku macam mahu tidak mahu sahaja gelagatnya, tiada kesungguhan langsung. Dia seolah-olah jijik meletakkan mulut dan lidahnya di cipap dan kelentitku. Itu pun, kalau tak disuruh tak mahu dia membuatnya. Bodohnya tak boleh diajar, pandainya tak boleh diikut. Orang Melaka kata saja menolak tuah.

Selama dua tahun kami berkahwin suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang bapanya sedang lakukan. Suamiku seharusnya belajar daripada bapanya cara-cara memberikan kepuasan kepada cipap dan kelentit isterinya dengan lidah juga. Dia tidak boleh bergantung semata-mata kepada batangnya yang besar dan keras tak seberapa itu.

‘He definitely has to learn the techniques of sucking and licking a woman’s cunt and clitoris’. Dia mesti kena belajar bagaimana menghisap dan menjilat cipap dan kelentit wanita, kalau dia mahu, belajar daripada bapanya sendiri yang aku anggap memang pakar dalam bidang ini.

Bapa mertuaku menggilirkan jilatannya, sekejap lupak cipapku sekejap biji kelentitku. Cekap! Cekap! Pergerakan lidahnya maju mundur dalam lupak nikmatku sungguh sedap dan mengkagumkan, terutama bila terkena tepat pada biji kelentitku.

Dek terlalu geram melihat cipap mudaku yang berbulu nipis tembam kegatalan, bapa mertuaku seperti dirasuk syaitan, memang pun, terus menggomol dan menggosok-gosokkan muncung mulutnya ke seluruh bahagian cipapku dan sedalam-dalamnya. Masuk sekali dengan hujung hidungnya. Habis mulut, misai dan hidungnya berlumuran dengan air lendir yang telah banyak keluar daripada cipapku.

Lupak cipap dan kelentitku sudah amat mengenyam, ternganga-nganga minta diisi dengan barang yang lebih padat, lebih menyeronokkan, dan lebih mengkhayalkan. Terus terang aku katakan yang lupak cipapku sudah merengek-rengek meminta disumbat dengan batang bapa mertuaku yang besar, panjang dan keras seperti yang telah aku saksikan tadi.

Kata-kata erangan panjang dan pendek bertali arus keluar daripada mulutku. Namun yang aku perasan aku telah berulangkali menyebut, “Sedap bapak, Sedaap, jilat… jilat kuat sikit bapak, cipap Kiah gatal Banng.” Sentiasa aku rasakan jilatannya masih belum cukup kuat dan perlu diperhebatkan lagi. Begitulah laparnya aku, betina jalang, bini Azman yang gatal, pada ketika itu.

Bapaku kedengaran mencungap-cungap di bawah kelengkangku. Dia sedang bersungguh-sungguh mengawal nafsunya. batangnya pasti sudah semacam bom nak meletup juga. Kasihan, bapa mertuaku hanya boleh berdengkur sahaja di bawah itu, tak boleh berkata apa-apa, maklumlah lidah dan mulutnya sedang bekerja keras melayani kehendak cipap dan kelentitku. Bukan satu kerja yang enteng.

Gerakan-gerakan ganas pada cipap dan tetekku membuat aku tak dapat bertahan lebih lama lagi. Lantas buat kali kedua cairan panas tersembur keluar daripada cipapku. Aku rasa pancutan air maniku lebih kuat daripada kali pertama tadi. ‘Never happened like that before’.

Aku pasti bertambah kuyuplah mulut, hidung, misai dan dagu bapa mertuaku terkena percikan air maniku. Badanku mulalah terasa lemah sedikit. Mahu rasanya aku dengan segera menterbalik dan merebahkan badanku ke atas tilam yang empuk. Sudah lama benar aku menonggeng. Tangan-tanganku pun sudah mula terasa lenguh-lenguh kerana terlalu lama berteleku pada bantal.

Dalam aku sedang bercadang-cadang untuk merebahkan badanku ke atas tilam yang empuk itu, bapa mertuaku lebih cepat bertindak. Dia menterbalikkan dan menelentangkan aku dengan cermat. Kini aku terlentang dengan pukiku terbuka luas dan gunung berapiku terdedah habis, macam dua busut jantan terpacak di dadaku yang gebu.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik ke atas katil duduk berlutut bertenggong di celah kelengkangku yang terbuka luas. Kedua-dua ponggongnya menggalas bahagian belakang kedua-dua pahaku. Dia tidak terus melakukan apa-apa walaupun hujung batangnya yang terhunus itu terangguk-angguk mencecal-cecal bibir cipapku, sudah macam mengamuk hendak masuk ke dalam cipapku yang ternganga-nganga dan kempak-kuncup menunggu.

Dalam hatiku berkata-kata sebentar sahaja lagi cipap aku akan menerima habuan yang ditunggu-tunggu secukup-cukupnya. Malangnya, aku menanti seperti ‘menunggu buah tak jatuh. ‘He proved to be a very patient man, you know, not like his stupid son. ‘ Dia mahu menjadikan aku lebih dahaga lagi, mungkin biar sampai cipapku bersuara bukannya mulutku yang bersuara merayu meminta-minta mahukan batangnya.

Dia menundukkan kepalanya untuk merenung tajam cipapku yang tembam tersembul dan ternganga-nganga di depan matanya yang terbelalak. Bulu cipapku tidak lebat, selalu aku trim. Ini menjadikan tundunku nampak lebih terserlah tinggi memapam.

“Amboi mak.. Cantik dan tembamnya cipap Kiah, untung Azman!!” bapaku memberikan pujian yang ikhlas tetapi bunyi macam menyindir Azman. Memang, siapa berani kata cipapku tak tembam kalau dah terpampang di depan mata? Cuma sayang sedikit biji kelentitku tidak berapa besar, sederhana sahaja, cukuplah tu.

Selepas itu pandangannya dialihkan pula kepada buah dadaku yang menggunung keras mencanak.

“Uuuh uuh, baru puas bapak dapat pandang tetek Kiah yang besar ni. Sahlah apa yang bapak nampak bayangan dalam baju gaun tadi. Memang besar, cantik, gebu, berisi.”

Macam dah tak ada perkataan lagi bapa mertuaku hendak gunakan bagi memuji keistimewaan buah dadaku.”Makan tak habis Azman macam ni,” sambungnya lagi. Aku hanya merenung layu kepada mukanya. Aku setuju benar dengan setiap patah pujian yang diberikan.

Belum sempat aku menyampuk kata-kata pujiannya terhadap aku, bapa mertuaku membongkok. Kedua-dua tangannya menangkap dan terus meramas kedua-dua belah buah dadaku yang masak ranum. Serentak, muncung mulutnya menerkam menangkap muncung mulutku.

Mulutku juga menangkap mulutnya umpama anak burung menangkap mulut emaknya mahukan makanan yang dibawakan. Tak payah cakaplah.. Memang aku menunggu-nunggu untuk melakukan aksi hebat itu. Melekat mulut kami seperti berglue.

Kami sedut-menyedut dan bermain lidah dengan seronok sekali. Agak lama juga baru mulut kami berpisah, puas. Mulut kami terpaksa berpisah untuk mengurangkan kesesakan nafas dan mengambil angin baru. Kami ulangi aksi ini beberapa kali lagi dengan amat ghairahnya.

Mulut bapa mertuaku tidak berbau yang tidak menyenangkan, mungkin tiada giginya yang berlupak dan rosak, lagipun dia tidak merokok dan minum arak seperti Azman. Yang aku terhidu hanyalah bau cipapku sendiri. Semasa berkucup-kucupan dan bermain lidah, aku lebih dapat merasakan rasa air cipapku yang melekat pada bibir dan mulutnya, kurang sekali rasa air liurnya.

Selepas puas bermain lidah, bapa mertuaku menurunkan kepalanya ke paras buah dadaku. Mulutnya cepat-cepat mencakup puting tetekku yang kanan. Aduuh, aduuh, dengan rakus dia menghisap dan menyonyotnya. Berdecot-decot bunyinya. Meleleh-leleh air liurnya jatuh ke atas tetekku. Sekali-sekala dikemam-kemam dan digigit-gigitnya puting tetekku yang keras mencancang itu. Tidak sakit bahkan menambahkan keseronokan kepadaku, betina jalang, gatal, miang.

Geram betul dia menghisap puting tetekku yang besar dan magang itu. Tangan kananku aku letakkan atas ubun-ubunnya untuk mengimpaki tekanan hisapan dan gigitannya, manakala tangan kiriku membantu tangan kanannya meramas-ramas dan memicit-micit puting tetekku yang sebelah kiri.

Begitulah jalinan kerjasama yang padu dan erat antara aku dan bapa mertuaku dalam mengerjakan buah dadaku dengan mulut dan tangan. Selepas yang kanan, buah dadaku yang kiri pula menerima ganjaran sewajarnya. Tidak banyak kata-kata yang keluar daripada mulutku kerana otakku tertumpu kepada fungsi menahankan dan merasakan kesedapan yang amat sangat. ‘Action speaks louder than words’. Aku banyak mengerang dan merintih.

Tangan dan mulut bapa mertuaku melepaskan buah dadaku sambil mengeliat dan menegakkan kembali badannya. Tanpa buang masa, dia lantas turun ke bawah, menyorongkan kepalanya ke celah pukiku yang mengangkang luas, meletakkan semula mulut dan lidahnya di lupak cipapku yang masih lencun.

Dia menjilat cipapku semula dengan rakus. Lebih keras dan lebih rancak aksi lidahnya kali ini menjilat-jilat lupak cipap dan biji kelentitku. Geram betul dia kepada cipap tembamku yang terpampang itu. Berterusan aku mengerang kesedapan, tak henti-henti sambil mengangkat-ngangkat bontutku macam tak jejak pada tilam.

Tangan kananku menekan-nekan kepalanya sehingga kurasakan muncung mulutnya telah melekat seperti kena gam (glue) pada cipapku. Dua-dua orang sama-sama mengerang merasakan nikmat. Tangan kiriku meramas-ramas dan memicit-micit puting tetek kiriku.

Tangan kanan bapa mertuaku menekan paha kiriku untuk membuka pukiku seberapa lebar yang boleh. Tangan kirinya meramas kuat tetek kananku semula. Keempat-empat tangan kami kini berkerja keras untuk memberikan kelazatan maksimum kepada kami.

“Sedapnya, sedapnya, sedapnya bapak.. Dalam-dalam jilat pak… kuat-kuat jilat pak,” aku merayu, mendesak, dengan suara tesekat-sekat tapi pasti terang didengar oleh bapa mertuaku. Sambil memejamkan mata, mukaku sekejap menoleh ke kanan, sekejap ke kiri. Demikian gelagat betina jalang, yang sudah biang, gatal.

Kemudian, aku buka mataku dan angkat sedikit kepalaku untuk memandang ke arah pukiku di mana cipapku sedang hebat dikerjakan. Uuuh, uuh, uuhh, indahnya dapat memerhatikan lidah bapa mertuaku terjelir-jelir menjilat-jilat lupak cipap dan biji kelentitku. ‘A wonderful sight, indeed’. Aku kangkangkan pukiku seluas-luasnya untuk dilahap bapa mertuaku semahu-mahunya dan sepuas-puasnya.

Aku sempat melihat batang bapa mertuaku yang keras mencanak tergantung-gantung dan terangguk-angguk di celah kelengkangnya. ‘Another beautiful sight’. Segera nak ku capai dengan tangan rasanya tapi tak sampai. Nasib baik secepat kilat aku dapat ilham.

Aku terus masukkan kaki kananku ke bawah kelengkangnya dan terus menggunakan hujung Ibu jari kakiku untuk menunjal-nunjal dan mengkuit-kuit kepala batang bapa mertuaku yang putih kemerah-merahan. Kepada buah-buah pelirnya yang tergantung berat itu pun aku lakukan demikian juga, tetapi target utamaku ialah kepala batangnya yang berkilat itu.

Ku lihat tak tentu arah dia, menggigil-gigil dan mengeliat-ngeliat menahankan kegelian dan keenakan yang memuncak. Stim betul batang bapa mertuaku, lebih-lebih lagi kuku Ibu jari kakiku yang agak panjang menikam-nikam dan menggoris-goris kepala batangnya yang botak licin berkilat. Belum pernah aku lakukan begini terhadap suamiku. Semakin keras dan rancak bapa mertuaku memakan cipapku dan memerah susu kananku serentak.

Kemudian, bapa mertuaku mengangkat kepalanya melepaskan cipapku dan memandang tepat ke mukaku. Dia tersenyum sahaja.

“Sedap tak bapak.. Sedap tak makan apam Kiah yang tembam?” aku bertanya dengan nada terketar-ketar kerana menahan nafsu yang semakin memuncak sebelum sempat dia berkata sesuatu.
“Sedap Kiah.. Sedap.. Bukan main gatal apam Kiah. Azman pandai jilat macam bapak tak?,”

“Tiidaak, pak,” jawabku ringkas. “Azman tak berapa suka jilat cipap Kiah,” keluar jawapanku tanpa berselindung sambil kakiku berhenti menunjal dan menggoris kepala batangnya. Aku rasa dia buat-buat tanya, sedangkan dia sudah dapat meneka melalui response dan persembahanku yang Azman tak mungkin pandai menjilat cipap dan kelentitku seperti dia. Dia aku ibaratkan seperti ‘sudah gaharu cendana pula-sudah tahu bertanya pula’.

“Kepala batang bapak pun gatal dan mengenyam betul Kiah. Ibu jari kaki Kiah jahat, bapak gigit dia nanti baru tau,”

Aku tesenyum sahaja mendengarkan gertak manjanya. Masakan aku takut. Kulihat bukan sahaja bibirnya tetapi juga misainya bersemuih dengan lumpur putih cipapku.

“Okay, let’s go a step further, Kiah,” ajak bapa mertuaku.

Aku ingatkan dia sudah bersedia untuk memulakan aksi yang aku tertunggu-tunggu.. Melahap cipapku dengan batangnya. Rupa-rupanya belum lagi. Dia masih hendak meneruskan beromen puas-puas lagi.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik duduk mengangkang bertenggong atas dadaku. Lutut kanannya menghempet susuk kiriku, manakala lutut kirinya menghempet susuk kananku. Diletakkannya batang batangnya yang keras mencanak itu betul-betul di lurah celah dua buah dadaku. Dek kerana panjang batangnya, hujung kepalanya lantas mencecah dagu dan mulutku yang ternganga-nganga.

“Uuuh, apa pula ni,” bisik hatiku.

Sekonyong-konyong kedua-dua tangannya memegang erat kedua-dua buah dadaku dan merapatkannya untuk menghempet batangnya. Aku dongakkan sedikit kepalaku untuk memerhatikan kedudukan batang bapa mertuaku yang tersepit dihempet rapat oleh tetekku. Tangan kananku aku letakkan atas kepala lutut kirinya manakala tangan kiriku memegang pergelangan tangan kanannya yang melekap di tetekku.

Sambil meramas tetekku yang mengepit batangnya, bapa mertuaku melakukan aksi sorong tarik batangnya, ke depan ke belakang. Bila ditolak ke depan, hujung kepala batangnya mencecal-cecal dan menusuk kuat bibirku. Oleh kerana tegang dan keras, batangnya tak perlu dipegang, bebas bergerak dengan kekuatan sendiri.

Mula-mulanya aku tak buat apa-apa, walaupun mulutku agak terbuka. Tetapi, tak lama kemudian aku merasa sungguh seronok diperlakukan begitu. Tetekku naik mencanak tidak karuan kena geselan batang batangnya, sementara lupak cipapku pula terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut kelazatan.

Aku menjelir-jelirkan lidahku, memberi satu ‘signal’ meminta bapa mertuaku membuat sesuatu yang lebih menyeronokkan. Dia faham apa yang aku mahu. Bila sorongannya menjadikan hujung kepala batangnya betul-betul mencecah lidahku, dia membiarkannya seketika di situ, tidak menariknya ke belakang. Lantas, hujung lidahku menikam-nikam dan menjilat-jilat alur lupak batangnya. Bapa mertuaku bersiut-siut kesedapan sambil mengeledingkan badannya kerana terasa milu dan geli yang amat sangat.

“Eer, eer, eer, sedaapnya Kiah, Sedaapnya.. Jilat batang bapak, Kiah, jilaat, jilaat!!” Mendengar suruhannya, aku rancakkan lagi jilatanku terhadap lupak kencingnya. Aku pusing-pusingkan hujung lidahku menjilat-jilat dan menyedut-nyedut keliling hujung kepala batangnya yang lembut, berkilat dan basah itu.

Selang beberapa saat sahaja.. “Hisap batang bapak… Kiah, hisap batang bapakn, hisaap, hissaap, Apak tak tahann…” desaknya dengan nada tercungap-cungap sambil memegang batangnya dengan tangan kanan dan menyua-nyuakan kepalanya kepada mulutku. Tangan kiriku aku teruskan memegang pergelangan tangan kanannya yang memegang batangnya itu, seolah-olah aku mahu sama-sama membantunya menyorong-tarik batangnya di dalam mulutku.

Apa lagi, dengan keadaan yang telah sedia menganga dan menunggu, mulutku dengan segera mencakup kepala batang bapa mertuaku. Ibarat ikan mencakup mata kail di mana umpannya masih hidup mengelitik-mengelitik. Kepala batangnya masuk ke dalam mulutku setakat parit takuknya sahaja. Ketika itu, itulah sahaja tahap kemampuanku. Itupun rasanya sudah bagai nak retak mulutku.

Tangan kiriku yang memegang pergelangan tangan kanannya mengimpaki asakan kepala batangnya. Aku khuatir dia akan menggodokkan batangnya ke dalam sekali gus. Pecah mulutku nanti. Aku terus mengulum, menyonyot dan menghisap kepala batangnya.. Adoi lazatnya. Berjijis-jijis dan membuak-buak air liurku bercampur air gatalnya keluar membasahi dagu dan setengahnya jatuh ke leherku. Lama juga rasanya aku menghisap keluar-masuk keluar-masuk kepala batang bapa mertuaku dalam mulutku.

Aku terus menghisap batang bapa mertuaku laksana orang sudah beberapa hari tak jumpa makanan. Gelagatnya menahankan kegelian dan kesedapan pada kepala batangnya menampakkan sangat yang dia juga sudah lama tak mendapat nikmat hisapan semacam yang aku hadiahkan kepadanya.

“Cuba masukkan ke dalam lagi Kiah, batang bapak, cuba..” Dia merayu dengan suara tersekat-sekat, sambil dia sendiri cuba menolak kepala batangnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku. Penyabar orangnya, dia minta aku cuba, tidak terus godok.

Aku tak boleh bersuara, maklumlah mulutku tengah tersumbat.. Aku hanya mengangguk-ngangguk kecil dan memberi isyarat mata tanda setuju mencuba buat seperti yang disuruhnya. Aku buka lagi seluas-luasnya mulutku bagi memberikan ruang yang lebih selesa kepada batang bapa mertuaku untuk masuk lebih dalam lagi. Dengan lembut serta dengan bantuan tanganku juga dia menolak masuk kepalanya lebih dalam ke dalam rongga mulutku. ‘My god, that’s all I could do. I could only take in about half the length of my father-in-law’s cock, about 10 cm only went inside’.

Had itu pun aku dah mula rasa susah nak bernafas, dah rasa nak tercekik, namun aku teruskan juga mengocok batangnya dalam mulutku.

“Uuuh, eerr, uuh, eerr,” bapa mertuaku mengerang keenakan. Tanpa disedarinya air liurnya berjijis-jijis keluar.

Mungkin dia rasa memadailah setakat itu tenggelamnya batang yang besar panjang itu di dalam mulutku. Mungkin setakat malam itu sepanjang hidupnya, memang belum pernah ia berjumpa dengan betina jalang yang sanggup melahap batangnya sampai ke bulu-bulunya. Dia tak mahu menyiksa dan menyusahkan aku.

Sementara aku tekun menghisap batangnya dengan penuh ghairahnya, di bawah, tidak berkesudahan bontotku terangkat-angkat, pukiku terbuka terkangkang-kangkang, cipapku terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut kuat. Bukan main gatal rasanya lupak cipapku. Biji kelentitku seperti macam nak terkeluar.

Bapa mertuaku menoleh ke belakang sedikit, sebelah bahu kirinya, memerhatikan puki dan cipapku yang menari-menari tak tentu fasal. Dia lebih daripada tahu yang ketika itu cipapku memang dalam keadaan tak tentu arah. Dengan cepat-cepat tangan kirinya melepaskan tetek kananku, mengeledingkan badannya ke belakang sedikit, dan terus pergi menepam-nepam cipapku yang tembam itu.

Dalam beberapa saat saja dia melakukan rabaan, jari telunjuknya terus masuk ke dalam cipapku, mengorek-ngorek lupak dan kelentitku. Aduuh, aduuhh, aku rasa macam nak terjerit kerana terlampau sedap rasanya, tetapi tidak boleh kerana dalam mulutku masih penuh dengan kepala batang bapa mertuaku. Kini kedua-dua lupakku (mulut dan lupak cipap) dikerjakan serentak.

Manakala bapa mertuaku terus menikmati hisapan, nyonyotan dan jilatanku pada batangnya, aku pula terus menikmati kenakalan permainan tangan dan jari-jarinya pada puki, cipap dan kelentitku. Aksi berkerjasama dan saling beri memberikan keseronokan in kami lakukan agak lama juga, tak perasan aku berapa minit, sehinggalah..

“Ah, aahh, aahh, bapak tak tahan lagi, Kiaahh. Air bapak nak keluar benar nii,” berkerut-kerut dahi dan merah padam muka bapa mertuaku memaklumkan kepadaku berita yang menggembirakan itu, berita yang dinanti-nantikan. Umpama berita kemenangan calon Presiden parti yang aku minati.

Memang sudah lama aku yang jalang ini mengidam untuk mengetahui bagaimana rasanya batang lelaki mengelupur sambil memancutkan air maninya ke dalam mulut dan tekakku. Justeru aku tidak menolak keluar batang bapa mertuaku bila dikatakan airnya nak keluar. Bahkan aku terus mengambilalih tugas tangannya memegang erat batang batangnya.

Aku lakukan begitu kerana aku khuatir apabila airnya betul-betul nak keluar nanti ditarik keluar batangnya daripada mulutku. Aku sesungguhnya tak mahu lepaskan peluang keemasan kali pertama ini.

Aku kerap meminta daripada Azman, suamiku, walau sekali pun jadilah, tetapi dia tidak mahu melayani kemahuanku. Padanya melihat orang betina menelan air mani orang jantan adalah sesuatu yang menjijikkan. Mungkin ramai yang bersependapat dengannya. Ah, tak kisahlah itu semua. ‘You mind your own business. If you want to follow my hubby’s attitude, go ahead, nobody can stop you. ‘ Seperti suamiku, you lah yang rugi besar.

Bapa mertuaku ini lain benar orangnya, makin terasa airnya nak keluar makin bersungguh dia cuba memasukkan batangnya lebih dalam lagi ke dalam mulutku. Dia memang mahukan aku menelan air maninya, kalau boleh kesemuanya. Serentak itu juga makin rancak tangan dan jari-jarinya mengerjakan puki, cipap dan kelentitku di belakangnya. Dia benar-benar mahu aku juga hanyut dan karam bersamanya.

Tepat sekali, aku juga sudah tak boleh tahan lagi, nafsu buasku sudah meluap-luap, tak mampu bertahan lagi, mengelitik nak karam buat kali ketiga..

“Uuuhh, uuhh, uuhh,” tiba-tiba bapa mertuku memancutkan air maninya dengan kuat sekali menerjah ke langit tekakku. Pekat, suam, dan banyak sungguh air maninya. Aku cepat-cepat telan semuanya kecuali yang berbuih-buih membuak meleleh keluar daripada mulutku yang aku tak boleh buat apa-apa.

Banyak kali tembakan keras berlaku, tetapi aku tidak perasan dan tak dapat mengira berapa kali pancutan semuanya kerana pada ketika yang sama daripada dalam cipapku juga terpancut air mani yang pekat dengan derasnya, kuat dan enaknya. Macam meletup-meletup bunyi di cipapku.

Habis pancutan, bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar batangnya. Didiamkannya berenang puas-puas dahulu dalam mulutku. Dia mahu pastikan aku mengecapi kelazatan secukup-cukupnya. Seolah-olah dia tahu itulah kali pertama aku betul-betul dapat merasakan betapa enaknya batang besar panjang berada dalam mulutku, dan betapa seronoknya menerima pancutan kuat air mani lelaki di dalam mulutku. Ya, seperti kata pepatah lama ‘jauhari saja yang mengenal manikam’.

Bila aku rasa sudah cukup, tanganku menarik keluar batang bapa mertuaku daripada mulutku. Dia tidak membantah. Uuuhh, masih dalam keadaan keras terpacak lagi batangnya. ‘Strong and steady’ lagi. Basah lencun keliling batangnya berlumuran dengan campuran air liurku dan air maninya. Di hujung lupaknya masih berjijis-jijis air gatalnya macam glue cair meleleh jatuh ke dagu, leher dan dadaku.

Pada masa yang sama, tangan bapa mertuaku juga beredar meninggalkan cipapku yang basah kuyup dan terus memegang bahu kananku sambil mengopok-ngopok perlahan-lahan. Mungkin dalam hatinya dia memuji aku, ‘good girl, good girl’.

Kami sama-sama tersenyum kepuasan tanpa berkata apa-apa. Bapa mertuaku kemudiannya dengan cermat turun daripada dadaku dan terus merebahkan badannya di sebelah kananku. Dia baring menelentang seperti aku dengan senjatanya masih keras terpacak meskipun tidak 100 peratus. Kalau suamiku, habis saja air maninya terpancut ketika masih dalam lupak cipapku lagi batangnya sudah terkulai layu.

“Apa macam Kiah? Puas tak?” tanya bapa mertuaku memecah kesucian sejenak sambil menoleh ke mukaku dengan senyuman melirit.
“Bapak jahat, teruk Kiah Bapak kerjakan. Nasib baik Kiah tak mati tercekik tadi,” jawabku berseloroh.

Aku telah kembali normal, sebab itu aku memanggilnya ‘bapak’ semula, bukannya ‘bapak’ seperti ketika aku dalam kelalaian dan terpak di awang-awangan sebentar tadi.

“Sekejap lagi kita berlayar semula, boleh..? Tadi bahtera kita masih menyusur-nyusur dan berlegar-legar di tepi pantai sahaja, belum ke tengah menempuh lautan yang lebih bergelora…” katanya sambil tersenyum dan mengenyit-ngenyitkan mata kirinya.
“Amboi, cantiknya bahasa…” bisik hatiku. Aku tidak memberikan jawapan kepada ‘suggestion’ nya, hanya menganggok-anggokkan kepala sebagai satu isyarat yang sudah cukup bagi bapa mertuaku mengerti yang aku memang telah cukup bersedia untuk berlayar bersamanya bila tiba masanya sekejap lagi nanti.

Ya, masih luas lagi samudera yang perlu aku terokai bersama bapa mertuaku. Seperti yang aku kataka pada awal ceritaku ini yang aku dalam tempoh kehausan.. Apa yang aku lakukan bersama bapa mertuaku sebentar tadi lebih menambahkan lagi dahagaku.. Aku tahu bapa mertuaku telah lagi lama menahan dahaganya.

Kami berdiam sambil mengesat-ngesat keringat yang membasahi seluruh anggota tubuh badan kami. Namun aku tidak mengelap lendir-lendir yang melekat di puki dan cipapku. Bapa mertuaku pun begitu juga, tidak mengesat cecairan yang melekat pada batang batangnya yang sudah turun 50 peratus tetapi masih nampak keras, besar dan panjang itu. Kami sama-sama tahu tiada keperluan untuk berbuat demikian kerana sebentar nanti hendak dipergunakan semula.

Selepas itu kami berpaling, berhadapan antara satu sama lain. Bapa mertuaku meletakkan tapak tangan kananya melekap pada buah dada kiriku, tidak melakukan apa-apa. Manakala tangan kiriku juga sekadar menggenggam batang batangnya yang separuh keras itu. Aku yakin penuh dalam sedikit masa sahaja lagi ia akan keras mencanak semula. Pasti.

Malang sungguh nasib suamiku, Azman, langsung aku tidak terkenang-kenang dan terbayang-bayangkan wajahnya. Begitulah hebatnya kuasa magnet bapa mertuaku ketika itu.

Setelah berehat lebih kurang 10 minit..

Bapa mertuaku kembali meramas dan memicit-micit puting buah dada kiriku dengan tangan kanannya. Semakin lama semakin keras ramasannya. Mulutnya pula lantas menangkap dan menyonyot puting buah dada kananku. Nafsu berahiku naik mendadak semula dengan serta-merta dan kedua-dua gunung berapiku kembali keras menegang.

Tanpa berlengah lagi aku menguatkan genggaman tangan kiriku kepada batang bapa mertuaku yang sememangnya tidak aku lepaskan semasa kami berehat sebentar tadi. Aku mengurut kuat dari pangkal ke hujung, pergi dan balik. Punya geramnya aku pada batang yang besar panjang itu, tak boleh cakap, aku rasa macam nak mencabutnya. Aku tahu dia juga sudah stim semula seperti aku.

Sekali-sekali aku cekut-cekut dan gentel-gentel kedua-dua buah pelirnya. Mulut bapa mertuaku merengek-rengek keenakan sambil terus menghisap puting tetek kananku dengan rakusnya. Tiada kata-kata yang keluar daripada mulutnya, hanya dengkuhan dan erangan yang enak kudengar.

Aku juga hanya bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan. Mataku terpejam-pejam dan badanku rasa terangkat-angkat menahankan kegelian yang amat sangat bila dalam masa serentak bapa mertuaku mengerjakan kedua-dua puting buah dadaku, satu dinyonyot manakala yang satu lagi dipicit-picit, digentel-gentel.

Bapa mertuaku melepaskan mulutnya daripada puting tetek kananku, dan terus menangkap mulutku yang sudah sekian waktu menantikan ketibaannya. Kami bermain lidah dengan lebih hebat pada kali ini. Rasanya tak kurang 5 minit mulut kami berperang, masing-masing tidak mahu mengalah, lidah kami sama-sama jahat dan bertenaga.

Melepaskan tetekku, bapa mertuaku berbisik di telinga kananku.., “Kiah suka 69 tak..? Kalau suka, mari kita buat, lepas itu baru kita..” kata-katanya terhenti setakat itu.

Aku faham. Sebenarnya dia tidak perlu bertanya dan mangajak aku. Aku memang sangat ingin melakukannya, cuma nak menunggu detik yang sesuai. Lantas dengan serta-merta aku merayu di telinga kanannya, “Kiah di atas dulu ya.., kalau 69 Kiah suka kat atas..”

Tanpa menunggu persetujuannya, aku terus pakun dan merangkak memusingkan badanku menelangkup menindih badan bapa mertuaku. Dia tidak membantah. Aku rasa dia juga suka berada di bawah bila melakukan aksi 69.

Aku paparkan pukiku tepat ke arah mukanya, aku tayang-tayangkan cipapku yang tembam itu kira-kira 8 cm saja jaraknya daripada muka dan mulutnya. Pasti dia sungguh geram melihat cipapku yang terkemut-kemut, ternganga-nganga tertayang-tayang menunjuk miangnya.

Aku menoleh ke belakang untuk melihat kedudukan bontot dan pukiku. Aku mahu posisi cipapku betul-betul cukup selesa untuk dikerjakan oleh mulut dan lidahnya. Aku tidak mahu mulut dan lidahnya bersusah payah untuk mencapai lupak cipapku.

Puas hati dengan posisi bontot dan pukiku, aku membenamkan mukaku di celah kelengkangnya sambil menunggu-nunggu ketibaan mulut dan lidahnya pada cipapku.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang ponggong kananku, manakala tangan kirinya, ah, tersentak aku bila ibu jarinya menekan-nekan dan mengorek-ngorek lupak juburku. Terkemut-kemut, kempak kuncup lupak juburku menahankan keenakan yang tidak pernah aku terima daripada suamiku. Ligat kepalaku dibuatnya. Aku tahu tidak banyak jantan mahu melakukannya.

Aksi 69 memang menjadi idamanku. Pendek kata, tak puas main kalau tidak melakukannya terlebih dahulu. Betina gatal. Lantas, aku yang memulakan kerja menghisap dan menjilat. Tangan kananku memegang erat batang bapa mertuaku untuk menegakkannya lagi agar mudah kepalanya masuk ke dalam mulutku. Tangan kiriku memegang pahanya untuk meluaskan lagi kangkangnya.

Mula-mula aku hanya menghisap, menyonyot dan menjilat di bahagian kepala batangnya, setakat takuk saja. Itu pun sudah cukup untuk membuatkan bontot dan kakinya terangkat-angkat menahan kegelian dan kesedapan. Untuk menambahkan stimnya, tangan kiriku melepaskan pahanya dan terus meramas-ramas dan menggentel-gentel kedua-dua buah pelirnya yang sudah berat itu. Jahat betul betina jalang ini!

Pelik juga, mulut dan lidah bapa mertuaku belum lagi mahu mengerjakan cipapku. Dia masih menggigit-gigit kedua-dua belah ponggong dan pahaku dengan geram sambil menyelit-nyelitkan ibu jari kirinya dalam lupak juburku.

“Uuhh, uuhh, sedapnya Kiah.. Sedap.., hisap dalam lagi Kiah. Kiah pandai hisap batang..,” kedengaran dia merengek di bawah kelengkangku.

Sebaik saja dia habis menyebut “batang” aku terasa hujung lidahnya menjunam masuk ke dalam lupak cipapku yang sudah sekian waktu ternganga-nganga kelaparan. Lupak cipapu dihisap dan dijilat sedalam-dalamnya dengan rakus sekali. Biji kelentitku juga menerima habuan yang setimpal.

Aku tak karuan menahan kesedapan, lantas mulutku mengolom batang bapa mertuaku lebih dalam lagi, tetapi seperti sebelum ini hanyalah setakat lebih kurang 10cm saja. Aku tak mampu menjolokkannya lebih dalam lagi. Namun aku tetap ‘demonstrate’ kesungguhan dan kecekapanku menghisap batang.

Aku dapat merasakan begitu geram dan lahapnya bapa mertuaku memakan cipapku dalam posisi 69 ini. Ternyata dia sungguh bernafsu sekali melakukannya. Patutlah dia yang lebih dahulu mengajak aku membuatnya tadi. Aku betul-betul dibuai keenakan. Bontotku bergegar-gegar dan bergoyang-goyang menahankan kegelian dan kesedapan yang tidak terhingga. Berperi-peri aku bertahan agar cipapku tidak karam.

Aku rendahkan lagi lupak pukiku, hampir nak tersembam melekap di mulutnya, untuk membolehkannya memakan cipapku dengan lebih mudah dan selesa. Aku tak tahulah kalau ada orang betina dan jantan yang tidak suka buat aksi 69 seperti yang kami lakukan. Tolak tuahlah!

Aku melepaskan batangnya daripada cengkaman mulutku dan dengan erangan suara, “Sedapnya.. bapak, sedaapp. Kiah tak tahan lama macam ini, pak. Kiah dah nak..” Memang benar aku sudah mengelitik tak tahan.

Apa lagi, bila terdengar aku kembali memanggilnya bapak, lebih hebatlah cipapku diratahnya.

Aku angkat bontutku sedikit untuk mengeluarkan lidahnya dari dalam lupak cipapku sebentar. Aku perlu rehatkan cipapku, perjalanan masih jauh. Pada kali ini aku tidak mahu air maniku terpancut keluar sebelum melahap batang bapa mertuaku.

“No, not yet,” bentak hatiku.
“Sedapnya cipap Kiah.., bukan main mengenyam lupak puki Kiah, sehari suntuk bapak tak dapat nasi pun tak apa asal dapat makan cipap Kiah ni..” sempat bapa mertuaku bersuara sebaik saja lidahnya meluncur keluar daripada lupak cipapku.
“batang bapak ni lagi keras mengenyam,” jawabku sambil jari telunjuk kananku mencecal-cecal dan menggoris-goris lupak kencingnya.

Bersiut-siut dan terangkat-angkat kaki dan bontotnya merasakan kemiluan dan kegelian yang melandanya.

“Uuhh, uuhh, geli Kiah.. Gelinya.., I like it, I want it.., don’t stop..,” mencacar-cacar suara bapa mertuaku.

Aku tahu sudah sampai ketikanya bapa mertuaku sudah tidak mampu bertahan lebih lama lagi. Dia pasti mahu kapalnya yang sudah sarat dengan muatan itu memulakan pelayaran dengan segera, mengharung samudera yang terbentang luas di hadapannya.

Aku sendiri merasakan yang bekalanku juga sudah cukup sarat, bahkan sudah membuak-buak, siap sedia menyertainya berlayar. Aku sudah dapat menjangkakan yang pelayaranku bersama bapa mertuaku buat pertama kalinya pada malam itu nanti pasti akan memberikan keseronokan yang tidak terhingga, yang belum pernah aku rasakan, akan menggegarkan katil di mana suamiku biasanya tidur nyenyak sedang aku mengelamun kehausan.

Aku turun daripada atas badan bapa mertuaku dan terus baring menelentang. Aku buka kelengkangku seberapa luas yang boleh. cipapku dengan segala hormatnya mempersilakan batang bapa mertuaku mengerjakannya semahu-mahunya.

“Jangan segan silu, buatlah macam cipap sendiri. Jemput makan kenyang-kenyang. Ratahlah apa yang ada terhidang ini, tak cukup minta tambah,” seolah-olah itulah ucapan aluan daripada cipapku yang cukup miang dan gatal.

Tanpa berlengah lagi, bapa mertuaku mengambil posisinya, berlutut membongkok di bawah kelengkangku. Kedua-dua kakiku diangkat dan diletakkan atas kiri kanan pahanya. Lagi terkangkang pukiku dibuatnya. Belum apa-apa betina jalang ini sudah mula mengerang-ngerang.

Tangan kiri bapa mertuaku melekap atas paha kiriku sambil tangan kanannya memegang batangnya dan terus mengacu-ngacu dan menyua-nyuakan kepalanya pada mulut cipapku yang sudah ternganga-nganga. Hujung kepala batangnya menggoris-goris alur lupak pukiku dan biji kelentitku. Betina biang ini terus mengerang dibuatnya.

“Masukkan pak, cepat masukkan pak.., uuhh, uuhh,” aku membentak.
“Kiah dah tak tahan pak.., cepatlah..”

Bapa mertuaku mula memasukkan kepala batangnya ke dalam lupak cipapku. Setakat takuknya saja, dia berhenti menolak. Itupun aku rasa dah perit macam nak pecah cipapku. Nasib baiklah sudah ada banyak ‘minyak pelincir’, kalau tidak agaknya mungkin belum boleh masuk lagi.

“Apa macam Kiah? Sakit tak..?” dia bertanya seolah-olah tahu yang aku merasa sakit kena penangan kepala batangnya yang besar itu.
“Rasa sakit juga pak, kepala batang Apak besar sangat..” Aku tidak menipunya. Memang aku terasa sakit.

Lupak cipapku masih sempit kerana maklum belum pernah ia menerima kunjungan seorang ‘monster’, tambahan pula aku belum melahirkan seorang anak pun. Kalau batang suamiku, ah, senang saja masuk, tak ada pelincir pun aku tak merasa perit. Relaks habis, macam tak ada apa-apa berlaku. Kalau besar sedikit saja daripada ibu jari kakiku, nak buat macam mana?

“Don’t worry, Kiah.. I’ll take my time. We’ll do it slowly. Tak lari gunung dikejar. You’ll get the best from me, not from Azman,” dia memujukku, memberi aku perangsang dan jaminan kenikmatan yang tidak terhingga akan tetap aku kecapi.

Aku mengangguk-nganggukkan kepalaku tanda bersetuju dengannya. Aku mengangkat sedikit kepalaku untuk memerhatikan senario yang indah terpapar di kelengkangku. Seperti yang aku rasakan, memang sah baru had takuk saja kepala batang bapa mertuaku masuk ke dalam lupak cipapku. Itu pun aku rasa macam sudah penuh, sesak, lupak cipapku.

Namun aku yakin kalau kepala yang besar kempak itu dah boleh boleh masuk, takkanlah seluruh batangnya tak boleh ditelan oleh cipapku yang lapar. Cuma kenalah bapa mertuaku tolak masuk perlahan-lahan dan beransur-ansur, tidak boleh sekali gus. Tidak perlu bergopoh-gapah. Ada banyak masa. Tiada sebarang gangguan.

“bapak masukkan sikit lagi ya Kiah, kalau sakit cakap.., boleh Apak hentikan dulu,” bapa mertuaku merintih sambil memandang ke muka aku. Tepat sebagaimana yang aku harapkan.

Aku tak lengah mengangguk lagi memberikan persetujuan. Masakan aku nak bilang jangan sedangkan cipapku tidak sabar untuk menelan keseluruhan batangnya dengan seberapa dalam dan segera yang boleh.

Bapa mertuaku menekan lagi kepala batangnya. Aku rasa sudah banyak masukknya, tetapi jelas pada penglihatanku baru setengah saja terbenam dalam lupak cipapku. Keperitan masih aku rasakan, namun keenakan mengatasi segala-galanya. Ini menyebabkan cipapku macam terminta-minta.

Aku membetul-betulkan pukiku. Aku mahu cipapku terangkat menadah dengan lebih hebat lagi. Aku mahu jantan biang ini bertambah geram melihatnya. Aku mahu membukakan lupak cipapku sebesar yang boleh untuk menampung kemasukan batang yang besar keras itu dan mengurangkan rasa keperitannya. Belum sampai masanya aku mengemutkan cipapku. Aku nak beri kesempatan cipapku melahap habis batangnya dahulu, biar sampai ke bulu-bulunya, baru aku kemut habis-habisan nanti.

“Baru separuh masuk, Kiah. Kiah tahan ya.. bapak cuba masukkan ke dalam lagi, mahu tak..?” Dia benar-benar ‘tease’ aku sedangkan dia tahu takkan aku nak menolaknya. Bukankah bulan sudah jatuh ke riba? Aku sedar dia sekadar hendak ambil bahasa saja. He’s a gentleman.

Kalau aku tak rasakan keperitan dan tak bimpakkan kecederaan cipapku, dan kalau aku hendak ikutkan geram dan nafsu syaitanku, dari awal lagi tadi aku sudah suruh dia junamkan habis sekali gus batangnya ke dalam lupak cipapku, tidak perlu berdikit-dikit, tak perlu beransur-ansur. Kalau boleh, ebih cepat masuk habis lagi baik.

Muka bapa mertuaku merah padam menahan, mungkin dia juga menahankan dua jenis rasa: perit dan enak. Aku tak fikir kulit batangnya tak terasa perit dek sempitnya lupak cipapku. Tetapi seperti aku, pasti yang enak dapat mengatasi segala-galanya. Keringat mercik keluar di dahinya yang agak luas dan mula mengalir ke dua-dua belah pipinya.

Main dengan Azman, suamiku, sekali tekan saja batangnya dah habis terperesuk ke dalam lupak cipapku, habis sampai ke pangkalnya, ke bulu-bulunya. Tak perlu aku nak betul-betulkan kedudukan bontot dan pukiku untuk menerima tujahannya. Tak banyak minyak pelincir pun aku tak rasa perit. Aku kemut kuat-kuat untuk sempitkan lupak cipapku pun batangnya dengan mudah menyelinap masuk ke dalam. Aku mati akal, tak tahu nak buat macam mana lagi. Aku angkat bontotku dan bengkokkan badanku habis sehingga kedua-dua lututku mencecah tetekku, hujung kepala batang Azman tidak juga betul-betul menerjah G-Spotku.

Aku terus mengerang-ngerang kesedapan. Keperitan boleh dikatakan sudah jauh berkurangan, tinggal sedikit saja lagi. Bontutku terus terangkat-angkat. Kedua-dua kakiku di atas pahanya sudah mengeliti-ngelitik. cipapku sudah bersiap sepenuhnya untuk dibedal habis-habisan, untuk menikmati kelazatan yang belum pernah dirasakan.

“Sedaapnya pak, sedaapnya batang bapak, batang Azman tak sedap macam ni pak, tekan pak.., tekan habis.. Uuhh, cipap Kiah gatal Banng..”

Mendengarkan rintihanku, bapa mertuaku lantas membongkokkan badannya, kedua-dua tangannya dengan geram menangkap kedua-dua buah dadaku yang menegang dan terus meramasnya. Aku dah dapat baca ‘signal’ daripadanya. Aku dah tahu cipapku yang miang akan menerima padahnya dalam masa beberapa saat saja. Dia akan diajar secukup-cukupnya. Dia akan dibelasah semahu-mahunya. Padan muka dia, cipap miang..

“Tahan Kiah.., bapak nak tekan habis ni.. Angkat puki Kiah..”
“Tekan habis pak, tekan.. Uuhh, uuhh,” aku mendesak sambil mengangkat pukiku seperti yang dipohonnya. Saya yang menurut perintah.

Aku rasa seluruh anggota badanku sudah menggeletar. Kedua-dua tanganku memaut kuat bahunya, memberikan bantuan sewajarnya, di samping memperkukuhkan kedudukanku untuk menerima pacuan. Apa lagi, Bapa mertuaku terus menekan habis batangnya ke dalam lupak cipapku. Aduuh, santak sampai ke pangkal. Bersiut-siut aku menahan.

Aku tersentak dan mengerang kuat, hampir terjerit, pada saat kepala batangnya masuk sampai santak ke dalam, senaknya, adoi, sampai ke perut rasanya. Aku rasa kepalaku seperti dihentak tukul besi bila G-Spot ku betul-betul macam nak roboh kena henyak. Aku belum pernah kena macam ini. Belum pernah. Aku rasa dunia ini fana seketika.

Aku tidak mahu menafikan yang sememangnya aku terasa sakit, tetapi aku cuba seberapa dayaku menahankan kesakitan itu kerana aku yakin penuh sakit itu hanya sementara saja, kenikmatan yang belum pernah aku alami bakal menjelma, pasti akan ku kecapi semahu-mahunya, sepuas-puasnya, secukup-cukupnya.

batang suamiku, Azman, belum pernah dapat menjamah bahagian syurgaku yang paling dalam sekali. Belum pernah. He has never hit the real target. Sebenarnya, sampai kucing bertanduk pun dia tak ada peluang menggasak cukup-cukup G-Spot aku.

Aku mengangkat kepalaku untuk memerhatikan cipapku yang ku rasakan macam dah pecah kena henyak di bawah itu.

“Nasib baik tak pecah,” bisik hatiku.

Namun, terbeliak mataku melihat bibir cipapku dah separuh terperesuk ke dalam. Begitu punya besar dan panjang, sedikit pun aku tak nampak batang bapa mertuaku berada di luar cipapku. Uuh, uuh, terbenam habis. Yang aku nampak hanyalah bulu dan tundun kami bertaut rapat.

“Are you okay now?” tanya bapa mertuaku seolah-olah risau melihatkan keadaanku yang semacam cemas.

‘Peneroka tanah haram’ ini tahu yang aku mengalami sedikit kesakitan dek penangan ‘monster’nya menjunam habis ke dalam cipapku. Aku hanya memberi isyarat mata, ‘everything is okay’. Aku dengan egoku tetap mahu berselindung yang aku hanya terasa perit sedikit saja. Sebenarnya dia faham apa yang sedang berlaku pada diriku.

“Sabar Kiah. After all, this is what you’ve been looking for all these years, isn’t it? Apak tahu Kiah tak dapat ini daripada Azman. Apak faham Kiah dah lama dahaga, dah lama miang.. Nak rasa batang besar panjang macam batang Apak.. I know..”
“Yes, yess. I want it, I need it, I need your long big cock. I love your cock, give it to me, all..” aku menceceh tak tentu fasal. Tiada segan silu langsung, betina jalang, mentang-mentang tidak rasa sakit lagi. Mentang-mentang dah terasa sedap.

Bapa mertuaku tersenyum-senyum mendengar kata-kata peransang daripada aku. Bagaimanapun, dia hanya mendiamkan saja batangnya berendam. Buat bodoh saja dulu. Dia menunggu response dan signal dari dalam cipapku sebelum bertindak dengan lebih aggressif.

Dia mahu kesakitan dan keperitan yang kurasakan hilang sama sekali terlebih dahulu. He was really a smart guy. Patiently, he waited for the right moment to strike. He played his trump card very well.

Untuk makluman pembaca yang nakal sekalian, pada malam pertama aku main dengan Azman, suamiku, aku mengadoi sakit ketika daraku dipecahkan, tetapi dia terus menggodokkan batangnya dengan gelojoh. Walaupun kepala batangnya tidak besar panjang, namun tetap aku merasa sakit, maklumlah kali pertama. Dia tidak ada belas kasihan, macam membalas dendam. Aku sepatutnya dibelai bukannya dibuli. Geram semacam, macam tak boleh tunggu-tunggu lagi, macam dunia dah nak kiamat benar. Akhirnya dia yang rugi. Aku belum apa-apa, dia dah terpancut habis, lepas itu dia lembik sampai pagi. Namun aku tidak memarahinya kerana aku rasa itulah pertama kali batangnya dapat cipap. I just felt sorry for him. Aku peluk juga dia sampai nak subuh.

“Pam Banng, pam cipap Kiah. Fuck Kiah.. pak, fuck me hard, I need your big cock, please..” aku merayu ketika aku terasa yang kesakitan telah hilang sepenuhnya. Bulan tidak gerhana lagi. Langit pun sudah cerah.
“Ya, memang bapak nak pam cipap Kiah yang tembam gatal ni.. Dah lama Apak mengidam.. Malam ini cipap Kiah Apak yang punya.. Dah lama Apak geram.”

batang bapa mertuaku mula mengerjakan lupak cipapku dengan begitu geram dan bertenaga sekali. Pasti dia dapat kuasa ‘high-power’ daripada jamu-jamu dan air ‘tongkat ali’ yang menjadi makanan dan minuman hariannya. Sorong tarik, sorong tarik, sorong-tarik. Makin lama makin keras dan laju.

Tarik keluar suku, tekan balik sampai habis. Tarik keluar setengah, tekan balik sampai ke pangkal. Tarik keluar tiga suku, benam semula sampai ke bulu. Yang sedapnya setiap kali bila dia tarik batangnya keluar, lupak cipapku mengikutnya, seolah-olah tidak mengizinkan dia keluar habis. Kemutan cipapku macam menyedut-nyedut dan menyonyot-nyonyot batangnya. Macam ada gam yang melekatkannya.

“Pam cipap Kiah kuat-kuat baang, sedapnya baang, fuck me harder, harder, pleease.., uuh, uuhh, I love your big cock..,” aku betul-betul sudah berada di alam khayalan.

Lebih kurang itulah kata-kata yang aku ingat terkeluar daripada mulutku. Aku tak berapa sedar lagi apa yang aku buat, dan tidak berapa perasan lagi apa yang aku cakap.

“Yes, yes, I’m going to give you a real fuck. Apak nak kerjakan cipap Kiah betul-betul malam ni. Apak nak.. Uuhh, uuhh, sedapnya lupak puki ni..,” bapa mertuaku pun dah merepek-repek.
“Sedap tak cipap Kiah.. Baanng, sedap tak..?”
“Sedap.. Sedaapp.”

Aku tak tahu sudah berapa minit aku kena pam dalam keadaan menelentang. Memang sudah lama rasanya. Tetapi ia tidak membosankan langsung, bahkan semakin lama semakin enak.

Tiba-tiba..

“pakun Kiah, Apak hendak Kiah menonggeng. Apak nak hentam cipap Kiah dari belakang.. Kiah mahu tak?” bapa mertuaku membuat satu cadangan.

Masakan aku tidak setuju. Main stail anjing adalah antara posisi yang paling aku minati. Kurang tapak tangan, nyiru aku tadahkan. Kurang lupak cipap, lupak jubur aku nak sua-suakan padanya semasa menonggeng nanti. Biar dia tahu siapa bini Azman. Biar dia tahu betapa gatal menantunya.

Sambil mengerang bapa mertuaku mencabut keluar batangnya daripada cipapku. Kedua-dua tangannya juga melepaskan buah dadaku. Kedua-dua kakiku dikuakkan turun dari atas pahanya. Aku sudah mendapat kebebasan, tetapi hanya sebentar.

Aku bergegas pakun dan lantas menonggengkan bontotku yang bulat dan tonggek itu. Kedua-dua tanganku berteleku pada bantal. Dadaku tidak aku tumuskan pada bantal atau tilam kerana aku mahu tetekku yang besar tegang bebas bergerak tergantung-gantung, berbuai-buai. Ini akan menjadikan bapa mertuaku bertambah geram. Mana jantan tak geram tengok tetek betina macam itu?

Bapa mertuaku berlutut mengambil posisinya di belakang bontotku. Dia menguakkan kaki kananku untuk membesarkan lagi kelengkangku. Aku menoleh ke belakang untuk melihat posisi bontotku serta posisi bapa mertuaku. Everything should be in order. Main betina menonggeng memang sedap, tetapi kalau posisi cipap dan batang tak betul, sukar batang nak buat penetrasi yang baik. Main betina menelentang, jauh lebih mudah, tak payah nak seluk-seluk, tak payah nak teraba-raba, cipap dah terdedah dan terletak saja untuk digodok.

“bapak nak Kiah tonggeng tinggi lagi?”
“Cukup ni, it’s good enough for me,” jawabnya ringkas, tak mahu buang masa lagi nampaknya.

Aku belum dapat melihat apa yang berlaku di kelengkangku. Tiba-tiba aku terasa tangan kirinya sudah melekap pada cipapku. Jari-jarinya sudah mula meraba-meraba dan menyengeh-nyengehkan lupak cipapku yang sudah lekit berair.

“Uuhh, tembamnya cipap Kiah.. Nak batang Apak tak..?”
“Nnaakk.., batang Apak besar, panjang, sedap. batang..”

Aku tak sempat menghabiskan kata-kataku kerana kepala batang bapa mertuaku sudah menonjol masuk ke dalam lupak cipapku menyebabkan aku mengerang kuat.

“Uuhh, uuhh, sedapnya pak, sedapnya..”
“Baru separuh, Kiah. Ada separuh lagi..”
“Tekan pak, tekan habis-habis pak,” aku mendesaknya.
“Ok, take it.. Take it.. Betina gatal, perempuan jalang..” Dia menekan habis batangnya ke dalam cipapku dengan begitu geram sekali.

Label betina gatal dan perempuan jalang yang diberikannya kepada aku bukannya menyakitkan hati aku bahkan menaikkan lagi keghairahanku, memuncakkan lagi nafsuku.

“Aduuhh, sedaapnya pak, aduh pak, nanti pak, jangan pam dulu..,” aku merayu.

Sambil merayu, aku sempat menyelinapkan mukaku di bawah dadaku untuk melihat senario di kelengkangku. Uuhh, aku nampak hanya dua biji buah pelirnya yang berat itu tergantung-gantung, terbuai-buai. Batangnya tidak kelihatan. Geramnya aku, macam aku nak capai dan ragut-ragut buah pelir itu.

Setelah agak satu minit terdiam..

“Ok Kiah, Apak tak tahan ni.., Apak nak pam cipap Kiah..”
“Pam baang, paam,” aku cepat memberikan keizinan kerana cipapku juga sudah tak sabar menunggu.

Bapa mertuaku kembali mengepam cipapku dengan rakus seperti ketika aku menelentang tadi. Pukulannya bahkan lebih hebat pada kali ini. Semakin lama semakin bersungguh-sungguh dia membalun cipapku. Semakin lama semakin keras henjutannya.

Minyak pelincirku banyak menolong batangnya melancarkan serangan bertubi-tubi, serangan berani mati ke atas cipapku. Aku pun sama juga, semakin lama semakin menggila aku menonggeng dan mengindang-ngindangkan bontotku. Lupak cipapku sudah mendidih-didih, tunggu masa saja nak meletup.

Tangan kanan bapa mertuaku memegang erat bontot sebelah kananku. Tangan kirinya, uuhh, entah macam mana dia membongkokkan badannya, dapat dia mencapai dan meramas tetek kiriku. Digentel-gentel, dipicit-dipicit putingnya. Bersiut-siut aku menahankan kegelian dan keenakan. cipap aku kena main, tetek aku kena main, mana tak sedap? Kalau lupak jubur aku pun kena main serentak, tak tahulah aku betapa lazatnya. I just couldn’t imagine.

Jantan biang terus mengerjakan cipap betina jalang. Semakin lama semakin kuat dan laju batang menghentak cipap. Tetek si betina pun semakin lama semakin rapi kena ramas.

“Mana besar Kiah, batang bapak ke batang Azman..?”
“batang bapakn..”
“Mana sedap Kiah, batang Azman ke batang bapak..?
“batang bapakn..”
“Pandai tak bapak main cipap Kiah..?
“Pandai.. Uuhh, uuhh. bapak pandai main cipap..”

Terbit soalan-soalan ‘pop-quiz’ yang dengan mudah aku dapat menjawabnya dengan tepat.

Agak lama juga aksi main macam ajing ini aku dan bapa mertuaku lakukan, sehinggakan kaki dan tanganku sudah terasa lenguh-lenguh. Sedap memang sedap, paling sedap bagiku, tapi aku cepat penat, terutama tanganku yang berteleku. Itulah kelemahanku dalam posisi anjing main.

“pak, Kiah nak menelentang baliklah, pak.. Tangan Kiah dan lenguh..,” aku merayu.

Bapa mertuaku tidak menolak kemahuanku. Dia mengerti. Dia tidak mahu menyiksa aku. Dia nak pakai aku lama, bukan sekali ini saja. Pandangannya jauh. Terus dia melepaskan tetekku dan mencabut batangnya daripada cipapku.

Aku kembali baring menelentang dengan mengkangkangkan pukiku seluas-luasnya. Bapa mertuaku duduk berlutut semula di bawah kelengkangku.

Kedua-dua tangan bapa mertuaku masuk ke bawah pahaku, tangan kanan masuk bawah paha kiri makala tangan kiri masuk bawah paha kanan, untuk menyangkak kedua-dua kakiku dan dilipatkan sehingga kedua-dua lututku hampir-hampir jejak pada buah dadaku. Puki dan cipapku terangkat habis. Bontotku tak jejak ke tilam lagi. Habis bini Azman kena lipat, kena pukul lipat maut kali ini. Namun inialah yang aku mahu, inilah yang aku nanti-nantikan.

“Padan muka kau, Azman, kau bodoh, orang dah lipat habis bini kau,” bisik hatiku, seolah-olah mahu melepaskan semua derita yang telah kutanggung selama dua tahun bersamanya. Syaitan benar-benar telah berjaya merasuk aku sehingga dalam hatiku aku sanggup berkata-kata begitu. Tapi aku tak berdaya melawannya.

Bapa mertuaku terus membenamkan semula balaknya yang mencanak itu ke dalam lupak pukiku. Punya dalamnya masuk tak boleh bercakap lagi aku dibuatnya. Sesak nafasku. Aku mengerang dan melenguh kuat tak henti-henti. Pukul lipat begini memang batang masuk paling dalam. Aku rasa jika orang jantan batangnya pendek inilah cara yang paling sesuai. Namun bagi Azman, lipat macam mana rapatpun, hujung kepala batangnya tidak kena tepat G-spot aku. Mungkin lupak cipapku yang dalam, mungkin aja.

Bapa mertuaku juga begitu, sambil mengerang dan bersiut-siut, batangnya tak henti-henti terus mengepam cipapku. Aku rasa macam makin lama makin dalam masuknya, makin lama bertambah sedap. Bertambah kuat kedua-dua tanganku mencengkam belakang pinggangnya. Sama-sama kami berdayung dengan cukup bertenaga.

“Give it to me.., give it to me.., fuck me.., fuck me..,” aku mendesak dengan suara terketar-ketar. Aku menjadi peminta sedekah yang aggressif.

Sah, malam itu buku sudah bertemu dengan ruas. Sama haus, sama miang, sama gatal, sama buasnya. Nyamuk gigit hingga kenyang berdarah pun dah tak tertampar. Kalau ada orang memekik memanggil dari luar rumah pun tidak kedengaran lagi. Telefon berbunyi bertalu-talu pun tidak ada masa nak jawab.

Tidak heranlah katil yang begitu kukuh pun sama-sama bergegar-gegar menumpang keseronokan. Tiga biji bantal sudah lama melayang jatuh ke bawah katil. Yang tinggal hanya sebiji yang masih mengalas kepalaku, itu pun senget sana senget sini. Air-cond serupa tiada. Seluruh badan terasa hangat. Keringat masing-masing berjurai-jurai keluar.

“Kiah boleh tahan lagi tak..?”
“Dah tak tahan lagi baanng.., air Kiah nak keluar benar ni.. Apak macam mana..?”
“Air Apak pun nak keluar.. Kiah nak Apak pancut kat dalam atau luar?
“Kat dalam banng, Kiah nak kat dalaam.. Pam pak, pam.. Cepaat, uuhh, uuhh..”
“Peluk Apak Kiah, peluk, peluk.. Kemut cipap Kiah, kemut.. Aahh, aahh, aahh..”
“Pancut pak.. Pancuut.. Tekaann, aahh, aahh.”

Akhirnya, kami serentak mencapai matlamat yang diidam-idamkan. ‘Both got a perfect score.’ Sama-sama sampai ke pulau yang indah setelah berlayar mengharungi lautan yang cukup bergelora. Itulah saat yang paling menyeronokkan. Orang hendak tetak dengan parang panjang pun kami takkan lari. Mana tidaknya, masa air sama-sana memancut keluarlah cipap dan batang melekat paling kuat, paling dalam masuknya.

Seronoknya, tak dapat nak digambarkan. Tak dapat nak dibayangkan betapa sedapnya bila aku dan bapa mertuaku serentak memancutkan air mani masing-masing. Sama-sama mengerang dan berdengkuh memaksanya keluar hingga ke titisan yang terakhir.

Tidak dapat aku mengira berapa daskah tembakan yang dilakukan oleh ‘machine gun’ bapa mertuaku. Yang aku terasa, kuat betul dan bertalu-talu tembakannya, tepat mengenai targetnya. Pelurunya masuk bertubi-tubi ke dalam rahimku, tiada yang miss. Aku tiada kuasa menahannya. Aku menyerah dan terima bulat-bulat.

Pada saat itu kepalaku kosong, langsung tak terfikirkan apa-apa implikasi. Tidak terlintas di kepalaku apa akan jadi benih bapa mertuaku telah masuk ke dalam rahimku untuk bercantum dengan benih aku yang ketika itu sedang subur.

Yang aku tahu aku nak rasakan kenikmatan yang mampu diberikan oleh bapa mertuaku sepuas-puasnya. That’s all. Nothing else could intervent.

cipapku mengeluarkan air begitu banyak sekali. Sudah bertahun dia tidak diberi peluang menghasilkan air sebanyak itu. Sudah bertahun jari-jariku saja yang mengeluarkan air maniku, bukannya kepala batang Azman.

Itulah kali pertama aku betul-betul mencapai klimaks melalui persetubuhan. Itulah kali pertama batang lelaki betul-betul berjaya memancutkan air maniku. Aku benar-benar merasa nikmat dan kepuasan daripada seorang ‘jantan’, biarpun dia seorang penyangak bini anaknya sendiri, biarpun dia pendatang haram dalam istana keramatku.

Bapa mertuaku tidak terus mencabut keluar batangnya. Aku sendiri pun belum mahu melepaskannya. cipapku masih ingin mengemut-ngemut dan menyedut-nyedut batangnya yang masih terasa keras dan tegang. Biar batangnya kering kontang. Aku mahu batangnya mati lemas dalam kolamku biarpun mengambil masa yang lama. Memang itu yang aku idamkan.

Air mani kami bergaul begitu mesra sekali, meskipun banyak juga yang mengundur diri, meleleh keluar daripada cipapku. Apapun, yang tinggal di dalam itu sudah lebih daripada mencukupi untuk menghasilkan seorang insan yang malang, mungkin. Ah, tak kisahlah itu semua, berani buat berani tanggung.

Malam yang indah dan permai itu kami tidak persia-siakan langsung. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan. Alang-alang mandi biar basah. Pantang maut sebelum ajal. Kami benar-benar bertekad untuk bersama-sama mendaki gunung yang tinggi, bersama-sama mengharungi lautan bergelora. Bukit sama didaki, lurah sama dituruni.

Kami berehat kira-kira sejam sahaja. Selepas minum-minum dan ke bilik air untuk membersihkan apa yang patut, kami ‘start all over again’, begitulah seterusnya hinggalah hendak sampai waktu subuh. Yang tak sedapnya, sayup-sayup sudah kedengaran suara azan daripada masjid, tetapi bapa mertuaku masih lagi menutuh cipapku.

Bapa mertuaku menggunakan segala kepakaran yang ada padanya dalam membimbing dan menunjukajar aku pelbagai teknik dan posisi yang cukup menggairahkan dan menyeronokkan.

Tak cukup atas katil, atas karpet aku main. Tak cukup atas karpet, atas kerusi kusyen aku dibalun. Tak cukup tilam, bantal digunakan untuk mengalas bontot. Tak cukup menelentang, mengiring kami lakukan. Tak cukup mengiring, menonggeng kami kerjakan. Sekejap aku di atas, sekejap aku di bawah. Sekejap aku menindih, sekejap aku ditindih. Tak cukup dipam, aku pula yang mengepam. Tak cukup lupak depan, lupak belakangku pun akhirnya kena jilat juga. Begitulah yang terjadi semalam-malaman antara aku dan bapa mertuaku.

Lebih seronok lagi, esok masih ada. SMS yang baru aku terima menyatakan suamiku tak dapat balik sekurang-kurangnya dua hari lagi untuk membereskan tugasnya. Pucuk dicita ulam mendatang. Orang mengantuk disorongkan bantal. Lagi datang peluang keemasan untuk si haruan memakan anaknya sepuas-puasnya, semahu-mahunya..

Belum sempat aku menyampuk kata-kata pujiannya terhadap aku, bapa mertuaku membongkok. Kedua-dua tangannya menangkap dan terus meramas kedua-dua belah buah dadaku yang masak ranum. Serentak, muncung mulutnya menerkam menangkap muncung mulutku.

Mulutku juga menangkap mulutnya umpama anak burung menangkap mulut emaknya mahukan makanan yang dibawakan. Tak payah cakaplah.. Memang aku menunggu-nunggu untuk melakukan aksi hebat itu. Melekat mulut kami seperti berglue.

Kami sedut-menyedut dan bermain lidah dengan seronok sekali. Agak lama juga baru mulut kami berpisah, puas. Mulut kami terpaksa berpisah untuk mengurangkan kesesakan nafas dan mengambil angin baru. Kami ulangi aksi ini beberapa kali lagi dengan amat ghairahnya.

Mulut bapa mertuaku tidak berbau yang tidak menyenangkan, mungkin tiada giginya yang berlubang dan rosak, lagipun dia tidak merokok dan minum arak seperti Aznam. Yang aku terhidu hanyalah bau nonokku sendiri. Semasa berkucup-kucupan dan bermain lidah, aku lebih dapat merasakan rasa air nonokku yang melekat pada bibir dan mulutnya, kurang sekali rasa air liurnya.

Selepas puas bermain lidah, bapa mertuaku menurunkan kepalanya ke paras buah dadaku. Mulutnya cepat-cepat mencakup puting tetekku yang kanan. Aduuh, aduuh, dengan rakus dia menghisap dan menyonyotnya. Berdecot-decot bunyinya. Meleleh-leleh air liurnya jatuh ke atas tetekku. Sekali-sekala dikemam-kemam dan digigit-gigitnya puting tetekku yang keras mencancang itu. Tidak sakit bahkan menambahkan keseronokan kepadaku, betina jalang, gatal, miang.

Geram betul dia menghisap puting tetekku yang besar dan magang itu. Tangan kananku aku letakkan atas ubun-ubunnya untuk mengimbangi tekanan hisapan dan gigitannya, manakala tangan kiriku membantu tangan kanannya meramas-ramas dan memicit-micit puting tetekku yang sebelah kiri.

Begitulah jalinan kerjasama yang padu dan erat antara aku dan bapa mertuaku dalam mengerjakan buah dadaku dengan mulut dan tangan. Selepas yang kanan, buah dadaku yang kiri pula menerima ganjaran sewajarnya. Tidak banyak kata-kata yang keluar daripada mulutku kerana otakku tertumpu kepada fungsi menahankan dan merasakan kesedapan yang amat sangat. ‘Action speaks louder than words’. Aku banyak mengerang dan merintih.

Tangan dan mulut bapa mertuaku melepaskan buah dadaku sambil mengeliat dan menegakkan kembali badannya. Tanpa buang masa, dia lantas turun ke bawah, menyorongkan kepalanya ke celah pukiku yang mengangkang luas, meletakkan semula mulut dan lidahnya di lubang nonokku yang masih lencun.

Dia menjilat nonokku semula dengan rakus. Lebih keras dan lebih rancak aksi lidahnya kali ini menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku. Geram betul dia kepada nonok tembamku yang terpampang itu. Berterusan aku mengerang kesedapan, tak henti-henti sambil mengangkat-ngangkat bontutku macam tak jejak pada tilam.

Tangan kananku menekan-nekan kepalanya sehingga kurasakan muncung mulutnya telah melekat seperti kena gam (glue) pada nonokku. Dua-dua orang sama-sama mengerang merasakan nikmat. Tangan kiriku meramas-ramas dan memicit-micit puting tetek kiriku.

Tangan kanan bapa mertuaku menekan paha kiriku untuk membuka pukiku seberapa lebar yang boleh. Tangan kirinya meramas kuat tetek kananku semula. Keempat-empat tangan kami kini berkerja keras untuk memberikan kelazatan maksimum kepada kami.

“Sedapnya, sedapnya, sedapnya Bang Man.. Dalam-dalam jilat Bang… kuat-kuat jilat Bang,” aku merayu, mendesak, dengan suara tesekat-sekat tapi pasti terang didengar oleh bapa mertuaku. Sambil memejamkan mata, mukaku sekejap menoleh ke kanan, sekejap ke kiri. Demikian gelagat betina jalang, yang sudah biang, gatal.

Kemudian, aku buka mataku dan angkat sedikit kepalaku untuk memandang ke arah pukiku di mana nonokku sedang hebat dikerjakan. Uuuh, uuh, uuhh, indahnya dapat memerhatikan lidah bapa mertuaku terjelir-jelir menjilat-jilat lubang nonok dan biji kelentitku. ‘A wonderful sight, indeed’. Aku kangkangkan pukiku seluas-luasnya untuk dilahap bapa mertuaku semahu-mahunya dan sepuas-puasnya.

Aku sempat melihat butuh bapa mertuaku yang keras mencanak tergantung-gantung dan terangguk-angguk di celah kelengkangnya. ‘Another beautiful sight’. Segera nak ku capai dengan tangan rasanya tapi tak sampai. Nasib baik secepat kilat aku dapat ilham.

Aku terus masukkan kaki kananku ke bawah kelengkangnya dan terus menggunakan hujung Ibu jari kakiku untuk menunjal-nunjal dan mengkuit-kuit kepala butuh bapa mertuaku yang putih kemerah-merahan. Kepada buah-buah pelirnya yang tergantung berat itu pun aku lakukan demikian juga, tetapi target utamaku ialah kepala butuhnya yang berkilat itu.

Ku lihat tak tentu arah dia, menggigil-gigil dan mengeliat-ngeliat menahankan kegelian dan keenakan yang memuncak. Stim betul butuh bapa mertuaku, lebih-lebih lagi kuku Ibu jari kakiku yang agak panjang menikam-nikam dan menggoris-goris kepala butuhnya yang botak licin berkilat. Belum pernah aku lakukan begini terhadap suamiku. Semakin keras dan rancak bapa mertuaku memakan nonokku dan memerah susu kananku serentak.

Kemudian, bapa mertuaku mengangkat kepalanya melepaskan nonokku dan memandang tepat ke mukaku. Dia tersenyum sahaja.

“Sedap tak Bang Man.. Sedap tak makan apam Kiah yang tembam?” aku bertanya dengan nada terketar-ketar kerana menahan nafsu yang semakin memuncak sebelum sempat dia berkata sesuatu.
“Sedap Kiah.. Sedap.. Bukan main gatal apam Kiah. Aznam pandai jilat macam Bang Man tak?,”

“Tiidaak, Bang,” jawabku ringkas. “Aznam tak berapa suka jilat nonok Kiah,” keluar jawapanku tanpa berselindung sambil kakiku berhenti menunjal dan menggoris kepala butuhnya. Aku rasa dia buat-buat tanya, sedangkan dia sudah dapat meneka melalui response dan persembahanku yang Aznam tak mungkin pandai menjilat nonok dan kelentitku seperti dia. Dia aku ibaratkan seperti ‘sudah gaharu cendana pula-sudah tahu bertanya pula’.

“Kepala butuh Bang Man pun gatal dan mengenyam betul Kiah. Ibu jari kaki Kiah jahat, Bang Man gigit dia nanti baru tau,”

Aku tesenyum sahaja mendengarkan gertak manjanya. Masakan aku takut. Kulihat bukan sahaja bibirnya tetapi juga misainya bersemuih dengan lumpur putih nonokku.

“Okay, let’s go a step further, Kiah,” ajak bapa mertuaku.

Aku ingatkan dia sudah bersedia untuk memulakan aksi yang aku tertunggu-tunggu.. Melahap nonokku dengan butuhnya. Rupa-rupanya belum lagi. Dia masih hendak meneruskan beromen puas-puas lagi.

Bapa mertuaku dengan cepat merangkak naik duduk mengangkang bertenggong atas dadaku. Lutut kanannya menghempet susuk kiriku, manakala lutut kirinya menghempet susuk kananku. Diletakkannya batang butuhnya yang keras mencanak itu betul-betul di lurah celah dua buah dadaku. Dek kerana panjang butuhnya, hujung kepalanya lantas mencecah dagu dan mulutku yang ternganga-nganga.

“Uuuh, apa pula ni,” bisik hatiku.

Sekonyong-konyong kedua-dua tangannya memegang erat kedua-dua buah dadaku dan merapatkannya untuk menghempet butuhnya. Aku dongakkan sedikit kepalaku untuk memerhatikan kedudukan butuh bapa mertuaku yang tersepit dihempet rapat oleh tetekku. Tangan kananku aku letakkan atas kepala lutut kirinya manakala tangan kiriku memegang pergelangan tangan kanannya yang melekap di tetekku.

Sambil meramas tetekku yang mengepit butuhnya, bapa mertuaku melakukan aksi sorong tarik butuhnya, ke depan ke belakang. Bila ditolak ke depan, hujung kepala butuhnya mencecal-cecal dan menusuk kuat bibirku. Oleh kerana tegang dan keras, butuhnya tak perlu dipegang, bebas bergerak dengan kekuatan sendiri.

Mula-mulanya aku tak buat apa-apa, walaupun mulutku agak terbuka. Tetapi, tak lama kemudian aku merasa sungguh seronok diperlakukan begitu. Tetekku naik mencanak tidak karuan kena geselan batang butuhnya, sementara lubang nonokku pula terus berdenyut-denyut dan terkemut-kemut kelazatan.

Aku menjelir-jelirkan lidahku, memberi satu ‘signal’ meminta bapa mertuaku membuat sesuatu yang lebih menyeronokkan. Dia faham apa yang aku mahu. Bila sorongannya menjadikan hujung kepala butuhnya betul-betul mencecah lidahku, dia membiarkannya seketika di situ, tidak menariknya ke belakang. Lantas, hujung lidahku menikam-nikam dan menjilat-jilat alur lubang butuhnya. Bapa mertuaku bersiut-siut kesedapan sambil mengeledingkan badannya kerana terasa milu dan geli yang amat sangat.

“Eer, eer, eer, sedaapnya Kiah, Sedaapnya.. Jilat butuh Bang Man, Kiah, jilaat, jilaat!!” Mendengar suruhannya, aku rancakkan lagi jilatanku terhadap lubang kencingnya. Aku pusing-pusingkan hujung lidahku menjilat-jilat dan menyedut-nyedut keliling hujung kepala butuhnya yang lembut, berkilat dan basah itu.

Selang beberapa saat sahaja.. “Hisap butuh Bang Man… Kiah, hisap butuh Bang Mann, hisaap, hissaap, Abang tak tahann…” desaknya dengan nada tercungap-cungap sambil memegang butuhnya dengan tangan kanan dan menyua-nyuakan kepalanya kepada mulutku. Tangan kiriku aku teruskan memegang pergelangan tangan kanannya yang memegang butuhnya itu, seolah-olah aku mahu sama-sama membantunya menyorong-tarik butuhnya di dalam mulutku.

Apa lagi, dengan keadaan yang telah sedia menganga dan menunggu, mulutku dengan segera mencakup kepala butuh bapa mertuaku. Ibarat ikan mencakup mata kail di mana umpannya masih hidup mengelitik-mengelitik. Kepala butuhnya masuk ke dalam mulutku setakat parit takuknya sahaja. Ketika itu, itulah sahaja tahap kemampuanku. Itupun rasanya sudah bagai nak retak mulutku.

Posted in Mertua | Leave a comment

Cikgu Mira

Namaku Amir Ketika itu aku berada di awal tingkatan 5. Aku merupakan seorang yang kuat melancap kerana aku tidak dapat menghentikan perbuatan aku itu.

Aku selalu mengubah situasi untuk melancap. Kadangkala aku menggunting gambar penyanyi wanita seperti Siti Nurdiana dan Syura untuk menaikkan nafsu aku. Gambar mereka yang tersenyum itu sudah cukup untuk membayangkan mereka sedang melihat aku sedang melancap. Cerita yang aku ingin sampaikan disini bukan lah kegiatan aku melancap tetapi kisah aku dengan seorang guru matematikku yang bernama Cikgu Amira (bukan nama sebenar). Kami memanggilnya sebagai Cikgu Mira sahaja.

Cikgu Mira merupakan seorang guru yang cantik dan menawan. Walaupun aku tidak dapat melihat bentuk badannya dengan jelas (pakai baju kurung) aku sentiasa memerhatikan bentuk tubuhnya apabila angin bertiup. Bentuk tubuhnya itu amat menggiurkan sekali. Dia merupakan Guru kelas aku. (aku tergolong di kalangan pelajar yang terkenal dan bijak di sekolah terutama dalam math). Aku pula adalah ketua kelas di situ. Wajah Cikgu Mira begitu cantik dan menawan sehinggakan ramai di kalangan guru-guru lelaki ingin memikatnya. Umur Cikgu Mira baru 22 tahun dan belum berkahwin. Rumah Cikgu Mira kira-kira 2 kilometer dari rumah aku dan senang sahaja ke rumahnya menaiki basikal.

Aku tau bahawa cikgu Mira meminati aku melalui cara dia bercakap, melihat dan melayan aku dalam kelas walapun tidak disedari rakan yang lain. Tetapi aku tidak berani membalasnya kerana dia guru aku. (hormatlah konon) Tetapi aku dapat mengesan sesuatu yang aneh pada cikgu Mira. Jika pada waktu pagi dia elok sahaja, selepas dia keluar dari tandas waktu tengah hari atau waktu rehat, dia sedikit berlainan. (aku cakap cam tu sebab lihat cara dier berjalan dan mukanya yang merah lain sikit). Ada satu kali aku menegurnya.

“Hi, apa kabar cikgu?”
“Hi, baik jer Aahh!” dengan suara yang begitu menstimkan.

Batang aku tercanak setelah menerima jawapan disertai desahan itu. Tapi aku berjaya mengontrol nya. Sejak hari itu, aku merasakan ada sesuatu yang tidak kena pada Cikgu Mira. Pada suatu hari, aku terserempak dengan Cikgu Mira di koridor bilik guru.

“Amir, boleh tak awak datang pukul 3 petang ni. Cikgu nak bincang pasal lawatan tu”, Tanya Cikgu Mira.
“Emm, ok. Saya akan datang. Tapi kat ner cikgu” tanya aku.
“Err. Kat kelas awaklah, sebab cikgu letak kertas kerja kat situ” jawab Cikgu Mira.
“Ok saya akan datang”. Jawabku.

Dia ingin berjumpa dengan aku petang itu pukul 3 petang di dalam kelas aku. Katanya dia ingin membincangkan penggunaan duit kelas denganku kerana kelasku akan mengadakan lawatan tidak berapa lama lagi. Aku bersetuju untuk berjumpa dengannya. Aku menelefon rumah memberitahu aku tidak dapat balik lagi kerana ada perjumpaan dengan guru.

Aku menunggu pukul 3 petang di surau selepas tamat waktu persekolahan. Aku berasa sedikit pelik kerana pada hari itu tiada orang yang belajar berkumpulan disekolah. (biasanya setiap hari ramai pelajar mengulangkaji di sekolah) Mungkin aku akan menerima anugerah kot. Aku tidur sekejap di surau untuk merehatkan diri kerana letih belajar. (lerr. Tul la aku letih, aku kalau dah belajar aku tumpu betul-betul). Tepat pukul 3 aku terus masuk ke kelas aku yang berada di tingkat 2 bangunan sekolah. Cikgu Mira belum sampai lagi. Cikgu Mira sampai 15 minit kemudiannya.

“Hi Amir, lama dah ker nunggu cikgu?” sapanya.
“Taklah, baru jer cikgu”. Kataku walaupun aku memang lama menunggu.

Aku lihat Cikgu Mira sungguh ayu pada hari itu. Aku mula membayang tubuh nya yang mengiurkan, pinggang yang ramping serta berkulit putih dalam keadaan berbogel. Tak beberapa lama kami berbincang. Aku rasa hendak ke tandas pula (buang air).

“Cikgu, nak kuar jap. Nak gi tandas.” Kataku.
“Ok. Pegilah.” Kata Cikgu Mira.

Aku pun keluar dari kelas dan neuju ke tandas pelajar lelaki yang agak jauh di tingkat 1. Baru sepuluh meter dari kelas, tiba-tiba aku teringatkan sapu tangan yang aku selalu selitkan di poket bajuku. Aku tertinggal di atas meja guru tempat kami berbincang. Aku balik semula ke kelas dan tiba-tiba, sekilas pandangan ku melalui tingkap kelas, aku lihat Cikgu Mira telah mengambil sapu tanganku itu.

Aku bersembunyi di sebalik tingkap sambil memerhati gelagat Cikgu Mira. Sapu tanganku itu di masukkannya ke dalam kain dan ditujukan ke celah kangkangnya. Seperti mengelap sesuatu di situ. Batang aku terus tegang bila melihat keadaan itu. Kemudian Cikgu Mira meletakkan kembali sapu tanganku ke tempat asal. Cikguku yang 5 cm rendah dari aku melakukan sesuatu yang tak kuduga. (tinggi aku 170cm).

Mahu saja aku masuk dan memeluk cikguku itu. Tapi aku takut dituduh mencabul pula. Aku menunggu di kelas sebelah sambil memikirkan idea untuk menerkam cikguku ini. Aku pun terus masuk kelas dan kembali ke kerusi di meja Guru bertentangan dengan Cikgu Mira. Aku dapat lihat kesan basah di sapu tanganku itu. Aku berpura-pura batuk dan mengambil sapu tanganku dan terus menciumnya.

“Emm..” Tanpa aku duga aku mengeluarkan bunyi itu. Kerana bau amat mengasyikkan aku. Aku tau itu adalah bau aroma cipap cikgu matematikku ini. Aku dapat lihat dia tersenyum-senyum melihat gelagatku.
“Naper Amir?”. Tanyanya.
“Takde pe cikgu, bau sapu tangan saya wangi semacam jer”. Aku cuba memancing nya. Aku cuba memancingnya dengan lebih berani.
“Ermm.. Cikgu, cikgu ni lawa lah.” Kataku.
“Naper Amir cakap cam tu”.
“Sebab kawan-kawan summer kata cikgu ni lawa” potongku.
“Cikgu. Saya sebenarnya suka pada cikgu.” Aku nampak Cikgu Mira sudah tidak keruan.
“Mulut cikgu yang cantik, mata cikgu yang ayu, pipi cikgu yang putih. Ohh. Sunggul cantik sekali!!” Aku terus mengayatnya.

Dia hanya tersenyum diam sambil menundukkan mukanya. Aku bangun dan mengangkat dagunya dengan tanganku. Kami bertentangan mata. Dia tiada reaksi menolak. Ini sudah bagus, fikirku. Aku memain-mainkan jariku di mulutnya. Sungguh lembut dan licin mulutnya membuatkan aku ingin jer mengigit mulutnya itu. Aku mencium bibir cikguku yang masih duduk di kerusinya.

“Emmphh. Emmpphh. Amir, cikgu dah lama minat kat awak. Cikgu sayang kan awak.” Katanya dengan suara yang mengasyikkan.
“Saya pun cam tu juga”. Balasku.

Aku terus mendirikan cikgu Mira dan memeluknya dengan kuat sambil mencium mulutnya, matanya dan juga pipinya.

“Cikgu.. Boleh tak saya pegang dada cikgu?” Tanyaku.
“Emm.. Peganglah” jawabnya.

Aku meramas-ramas payudaranya yang masih bercoli. Aku tidak dapat merasakan kelembutan payudara cikguku kerana dihalang colinya. Tanganku terus menjalar ke celah kangkangnya. Tanganku bermain-main di atas kain di luar cipapnya. Sambil menggosok-gosok alur cipapnya, aku cuba menjolokkan jari ku kedalan cipapnya. Aku dapat rasakan pantiesnya telah masuk ke dalam cipapnya. Aku berasa begitu stim sekali.

“Aahh. Aahh. Emmpphh. Amir.” Cikgu Mira mendesah kesedapan.
“Cikgu, kita tutup pintu ngan tingkap dulu cikgu. Nanti orang nampak.” aku memberikan cadangan setelah menyedari bilik kelasku begitu terbuka.
“Emm. Ok lah..” kata Cikgu Mira.

Selepas menutup semuanya, aku terus ke tempat Cikgu Mira. Aku membelai rambutnya itu, kemudian aku menanggalkan baju kurung yang di pakainya itu. Terserlah pula payudaranya yang cukup besar tetapi masih bercoli itu. Badan Cikgu Mira begitu putih sekali dan begitu ramping. Aku pula masih beruniform sekolah. Aku memeluk Cikgu Mira dan aku dapat rasakan payudaranya yang pejal menekan-nekan dada ku. Aku terus mencium bibir munggilnya yang sedikit terbuka itu. Aku mencium lehernya dengan lembut dan menjilat telinganya.

“Amir.. Mmpphh. Mmpphh” terdengar desahan Cikgu Mira bila mulutku bertaut rapat dengannya.

Kepalanya kupegang supaya tidak terlepas dari kucupanku manakala satu lagi aku cuba membuka branya. Branya kucampak ke tepi dan aku terus meramas-ramas payudaranya. Aku terus menghisap lidah Cikgu Mira yang juga membalas kucupanku itu. Kami bertentangan mata, nafas makin mengencang, nafsu makin berahi dan kemaluanku makin menegang. Aku meneruskan ciumanku ke lehernya dan akhirnya sampai ke pangkal payudaranya itu. Payudaranya kupegang dan kuramas dengan lembut. Aku terasa kelembutan, ketegangan, kepejalan payudaranya yang montok itu. Cikgu Mira mendesah kesedapan. Aku cium pangkal teteknya, jilat seluruh teteknya sambil meramas-ramas.

Suara desahannya makin kuat bila aku memicit-micit puting teteknya. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulutku menjilat yang sebelah lagi. Aku terpukau melihat teteknya yang putih kemerahan menambahkan lagi nafsu aku. Suara desahan Cikgu Mira makin manja dan aku semakin ghairah. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, hisap semahu-mahunya, putingnya kujilat, aku gigit mesra dengan rangkulan yang erat di kepalaku oleh Cikgu Mira. Aku menanggalkan baju dan seluarku sehingga aku berseluar dalam sahaja. Begitu juga dengan Cikgu Mira yang berseluar dalam sahaja kerana kainnya telah aku tanggalkan.

Aku membaringkan Cikgu Mira lalu aku terus mengulum puting teteknya dengan lembut. Aku terus membelai teteknya yang menegang itu. Puting teteknya yang berwarna coklat merah jambu amat aku sukai. Sambil tangan kananku menuruni gunung ke arah lembah yang masih rapi di dalam panties nya. Aku memasukkan tapak tanganku ke dalam pantiesnya dan meneroka di lembah itu buat seketika. Aku dapat rasakan bulu cipap Cikgu Mira yang halus dan aku membelai bahagian bulu cipapnya.

Aku terus menurunkan lagi tanganku untuk meneroka dan mencari puncak keberahian wanita yang sulit dan terpelihara. Segitiga emas milik Cikgu Mira telah kuterokai, aku mula mengusap-ngusap dam menggossok bahagian rekahan di bawah lembah cipapnya. Aku dapat rasakan alur rekahan cipap cikug Mira telah basah dan lembab. Terangkat-angkat punggung Cikgu Mira menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar untuk di gambarkan dengan kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desahan yang manja dan mengasyikkan.

“Mmpphhmm. Aahh..”

Aku ingin melucutkan panties Cikgu Mira yang berwarna merah yang sedang melindungi kawasan segitiga emas yang masih suci itu. Dari luar, aku dapat lihat kesan basah dan melekit pada hujung alur lurah yang subur itu. Pahanya aku usap sambil lidahku menjilat pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Mira diperlakukan begitu. Kedua-dua tanganku memegang pantiesnya dan melurutkannya ke bawah, aku angkat sedikit punggung Cikgu Mira untuk memudahkan aku melucutkan pantiesnya.

Benteng terakhir Cikgu Mira sudah kuhapuskan. Aku tidak melepaskan peluang melihat sekujur tubuh insane ego bernama wanita yang lemah tanpa seurat benangpun, yang sangat diingini oleh insan bergelar lelaki. Malahan boleh diperlakukan sesuka hati sahaja sahaja. Kelihatan di cipapnya berair dilindungi bebulu nipis yang berjaga rapi. Keadaan alur yang memanjang ke bawah amat mengaasyikkan mata memandang. Aku sentuh bahagian cipapny, terangkat punggungnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan aku menguak bibir cipapnya sambil mengesel-gesel jari-jariku melewati lurah itu, suara mengerang Cikgu Mira mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan bahagian kelentit itu sambil jari ku yang lain mengosok-gosok bahagian dalam alur rekahan cipapnya.

“Emmhhpphh.. Aahh!!” kali ini Cikgu Mira mendesah dengan agak kuat dengan badan terangkat kekejangan.

Terasa basah jariku. Aku dapat rasakan Cikgu Mira telah pun klimaks kerana aku pernah mendengar dari temanku, perempuan klimaks bila badannya bergetar-getar kekejangan dan muka mereka menjadi kemerahan. Lagi pun tanganku telah pun basah berair akibat cecair yang keluar dari cipap cikgu matematikku. Aku mengelap cipap cikguku dengan sapu tanganku sehingga kering. Aku terus mencium bibir cipap Cikgu Mira dengan lembut. Aku rasa seperti mencium mulut Cikgu Mira, cuma aroma cipapnya sahaja yang memberikan kelainan daripada mencium mulutnya.

Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku tusukkan lidahku ke dalam lubangnya. Dia mendesah keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku jilat, hisap dan aku kulum semahu-mahunya. Cipapnya basah kembali sambil aku terus menggentel teteknya. Dengan tiba-tiba Cikgu Mira menyembamkan cipapnya ke mukaku sambil mengerang, serentak dengan itu habis mulutku basah dengan simbahan air dari cipapnya. Aku sebenarnya tidak sempat mengelak kerana dia tiba-tiba sahaja menyembamkan cipapnya ke mukaku.

Aku terus menghisap air yang keluar dari cipap Cikgu Mira. Rasanya payau masin. Aku terus membenamkan muka di situ dan terus menjilat lurah yang basah berair. Cikgu Mira hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Aku meneruskan hisapanku dan aku mengulum-ngulum kelentitnya sambil memainkan lubang nya dengan jari. Sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan airnya menerjah masuk ke dalam mulutku. Dengan air maninya yang masih mengalir di dalam mulutku, aku mencium mulut Cikgu Mira. Cikgu Mira menghisap lidahku dan air maninya sendiri di dalam mulutku. Bahagian cipapnya aku lehat sudah begitu merah dan rekahan bibir cipapnya sedikit terbuka kesan di belasah mulutku tadi.

“Cikgu.. Sedap tak?” Aku bertanya.
“Emm. Sedap Amir cikgu tak tahan Amirm emmphh..” balasnya.
“Cikgu tau tak, cikgu dah minum air cikgu sendiri tadi.”
“Cikgu tau, dah biasa dah” balas nya.

Rupa-rupanya Cikgu Mira selalu melancap dan menjilat jarinya sendiri.

“Ermm. Cikgu. Boleh tak. Kalau saya nak tu?” Tanyaku.
“Emm. Ok. Tapi Amir kena slow-slow sebab cikgu masih dara”, katanya.

Terkejut aku kerana Cikgu Mira rupanya masih dara lagi. Patutlah lubang nya masih begitu sempit semasa aku menjolok dengan jari tadi. Aku rasa amat gembira kerana aku akan menjadi orang pertama yang merasmikan cipap cikguku yang masih dara yang diingini oleh ramai insan bernama lelaki.

“Wow.. Cikgu. Saya sayang cikgu selama-lamanya.!!” kataku.

Aku mencium dahinya sebagai tanda sayang. Cikgu Mira hanya tersenyum. Aku pun menanggalkan seluar dalamku dan batangku terus tercanak. Cikgu Mira terkejut kerana ini kali pertama dia melihat batang lelaki secara life. Aku mengesel-gesel kepala batangku di mulutnya, dan Cikgu Mira memberikan ciuman yang mengghairah kan kepada kepala batangku. Mahu jer aku terpancut kerana dicium oleh Cikgu Mira tetapi aku berjaya mengawalnya.

Aku menghempap tubuhku ke atasnya dengan perlahan sambil mencium wajahnya. Aku gesel-geselkan batangku dengan cipapnya. Aku mengesel ke kiri dan ke kanan batangku di alur rekahan itu untuk mendapatkan bahan pelicin semula jadi. Cikgu Mira menggeliat menahan nikmat. Setelah mendapat kedudukan selesa, aku membetulkan kedudukanku dan meletakkan kemaluanku di hujung rekahan cipapnya. Cikgu Mira membuka kangkangnya sedikit untuk menyenangkan aku memasukkan batangku. Aku pun terus melabuhkan kepala batangku ke dalam cipapnya.

Cipap Cikgu Mira begitu ketat sekali. Buat permulaan aku hanya berjaya memasukkan kepala batang sahaja. Aku mengeluarkan kembali senjataku dan cuba memasukkannya semula. Aku berjaya memasukkan batangku ke dalam cipapnya dan aku juga telah berjaya menembusi selaput daranya. Cikgu Mira kesakitan tetapi tidak lama. Aku tahu aku berjaya memecahkan daranya setelah aku lihat ada kesan darah keluar melalui lubangnya dan mengalir ke lantai semasa aku mencabut batangku dari cipapnya.

“Arrghh.. Mm..” Aku tusuk batangku sehingga masuk sepenuhnya ke dalam cipap Cikgu Mira.

Aku mula mendayung kelur masuk dengan perlahan-lahan. Aku sorong tarik batangku diiringi suara mengerang oleh Cikgu Mira sambil aku melihat panorama di bawah, sungguh indah apabila melihat daging cipap Cikgu Mira keluar masuk mengikut ayunan batangku. Bunyi terjahan batangku ke dalam cipap Cikgu Mira cukup menawan. Punggung Cikgu Mira bergerak-gerak atas dan bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyangkan punggungnya kiri dan kanan untuk membantu dayunganku, terasa batangku menggesel-gesel dinding kiri dan kanan cipapnya.

Aku lajukan dayungan dengan suara yang agak kuat, dan Cikgu Mira mengerang dan menjerit begitu kuat. Aku tusukkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Cikgu Mira dengan tidak semena-mena batang aku tidak dapat dikeluarkan kerana Cikgu Mira telah klimaks. Aku bernasib baik kerana masih belum memancutkan maniku didalam cipapnya. Setelah beberapa ketika, barulah aku mengeluarkan batangku dari cipapnya. Aku hampir klimaks dan aku berjaya menahannya. Kalau tak habislah aku kalau Cikgu Mira mengandung. Cikgu Mira sudah pun keletihan.

“Amir. Terima kasih sebab tak pancut dalam. Cikgu tak sempat bagi tau sebab terlalu sedap tadi”, kKatanya kepadaku.
“Emm. Memang tanggungjawab saya. Saya takut cikgu mengandung. Err. Cikgu boleh tak puaskan saya.” Aku meminta Cikgu Mira melancapkan batangku.
“Baik. Tapi cikgu nak rasa air mani Amir yer.”

Aku bersyukur kerana air mani aku tidak membazir. Aku setuju sahaja. Cikgu Mira terus melancap dan menghisap batangku dan aku rasa begitu sedap sekali tidak tergambar dengan kata-kata. Aku memegang kepala Cikgu Mira dan aku menusuk sedalam-dalam yang boleh ke dalam mulut Cikgu Mira kerana aku telah mencapai klimaks. Maniku terus memancut ke dalam kerongkongnya dan dia tersedak-sedak. Semua air maniku selamat bertakung di dalam perutnya. Aku rasa sangat gembira. Aku mengambil lagi sapu tanganku dan mengelap sisa air yang masih mengalir keluar dari cipap Cikgu Mira. Aku mengeringkan bahagian itu dengan kerelaannya. Aku juga mengelap sebahagian dari selaput dara di lantai kelasku untuk kubuat kenangan. Aku membangunkan Cikgu Mira dan dia bersiap-siap untuk balik. Aku mula memakai pakaianku. Kami diam membisu buat beberapa ketika. Cikgu Mira juga telah siap berpakaian.

“Emm. Cikgu. Terima kasih cikgu. Cikgu lah guru yang paling baik bagi saya” kataku.
“Cikgu pun gitu juga. Amir hebatlah. Serba serbi pandai.” Gurau cikguku sambil mencubit lenganku.
“Cikgu. Bila lagi kita boleh buat ni?” Tanyaku.
“Amir datanglah tuisyen kat rumah”.

Waahh. Ini sudah bagus. Cikgu Mira telah memberi ruang untuk kumelakukan seks dengannya. Maknanya tak paying lah aku merugikan maniku menggunakan tangan lagi.

“Cikgu.. Boleh tak saya ambik seluar dalam ngan coli cikgu.. Nak buat kenangan.” kataku.

Cikgu Mira tersenyum dan menyelakkan kainnya dan menanggalkan kembali coli dan seluar dalamnya lalu diberikan kepadaku. Aku mencium panties nya dan memasukkan ke dalam beg aku. Cikgu Mira meminta seluar dalamku sebagai kenangan.

“Ermm.. Tapi.. Macam mana saya nak balik cikgu? Nanti orang nampak ‘benda’ ni”.
“Alah.. Pakai lah seluar cikgu tu” cadang cikguku. Batangku kembali mencanak.
“Hihihhi. Ok”.

Aku memberikan seluar dalamku kepadanya dan aku memakai seluar dalam cikgu matematikku itu. Aku berjanji dengannya aku akan sentiasa memakai seluar dalamnya kemana sahaja aku pergi. Aku juga tak membenarkan Cikgu Mira membersihkan saki baki air dan darah dara yang terdapat di lantai itu.

Sebelum kami berpisah, aku sempat meraba cipap Cikgu Mira yang tidak berpanties setelah aku singkap kainnya. Cikgu Mira membiarkan sahaja. Kami balik ke rumah masing-masing pada pukul 6 petang. Cikgu Mira menghantarku ke rumah dengan keretanya. Sebelum keluar, aku sekali lagi menyentuh cipapnya dan memberi kucupan di cipapnya itu. Cikgu Mira hanya mendesah sahaja. Kami pun berpisah buat sementara waktu.

Keesokan harinya, aku pergi ke sekolah memakai seluar dalam Cikgu Mira. Setiap kali aku berjumpa dengannya, aku menegurnya secara biasa dan jika tiada orang aku menanyakan bagaimana keadaan cipapnya. Batang aku pula akan terus mencanak jika ternampak sahaja Cikgu Mira kerana seluar dalamnya sedang kupakai.

Sewaktu subjek math, Cikgu Mira masuk mengajar di kelas dan ternampak kesan merah yang telah kering di lantai depan kelas. Cikgu hanya tersenyum dan aku tau, itulah tanda perhubungan kami yang nyatanya bukan perhubungan pelajar dan guru. Sehinggalah aku berada di universiti, hubungan kami masih lagi kekal dan dia masih belum berkahwin. (Tumpukan kerjanya katanya). Aku pula sudah tidak melancap kerana nasihat Cikgu Mira supaya belajar bersungguh-sungguh. Dan setiap kali aku balik kampung aku pasti menghubunginya untuk melakukan seks sambil menservis kembali batangku. Kerana aku tau Cikgu Mira hanya melakukan seks hanya dengan aku. Walaupun dia anak dara tua, cipapnya masih lagi muda untuk aku, dan masih lagi ketat. Yang pasti, perutku sentiasa penuh dengan airnya setiap kali aku balik lampung. Aku akan mengahwininya setelah aku mendapat kerja nanti.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Cikgu Suraya

Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku.

Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu.

Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap.

Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun sudah ada anak tiga orang, umurnya sudah dekat 40, tapi badannya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, tapi umur sudah lanjut, dekat 35 tahun sudah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan.

Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang.

Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka.

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tahu mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari.

Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun sudah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan.

Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat

Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi.

Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ.

Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu.

“Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah.

“Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje”
“Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal sudah tahu.
“Haa.. “
“Sorang aje? Mana suami?”
“Ada kat dalam, dengan anak”

Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang.

sudah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu.

Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tahu nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak

Hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku.

“Cikgu!!” jeritku.
“Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung.

“Saya nak pinjam pam, tayar pecah”
“Tunggu sat!!” jeritnya.

Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu.

“Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu.
“Saja ronda-ronda, sudah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak?”
“Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya.
“Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu”
“Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala.

“Nah” dihulurkannya pam ke arah aku.

Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

“Nak balik terus la ni”
“Haa.. Lepas pam terus balik”
“Hujan lebat nak balik macam mana”
“Tak apa, sudah basah pun” jawabku lalu terbersin.
“Haa.. Kan sudah nak kena selsema”
“Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu”
“Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi.

Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan.

“Sori cikgu” kataku perlahan.

Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

“Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni”

Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku.

“Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu”

Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku.

“Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan”
Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya.
“Mana suami cikgu?” tanyaku memulakan perbualan.
“Kerja”
“Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak?”
“Tidur”
“Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku.
“O. K. ” ringkas jawabku.

Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya.

Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi sudah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok.

sudah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat.

Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam

Biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya.

Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri, mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan..

“Hei!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari.

Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras.

Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan.

Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu. Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan.

“Amir!” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu.

“sudah lama Amir ada kat pintu tu?”
“Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan.
“Saya tanya, sudah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi?” dia mengulangi semula soalan itu.
“Lama le juga”
“Amir nampak le apa yang cikgu buat?” aku mengangguk lemah.
“Maafkan saya cikgu”
“Amir.. Amir.. Kenapalah Amir mengendap cikgu?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut.
“Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat.. “
“Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya.

Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya.

“Kenapa Amir nampak pucat?”
“Takut, takut cikgu marah”
“Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan?” jelasnya.

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah.

“Aaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi.

Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ.

“Hai, tak turun lagi?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu.
“Cikgu” aku mula bersuara. “Best le”
“Apa yang best”
“First time tengok”
“Tengok apa”
“Perempuan telanjang”
“Heh.. Tak senonoh betullah hang ni”

“Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya.

Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai.

“Hei! Sopanlah sikit” tegurnya.

Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu.

“Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah.
“Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita”
“Mana ada” balasnya manja malu-malu.
“Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu”
“Alah, bohonglah”
“Betul, tak tipu”
“Apa buktinya”
“Buktinya, tadi. Saya sudah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya. ” Jawabku dengan berani.

Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring.

“Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok.. “
“Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan.

“Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. payudara cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak. ” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu.

Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tahu nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata..

“Rilek le cikgu, saya main-main aje”

Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga, peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah.

Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku.

Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan.

Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku..

“Amir.. Tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang.

“Please cikgu.. ” rayuku.
“Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi.
“Rilek le cikgu, pleassee.. ” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya.

“Ja.. Ja.. Ngan.. Lah.. ” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak.

“A.. A.. Mirr.. Ja.. ” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati.

“Mmmpphh.. Mmmpphh.. ” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup.

Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya.

Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua.

Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi..

“Mmm.. “

Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi

Bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian..

“Ooohh.. A.. Mirr.. ” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku.

Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku

Larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas.

“Aaahh.. Mmmpphh.. ” rintihannya membangkitkan nafsu aku.

Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting payudara yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa.

Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku.

Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang sudah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan.

“Mmmpphhmm.. Aaahh.. “

Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya

Aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tahu apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tahu yang Cikgu Suraya sudah klimaks.

Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya sudah berair, sudah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya.

Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan..

“Aaarrghh.. Mmm.. “

Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan sudah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tahu macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat sudah, dengan laki dia.

Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya sudah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam sudah nak terkeluar, sudah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya.

Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku kuletakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah.

Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya

Membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak.

“Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum.

Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini sudah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian..

Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu

Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya.

“Nak apa Amir?” tanyanya lembut.

“Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku.

“Terima kasih cikgu” kataku.
“Terima kasih apa?”
“Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa”
“Ohh.. Tapi jangan bagi tahu orang lain tahu”
“Janji” balasku.

Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya.

“Cikgu, kenapa cikgu tak marah”
“Marah apa?”
“Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu.. “
“Lepas tu cikgu biarkan kan?” sambungnya.
“Haa.. ” jawabku. “Apasal”
“Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan?”
“Belum tentu” jawabku.
“Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya.

“Cikgu tak menyesal ke?” tanyaku ingin kepastian.

“Kalau sudah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir sudah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara”

“Habis, cikgu nak report la ni?” tanyaku berseloroh.

“Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu. “

“Kalau suami cikgu tahu?”

“La ni siapa yang tahu?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan?” aku mengangguk.

“Jadi, janganlah bagi tahu orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku.

“Wanginya.. ” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu.. Nak lagi”
“Nak apa”
“Buat”
“Tadi kan sudah buat”
“Tak puas lagi”
“Aii.. Takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi?”

“Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur.

“Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum.

Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya sudah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya.

Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini.

Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium payudara Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu.

Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku.

Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila sudah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar.

Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih.

Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya.

Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah.

“Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya.

“Hang hebat la Amir” sahutnya.
“Hebat apa?”
“Ya la, dua kali dalam sejam”
“First time” balasku ringkas.

“Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur.
“Tak pernah?” tanyaku kehairanan.
Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu”
“Suami cikgu buat apa?”

“Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila sudah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu”

“Cikgu mintak la” saranku.
“Dia tak larat sudah”
“Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri.
“Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat”

“Apasal?”
“Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu”
“Ohh.. ” aku menganguk macam le faham.
“Bila last sekali cikgu buat?” pancingku lagi.
“Err.. Dua minggu lepas” jawabnya yakin.

“Dua minggu cikgu tak dapat?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya.

“Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya”

Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya.

Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun.

Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari.

Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah.

Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung, aku senyum

Dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar

Seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak.

Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, sudah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, sudah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab sudah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu.

Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang.

Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tahu mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri.

Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami sudah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun sudah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya.

Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan.

Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan.

Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya.

Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku

Dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel.

“Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir.

Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah

Selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur.

Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya.

Posted in Cikgu